Arsip Bulanan: Juni 2012

Jadi cewek idola..

Buat gw yang di anugerahi wajah gak seberapa kece dan body gak aduhai-aduhai banget, gak pernah tuh ngerasain jadi idola cowok-cowok zaman sekolah sampe kuliah. Adalah yang naksir tapi bisa dihitung pake jari sebelah tangan saja.

Apalagi setelan muka jutek-jutek gemesin gitu, jadinya kemungkinan yang love at first sight pun tipis saja. Dari kecil sebenernya gw sadar loh kalo gw gak kece, apalagi ada sepupu (cewek) yang seumuran dan kece berat gitu. Yah biasanya anak kecil yang disukain orang kan yang lucu putih rambutnya panjang atau minimal tebel gitu, dan sumeh atau murah senyum. Gw? Jutek dari bayi kalo kata mamah.

Tapi Alhamdulillah masa kecil sampe dewasa gw gak ngalamin krisis PD tuh, ini harus berterimakasih sama nyokap gw si mamah macan. Jadi kalo dulu saudara yang lain entah paman atau bibi gw suka bandingin gw sama sepupu kece, bisa dipastikan mamah selalu membela dan menonjolkan kelebihan gw.

Jadi ada bibi gw yang selalu manggil gw dengan sebutan jenong, nah setiap kali dia manggil gw begitu dan nyokap gw denger langsung dong nyokap bilang ” jenong itu tanda-tanda pinter, Habibie (mantan menristek) aja jenong tuh”. Makanya gw dari kecil tersugesti bahwa gw tuh pinter  😛

PR juga nih buat gw, secara neng Shira mewarisi wajah jutek gw dan bukan wajah manis bapaknya. Tapi tetep kece kok neng, sumpah kece banget di mata mama.

Kembali ke laptop*ala tukul*, jadi gw gak pernah tuh ngerasain jadi cewe yang direbutin cowok-cowok apalagi sampe bikin berantem kayak sinetron. Apalagi gw sering jadi sasaran temen cowok yang lagi naksir temen cewek gw, yaoloh dia naksir temen gw tapi tiap hari curhatnya ke gw. Asem.

Tapi seperti teori bego yang selalu gw yakini bahwa:

Seperti barang antik yang selalu ada peminatnya bahkan cenderung dicari untuk dikoleksi. Maka cewek antik pun pasti lah ada peminatnya, karena segmen pasarnya beda sama cewek non antik.

Gak perlu dibahaslah teori bego-begoan gw itu 🙂

Nah setelah gw masuk ke usia dewasa dan udah kerja pula (waktu itu umur 20 thn) gw mulai sadar kelebihan dan kekurangan gw. Jadi urusan penampilan gak masalah lagi, gak ada canggung atau kikuk lagi. Gw udah bisa mengerti sisi kewanitaan gw juga, dan udah melek fashion dikit-dikit.

Tapi teteup sih bertemen sama cowok-cowok, karena kelamaan maen sama cowok bikin kadang kelepasan kalo lagi maen sama cewek. Padahal cewek kan sensitif yak, banyak tersinggungnya. Jadi temen-temen cowok gw nih kalo becanda gak ada saringannya, kasar bener. Mulai fisik sampe non fisik semua dicela. Kebal deh gw.

Nah kan kebanyakan ngalor-ngidul gw jadi lupa sebenernya kan cuma mau cerita hari selasa kemaren dong temen gw lagi nonton klip nya girlband Korea SNSD ( yang gak tau tulung gugel saja)

Gambar dari Google

A (Temen gw) : Cewek tuh harusnya gini nih ti , tinggi langsing cantik, Aduuuh Subhanallah imut sekali.

Gw : Ebuseet itu mah boneka barbie versi real life kali, real women have curves tauk.

A : Tetep ah, harusnya cewek mah begini badannya bukan nya kayak gini (menatap gw dengan nista )

Gw : *dalam hati* Anjiiiir belom pernah disiram bensin yak trus dibakar idup-idup T_T

Ternyata jadi emak-emak bikin tingkat insecure gw meningkat, dulu mah dikatain apa aja juga gw cuek. Lah emang potongan badan sudah montok dari bayi kok. Sekarang rasanya dikatain begitu bikin gw pengen nenggak dulcolax aja.

Timbangan mana timbangan? Sini gw bakar semuah  🙁

Tapi kan aku sudah laku yak? Tapii kan cewek kalo gak ngurus badan nanti katanya suaminya ngelirik cewek lain yang lebih cantik. Trus kenapa laki-laki udah punya anak-istri malah keliatan jadi tambah keren?

Ini kenapa postingan semakin labil aja sih, yang nulis lagi dapet yak? enggak tuh, emang lagi krisis pede aja gara-gara berat badan naik terus. Trus celana jadi sempit. Trus  makin bete jadi makin pengen ngemil. Ini lingkaran setan bener deh.

Sampai Jumpa Lagi Temans

Seharusnya sih 7 tahun jadi PNS bikin gw terbiasa sama yang namanya mutasi, tapi tetep loh rasanya setiap musim mutasi datang tuh sediiih banget.

Walaupun pindahnya kebanyakan masih di Jakarta juga, tapi gak ngurangin sedihnya sih. Kehilangan temen makan siang setia, temen karoke after hours, temen curhat masalah kerjaan dan anak juga, temen ngaji yang heboh dan terutama temen belanja dan foto-foto.

Kayaknya setahun terakhir udah 3 kali musim mutasi gw lewatin, yang pertama bulan november tahun 2011 yang kedua bulan April kemaren dan yang terakhir akhir bulan Mei ini.

Selepas pisah sambut 11-11-11,
bikin foto melantai bersama yang terakhir

Mutasi kali ini juga bikin seksi gw kehilangan satu personel, temen seberang meja gw yang helpful dan murah senyum, yang kalo abis potong rambut langsung keliatan kayak anak SMP saking baby face nya dia.

Yang pindah sekarang yang tengah atas,
yang tengah bawah udah pindah bulan kemaren

Sekarang tinggal berempat deh, hiks. Temen gw sampe nge tweet ” gak tau seberapa dalam arti seorang yang sering bersama, sampe dia pindah”. Karena temen di kantor kan udah kayak keluarga ke dua, apalagi jam kita dikantor lebih lama dibanding dirumah. Makin sedih.

Pisah sambut bulan lalu gw sampe nangis bombay, yang sekarang gak tau deh bakal kayak apa lagi.

Sebagian personel cewek sekantor yang jumlahnya sedikit
dan akan semakin sedikit.
Pas Boss yang ditengah, Oktober nanti pensiun 🙁

Sampai jumpa temans, semoga mutasi mempertemukan kita kembali dalam kondisi yang lebih baik lagi. Terimakasih untuk bertahun-tahun persaudaraan kita, susah senang yang sudah dilalui. Target-target yang tercapai atau tidak, segala  kerempongan musim SPT Tahunan yang tiap tahun datang semua terasa menyenangkan karena kita bersama-sama.

*nangis di pojokan kantor*