10 hal yang harus dihindari ketika…

Ngedate Pertama:

1.Makan di resto all u can eat apalagi kalo kemampuan makan kita setara Kuli, biarkan mental si pacar terlatih dulu lah di resto a la carte. Jangan bikin niatnya menjadikan kita calon istri pupus (cailah) gara-gara takut gak kuat biayain selera makan kita.

2.Dandan all-out dari ujung rambut sampe ujung kaki sementara si pacar adalah lelaki sederhana tidak tau gaya. Ughhh bisa jomplang banget deh gaya kita. Plus jadi bahan tontonan orang.

Ketemu calon mertua:

3. Makan yang pedes-pedes hari sebelumnya, akibatnya dirumah camer harus  numpang   pup. Dududududu salting aja udah cukup jangan ditambah hal-hal lain yang gak perlu deh  yaa..

4. Buka kartu gak bisa masak. Walopun menjadi diri sendiri sangat dianjurkan tapi ada bagusnya bohong sedikit mengenai kemampuan masak. Jangan bilang ”Aduh saya gak bisa masak om/tante” sebaiknya pilih jawaban seperti ” Sedikit-sedikit sih bisa om/tante” waktu ditanya bisa masak apa engga. Kasian kan camer yang jadi khawatir anaknya gak dikasih makan gara-gara calon mantunya gak bisa masak.

Periksa kandungan :

5.Pake baju yang susah dibuka, duuhh apalagi kalo mau USG hindari penggunaan   jumper atau semacamnya lah. Kecuali kalo siap buka-bukaan ekstrem yaa. Bagusnya sih pake atasan berkancing atau kaos aja.

6. Bertanya atau menjawab ke ibu hamil lainnya mengenai kenaikan berat badan, duhh ini bisa bikin rendah diri kalo ternyata berat badan kita naiknya gila-gilaan. Atau juga bikin kita diceramahin ibu hamil lainnya (apalagi yang hamil anak ke-2 atau lebih) kalo ternyata berat badan kita belom naik. Buah Simalakama banget lah.

Akan melahirkan :

7. Bawa pakaian sampe sekoper gede ke rumah sakit, gw sukses diledekin bidan- bidan gara-gara ini. ” Mau nginepnya sebulan bu?!” mungkin persiapan gw kelewatan juga sih, gw bawa baju gak kurang 10 stel gara-gara takut mati gaya. Kenyataannya ? gak kepake tuh.

8. Lupa makan sebelum berangkat, karena kontraksi yang aduhai kadang-kadang banyak bumil yang lupa makan sebelum berangkat ke Rumah Sakit atau dalam kasus gw keabisan makanan sahur, padahal melahirkan tuh proses yang melelahkan loh juga makan banyak tenaga jadi ada baiknya makan dulu lah. Daripada kayak gw minta makan di RS, malu loh dikira rakus udah mau melahirkan masih mikirin perut laper.

Nungguin orang lahiran :

9.Teriak-teriak ngasih semangat, maksud hati mungkin baik tapi jujur deh yaa ngelahirin tuh beda loh sama tanding bola. Yang ada bukannya semangat tapi sebel setengah mati dengerin orang teriak. Mendingan berbisik halus dideket telinga kata-kata peyemangat atau do’a, tapi jarang keseringan juga yee genggeus aja ih. Buat suami sangat disarankan untuk mengucapkan kata cinta, misalnya  “ayoo sayang yang semangat, i lope yu pull”

10. Ngobrol dengan sesama penunggu, deuhhh situ pikir disini arisan?! Ini semi curcol sebenernya, waktu nungguin gw melahirkan pak Hubby sempet-sempetnya ngobrol sama mamah gw dan bidan. Perasaan gw? pengen nyari golok.

Sekian tips dan trik dari emak shira, semoga membantu bagi yang kebetulan membaca 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *