Arsip Bulanan: Juli 2010

Me & EsMosi

Marah

Ngiri

Putus asa

Yakk, kenyataan hidup seringkali bikin gw pengen bunuh diri makan terasi.

Situasi 1

Di tanggal tua begini, disaat bagian terdalam dari dompet harus ikutan keluar. Gw baca status facebook temen gw yang Alphard barunya udah sampe dirumah. Fiuhhh, umur gw sama temen gw beda tipis, diumur segini orang-orang kayak gw biasanya cuma mampu kredit avanza. Bukan beli Alphard.

Situasi 2

Ditanggal yang masih juga tua gw nerima gak kurang dari 3 undangan kawinan, kebayang deh berapa duit yang harus gw keluarin plus ribetnya pergi ke kondangan-kondangan itu. Gak dateng? Gak enak.

Situasi 3

Dimarahin ibu-ibu yang gak puas sama pelayanan kantor gw dan ngancem mau nulis surat ke koran. Muka gw udah merah ijo. Pengen bakar kantor rasanya.

Situasi 4

Jalanan Jakarta yang makin lama makin gila macetnya, sapa itu gubernur kita sekarang? Perasaan gw dulu ngakunya ahli segala macem. Coba pak ilangin macet, kalo bisa saya bikinin puisi deh sebagai bukti rasa terimakasih. Nyape rumah setelah 1,5 jam berjuang dijalanan. Badan rasa remuk.

Tapi ada orang yang bilang kalo mau menikmati hidup adalah seni mengatur sudut pandang.

Maka gw putuskan merubah sudut pandang dan pemandangannya jadi agak lumayan mendingan.

Emang gw gak akan mampu beli Alphard, avanza aja belom mampu hiks. Tapi Alhamdulillah motor bukan kreditan dan masih mampu nganter keliling Jakarta.

Dan daripada ngeluh karena kondangan melulu, gw putuskan cuma pergi ke kondangan temen yang akrab sama gw. Dan ikut merasakan kebahagiaan dia tentunya. Dompet pun terhindar dari kekeringan.

Kalo akhirnya tu ibu-ibu rese nulis pengalaman mengesankannya dikoran, gw mau beli tu koran buat kliping lah.

Jalanan macet? mau diliat dari segala sudut agak susah nih, jadi ya dijalani aja. Tua dijalan? Nasib.

Duuh Ilahi, Tuhan yang Maha Baik maafkan hambaMU yang tak bisa bersyukur ini.

Kecanduan

Bukan narkoba ya, tapi yang laen. Gw kecanduan baca blog orang tertentu, gak bisa disebut disini ah, malu ntar ketauan “sakitnya” gw.

Tapi serius ya tingkat kecanduan gw udah agak parah, hampir tiap hari gw ngecek malah kadang sehari 3-4 kali. Walopun udah langganan notification di imel tapi teteup gak puas kalo enggak ngecek TKP alias liat blognya langsung, kalo belom di update ya gw ulang baca yang lama-lama. Yak, separah itu kecanduan gw.

Blog yang gw candu pun macem-macem, mulai dari blog sesama emak yang hebatnya sering bgt di updet. Mantap emang emak-emak ini, ada berapa coba tangannya, sambil kerja plus ngawasin anak dari kantor tapi teteup bisa updet blog. Oia beberapa blog malah udah gw ikutin dari sejak mereka nyiapin kawinan sampe sekarang udah punya anak, hahahaha setia bgt emang gw.

Tapi yang paling seru emang blog persiapan kawinan, aahh itu ibarat novel yang komplit karena unsur dramanya ada, komedi ada  kadang malah thriller hehehehe. Gak ada yang ngalahin emosinya para calon pengantin wanita memang, drama kebaya yang salah jait atau undangan salah cetak atau katering yang tiba-tiba harganya naik. Drama drama drama.

Yang gak kalah seru dari persiapan kawinan tentunya Fashion blog, beuhh sembah sujud gw haturkan kepada para fashion blogger di dunia maya. Bisa ya orang tiap hari motoin penampilan mereka dari ujung kepala sampe ujung kaki. Kreatif. Iri gw.

Oia walopun gw termasuk penggemar setia mereka, tapi gw jarang banget ninggalin jejak di blognya. Malu. Takut yang punya blog bilang ” sapa lu sok akrab” . Padahal tangan udah gatel pengen ngetik komen tapi otak bilang ” jangan ti, ntar ketauan lu tuh freak”

Selama gw ngikutin blog-blog tersebut tiga tahun belakangan ini, gw ngerasa dapet banyaak banget masukan info dan tips yang berguna. Baik itu rekomendasi tempat belanja, resep masakan, dokter yang cihuy sampe masalah rumah tangga. Sering banget gw ngerasa ” aahh sama bgt nih ama gw” pas baca curhatan atau sekedar sampahan empunya blog.

Emang yaa kadang karena medianya tulisan tentu kita gak bisa bener-bener lepas dari ambiguitas atau salah tafsir waktu baca. Tapi sejauh ini, walopun kadang gak sepaham sama tulisan tertentu gw gak pernah ambil pusing. Karena blog kan ibarat rumah pribadi yang pemiliknya mengijinkan kita bertamu plus liat-liat. Komentar boleh, nyolot? No way lah. Tamu kok nyolot, emang ente tau masalah dapur si empunya blog? enggak toh, jadi silakan baca dan teteup atuh pake etika.

Hihihi semoga empunya blog-blog yang bikin gw kecanduan tetep rajin updet, karena oh karena sungguh menyiksa nunggu dan berharap tanpa kepastian. Lebaaaaaaaaayyyyy deh tii..

Antara (rencana) kuliah, anak dan ASI

Di umur neng Shira yang udah mau 11 bulan ini Alhamdulillah masih ASI. Tapi percaya deh ini bukan perjalanan yang tanpa hambatan apalagi bertabur bunga. Malah kadang-kadang pake cucuran air mata #lebay.

Rencananya gw mau kuliah lagi tahun ini, karena sampe umur segini gw belom S1 juga. Jangan salahin gw lah, salahin STAN aja lah. Trus nasib si neng kumaha? Belom tau gw. Kuliah nya insya Allah abis lebaran nanti pas banget si neng udah lewat setahun yang berarti udah bisa minum UHT.

Nah Plan A nya adalah :

Gw kuliah malem sepulang dari kantor, kira-kira sampe rumah jam 9 malem. Si Neng teteup mimik ASI dengan konsekuensi gw harus mompa lebih banyak daripada sekarang. Duh Gusti, tampak kurang realistis 🙂

Plan B nya :

Gw kuliah malem sepulang kantor, sampe rumah jam 9 malem. Neng teteup minum ASI seadanya sisanya kalo kurang di tambah susu tambahan. Secara ASIP udah kjar tayang bgt, alias mompa sekarang buat minum besok. Itupun dapetnya udah pas-pasan 400-500ml cuma cukup buat neng minum sampe sore. Plan B ini lebih realistis. Tapi gak relaa, soalnya kata emak-emak yang lebih pengalaman kalo udah dicampur-campur gini pasti ASInya yang kalah alias mengering. Gak ikhlas gw kalo posisi gentong gw diganti sama yang lain.

Plan C ( set dah banyak amat Plan nya) :

Gw daftar kuliah  dikampus yang gak rebes, alias tinggal bayar trus dateng pas ujian trus lulus. Jujur yaa, ini plan yang paling menggoda iman gw.  Udahlah iman tipis eh digoda yg beginian. Tapi ini opsi terakhir lah, karena jujur gw pengen kuliah tuh bukan sekedar ngejar kenaikan pangkat aja tapi pengen dapet ilmunya juga.

Lepas dari Plan-plan diatas masih ada kebimbangan di hati gw (ciyeee bahasanya) kayaknya kok gak tega ninggalin anak lebih lama daripada sekarang. Anak gw si neng cantik masih kecil masih butuh gw banget, tapi kalo ditunda-tunda terus kapan gw kuliahnya. Takutnya gw kelamaan gak kuliah karatan deh otak gw karena gak pernah dipake mikir.

Gini deh dilema ibu bekerja, ada jenjang karier yang ingin dikejar tapi terbentur banyak pertimbangan. Pengennya sih bisa dirumah jadi emak-emak full time sambil kipas-kipas  duit. Berhenti kerja?? Gak berani gw 🙁

Duhh Illahi beri hamba Mu petunjuk.

Belanja di Thamrin City

Kemaren gw & desy  temen kantor gw  menjelajahi Thamrin City yang dulu namanya JaCC. Huufft salah banget deh gw ngantor disini deketnya ke tempat belanja, coba deketnya ke tempat ibadah (trus jadi rajin??)

Langsung gw simpulkan, secara tempat lebih enak daripada Blok A. Di Thamrin City AC nya duingin dan gak crowded kayak di Blok A. Barang-barangnya? Lebih banyak batik-batikan kayaknya, lengkap kap kap kap dan konon ini adalah langsung pengrajin dari daerah loh.

Selain Perbatikan baju muslim pria dan wanita juga lengkap, kerudung dan  sarung serta mukena. Pokoknya persiapan buat Ramadhan dan Lebaran lengkap banget.

Apa aja yang berhasil gw beli??

Kerudung paris 5 biji Rp.45.000,00 jadi satuannya cuma 9000 perak sodara-sodara. Malah kalo beli sepuluh harganya jadi Rp.85.000,00 alias cuma 8500 sepotong. Murceee. Oia ini berlaku buat kerudung paris polos dan gradasi.

Baju koko lengan pendek bahan katun paris Rp.80.000,00 kalo mau lebih murah harus ambil 3 biji dan harganya jadi Rp.75.000,00 . Padahal minggu kemaren gw nanya di ITC Cempaka Mas gak kurang dari Rp.100.000,00. Trus Sarung merek Gajah Duduk apalah gitu harganya Rp.45.000,00. Pas di rumah gw tanya emak gw katanya harga segitu murce juga, maklum gw jarang beli sarung 😛 jadi kurang paham harga.

Apa lagi? itu aja sih, karena gw mau ngenalin medan dulu lah. Sejauh ini gw puas belanja di sini, lebih leluasa daripada Blok A karena lebih sepi. Food courtnya malah sepi bgt, sampe di gelar semacam karoke gitu di tengah-tengahnya supaya rame.

Dari hasil pengamatan singkat gw ( yeahh 2 jam itu singkat kalo untuk belanja) disini tempat yang pas untuk belanja batik, baju muslim dan segala perlengkapannya. Selain itu agak kurang okeh barangnya, baju-baju anak gak ada yang branded tapi harganya miring macam di ITC Kuningan-Ambassador itu, padahal di Blok A aja ada. Sepatu dan tas apalagi, paling cuma 1 atau 2 toko yang barangnya bagus sisanya ngenesin.

Oia disini ada juga toko-toko Abaya yang keren-keren koleksinya mirip-mirip dikitlah sama Irna Laperle tapi versi KW di lantai dasar gitu lokasinya , gw cuma liat dari luar aja sih gak mendekat secara gw gak pernah pake abaya atau gamis.

Tapi bolehlah Thamrin City ini dikunjungi lagi, apalagi mau bulan puasa gini. Lagian Thamrin City cuma sepelemparan batu dari kantor gw ( asal yang ngelempar batunya samson) .  Mari belanja lagi kapan-kapan :))

P.S kemaren pas makan di food court gw sempet ngeliat Anthie Bubunnya Olel, tp tak berani negor euy takut SKSD ahh 😛

Karena Lidah tak Bertulang

Gw, diberi anugerah lidah yang setajam silet.

Berat nian kepercayaan dari Allah swt ini, karena potensi gw bikin sakit hati orang lewat omongan sangatlah besar, Oh Illahi..

Tapi sejak nikah trus hamil dan berojol, jujur gw agak ngerem omongan. Takutlah kan kata orang bias kena tulah ke anak hiii. Lagian setelah nikah gw yg dulunya gak gampang tersinggung jadi agak lebih sensitive.

Sejak nikah sampe akhirnya hamil itu gw “kosong” 5 bulanan, dan itu emang disengaja karena gw mikirnya males aja baru nikah masih adaptasi jadi istri eh harus adaptasi jadi ibu hamil.

Tapi itu mulut orang-orang, o mai gad. Dari yang nanya “udah isi apa belom?” sampe yang nakut-nakutin ” jangan nunda-nunda loh, ntar malah susah punya anak” kayaknya jadi makanan gw sehari-hari. Gw yang tadinya berhati sedingin es lama-lama panas juga. Eh buset dah, emak gw aja cuek kok lu yang pada ribet sih, sodara bukan temen juga sekedar kenal doang.. Rasanya pengen gw gampar pake golok karatan.

Barulah gw mikir, kayaknya gw juga dulu sering nanya temen yang baru kawin udah isi apa belom. Perasaan gw sih iseng aja nanya nya gak bermaksud ganggu atau sok pengen tau. Jangan-jangan dulu temen gw perasaannya sama yak sama gw?? Pengen ngegampar orang yang nanya hihihihi untung gw dulu gak di gampar.

Gw pernah baca dimana gitu agak lupa gw nih #pikun tentang kebiasaan orang indonesia berbasa-basi yang mana seringkali justru ngeganggu privasi orang yang dibasiin tadi. Budaya kita emang gitu ya beda sama bule yang menjunjung tinggi privasi. Mau bukti? Orang indonesia kalo udah lama gak ketemu pasti bilangnya ” eh gemukan atau loh kok kurusan”. Trus dilanjutin

” anaknya sekarang udah berapa? kelas berapa? Udah bisa apa?”

Kembali ke lidah sodara-sodara, di keluarga gw ada mamang (paman, bahasa sunda) gw yang udah hampir 18 tahun nikah dan belom punya anak. Didepan mereka sih gak ada yg ngomong apa-apa tapii di belakang huh semua orang ngomongin (termasuk emak gw of kros) mulai dari dugaan siapa yang mandul sampe dugaan ini karma atau tulah karena ada orang tuanya yang nyumpahin anak (ih amit-amit) atau orang tuanya pernah salah omong. Jadi waktu mereka baru nikah konon katanya si ibu mertua mamang gw ini pernah ngomong “Jangan punya anak dulu sampe punya rumah” dan begitulah.

Gak kebayang kalo mamang gw tau omongan orang-orang itu, di bakar kali ya tu orang.

Emang lidah tuh sakti banget sampe ada pepatah “ mulut mu harimau mu” , karena dengan lidah ini kadang gak kerasa kita udah nyakitin perasaan orang lain.

Ya Allah, pantes Nabi sampa bilang “ berkata yang baik atau lebih baik diam”

” Krimi Makaroni Ayam”

Resepnya hasil modifikasi resep-resep yang bertebaran di internet, tentunya gw modif supaya makin gampan di bikin..

Bahan-bahan:

* 250gr makaroni

* 1 lt air buat ngerebus makaroni

waktu ngerebus jgn lupa ditambahin garam sama minyak sayur 2 sdm biar gak lengket yaa..

* 3 dada ayam, lupa euy beratnya berapa harganya sekitar 12rebu beli di giant gitu, di pisahkan dari tulangnya trus di potong kotak2 kecil..

*3 sdm tepung terigu

* kaldu ayam, bole bikin sendiri atau pake yg instan terserah aja..

* 500 ml susu, gw pake susu ultra.

* 1 siung bawang bombay, bolelah pake lebih kalo suka, di iris halus.

* 2 siung bawang putih, iris halus.

* 3 sdm mentega tawar buat numis bawang2 itu, atau bole juga di ganti margarin, sesukanya aja..

* Merica secukupnya

* 100 gr keju parut, jenis kejunya? seadanya di rumah 🙂

Cara Masak:

1. Panaskan wajan, tumis bawang bombay dan bawang putih.  Sampe layu dan wangii.

2. Masukkan potongan daging ayam, tumis lagi sampe dagingnya mateng.

3. Masukkan tepung terigu, tumis lagi jangan samapai menggumpal.

4. Masukkan susu, masak sampe mendididh, sambil dimasukkan kaldu dan merica juga keju, di icip dikit biar rasanya pas.

5. Nah bumbu kriminya bisa di tuang diatas makaroni yg sudah direbus dan di tiriskan deh, gak perlu di tulis cara ngerebus makaroninya lah, pasti udah pada tau 😛

Resep ini kadang gw tambahin wortel parut sama daun bayam yang diiris tipis-tipis mayan buat nambah vitamin buat ayah sama neng. Nah wortel parut sama bayamnya dimasukkan setelah daging ayamnya mateng yaa tumis aja sampe layu..

Resep di atas hasilnya bisa untuk 3 piring makan dewasa, cukuplah buat keluarga kecil bahagia kayak keluara gw :))

Oia, hasilnya gak sempet di foto karena keburu abis, saya masukkin gambar dari www.tasteofhome.com..

Mirip-miriplah, hihihi pastinya jelekan bikinan gw dikit..

Tak apalah yg penting udah usaha, karena Roma aja gak dibangun sehari toh .

Sedikit demi sedikit gw mau menaklukkan dapur dan menjadi ratu disana, mohon do’anya aja. Sapa tau suatu saat bisa menggeser Farah Quinn, bermimpi kan harus setinggi langit..

gw & ariel

Enggak, gw gak punya pidio sama ariel (sayangnya, hahaha)

Tapi gw nonton pidionya (seperti juga jutaan orang indonesia lainnya) dan jadi parno. Karena dulu waktu awal-awal nikah gw & suami  pernah lah bikin pidio juga walopun enggak setaraf lah sama mereka ituh. Rasanya waktu itu cuma iseng aja, maklum penganten baru masih ganjen plus sedikit eksibisionis. Dan belon tau bahayanya bikin pidio beginian.

Untungnya pidionya masih aman di komputer rumah, dan sekarang diapus permanen. Ngeri aja gitu kalo tiba-tiba pidio gw beredar walopun isinya cuman cium-ciuman, apa kata si neng nanti coba?? Bayangkan anak gw yg cantik 20 taun kemudian nemu pidio emak-bapaknya cium-ciuman di internet, mau mati aja.

Duhh emang ya lelaki itu punya kecenderungan bangga menaklukkan wanita ya. Dikoleksi aja gitu pidio penaklukannya, maksud hati mungin sebagai koleksi pribadi yg sewaktu-waktu bisa diliat. Tapi nasib berkata lain, nyebar aja gitu di internet. Trus di analisa di berbagai forum diskusi, di bedel-bedel deh dosanya sama ratusan juta orang indonesia.

yang paling malu mungkin keluarganya kali ya. Gak kebayang perasaan emaknya ariel deh. Duhhh riel riel (berasa ikrib), apa gak bisa kenangan tuh disimpen dalem hati aja 😛

Gw gak sepenuhnya menghujat sih,  secara gw sadar lah zaman sekarang seks bebas mah udah biasa, maklum kok gw. Pun si ariel mau bikin dokumentasi, itu urusan dia. Tapi penyebarannya yang gak bisa di kontrol plus pemberitaan yang keterlaluan bikin gw muak. Penting yaa di tampilin potongan pidionya di berita? menurut gw itu cuma mancing orang nonton versi lengkapnya aja.

Bukan sepenuhnya salah ariel kalo banyak abege terinspirasi, stasiun tv ikut salah, kita yang heboh ngomongin juga ikut salah. Semua kehebohan ini gak tercipta karena ariel cs, kita ikut berpartisipasi membesarkan beritanya.

Kadang gw pengen pemerintah indonesia setegas RRC.

Untuk Ariel Cs , yah ini kan buah dari pohon yang kalian tanam, silakan menikmati.  Untuk para keluarganya, bersabar dan berdo’a aja. Saya ikut prihatin.

antara Pasar Tanah Abang dan ITC kuningan

jiahh berasa judul sinetron murahan yak?! Hihihi.

Karena letak kantor gw yang agak kurang ajar di Pejompongan, ostosmastis deket sama Pasar Tanah Abang nan tersohor itu. Pasar yang konon terbesar se-Asia tenggara(kalo ndak salah).  Gw yang tadinya jiper akhirnya tertantang juga belanja di sono.

Awalnya tentulah minta petunjuk senior nyang konon lebih khatam Tanah Abang, di ajaklah gw muter-muter blok A. Kesan gw? bujut dah, gedee bgt bow rame pula. Isinya lengkap kap kap, dan harganya walopun gw belinya eceran alias gak grosir masi lebi murah daripada pasar-pasar yg lain.

Gw beli kebaya encim bahan sifon yang di bordir harganya cuma 165rb, padahal di butik daerah Cipayung harganya 250rb. Baju anak? Walopun gw awalnya under estimate bgt karena terbiasa beli baju anak di itc kuningan yg kayaknya udah yahud berats, ternyata di blok A ada juga loh baju-baju anak kayak di itc kuningan dan lebih murah.

Emang sih di bandingin Itc kuningan displaynya kalah menarik, tapi kalo kita sabar nyari (karena posisi tokonya yg nyempil-nyempil) ada banyak juga loh koleksinya. Kemaren gw beli dress buat si neng, pernah nanya di toko Baby&co itc kuningan harganya 75rb di blok A cuman 45rb aja. Trus beli dress bahan corduroy tipis merek  “Next” harganya cuma 65rb udah termasuk kaus daleman tangan panjang pula.Trus celana pendek merek “Cherokee” satuannya 35rb kalo beli 3 jadi 75rb. Ahhh murce merce murce.

Emang sih koleksinya tak selengkap itc kuningan, tapi harganya itu loh bikin gw terharu. Walopun yaa kalo masalah kenyamanan mah mendingan itc kun kemana-mana dah. Soalnya ya di blok A ini banyak toko yg enggak jual eceran, trus karena gedenya yg naujubilah sering bikin puyeng kalo pertama ke sini.

Dan karena di blok A ini gw masih tahap penjajakan jadi blom punya toko langganan, masih trial adn error, beda sama di itc kuningan dimana medannya udah gw kuasai. Tapi hidup kan perjuangan sodara-sodara, jadi mari kita berjuang nyari harga yg lebih murah dan kualitas yg lebih baik.

MERDEKA!!!

10 Bulan

sudah 10 bulan saja gitu, dan si bayi montok itu makin gede aja. Ihh cepet bgt sih gedenya beib, tau-tau udah jadi gadis deh #emaklebay

Recap perkembangannya si neng,
* berat badan hampiir 9 kg, turun 5 ons karena sakit kemaren 🙁
* gigi udah 3, 1 diatas 2 dibawah. imyut sekali giginya si neng..
* jalan? belon. baru di titah titah aja. Tapi kecepatan ngerangkaknya mantap dah, cepett bgt.

* udah bisa manggil mommy, manggil ayah baru yah yah aja 🙂 bagooss harus mommy duluan ya neng..

* udah bisa dadah, aiih mate girang tak terkira pergi kerja di dadahin anak.

* emosinya makin keliatan, kalo ngambeg bujut dah dia ngejerit sekenceng-kencengnya kayak bayi di culik. Sungguh membahayakan dan tentunya menguras kesabaran.

* gak suka kondangan tapi banci mall, ini sudah di buktikan!!  kalo di ajak kondangan dia nangis ngejerit-jerit drama abis, giliran ke mall anteng ketawa-ketiwi sampe bisa ketiduran di Pizza hut. Ya oloh neng, kondangan itu sebagian dari iman loh :))

Segitu aja dulu recapnya, lupa lagi gw apa aja perkembangan si neng #emakpayah

Makan? udah nyobain nasi uduk aja loh , hadeeh ini nih resiko anak di urus ma neneknya, gak berdaya deh gw. Tapi gw usahain dia selalu makan makanan yang bergizi lengkap lah. Makanya kadang agak rempong bikin ina-inu buat dia sampe meng-anak tirikan bapaknya 😛

Alhamdulillah masi mimik ASI , walopun sekarang udah bergigi dan mangkin menggigits.. Awww sakitnyah, tapi demi anak ku tersayang tak apalah  sakit2 dikit *ngelap aer mata*

Udahlah segini dulu postingannya, gw mau survey2 harga barang2 buat bikin goody bag ulang taun nya si neng. Tinggal dua bulan lagi inih, takut gak sempet sama puasa ntar, kan lemeess kalo puasa..

cinta

pagi ini gw manu nangiss aja bawaannya, bukan karena sedih tapi karena bersyukur. Cinta, aduuh kayak abege aja pagi-pagi ngebahas cinta-cintaan. Tapi serius ini, gw lagi bersyukur karena jatuh cinta pada lelaki baik hati yang kemudian jadi suami, si Mr.Hubby.

Hubby nih punya latar belakang keluarga yang superr ribet, boleh dibilang walopun statusnya sebelum nikah itu bujangan ting-ting tapi kenyataannya dia itu pria beranak dua. Bukan anak haram ya, tp dia ini bertanggungjawab PENUH ngurusin 1 nenek dan 2 adik, ya secara keuangan mendidik dan segalanya lah. Ibunya hubby udah hampir 6 tahun meninggal, bapaknya? kawin lagi punya keluarga baru dan lupa dia pernah punya anak sebelumnya 😛

Dan sejak kenal dia yaitu 5 taun yang lalu sampe sekarang belum pernah SEKALIPUN dia ngeluh masalah tanggung jawab yg dia punya. Walopun kadang2 keliatan pusyiing, khususnya waktu taun ajaran baru tapi selebihnya dia keliatan enjoy-enjoy aja. Pernah iseng gw tanya “Gak bosen apa beib ngurusin ini-itu terus-terusan?” eh dia lempeng aja jawabnya ” Enggak”.  hiks, baiknya kamu sayang..

Bedanya sama gw adalah, gw kadang gak terima kalo hubby terus ngurus keluarganya, gile keenakan banget tuh si mertua gak ngurusin anak sendiri dan belagak kayak bujangan!! Tapi hubby minta pengertian gw, katanya kasian ntar nenek sama adek-adek jadi korban, bisa terlantar mereka. Hufftt, jatoh kasian lagi deh gw.

Sekarang taun ajaran baru lagi, jangan ditanya deh kesibukan si hubby, beuhh bolak-balik ke sekolahan hampir 3x seminggu. Lagi2 gw bete gak ketulungan, karena pas banget anak kita si neng sayang lagi sakit. Kok kesannya dia lebih sayang adeknya daripada anak sendiri.

Tapi apa mau dikata lah yaa, nasi udah jadi bubur. Toh dari dulu gw udah tau kondisi dia begitu. Dan setelah akad nikah dua tahun yg lalu, artinya gw harus nerima kondisi dia yg begitu itu, ngeselin emang, tapi mudah2an bisa jadi ladang pahala buat suami ku sayang (gw? boro2 orang nggrundel gak brenti brenti gini toh)

Cinta emang begono, gampang disebut susah di praktekkan.. Hihihihi,apalah ini,nyampah lagi nyampah lagi..