Arsip Bulanan: Januari 2011

sebelum menikah

Tulisan ini terinspirasi dari berita putusnya pertunangan seorang artis muda inisial SA(yang filmnya Eiffle something dulu pernah ngehits) dan gosip retaknya rumah tangga artis dengan inisial JT (mantan juara idol) yang gw baca di tabloid.

 

Oia semua tulisan ini adalah murni pendapat gw pribadi jadi kalo ada yang gak cucok atau bikin sebel yaa gak usah dilanjutin bacanya 🙂

 

Di tabloid yang gw baca itu Ibunda sang artis menjelaskan bahwa batalnya rencana pernikahan putrinya tersebut dikarenakan adanya perbedaan keyakinan antara sang artis dan tunangannya.

Gw langsung mikir

” buset kemaren kemane aje, udah tunangan segala macem sampe nyiapin nikahan yang konon udah 90 % baru mikirin perbedaan keyakinan “

 

Agama menurut gw dan kebanyakan orang adalah salah satu dasar perkawinan, misalnya kayak artis SA diatas harusnya jauh-jauh hari sebelum adanya pertunangan dia mesti tau lah apa agama sang pacar. Kalo perlu diliat lah KTPnya si pacar.

 

Jangan ragu mutusin pacar kalo di bagian agama ini kurang cucok. Karena berdasarkan banyak pengalaman temen gw, perbedaan keyakinan ini akan makin belibet ketika keseriusan untuk menikah mulai dibicarakan.

 

Tapii bagian ini bisa dikecualikan kalo memang kesamaan agama bukan hal yang terpenting menurut kalian.

 

Karena prinsip orang kan beda-beda yah, jadi buat yang gak masalah dengan perbedaan keyakinan silakan maju terus pantang mundur. Asal siap dengan konsekuensinya. Toh banyak yang beda keyakinan tapi rumah tangganya harmonis dan mesra-mesra aja contohnya Jamal Mirdad- Lydia Kandau.

 

Emang yang namanya persiapan menikah kadang mendatangkan masalah yang sering disebut cobaan sebelum menikah. Gak selamanya salah, karena gw sendiri ngalamin hal semacam ini.

 

Walau persiapan pestanya lancar-lancar aja dan kedua keluarga merestui tapi gak tau kenapa sehari sebelum nikah itu gw tiba-tiba males nikah. Males jadi istri orang, males berubah status. Bawaannya pengen jalan-jalan kemana aja. Mungkin karena persiapan batiniah kurang tebel juga sih. Tapi toh akhirnya gw pake akal sehat juga. Karena toh pernikahan ini gw yang mau bukan paksaan dari siapapun.

 

Pesan moral yang bisa diambil : selain menyiapkan segala hal untuk akad dan resepsi siapkan juga mental untuk yang setebal-tebalnya. Caranya sesuai ajaran agama dan keyakinan masing-masing ajalah.

 

Menurut gw memang banyak hal yang kadang lupa atau terlupakan dalam mempersiapkan pernikahan yang bikin kehidupan setelah pernikahan terasa mengagetkan bahkan mengecewakan bagi banyak pengantin baru.

 

Salah satunya adalah :

Suami dan kita adalah dua orang yang berbeda, jadi kadang ada cara berpikir atau kebiasaannya yang sulit kita terima.

Contoh : kita orangnya rapih eh dia selebor. Kecil tapi menggerogoti kesabaran nih.

 

Salah duanya adalah :

Keluarga suami. Karena menurut budaya kita menikah berarti menikahi keluarganya juga. Positifnya sih berarti nambah keluarga nambah banyak yang sayang, tapi aplikasinya jelas  nambah ribett. Apalagi kalo keluarga suami dasarnya udah semrawut.

 

Salah tiganya adalah :

Keuangan. Alias finansial. Perlu keterbukaan dari awal dan kesepakatan antara kita dan (calon) suami. Daripada baru sebulan nikah trus keselek kulit duren gara-gara tau gaji suami ternyata cuma seuprit  harus dipake buat bayar kreditan ini-itu. Ini bukannya nakutin yaa.

 

Selanjutnya :

Percayalah pada insting orang tua, pernah gak sih pacar yang kita kenalin ke orang tua dikomentarin negatif atau malah kita langsung disuruh putus? Kalo pernah, jangan langsung ambil posisi bela pacar karena kadang orang tua punya pertimbangan sendiri atau insting berdasarkan pengalaman hidup mereka.

 

Contohnya yaa si artis yang sebut di atas, sebelum mereka mutusin untuk kawin lari (kurang dramatis apa coba?!) ortu si artis ini setengah mati ngelarang bahkan dengan cara yang ekstrem hubungan mereka berdua. Sang anak ambil posisi bela pacar, tutup kuping dan akhirnya kawin lari. Gak sampe setahun pernikahan mereka gonjang-ganjing. Konon kabarnya si lelaki hobi mukul sansak istri. Miris.

 

Lagi-lagi gak bermaksud nakutin, tapii orang tua kadang lebih banyak benernya loh. Ya karena mereka pengalaman hidupnya lebih banyak dan (mungkin) lebih bijaksana pula.

 

Jadi sebelum tutup kuping baiknya denger dulu deh pertimbangan ortu menolak pacar yang kita kenalin. Kemudian buka mata lebar-lebar sama pacar, liat sifat dan sikapnya keseharian.

 

Pernah baca di majalah kalo sebenernya laki-laki yang memiliki kecenderungan melakukan KDRT tuh bisa dilihat dari sikapnya sehari-hari, misalnya :

  • marah atau emosi berlebihan, biasanya setelah itu dia bisa memelas minta maaf bahkan nyium kaki kita kalo perlu.
  • sangat posesif dan cenderung curigaan.

 

Beuhh panjang benerr ini tulisan gw, kayaknya rekor pribadi postingan terpanjang nih.

 

Sebagai penutup (hahahaha akhirnya ditutup juga) : menikah itu kan insya Allah sekali untuk seumur hidup, jadi pertimbangkan baik-baik segala sesuatunya. Mendingan kita tahu burik-buriknya sekarang deh daripada nanti nyesel. Hihihi, gak banget yaa pake istilahnya burik 😛

 

Selamat makan siang dan sampai bertemu lagi (serasa ada yang baca)..

Naksir Naksir Naksiiirrr

Peringatan :

post ini mungkin mengandung konten yang memuakkan bagi sebagian orang. isi sangat tidak penting!! segera close tab kalo lagi sibuk atau mengharapkan bahasan bermutu.

Gw tuh naksir berat sama menteri luar negeri kita Pak Marty Natalegawa sejak dia baru pejabat di Kemenlu. Sejak gw liat dia di wawancara oleh stasiun tipi, aaaahhhh naksirrr.

Naksirnya gw murni secara fisik karena gw gak ngeh sama prestasinya beliau ini, kiprahnya apa sekolah dimana gak tau gw. Satu alasan lagi gw naksir dia adalah : Selera fashionnya. Iiih sumpah itu pilihan bajunya gak pernah gak cocok deh. Selalu paass dan ganteng dipakenya.

Selain Pak Marty ini, akhir-akhir ini gw naksir Jubirnya Pak Beye, itu tuh Pak Julian Aldrin Pasha. Kalo yang ini karena suaranya yang emmm apa ya bahasa yang tepat, berwibawa kali yee. Pokoknya kalo ada beliau diwawancara di tipi pasti idung gw kembang kempis deh.

Naksir aku naksiirr.

Gw pernah tuh nyinggung-nyinggung misua soal kegantengan dan kecharmingan mereka berdua, ih sinis aje tanggepannya. “Jelas lah mereka keliatan ganteng dan berwibawa, soalnya tajir plus punya jabatan. Gw juga kalo tajir pasti keliatan ganteng” gitu katanya.

Padahal menurut gw tajir gak otomatis bikin laki-laki keliatan ganteng loh, buktinya Aburizal Bak*ie, menurut gw gak ganteng samsek deh 😛

Yang penting gw naksiiirr, mereka bikin berita di tipi keliatan lebih menarik.

Bapertarum

Buat yang PNS dan lagi ngebangun rumah atau ngajuin kreditan rumah tau gak yang namanya Bapertarum-PNS alias Badan Pertimbangan Tabungan Rumah Pegawai Negeri Sipil? Enggak tau? Sama dongs, tos dulu kalo gitu.

 

Atau lebih mundur lagi, tau gak kalo tiap bulan gaji kita dipotong untuk tabungan perumahan? Enggak tau juga?? Berarti bukan gw doang yaa yang kuper masalah ginian.

Jadi sebenernya sodara-sodari sesama abdi negara, tiap bulan tuh gaji kita yang kecil itu dipotong untuk tabungan perumahan besarnya yaitu:

Golongan I      : Rp 3.000,-
Golongan II    : Rp 5.000,-
Golongan III   : Rp 7.000,-
Golongan IV   : Rp10.000,-

 

Keciiil bangets yaa, pantes gak kerasa 😛

Nah Bapertarum-PNS ini badan yang mengelola dan menyalurkan uang hasil potongan tadi. Uang tabungan perumahan ini bisa kita minta untuk bantuan uang muka KPR atau bantuan biaya membangun.

 

Besarnya bantuan yang kita bisa peroleh yaitu :

  • Rp. 1,2 juta untuk golongan I
  • Rp. 1,5 juta untuk golongan II
  • Rp. 1,8 juta untuk golongan III

 

Lagi-lagi keciil bangets ya nominalnya, yaaah secara nabungnya juga kecil kan.

Menurut gw jumlah itu emang gak signifikan jumlahnya dibandingin sama uang muka KPR atau biaya membangun rumah jaman sekarang yang puluhan bahkan ratusan juta besarnya.

 

Tapii uang tabungan perumahan ini hak kita loh sebagai PNS jadi walopun kecil dan gak bisa ngaruh banyak (paling cuma bisa nambahin beli gorden) sebaiknya diajukan aja.

 

Pertimbangannya: kalo gak diambil sekarang memang bisa diambil setelah Pensiun tapii jumlah uangnya gak akan banyak berubah loh. Misalnya kita masa kerjanya 20 tahun, 10 tahun golongan III 10 Tahun sisanya golongan IV maka jumlah tabungan yang dikembalikan:

10 x 12 x Rp. 7000    = Rp.   840.000

10 x 12 x Rp.10.000 = Rp.1.200.000

Total                                 = Rp.2.040.000

Bandingin jumlahnya kalo di ambil sekarang, misalnya kita golongan III jumlah yang kita dapet Rp.1.800.000,- cuma selisih Rp.240.000,-

 

Padahal nilai uang Rp.2.040.000,- 20 tahun lagi pastinya jauuuuh lebih kecil daripada sekarang (sekarang aja udah kecil T_T) itulah salah satu pertimbangan gw berniat ngambil si taperum ini sekarang, alesan lainnya karena udah bokek sebokek-bokeknya.

 

Nah persyaratan untuk ngambil taperum ini bisa diliat di websitenya Bapertarum-pns Nah mari kita lanjutkan usaha mencari duit tambahan buat bangun rumah 🙂

 

Gw sama suami baru tahap ngumpulin persyaratan nih, ntar kalo udah ada hasilnya di update lagi lah.

 

Progress Rumah di bulan Januari

Yup yup yup sudah masuk bagian atap nih proyek rumah Pondok Ranggon.

Dan harus merogoh simpenan sampe ke titik yang gw gak mau liat saking putus asanya.

 

Karena kayu lebih mahal daripada baja ringan maka tentunya kita pake baja ringan dong dong.

 

Lebih murah daripada kayu bukan berarti si baja ringan ini seringan namanya, karena yang paling murah harganya sekitar Rp. 95 rebu/m2.

 

Setelah kerangka atap tentunya berlanjut ke genteng, karena gak mungkin beratapkan rumbia di Jakarta yang berangin ribut hampir tiap hari. Padahal kan murah tuh kalo pake rumbia buat atap yak ::makmedit::

 

Pilihan genteng pun beragam dari genteng biasa, genteng keramik, genteng kaca, genteng metal (wow rock n roll beibeh) semakin bikin pusing apalagi dompet makin kering.

 

Dududududu milah-milih nyari yang terjangkau dompet, jatuhlah pilihan pada genteng keramik merek M-Cl*ss abisnya yang lain mihil. Tanya sana-sini, gugle sana-sini, harga yang ditawarkan lumayan variatif antara 6rebu-9rebu/biji jadi kalo pake 2000 biji bisa di itung deh perlu berapa *lapkringet*

 

Selesai urusan milih genteng apakah selesai sudah rumah itu? tentu saja tidak, itu baru berbentuk rumah tapi blom layak ditempati sama manusia kecuali manusia kelelawar .

 

Mari kita sambut urusan milih keramik, sanitair, cat, dan lain-lain. Masih banyaaaakkk. Tinggal berapa duit kita jendral? Suruh ayam kita bertelur emas secepatnya!!!

 

Bye-bye Kucel

Mencoba jujur pada diri sendiri sekalian ngaku dosa, setelah jadi emak-emak gw tuh jadi gak trendy *dulu trendy jek?*

Berhubung udah dapet  protes dari Hubby karena semakin kucel maka sebagai istri yang baik maka memasuki tahun yang baru ini gw pengennya siih berubah sedikit lah. Jadi resolusi gw tahun ini adalah menjadi lebih trendy daripada tahun kemaren *cetek bgt dah*

Entah kenapa yaa susah banget buat gw ngikutin trend sekarang, bukan karena badan yang kelewat melar setelah ngelahirin karena Alhamdulillah berat badan gw udah kembali ke semula (bukan langsing loh yaa) di bulan ke enam setelah melahirkan (berkat menyusui dan kerja rodi tiap hari nih) tapi kayaknya gw jadi sangat pelit beli baju untuk diri sendiri deh.

Karena setelah punya anak prioritas utama hidup gw adalah neng Shira, jadinya pas belanja juga cuma bajunya Shira yang gw liat dan gw beli.

Baju buat gw? Dalam satu tahun kemaren kayaknya gw cuma beli 1 Blazer dan 4 Kemeja deh itu juga karena hubby protes kenapa gw masih pake kemeja yang dibeli jaman pacaran dulu.

Ini sebenernya kemajuan atau kemunduran buat gw yang jaman gadis dulu tiap bulan beli baju baru yak?! *mikir*

Kembali ke laptop, setelah mencanangkan niat tentunya harus ditindaklanjuti dengan usaha dong dong dong. Usaha pertama dan terutama adalah menetukan gaya yang pas buat gw yang jilbaber semok sekaligus Busui.

Blogwalking sana-sini, gugling sana gugling sini hasilnya : susah yaa nyari panduan gaya yang cocok, kebanyakan kalo enggak “kemudaan” atau kelewat ribet atau kelewat canggih untuk gw tiru.

Kan gak asik kalo gw yang emak-emak plus abdi negara (cih kegayaan) ini pake baju tumpuk sana-sini udah gitu tabrak warna pula, atau pake jilbab motif macan tutul (grrroaarrr) bisa katarak orang sekantor.

Tapi kebanyakan Fashion Blogger berhijab tuh gayanya yaa begitu itu, bukan berarti jelek ya tapi gak cocok aja buat gw. Nah ditengah keputusasaan gw *lebayy* tiba-tiba nyangkut deh gw disini ahh tampak simpel nih gayanya, trus dapet link ini ini juga IMHO simple yet stylish at the same time.

Maka dimulailah usaha berikutnya : tentu saja mulai memilah baju-baju yang ada, mana yang masih oke mana yang mesti dikeluarin dari lemari. Hasilnya : masih banyak baju gw yang lumayan oke, oke disini artinya blom kusem loh yaa.

Setelah ngerapiin lemari barulah gw sadar ternyata gw gak punya kemeja item polos jek! Gile aje padahal kan itu must have item versi banyak majalah kecuali Trubus. Jadi mau gak mau beli dong hehehehe *alesan aje* dapetlah kemeja item polos merek Z*ra Basic di Premium-Mal Ambasador. Harganya? udah pasti murah dong kan emak medit.

Bagaimana perjalanan gw dengan gaya yang maunya lebih trendy?? Nanti-nanti pasti dibahas disini lah, tapi gak janji pake foto yak akyu kan pemalu.