Monthly Archives: October 2010

25 Oktober 2010

Akan selalu dikenang sebagai hari terkutuk termacet di Jakarta (ini berlaku untuk Indonesia juga,karena Jakarta adalah kota termacet dinegara ini) sepanjang tahun 2010.

 

Mantap gan, gw yang biasanya cuma butuh 1 jam sampe rumah melarrr jadi 2,5 jam.

 

Lagi-lagi bang kumis dihujat orang. Duhh abang kumis kemana janji manis mu dulu?

 

Pindah dari Jakarta? Enak aje, ini kampung gw kok 🙂

Gimana kalo yang lain aja pada pindah sana,hihihi.

 

Buat yang hari senin kemaren kena macet sampe berjam-jam juga, postingan ini gw persembahkan untuk kita semua.

 

Siapkan mental kita karena siapa tau ini terulang lagi lagi dan lagi.

Jakarta salah urus? mungkin, gw kurang paham masalah beginian.

Nyukur kumis si abang? Jangan dong ah, kasian.

 

Jadi daripada nunggu Jakarta berubah lebih baik gimana kalo kita duluan berubah, jadi lebih gahar. Grrrrrrr.

Biar tahan banting kena macet, tahan banting kena banjir.

 

Dan yang paling penting, bebas stress.

Ayoooo angkat tangan keatas kita bergoyang bersama.

Random Mode : On

Duluu waktu lagi nyiapin kawinan gw bercita-cita akan menuangkan pengalaman suka duka persiapan kawinan gw di blog khusus maka gw bikinlah akun di multiply. Hasilnya? Gak ada satupun postingan, nol besar.

 

Ketika banyak calon penganten wanita yang jadi kurus karena diet atau stress menjelang kawin gw malah naek 3 kilo sahaja, sukses bikin kebaya resepsi jadi ngetat dan seksoyy. Kesenengan mau kawin.

 

Karena default muka yang judes dan berjiwa Penjajah (ini kata nyokap gw) sukseslah gw membantai hampir semua vendor tanpa ampun, cuma Perias aja yang selamet karena dia baik hati dan lemah lembut. Hasilnya? Mereka tampil nyaris optimal buat ukuran acara dikampung. Efek sampingnya? Sampe sekarang gw masih diinget sebagai “Penganten judes”

 

Kalo penganten baru yang lain honeymoon ke Bali atau luar nagari, gw sama hubby malah langsung pisah ranjang setelah resepsi karena dia DIKLAT sehari setelah resepsi harus masuk asrama. Ohh sungguh mulia hati Kantor Pusat *nangis garuk-garuk tanah*

 

Gw nunda hamil selama errr kayaknya 5 bulan deh, dari Juli sampe Desember lah. Pas Januari berencana mau hamil eh langsung telat dan positip. Alhamdulillah. Tapi abis itu gamang karena tiba-tiba jadi gak yakin.

 

Selama hamil gw jadi beler subeler, bisa tidur dimana aja. Sebut aja, angkot , ruang kuliah, toilet (?!!), musholla dan bioskop tentunya.

 

Si neng lahir pas di minggu ke 40.

 

Gw sama hubby gak punya cita-cita muluk buat si neng, cita-cita tertinggi si hubby cuma berharap neng jadi fotomodel. Kurang inovatif.

 

Gw masuk kerja 3 minggu setelah melahirkan karena ada misscom antara Kantor Pusat dan Kantor baru gw. Hebat bgt dah.

 

Gw bikin blog ini 11 hari setelah masuk kerja.

 

Sampe sekarang gw sukaaa banget blog kawinan. Bukan bercita-cita kawin lagi ya *amit-amit deh* tapi karena gw suka kawinan. Segala hal tentang kawinan.

 

Gw sering dicela sebagai “berbody sedan bermuatan tronton” karena gw makannya segunung 😛 makanya selama masi jalang single and available dulu paling anti dibayarin makan sama cowo yang pdkt sama gw. Takut dia ngedumel dalam hati.

 

Gw bosenan kelas berat, lewat jalan yang sama 3 kali aja gw udah bosen.

 

Sekian postingan gak penting ini. Udah kebanyakan menyampah nih.

 

Selamat siang dan selamat beraktifitas untuk semua.

 

 

 

 

 

Nyari penjahat penjahit yang cocok  tuh ibarat mencari jarum dalam tumpukan jerami, jauuh lebih susah daripada mencari jodoh. Kalo nyari jodoh kan tinggal mejeng-mejeng dikit trus tunggu ada yang naksir aja *ngaco*

 

Sampe sekarang gw blom pernah dapet penjahit yang bener-bener ngerti apa yang gw mau.

 

Pernah ada studio jahit baru dikampung gw, tampilan dari luar sungguh imut dan menggemaskan jadi gw pikir aahh ini pasti penjahitnya trendy. Gw bawa bahan simpenan gw hasil berburu di D’best Fatmawati. Niatan waktu itu mau bikin kebaya buat acara tujubulanan gw. Bahan siap, gambar buat contoh pun gw bawa. Waktu acara ukur-mengukur gw udah feeling so good aja, karena ngukurnya detail banget sampe bulu ketek juga diukur.

 

Penjahitnya bilang fitting pertama 1 minggu lagi, makin kembang-kempis deh idung gw karena akhirnya dikampung ini ada juga yang make istilah fitting. Tapi sekali lagi manusia emang cuma bisa berencana Tuhan yang menentukan, lah itu kebaya jadinya beda jauh sama gambar yang gw bawa. Kagak ada mirip-miripnya samsek. Duhh Gusti mana gw kaga punya Plan B jadi itu kebaya gagal tetep gw pake buat tujubulanan.

 

Pesan moral : Studio jahit imut-imut dan penjahit yang pake istilah fitting gak menjamin jahitannya bagus.

 

 

Tapii sekarang gw sungguh tergoda karena banyak yang nawarin jasa jahit di internet. Kayaknya emang Tuhan menciptakan internet sebagai cobaan dunia buat manusia ya soalnya tiap kali gw buka internet pasti ada aja godaan yang muncul.

 

Baydewey, gambar-gambar yang dipejeng pun sungguh menggoda. Jasa yang ditawarkan pun gak cuma jahit baju dewasa tapi juga anak-anak. Mulai deh berkhayal gw sama neng Shira pake baju kembaran tidur-tiduran sambil bisik-bisik di padang bunga ala edward and bella.

 

Jahit gak yaa? jahit, engga, jahit, engga..

 

Masalahnya gw parno, entar kalo gagal gimana. Mana harganya gak murah juga. Kalo gw dianggap boros ama laki gw trus disiram bensin gimana?! Emang sih harga segono udah termasuk bahan, tapi sejuta lebih loh buat satu stel baju gw dan satu dress buat neng. Set dah, bisa buat beli kambing idul Adha tuh.

 

Tapii reviewnya bagus loh, banyak yang puas bikin baju sama mereka.

 

Tapii kambing idul Adhanya gimana??!

 

Aduuhhh Baju apa kambing yaa?!

 

 

 

Buat yang penasaran:

Coba liat-liat Childieshop.multiply.com ini yang bikin gw pusing karena mupeng. Atau Grownup.multiply.com masi satu grup kayaknya mereka. Duhh berharap punya pohon duit di kebon belakang rumah.