Arsip Bulanan: Mei 2012

Review : Salon Puan Ayu

Nah ini dia salon yang gw kunjungi setelah berlelah-lelah mengecat rumah long weekend minggu lalu. Lama banget yak baru di review sekarang, ih kan akika sibuk *minta ditoyor duit*

Sebenernya salon Puan Ayu ini punya nyokap nya temen gw, dulunya ini rumah mereka tapi setelah anak-anak nya tante ini nikah semua rumah ini dijadiin Salon. Rumahnya gedaa banget, 800 atau 900 m2 gitu.

Nah Letaknya salon ini masih diseputaran Kranggan juga, gak terlalu jauh lah dari rumah gw di Pondok Ranggon. Dan yang terpenting selama bulan Mei mereka masih promo jadi irit dong ah.

Enaknya karena masih gress peralatannya serba baru dan bersiiih banget. Dan disini ada sistem paket perawatan gitu, kayak yang waktu itu gw ambil paket  Rp.130.000 tuh isinya : Pijat dan Lulur (gw pake lulur susu) 90 menit, Creambath (gw milih alpukat) dan refleksi kaki. Muraaahh. Sama Inan aja masih seimbang lah.

penampakan bagian depan salon

Apalagi ternyata pijetan terapis nya mantep banget, itu badan gw yang pegel-pegel jadi seger gimana gitu. Dan karena dulunya rumah, jadi kamar mandinya bagus banget. Yah namanya buat rumah sendiri pasti pakenya yang terbaik kan, beda sama salon lain yang kamar mandinya suka sekedarnya.

tempat gw dilulur , aahh pinkyyy 😀

kamar mandinya yang jauuuuh lebih bagus daripada kamar mandi gw dirumah

semua foto diambil dari FB nya Puan Ayu 🙂

Jadi kelebihannya selain harga masih terjangkau dompet dhuafa gw, dan salonnya bagus apalagi ? Disini khusus wanita, ada sih ruangan untuk Pria, tapi terpisah dan pintu masuknya beda (sebelahan sih) jadi aman lah buat yang berjilbab. Dan tempatnya yang luas tadi bikin penataan salon ini lebih pewe, homey sekali.

Ada kekurangannya gak? Ih mana ada gading yang tak retak sih dan Kesempurnaan itu cuma milik Dorce Allah. Ada lah kekurangannya, tapi menurut gw sih minor lah. Jadi karena sebagian pegawai disini diambil dari penduduk sekitar yang kemudian diberi pelatihan, jadi belum pengalaman kerja di salon agak kagok-kagok dikit lah. Sebagian laginya sih udah jagoan dan pengalamannya bertahun-tahun di dunia persalonan.

Emang sih nyokap nya temen gw ini semacam berhati emas, baek banget dan peduli sekitar. Sebenernya kan enakan pake yang biasa kerja disalon yak. Mudah-mudahan sih kedepannya akan terus lebih baik pelayanannya. Soalnya bakal jadi favorit gw nih, karena murah dan deket rumah pula 😀

Oia disini ada sistem membership juga, bayarnya Rp.35.000 berlaku untuk satu tahun. Kalo jadi member setiap perawatannya di diskon 5% gitu, lumayaan. Ahh hati emak irit ini jadi adem denger kata diskon.

Up date terbaru, puan ayu ini udah ada website nya loh, monggo diintip siapa tau lokasinya terjangkau dan bisa nyobain deh nyalon disini.

www.puanayu.com

Kalo harga sih udah pasti terjangkau yaa, servis pun memuaskan tentunya. Ini bukan promo berbayar loh ya *siapa juga yang mau bayar gw* tapi gw pengennya salon ini berkembang dan jangan sampe tutup, soalnya gw suka banget nyalon disini.

D.U.I.T

Satpam kantor dateng ke meja gw  ( kita sebut aja oknum A) trus ngomong ” Bu minjem pinsil sebentar yaa” gw manggut-manggut aja. Waktu gw lewatin meja satpam keliatan deh oknum A lagi sibuk nulis-nulis mukanya serius, dia lagi ngecak Togel (Toto Gelap). Buat yang gak paham ngecak Togel tuh proses yang dilalui pemasang togel sebelum benar-benar masang Togel. Semacam ngitung gitu tapi entah pake rumus apaan.

Dari ceritanya ke gw ( dia cerita sendiri tanpa gw tanya) katanya dia cuma masang kecil  “Cuman 5 ribu doang kok bu”  trus gw tanya ” 5 ribu sehari ? ” “Iya bu sehari”..

Speachless gw, dia yang gajinya sebulan cuma 1.5 juta bisa ya buang duit 5 ribu sehari buat Togel  yang bahkan gak bikin perut kenyang.

Gw gak ngomong apa-apa lagi, gak akan lah gw nasehatin orang yang umurnya 2 kali umur gw. Pengalaman hidupnya pasti banyakan dia, ngapain pula gw sok-sok nasehatin. Dia pasti tau kok itu judi dan haram, dia juga pasti tau itu cuma buang-buang duit. Dan duit yang dia buang percuma itu duit dia sendiri, bukan duit gw jadi gak ada urusan sama gw.

Beda lagi sama Yuli pegawai kantin disini, tadi sambil nanyain pesenan makan siang gw dia curhat ( lagi-lagi tanpa gw tanya) masalah keuangan rumah tangganya dia.

“Pusing bu, laki saya cuman ngasih 150 ribu sebulan, mana cukup buat makan sama ongkos bocah” . Yuli ini seumur sama gw ( 27 tahun) tapi udah punya anak 2 sekolah SD, gw kalah pengalaman lagi. Jadi gw cuma bisa senyum aja.

Masalah duit emang ruwet. Orang yang gajinya 30 juta atau mungkin 50 juta bukan berarti gak pusing mikirin duit.  Bahkan makin banyak duitnya (katanya) makin banyak stressnya. Bedanya kalo orang berduit lebih lagi stress bisa kabur refreshing ke luar negeri atau ngendon di spa seharian, kalo yang duitnya cekak mentok-mentok nonton dangdutan yang gratiss 😛

Tapi dari banyak orang golongan ekonomi bawah banget yang gw kenal, rata-rata gak punya perencanaan keuangan. Apa yang mau direncanain kalo duitnya gak ada?  Tapi mereka cenderung kurang rasional masalah duit. Tetangga gw, tukang gorengan, bisa lho pinjem duit di koperasi RT buat beliin anaknya HP baru yang bisa Fesbukan. Gw jatohnya bukan kasian dengernya tapi ngenes, ya oloh mending buat nambah modal dagang bu.

Emang sih gak bisa dipukul rata, gak semua begitu. Ada juga yang hebat banget ngatur duit yang cuma seiprit sampa bisa nguliahin anaknya.

Kalau kita terlahir miskin, itu nasib

kalo kita mati miskin, itu karena kebodohan kita sendiri

Entah pernah denger dimana kata-kata tadi. Yang jelas kesuksesan enggak melulu di ukur dari banyaknya duit yang kita punya, tapi melarat gak punya duit karena pilihan hidup yang bodoh itu kebangetan.

Sekian curhatan duit di tanggal tua ini, semoga kita lebih semua bijak dalam memakai benda yang bernama duit tadi. Secara nyari duit capek ya bok 🙂

Review : Aneka Hijab

Nah setelah hijab hasil belanjaan dimana-mana mulai agak banyak, maka tiba saatnya kita review satu-satu.

1. Cotton Shawl

Hampir semuanya beli di Thamcit, ada yang beli di toko ayang ada yang beli si toko lainnya. Sejauh ini gw punya 5 cotton shawl , warna hitam, ungu pink-abu, ungu motif dan biru motif.

Yang hitam dan ungu beli di toko yang sama. Namanya lupa pokok nya thamcit situ, sayangnya seperti kebanyakan shawl yang dijual di thamrin city, cotton shawl ini lebarnya cuma 55cm-an jadinya kalo gak pake inner ninja agak sempit buat gw dan gak sampe nutup dada. Buat gw penting banget nih nutupin aset ini, akika semok sih kaka jadi gak pedean kalo gak ketutup. Lagian insya Allah lebih adem di pandang kalo ketutup.

Nah yang ungu motif dan biru motif ini belinya di toko Ayang. Walaupun beli ditoko yang sama tapi bahannya beda loh. Si ungu motif ini lebih tipis lemes sedangkan si biru lebih kaku dan tebel gitu. Jatuhnya sih enakan si ungu karena jadi lebih gampang dibentuk.

Pink-abu ini motifnya kamiidea wannabe yak, tapii harganya jauh lah. Yang gw beli ini harganya cuma 50ribu dan ukurannya lebih lebar dari kamiidea yang asli. Kualitas? beda tipis sih menurut gw.

Secara gw gak beli kamiidea yang asli, cuma megang-megang doang hehehe. Pink-abu ini lebarnya 75cm-an gitu dan panjang nya 180cm. Panjang dan lebarnya pas sekali buat gw, adem pula jadi enaken banget dipakenya. Oia belinya dulu di Blok A tanabang, lantai paling bawah deket ATM BRI situ. Gw juga sempet beli setelan tank top dan cardigan seharga 75ribu saja disini.

2. Chiffon (sifon) Shawl

Yang pertama banget gw beli dan yang termahal sampe sekarang adalah Jenahara Two Tone Chiffon Shawl. Bahannya sifon cerutti, gak licin dan ukurannya (kira-kira) 70 cm x 180 cm. Warnanya berbeda di tiap sisi nya, yaiyalah ya namanya aja two tone 😀

Yang gw beli itu warnanya ungu -abu tua. Harganya 125 ribu belinya di Muse 101 FX lantai 3, tempat kumpulnya merek-merek busana muslim trendy zaman sekarang *ini agak iklan bahasanya*. Ituloh merek macem Ria Miranda, Casa Elana, Mimi Dailystyle dll.

Nah yang berikutnya gw beli adalah koleksinya Sakeena Blogstore, gw punya 5 sifon shawl dari sakeena ini. Bahannya beda dari Jenahara, yang berarti bukan sifon cerutti tapi buat gw gak masalah tuh.

Temen gw pernah nanya masalah licin atau engga nya, nah buat gw walaupun bukan dari bahan sifon cerutti tapi sifon shawl keluaran Sakeena ini gak licin. Yah emang gak kayak katun atau kaus jatuhnya, jelas bedanya tapi gw sejauh ini nyaman pakenya. Ya  kalo gak nyaman masa sampe beli 5 sih.

Motifnya hijab sakeena ini lucu-lucu dan harganya pun terjangkau dompet gw, yaitu @50 ribu saja. Memang di Thmacit ada juga yang jual sifon shawl kayak Sakeena ini dan harganya lebih murah, tapi ukurannya itu loh kurang lebar menurut gw. Kalo Sakeena ini kan ukurannya pas buat gw (70 cm x 200 sm) jadi bisa rapih nutupin aset plus enak lah diplintir-plintirnya *aposeh ini bahasanya*

3. Ponytail

Pertama tau si ponytail ini di Muse 101 FX, ada di booth nya minimax tapi gw gak beli. Gak terlalu tertarik sih waktu itu, karena gw jarang pake bergo kalo kemana-mana. Prinsip gw mah, biar ribet asal gaya. Lagian pake jilbab paris kan gak ribet-ribet amat toh.

Tapi beberapa bulan kemudian si bergo ala ponytail ini ada banyak dijual di Thamcit, tau lah setan belanja nya Thamcit itu kuat banget ya jadilah secara gak sadar gw beli sebiji. Harganya berapa? lupa, lah belinya bareng sama beli kaos waktu itu jadi lupa deh harganya.

It’s turn out enak dipakenyah, gampil pula gak seribet kalo pake shawl beneran. Hasilnya tetep mayan gaya lah. Gak sepolos bergo biasa yang bikin gw dipanggil bunda sama SPG Alfamar* 😛  . Me likeyy.

4. Incaran berikutnya

Lagi penasaran sama jilbab sosor nya Dian Pelangi, sebenernya di Thamcit udah ada KW-annya tapi belum tergerak buat beli.

Dek Dian Pelangi ini (karena dese masih mude banget bok) emang jadi the next big thing nya busana muslim karena apaan aja yang dia pake langsung jadi trend di kalangan muslimah gawol. Yah secara dia designer yak, jadi suka fashion forward gitu. Apalagi fisiknya yang tinggi cantik berwajah bagai boneka, bikin apa yang dia pake keliatan bagus dan pantes gitu.

Duh dek dian ini emang cantik sekali ya, coba ceki-ceki blog nya dia deh di www.dianrainbow.blogspot.com. Gak berani nge-link ah, takut ketauan ngomongin Jilbab sosor KW :p

Kenapa postingannya gak pake foto?? Gak berani kakaa. Takut disiram aer zam-zam sama ibu-ibu hijaber gawol dunia maya, kan mereka pada cantik-cantik dan jago-jago pake jilbabnya *lirik kakak indah*. Gw mah dikit-dikit bisa aja, modal melototin video tutorial di yutub setelah anak tidur. Jadi gak berani ah pejeng-pejeng foto dimari.

Yuk mari ah buibu sekalian kita melototin kerjaan lagi.

P.S: temen gw bilang mendingan bikin aja shawl nya, istrinya dia beli bahan cerutti sama sifon-sifon motif lucu-lucu di Pasar Cipadu harganya cuman 12.500/meter. Buat yang enggak tau , pasar cipadu ini adanya di deket bintaro arah mau ke cileduk gitu. Pusatnya jualan bahan-bahan segala macem. Deket sih kalo dari kampus gw dulu (STAN). Kapan-kapan gw coba lah kesana.

Neng Shira kusayang…

Neng, maaf kalo nanti setelah dewasa ternyata kamu gak suka di panggil neng.

Putri ku yang sangat kucinta, nak sejak kau lahir kedunia barulah mama paham apa itu jatuh cinta pada pandangan pertama. Sebelumnya ini mama gak bisa paham konsep gak masuk akal semacam itu sayang ku..

Shira ku tersayang sejak kau hadir dalam kehidupan mama dan ayah segalanya berubah, kami setengah mati menyesuaikan keadaan untuk kebaikan mu nak. Bukan berarti tidak ikhlas hanya saja kadang terasa berat. Kami tak pernah lagi pergi ke bioskop dihari libur, gak pernah lagi pergi ke tempat dimana ada asap rokok mengebul dimana-mana.

Sayangku, sering mama ngerasa sedih meninggalkan kamu dirumah walaupun ada nenek mu, apalagi kalo kamu lagi kurang sehat. Izin pulang cepat atau cuti mendadak pun jadi sering mama lakukan, malu sebenernya sama pak bos dan bu bos tapi mau apalagi resikonya yaa mama jadi malu minta naik grade 😛

Cantik, walaupun mama dan ayah sudah berusaha yang terbaik tapi tetap saja masih jauuh dari kesempurnaan. Mama bukan ibu yang rajin masakin kamu macam-macam masakan bergizi, gak bisa jahitin kamu baju atau ngerajut sweater buat kamu. Mama gak bisa masak sayang, bisanya cuma yang itu-itu aja. Mama sudah berusaha belajar masak tapi hasilnya masih jauh dari enak 🙁 jadi ngerasa putus asa dan cuma buang-buang bahan makanan.

Sekarang kamu hampir 3 tahun tepatnya udah 32 bulan, gak kerasa udah gede. Nak, makin banyak saja polah mu kosa kata pun sudah beraneka. Maafin mama ya nak gak bisa mencatat semua dengan baik disini. Padahal dulunya blog ini mama bikin karena mama stress banget jauh dari kamu seharian sekaligus untuk merekam pertumbuhan mu.

Akhir-akhir ini kamu mulai paham konsep dede bayi dan mulai ngerti bahwa nanti gak tau kapan kamu akan punya dede bayi. Tapi kamu juga masih seneng maen “dede bayi” alias minta didorong-dorong pake stroller keliling rumah. Karena mama bilang stroller cuma untuk bayi kamu jadinya kamu bilang itu main dede bayi.

Kamu pun udah bisa milih pakaian yang kamu suka, dan menolak make yang kamu gak suka. Makanan pun begitu, dulu waktu kamu masih setahunan kamu suka banyak jenis buah sekarang kamu sangat pemilih. Ini agak bikin stress sih neng, tapi gak apa-apa mungkin lagi fasenya aja kamu begitu.

Kamu juga suka banget kalo dibawa jalan-jalan apalagi kalo jalannya jauh keluar kota, sepanjang perjalanan kamu ceria terus sambil nyanyi-nyanyi. Mungkin ini tanda-tanda kamu bakal jadi petualang ya nak. Mama sama ayah seneg-seneng aja kok kalo kamu besar nanti jadi petualang atau mungkin wartawan yang banyak bepergian. Kalo itu yang kamu mau, kami pasti mendukung nak.

Sekarang, selama kamu masih butuh kami untuk membawa kaki kecil mu menjelajah, maka kami akan terus menggandeng tangan kecil mu dan menunjukkan dunia ini. Mungkin bukan ke tempat yang bergengsi, toh kamu pun tak paham apa itu gengsi. Gengsi itu milik kami para orang dewasa ya nak.

Takkan kami lepaskan genggaman mu nak sampai tiba saatnya kamu yang melepaskan genggaman kami. Kecup sayang mama dari kantor sayangku, maafkan mungkin waktu mama tak sebanyak ibu yang lain. Tapi mama ini ibu mu 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Tak perduli sejauh apa jarak memisahkan kita.

Thamrin City (Season 2)

Berhubung banyak sekali yang nyasar kemari dengan kata kunci thamrin city, jadi marilah kita bahas thamrin city lagi. Sebenernya gw nih sering banget ke thamcit inih, seringnya nemenin temen ke sana. Secara deket ya dari kantor, naek angkot cuma bayar 2000 dan gak sampe 5 menit (kecuali ada kereta lewat).

Pasti sering banget denger atau baca di blog ibu-ibu hijaber gaul di mana-mana mengenai si thamcit inih. Nah mari kita kupas lagi si thamcit ini dari dalam dan lebih dekat lagi..

  • Toko Ayang (D1 blok F16)

Sebenernya sebelum ditulis dan di review sama para seleb blog gw udah pernah kesini tapi gak ngeh kalo namanya toko Ayang. Setelah baca dan gw cari, kembalilah gw ke toko Ayang ini. Ternyata harganya sama aja tuh sama sebagian besar toko-toko lain di Thamcit sini. Misalnya cotton shawl polos alias selendang katun harganya @30 ribu, beli min. 5 jadi @25 ribu. Inner ninja kalo satuan 20 ribu, beli min.5 jadi @17.500. Standar lah harga segitu mah. Gak murah-murah banget.

Emang enaknya belanja di toko Ayang ini koleksinya cepet banget ganti, mungkin karena laris banget ya jadi cepet deh ganti koleksi. Kan ada juga toko yang koleksinya itu-ituu aja. Padahal kita sebagai konsumen haus akan koleksi baru *tsahhhh*

Tapi sejauh ini, inner ninja toko ayang ini awet sekali dan enak dipake. Gw beli 3 biji udah mau setaun masi bagus tuh. Selain inner, cotton shawl ada juga glitter shawl disini. Cuma gw agak lupita harganya berapa.

Nah itulah sekilas mengenai toko ayang, sejauh ini sih gw puas-puas aja belanja disini. Recommended? yes for sure. Asal gak capek nyari nya aja, ini tokonya kecil nyempil gitu soalnya.

Kalo gak ketemu atau pusing nyarinya, saran gw sih coba toko lain aja. Sebenernya sama-sama aja kok. Gak mesti harus wajib ke toko ayang ini. Secara thamcit ini kalo ada yang lagi trendy pasti sepasar jualan itu semua. Jadi gak ada yang koleksi eksklusif punya toko tertentu tuh.

  • Pusat Batik Nusantara

Nah sebenernya selain pusat baju muslim yang sering dibahas di dunia maya, di thamcit ini juga ada pusat batik nusantara. Disini ada batik dari semua daerah dan segala kualitas. Mulai dari yang ,murmer puluh ribuan sampe jut-jutan ada. Dari katun print sampe sutera ATBM.

Pengalaman gw sih berkali-kali beli batik disini gak pernah kecewa. Soal harga juga masih bisa ditawar dikit lah. Bagusnya sih tawar dulu di 1-2 toko biar tau harga pasarannya. Dan perputaran model batik disini cepet banget,dan lagi-lagi apa yang lagi trend langsung deh sepasar jualan itu semua 😀

Kayak sekarang yang trendy si batik garutan makanya banyak banget yang jualan itu. Pasarannya sih kalo bahan batik garutan yang print itu sekitar 50 ribu/pc ukuran1,1m x 2m. Kalo harga atasan / kemeja batiknya variatif tergantung model.

Tapi buat toko-toko yang udah mapan dan punya ciri sendiri, udah pasti gak ikutan trend. Misalnya toko batik tulis madura, atau batik encim (china).Ini maksudnya batik yang motifnya China/ peranakan yak, bukan batik mureh-meriah impor dari China ituh.

Nah ngomongin si batik encim ini, sebenernya udah lamaa banget gw naksir tapi gak beli-beli. Soalnya harganya lumayan sih ya (buat gw yang hemat ini) kisaran 300 ribu keatas gitu lah. Padahal sesuai namanya si batik china ini motifnya oriental *yaiyalah* dan warnanya cerah-cerah gitu. Modelnya juga lucu-lucu. Menunggu momen spesial deh, nanti gw beli buat hadiah ulang tahun sendiri *kesian amat ini yak*

  • Makan dimana ?

Di thmacit ini sebenernya ada foodcourtnya. Lokasinya di lantai 2, lumayan banyak kok gerai makanannya. Favorit gw disini tuh es campur atau es teler yang jualannya disamping  mie yamin. Padahal si mie yamin ini juga jualan es teler tapii kalah jauh ah enaknya sama yang sebelah.

Kalo mau lebih praktis lagi, di antara pusat batik sama pusat baju muslim itu ada bakso atom. Standar lah ya rasanya si bakso atom ini. Tapi beneran praktis buat yang masih mau balik belanja, karena gak perlu naik dulu kelantai atas buat makan.

Kalo mau lebih enak dan lebih variatif lagi ke cosmo terrace nya thamcit aja, disitu ada tekko sama d’cost sama banyak tempat makan lain yang lebih oke dibanding foodcourtnya. Atau kalo super niat mah sekalian aja geser ke Grand Indonesia, cuma sejepretan tali kolor sahaja.

  • Pernah Beli apa aja?

Banyaaaaaakkk.

Hehehehehe, namanya juga buibu pasti banyak aja belanjaannya. Disini selain jilbab/hijab/shawl biasanya gw nyari kaos buat main, jegging juga pernah beli. Rok jeans juga, apalagi sekarang banyak yang jualan jeans yang lucu-lucu kayak model harem pants gitu.

Gamis kaos, gamis katun dann kaftan syahrince gak pake bling-bling tapinya. Menurut gw sih lumayan murah, apalagi kalo ngebandingin nya sama harga di PGC (Pasar Grosir Cililitan) atau Tamini Square. Hehehehe ketauan deh gw maennya mol abal-abal semuah.

Yang penting gaya dan hemat ah, namanya juga istri soleha *benerin jilbab*

Kalo bisa murah aku suka murah, hidup murah!!!

 

Karena Kamu Hidup Ku Lebih Berwarna

Copas From FB, catatan tertanggal 02 Maret 2010..

pagi-pagi berangkat kerja dengan perut lapar sepasang suami istri yang lugu mencoba mewarnai kemacetan dengan sedikit ngobrol hal2 yg bermutu..

di daerah cawang

  • istri : beb,soto soto apa yang mirip?
  • suami: soto lamongan sama soto surabaya mirip tuh beb(blom sadar ini tebak2an)
  • istri : gak ah, kurang mirip
  • suami: emang apaan?
  • istri : soto copy lah (maksudnya foto copy)
  • suami: males komentar ah
  • istri : hehehehe

di daerah otista

  • suami : soto soto apa yang mirip (berjiwa penjiplak)
  • istri : gak kreatip ah
  • suami : udah jawab aja
  • istri : yaa soto copy lah
  • suami : bukan *bernada penuh kemenangan*
  • istri : trus apaan?
  • suami : soto kaki
  • istri : kok bisa????
  • suami : ya iyalah, kaki kan yang kiri sama yang kanan mirip
  • istri : ihh maless bgt

di daerah jatinegara

  • istri : kalo nasi, nasi apa yang males ayo..
  • suami : gak tau, apaan emang?
  • istri : nasi duduk (maksudnya tentu saja nasi uduk), kan kerjaannya duduk terus gak pernah bangun..
  • suami : ah gak bagus tebak2annya *lagi2 penyangkalan atas selera humor istri yg lebih bagus*

masih seputaran jatinegara

  • suami : nasi nasi apa yang males? (bener2 berjiwa penjiplak)
  • istri : gak tau *mulai curiga*
  • suami : nasi krawu
  • istri : ?????? ah gak mungkin, kok gitu?
  • suami : iyalah, kan krawu dalam bahasa jawa artinya males2 gituh ( memanfaatkan kelemahan istri dalam berbahasa jawa)
  • istri : bo’ong bgt!!!
  • suami : gak percaya?
  • istri : ya iyalah..

di daerah manggarai

  • suami : beb, kalo soto, soto apa yang bau?
  • istri : pasti soto kaki *udah hapal selera humor kasta rendah*
  • suami : pinter
  • istri (dalam hati) : bukan gw yg pinter, tp tebakannya aja yg juayusss

moral of the story :
kalo punya suami yang selera humornya suka bikin nangis ya dinikmati ajalah, insya Allah kalo sabar bisa nambah pahala..

Rabu : 16 Mei 2012, dalam perjalanan pergi kerja di daerah Halim.

Karena bulan-bulan segini tuh musimnya anak-anak TK-SD pergi Karyawisata, kebetulan di Halim pagi itu banyak bis-bis Karyawisata di sepanjang jalan.

Ngelewatin 1 bis.

  • Suami : sekolahan apa beb yang piknik?
  • istri soleha : Nurul Ikhwan *baca di tempelan bis*
  • suami: ooohhh

Ngelewatin bis ke 2

  • suami: Yang ini sekolahan mana?
  • istri soleha: Duh gak kebaca tulisannya, kayaknya SD Negeri berapaa gituh.
  • suami: oooohh

Ngelewatin Bis Ke-3

  • Suami : Ini sekolahan apaan beb?
  • Istri Soleha : Duhhh gak kebaca, tulisannya kecil-kecil *micingin mata baca karton yang nempel di bis*
  • Suami : hah? apaan?
  • Istri Soleha : Radiatul-radiatul apaan gituh. Radiatul Nuklir kali.
  • Suami : Hahahahahahaha
  • Istri Soleha : Lagian kamu, aku kan capek tau bacain nama sekolahan dari tadi. Buat apa coba?
  • Suami : iseng aja, lah kamu mau-maunya bacain..
  • Istri Mulai tidak soleha : Grmbl-grmbll

Ternyata dari tahun ke tahun kedodolan kami masih sama, yaolohh suami ku kapan kita ada kemajuan trus becanda cerdas mengenai teori evolusi darwin atau big bang nya Hawkins gituh.

Apapun itu, bersama mu segalanya tidak pernah membosankan..

Edisi Long Weekend..

Syelamat Hari Senin buat para pekerja ibukota dan sekitarnya. Macet yes jakarta? Iyess dong pastinya. Gw telat dongs 20 menit, masih mending sih daripada telat 30 detik, sakit hatinya tak tertahankan tuh kalah deh diselingkuhin pacar *lirik iko uwais*

Pada kemana long weekend kemaren? apaah? Bandung? Bali? Bangkok? Bhutan?????

Hehehehe, gw mah dirumah aja buibu sekalian. Maklum edisi istri hemat dan soleha masih bersambung ke season 3. Dan ternyata dirumah aja dan gak kemana-mana itu menyenangkan sekali ya. Gak perlu deh ke Bandung atau Bali , begini juga udah seneng gw *emang gak ada duitnya juga buat lan-jalan*

4 hari kemaren lumayan gw manfaatkan buat ngurusin perintilan rumah, Alhamdulillah kayaknya bulan depan udah bisa pindahan. Amin ya Allah, ini udah tongpes bener demi ngelarin si proyek rumah. Gak heran sih kalo Bandung Bondowoso sampe emosi ngerubah Lara Djonggrang jadi patung, gw pun nyaris pengen ngecor si mandor bangunan kok *oh mas Bandung i feel u*

Ini rumah ngebangunnya gak cuma pake semen sama pasir tapi pake airmata sama do’a gw juga.

Eh seperti biasa pembukaanya selalu ngalor-ngidul gak juntrungan. Padahal mau cerita kalo hari kamis kemaren keluarga gw ngawinin. Bukan anak bukan keponakan tapiii si putih kelinci piaran adek gw. Karena seminggu terakhir si putih udah galau berat pake acara ngacak-ngacak kandang, maka diputuskan untuk mengawinkan dia sesegera mungkin. Takut keburu bunuh diri minum bayg*n. Gak nyangka gw, kelinci kepengen kawin sampe begitu.

Karena asas penghematan dijunjung tinggi dikeluarga gw, maka kita putuskan daripada beli kelinci pejantan lagi mendingan kita pinjam-sewa aja. Kebetulan tante depan gang punya kelinci juga.

Dapetlah si kelinci perjaka sewaan, dasar emang mamah gw suka sekate-kate *maklum betawi* , begitu liat penampakan si kelinci perjaka itu langsung deh dia komen “Ya Allah butek dekil gini kelincinya, gak ada yang gantengan?” adek gw yang minjem langsung manyun.

Penampakan kandang kelinci

Langsung lah si perjaka dimasukin ke kandang, supaya cepet kawinnya. Dasar si perjakanya gatelan yak, langsung dongs dia nyeruduk.

  • A (adek gw) : eh ini siperjaka gak pake PDKT dulu kek biar si putihnya akrab,main sruduk  aje.
  • G (gw)          : iya, kenalan dulu gitu ya, trus ketemuan keluarga.
  • A                    : Iyalah, sambil kenalan nabung dulu buat biaya kawinan.
  • G                    : Dih curhat lu ya?? *memandang adek dengan nista*

Emang curcol tuh bisa dimana aja yaa  😀

ini penampakan siputih dan perjaka sewaan,
nah yang putih lucu dan sadar kamera itu kelinci adek gw 
yang keliatan item-item itu si perjaka sewaan.


ini bocah nontonin kelinci kawin sambil makan ubi goreng

Trus edisi Long weekend cuma ngawinin kelinci aja nih? Enggak dong, emang kelinci kawin sampe 7 season kayak cinta fitri. Selesai ngawinin kelinci, mamah gw punya ide brilian yaitu “Ngecat rumah”. Jadi ceritanya cat buat rumah gw ada yang gak kepake karena salah beli warna dan gak bisa ditukar lagi. Gak tanggung-tanggung belinya, ukuran 20 liter. Rasanya emosi pengen minum cat gw.

Nah daripada gak kepake, mendingan dipake buat ngecat rumah sama si mamah. Jadi mumpung suami-anak-menantu semua libur, nyokap gw inisiatif mengkaryakan kami semua sebagai tukang cat. Gratisan itu indah yaa.

Ngecat nya mah gampil, suer. Ngamplas itu yang jadi beban derita. Yaolo itu tangan gw sampe puegell ngamplasin tembok. Padahal buat rumah gw sendiri gak pernah loh gw sampe megang amplas begindang, tapi demi mamah apapun ku lakukan hehehehe.

Suami gw ikutan cuma semenit, sisanya dia kabur kedalam rumah ngadem. Karena alergi dia kena debu amplasan tembok, dasar manja bin lenjeh kena debu dikit bentol-bentol *ngasah golok*

Kenapa gak pake tukang cat profesional aja? Ihh gak hemat dongs, ingat asas penghematan. Boros itu temennya syaithon. Hehehehe, emang kebiasaan juga sih. Dari dulu gw kecil yang namanya ngecat rumah yaa dikerjain sendiri gak pernah pake orang lain. Lebih berasa kekeluargaan nya, kayaknya akal-akalan mamah gw juga sih supaya hemat.

Hasilnya? amazing *keprok-keprok ala tukul*

Capeknya terbayar deh, walopun gak rapih-rapih amat. Jadi cerah rumah mamah gw. Ungu aja gitu warnanya. Kenapa gak dipake dirumah gw sendiri cat nya? yaahh walopun gw suka ungu, tapi cita-cita gw malah punya rumah warna ijo tuh.

Abis kerja rodi ngecat rumah gw langsung kabur ke salon, luluran. Salon nya baru, masih gress banget. Nanti diceritain dipostingan berbeda aja, biar banyak postingannya. Yuk ah, mari buibu, akika mau karajo dulu *melipir cantik*

Weekend Tanpa Mall #1

Yak yang rumahnya Cibubur ayo ngacung!!

Enggak, rumah gw bukan di Cibubur, tapii di Pondok ranggon. Enggak tau Pondok Ranggon ada dimana? Gapapa, gw udah biasa kok. Jadi Pondok Ranggon itu masih di Jakarta Timur ujung sekali, berbatasan sama Bekasi dan Depok. Ruwet ya? hehehehe.

Jadi gw ini termasuk orang Pondok Ranggon asli, gak betawi-betawi banget maklum lokasi pinggiran. Dan sekedar informasi yak,  Pondok Ranggon itu udah eksis jauuuuh sebelum yang namanya Cibubur ” jadi-jadian” itu ada. Kenapa gw sebut “jadi-jadian”, karena secara wilayah yang namanya Raffles Hills, Mahogany Residence, apalagi Kota Wisata itu BUKAN termasuk kelurahan Cibubur. Tapi ternyata setelah dibukanya jalan raya Transyogi, dan perumahan itu bermunculan nama Cibubur lah yang mereka pake. Karena apa? Lebih menjual kayaknya.

Enggak, gw gak nyolot kok sama yang rumahnya di “Cibubur”. Piss yaa 🙂

Karena biar bagaimana, mereka semua lah yang bikin wilayah pinggiran ini jadi maju dan berkembang sampe kayak sekarang ini. Dulu-dulu mah jangankan rumah sakit atau mall, lah sepanjang mata memandang cuma kebon aja gak ada jalanan.

Saking majunya Cibubur sekarang ini, sampe macret pun tetep ada disaat weekend. Capek deh. Yang warga Cibubur pasti paham deh, antrian masuk ke Cibubur Junction yang notebene mall paling hip se Cibubur ajegile panjangnya kalo weekend.

Demi apa kakaa gw weekend harus macet demi masuk mall, demi apaa??

Hahahaha abisnya kalo gak ke mall, trus kemenong?

Ihhh banyak pilihan kali. Nah contohnya weekend kemaren gw gak ke mall dong, tapii ke Bumi Perkemahan Wiladatika. Itu adanya dimana? Pintu masuknya persis di sebelah McD Cibubur nek. Tinggal slep, langsung masup *apasiiih*

Kalo gw, berhubung dari arah Pondok Ranggon ada pintu gerbang sendiri, jadi lebih gampil lagi gak perlu ke Cibubur dulu. Kebayang kan luasnya tempat ini, pintu belakangnya di Pondok Ranggon, pintu Depannya di Cibubur loh. Yah secara Hutan Wisata sekaligus Bumi Perkemahan.

Trus disitu ngapain?

Bisa sepedahan, atau gelar tiker buka bekel alias piknik. Disini juga ada Playground sik, walopun isinya cuma perosotan, ayunan sama jungkat-jungkit. Tapi ada 2 gitu playground nya, jadi lumayan lah buat bocah.

Ini playground pertama, nampak sepasang bapak - anak yang kece 
lagi main perosotan 🙂

Yang paling enaken yaa, duduk di saung (eh beneran namanya saung kan ya?!) di pinggir danau. Keliatan gak saungnya, itu yang gentengnya merah. Ada 4 saung gitu, tapii kalo minggu siang-sore penuh aja itu saungnya sama orang-orang yang arisan keluarga sampe bawa sound system sendiri gitu. Enaknya justru sabtu, gak terlalu rame.

Lagi neduh di saungnya sekalian neng "isi bensin"

Pemandangannya ijo royo-royo. Bukan sekedar adem tapi sekaligus menenangkan. Jadi gak perlu jauh-jauh ke kebon Raya bukan? Hai warga Cibubur Sekalian. Buat dapetin pemandangan semacem ini

Pemandangan ke Arah Lapangan Parkir,
 kalo hari minggu pagi jadi tempat senam

Nah ini playground yang kedua,
sebelahan sama playground yang pertama tadi.

Pemandangan ke arah danau, maafkeun kualitas gambar
maklum difoto pake hape.

Didanau ini juga ada sepeda air sama perahu naga loh, jadi lumayan lah nambah hiburan buat bocah. Buat yang anaknya udah remaja, bisa juga main Flying Fox yang ngelewatin atas danau ini. Lengkap kan ?!

Buat urusan perut alias makan, paling aman emang bawa bekel dari rumah. Sehat plus hemat. Tapi kalo males bawa makan juga gapapa, disini banyak juga tukang baso-mie ayam, sama siomay.

Kalo mau lebih enak lagi, disebelah pintu masuk ke sini ada Gubug Udang, restoran yang jualan apalagi kalo bukan udang dan teman-temannya. Makanannya enak, harganya lumayan lah. Kalo gw bilang mahal-mahal trus, makin keliatan meditnya dong.

Jadi gak perlu rempong ke mall buat main sekaligus nyenengin bocah. Ayo cari alternatif lain lah, banyak kok pilihannya. Lagian kalo ke mall kan banyak godaannya, aku takut boros kakaa *pilin ujung jilbab*

untuk ayah tercinta

ini gw kenapa  jadi produktif banget ngeblog yak?! Hehehehe Alhamdulillah lagi banyak yang ngeganjel dihati, daripada nambah jerawat mending curhat *ciyee berima*

Alkisah *aposeh pake alkisah segala* gw punya seorang teman, perempuan dan kebetulan punya bapak yang wataknya keras. Yah gak perlu lah dibahas kayak apa “penderitaannya” temen gw gara-gara sifat bapaknya, gak berimbang nanti, karena yang gw denger kan versinya temen gw.

Nah temen gw itu mau nikah bulan ini, seneng banget dong yaa,  diliat dari status FB nya temen gw ini keliatan banget gak sabar pengen cepet nikah dan punya keluarga sendiri. Cukup wajar sebenernya sebagai calon temanten pengen buru-buru, tapi temen gw nulis status yang kira-kira bunyinya ” Pengen cepetan punya keluarga sendiri, udah capek gw punya bokap kayak loe”

Dulu-dulu sih sempet juga dia bikin status yang ngeluhin sifat bapaknya, pernah gw kasih komen intinya nasehatin gak baik nulis kejelekan orang tua di ruang publik toh seburuk-buruknya orang tua tetep aja orang tua kita. Tapii ya gitu deh. Gw sih gak mau terlalu ikut campur masalah keluarga orang lain, cuma terus terang gw risih banget bacanya. Lah gw aja yang bukan siapa-siapa risih apalagi kalo orang tuanya yang baca?!

Dan seperti biasa kalo ada masalah kayak gini gw ceritalah ke mamah gw, kebetulan mamah  kenal sama temen gw ini. Reaksi mamah gw cukup keras, secara dese orang tua yak. Merepet lah  si Mamah dedeh Kira-kira begini kesimpulan dari ceramah mamah gw

Dia itu gak akan bisa gede, jadi sarjana, kerja dan bisa mandiri kayak sekarang kalo bukan karena bapaknya. Mungkin bapaknya punya kekurangan, tapi siapa sih orang yang gak punya kekurangan. Ngedidik anak itu gak gampang teh, apalagi bisa sampe dewasa jadi orang baik-baik kayak temen mu itu. Bilangin lah, jangan kayak kacang lupa kulitnya. Seburuk-buruknya orang tua menurut dia, tetep Ridho Allah terletak dari Ridho nya orang tua.

Setelah ngerasain punya anak sendiri kayak sekarang, gw rasa wajar lah mamah gw rada esmosi denger kelakuan temen gw itu. Beneran deh, menjaga mengasuh mendidik anak sampe jadi “orang” pastinya susah. Berapa kali dari lahir sampe sekarang kita ngalamin sakit ? Pengalaman gw bulan lalu si neng di opname 4 hari aja rasanya dunia jungkir balik rasanya, tenaga biaya dan terutama pikiran tercurah buat anak.

Bukannya mau membela bapaknya dia, tapi orang tua punya kekurangan itu manusiawi. Sebagai anak kita pun punya kekurangan. Setelah dewasa, mungkin daripada ngeluh dan nulis ketidaksukaan kita sama orang tua akan lebih bijak kalo kita diskusi dan mencoba mencari solusi dari permasalahan yang ada.

Dan buat temen gw tersayang, mudah-mudahan nanti setelah menikah dan jadi orang tua kamu bisa berempati pada orang tua mu. Mudah-mudahan kamu bisa jadi orang tua yang baik untuk anak-anak mu nanti ya temans.

Review : Salon Seputaran Benhil

Yak 3 taun Ngantor di Pejompongan udah cukup lah buat merasakan salon-salon di daerah Benhil dan seputerannya. Ini bukan karena gw rajin banget ke salon loh (wong ke salonnya paling sebulan sekali), tapi lebih karena penasaran aja. Dan buat yang ngantor di sekitar Benhil pasti paham deh rasanya, salon kecantikan (beuhh kecantikan 😀 ) di daerah sinih banyaknya Nauzubillah, ibarat jamur di musim penghujan. Jadi marilah kita review sedikit pengalaman gw merasakan perawatan dari salon-salon tersebut. Ini murni pendapat gw pribadi yak, jadi kalo ada yang tersinggung mohon maaf lahir batin tapi ini zuzur..

1. Laris Love Salon

Ini salon paling terkenal di daerah Benhil sini, sering masuk TV juga loh. Jam buka nya dari pagi banget,jadi pemandangan Laris Love Salon ini kalo pagi adalah: mba-mba kantoran berjejer di blow rambutnya. Kata tukang parkirnya: masuk kucel keluar kece 😀

Perawatan yang ditawarin salon ini banyak banget, tapi yang paling terkenal adalah : blow sama make-up. Konon kata temen gw yang sering ngeblow rambut disinih, hasil ngeblow disini paling “megang” . Awet rapih ceunah. Dan make-up nya paling okeh dibandingin salon lain d Benhil.

Minusnya : Handuknya bluwek bangets. Dan antriannya panjang bener kalo pagi. Plus pelayanannya gak terlalu ramah (eh kalo ini mungkin karena muke gw kere banget kali) . Dan disini tidak khusus wanita, jadi agak malesin buat jilbaber.

Tingkat Kepuasan: So-so ajah. Cuma kesini kalo butuh di make-up sajah. Selain ituh? Mending di salon lain ajadeh.

2.Inan Salon

Nah kalo salon Inan ini khusus Wanita, Perawatan yang ditawarin juga banyaak banget. Mulai dari potong rambut sampe Spa segala macem ada. Tempatnya 3 lantai gitu, lantai 1 khusus meni-pedi, potong rambut sama segala urusan rambut deh.

Lantai 2 Tempat buat facial dan lulur-lulur dan sauna juga. Nah lantai 3 khusus buat Spa nya. PR nya adalah : Gak ada Lift, krik-krik-krik. Emak-emak lenjeh kan males capek *tunjuk diri sendiri*

Plusnya : Handuk lebih bersih daripada Laris Love, dan harganya juga lebih murah *horeee* dan pelayanan nya lumayan lah.

Minusnya: Itu mba-mbanya hobi banget nawarin servis tambahan. Semisal : sambil di facial “Ibu, mau pake masker X bu? bagus loh bu, kalo pake itu dijamin ngetop kayak Lady Gagal” yah semacem itulah. Tentunya Lady Gagal gak pernah disebut-sebut yak 😀

Kan asa ganggu ya, kalo ditawarin ini-itu. Untungnya nawarinnya gak ngotot diulang-ulang kayak hipnotis, ditolak sekali udah cukup. Trus mba-mba nya hobi bener ngumpul  sambil ocip-ocip *hellloowww* bikin malesin banget.

Tapi dengan segala kekurangan nya, tetap ke Inan inilah gw paling sering berlabuh. Apadaya ya bu, harganya cucok.

3.Rhea’s Chamber

Nah ini yang teranyar di daerah Benhil sinih, baru setaunan lah bukanya. Sejauh ini, Rhea’s Chamber adalah Salon terbagus di daerah Benhil sini.

Pelayanannya : Sempurna, tiada cela.

Fasilitasnya : Oke bangets. Salon ini bahkan lebih pewe dan lebih bagus daripada rumah sendiri. Perawatan yang ditawarkan juga lengkap-kap.

Bukan hanya khusus wanita, Rhea’s Chamber ini bahkan satpam dan supirnya wanita loh. Pokoknya wanita segalanya disini. Hehehehe ini kenapa serasa iklan yak?!

Tapi beneran deh, gw puas banget disalon ini, dari masuk sampe keluar lagi kita diperlakukan ibarat putri. Resepsionisnya aja cantik dan ramah banget (maklum muke kere sering dijutekin salon lain) , setelah ngasih tau kita mau perawatan apa, kita dianter sama mba resepsionis (dianter ya bukan dibiarin nunggu *lirik inan* ) ke ruangan perawatannya.

Handuknya bukan cuma bersih tapi bagus, tebel gitu bukan tipe yang tipis gak nyerap air kayak salon lain. Dan mba-mbanya disinih gak pernah nawarin gw apa-apa (eh kalo ini rancu, jangan-jangan dianggap gak mampu makanya gak ditawarin) jadi selama di Salon gw pewe banget.

Trus disini juga ada Raibow Shower, dimana salon lain gak ada. Jadi si Rainbow Shower ini bentuknya adalah shower yang panjang.

Gambar dari FB nya Rhea's

Jadi si air yang mengucur dari showernya memijat tubuh kita *halah ini tacky bgt deh bahasanya* Enak sih, seger gitu. Yaiyalah mandi kan pasti seger yak.

Minusnya : Setelah segala kelebihan di atas kekurangannya apahh?

ayoo tebak apaah?

M    A    H    A     L.

Ketebak banget kan. Ya wajar sebenernya ya, dengan servis semacam itu kalo harganya agak mahal. Sebenernya ada cara supaya kita bisa dapet harga yang lebih murah, yaitu dengan jadi member. Paling murah bayar sekitar 400ribu/bulan kita bisa perawatan sepuasnya deh. Ada ketentuannya sih, kalo gak salah yang 400 ribu/bulan itu perawatan yang bisa di ambil lulur sama apalagi yak *lupita gw* pokoknya begitulah..

Hahahaha ini review nya gak lengkap deh, yah namanya juga emak-emak lupaan yak. Cek di FB nya mereka ajadeh disini.

Kekurangan lainnya adalah : Disini potong rambut mesti bikin janji dulu, jadi gak bisa dateng-pilih mba nya-pilih model-rebes kayak di Inan atau salon lain di Benhil. Janjian dulu cyn, yuk mare rempong deh.

Tapi beneran deh, kalo aja pohon rambutan gw berbuah logam mulia gw pasti kesini tiap hari. Tapi berhubung dompet isinya terbatas, jadi main kesini pun terbatas waktunya.

4.Evergreen salon

Nah yang ini sebenernya agak ragu mau direview apa enggak, karena gw ke salon ini cuma sekali dan gak terkesan sama sekali.

Pertama : salonnya tidak khusus wanita, tapi mereka ada ruangan khusus sih untuk yang berjilbab. Tapi gak pewe ruangannya.

Kedua : ada kecoak dong, bukannya gw takut kecoak, tapi disalon yang murah meriah pun gw gak pernah liat kecoak loh.

Dan pelayanannya gitu-gitu aja, jadi note to myself : gak lagi-lagi ah. Harganya sama aja sama inan, jadi mending gw ke Inan.

5. Salon Tulus

Nah kalo yang ini sebenernya suami gw yang pernah nyoba. Secara tempat si tulus ini gak gede, cuma kayak rumah biasa gitu. Tapi berhubung waktu itu suami tersayang harus potong rambut sebelum pergi rapat, jadilah abis sarapan di benhil kita muter-muter nyari salon buat potong rambut.

Dan berjodohlah dengan si tulus ini. Hair stylist nya mas-mas brewokan gitu. Tampak sekilas kurang meyakinkan, tapii seperti pepatah bilang ” Don’t judge a book by it’s cover do judge by it’s price ” ternyata hasil nya ciamik. Suami gw tambah ganteng 21 % lah. Harganya juga murah, 35ribu sahaja. Ohh mas-mas brewok i love u dah..

Nah sekian petualangan salon gw di daerah benhil, sebenernya masih banyak salon lain yang mau dicoba, irwan team academy salon misalnya tapi nanti-nanti ajadeh nunggu ada duit dan waktunya. Kalo ada tambahan pasti ditambahin kesini kok pemirsa sekalian. Terimakasih dan sun jauh untuk mba-mba semua.