Arsip Bulanan: Juni 2012

Kemana-mana

Enggak, weekend minggu kemaren gw gak kemana-mana karena misua atit dari hari kamis. Gw izin gak masuk kantor 2 hari (dan dibayang-bayangin potongan absen 10%, siyallll) hari senin disambut hangat setumpuk kerjaan.

Dan tiba-tiba dapet lungsuran kerjaan ngurusin kostum penari buat acara kantor hari selasa. Dang!! Itu udah senen yak dan ternyata selama gw gak masuk gak ada yang nyariiin kostum buat penari-penari dari khayangan itu. Terimakasih loh semua, gw pusiang gak kira-kira. Untungnya akhirnya dapet juga Salon Waty di daerah Pramuka Raya yang nyewain kostum dari berbagai daerah dengan harga lumayan terjangkau *bukan buzzer  salon waty*

Dan emang kalo kerjaaan yang gak termasuk jobdesc kayak gini bikin bingung, dikerjain sungguh menyita waktu dan bikin gw keteteran kerjaan beneran, gak dikerjain “aku tak tegaaa”. Huft, sungguh buah simalakama.

Akhirnya sih, sukses acaranya. Penarinya lucu-lucu dan bagus lah tariannya, ada sih yang lupa-lupa dikit tapi masih termaafkan. Gw yang udah kayak ibu tiri  ngomelin mereka dari kemaren jadi terharuu. Terimakasih adek-adek dan teman-teman tercinta.

tampilan setelah selesai nari

Udah 3 kali acara kantor gw gak lagi jadi penari, bukan, bukan gara-gara gw gendutan kok 😀 tapi karena tanggung jawabnya berubah jadi MC atau tim repot. Padahal gw seneng loh jadi penari, nyalurin bakat seni yang terpendam. Padahal dulunya takuuut eh sekarang malah ketagihan ginih.

pertama kali nari, temanya Bollywood

yang ini temanya olahraga, karena yang mutasi ketua tim futsal 🙂

yang ini nari padang tapi kostum sederhana ajah, yang penting tariannya yaa 😀

yang ini nari apa yaa? dangdut pantura kayaknya 😀

Alhamdulillah udah bisa daftar batavia dancer atau silver boys kayaknya, secara jam terbang udah lumayan. Seneng juga karena kenangannya jadi banyak, kalo liat foto-foto ini bikin gw senyum sekaligus terharu. Sebagian temen nari udah pada mutasi yang tersisa cuma sedikit, aku kangen kaliaaannn teman-teman nari ku 🙁

Oia, enaknya jadi pengisi acara tuh salah satunya adalah : FOTO GW JADI BANYAK!! Penting nih 😀

Giliran jadi tim repot kayak kemaren, foto gw gak adaaa, huuuu payah deh sotografer nya. Ya abis giliran mau foto bersama, gw masih beresin dan ngitungin kostum buat dibalikin ke salon. Apalagi perintilan aksesorisnya banyak ajah. Sedih deh, giliran ada fotonya eh lagi ngomel atau manyun. Duile gimana mau membangun karier di bidang entertainment  jadi the next  ari tulang kalo begini caranya?! Tegang dikit langsung manyun bu.

Ini postingan bener-bener sesuai sama judulnya yah, kemana-mana, ngelantur gajelas. Yang jelas, baru hari ini bisa blogwalking lagi dan langsung bikin postingan. Ini namanya ambisi, harus ah meniru idola gw dalam dunia blog yaitu arman dan allisa yang produktif bikin postingan dan selalu penuh detail.

Yuk mari adek-adek dan kakak-kakak sekalian, dapet salam dari jam istirohat yang udah abis 🙂

My Jleb Moment

Hehehe *ketawa garing gajelas* maksudnya sih moment yang bikin jleb dihati gituh. Kalo Jumat kan enaknya ngebahas yang enteng-enteng aja sekalian menyambut weekend. Duh, ini abaikan kalimat pembuka yang semakin ngawur kemana-mana.

  • Jalan-Jalan ke Luar Negeri.

Jadi ceritanya gw ngiri sama temen-temen yang pernah atau bahkan sering jalan-jalan ke luar negeri, gak usah jauh-jauh  ngebayangin Eropa deh ke Singapur aja yang deket. Nah seperti biasa mulai dong meracuni pikiran suami, ajak-ajak bikin paspor, browsing-browsing tiket ke sana yang murah.

Gw : Emangnya kamu gak pengen beb jalan-jalan ke Singapur?

Suami : Gak tertarik aja sih, mendingan kita nabung buat pergi haji.

Gw : #jlebb ini yang tuaan kan gw yak, kenapa situ lebih dewasa siiih???

           sebelll, bikin gw keliatan kurang solehah.

  • Masalah makan

Di restoran Padang Sederhana  Lintau bersama bos kecil dan bos besar dan beberapa temen, lagi ditraktir makan bos besar.

Bos Besar : Ayo etty kamu nambah, kan kamu biasanya makannya banyak.

Bos Kecil : Aduuh bapak nanti mba etty nya malu.

Bos Besar : Ahh udah biasa, emang etty kalo makan banyak , iya kan ty?!

Gw : *Sumur mana sumur, mau nyelem aja deh*

Sebenernya pak Bos Besar ini baek orangnya, cuman suka asal jeplak deh, duhh untung gw baek hati solehah dan penyabar *tetiba petir menggelegar*

  • Kado Buat Papah

Gw : Pah, mau kado apaan buat ultahnya?

Papah : Gak usah, kita beli kue aja, kan Shira seneng makan kue ulang tahun (black forrest)

Gw : Beneran pah gak mau dibeliin apa-apa?

Papah : Anak-cucu semua sehat aja Papah udah seneng.

Gw : *gak cuma jleb sih tapi hati juga hangat*

Ini kayaknya si Papah ngeliat anaknya lagi bokek deh, jadi gak tega minta kado.

  •  Masalah Badan

Gw : Mah, teteh gendutan banget ya?

Mamah : Iya teh, kayak karung beras.

Gw : Mamaahh tegaaaa *padahal sendirinya sering ngatain mamah kayak kuda nil*

Emang gw dan mamah akrabnya udah kayak kakak-adek, tapii gw yang jadi kakak nya. Mamah gw kan awet muda tapi Alhamdulillah masih gendutan dia, kalo sampe gendutan gw, bisa abis-abisan deh gw di bully tiap hari.

Gw percaya gak ada kesempurnaan dalam urusan keluarga atau rumah tangga, karena tiap keluarga unik dan punya ciri khas nya sendiri. Buat gw, bisa bully-bully-an sama mamah  itu berkah *kecup-kecup mamah* soalnya kalo tiba-tiba dese anteng, bisa dipastikan yang bersangkutan lagi kurang sehat.

Udah tercium aroma weekend??

Laki-Laki Terhebat

Bisa dibilang bahwa gw tumbuh besar menatap punggung seorang laki-laki hebat; terhebat di dunia kalo menurut gw; yaitu :  papah gw.

Papah gw tersayang, sejauh ini memang dia laki-laki yang paling hebat dimata gw; oh dear husband kalo kamu baca ini : kamu belum teruji oleh waktu sayangku. Sementara papah gw sudah melewati segala masalah kehidupan, dan dia selalu jadi papah yang baik selama masalah itu terjadi.

Dulu keluarga gw pernah mengalami “badai” hebat; papah gw dituduh korupsi dikantornya dan diharuskan mengganti sejumlah besar kerugian yang katanya dikorupsi itu. Jelas gw gak percaya; kehidupan keluarga gw aja cuma sekedar pas-pasan kok mana buktinya kalo papah gw korupsi? Kemana semua duit itu pergi kalo bener papah gw yang ngembat? Gw tau papah gw cuma orang berpendidikan rendah dan terlalu percaya sama orang lain; bahkan untuk urusan yang harusnya ada hitam diatas putih.

Yang paling bikin gw kesel ketika orang yang katanya atasan papah gw kerumah untuk membujuk supaya papah gw ngundurin diri aja dan masalah kerugian itu gak perlu diganti; karena kebetulan papah gak ada dirumah jadilah yang nerima dia cuma gw sama mamah aja. Jelas mamah gw gak terima, karena sebenernya mereka pun gak punya bukti yang cukup kuat yang nunjukin kalo papah gw yang salah. Dan yang bikin keki waktu mamah gw bilang “coba liat kehidupan kami ini, apa iya orang yang katanya korupsi puluhan juta rumahnya cuma begini?” eh seenak udel dia jawab “ibu gak tau kan siapa tau suami ibu punya istri lagi atau duitnya buat maen perempuan diluaran” .

Yang orang  gw inget mamah gw ngusir orang itu dan bilang jangan nginjekin kakinya lagi dirumah kami selama mamah gw masih hidup. Long story short, papah gw tetep kerja di perusahaan itu(atas pertimbangan dari seluruh keluarga besar)  dan mengganti duit yang katanya dikorupsi itu secara mencicil dan baru lunas 5 tahun kemudian. 5 tahun itu dari gw kelas 3 SMP sampe akhirnya lulus D1 STAN.

Motor satu-satunya dan sejumlah barang elektronik juga ikutan dijual untuk bayar ganti rugi itu. Berat banget tiba-tiba ngeliat rumah kami melompong; bahkan adek yang terkecil (umur 3 tahun waktu itu) menangisi kulkas kami yang dibawa pergi pemilik barunya. Tapi seinget gw gak sekalipun papah gw nangis, gw pun seinget gw cuma sekali nangis karena nerima telpon orang yang katanya dari kantor polisi dan bilang mau nangkep papah gw (makasih loh om yang waktu iseng, selera humornya bagus banget deh).

Selama kami hidup dibawah garis kemiskinan; manalah cukup buat makan kalo pas gajian sisa duitnya gak sampe 50 rebu; papah gw selalu terlihat tabah. Pulang pergi kerja naik sepeda (sebelum bike to work jadi trend), melihara ayam dirumah buat tambahan penghasilan, mamah gw juga jualan jajanan dan kue-kue kering. Sejauh yang gw inget kami sekeluarga malah selalu tertawa, ngejar ayam buat dimasukin kandang rasanya seru banget waktu itu.

Kalo ada yang bilang orang miskin selera humornya bagus, itu kayaknya bener banget, gw udah buktiin. Papah dan terutama mamah gw paling anti nelangsa meratapi nasib; ditangisin pun gak bikin hidup terasa jadi enteng. Jadi miskin pun gak bikin mereka ngedidik anaknya bermental ngemis, gak ada tuh cerita minta duit sama engkong gw (yang rumahnya sebelahan) buat makan, mendingan ngejual ayam buat beli beras deh.

Pendidikan selalu jadi fokus utama, bolehlah kita miskin sekarang tapi anak semua harus sekolah masalah uang bayaran sering nunggak urusan belakangan. Gw inget banget pertama kali liat papah gw nangis waktu lagi nambel sepatu gw yang bolong, waktu itu musim hujan padahal gw gak pernah bilang kalo sepatu gw bolong. Hati gw rasanya sedih liat papah gw nangis sambil jaitin sepatu gw.

Ketika gw udah kelas 3 SMU papah sama mamah bilang kayaknya gak mungkin bisa biayain gw kuliah, paling engga sampe tahun depannya lagi. Tapi waktu gw bilang ada tempat kuliah yang gratis mereka akhirnya setuju gw daftar kuliah. Setelah akhirnya keterima di STAN dan atas bantuan sahabat-sahabat tersayang (seha dan nisa, gw pada kalian selalu) gw akhirnya bisa beneran ngerasain kuliah. Kayaknya gw adalah anak yang paling sering bikin papah gw nangis, karena waktu gw lulus kuliah papah gw nangis lagi.

Sekarang setelah tahun berlalu, waktu yang menunjukan jawabannya, segala masalah itu hadir mungkin agar gw dan adek-adek gw tau, kami punya papah yang hebat. Papah yang rela kepanasan dan kehujanan supaya anak istrinya bisa makan, yang rela dihina banyak orang dan tetap menegakkan kepala. Yang sampe sekarang; walopun udah pisah rumah; tetep bangunin pagi  jam 5 teng karena takut anaknya kesiangan.

Shira kalo kamu baca ini nanti, mama gak lebay nak, dalam banyak hal mama mungkin lebay, tapi Kakek Shira itu jauuuuh lebih hebat dari yang mama tulis disini. Jadi kamu harus sayang dan bangga sama kakek ya sayang. Kakek loh yang bela-belain begadang tiap kamu sakit, ketika  mata mama udah terlalu berat untuk dibuka. Kakek yang gak pernah marahin kamu walopun rumahnya abis kamu coretin krayon; bahkan diruang tamu pun penuh coretan kamu.

Papah, maafin teteh ya nyusahin papah terus, sehat selalu ya pah sampe cucunya belasan (lah anaknya cuman 3) dan punya cicit-cucut. Selamat ulang tahun ya pah, walopun ultahnya tanggal 22 nanti. Minta kado pah sama foke, kurang betawi apa coba lahirnya aja pas ultah Jakarta.

Terimakasih ya pah, udah ngajarin teteh banyak hal, bikin teteh tau laki-laki yang baik itu kayak apa. Semoga Allah gak cuma mempertemukan kita di dunia tapi kita juga bisa barengan di akherat nanti.

Teteh sayang Papah banget.

Plus Minusnya..

Kerja di mari, kalo bagian minus alias gak enaknya bagusnya ditaro di awal-awal dong ah. Jadi mari ah dikulik..

  • Sering dituduh koruptor 🙁 , ini yang namanya gegara nila setitik rusak susu sebelanga. Yang korup sedikit yang nanggung derita rame-rame. Yang nuduh begini biasanya newbie di dunia bayar-membayar paj*k, mereka yang berpikir bahwa uang setoran paj*k itu masuknya ke kantor paj*k, padahal kan sistemnya enggak begitu. Ada yang namanya kas negara loh, dan itu gak bisa dikutak-kutik. Yang korup itu biasanya main mata sama wajib paj*k, dan itu terjadi atas kemauan 2 pihak tersebut.
  • Sering dituduh magabut alias makan gaji buta, beuhh ini suka sotoy yang nuduh. Padahal walopun PNS tapi jam kerja disini lebih panjang daripada swasta loh, dengan aturan absen yang ketat pula. Kerjaannya pun gak bisa dibilang enteng ya, dan sistem penilaian kinerja pun udah terukur jadi kenapa pula dibilang magabut. Dan kalo kami-kami ini lembur itu semua gratis loh karena kantor tidak mengenal sistem lembur 😀
  • Sering dituduh mempersulit, ini biasanya yang frontliner, nasib oh nasib padahal memang ketentuannya menentuan harus A tapii kadang orang gak mau ngerti dan kekeuh kalo B pun bisa. Sementara berkas harusnya diterima lengkap ya, untuk memudahkan proses dan kita punya deadline yang hitung mundurnya dimulai ketika berkas diterima. Ini juga yang bikin gw males jadi frontliner, sering capek hati apalagi kalo tiba-tiba dikaitkan sama oknum yang udah ditangkap karena korupsi, jaka sembung naek ojek banget.
  • Sering diidentikkan dengan banyak duit, ini kayaknya pengaruh pemberitaan bahwa gaji orang paj*k itu gede lah, remunerasi nya lebih banyak lah, endebre-endebre. Kenyataannya ? Kalo dibandingin sama sesama PNS yang belum remunerasi memang lebih gede sih, tapiii kalo ngebandinginnya sama swasta atau BUMD/BUMN mah jauuuh apalagi kalo sama BI ya ibarat bumi dan langit. Ini gw udah ngecek sama temen yang kerja disana. Bukannya gak bersyukur loh ya. Buat orang yang pernah susah kayak gw, bisa punya rumah dan makan sehari 3 kali itu udah Alhamdulillah banget loh.
  • Instansi ini belum punya perlindungan asuransi yang baik, untuk jiwa juga kesehatan. Tapi kayaknya sedang dirintis nih, mudah-mudahan kedepannya perlindungan asuransi untuk pegawai akan lebih baik daripada sekarang. Amiin.

Nah sekarang bagian enaknya dong ahh..

  • Disini penampilan bukan segalanya, jadi lupakan pakaian trendy masa kini dengan tas atau sepatu bermerek. Gw bisa pastikan kalo ada yang pake tas dengan embel-embel Herpes itu pasti KW abal-abal dan belinya di tenabang, yang make pun pasti gak tau kalo Herpes itu merek mahal dan eksklusif. Paling top yang tas atau sepatunya merek Charles & Keith atau Everbest (itupun dapet cap pemake barang mahal ). Malah pernah ada temen yang nawarin tas harga 500 ribu aja yang denger langsung mendelik sambil tereak “MAHAAALLLL”. Makanya seumur-umur kerja dan udah ngalamin 3 kantor, gw belom pernah liat ada yang pake tas asli semacam coach, kate spade endebre lainnya. Pokoknya asal rapih dan sopan udah kelar deh idup.
  • Kekeluargaan masih erat, jadi yang namanya mutasi pasti ada tangis-tangisan kecuali emang yang pindah itu public enemy. Jadi ada paguyuban dan koperasi buat orang sekantor juga, yang mana koperasinya langganan jadi dana darurat bagi pegawai. Mendadak mesin cuci rusak dan harus beli baru ? Koperasi; Mertua dateng mendadak dari kampung dan gak punya duit ? Koperasi 😀
  • Tingkat persaingan kerja yang tipiss, karena prinsipnya kita butuh kerja tim gak perlu lah saing-saingan. Tapii bukan berarti minim prestasi yaa, kan kantor juga punya target yang harus dikejar dan Alhamdulillah justru lebih gampang dikejar kalo sekantor kompak dan bekerja-sama dengan baik.
  • Lebih gampang dapet KPR atau pinjaman dari Bank Pemerintah, hehehehehe beneran deh lebih enak dan gak belibet. Udah gw coba dan buktikan soalnya *ketauan sering minjem ke bank*
  • Gaya hidup sederhana, hampir sama kayak poin pertama tadi. Disini jarang yang ngomongin makan siang yang fancy di tempat mahal, bikin kantong jadi irit. Apalagi yang emak-emak, selain makan nyarinya yang hemat belanja pun maunya hemat. Gw dapet ilmu belanja dan ngatur keuangan rata-rata dari senior dikantor nih, bahkan perbandingan bunga pinjaman bank pun ada ilmunya sendiri 🙂
  • Merasa berpartisipasi dalam pembangunan, hehehehe gapapa dongs kan ngejar target penerimaan itu bikin semaput. Jadi gapapa dong ya ya ya? *ngomong sama kaca*

Udahlah segini dulu, dan postingan ini tidak mengatasnamakan instansi apapun yaa. Ini murni pendapat pribadi gw ajah 🙂

 

 

Jumat Malam Kemaren

Si emak irit yang selalu tidur tepat waktu jam 8 malam ini tiba-tiba beredar. Karena sesorean nangis di acara perpisahan kantor sepertinya masih kurang ya, jadi kami (geng karoke kantor) memutuskan untuk melanjutkan ke Inul Vista Plasa Semanggi. Tentunya naek bemo dulu ke Benhil barulah dilanjut jalan kaki ke sana selain demi menghindari macet jumat sore yang biadab juga demi menjaga kesehatan (dompet).

Gak perlu diceritain lah karokenya gimana, aib ituh  😀

Yang jadi highlight adalah ketika gw dan temen gw si minul nyari lagu soundtrack Tokyo Love Story di Songlistnya Inul Vista, Kok gak ada meeennn? Bijimana inih, padahal hasrat udah membara mau nyanyi lagu itu.

Udah dibela-belain googling dulu demi nyari judul lagu nya, gagal. Dicari dari nama penyanyi nya yaitu Oda Kazumasa (yang nyanyiin soundtrack nya Ordinary People juga nih) salah lagu terus. Gw sampe putus asa.

Ini postingan agak age revealing yak, tapii waktu nonton gw masih SD kok kakak 😀

Dulu kayaknya siaran indosiar masih bermutu, sering muterin dorama jepang. Dorama jepang zaman itu pun ceritanya sederhana gak belibet.

Ahh masa kecil kuu *kecil-kecil nonton percintaan*

Walopun akhirnya gagal nyanyi lagu itu, tapi kami tidak putus asa, mudah-mudahan pada acara selanjutnya si lagu yang didamba akan menampakan dirinya, amin.

Long story short acara karoke berakhir jam 9 malem dan masih dilanjut makan pula, beuhhh ini mata udah 5 watt. Jomponya badan tak bisa dibohongi lagi, gw merindu kasur. Yang dirumah udah pada tidur katanya.

Kalo temen-temen gw yang masih lajang sih kayaknya belom malem ya jam segitu, tapi walopun seumur tingkat kejompoan gw jauuhh diatas mereka. Jadilah sepanjang malem itu gw nguap melulu. Gak enak banget deh diliatnya.

Sekali-kali keluar  malem gak masalah sih, tapi kayaknya walopun yang tercinta mengijinkan gw nya yang males deh keluar malem. Emang umur gak jaminan stamina bagus, jadinya keluar malem emang gak cucok buat badan gw, terbukti besoknya langsung pilek. Hmmppppfffttt, weekend kok pilek bu.

Yang lain pada seru ya weekend nya?!

Minimal pergi kondangan lah ya, secara kan musim kawinan 🙂

 

Penampakan Rumah Shira

ruang tamu yang sudah bergorden 🙂

Set kursi tamu nya lungsuran dari rumah mamah, karena mamah kebetulan punya 2 set. Cencu nya diterima dengan senyum selebar -lebarnya. Makasih mamah.

Penampakan gordennya setelah dipasang, Alhamdulillah masi manis diliat.

penampakan ruang tengah, terlihat spot kosong yang harusnya diisi meja makan.
sementara jadi tempat si bocah main bola.

bawah tangga yang jadi tempat parkir mobilan shira

mushola masih pake tiker pinjeman dari mamah

mari menyanyi “dapur-dapur, dapur darurat “

Darurat banget deh dapurnya, gak ada kitchen set gak ada kompor tanem gak ada cooker hood, Hehehehe. Kulkas kecil merah itu dulunya kulkas ASIP, sekarang buat nyimpen es krim saja karena gak mungkin buat nyimpen sayur mayur, dinginnya kayak freezer sih.

kamar bawah yang masi jadi tempat penampungan barang

Kaliatan banget ya melompongnya si ruang tengah ini, dan penampakan bola pink sebagai penguat bahwa sehari-harinya emang dipake maen bola sama shira.

pemandangan ke arah carport, maafkeun gelap
motonya udah magrib sih

Pintu-pintu disebelah kiri carport itu rencanya buat kamar pembantu, tapi sekarang dipakai untuk gudang dulu. Kan belom ada pembantunya. Sekarang urusan beres-beres masih kerjain sendiri, cuci-setrika pun masih ngandelin asistennya mamah *kecup si teteh*

pemandangan begitu naik tangga : kosong melompong 😀

Diatas ini ada dua kamar tidur , satu kamar mandi dan tempat cuci jemur. Sama ruangan yang rencananya buat ruang belajar anak(-anak) nantinya. Sekarang sih masih kosongan semua.

penampakan gorden dikamar depan.

Kamar depan ini rencananya jadi kamar utama, tapi sementara masi berantakan banget. Blom ada bed frame juga, jadi semua-mua masih gelaran.

kamar shira yang warnanya ungu-pink dan udah ditempelin stiker

penampakan si gorden batik merah di jendela kamar shira

Kamar shira ini jendalanya menghadap ke tempat cuci jemur dan masih bergordenkan kain batik, gak terlalu masalah sih karena gak menghadap keluar. Sebenarnya stiker dindingnya udah banyak berpindah karena shira punya selera sendiri, yang tadinya rapi memanjang jadi awut-awutan deh. Yah asal dianya suka sih gak masalah, kan kamarnya dia 😀

pemandangan tampat yang rencananya buat cuci-jemur, ayoo visioner dikit ah bayangin ada mesin cuci sama mbak-mbak lagi nyetrika 😀

masih tempat jemur

Yahhh akhirnya selesai sudah. Mohon do’anya ya temans semoga rumah baru kami barokah dan membawa kedamaian bagi penghuninya. Dan semoga isinya bisa dicicil dikit-dikit.

Amiin.

Cerita Beli Gorden Murah Siap Pakai di Tanah Abang

Jadi akhirnya gue berhasil juga beli benda yang gue idam-idamkan. Bukan.. Bukan beli Mobil.. Masih Jauh kalo yang itu *menatap buku rekening* . Gue akhirnya bisa gorden juga buat rumah, walopun cuma gorden murah siap pakai.

Alhamdulillah Ya Allah atas rizki yang kau berikan walopun sejauh ini cuma cukup buat beli gorden buat ruang tamu dan satu kamar saja tapi rasanya berlimpaahh banget. Beneran deh, bahagianya tuh sampe bikin idung gw yang lebar semakin lebar aja.

Belinya tentu saja di tempat belanja andalan dan satu-satunya terbesar di asia tenggara yaitu….     *drum roll*      Pasar Tanah Abang Blok A      😀

Yabes disitu yang paling deket udah gitu pilihannya banyak pula. Jadi ceritanya hari Senin di jam istirahat *catet ya, gak korupsi waktu kok, beneran* gw ditemenin sama senior yang tercantik dan tercinta yaitu mba heni langsung menuju Blok A.

Pas nungguin angkot di depan kantor tiba-tiba mba heni nyetop kopaja dong, matek deh gw, sampe kaget dan sempet bingung dalam hati bertanya “seriusan gitu mau naek kopaja?”. Maklumin yak, walopun penduduk Jakarta asli tapi jarang banget naek kopaja atau metromini apalagi setelah punya anak. Jantung gue gak kuat deh.

Ternyata mba heni pun gak sengaja alias refleks ngeberhentiin kopaja, yaoloh mbak refleks nya kok berhentiin kopaja  masi untung sih daripada refleks nya ngebacok orang 🙂

Jadi naik lah dua cewek manis ini ke dalam kopaja hijau menuju blok A, untungnya siang itu lalu lintas nya lancar jaya jadi gak pake lama udah sampe deh kita. Langsung menuju lantai B1 pusatnya gorden dan kain-kainan di blok A.

Muter-muter sebentar nanya-nanya harga, akhirnya deal di toko SUMBER JAYA, soalnya dia pilihan gorden murah siap pakai nya lumayan banyak. Maksudnya tuh gorden yang gak pake pesen tapi udah jadi, kebanyakan toko lain tuh mesti pesen dulu atau kalopun ada yang udah jadi cuma dikit pilihannya.

Harganya Alhamdulillah murah *senyum bahagia*

Jadi untuk gorden ukuran panjang 2 meter dan lebar 1 m model yang minimalis, harganya 60.ooo saja SEKALI LAGI 60.000 SAJA *biar dramatis*

gambar gorden cantik  dari http://rumahgorden-karpetbedcover.blogspot.com/

Jadi dia pake ring gitu, dan dimasukin ke dalem rel alias besi nya *apasih penjelasannya yak*, harga rel nya sendiri 35.000/m lengkap sama aksesorisnya. Dan iketan gorden alias tassel nya harganya 20.000/pasang.

Dan warnanya, cencu saja produk jadi itu warnanya pasaran sekali yah, jadilah nuansa krem untuk gorden rumah kami. Beggar can’t be choosers, masi syukur bisa beli gorden.

Jadi berapa total kerusakannya :

Gorden 6 x 60.000 = 360.000

Rel Gorden 6 meter = 210.000

Tassel 3 pasang        =    60.000

Total semua nya =     630.000

Buat orang lain mungkin terasanya kecil yah harga segitu, tapi beneran deh buat gue bisa beli gorden dengan uang segitu rasanya Alhamdulillah banget. Akhirnya bisa nutup jendela pake gorden juga. Walopun cuma gorden murah siap pakai bukan gorden custom yang pilih bahan sendiri.

Penampakannya belom ada nih, soalnya belom dipasang. Maklum dari kemaren sibuk banget karena tetangga sebelah rumah ngawinin anaknya. Namanya tinggal dikampung kan kekeluargaan erat banget, jadi yaa mesti lah bantu-bantu sikit.

Betewe, OOT sih tapi sabtu kemaren gw kan kondangan sekeluarga termasuk mamah papah gue karena anak sepupu nya papah nikahan, Yaoloohh penganten cowoknya ganteng banget deh. Kecil sih gak tinggi gitu tapi mukanya adem dan ganteng, gue sama mamah langsung berisik ngegosipin si manten ganteng. Dasar emak-emak gatelan LOL.

Seperti biasa yak, suami gue kalo ada yang dibilang ganteng bawaanya kompetitif banget. Langsung dia bilang “Aah aku juga dulu waktu jadi penganten ganteng kok ” yang langsung dijawab istri soleha ” ITU DULUUUUUU”

Penutupnya gak banget deh. Gapapa yak walopun sekarang dia gak seganteng waktu jadi penganten, tapi lope-lope nya malah nambah tuh. Apalagi setelah banyak cerita yang kita lewati bersama.

Semoga rumah ini bisa jadi saksi perjalanan kami sampe tua nanti Ya Allah.

Amiin Ya Robbal Alamiin..

Shira 33 bulan

Akhirnya setelah berbulan-bulan blog ini isinya curhatan emaknya aja maka izinkanlah saya menebus dosa dengan postingan tentang perkembangan neng Shira di usia 33 bulan ini.

Mulai dari mana yaa, hmmm Shira secara fisik tingginya udah 90 centian gitudeh (gak yakin, yang biasa ngukur ayahnya nih) beratnya 13 kilo. Penampakan agak bantet gitu kayak emaknya, tapi kece kok neng, kecee 😀

Makin jago joget-joget dan udah punya lagu-lagu favorit juga dan sering bikin ketawa ayah sama mamanya. Gayanya kayak mau gelar konser, dengan ipad di taroh depan dan dia joget-joget ngikutin lagu, menghayati pula.

Perkembangan kata-kata sih banyak, tapi kok gw kadang masih gak ngerti yak Shira nih ngomong apa. Banyakan bahasa planet dicampur dikit-dikit yang gw ngerti, tapi udah satu rangkaian kalimat sih. Shira manggil dirinya sendiri dengan sebutan aku/ shiya. Jadi pernah nya dia ngomong ” Mama, shiya mau grmbgrmbl totat (coklat) ais yayay (ayah)” ini maksudnya dia minta es krim coklat apa ayahnya yang minta? hehehehe.

Makin gede makin jelas seleranya, jadi pilihan baju atau makanan yang dia suka dan tidak bisa diganggu-gugat. Kalo makan di luar maunya nasi goreng baso sosis, minum maunya air putih selain air putih itu bukan minum buat dia. Baju pun gitu, kalo di mall bisa milih baju sendiri dan menolak baju yang gw pilihin, sambil bilang “gak mauuuuu” pake manyunin bibir. Yasud, emaknya jadi irit karena dia banyakan gak mau baju dan lebih milih makan *iih anak siapa sih ini doyan makan 🙂 *

Kalo main di playground yang pake manjat-manjat dan seluncur-seluncur emmm itu apa namanya yak?? yah pokoknya yang model anak harus manjat-manjat untuk nyampe ke tempat seluncuran itu, shira udah gak mau ditemenin lagi. Jadi dia manjat-manjat dan seluncur sendiri, walopun gw tetep ngintilin beberapa langkah dibelakangnya soalnya kan playground itu banyak anak yang udah gede gitu, gw takut si neng kesikut atau di bully *emak parno*

playground indoor paporit, adanya di cibubur factory outlet

ini kolam mandi bolanya agak dalem, shira sempet ketutupan bola gitu untung gw ngintilin..

Seneng sih berarti Shira makin berani, duh anak mama udah gede. Walopun kalo diajak sholat cuma ngikutin takbir abis itu langsung kabur, trus tau-tau udah ada lagi pas gw bangun sujud, sempet gw kira tuyul, ngagetin mama aja deh 🙂

Oia, shira itu hobi banget mamam yeye alias ikan lele. Sehari bisa 3 ekor, karena lele nya itu harus digoreng garing banget sampe buntutnya kriuk-kriuk gitu. Nah karena bosen liat anak gw makan lele melulu, sempet lah gw akalin, pas goreng lele pake tepung, di dalem tepungnya gw taroin suiran daging ayam eh ketauan loh sama bocah ini. Jadi setelah dia ngunyah-ngunyah trus dilepeh aja si ayam penyusup sambil dia bilang ” ayam mah, yeye” maksud nya cencu saja itu daging ayam mamaa kok iso ada di lele aku siiih 😛

Bukannya gw gak nyoba tawarin ikan lain loh, pernah juga dibikinin fillet gurame pake tepung , trus ikan kembung, ikan bawal yang belom kayaknya cuma ikan fauzi ajah *krikkk*, tapi apa ada gak doyan dia. Jadi ya lele saja untuk sementara ini sampe anaknya bosen. Oia saking suka nya sama ikan lele sampe-sampe boneka nemo nya di namain yeye sama dia, yaoloh plis deh itukan ikan badut nak masa namanya Lele kasian amat.

Betewe dibulan juni ini shira resmi jadi anggota paling kecil grup kosidah nya mamah gw. Jadi ceritanya mamah gw itu tergabung dalam grup kosidahan ibu-ibu RT dirumah, dan sering mereka ngisi acara kawinan atau sunatan gitu. Bulan ini karena ada job ngisi acara kawinan anak tetangga maka giatlah mamah and the gank kosidah berlatih.

Dulu-dulu sih shira gak mau ikutan karena takut sama temen-temen mamah gw yang kalo ngomong kayak orang marah-marah semua, tapi sekarang dia gak takut lagi malah semangat banget mau ikut tabuh kosidahan juga. Akhirnya dikasih lah shira satu alat yang paling kecil. Dan dia seneng banget, tiap hari ditabuhlah itu si kosidahan sampe capek. Dan waktu grup kosidahan mamah gw tampil dia maksa ikutan, untung acaranya sante *namapun dikampung ya* jadinya anak gw bisa nyempil ikutan.

Yang juga semakin menonjol akhir-akhir ini adalah sifat pembersihnya shira, dia gak mau pake sendal yang kotor, minta ganti baju kalo kena cipratan air walopun cuma setitik dan gak mau tidur di tempat tidur yang berantakan. Mudah-mudahan sih kalo udah gedean dikit kamu gak cuma protes tapi bantuin mama juga ya nak ya.

Sekian rekapan untuk bulan ini dan 3 bulan lagi kamu ulang tahun yang ke 3, duh anak bayi yang tersayang cepetnya waktu berlalu. Semoga sehat selalu ya dan terimakasih udah jadi anak baik dan ceriwis yang selalu menghibur mama di saat sedih.

Love you so much dear baby, cup cup muah muahhh..

Kabar-Kabur si Proyek Rumah

Pertama kali di tulis di blog ini mengenai si proyek rumah di Desember 2010, proses awal bangetnya sih sekitar Oktober 2010. Sempet tertunda karena kendala keuangan, akhirnya di Juni 2012 ini Proyek Rumah resmi selesai

Alhadulillah Ya Allah, akhirnya tinggal mikirin ngisi nya aja *semaput lagi*

Di total-total sebenernya ngebangun rumahnya sendiri sekitar 8 bulan saja, tapi karena sempet rehat setahun jadinya ya baru sekarang di pertengahan 2012 ini selesai. Dan sudah sejak malam minggu kemaren (tanggal 2 Juni) kita nginep dirumah baru padahal belom ada gorden loh, dan ini semua terjadi karena Shira kelewat seneng sama rumah barunya dan gak mau balik lagi ke rumah ortu gw. Sungguh tengil bocah satu itu.

Padahal tempat tidur dan lemari baju, meja rias gw masih dirumah mamah semua jadinya super rempong deh, mandi di rumah baru pake baju di rumah mamah. Untung aja cuma sekepretan tali kolor, kalo jauh bijimana nasib gw coba.

Syukura? belom, takado duit inih. Jadi duitnya udah abis yah, bahkan gajian kemaren pun duitnya cuma salamlekum trus pamitan semua. Jadi segala hal yang nampak gak urgent ditunda, termasuk syukuran itu.

Rasanya gak ada gorden gimana? biasa aja sih, karena sementara ini kita tidurnya masih dikamar shira yang adanya di bagian belakang jadinya tinggal pasang kain batik ajadeh dijendela dan gak keliatan tetangga. Tidurnya pun masih darurat pake kasur ditaro lantai dan belom pake dipan, berat ya bok ngangkat dipan ke lantai atas jadinya diskip sajah.

Perabotan yang diangkut dari rumah mamah baru kursi tamu, kulkas, rak dapur sama TV dan komputer saja, oia kelupaan sama lemari pakaian dalem juga. Sisanya semua masih nangkring minta diangkut. Mana tempat tidur gw tuh modelnya yang pake tiang-tiang gitu, berat pula jadi udah capek duluan mikir mindahinnya.

persis kayak gini
~gambar dari google~

Kayaknya mesti manggil tukang deh buat mindahin si tempat tidur rempong, padahal ya dompet lagi bokek berat jadinya tunda lagi ajadeh. Dan rumah nya masih kosong melompong, bisa buat gelundungan si bocah dari ujung ke ujung. Tapi kayaknya Shira super happy di rumah barunya ini. Bikin emak-bapaknya jadi terharu.

Ya Allah , emang enak ya jadi bocah, gampang banget bahagianya. Disaat emaknya masih pusing belom punya kitchen set dan ini-itu (secara harus ngalah sama suami yang pengen punya bathup dan aer panas buat mandi) anaknya cukup seneng tidur gelaran kasur dilantai dan bergordenkan kaen batik.

Yuk mari kakak kita berdo’a semoga bonus tahunan itu bukan hoax belaka dan emaknya Shira bisa beli gorden (kitchen set nya kapan-kapan aja) dan tidur di tempat tidur lagi.

Oia, ngatur keuangan kembali setelah babak belur bikin rumah itu sungguh perjuangan deh. Kayaknya kapan-kapan mau gw tulis, tips tetap survive dilanda badai keuangannya 🙂 (gaya banget dah)

Yuk mari kita kerja lagi, sambil do’a kan perlu usaha supaya mantep gituh. Dan mari melambai pada FESTIVAL JAKARTA GREAT SALE tahun ini, maaf aku skip dulu yak tak belanja-belinji sampai jumpa tahun depan saja.

Investasi Jati

Sudahlah kita tinggalkan yang galau-galau gak penting dibelakang, mari kita bahas yang agak bermutu supaya pemilik blog nampak cerdas dan soleha dimata pembaca 🙂

Jadi tadi gw dapet brosur mengenai bisnis jati ini di pameran Pariwisata di JCC. Emang ngeliat pameran itu salah satu sumber ilmu dan membuka wawasan buat gw. Karena selain dapet brosur tadi juga belanja coklat chocodot dan liat tanaman sarang semut dari Papua. Ternyata sarang semut yang katanya obat itu tanaman sodara-sodara, gw baru tau jadi jangan di toyor ah kan aku newbie.

Duh keliatan banget ya kalo gw tuh kalo bikin postingan seringan ngelantur nya. Nah langsung ajadeh kita kulik lagi si bisnis jati yang ditawarkan ini. Nama Perusahaannya PT.JATY ARTHAMAS RIZKY, websitenya www.jati-arthamas.com.

Harga kayu jati terus meningkat 2 kali lipat setiap 5 tahun dalam 25 tahun ini. Harga kayu jati dipatok mulai dari USD 200 s.d USD 2.500 pada tahun 2004 (data dari WTO). Investasi dengan bibit jaty arthamas diperhitungkan dapat membukukan keuntungan antara + 2000% dalam kurun waktu 5 tahun (bila belum memiliki tanah) sampai dengan 8000% (jika sudah memiliki tanah).

~kutipan dari brosurnya~

Bacanya ngeri-ngeri sedap yak, hari gini investasi apaan coba yang untungnya sampe 8000% begitu?! Jual beli tuyul mungkin *kemudian disambit pak ustadz*

Jadi kalo baca di brosurnya PT.Jaty Arthamas ini punya kebun di daerah Jonggol , Sukabumi (Jawa Barat) , Wonosari dan Cepu (Jawa Tengah). Nah mari kita liat paket investasi yang ditawarkan :

Lahan 1 Hektar di Jonggol

Harga penawaran tanah/m2 Rp.50.000 s/d AJB    Rp. 500.000.000,-

s/d SHM                                                                                     Rp. 550.000.000,-

Harga Bibit 1333bibit x Rp.20.000                               Rp.   26.660.000,-

Perawatan selama 3 bulan pertama                               Rp.   31.500.000,-

Harga Total s/d AJB                                                      Rp.  558.160.000,-

Harga Total s/d SHM                                                     Rp. 608.160.000,-

Lahan 1000 m2 di Jonggol

Harga tanah 1.000 m2 s/d SERTIFIKAT                   Rp.   67.000.000,-

Penanaman bibit (134 bibit)                                            Rp.      2.680.000,-

Biaya Land cleaning, pelubangan, pengairan, pemupukan

, penanaman, penjagaan selama 3 tahUN                  Rp.  10.319.900,-

TOTAL                                                                                   Rp. 79.999.900,-

Term Of Payment : dapat diangsur 5 bulan masa pembayaran.

Jadi investasi jati ini jelas bukan investasi jangka pendek ya buibu, namanya aja tanaman kan butuh waktu untuk tumbuh berkembang sampe bisa dipanen. Nah Kalo dari brosurnya gambaran nya kira-kira paling cepat itu 7-8 tahun. Berarti masuk jangka menengah yah.

Di brosurnya gambaran keuntungan bruto 7-8 tahun itu sekitar 3927% alias 33 x. Kalo yang 10-12 tahun sekitar 12.362% alias 123 x, nah yang 15 tahun 40.192% alias 401 x !!! Semakin ngerii nih ngetiknya.

Pengalaman gw beli kayu waktu lagi ngebangun rumah udah jelas, harga kayu apalagi jati emang mahal sekali. Nyaris beda tipiS sama harga diri penulis sendiri *pemilik blog lebay*. Jadi tertarik loh gw, seriusan. Bukan yang hektaran pastinya, cukup yang 1000 m2 saja itupun pake mikir dulu duitnya dari mana.

Nah itu tadi kan gambaran keuntungan alias yang indah-indah, kalo gambaran negatif nya gimana ? mbuh gw gak tau. Kan baru baca brosurnya doang belum tanya yang pernah terjun langsung di investasi beginian.

Tapi gw inget zaman dahulu kala pernah ramai PT.QSAR (Qurnia Subur Alam Raya) yang menjanjikan keuntungan jeder-jeder ternyata bawa kabur duit investor sampe masuk tv dan koran-koran.

Kayaknya sih PT.JATY ARTHAMAS RIZKY ini bukan tipe yang begitu, secara udah berdiri sejak 1998 jadi udah lebih satu dekade lah. Dan kayaknya gw pernah baca profil pemiliknya (Permpuan loh!!) di majalah Femina. Inspiring woman sekali nampaknya.

Jadi gimana, tertarik investasi jati???