Arsip Bulanan: November 2010

Me & Itc Kuningan

Benci tapi rindu, ini kayaknya pas buat menggambarkan hubungan gw sama itc/mal yang satu ini. Kenalan sejak bertahun-tahun yang lalu, waktu gw masih berstatus pegawai labil (maklum baru 20 taun) sampe sekarang itc ini selalu sukses bikin gw seneng karena dapet barang bagus dan sedih karena duit cepet abis.

Kalo dulu belanjaannya kebanyakan kostum buat kerja aja sekarang ditambah sama perintilan kebutuhan neng Shira juga dong.

Toko Favorit gw di Itc Kuningan tuh antara lain :

  • Toko Ocha (ITC Kuningan Lt.1 Blok B4/5-6 Ph : +6221-57934604)

Biarpun mbak-mbaknya kadang jutek dan bikin males tapi toko yang satu ini termasuk yang paling oke harganya. Apalagi kalo kita mau beli barang yang gede dan harganya lumajan misalnya stroller atau box bayi. Paling top lah disini. Kuncinya cuma satu : s a b a r. Harga disini gak bisa turun banyak ya, malah ada beberapa item yang udah fix harganya. Dan kalo engkonya udah bilang gak bisa, gak perlu repot-repot ditawar lagi karena pasti gagal. Hehehehe.

Oia updet terakhir : waktu gw kesana diana banyak jual piyama gap sekarang, made in china sih tapi lebih murah daripada belanja online loh harganya. Cuma 50rebu!!

Ps: perhatiin label harga di toko ocha , kalo dibelakangnya ada huruf c nya berarti harganya masih bisa turun 5rebu loh. Mayan buat beli es teh.

  • Toko Jungle ( Lt. 4 Blok B10/3 Jakarta Selatan 021-57935341)

Nah kalo males ketemu muka butek mba-mba toko ocha disini tempat yang pas, di toko Jungle ini mba-mba nya lebih baik dan berbudi pekerti deh. Harganya beti lah sama toko Ocha. Toko ini emang pesaing berat toko ocha menurut gw.

  • Toko Hosc (It.2 Blok C9 no.8/9)

Nah kalo ini toko favorit gw buat urusan celana kerja, entah kenapa gw tuh cocok banget sama bahan dan cuttingnya celana dari toko ini. Bahkan ya IMHO celana dari the executive kalah deh enaknya. Walopun ukurannya kadang gak lengkap atau gak ada yang gede T_T tapi tetep gw suka. Kalo baju ? baju disini setipe sama Woman @work ya, ngepas badan dan ukurannya kecil-kecil jadi gak cocok buat jilbaber semok macam gw ini.

  • Toko Elisabeth (Ini gw lupa alamatnya)

Toko ini menjual kemeja, blazer dan celana sesuai nama tokonya. Sebenernya Hosc juga sama sih, tapi menurut gw toko ini ukuran bajunya lebih masuk diakal gw. Dan modelnya gak melulu kemeja pendek, model kemeja yang diana tawarin lebih beragam baik warna dan potongan. Oia baju dan celana merek elisabeth ini gak cuma dijual ditoko Elisabeth tapi banyak juga ditoko lain di Itc Kuningan sama Ambasador.

  • Arnessio (yang ini letaknya di lantai dasar Blok B2 no.3)

Dulu sebelum tau tokonya yang di tanah abang gw lumayan sering belenji dimari tapi setelah liat tokonya yang ditanah abang gw pindah haluan, lebih murah yang ditanah abang sih. Siyalll.

  • Obie (Lantai Dasar Blok E2 no.8/9)

Disini juga ukuran bajunya lebih ramah, sebenernya yang ukurannya bajunya paling gak ramah tuh Woman@Work sumpe itu kuecill tenan. Huhuhu jadi curcol deh.

Sebenernya dilantai dasar ini banyak banget toko baju kerja yang sering gw sambangi, misalanya w.lo , Audie yah setipe lah baju yang dijual cuma mereknya aja yang beda.

  • Monunik (Lt.Dasar Blok C3 no.6/7)

Disini jualnya baju-baju pergi gitu, kayaknya impor dari thailand ya *sotoy* kurang ngerti sih gw. Tapi lumayan unik dan lucu-lucu cuman harganya aja yang gak lucu. Maklum mak irit gak bisa liat baju harganya mahal dikit langsung menjerit.

Sebenernya ada satu toko lucu lagi aduuh gw lupa namanya, tapi dia jual baju ibu-anak kembaran gitu keren-keren deh. Lokasinya di lantai 1 kalo gak salah. Sayangnya ukuran baju anaknya ukuran 5 tahun keatas jadi masih jauuuh buat si neng. Untung juga sih gw gak jadi bobol dompet, untuk sementara aman.

Sekarang ini sih yang lagi tren kayaknya toko aksesoris buat anak cewek ya, ada beberapa toko yang baru buka khusus jualan itu aja. Aksesorisnya lucu-lucu dan harganya lumayan lah gak murah gak mahal juga. Yang gw inget si Nayara tapi lupa letak persisnya soalnya kartu namanya gak ketemu nih.

Nah itu juga salah satu tips belanja : minta kartu nama toko , jadi kalo lain kali balik lagi gak perlu muter-muter.

Kuliner

Kalo untuk makan gw lebih suka di Mal Ambasador daripada Itc Kuningan karena foodcourt di Ambas tuh lebih nyaman dan lebih variatif makanannya IMHO yaa.

Ada satu kedai *ciyee kedai* hahaha gw gak tau nyebutnya gimana, pokoknya semacam warung yang jual tom yum gitu namanya Papa Tom Yum lokasinya di foodcourt jembatan 2 Ambas. Harganya sekitar 20 rebuan dan rasanya enyakk.

Selain itu menurut gw yang enak adalah makanan manado nya, dan banyakk banget ya tempat jualan makanan manado ini di Ambas dan Itc Kuningan. Soal rasa menurut gw beti aja masalah kehalalan pun relatif gak masalah karena yang halal pasti majang label halalnya begitu juga yang non halal.

Oia gw juga sering beli semacam es campur itu dilantai dasar Ambas di toko chowking. Selain itu kayaknya kebanyakan ya kalo disebutin satu-satu soalnya banyaak banget jajanan di mal ini. Cocok deh buat banci cemilan kayak gw.

Untuk sekarang kayaknya cukup segini dulu, ntar siang sepulang dari sana gw updet lagi lah. Biasa istirahat jumatan pasti ke Ambas ๐Ÿ™‚

Shira : 14 Bulan

Demi mengembalikan blog ini ke tujuan semula yaitu mencatat pertumbuhan si neng tersayang, maka mari kita lihat perkembangan pertumbuhan neng shira di umur yang ke – 14 bulan ini.

Bedewey, ini foto waktu shira umur 12 bulan lebih 2 minggu hasil foto studio di Malibu 62 juga.

 

Di umur yang sekarang Shira belom bisa jalan dengan lancar dan ini bikin gw harus nebelin kuping dan muka ngedenger komentar orang-orang. Hadeeehh ini orang pada ngira gw sengaja apa bikin anak gw terlambat bisa jalan. Gw juga gak mau kali.

 

Giginya udah 5 mauย  6, lagi tumbuh nih yang ke-6. Tumbuh gigi nya sekarang gak pake demam loh, cuma GTM aja. Padahal kalo lagi enggak GTM neng Shira ini termasuk gampang makan. Makannya pun udah sama kayak penduduk rumah lainnya kecuali sambel ya. Tahu tempe dia doyan, sayur bayem sayur asem doyan, ini bikin yang ngurusin gak repot.

Ngomongnya udah banyak kata, coba kita hitung :

  1. Ayay = ayah
  2. Mom = mommy
  3. nek = nenek
  4. a’e = kakek
  5. ninih = sini
  6. num = minum
  7. mam = makan
  8. dak = enggak
  9. ta ta = minta

Ehmmm apa lagi yaa, lupa euy.

 

Oia neng Shira ini suka banget aksesoris loh, kalung, gelang, bandana dia betah makenya. Malah suka minta punya orang, misalnya nyokap gw alias si nenek pake iket rambut pasti dia minta ” nek ta ta”. Keliatan lah bakat genitnya.

 

Sayangnya rambutnya belom ada kemajuan, masih tipiss aje. Sempet ada wacana untuk ngebotakin rambutnya neng Shira, tapi melihat contoh anak tetangga yang sejenis rambutnya dan udah berkali-kali dibotakin teteup aje tumbuhnya tipis maka batal deh neng shira di botakin. Kayaknya masalah rambut ini genetis alias turunan ya, secara gw sama misua pun rambutnya tipiss ya mau gimana lagi.

 

ASI? Alhamdulillah masih. Mompa diwaktu kerja hasilnya cuma 300 ml- 350ml aje. Yah gw mah positif thinking berarti emang kebutuhan dia segitu, untungnya dia mau minum susuย  UHTย  walau gak banyak palingan cuma 200 ml sehari. Karena neng shira ini menolak sufor segala merek, udah cape gw nyobain.

 

BB nya udah 11 kg tinggi badannya 74,5 cm. Penampakan ? agak bantet hahaha persis kayak gw #tepok jidat.

 

Emang secara kasat mata bisa dilihat neng Shira ini mirip gw banget tapi untuk beberapa hal yang sayangnya gak bisa disebutin dia lumayan mirip bapaknya. Ah apa sebutin aja ya kalo dia kentutnya kenceng, hahahaha. Mudah-mudahan misua tersayang gak baca ๐Ÿ˜›

 

Hmm apa lagi yaa yang bisa diceritain?! Kayaknya udahan dulu lah. Gak bakat emang nih gw ngebahas beginian. Intinya sih Shira Alhamdulillah sehat, pertumbuhan kayaknya normal-normal aja, udah cukup sekian terimakasih.

Foto Keluarga

akhirnya berani juga memejeng sedikit kenarsisan, foto ini bikinnya sekitar akhir september. Ambil paket promo di Malibu 62 Cibubur. Paketnya sih3 Pose plus 1 diperbesar di kanvas ukuran 30cm x 40 cm.

 

Tapi karena kami gw narsis berat akhirnya nambah 2 pose lagi. Total jendral habis idr 508rebu. Mayan juga ya harganya.

 

Kostum sengaja pake warna kesukaan gw yaitu ungu, hihihihi untungnya misua gak protes.

 

Hasilnya? Menurut gw mah lumayan ah.

Sumpah kepedean abis gw.

Sedih deh

Kayaknya gw udah pernah cerita disini nah salah satu blog yang bikin gw kecanduan konon akan ditutup oleh empunya.

 

Kok gitu? Karena itu blog persiapan kawinan dan udah hampir selesai persiapannya nih alias tinggal menghitung hari menuju gerbang rumah tangga *halah bahasanya* maka rencananya selesai acara dan direview maka blognya tamat sudah.

 

Ooohh mba lei tersayang kenapa? kenapa? kenapa?

 

Padahal blognya itu hiburan banget loh buat gw, seperti pepatah bijak mengatakan ” sesuatu yang datang dari hati pasti sampai ke hati” udah nancep di hati ane nih blognya.

 

Buat yang belom baca, buruan baca sebelum tamat.

Disini tkpnya.

 

Izin ngelink ya mba lei yang geulisss..

Oia kalo ada blog baru setelah berumah tangga tolong dikabarin yaa soalnya acara gosip nan lebai itu sudah dibredel *ngaco*

sudah yakin

masih inget sama postingan gak penting yang ini ??

Akhirnya saya milih kambing.

Hidup kambing!!

Oia baru tau dari Pak Ustadz di TV ternyata kurban tuh harusnya pake nama kepala keluarga dan rutin tiap tahun. Bukan bergilir misalnya tahun ini pake nama suami tahun depan pake nama anak dan seterusnya.

Dan harga kambing itu mahal ya ternyata, nyaris lebih mahal dari harga diri. Hahahaha sumpah penting banget ini.

Tapi kenapa yang ditulis di spanduk-spanduk sepanjang jalan itu harganya murah amat ya. Masa kambing biasa idr 1 jeti, kambing super idr 1,5 jeti aja. Padahal ane keliling kampung gak ada loh yang harganya segitu.

Mentok di idr 1,5 jeti untuk kambing ukuran biasa, bukan kambing balibul loh. Dosa kata mamah gw kalo kambing belom dewasa udah di korbanin, kurang pengalaman hidup kambingnya jadi belom bijaksana *ngaco*

Mari berkurban dengan hati yang insya Allah ikhlas.

Alhamdulillah

Karena aku masih bisa meluk kamu setiap hari

Karena kita sehat wal afiat

Karena kita masih punya mimpi untuk kita kejar bersama

Karena kita selalu bermimpi bersama

Karena kamu tau aku keras kepala

Karena aku tau kamu gak bisa marah lama-lama

Karena kita masih punya orang tua yang bisa kita sayang

Karena kita bisa sedikit berguna untuk orang disekitar kita

 

 

Alhamdulillah ya Allah.

Untuk setiap hari penuh rahmat ini.

yogyakarta

Sedih deh ngeliat berita merapi di TV apalagi berita yang setajam silet itu, untung udah dibekuin. Berita kok bikin panik begono, gimana kalo yang nonton jantungan? Situ mau nolongin? #nyolot

 

Sebenernya oktober kemaren gw sekeluarga liburan ke yogya selama 3 hari, udah diniatin dari kapan tau tapi baru bisa kesampaian. Rombongan sirkus yang terdiri dari gw, misua, neng, kakek-nenek plus om-omnya si neng. Sumpah diniatin banget ini, sampe cuti sekeluarga ๐Ÿ˜›

 

Nah berhubung sekarang Yogya lagi hangat dibicarakan , maka mari kita bagi pengalaman liburan keluarga ini. Ini Edisi perdana Neng Shira keluar kota yang agak jauh loh.

 

 

Day 1 Jumat (tgl 8 okt 2010)

Berangkuts dari rumah jam 6 pagi teng, mampir dulu ditukang bubur karena kita gak pada masak dirumah. Masuk tol taman mini jam 7 eh jam 8:30 udah nyampe indramayu aje. Oia kita mau lewat jalur pantura soalnya. Super cepats yak? yaiyalah hari kerja gituh, bukan musim liburan pula.

 

Singkat kata singkat cerita sampe di Hotel magrib aje gitu, karena hmmm malu nih sebenernya tapi kita nyasar di kota Yogya itu, muter-muter nyari malioboro ๐Ÿ˜›

 

Emang untuk malem pertama ini kita mau nginep di Hotel di daerah malioboro tepatnya di Hotel Kumbokarno (jawa bgt dah namanya, yaiyalah ini kan Yogya ๐Ÿ˜› ) di Jl.Dagen no.49. Hotelnya? standar lah yaa, harganya juga enteng dikantong sih. Untuk kamar tipe Family (2 bed ukuran Queen, kamar mandi berair hangat,AC, TV) harganya cukup idr 300 rebu. Cocok lah buat kita yang berombongan ini.

 

Malemnya kegiatan kaporit cuma muterin jalan malioboro yang sekepretan dari hotel, ramee banget ternyata. Usut punya usut ternyata tanggal 7 oktober tuh ulang tahun kta yogya loh, pantesan aje rame. Plus banyak panggung musik, di deket hotel ada, di alun-alun juga ada.

 

Gak banyak yang bisa diceritain dihari pertama ini, maklum gw langsung tidur setelah makan malem. Gak biasa begadang sih. Adek-adek gw sih katanya muter-muter nyari kuliner malam. Angkringan Lik Man yang tersohor itu sama apa tuh yang jualannya tengah malem, lupa gw ๐Ÿ˜›

 

 

day 2 Sabtu (9 Oktober 2010)

Pagi-pagi jam 5 mataharinya udah terang, kaget gw kirain kesiangan. Jadwal kita hari ini agak padat soalnya. Jam 7 setelah sarapan di hotel (makanannya?? T_T) kita langsung check-out trus muterin kota yogya deh, mulai dari keraton, benteng vredenburg, monumen yogya kembali, tugu yogya, tapi gak ke taman sari nya karena mepett mau ke pantai.

 

Atas request adek-adek gw yang pengen ke Parangtritis jadilah kita melipir kesono. Padahal gw udah bilang kalo Parangtritis tuh gak bisa buat berenang karena ombaknya gede bgt tapi mereka maksa, yaudin apa bole buat. Nyampe di Parangtritis jam 10, tapi puanasssnya top markotop dah. Dan ombaknya beneran gede banget. Hiiii serremm.

 

Adek-adek gw nyewa ATV yang banyak dipinggiran pantai, tarifnya idr 50rebu untuk 30 menit. Mayan murah ya bokk. Gw? Neduh aje di tukang es kelapa. Ogah ah panas-panasan, gw udah item kok.

 

Cuma 1 Jam kita disini, langsung cabuts lagi. Tujuan berikutnya ke: Candi Prambanan. Rame banget ternyata dan tiket masuknya nyaris seharga nonton bioskop di 21 yaitu idr 23rebu. Kaget juga, kirain ke candi gitu tiket masuknya murah #makirit.

 

Prambanan setelah gempa masih banyak perbaikan disana-sini, malah ada 1 candi yang gak boleh dimasuki karena dalam perbaikan. Untungnya pengunjungnya rata-rata tertib jadi gak ada yang iseng nyoret-nyoret atau maksa-maksa masuk candi. Kalo ada gw gamparin deh.

Suasananya enak banget deh disekitaran Prambanan ini, rimbun banget pepohonannya apalagi cuacanya mendung-mendung gitu. Tambah enak deh jalan-jalan muterin candinya.

 

Lumayan lama juga kita di candi Prambanan ini, sempet makan siang segala di cafe didalem situ. Harga makanannya bikin bete deh, mana porsinya kecil banget. Interiornya aja yang bagus, atau dia cuma jual suasana yaa?!

 

Jam 3 rombongan sirkus ini langsung capcus ke arah Kaliurang, mau nikmatin pemandangan Gunung Merapi. Kita gak ke Musium Merapi karena udah sore takutnya udah tutup, plus agak takut juga ke Cangkringan situ karena katanya lebih deket ke Merapi. Jadi cukuplah ke menara pandang di kaliurang saja. Menara pandangnya ternyata kecil dan cuma 3 lantai. Kirain yang disebut menara pandang tuh tinggiii eh cuman segitu doang.

 

Disitu disewain kekeran? apa yaa sebutannya? Binocular lah pokoknya. Harga Sewanya 3 rebu. Oia untuk masuk ke daerah kaliurang ini banyak banget pungutannya ternyata, seinget gw ada 2 pintu masuk yang harus kita lewatin sebelum sampe ke menara Pandang. Bayarnya sekitar 20 rebu gitu semobil kayaknya. Udah termasuk penumpang sih.

 

Dideket menara Pandang yang sepi itu ada tukang sate kelinci, enak juga dingin-dingin makan sate kelinci. Seporsi cuma 10rebu. Jadilah sore itu neng shira makan 4 tusuk sate kelinci, hihihi ketauan nurun bakat emaknya masi kecil udah maruk. Oia disini ada monyet, banyaaaaakk banget monyet. Sereeemm.

 

Jam 5 sore langsung berangkuts lagi menuju Magelang, karena mau nginep di deket Candi Borobudur. Dan lagi-lagi nyasar, hadeuhhh lama-lama gw belah nih supirnya #sadis.

Jam 7 barulah sampai dengan selamat dikasur Hotel Rajasa Borobudur, tapi kok ini hotelnya jelek emet yaa? Hahahaha apa bole buat namanya juga murah meriah. Tapi biarpun jelek isinya buleleng semua loh, cuma rombongan gw aja yang aseli pribumi.

 

Malemnya gak ada kegiatan, makan pun cukup nyuruh supir nyari restoran Padang dan bungkusin buat kita-kita. Capek ih badan ini, umur emang gak bisa bohong ya.

Day 3 Minggu ( 10 oktober 2010)

Pagi-pagi bangun dan keluar kamar, eh ini hotel gak sejelek yang gw liat semalem. Mayan lah, pemandangannya langsung sawah-sawah gitu dan lokasinya ternyata emang persis sis disamping Candi Borobudur. Sebelahan malah.

 

Dan nasi goreng disini enakk, roti panggangnya juga enak tapi tetep porsinya cimit-cimit. Selesai sarapan langsung ke Candi dong, secara sebelahan. Dan udah ramee aja padahal baru jam 8.

 

Di Candi Borobudur ini Pasarnya lebih gede daripada Candi Prambanan, gw agak kurang suka sebenernya sama konsep Candi dikelilingin Pasar kayak gini. Tapi kayaknya untuk meningkatkan perekonomian warga sekitar juga makanya dibuat Pasar semacam ini.

 

Candinya? Megah pastinya. Berhubung bukan edisi perdana buat gw jadi nothing special lah, gw kesini pun karena misua blom pernah kesini. Kasian amat kamu beib gak pernah ke Candi Borobudur, untung kamu punya istri baek kayak aku ๐Ÿ˜›

 

Dan kebetulan lagi banyak yang ibadah pas kita kesana jadi agak terbatas ruang geraknya. Adek gw malah sempet nyeletukย  ” Ihh untung gak ada masjid yang jadi tempat wisata yaa, maless banget kalo lagi Sholat trus ada yang foto-foto kayak disini”. Iya juga yaa, mereka yang lagi ibadah mungkin bete kali yaa karena tempat ibadahnya dipake piknik sama orang lain.

 

Puas ngelilingin Candi Borobudur, dan gw baru tau disitu ada kandang Gajah, kita langsung balik ke Hotel untuk beres-beres dan check out.

 

Dan jam 1 siang itu dimulailah perjalanan pulang menuju rumah. Mampir bentar di Ambarawa untuk makan siang, teteup di restoran Padang. Kurang berani wisata kuliner nih keluarga gw ๐Ÿ˜›

 

Dan sampe dirumah jam 12 malem aja. Berasa mau ngeronda yak.

 

Pengalaman liburan itu bikin gw pede bawa si neng liburan ke tempat yang lebih jauh, karena terbukti anak gw bisa makan apa aja dan tidur nyenyak dimana aja.

 

Pengen sih balik lagi ke Yogya tahun depan, tapi kayaknya melihat dahsyatnya letusan Merapi kemaren gak dulu deh. Jawa Timur ajalah, sekalian nengokin kampuangnya misua.

 

So Tuban wait for us ya ๐Ÿ™‚