Menikmati Serpihan Kenangan Masa Lalu dan Menghalau Gangguan si Uhuk

Assalamualaikum,

Resmi sudah 3 bulan gue pindah ngantor dari daerah Pejompongan ke daerah Harmoni, Jakarta Pusat. Ya sebenernya secara jarak pindahnya gak jauh-jauh amat cuma 6 KM, tapi semua orang tau ya di Jakarta kita yang tercinta ini jarak 1 KM aja bisa ditempuh dalam waktu setengah jam kalo macet terus ngunci gitu *ughh*

Jadi jelas perbedaan 6 KM lumayan berarti, apalagi 6 KM nya adalah Jl.Jend.Sudirman – Jl.M.H.Thamrin. Duh sebulan pertama hayati sungguh lelah kakak. Kalau pagi sih enak karena dianterin suami, nah sore ini yang sungguh bikin emosi jiwa membara karena ternyata naik trans Jakarta ke arah Plaza Semanggi dari halte Harmoni bisa satu jam sendiri. Gilingan, ku tak sanggup.

Akhirnya setelah membulatkan tekad sebulat bentuk badan, gue putuskan untuk melakukan revolusi mental. Naek kereta!! Biarpun penuhnya kayak cendol, biarpun kabarnya gerbong wanitanya lebih sadis dari penjajahan Belanda, gue rela demi bebas dari macetnya Jakarta.

Dan ternyata ini keputusan yang paling  tepat.

Dari luar terlihat tenang, dalemnya dooong umpel-umpelan

Keretanya memang sepenuh cendol, lebih penuh dari cendol abang-abang manapun di Indonesia kayaknya. Saking penuhnya kadang gue harus memilih antara menatap ketek mas-mas atau menempelkan muka gue di bahu seorang mbak yang belum dan sepertinya gak akan gue kenal.

Apa gerbong wanitanya sesangar yang diberitakan?

Kadang-kadang iya, tapi Alhamdulillah sampai sekarang gue belum ketemu yang bener-bener resek kayak berita yang viral itu. Dan semoga gak akan pernah, hati gue yang selembut sutera organik ini pasti gak akan kuat kalau sampai dimaki-maki ibu-ibu gak dikenal.

Buat gue yang terbaik dari keputusan naik kereta ini bukan saja dari segi menghemat waktu tapi juga dari sisi kesehatan. Lho kok bisa? Iya bisa lah, karena sejak memutuskan naik kereta gue juga memutuskan untuk jalan kaki dari stasiun kereta ke kantor.

Yang paling gue suka dari naik kereta dan jalan kaki ke kantor adalah : sepanjang perjalanan gue melewati Jl.Juanda-Jl.Hayam Wuruk sampai akhirnya tiba di Jl.KH.Hasyim Ashari adalah deretan pemandangan gedung-gedung tua yang berjejer manis di sana.

Cantik, manis dan menggoda buat dimampirin banget gedung yang satu ini

Sayangnya selain gedung-gedung tua nan cantik, di sepanjang jalan itu juga berjejer aneka tukang jualan makanan. Mulai dari bubur ayam sampai soto ayam yang uapnya mengepul dengan aroma yang khas.

Sungguh godaan buat wanita yang imannya selemah gue. Bayangkan ketika pagi-pagi dalam kondisi belum sarapan kemudian gue melewati abang tukang gorengan yang cirengnya begitu merekah, risolnya nampak begitu renyah, apa gak pengen lari memeluk abang tukang gorengan rasanya?!?

Sering jajan gorengan dan terpapar asap knalpot kendaraan-kendaraan bermotor setiap hari kadang bikin gangguan tenggorokan datang tanpa gue harapkan. Belum lagi perubahan cuaca yang labilnya ngalahin ibu-ibu lagi datang bulan, siang panas  eh sorenya hujan.

Datanglah si uhuk-uhuk batuk menggangu aktifitas gue sehari-hari. Walaupun bukan berkarier di jalur yang menjual suara kayak neng Raissa tapi tetep loh gangguan batuk dan tenggorokan gatal bahkan perih bikin hati gue sedih.

Sebenernya penyakit apa sih batuk itu?

Ternyata batuk itu bukan penyakit loh kata DR.dr. Fauziah Fardizza, Sp THT-KL (K), melainkan reflek proteksi tubuh kita untuk membersihkan jalan napas atau tenggorok ketika terpapar lendir atau partikel kecil seperti asap atau debu agar proses bernapas menjadi lancar.

Penjelasan ini gue dengar langsung dari dr.Ezzy (panggilan akrab dr.Fauziah) ketika beliau jadi narasumber di acara OB Herbal Ziplong di Club XXI Djakarta Theatre- Jakarta tanggal 26 Juli 2017 lalu. Jadi menurut dr. Ezzy penyebab batuknya lah yang harus dicegah atau diobati. Kalau penyebabnya hilang batuknya pun ikut lenyap.

Terus bagaimana cara mencegah batuk datang?

Banyak caranya loh, disimak nih nasehatnya dr.Ezzy :

  • Minum air putih yang cukup dan kurangi konsumsi makanan yang pedas dan berminyak *buang muka liat abang gorengan*
  • Pakai masker jika bepergian
  • Tingkatkan daya tahan tubuh misalnya dengan mengkonsumsi madu dan rajin berolahraga
  • Berhenti merokok
  • Kalau terlanjur batuk jangan langsung minum antibiotik ya,apalagi tanpa resep dokter. Konsumsi antibiotik yang berlebihan dan gak sesuai aturan malah bikin resisten loh. Merugikan buat orang lain juga kan.

Mamah gue sih nyaranin buat makan kencur kalau lagi batuk. Tapi ya masa iya gue makanin kencur melulu, walaupun berkhasiat tapi kan capek. Apalagi kadang ketika lagi dibutuhkan eh kondisi kencur di dapur udah kering kerontang persis dompet di tanggal tua.

Makanya gue seneng banget pas tau Deltomed bikinin kita-kita OB Herbal Ziplong ini, karena OB Herbal Ziplong yang kemasannya mungil dan ringkas ini sudah mengandung jahe, kencur, thyme, madu, akar kayu legi dan mint.

Lengkap dengan semua khasiat dari masing-masing bahan tersebut. Secara yaa jahe sama kencur kan emang sudah dikenal sebagai bahan alami penuh manfaat dari zaman nenek moyang kita dulu.

kemasan OB Herbal Ziplong yang gampang dibawa kemana-mana. termasuk buat dikibasin di depan tukang gorengan

OB Herbal Ziplong ini juga aman buat dikonsumsi sama anak-anak. Dapetinnya juga gampang karena OB Herbal Ziplong sudah dipasarkan di Pulau Jawa, Sumatera, dan Kalimantan mulai akhir bulan Juli 2017.

Brand Ambassadornya Ziplong ini juga seru banget, yaitu Candil si rocker humoris yang tenar dengan suaranya yang melengking-lengking merdu itu.

Tapi kita semua tetap harus menjunjung gaya hidup sehat loh ya, jangan karena ada Ziplong terus ngerokok sengebul-ngebulnya sambil makanin gorengan tiap hari. Ingat kesehatan itu harta yang tak ternilai harganya,makanya harus dijaga sebaik mungkin.

Kalau kena batuk pun kita juga harus tau kapan batuk mulai harus diwaspadai loh.

Kalau kamu sudah berhari-hari batuk bahkan sudah lebih dari 2 minggu ya jangan dianggap ringan lagi, harus konsultasi ke dokter yaa.

Jangan lupa olahraga juga yaa.

 

Salam

5 Hal Yang Gak Pernah Kamu Bayangkan Sebelum Punya Anak

Assalamualaikum,

Duhai teman-teman ku pembaca blog ini yang budiman di mana saja.

Gimana apa asisten rumah tangga udah kembali dari kampung halaman semua? Anak-anak udah mulai masuk sekolah?

Yang asistennya gak balik jangan sedih yaaa, sini-sini mendingan ngerumpi bareng mamah etty.

Buat teman-teman yang baru melahirkan, selamat yaa welcome to motherhood. Kemarin ini gue nengokin teman kantor yang baru saja melahirkan, duh rasanya langsung nostalgia pas zaman baru melahirkan anak pertama dulu.

Banyak hal yang sebelum punya anak gak pernah gue bayangkan bakal gue rasakan atau alami. Apa saja yaa? Yuk mari kita obrolin baek-baek 😀

  1. Melototin PUP orang lain

Seriuusss? Dua puluh rius malah. Dulu manalah gue kebayang bakal punya kegiatan melototin bahkan memperhatikan PUP orang lain. Lah PUP sendiri aja males liatnya. Bukan sekedar di liat sekilas tapi dipelototin dan diperhatikan teksturnya. Jangan dibayangin kegiatannya lah LOL. Tapi memang tekstur dan warna PUP bayi itu penting banget diperhatikan terutama di minggu-minggu awal kehidupannya.

Kehadiran bayi merah ini merubah dunia gue jadi makin meriah

Gak kebayang banget kan kegiatan macam ini sama anak perawan nan polos? *ketawa mak lampir*

  1. Mandi itu Kemewahan dan Sangat Menyenangkan

Yang namanya punya bayi kan emang gak seindah tampilan infotainment di mana sang ibu yang baru saja brojolan terlihat segar dengan pulasan make up tipis dan alis yang paripurna.Kenyataan nya? Ibu-ibu baru kebanyakan kucel karena kurang tidur dan badannya pliket karena hampir gak punya kesempatan mandi.

Seneng dong mamah etty yang zaman perawan gak suka mandi?

TET TOT, ternyata kalau habis ngelahirin badan kita masih keringetan melulu kayak zaman hamil. Terus ngurus bayi yang kecil mungil menggemaskan itu ternyata…CAPEK BANGET. Jadilah keinginan mandi berendam air hangat itu semakin menjadi. Tapi ya sulit terealisasi, mengingat bayi pas awal-awal minggu itu beneran nemplok ke ibunya terus sering nangis yang bikin si ibu makin susah mau mandi.

Saran gue buat ibu-ibu baru melahirkan, mandilah sesegera mungkin ketika bayi tidur. Selesai mandi langsung deh istirahat. Prinsip gue ketika masa nifas itu : BAYI TIDUR = IBUNYA TIDUR JUGA supaya badan si ibu juga tetap dapat hak nya untuk istirahat.

Tuh gue yang sebelum punya anak mandinya kalau bisa sehari sekali eh pas punya bayi pengen mandi tiga kali sehari saking gerah dan pliketnya badan*di lemparin sabun sama mamah gue*

  1. Diskonan Pospak (Popok Sekali Pakai) Itu PENTING BANGET

Zaman belom punya anak suka bingung liat ibu-ibu di Supermarket yang sampai rebutan kalau ada diskonan pospak. Makin gede diskonnya makin sadis rebutannya. Gue yang masih polos cuma bisa menatap iba para ibu itu.

Ehhh giliran udah punya bayi baru lah gue paham *sungkem pada para ibu pemburu diskon*

Ternyata harga pospak kalau gak diskon itu lumayan banget yhaa, kalau dikumpulin duitnya bisa buat beli tas Kate Spade tiap tiga bulan sekali. Untungnya zaman sekarang mah udah enak, mau nyari pampers murah gak perlu keliling berbagai Supermarket terus melolotin katalognya.

Klak-klik sebentar di MatahariMall.com tanpa perlu ganti daster kebangsaan yang pewe banget itu. Nyari diskon nya di rumah aja disambi nenenin bayi atau nonton drama korea. Hidup belanja online!!!

  1. Menyusui itu Gak Sekedar Menyodorkan Payudara

Dulu-dulu mah gue pikir menyusui itu hal alami dan secara natural akan bisa dilakukan semua perempuan. Semacam kalau boker tinggal ngeden gitu. Ternyata gue dulu begitu polos dan penuh kebodohan *sungkem sama mamah lagi*

Menyusui itu banyak cerita bahkan dramanya sendiri. Bukan sekedar sodorin payudara ke mulut bayi lalu tugas selesai. Wahai perempuan-perempuan yang sedang membayangkan punya bayi, coba persiapkan ilmu untuk menyusui juga ya.

Sekarang udah banyak banget forum-forum untuk para ibu berdiskusi dan sama-sama belajar. Banyak-banyak cari referensi bacaan juga  untuk mempersiapkan diri. Selain calon ibu, calon ayah juga mesti nambah ilmu. Buku Ayah ASI itu lumayan bagus, beliin buat para suami biar mereka ikutan belajar.

Ingat, menyusui itu juga perlu partisipasi dan dukungan suami dan orang di sekitar kita. Semangaaatttt.

  1. Hamil dan Melahirkan itu Walaupun Sakit Tapi Ngangenin

Ini bukan kode minta dihamilin lagi loh ya *pelototin suami*

Tapi beneran gak pernah kebayang dulu bahwa perut bengkak, kaki kram, pinggang panas karena beban kehamilan bakal gue kangenin.

walaupun hamilnya gak langsing kayak miranda kerr tapi ku rinduu gendut hamil dulu, sekarang masih gemuk sih tapi isinya lemak semuaa *crayyy*

Tapi sekarang  kalau liat ibu-ibu hamil di jalan gue suka kangen pas lagi hamil dulu. Bawa perut gendut yang isinya bukan lemak doang itu ku rindukaaaan *usap lemak di perut*

Melahirkan pun begitu, walaupun sakit (apapun prosesnya, melahirkan itu sakit) tapi kalau di ingat lagi kok kayaknya indah banget yaa.

Duh hamil lagi aja apa yaa #emakemaklabil

 

 

Review Film Filosofi Kopi 2 : Ben & Jody, Segelas Kenyamanan dalam Balutan “Bromance” Yang Kental

Buat Penggemar film pasti gak asing dengan judul “ Filosofi Kopi “ sebuah film karya anak negeri yang  sukses merebut perhatian bukan hanya penggemar film tapi juga penggemar kopi. Gak percaya? Lihat saja sekarang ada dua  kedai “Filosofi Kopi” di Jakarta, walaupun “tiwus” sang kopi legenda gak ada dalam daftar menunya.

Nah buat penggemar Film, lewat kisah di Filosofi Kopi 2 : Ben & Jody inilah sutradara Angga Dwimas Sasongko mencoba memuaskan rasa penasaran kita pada kelanjutan petualangan dan persahabatan Ben dan Jody.

Apa sih hal terklasik yang menurut kamu bisa merusak persahabatan?

Jawaban gue selalu : DUIT dan CINTA

Dan itulah yang terjadi pada film ini, jalan persahabatan Ben (Chicco Jerikho)  dan Jody ( Rio Dewanto) digoyang oleh isu cinta juga. Siapa yang jatuh cinta? Pada siapa jatuh cintanya? Sebentaarr biar kita mulakan perjalanan ini dengan kisah awal perjalanan Ben dan Jody dengan kedai VW Combi nya bertualang di indahnya alam Jogja dan Bali.

Semua tampak begitu indah dan damai, sampai kemudian satu persatu barista andalan mereka mengundurkan diri demi mewujudkan mimpi masing-masing dan menghempaskan Ben dan Jody pada sebuah kenyataan yang pahit.

Di iringi alunan lagu “ Zona Nyaman” dari Fourtwnty, Ben mendapat ilham bahwasanya mereka harus kembali membuka kedai tetap di….JAKARTA. Padahal kan dulu kedainya yang di Melawai udah dijual buat modal bikin kedai keliling ini.

Akhirnya lewat perjuangan sedikit berliku, Ben dan Jody berhasil membuka kembali kedai “ Filosofi Kopi” mereka di Melawai. Dengan bantuan seorang investor cantik, Tarra ( Luna Maya) dan barista baru mereka Brie (Nadine Alexandra, yang sumpah mau di dekil-dekil kayak gimana juga tetap cantik paripurna) kedai mereka bukan saja buka kembali tapi juga makin sukses.

Kehadiran dua tokoh baru inilah yang membuat jalinan cerita Filosofi Kopi 2 ini terasa lebih kompleks dibandingkan film pertamanya dulu.

Dan konflik pun di mulai

Cinta dan dendam masa lalu mengguncang persahabatan Ben dan Jody. Formula yang bisa dibilang sangat klasik. Tapi seperti secangkir cappuccino di kedai kopi kesayangan kita, formulanya boleh klasik tapi gak melunturkan kenikmatan kita untuk menikmati setiap tegukannya.

Begitupun alur film ini, walaupun sejak separuh film gue sudah bisa menebak ke arah mana konflik akan bergulir tapi toh gue tetap menikmati setiap adegan yang disajikan. Ditambah penyajian keindahan alam kota Yogyakarta dan Toraja (selain juga Bali, Makassar dan Jakarta yang menjadi lokasi pengambilan gambar)  yang membuai mata, secara keseluruhan film ini enak di tonton. Sinematografinya sedap banget dah, film kedua yang bikin gue kangen kota Yogya setelah AADC 2 dulu itu.

Hal-Hal Yang Paling Gue Highlight dari Film Ini

  • Betapa kuatnya “ bromance “ tokoh Ben dan Jody, chemistry yang luar biasa dari pemeran-pemerannya bikin kita dengan mudah terhanyut pada konflik dan persahabatan mereka berdua di film ini.
  • Cintai apa yang kamu kerjakan, kerjakan yang kamu cintai. Seperti lirik lagu Foutwnty “ Bekerja bersama hati, kita ini insan bukan seekor sapi”. Hati dan rasa yang membuat pekerjaan yang kita kerjakan berbeda dengan mesin atau binatang. Mirip-mirip nasehat mantan boss gue dulu nih : “ Kerja itu capek dan bikin pusing, makanya selalu niatkan untuk beribadah supaya kita enggak kehilangan nilai dalam hidup. Kalau kerja cuma asal selesai kamu nanti gak beda sama kuda atau sapi “
  • Banyak banget percakapan film ini yang penuh makna dan quoteable. Kekuatan permainan kata dari penulis scenario yang patut di acungin jempol. Ku sukaaaa.
  • Lagu-lagu di film ini enak gila. Kelar nonton film ini gue gak berhenti nyanyiin ” zona nyaman” nya fourtwnty di dalam hati. Chicco dan Rio ikutan ngisi soundtrack film ini loh. Selain mereka juga ada deretan musisi keren lainnya.

Kesimpulan gue setelah nonton film ini

Ini film yang sangat nyaman di tonton. Jangan berharap ada kejutan yang mencengangkan, alur dan konfliknya justru terasa nyata dan gak lebay. Satu-satunya yang kurang dari film ini menurut gue adalah chemistry Ben (Chicco) dan Luna Maya yang meranin Tarra. Entah mengapa tapi menurut gue chemistry nya justru kalah jauh dengan Ben dan Jody yang emang juwaraakk.

Satu lagi : Indonesianya itu alamnya indah dan kaya banget. Lewat secangkir kopi aja kita bisa dapat berjuta kisah dari tanah tempat kopi itu di tanam.

Di film ini ada beberapa daerah penghasil kopi yang ditampilkan dan sukses bikin gue terkagum-kagum. Ah semoga di masa depan segala kekayaan alam ini tidak rusak dan bisa dinikmati anak cucu kita.

Oiyaaa filmnya beredar mulai tanggal 13 Juli 2017, ayo nonton lah di bioskop jangan lupa ngajak orang-orang kesayangan. Kelar nonton tiketnya jangan dibuang yaa karena bisa ditukarin sama 1 gelas kopi di kedainya Filosofi Kopi.

Satu hal lagi 1 tiket film ini sama dengan 1 bibit kopi untuk ditanam di merapi sana. Sebuah sentuhan film ini yang juga bikin gue terharu.

Ayo yang penasaran sama kelanjutan kisah Ben dan Jody buruan nonton Filosofi Kopi 2 ini yaa.

Sibuk Bersilaturahmi di Hari Lebaran Jangan Sampai Lupa Hal Ini Yaa

Assalamualaikum,

Hai hai semuanyaaa, sebelumnya mamah etty  mau mengucapkan:

Selamat Hari Raya Idul Fitri bagi semua teman yang merayakan,

Taqabbalallahu minna waminkum, shiyamana wa shiyamakum.

Semoga kita semua bisa dipertemukan kembali dengan Ramadhan tahun depan ya gaees

Semakin bertambah tua *uhuk* banyak hal dari perayaan Lebaran yang gue rasa makin berubah. Kalau dulu semasa kanak-kanak yang paling gue tungguin adalah uang angpau dari encang-encing-engkong dan para handai taulan yang baik hati.

Sekarang esensi perayaan Idul Fitri buat gue pribadi lebih mempererat silaturahmi dengan tetangga dan semua saudara.

Saling bersalaman dan memohon maaf atas segala khilaf yang selama ini kita perbuat. Menyadari bahwa sebagai manusia kita semua tidak lepas dari kesalahan-kesalahan yang sadar atau tidak sadar kadang menyakiti orang lain.

Apa persamaan yang enggak mudik dan yang mudik

selama perayaan hari Lebaran?

Jawabannya : Sama-sama gak ada di rumah dan sama-sama ngabisin uang THR

Yang mudik pastinya ada di kampung halaman bersama keluarga di sana. Yang enggak mudik biasanya bersilaturahmi ke teman dan keluarga dan tentunya jalan-jalan ke tempat-tempat wisata buat nyenengin anak-anak.

Gue sebagai orang Jakarta asli jelas gak perlu mudik karena sudah berada di kampung halaman sendiri setiap hari. Tapi selama hari Lebaran kemaren jadwal bersilaturahmi padat merayap kayak jalan ke arah puncak di akhir pekan cuy.

Sibuk Bersilaturahmi di Hari Lebaran

Jangan Sampai Lupa Hal Ini Yaa :

menjaga asupan makanan dan minuman anak-anak selama musim libur Lebaran, terutama kalau anaknya masih bayi.

Tau sendiri lah ya menu lebaran kebanyakan rumah tangga di Indonesia kan hampir sama : aneka olahan daging, ketupat, opor dan aneka kue kering. Rasa masakannya pun cenderung gurih dan pedas karena konon makanan bercitarasa pedas lebih menambah nafsu makan.

Yang dewasa tentunya senang-senang aja ya, tapi anak-anak apalagi yang batita kayak Rayna manalah bisa. Makanya walaupun dalam jumlah sedikit gue tetap memasak menu tersendiri untuk anak-anak selama Lebaran.

Menunya masakan sehari-hari yang sederhana, karena ibu nya kan udah ribet ngurusin perintilan lainnya. Lebaran kemarin gue sempetin masak:

  • sup sayuran ( tambahan isi bervariasi antara rolade, bakso dan sosis);
  • tahu-tempe goreng ( beli agak banyak lalu masak dengan bumbu untuk ungkep ayam. Bisa disimpen di freezer beberapa hari nih karena tukang tahu-tempe libur selama Lebaran);
  • ayam goreng;
  • buah ( buat yang dewasa sih : RUJAKAN, yeeayy);

Selain asupan makanan pokok gue juga berusaha menyediakan cemilan buat anak-anak. Biasanya gue suka cari resep-resep camilan yang gampang dan praktis di forum ibu-ibu atau di cookpad.

Enaknya zaman sekarang tuh nyari informasi gampang banget yaa, mau cari resep tinggal klik sedikit, mau nyari review apa aja semua bertaburan di dunia maya.

Cuma yaa kita sebagai orang tua harus bisa memilah informasi mana yang terpercaya jangan sampai tertipu apalagi terbawa emosi gara-gara informasi yang ternyata hoax belaka. Rugi lahir batin bu.

Nah kalau menurut informasi terpercaya dari dokter, buat bayi cemilan itu bagusnya bukan cuma bernutrisi tapi juga yang merangsang perkembangan motoriknya. Karena lewat kegiatan bayi menggenggam dan belajar makan cemilannya sendiri bisa sekalian melatih motorik kasar dan halusnya.

Makanya gue selalu ngusahain cemilan buat Rayna itu finger snacks, biar jari-jari mungilnya rayna terlatih megang makanan. Menu cemilan Rayna biasanya berputar di sayuran kukus yang di potong seukuran korek api dan biskuit bayi aneka rasa.

Pas lihat di instagram nya Promina sekarang punya varian produk cemilan baru gue langsung semangat, secara yaa Promina ini nama yang melekat banget buat produk makanan bayi yang mutunya bagus.

Nah sekarang selain biskuit bayi sekarang Promina punya Promina Puffs buat cemilan bayi. Bentuk kemasannya pun ringkas dan ada tutup sealnya yang bikin praktis dibuka – tutup plus gak gampang melempem jadi enak dibawa kemana-mana buat nemenin silaturahmi Lebaran kemaren.

Promina Puffs dengan Kemasan mungil yang praktis banget buat dibawa-bawa nemenin kegiatan kita

Teksturnya si Promina Puffs ini juga pas banget buat bayi 8 bulan ke atas, gampang lumer di mulut jadi gak akan bikin bayi kita tersedak kalau nyemilin puffs ini. Varian rasanya ada dua : Pisang dan Blueberry. Rayna sih suka banget sama yang rasa pisang.

Apalagi bentuknya juga imut-imut, bunga kecil-kecil gitu. Gemaaassshh.

Soal kandungan nutrisinya sih gue gak perlu khawatir yaa karena Promina udah mikirin itu semua, buktinya dalam bentuknya yang mungil, imut-imut ini Promina Puffs mengandung 7 vitamin, omega 3, omega 6 dan tinggi kalsium juga. Rasa buah yang dipakai sama Promina puffs juga didapat dari sari buah asli loh. Aman dan bikin tenang hati ibu-ibu banget dah.

Makanya kemaren gue nyetok agak banyak buat ditaro di mobil, selain air minum dan bekal, Promina Puffs ini penyelamat di kala macet selama libur Lebaran. Gue selalu ngusahain jam makan anak tetap teratur sih walau lagi liburan. Walaupun jadi lebih ribet karena harus menyiapkan perbekalan ini-itu gapapa deh ibu relaaa…

Reaksinya Rayna pas nyobain Promina Puffs ini pun lucu banget, karena bentuknya mungil makanya Rayna semangat masukin tiga keping puffs langsung. Ihhh kamu kok nafsu ngemilnya persis ibu sih nak *tutup muka pake lap dapur* memang Promina Puffs cemilan yang tepat banget nih buat Rayna.

Karena kemasan Promina Puffs ini mungil Rayna lebih suka megang sendiri bungkusnya kalau dia mau nyemil. Di bawa sambil jalan-jalan, sok gedee banget siih anak bayi ibuu.

Buat ibu-ibu kalau butuh informasi lebih mengenai produknya bisa liat Facebook nya Promina juga loh.

Walaupun aktif bepergian kemana-mana bukan berarti kita gak bisa ngasih cemilan yang bernutrisi baik buat anak-anak, sayang kan kalau tumbuh kembang anak yang CUMA SEKALI gak di dukung secara benar.

 

Oiyaa kalau mau tips aman bepergian bisa baca di  :

kunci mudik aman

Pengen ngintip cerita liburan Lebaran kita tahun lalu juga bisa loh :

Private beachnya Ocean Queen Resort, Pelabuhan Ratu

 

 

Kunci Mudik Aman dan Nyaman plus ada TEMAN baru nih

Assalamualaikum, gimana puasanya lancar semua?

Hilal THR apa sudah keliatan?

Jangan lupa kalau THR nya sudah cair segera disalurkan kepada yang membutuhkan. Itu pedagang-pedagang gamis dan baju koko di tanah abang sudah memanggil-manggil sejak awal puasa loh.

Cerita Mudik Khas Indonesia

Apa sih yang paling khas dari perayaan hari raya Idul Fitri dibanding hari raya lainnya menurut kalian?

Kalau menurut gue :

Pemandangan lautan manusia yang berbondong-bondong dengan berbagai moda transportasi pulang menuju kampung halamannya masing-masing, tak lupa kardus indomie yang diikat tali rafia sebagai tentengan andalan.

Prosentase penggunaan Alat transportasi untuk mudik. Sumber: https://lapakfjbku.com/infographic-menarik-fakta-tentang-mudik-lebaran

Ada asa untuk menebus kerinduan, ada silaturahmi yang ingin kembali di jalin, ada cinta yang ingin tersampaikan melalui mudik.

Itulah sebabnya jutaan orang rela berebut tiket, rela bermacet-macetan selama belasan bahkan puluhan jam di jalan. Kalau sekedar gengsi-gengsian mah pasti banyak yang ogah mudik.

Tapi karena dasarnya adalah cinta dan rindu, jangankan lautan macet lautan api juga pasti diseberangin bung cuma bingung pake apa ya nyebrangnya

Persiapan yang tepat, kunci mudik aman dan nyaman

Dalam acara buka puasa bersama SGM Bunda dan SGM Eksplor lalu, hadir beberapa narasumbernya kece, antara lain Dokter Spesialis Gizi Klinik, dr. Dian Permatasari, M.Gizi, SpGK dan Psikolog Anak dan Keluarga, Anna Surti Ariani, S.Psi., M.Si., Psi .

Mereka berbagi kunci-kunci penting persiapan nutrisi dan mental yang baik ketika menempuh perjalanan jauh seperti mudik.

Apalagi kalau yang mudik adalah ibu hamil, menyusui dan anak-anak. Diperlukan persiapan khusus agar ibu hamil, menyusui dan anak-anak dapat melakukan mudik dengan aman dan nyaman. Apa saja sih yang sebaiknya kita persiapkan ?

Menurut Dokter Spesialis Gizi Klinik, dr. Dian Permatasari, M.Gizi, SpGK hal-hal inilah yang harus diperhatikan:

  1. Kondisi fisik harus sehat, konsultasi lah dengan dokter sebelum memutuskan mudik ya bunda. Tanyakan amankan bila bunda atau anak-anak tetap berpuasa selama mudik.
  2. Kebutuhan kalori terpenuhi. Bawalah perbekalan makanan dan cemilan yang sehat dan bergizi, hindari konsumsi makanan siap saji secara berlebihan.
  3. Hidrasi. Pastikan konsumsi air tidak kurang dari 8 gelas per hari untuk menghindari dehidrasi di perjalanan.
  4. Suplementasi.  Siapkan tubuh dengan
  5. Cukup istirahat. Perhatikan jalur mudik yang akan dilewati, pastikan untuk beristirahat di perjalanan. Pilih tempat istirahat yang nyaman dan menyenangkan ya.
  6. Obat-obatan. Bawalah obat-obatan yang kiranya diperlukan, seperlunya saja.

Sedangkan Psikolog Anak dan Keluarga, Anna Surti Ariani, S.Psi., M.Si., Psi  alias dokter Nina membagikan tips-tips kunci kenyamanan mental saat mudik. Menarik banget loh, karena biasanya kita cenderung lupa mempersiapkan mental saking sibuknya menyiapkan tetek bengek lainnya yang bersifat fisik.

Yang pertama-tama harus disadari oleh ibu hamil ketika akan mudik menurut dokter Nina :

sadari dan terimalah keterbatasan diri

Yang namanya hamil pasti gampang lelah, gak boleh bawa yang berat-berat, sering buang air kecil. Namanya juga hamil ye bok. Terimalah kondisi ini, jangan nanti di jalan malah berantem sama pasangan atau keluarga karena ngerasa enggak nyaman.

para narasumber kece yang enggak pernah bosen berbagi ilmu

Kuncian penting lainnya untuk diperhatikan para ibu hamil selama mudik menurut dokter Nina adalah penggunaan pakaian yang nyaman. Sesuaikan dengan kondisi perjalanan nanti. Emang kata kunci dokter Nina untuk para ibu hamil adalah nyaman.

Maka bawalah benda-benda yang kiranya bisa menambah kenyamanan entah itu bantal leher, cemilan, novel kesukaan, ipod atau foto-foto favorit. Asalkan bendanya gak repot buat dibawa, bawa aja. Jangan bawa kasur atau sofa yaa, berabe nanti urusan packingnya.

Perhatikan Kesiapan Mental Anak Juga Yaa..

Bukan cuma mental bundanya yang harus siap tapi mental si kecil yang akan menempuh perjalanan mudik juga harus disiapkan dong. Kasian kan kalo selama perjalanan jauh dan memakan waktu belasan jam anak justru merasa kesal atau sedih.

Padahal perjalanan mudik ini justru bisa menjadi sarana orang tua mendidik dan menambah wawasan anak-anak loh. Dengan berlelah-lelah di perjalanan anak bisa kita ajari cara mengelola emosi, pentingnya mengantri dengan tertib juga mengasah empati pada sesama pemudik di jalan.

Kita juga bisa mengajarkan anak menjadi lebih mandiri, beri anak tanggung jawab selama perjalanan mudik. Misalnya beri dia 1 tas berisi keperluan pribadinya yang wajib dia bawa dan jaga selama perjalanan.

Nah bagaimana supaya mental anak siap? Nih sebagian tips dari dokter Nina :

  • Sebelum mudik, tunjukan foto-foto kakek nenek atau kerabat yang akan dia temui di kampung halaman nanti. Ceritakan sedikit mengenai orang-orang tersebut agar anak tertarik;
  • Ajari anak cara bersilaturahmi supaya anak nanti tidak canggung dan bingung. Kalaupun nanti di kampung anak tetap rewel atau bingung jangan marah ya bunda. Hargai dong usaha anak-anak kita;
  • Selama diperjalanan mudik, bawalah mainan kesukaan anak. Jangan banyak-banyak ya bun, cukup 3-5 mainan atau buku saja;
  • Jangan forsir waktu perjalanan mudik. Idealnya tiap 3-4 jam perjalanan harus ada waktu istirahat. Rencanakan juga tempat istirahat yang nyaman selama diperjalanan.

Nah ini !

Yang namanya ibu hamil, menyusui dan anak-anak butuh banget tempat istirahat yang nyaman selama perjalanan mudik. Apalagi kalo mudiknya membawa kendaraan sendiri. Jangan remehkan istirahat selama perjalanan mudik loh. Terlalu lelah dan mengantuk selama menyetir kendaraan hampir selalu jadi penyebab utama kecelakaan lalu lintas selama musim mudik loh.

Makanya SGM menyiapkan TEMAN buat mudik para bunda dan anak-anak nih. TEMAN alias Tempat Mudik Nyaman, tersedia di sepanjang jalur mudik sebagai tempat bunda dan anak menghilangkan kepenatan sejenak.

Di TEMAN bunda dan keluarga bukan cuma bisa numpang pipis loh, tapi ada juga area bermain anak dan nursing room. Lumayan banget kan buat numpang nyusuin atau ganti popok. Hayoo yang pernah jumpalitan ngeganti popok anak di WC umum rest area mana suaranya??

Ada juga booth penjualan Susu SGM dan dispenser air panas buat nyeduh susu di sini. . Memang SGM ini mengerti banget kebutuhan bunda-bunda yang pengen sejenak istirahat dari kerempongan ngangon bocah ya.

liat jalur mudik kamu yuk, pastikan nyari TEMAN buat istirahat yaa

Nah buat teman-teman yang nanti akan mudik lebaran ke kampung halaman jangan lupa persiapkan segala sesuatunya sebaik mungkin yaa. Semoga tips-tips dari para narasumber kece SGM tadi bisa bermanfaat.

Selamat mudik, semoga lancar dan selamat sampai tujuan yaa.

 

Iklan Ramayana Nyebelin Banget

Asli siang ini gue kepatil iklan ramayana edisi ramadhan. Ada yang belum nonton?

Sedihnya nyebelin, gue ulang sampe belasan kali dan tetep sedih sampe ke tulang rasanya.

Padahal bintang iklannya gak ada yang ” cakep banget ” khas model iklan umumnya. Sudah beberapa iklannya Ramayana, terutama yang akhir-akhir ini yang menurut gue lumayan keren. Tapi iklan yang ini asli keren banget, plot twist nya ituloh *keprok-keprok*

Akhirnya era iklan ramayana dengan selebritis yang ngajak belanja lebaran disana berlalu juga. Lagian selebritisnya aja kagak belanja disitu. Tim agency yang dipake sama Ramayana handal banget dah ini, minta triple THR sana!

Gue yang niat awalnya mau ngibadah youtube dan biasanya selalu nge-skip iklan sukses teralihkan. Kemudian klik channel Youtube nya Ramayana dan dilanjutkan nyari-nyari soundtrack lagu yang dipake di iklan ini.

Memang ini bukan iklan ramadhan pertama yang bikin terharu tapi lumayan terkejut  karena biasanya iklan ramadhan yang bagus dan mengharukan itu selalu didominasi sama merek-merek rokok dan BUMN.

Tumbenan amat kamu Ram bikin aku terharu *toyor manja Ramayana*

Mungkin juga karena alur iklannya cocok banget sama segmen umur gue yang udah 30an tahun. Umur segini kan hidup lagi berubah haluan yah, dari umur 20an yang umumnya lebih ringan secara tanggung jawab menjadi lebih banyak tanggung jawab.

Punya pasangan, punya anak, punya rumah sendiri, kendaraan sendiri. Di umur 30an juga mulai mengalami kondisi orang tua kita yang semakin berumur mulai ada gangguan kesehatan. Another responsibility to hold.

Berumur 30an itu lumayan berat *gejala mulai curhat*

Banyak hal yang baru gue sadari sekarang setelah gue berumur 30an. Secara kepribadian gue juga banyak berubah, kalau dulu sangat meledak-ledak sekarang sudah jauh berkurang. Walaupun bagi sebagian orang gue tetap terlihat nyolot, ya atulaaah 🙁

Sekarang dalam mengambil keputusan pun gue enggak mau terburu-buru, i took days or even weeks to make a desicion. I treasure good friends in small number, yup my circle is getting way smaller than my 20ish era.

Bulan Ramadhan di umur segini pun sangat jauh berbeda dibandingin sama bulan Ramadhan zaman gue masih perawan apalagi kalo ngebandinginnya sama zaman SD. Jauh banget, kayak ngebandingin Raissa sama Ayu Ting-Ting *kemudian ditombak balajaer*

Kayaknya dari tadi gue ngomonginnya beban, beban, beban meluluk yes. Ya abisnya umur segini emang isinya beban semua kak Bukan berarti gak terselip rasa syukur loh ya, Alhamdulillah di umur segini kebahagian enggak melulu diraih dari benda atau orang lain.

Gue udah sadar kalau bahagia itu murni state of mind, bisa dipilih. Pun kesedihan bukan suatu yang tabu atau haram dirasain, embrace it people.

Ketika terpaksa bersedih, maka gue bersedih seperlunya. Ketika bahagia maka gue nikmati sepenuhnya.

Makasih loh iklan Ramayana, gara-gara kamu jadi terbit satu postingan curhat nih 🙂

Kalau kalian ada iklan yang sampe bikin baper banget gak sih?

 

Mau Resep kue lebaran tanpa oven yang pasti enak dan gampang? Ayo Mampir Kak

Seriusan kamu semua bisa dapet resep kue lebaran tanpa oven disini.

Eh bentar-bentar gue mau ngasih salam pembukaan dulu.

Assalamualaikum, Alhamdulillah yah lebaran 29 hari lagi. Selain kerepotan nyiapin menu sahur dan berbuka plus menebak-nebak kapan THR bakal keluar kekhawatiran utama gue tahun ini bertambah satu, yaitu :

Gimana caranya gue tetep bisa kue lebaran dengan batita yang lagi resek-resek aktif-aktifnya *lap keringet*

<resep kue lebaran tanpa oven> Dekorasi super unyu di acara #TUMBloggersmeetup bersama Blueband Cake and Cookie.

Tau sendiri lah ya bikin kue tanpa balita aja udah rempong gimana kalo ditambah balita sebijik? Ngebayanginnya aja hati udah lelah kak.

Alhamdulillah bagai membaca kekhawatiran gue dari jauh, tiba-tiba The Urban Mama mengundang untuk menghadiri event #TUMBloggersmeetup bersama Blueband Cake and Cookie yang bakal membahas “Resep Mudah Meriah Kue Lebaran Tanpa Oven”

Duh tau aja nih Blueband Cake and Cookie kalo gue di rumah punya nya cuma oven tangkring yang kalo pas dipake manggang kue bikin stress karena panasnya gak merata *crayyyy*.  Ada yang senasib sama gue gak?

<resep kue lebaran tanpa oven> Kebayang gak bikin kastangel gak pake oven gimana caranya?

Nah di Sabtu Pagi nan ceria, bertempat di Lucy in The Sky, Blueband Cake and Cookie berkolaborasi sama chef muda Ayu Anjani Rahardjo membagikan kreasi 10 Resep Kue Khas Lebaran yang bisa dibuat tanpa Oven.

Kenapa sih kayaknya kok penting banget bikin kue lebaran sendiri? Bukannya lebih praktis beli di toko atau bakul kue yang sudah pasti kue nya enak?

Kalo menurut gue, ada kebanggaan tersendiri kalo kita bisa menyuguhkan kue lebaran hasil karya sendiri di hari lebaran. Dan ternyata Ayudyah Bing Slamet, selebritis yang juga turut hadir di acara itu juga menyuarakan hal yang sama.

Ayudyah yang juga punya batita ini pengen tetap bikin kue lebaran sendiri karena menurutnya Lebaran itu moment spesial banget untuk keluarga untuk berkumpul bersama.

Setuju banget deh gue. Lagian menurut gue kue lebaran bukan sekedar suguhan biasa tapi ada “rasa” yang pengennya sih diwariskan ke anak-anak kita. Impian gue sih suatu saat anak-anak gue bakal meneruskan kebiasaan ini ke keluarganya juga.

Its not just a jar of cookies it’s love in a different form 

<resep kue lebaran tanpa oven> Ayudyah Bing Slamet aja bangga bikin kue lebaran sendiri apalagi gue

Kepuasan dan kebanggaan yang kita dapat kalo bikin kue lebaran sendiri bisa membayar semua kerepotan yang kita lalui. Apalagi kalo tamu ada komentar ” eh kue nya enak banget deh, bagi resepnya dong”. Duileee rasanya mau terbang kak nembus plafon ruang tamu.

Nah biasanya apa sih hambatan ibu-ibu kalo bikin kue lebaran di rumah?

  1. Peralatan bikin kue gak lengkap. Jangankan mixer mahal dan loyang aneka ukuran, malah banyak yang gak punya oven kan kan kan?? *nuduh*
  2. Resep kue lebaran yang ribet ketika dipraktekkan. Hayoo siapa yang sering nyontek resep dari internet terus setres sendiri pas nyoba?

Nah Chef Ayu Anjani ini paham banget deh kegelisahan hati ibu-ibu. Makanya semua resep yang dia buat udah dijamin gampang dipraktekkan dan gak perlu peralatan macem-macem. Seriusan, bahkan lu gak punya mixer pun tetep bisa bikin kue lebaran pake resep dia.

Pertanyaannya?

Kalo kue nya enggak di oven terus gimana caranya bisa mateng ya chef?

Duhai ibu-ibu sekalian ternyata panci kukusan (yang bisa buat masak nasi ituloh) bisa buat manggang juga. Caranya? pake air nya sedikit aja, kalo aernya banyak jadinya ngukus dong bukannya manggang LOL.

Kayak ibu-ibu zaman dulu kan sering tuh bikin bolu pake panci juga. Nah ini konsepnya hampir mirip. Kunciannya satu : pancinya harus yang agak tebal, karena kalo pancinya tipis takut hangus.

<resep kue lebaran tanpa oven> Nastar keju si favorit sejuta umat

Gue sendiri tadinya agak skeptis yah, mengingat biasanya pake oven pun hasilnya suka sekedarnya doang *curmat amat kak* tapi semua keraguan gue terpatahkan langsung.

Karena kami semua yang hadir diajak untuk mencoba resepnya dengan peralatan yang sudah disediakan. Asli no mixer, no oven, pure love. Modal bikin kuenya cuma whisk (Kocokan telor ituloh) dan tentunya tambahan Blueband Cake and Cookie yang bikin hasil kuenya nanti jadi makin spesial.

Resep yang dipraktekkan : Nastar Keju, Kastangel dan Putu Ayu.

Nah yang dari tadi udah penasaran gimana bikin Nastar sama Kastangel tanpa oven mana suaranya?

<resep kue lebaran tanpa oven> jadi inget dulu wkatu kecil paling seneng jilatin topping kue lebaran yang manis-manis

Ternyata gampang loh ibu-ibu, cukup kocok-kocok sebentar sama nyemplungin bahan-bahan cuss JADI KUE. Untuk Nastar Keju olesan kuenya unik banget karena pake gula merah yang dilelehkan, less cholesterol less worry. Nah jadi gak ada alesan lagi ogah-ogahan bikin kue lebaran yak.

 

Terus resep kue lebaran tanpa ovennya manaaa???

Nih resep nastar keju yang gue cobain kemaren.

Nastar keju

Bahan-bahan Nastar:
1. 2 butir kuning telur
2. 3 sdm gula halus
3. 200 gr tepung terigu
4. 150 gr Blue Band Cake and Cookie
5. 27 gr susu bubuk putih
6. 2 sdm keju cheddar parut
7. 2 sdt ekstrak vanila / 1/2 vanili bubuk
8. 2 sdm tepung maizena
9. 200 gr selai nanas untuk isian

Bahan karamel untuk pelapis:
1. 50 gr gula merah sisir
2. 50 gr gula pasir
3. 75 ml air

Cara Membuat


1. Campurkan Blue Band Cake and Cookie, kuning telur, dan gula halus ke dalam mangkuk besar lalu aduk hingga merata.
2. Tambahkan tepung terigu, ekstrak vanilla, tepung maizena, susu bubuk, dan keju parut. Aduk dengan spatula hingga membentuk seperti adonan.
3. Bentuk selai nanas menyerupai bola untuk isian.
4. Pipihkan 1 sendok adonan lalu beri isian selai nanas. Bentuk menjadi bola.
5. Panaskan panci pengukus tanpa air beserta dengan saringannya di atas kompor. Oleskan Blue Band Cake and Cookie pada saringan panci.
6. Masukkan bola-bola Nastar ke dalam panci. Masak Nastar hingga kurang lebih 15 menit dengan api kompor kecil sampai matang dan Nastar berwarna agak kecoklatan. Angkat, dinginkan.
7. Siapkan cairan karamel: panaskan gula merah, gula pasir, dan air di panci kecil, di atas kompor dengan suhu sedang. Biarkan mendidih lalu kecilkan suhu api hingga terbentuk cairan karamel. Matikan kompor.
8. Oleskan cairan karamel di atas permukaan Nastar yang telah matang untuk memberi kesan mengkilap.
9. Diamkan sejenak hingga lapisan karamel mengering. Nastar siap disantap.

Makanya buruan cek www.blueband.co.id/dapurnooven karena disitu lah Chef Ayu Anjani Rahardjo ngebagiin resep-resep kue lebaran tanpa oven nya. Kasih tau gue dong kalo kamu udah nyobain, favoritnya yang mana?

Yuk ah kita siapin kue-kue buat lebaran tapi jangan lupa perbanyak ibadah ramadhannya juga yaa.

You Complete Us, Nescafe Dolce Gusto Piccolo

 Alhamdulillah tahun ini kami (gue dan Pak Suami, bukan gue dan Nicholas Saputra apalagi Hamish Daud) akan memasuki tahun ke-10 perkawinan. Enggak kerasa banget dah, errr kalau bagian bayar-bayar cicilan sama SPP bocah sih berasa banget 😀

Enggak  menyangka  ternyata sudah 9 tahun berlalu sejak akad nikah di hari Jum’at pagi yang syahdu itu. Tau-tau sekarang udah berbuntut dua dan mulai tumbuh uban *tenggak anti aging*

NDG Piccolo yang bertahta manja di samping TV di rumah

Sebagai hadiah buat suami tersayang bulan lalu gue udah membungkus sebuah mesin kopi manual yang mungil dan cantik banget, Nescafe Dolce Gusto Piccolo. Mesin kopi ini sebagai tanda terimakasih atas cinta dan kesabaran dia selama jadi suami gue *uhukk*

Karena sesungguhnya dibalik seorang suami yang sabar

terdapat istri yang ngeyel dan bawel

 

Tapi urusan kesabaran masih kalah lah pak suami sama Om Ikang Fawzi, gilee Om Ikang hati mu pasti seluas samudera Pasifik *kemudian di lucknut sesetante*

baca dong cerita : keren nya kami ngopi di rumah

Banyak hal yang enggak berubah selama kami menikah, kami masih gila komik, seneng nyemil, bercanda-bercanda absurd dan gue masih males mandi di hari libur.Tapi ada satu hal yang berubah drastis dari kami berdua :

Kalau dulu kami seneng banget jalan-jalan ke luar rumah saat libur sekarang jadi males luar biasa. Kayaknya hari libur tuh pengennya dihabiskan di rumah aja dah. Mungkin ini faktor umur kali ya, rasanya ngebayangin hari libur harus macet-macetan ke mall bersama ratusan keluarga lain kok yaa males.

Siap menemani hari libur di rumah

Untungnya anak-anak pun enggak terbiasa menghabiskan weekend di mall atau play ground karena ibunya medit jadi kami aman dari rengekan bocah-bocah yang kebosenan. Lagian sebagai mamah muda masa kini, gue merasa bermain bersama teman sebaya di rumah lebih bagus buat perkembangan kemampuan Shira dan Rayna bersosialisasi.

Untungnya di sekitar rumah banyak anak yang sebaya mereka jadi betah deh anaknya main.

Yeeeaaayy ibu sama ayah bisa bebas.

Bebas ngapain hayoo?

Ya bebas baca komik sambil nyemil *senyum soleha*  Indah banget dah rasanya, apalagi sejak di rumah ada Nescafe Dolce Gusto Piccolo. Segelas mochacino hangat, setumpuk komik dan suami ganteng untuk bersandar *kemudian adek bayi nangis*

kopi, selalu cantik dan estetik kalo di foto

Kebersamaan-kebersamaan kecil kayak begini ini yang bikin 9 tahun ini terasa sangat menyenangkan. Sama kayak kebersamaan kami dan Nescafe Dolce Gusto Piccolo yang sudah dua minggu hadir menjadi pelengkap di keluarga kami.

Dua minggu dan dia bikin gue makin manja. Gimana gak makin manja kalau nyeduh kopi enak tinggal tarik tuas sedikit dan cuss jadilah kopi endess *peyuk piccolo*

Seminggu biasanya kami nyeduh kopi pakai Piccolo ini tiga sampai empat kali, cukuplah sekotak kapsul Cappuccino atau Mochaccino isi 8 itu. Kalau stok habis buru-buru deh Pak Suami beli kapsulnya lagi, dia lagi keranjingan nyoba kapsul berbagai rasa nih.

Dapetin kapsul-kapsul kopi ini juga gampang banget. Di supermarket-supermarket besar juga banyak. Kalau mau makin paripurna manjanya, ya beli online aja kayak kami. Kemaren gue sempet nyari di banyak toko online banyak si kapsul ini bertebaran, sebut aja Lazada, blibli, tokopedia.

Gue sih akhirnya order di Lazada karena banyak promo nya, namanya juga emak-emak gila diskonan. Tinggal klak-klik tau-tau si kapsul mendarat di rumah deh.

Karena naga-naganya kami bakal jadi sahabat manjanya di Nescafe Dolce Gusto Piccolo, gue udah daftar jadi member di NDG Club loh.

Walopun tulisannya komingsun tapi sudah bisa daftar loh

 

Apa tuh NDG CLUB?

 

Namanya juga mamah-mamah gak mau rugi kan ya. Jadi si NDG Club ini semacem loyalty rewards club nya Nescafe Dolce Gusto. Kalau kita terdaftar jadi membernya semua aktifitas pembelian mesin dan kapsul-kapsul kita bisa dikonversikan jadi poin yang nantinya bisa ditukarin sama hadiah.

HA.DI.AH

The magic spell that always works on me, LOL.

Cara daftarnya gimana?

Gampang aja, buka dulu websitenya di http://dolce-gusto.co.id/club terus kita tinggal register nomor mesin kopi dan struk pembeliannya disitu. Makin banyak poin yang kita kumpulkan makin besar juga hadiah yang bisa ditukar.

Tabel poin hasil karya @danirachmat blogger keuangan yang paham bener cara nyari diskon dan keuntungan

Yuk kita lomba banyak-banyakan poin siapa tau nanti bisa ditukar sama mesin kopi yang baru.

Thank You Piccolo, you complete us.

 

Mie Aceh Buzz, Jawaban Buat Penggemar Mie Aceh di Bintaro

Mie Aceh Buzz, ngumpul di sini lagi yuk. Model : dwiyani artha

Sebagai penggemar segala jenis olahan mie, mie aceh selalu disambut gembira oleh lambung gue dalam situasi apa pun. Lagi sedih, bete, bokek, galau enggak akan mengurangi selera gue makan mie aceh. Gimana gue gak girang banget ketika bulan lalu diajakin kumpul-kumpul sama geng kesayangan di Mie Aceh Buzz Bintaro.

Langsung kebayang nikmatnya ngunyah mie aceh tumis dengan sedikit kuah pedas yang bumbunya enak banget itu plus irisan daging , taburan bawang goreng plus emping *ngeces*

 

Kumpul sama geng yang ini susah luar biasa ngatur waktunya, maklumin dah banyak anggotanya yang selebritis *lirik bu yeye*. Lokasi Mie Aceh Buzz ini ada di deretan distro-distro di sektor 1 Bintaro, enggak terlalu jauh dari kampus perjuangan gue dahulu di Bintaro. Bisa sekalian nengokin kampus ngajak anak-anak nih.

Menurut gue Mie aceh itu khas banget rasanya dibadingkan olahan mie lain karena penggunaan rempah-rempah yang berani, which i really love. Masakan aceh kan emang banyak kena pengaruh timur tengah, india juga Cina di zaman dahulu makanya kulinernya pun kaya banget rasa.

Tuh, enggak selamanya pengaruh asing itu jelek kan?! Ambil yang baiknya ajah 🙂

The Place

Outletnya Mie Aceh Buzz ini sebenernya gabung sama sebuah distro dan dia terletak di bagian depan . Alamat tepatnya di Jalan Bintaro Utama I Blok F 2 No 3, RT.16/RW.8, Bintaro. Kalau bingung, ketik aja di google maps nya : mie aceh buzz bintaro yaa.

Interior mie aceh buzz yang seru dan warna-warni. Foto : @danirachmat

Tempatnya enggak begitu luas, kira-kira muat 20an orang. Pas lah kalo buat luncheon syantik, arisan atau kumpul-kumpul sama temen akrab. Interiornya sendiri lucu banget, warna-warna khas anak muda. Tersedia juga berbagai jenis permainan buat pengunjung loh, yang gue lihat sih ada uno dan monopoly. Lumayan buat obat bosen anak-anak.

sambil nunggu pesanan di mie aceh buzz, kita bisa ngisi waktu dengan aneka permainan yang disediakan. Model : Lea Imut dan Om Daris

Area smoking dan non smoking juga terpisah. Untuk yang merokok bisa duduk di terasnya. Non smokingnya sendiri ada dibagian dalam dan terpisah, jadi aman dan nyaman banget.

The Food

Karena kami masing-masing bawa keluarga, makanan yang dipesan pun warbiyasak banyaknya. Maklumin dah ibu-ibu kan paling takut kalo kekurangan makan, kalo lebih mah tinggal dibungkus aja toh *keluarin kotak makan kosong*

Tentunya karena di Mie Aceh Buzz ini yang nomor satu itu olahan Mie nya makanya kita pesan lah semua Mie yang ada di buku menunya. Enaknya pergi bareng temen-temen ya begini ini, pesennya beda-beda semua jadikan bisa icip-icip semua jenis makanan *ga mau rugi*

Gak lupa kami pesan juga aneka minuman dan cemilan cantiknya, soalnya harganya murah-meriah sih. Jadi gak perlu takut dompet kebakaran. Makanya walaupun disini gak menjual cemilan-cemilan khas aceh seperti kue timphan dkk tapi hati gue tetep gembira nyemilin menu cemilan disini.

Roti Cane Tissue Saus Cokelat di Mie Aceh Buzz yang bikin penasaran. Foto : @danirachmat

Roti cane cokelat kejunya Mie Aceh Buzz

Mie Aceh Tumis dengan taburan emping, rasanya endess

Nasi goreng Aceh,,gak kalah enak sama mie nya

The Service

Seenak-enaknya makan di restoran atau warung sekalipun pasti bakal bikin gue memble kalau pelayanannya gak memuaskan. Kalian juga sama kan? Bete kan kalo pelayan nya judes atau lelet luar biasa.

Alhamdulillah waktu makan di Mie Aceh Buzz itu gue puas sama pelayanannya. Kebetulan pemiliknya sendiri lagi nongkrongin, udahlah masih muda ramah banget pula *brb pupuran bedak*

Senyum ramah Pemilik Mie Aceh Buzz, lagi single katanya *uhukkk* . Foto : @danirachmat

Ternyata Mie Aceh Buzz Bintaro ini outlet ke-4 nya, 3 outlet lainnya kebetulan berlokasi di Bekasi semua. Jadi buat kalian yang rumahnya di Bekasi bisa banget dah maen ke outlet-outletnya Mie Aceh Buzz disana.

The Price

Udah gue sebut berapa kali di atas, harga-harga makanan dan minuman di Mie Aceh Buzz ini asli terjangkau dompet bahkan di tanggal tua sekalipun. Ya maklumin dah yang disasar kan para mahasiswa dan anak nongkrong di seputaran Bintaro.

Gak percaya? Nih gue kasih bocoran harga cemilannya yaa..

Harga makanan di Mie Aceh Buzz Bintaro, gilsss murah abis

Bisa banget kalo harga segitu mah, lu nraktir temen satu geng atau gebetan beserta keluarganya sekalian. Gak bikin bangkrut, dompet gak bakal nangis.

Berhubung gue belom puas majang foto makanan, makanya gue masukin semua foto makanannya aja dah. Rasain biar yang baca ngeces seember sekalian *kemudian dilemparin sendal sama yang baca*

Nasi Goreng Keju, cociks buat anak-anak yang gak suka pedes

Gue lagi makan martabak dengan sangat elegan (tapi penuh kepalsuan)

Abis kelar foto, martabaknya gue cemilin sampe abis *banting timbangan*

Asli khilaf banget dah waktu itu, entah berapa ribu kalori yang masuk. Itu martabak rasanya enak banget ada potongan-potongan daging di dalamnya, apalagi di cocolin sama kuah karinya terus ditambah irisan acar bawang itu. Ya ampuuun mertua lewat juga gak keliatan kali ya.

Tau bedanya martabak Aceh sama martabak telur biasa?? Ternyata bedanya di pelatakan kulit. Kalau martabak Telur kulitnya diluar sementara martabak Aceh kulitnya di dalam. Masih Bingung juga?? Ke Mie Aceh Buzz ajadeh terus pesen menu ini 🙂

Sambil nyemil martabak nyeruput es teh tariknya yang seger dan manisnya pas banget. Persis manisnya wajah suami gue seabis gajian, manis dan ngangenin. Bukan cuma es teh tarik yang gue minum siang itu tapi juga es timun.

Whattt? ES Timun???

Walaupun sehari-hari gak doyan nyemilin timun mentah tapi sumpah es timun disini tuh rasanya segerrrr banget. Gak bohong dah gue. Apalagi es timunnya ditambahin sirup juga, makin-makin segernya.

Konon es timun ini cocok buat menetralisir lemak yang banyak terkandung di menu-menu masakan Aceh. Jadi supaya tekanan darah gak melonjak tinggi, abis makan makanan Aceh ya enaknya nyeruput Es Timun.

apalah artinya bayar hosting ratusan ribu setahun kalo muke sendiri ga sering tampil 🙂 Es timunnya loh yang diliatin jangan muka akoh.. foto: @danirachmat

The Verdict

Tempat, rasa makanan, harga makanan dan pelayanannya cociks di hati dan kantong gue. Kalau aja lokasi Mie Aceh Buzz ini sepelemparan kolor dari Cibubur udah pasti bakal sering gue datengin.

Jadi buat kamu emak-emak nongrong Bintaro dan sekitarnya, kalau mau makan mie aceh atau nyemil-nyemil cantik bisa banget mampir ke sini. Lokasinya deketan sama d’hoek dan distro-distro di sektor satu. Parkirnya juga ga ribet.

Seneng udah kumpul-kumpul di sini, emang kalo kumpul sama temen-temen baik tuh rasanya waktu jadi cepet banget. Tau-tau udah sore dan kita semua harus bubaran, gak relaaa. Yuk gaees kapan kita ngumpul di mie aceh buzz lagi nih? *lirik grup*

The key of my sanity in the wild blogsphere world. Foto : kamera @danirachmat

5 Merek Tas Kulit Jogja Ini Dijamin Bikin Kita Klepek-klepek

Pesona tas kulit jogja. aw aw aw. Gambar dari Pixabay.

Ladies, please forgive me karena siang ini mau ngasih racun tas kulit Jogja. Kalau kesel jangan timpuk gue pake batako ya, tolong timpuk aja pake duit. Siapkan mental yaa melihat godaan iman dan dompet. Sengaja memang posting beginian mumpung tanggalan masih terasa muda 😀

Pada postingan gue yang merapatkan barisan, sempat gue singgung isu sedikitnya anak bangsa yang berkarya. Nah di postingan kali ini yuk kita imbangi dengan mengagumi hasil karya anak bangsa khususnya yang berasal dari kota Jogja. Tepatnya yuk kita pelototin merek-merek tas kulit Jogja.

Merek-merek yang gue jembrengin disini insya Allah merupakan merek tas kulit lokal berkualitas yang kiprahnya sudah cukup dikenal bukan cuma di kotanya tapi di Indonesia.

Sebenarnya banyak kota-kota lain di pulau Jawa yang juga terkenal sebagai sentra penghasil kerajinan kulit. Misalnya daerah Garut di Jawa Barat atau Tanggul Angin di Jawa Timur, tapi rasanya beberapa tahun terakhir justru merek-merek dari kota Jogja lah yang sering kali menjadi rebutan para penggemar tas kulit lokal.

Oke, sudah siap melihat tas kulit Jogja yang menggoda?

1.Abekani

Kita mulai dari yang paling dikenal dan dicari di kalangan penggemar tas kulit lokal, the infamous abekani. Merek tas kulit asli Jogja yang memiliki workshop di Perum Puri Potorono Asri C-18, Jl. Wonosari Km.8, Banguntapan – Bantul ini  sangat tenar di kalangan penggemar tas kulit lokal.

Bahkan untuk bisa memiliki tas kulit Abekani  kamu harus melalui proses yang panjang dan membutuhkan keberuntungan. Tapi jangan salah Abekani ini sudah punya die hard fans yang rela berjuang untuk itu.

tas kulit Jogja bermerek abekani. Warna pastelnya bikin hati cenat-cenut

Pertama kamu harus berebut slot pre order di Facebook Fan Page Abekani dengan ratusan penggemar Abekani lainnya. Kalau kamu beruntung memperoleh slot bukan berarti kamu bisa langsung mengelus tas yang kamu incar.

Kamu harus menunggu sampai tas yang kamu pesan selesai dibuat. Menunggunya bukan lagi hitungan hari atau minggu melainkan bulanan  konon bisa sampai setahun untuk type tas tertentu.

Ajegile! Mungkin begini rasanya ngantri beli tas hermes ya *mulai halu*

Harga tas-tas merek Abekani ini tergolong terjangkau, rata-rata masih di bawah 1 jutaan rupiah. Kualitasnya sendiri terkenal baik, untuk kulit ataupun aksesorisnya tidak terkesan dibuat asal-asalan. Pantesan aja penggemarnya rela rebutan.

(kelebihan) :

  • Harga cukup terjangkau
  • Kualitas prima (rata kulit yang digunakan jenis pull up dan Italian leather)
  • Model yang beragam dan keren-keren
  • Tersedia warna-warna pastel buat kamu yang feminin dan lemah lembut *uhuk*

(minusnya) :

  • Ngantrinya makjaaang. Hayati lelah ngebayanginnya.
  • Enggak bisa beli langsung di workshopnya.
  • Websitenya kalah pamor dibanding FB Fanpage nya

2. Aira Bag

Aira Bag, tas kulit jogja yang cantik

Buat kamu-kamu yang rasanya enggak sanggup rebutan Abekani, coba deh lirik merek Aira Bag ini. Karena oh karena dese ready stock qaqaaa *lari ke workshop aira*

Kualitasnya tas dan aksesoris buatan Aira Bag (material Kulit, aksesoris dan lining tas) sudah sangat baik. Gue pernah pegang langsung, gak kalah kok sama Abekani.

(kelebihan):

  • Ready stock loh. Kalau datang langsung ke workshopnya bisa langsung bungkus. Ga ququ dompet gue udah cenat-cenut ngebayanginnya.
  • Kisaran harganya sama kayak Abekani, masih dibawah 1 juta rupiah.
  • Bikin aksesoris dari bahan kulit juga, jadi gak cuma tas-tas semata.
  • Model tas nya banyak dan enggak cuma tas wanita tapi juga tas buat pria.

(minus) :

  • Gak bikin tas-tas warna pastel kayaknya, hiks.

3. Lucce Bags By Novelli

Kalo Dua merek tas sebelumnya rata-rata polosan (kayak hati gue) maka si Lucce ini berbeza. Merek Lucce justru menyajikan tas kulit jogja dengan hiasan patchwork super cantik. Emesh lah dipandang mata.

Selain motif patchwork bunga-bungaan, ada juga motif kawung dan pola garis. Walopun beberapa pola patchwork nya terasa plek-ketiplek dengan tas keluaran Fossil.

Beda dari yang lain. Tas kulit jogja yang ini gak cuma polosan sis.

 

(kelebihan) :

  • Motifnya yang unik dan cantik banget kayak gue.
  • Dari segi tampilan (karena gue belom pernah megang langsung) kayaknya si Lucce ini lebih kokoh dan kuat dibandingin saudara-saudaranya sesama tas kulit jogja.
  • Berdasarkan keterangan penjualnya, tas kulit Lucce ini sudah menggunakan bahan-bahan kulit, aksesori dan lining terbaik.

(minus) :

  • Harganya di atas dua merek sebelumnya. Tapi ya ada harga ada rasa. Karena proses pembuatan tas kulit Lucce ini jelas lebih rumit.
  • Seperti abekani, sistem pemesannya lewat jalur Pre Order. Untungnya waktunya enggak selama abekani.

Cek langsung ke TKP deh kalo belom puas, ada Facebook nya juga di  : Novelli Novelli

4. Berliano

Yang ini sempet bikin heboh Inacraft 2017 kemaren. Tas kulit Jogja dengan merek Berliano diserbu penggemarnya di ajang pameran kerajinan tingkat nasional itu. Saking semangatnya ibu-ibu rebutan tas kulit Berliano sampai mengganggu stand-stand di dekatnya.

Akhirnya demi kenyamanan bersama, Berliano hengkang dari Inacraft dan menjual sisa tas kulit dan aksesoris lainnya di hotel tempat tim mereka menginap. Beritanya sempet muncul di lifestyle kompas.

Bayangin ya, ratusan tas kulit  yang mereka bawa ludes dalam waktu se jam saja. Emang ibu-ibu gak ada lawannya kalau urusan belanja 😀

Tas Kulit Jogja Merek Berliano sempat hebohkan Inacraft 2017

Kalau urusan kualitas rasanya gak perlu diragukan lagi lah ya. Ini sih yang gue suka dari merek-merek tas kulit Jogja ini, mereka mengedepankan kualitas. Jadi penggemarnya enggak ragu-ragu cakar-cakaran demi tas-tas ini *asah kuku*

(Kelebihan) :

  • Selain tas kulit polos ada juga yang di emboss cantik bermotifkan batik khas Indonesia.
  • Model dan warnanya keren-keren, harganya juga masih sekelas dengan abekani dan aira bag. Masih di bawah satu juta rupiah.
  • Mengklaim melayani pembelian langsung di workshopnya.

(minus) :

  • Sama kayak abekani, kenapa website nya seolah hanya formalitas belaka. Kalau mau tau info-info terbaru justru harus melalui FB Fan page.
  • Belinya juga ngatri pake sistem Pre Order, hikssss.

5. Melrose by melanie leather

merek tas kulit jogja yang mesti kita lirik bareng-bareng

Fuschiaaaaa *gelap mata*

Gue lemah syahwat banget deh sama warna ini, rasanya pengen dikekepin semua tas nya. Merek Melrose ( singkatan nama pemiliknya yaitu mbak Melanie Rosari) ini mungkin belum seterkenal saudara-saudaranya sesama merek tas kulit Jogja tapi jangan diremehkan kualitasnya.

Baik material kulit, aksesoris dan lining enggak kalah sama seniornya. Yang bikin lebih demen, harganya masih di bawah harga para senior. Uhuuyy.

Kalau urusan model seperti juga para seniornya di awal kemunculan mereka di jagad tas kulit, bentuk dan model tas-tas kreasi Melrose masih plek-ketiplek serupa dengan model tas kulit dari merek terkenal (Fossil, anello dll).

Tapi menurut gue kemiripan model ini karena sebagai sebuah merek, tas-tas kulit asal Jogja ( sebenarnya seluruh Indonesia ) masih berproses mencari jati diri mereka. Dulu di awal kemunculannya abekani pun melalui fase yang sama.

Sekarang abekani dan juga berliano sebagai merek sudah menancapkan identitas mereka, desain tas-tas dan aksesoris produksi mereka pun lebih khas dan bisa dikenali sebagai produk mereka sendiri.

(kelebihan) :

  • ada warna fuschia gituloh, fuschiaaaaa *histeris*
  • Harganya masih bersaing banget, beda dikit sama tas zara , Bershka atau Pull n Bear ( referensinya ABG amat bu)
  • Model dan warnanya enggak kalah sama seniornya di dunia tas kulit Jogja

(Kekurangan) :

  • Lagi-lagi harus Pre Order (via aplikasi whatssapp) dan harus sabarrr
  • belum ada ready stock atau workshop
  • Belum ada website (curiganya kalaupun ada nasibnya sama kayak website para senior deh)

Special appearance, tas kulit bukan dari Jogja TAPI KECE BANGET  :

tas kulit Jogja ada saingannya nih, Merek Kaynn. KECE PARAH

Ini ibu-ibu yang kebetulan baca, udah cenut-cenut belum hati dan dompetnya?

Nanya juga, kalau kalian punya merek tas kulit lokal favorit gak?

Ceritain dong di kolom komentar, siapa tau gue bisa kepoin juga merek tas kulitnya.