Monthly Archives: December 2010

Menutup tahun 2010

Yak sampelah kita dipenghujung tahun 2010.

Time sure flies, kayaknya blom lama taun baruan eh udah taun baruan lagi.

Pencapaian di 2010? Hmmm banyak lah #sombonggg

Yang belom tercapai? Banyak juga lah

 

Yang pasti gw semangat menyambut 2011.

Semoga tahun depan semuanya berjalan lancar, tetep kece hahahaha ini kayaknya harus dijadiin resolusi deh : tetep kece, secara ini muka udah kasar banget kelamaan gak dirawat.

 

Petasan? check

Kembang api? check

Jagung? check

Duit? hehehehe ini yang masi kurang.

Taun baru kok kurang duit yaa..

Jadi gak perlulah bakar-bakar daging sapi atau daging ayam jagung aja cukup, kalo kurang tambah batu bata aja kan sedap tuh.

 

Yang penting semangaaaatttt…

 

Review : All You Can Eat @Shabuya

Hari Jumat tgl 17 Desember kemaren me&hubby seperti biasa lunch date, lumayan mencuri waktu di jam istirahat itung-itung pacaran lah.

Setelah bingung dan agak bosen makan di Mall yang itu-itu aja ( baca: Plasa Semanggi) akhirnya diputuskan untuk melipir dikit ke arah Jakarta Barat yang kebetulan berbatasan dengan Jakarta Pusat. Tadinya sih mau ke Citraland mau nyobain The Buffet yang disana, tapii seperti biasa jiwa labil gw kambuh dijalan. Ngeliat ada mall baru disamping TA yang kayaknya keren gw pengen dong nyobain mampir. Untungnya suami manut aja.

Sampe diparkiran gw inget pernah baca review Shabuya di internet, guggling bentar dapet deh posisi resto ini yang ternyata ada dilantai 1.

Sampe didepan Shabuya yang pertama gw tanyain adalah :

“Disini makanannya halal enggak ya?”

Dijawab dengan mantap oleh Pak Kevin ( kayaknya manajer on duty) :

“Untuk shabu-shabu saya bisa jamin halal bu, tapi untuk sukiyaki ada kandungan sakenya. Ini karena saya juga muslim loh bu”

Jadi pastilah kita berdua makan shabu-shabu dong.

Disini sistemnya all you can eat, cocok banget deh buat perut karung gw.

Begitu duduk dan meja disiapkan untuk kita, gak lama dateng deh appetizers nya (bener appetizers pake s) karena dapetnya gak cuma 1 tapi 4 macem yaitu:

  • Ubi Goreng pake wijen (nama resminya Goguma Bokum/Sweet potato with caramel sauce).Super enaak ,tapi gw emang fans berat ubi sih jadi mungkin kurang obyektif.
  • Mini Burger, yang ini juga enakk. Dagingnya lembut dan bumbunya pas.
  • tumisan sayuran,nah yang ini gw agak bingung pas nyicipin. Kok dingin yaa? Bukannya tumisan tuh harusnya anget atau malah panas sekalian?! ini dingin gitu kayak dari kulkas. Gak napsuin.
  • Kimchi, nah ini sama kayak tumisan sayuran dingin aje gitu. Padahal gw tadinya penasaran gitu kayak apa sih rasanya kimchi. Tapi setelah suapan pertama udah gak pengen lagi. Katanya sih ini kimchinya gaya jepang jadi gak seasem dan sepedes kimchi korea, tapi berhubung gw blom pernah nyoba yang korea jadi gak bisa bandingin lah.

Main course nya adalah :

  • 2 piring besar daging angus beef
  • 1 piring sedang seafood (ikan dori, udang dan cumi)
  • 1 mangkok besar aneka sayuran(pokcoy, sawi putih, jamur enoki, wortel, jagung,dll) ditambah udon
  • Nasi

Itu semua termasuk appetizers nya tadi all you can eat alias makan sepuasnya(Err, Jus sama kue dan apalah gitu yang piring paling depan sebelah kanan itu gak termasuk all You can eat ya).

Saus untuk shabu-shabunya kemaren gw dikasih 3 macam saus, yaitu:

  • saus ponzu yang bentuknya mirip kecap tapi lebih cair dan rasanya asem-asem gimana gitu. Dikasih tambahan cabe iris, bawang putih cincang sama apa gitu satu lagi gw lupa. It goes very well with the seafood.
  • Saus kacang. Katanya sih dari kacang mede.
  • Saus cabe ijo tapi bentuknya lebih mirip wasabi dan baunya agak kayak terasi. Hihihi gak ngerti nih gw namanya apaan. Pedess. Jadi kalo mau berpedes-pedes pakelah saus yang ini.

 

Oia berhubung waktu makan lapar berat jadi gak sempet difotoin makanannya. Jadi semua gambar disini gw ambil dari Facebooknya Shabuya.

 

Menurut gw dengan harga Rp.108.000/orang (kalo anak-anak Rp 78.000) amat sangat sesuai lah yaa.

Untuk minumnya kemaren kita sama-sama pesen ocha hangat refill harganya cuma Rp.10.000.

Total Jendral kerusakan makan berdua termasuk minum, pajak dan service charge adalah Rp.278.000

Tingkat Kepuasan : Puas banget (secara yaa itu daging kita nambah 2 piring lagi, seafood 3 piring lagi dan sayur 1 mangkok lagi)

 

Mantep deh walopun gak bisa sering-sering yaa makan disini karena setara uang makan setengah bulan, tapi restoran ini gw rekomendasikan kepada penggemar shabu-shabu atau penggemar restoran all you can eat.

 

Harga, Rasa apalagi pelayanannya memuaskan banget.

 

 

Shabu-Ya
Central Park Lt.1
Jakarta Barat

impian vs kenyataan

Sebagai ibu dan istri yang baik, siapa sih yang gak ingin manjain anak dan suami dengan makanan bikinan kita yang rasanya amburadul istimewa.

Nah menurut gw salah satu syarat bisa bikin makanan enak adalah dapur yang kondusif dan menginspirasi kita dalam memasak. Kebayang lah adegan gw memasak di dapur yang kinclong dan penuh perabotan canggih macam oven tangkring dan kompor yang mirip punyanya chef-chef di tipi.

Gambar diambil dari sini

Sementara suami alias mr.hubby punya khayalan bisa berendam aer anget di kamar mandi dengan bath tub tentunya masa pake ember 🙂 karena kebutuhan utama dia dirumah emang mandi secara kalo mandi bisa sejam aja gitu.

Gambar dari sini

Tapiiii kembali pada kenyataan hidup yang pahit, getir dan memilukan ini kayaknya mustahal deh gw bisa punya dapur dengan kitchen set oke dan perabotan canggih. Punya dapur darurat aja belum tentu. Bath tub? Hmmm kayaknya balik lagi pake ember deh.

Progress rumah terakhir adalah: sudah mulai pembangunan lantai kedua.

Progress dompet terakhir adalah: sudah mulai anorexia.

Hasil diskusi sama suami yang seperti biasa jadi melebar kemana-mana diputuskan untuk :

  • Lebih realistis dan mengesampingkan rencana-rencana yang kayaknya lebih tepat disebut khayalan. Jadi say goodbye to kitchen set, bath tub apalagi water heater. Dan mari kita sambut dapur darurat saja.
  • Mari kita fokus pada yang aksesoris rumah yang lebih penting dan gak bisa ditunda. Contoh : handdle pintu, duile mihil aja gitu harganya. Belom lagi gorden untuk jendela. Secara kalo udah jadi nanti rumah kita itu banyaak jendelanya masa gak dipakein gorden.

Jangan tiru kami kalo membangun rumah yaa, dompet melarat tapi selera konglomerat 😛

Jadi mari kita realistis dengan budget, bedewey seneng ih ngeliat rumahnya udah berbentuk rumah. Hihihi salahkan jiwa muda yang menggelora ini tapi rasanya jantung gw berdebar-debar kayak ketemu cowok ganteng pujaan hati setiap ngeliat rumah kami itu.

Biarlah dompet dan rekening menderita anorexia, biarlah untuk 5 tahun kedepan gw tambah medit. Yang penting punya rumah sendiri walopun kamarnya kecil-kecil dan tak punya kitchen set pun tak punya bath tub.

Kudos to me & my betterhalf 🙂

Shira : 15 Bulan

Kelewat 6 hari sih, tapi yang penting tetep dicatet dong yaa.

 

Dibulan ke-15 ini Alhamdulillah jalan udah lancar malah udah lari-lari, cuma yaa emaknya jadi capek ngejar. Mana batere semakin tua semakin soak pula. Encok deh gw kayak nenek-nenek.

 

Makan agak susah nih, karena banyak banget gigi yang numbuh. Total jumlah giginya si neng sekarang 12, wew makin menggigits lah kalo lagi nen.

 

Gaya? Semakin trendy ofkors. Ini sih bawaan emaknya yang narsis yee. Tapi setelah agak gedean sekarang gw jadi gak se girly dulu ngedandanin dia. Males beliin baju pink-ungu-putih melulu. Jadilah sekarang ada warna-warna ijo-kuning-coklat mewarnai hari-hari si neng.

 

Ngomong? Ini yang bikin bingung, kenapa sekarang dia manggil ayahnya jadi babah ya? Padahal bulan kemaren masi yayay-yayay gitu. Dan manggil gw jadi mamah, kalo ini sih gw bisa nyalahin diri sendiri secara gw sering manggil nyokap gw alias neneknya neng dengan panggilan mamah jadi kayaknya dia bingung deh.

 

Neng shira juga sukaa banget nyanyi-nyanyi walopun masi pake bahasa planet ditambah joget-joget heboh kalo ada musik. Musik kesukaan? Apapun yang diputer dirumah, mulai dari lagu anak-anak sampe jaipongan dia suka.

 

Apalagi yaaa? Dudududu lupa deh gw ntar kalo inget gw tambahin deh..

 

 

i’m turning 26

Gw udah ngatur tanggal ulang tahun di FB supaya gak nampak. Hasilnya? cuma segilintir orang yang ngucapin selamet dan itu adalah segelintir orang yang paling gw sayang.

 

26 mah udah bukan ABG lagi yak, tapi masi muda lah yaa *ngotot*

 

Diumur yang udah segini dan udah punya buntut pula rasanya males banget ngerayain ulang tahun. Beli kue sih tetep tapi cuma buat keluarga aja.

 

Traktiran buat temen-temen? Nope kalo taun kemaren masih semangat makan-makan yang dilanjutin pesta karoke taun ini gak ada semangat sama sekali buat hura-hura.

 

Kayaknya selain karena gw udah tua juga karena taun ini gw bokek berat deh. Huhuhuhu duhai atasan nan budiman berikan anak buah mu ini bonus tahunan walopun target tak tercapai tapi hamba telah berusaha dan setiap usaha butuh bonus *ngelantur*

Kata Orang

 

Bikin rumah itu bikin stress?

 

Ternyata…. Bener bangets.

 

Belom ada separo jalan dan gw hampir termehek-mehek liat jumlah duit yang keluar. Buat ini-itu entah bahan bangunan, ijin bangunan sampe bayar tukang.

 

Buat Gambaran aja yaa, sejauh ini gw udah beli besi 200 batang yang harganya antara 40.000 – 80.000/ batang tergantung ukuran trus semen merek tigar*da 200 sak yang harganya 55.000/sak.

 

Yang paling bikin gw kaget adalah harga kayu, gile bener dah ternyata jutaan toh gw pikir murah secara indonesia masi banyak hutan (ampuni pikiran bodoh hamba ya Allah) Dan ini belom separo jalan *narik napas dalam-dalam* jadi buat temen-temen yang mau bikin rumah trus pengen nabung bahan bangunan saran gw adalah : beli besi sama kayu.

 

Dan kenapa pula bikin IMB itu berbelitbelit prosedurnya yaa? Rasanya kayak orde baru banget deh.

 

Trus ongkos tukang juga gak murah, sehari upahnya 70.ooo trus keneknya 50.000 sehari. Kalo pake tukang 5 orang dan kenek 5 orang silakan di itung sendiri deh gw pingsan aja sebentar.

 

Apa gw dan hubby punya banyak duit? enggak. Apalagi ayam gw gak bertelur emas, jadi gak ada harapan tiba-tiba gw tajir melintir.

 

Trus kenapa bangun rumah? Yaaah mumpung anak masih kecil dan baru satu, jadi menurut gw mending babak belur sekarang aja deh daripada nanti-nanti pas anak-anak udah pada sekolah. Tau sendiri kan biaya sekolah mihil.

 

Trus duitnya darimana dong? Minjemlah sama bank, hihihi bener-bener manusia mental kreditan nih gw. Yaah minjem istilah senior gw dikantor “anggap aja nabung ty, tapi ambil dimuka biar gak berasa diporotin sama bank tiap bulan bayar cicilan”.

 

Dan gw baru tau kalo ternyata waktu kita ngajuin pinjeman itu bank bakal ngeliat semua track record keuangan kita. Mulai dari kartu kredit (ini gw gak punya), KPR, sampe pinjeman-pinjeman lainnya. Untungnya gw gak ada masalah disini, jadi Alhamdulillah lolos.

 

Gimana pengaturan keuangan setelah ini? Yaah gw blom tau, bego bener dah gw masalah ini. Prinsipnya sih sambil berjalan kita liat pos-pos apa yang harus dihilangkan atau kalo gak mungkin ya minimal dikecilkan.

 

Pos-pos yang gak mungkin dikecilkan apalagi dihilangkan antara lain :

  • KPR rumah cibubur, duuh ini masih 7 taun lagi lunasnya ::sigh::
  • Tabungan rencana
  • Reksadana saham, yaelah ty cuman 100rebu gitu loh masa mau dikecilin lagi?!
  • Reksadana Pendapatan tetap
  • Asuransi, eh yang ini kan bayarnya 6 bulan sekali jadi bisa bayar pake bonus tahunan (kalo bonusnya ada, yaah minimal pake gaji 13 lah)
  • Gaji asisten si mamah (berhubung gw masi numpang jadi asisten si mamah  gw yg bayarin)

 

Kalo diliat-liat banyak juga yang gak bisa dikutak-kutik, kayaknya yang memungkinkan buat dikurangin cuma biaya yang berhubungan sama makan atau gaya hidup. Jadi bye-bye belanja online, sayonara ngopi gaul *sambil ngelap aer mata*

 

Tapiiii hidup gak mesti merana cuman gara-gara hepeng berkurang toh, jadi selamat datang gaya hidup medit hemat. Mulai sekarang kayaknya gw mau bawa bekel ke kantor deh, atau jualan apa gitu buat nambah-nambah penghasilan atau paling nekat manfaatin anak gw yang imut-imut buat ngamen, hehehehe gak deng bisa dibacok bapaknya ntar.

 

Kalo ada yang kebetulan baca, saya sekeluarga minta do’anya yaa supaya lancar proyek rumah ini. Sumpah do’anya pasti berharga banget deh buat saya.

 

 

 

 

10 hal yang harus dihindari ketika…

Ngedate Pertama:

1.Makan di resto all u can eat apalagi kalo kemampuan makan kita setara Kuli, biarkan mental si pacar terlatih dulu lah di resto a la carte. Jangan bikin niatnya menjadikan kita calon istri pupus (cailah) gara-gara takut gak kuat biayain selera makan kita.

2.Dandan all-out dari ujung rambut sampe ujung kaki sementara si pacar adalah lelaki sederhana tidak tau gaya. Ughhh bisa jomplang banget deh gaya kita. Plus jadi bahan tontonan orang.

Ketemu calon mertua:

3. Makan yang pedes-pedes hari sebelumnya, akibatnya dirumah camer harus  numpang   pup. Dududududu salting aja udah cukup jangan ditambah hal-hal lain yang gak perlu deh  yaa..

4. Buka kartu gak bisa masak. Walopun menjadi diri sendiri sangat dianjurkan tapi ada bagusnya bohong sedikit mengenai kemampuan masak. Jangan bilang ”Aduh saya gak bisa masak om/tante” sebaiknya pilih jawaban seperti ” Sedikit-sedikit sih bisa om/tante” waktu ditanya bisa masak apa engga. Kasian kan camer yang jadi khawatir anaknya gak dikasih makan gara-gara calon mantunya gak bisa masak.

Periksa kandungan :

5.Pake baju yang susah dibuka, duuhh apalagi kalo mau USG hindari penggunaan   jumper atau semacamnya lah. Kecuali kalo siap buka-bukaan ekstrem yaa. Bagusnya sih pake atasan berkancing atau kaos aja.

6. Bertanya atau menjawab ke ibu hamil lainnya mengenai kenaikan berat badan, duhh ini bisa bikin rendah diri kalo ternyata berat badan kita naiknya gila-gilaan. Atau juga bikin kita diceramahin ibu hamil lainnya (apalagi yang hamil anak ke-2 atau lebih) kalo ternyata berat badan kita belom naik. Buah Simalakama banget lah.

Akan melahirkan :

7. Bawa pakaian sampe sekoper gede ke rumah sakit, gw sukses diledekin bidan- bidan gara-gara ini. ” Mau nginepnya sebulan bu?!” mungkin persiapan gw kelewatan juga sih, gw bawa baju gak kurang 10 stel gara-gara takut mati gaya. Kenyataannya ? gak kepake tuh.

8. Lupa makan sebelum berangkat, karena kontraksi yang aduhai kadang-kadang banyak bumil yang lupa makan sebelum berangkat ke Rumah Sakit atau dalam kasus gw keabisan makanan sahur, padahal melahirkan tuh proses yang melelahkan loh juga makan banyak tenaga jadi ada baiknya makan dulu lah. Daripada kayak gw minta makan di RS, malu loh dikira rakus udah mau melahirkan masih mikirin perut laper.

Nungguin orang lahiran :

9.Teriak-teriak ngasih semangat, maksud hati mungkin baik tapi jujur deh yaa ngelahirin tuh beda loh sama tanding bola. Yang ada bukannya semangat tapi sebel setengah mati dengerin orang teriak. Mendingan berbisik halus dideket telinga kata-kata peyemangat atau do’a, tapi jarang keseringan juga yee genggeus aja ih. Buat suami sangat disarankan untuk mengucapkan kata cinta, misalnya  “ayoo sayang yang semangat, i lope yu pull”

10. Ngobrol dengan sesama penunggu, deuhhh situ pikir disini arisan?! Ini semi curcol sebenernya, waktu nungguin gw melahirkan pak Hubby sempet-sempetnya ngobrol sama mamah gw dan bidan. Perasaan gw? pengen nyari golok.

Sekian tips dan trik dari emak shira, semoga membantu bagi yang kebetulan membaca 🙂