Arsip Bulanan: Juli 2012

Nari Lagi!!!

Perasaan baru kemaren ngomong disini kalo gw kangen nari lagi, eh sekarang kejadian. Kenapa di bulan puasa ada kegiatan nari-nari dan bukan tadarusan? Jawabannya karena KaKanwil gw pensiun, maka diadakanlah acara perpisahan buat beliau, dan sebagai bentuk partisipasi kantor gw mengirimkan utusan para penari sebagai bagian dari acara hiburan. Cakep dah.

Latihannya aja udah bikin gw hauus dan lemes, gimana narinya besok coba? Oia lupa bilang dari tadi kalo acara narinya itu BESOK dan kami baru latihan 2 kali. Ondeeee,gimana kalo besok berantakan? Mana ada eselon I segala, tekanan batin banget.

Jadi gw mohon do’a restu aja ya ceman-ceman, semoga besok walopun lupa-lupa dikit tapi bisa tertutupi oleh keiimutan dan keceriaan kami semua.

Semangka watermelon!!!

Update:

Sambil nunggu dapet file foto dan vidio yang bagusnya, mari dipejeng dulu sneak peak nya dikit. Alias mau majang foto narsis yang diambil pake HP temen-temen selama nunggu. Maafkan kualitas gambarnya yaa. Maklum atuh namanya juga HP 🙂

Masih di ruang ganti 🙂

Menata Rumah

Kesalahan terbesar gw dalam membangun rumah ini adalah : Gak pernah serius mikirin kayak apa penataannya nanti. Bego emang, tapi namapun amatiran ya kakak, waktu itu mikirnya yang penting jadi deh, apalagi setelah setengah jadi dan empot-empotan ngelanjutinnya karena ternyata bangun rumah gak cukup pake cinta *makan tuh cinta sampe kenyang ty*.

Dulu gw mikirinnya cuma bentuk bangunannya aja, maunya yang begini-begono. Yang ternyata pada kenyataanya banyak perubahan haluan juga, seperti mindahin posisi tangga, membatalkan ngilangin beberapa dinding pembatas, dan jadilah rumahnya kayak sekarang ini. Ngejemblong dari depan sampe belakang.

Waktu baru ngerencanain bikin rumah, gw sempet rajin buka situs-situs penataan rumahnya para bulay dan yang dalem negeri juga (walopun sedikit) , tapi setelah proyek rumahnya berjalan semangat nata rumahnya hilang bersama dengan hilangnya jumlah tabungan di rekening. Gimana mau semangat kalo rekeningnya jebol ?! Akhirnya yaa, rumahnya di tata seada-adanya.

Dulu gw seneng banget baca blognya dinda f  sayangnya sekarang blognya mati suri, jadi dinda ini kocak banget dalam menggambarkan perjuangan nyari rumah – renovasi rumah sampe menata rumah juga. Beberapa gw tiru juga (bagian nyari lungsuran furnitur), blognya puspita alias jeng cikim waktu dia lagi bikin rumah juga seru buat dicontek, sayangnya jeng cikim sampe sekarang belom ngebahas penataan rumah bintaronya nih.

Dalam menentukan gaya penataan ruang yang sesuai sama bangunan rumah aja gw bingung, duh udahlah selera gw dasarnya gak bagus-bagus amat. Selera gw biasanya yang norak-norak bergembira dan pasaran gitu (belinya dipasar pula), jadi kadang iri sama bulay-bulay yang serba D-I-Y dalam penataan rumahnya. Juga sama orang yang walopun bahan bakunya beli di pasar tapi kok setelah ditangan dia jadinya keliatan unik dan beda.

Pengennya walopun bukan di isi sama furnitur dan aksesoris yang mahal tapi rumah gw bisa homey dan menggambarkan karakter pemiliknya yang lincah dan energik di kasur. Makanya gw hati-hati banget sekarang, jangan sampe terjadi salah langkah dan menyesal karena terlanjur beli sofa atau lemari  karena pengen buru-buru punya aja dan kemudian nyesel karena gak suka (bilang aja bokeeekk).

Sekarang gw lagi melirik kemungkinan beli furnitur bekas tapi yang kualitasnya layak lah. Susahnya kebanyakan toko furnitur bekas ini gak punya website, mau langsung datengin sendiri tapi kayaknya males kalo bulan puasa kayak gini mungkin setelah lebaran lah. Gw sendiri gak punya masalah pake yang bekas-bekas gitu asal jangan celana dalem bekas. Malah seneng kalo berhasil dapet yang bagus dan murah, itu hati dan dompet langsung berbunga-bunga pastinya.

Untuk daerah jabodetabek pilihan belanja furnitur murah (gak cuma bekas) konon adalah daerah klender, kalimalang dan cirendeu. Klender mah gw udah sering maen, secara dulu daerah jajahan gw di kantor lama. Menurut gw sih sedikit tricky juga, karena disini kebanyakan yang dipajang itu yang setengah jadi atau masih mentah. Jadi kita bisa pesen dengan desain sendiri (atau bawa katalog IKEA).

Tricky nya gimana? Ya kecuali lu berasal dari keluarga petani jati atau emang menggemari jati dan kayu-kayu lainnya, mana bisa kita bedain ini kayu dari jenis apaan kan? Bisa aja waktu kita pesen yang ditunjukin jati setelah dibikin ternyata bukan jati. Ini naluri dasar detektif gw aja sih, bawaannya curigasyion selalu.

Kalo yang Kalimalang gw gak tau, katanya sih kebanyakan disini jualnya jati belanda alias ex- peti kemas gitu. Jadi kayu ex peti kemas ini konon kualitasnya sekelas kayak jati tapi harganya jauh lebih terjangkau. Gak begitu tertarik sih, karena kayu ini punya pola/motif yang gw gak begitu suka liatnya *yaelahh, udah bokek tetep remfong*

Daerah terakhir yaitu cirendeu inilah yang mau gw tuju, jadi disini kebanyakan jualnya furnitur antik atau bekas hotel dan apartemen. Waktu zaman kuliah di stan gw sering banget lewat daerah sini, emangbanyak gitu toko-toko furniturnya. Tapi kalo ngeliat tampilan luarnya kok kayaknya mahal ya?! Padahal kalo disitusnya Barbeku kayaknya harga yang dipasang murah-murah deh.

Oia kemaren di rumah terjadi insiden bathup yang menyebalkan sekali, bikin gw tambah bete sama mandor bangunan yang nanganin rumah gw. Gak perlu dibahas detail nya lah, ngerusak mood seharian nantinya. Intinya sih, JANGAN TERLALU PERCAYA KATA-KATA TUKANG BANGUNAN. Seperti halnya dokter, kita perlu second opinion.

Sekarang sambil nunggu duit recehan terkumpul menjadi bukit, gw perbanyak dengan browsing penataan rumah selebriti hollywood. Mudah-mudahan bisa menemukan gaya yang sesuai dengan bentuk rumah dan kepribadian.

Selamat hari jumat semuanya *nari dibalik meja* apapun yang terjadi dari senin-jumat ini, yang penting besok libur. Dan libur berarti melukin anak sama bapaknya seharian.

Happy Weekend 🙂

Karena Ilmu Adalah Amanah Juga

Baca postingan kakak Indah yang ini lumayan bikin gw bernostalgia ke suatu saat dimana gw begitu teriris dengan pendapat seorang teman. Teman yang selama ini gw kagumi karena ke-ikhwan-an nya, ilmu agamanya, karena sopan santunnya.

Jadi awalnya temen gw bikin status di FB nya bahwa “laki-laki yang mensyaratkan calon istrinya seorang pekerja tidakdah dia punya etos kerja?” tapi kemudian di komen bersahutan lah pendapat yang akhirnya menyorot pada peranan ibu dirumah sebagai pendidik pertama bagi anak.

Yang bikin teriris buat gw adalah bagian : “Wah, padahal anak itu investasi akhirat, bisa memberi syafaat juga ke orangtuanya… kalo diserahin ke pembantu, yakin tuh jaminan akhiratnya paten?”, teriris karena gw yakin pendapat itu benar tapi kok kesannya yang kerja kayak gw gak peduli akherat gitu ya *mikir sambil ngiris bawang*

Melipir cantik ajadeh kalo udah begini, gak perlu lah gw jelasin panjang lebar alasan gw tetap bekerja setelah punya anak. Karena gak akan ada yang peduli toh.

Masalah Bidang Pekerjaan

Pernah juga teriris ketika membaca sebuah tulisan di situs pengusaha muslim, tapi waktu gw cari lagi udah dihapus kayaknya, dapetlah copasannya di situs ini.  Yang ada di otak cetek gw adalah : MATEK, apa ini?! Gaji gw haram gituh?

Setelah segala kecetekan gw berlalu, yang gw pikirin waktu itu adalah ” Kalo emang pajak itu sesuatu yang dzolim maka negara kita ini berjalan 70% nya dari kedzaliman itu. Gw gak sendirian *lagi-lagi cetek*

Kesimpulannya adalah :

Ilmu itu amanah, semakin berilmu seharusnya semakin amanah. Etty gak genah, mau bikin kesimpulan aja susah. Sono gih ty belajar agama yang bener.

Abaikan-abaikan, ini cuma blog ibu-ibu yang sensian, dan ilmu agamanya masih cetek pula. Jangan ngarepin yang terlalu bermutu, untuk itulah google diciptakan, sono gih google aja cari situs-situs agama kalo mau cari referensi.

Atau pake cara konvensional kayak gw, nanya ustadz deket rumah yang kayaknya terpercaya. Tapi inget ya, jangan pas jawabannya enak didengerin, giliran gak enak kita melipir pura-pura budek.

Selamat Hari Senin

Senin Pertama di Bulan Puasa, anak sekolah udah masuk, jalanan udah normal macet. Tapi tetep harus berangkat kerja bukan? Yang jam kerjanya dari jam 08:00 s.d 15.00, selamat yaaa gw dong jam 07:30 s.d 16:30, mantap sekali.

Weekend kemana? Gw mah maennya kemana lagi kalo bukan pasar, namanya juga emak-emak. Tapi kali ini gw minta difotoin dulu sama suami. Di fotoin sih walopun sambil ngedumel *cih, enggak asik deh situ* Dan bocahnya gak mau difoto, dibujukin pun gak berhasil jadilah mukanya gak mau liat kamera.

HARGA DAGING KENAPA MAHAL BANGET SIH? Yaoloh untung gw cukup beli 1/2 kilo, gimana kalo gw pengusaha rendang atau dendeng yang mesti beli sekwintal? Mesti temenan sama mba keket nih kan dese suaminya pengusaha sapi *trus ngaruh ty?*

Strategi ngatur lauk selama puasa ini belum tersusun, sementara masih ngandelin ayam dan empal siap goreng aja. Masih kurang sayur kayaknya, tapi berusaha dilunasin dengan memperbanyak buah-buahan. Gw kurang nafsu makan sayuran pas sahur soalnya, kalo buah sih nafsu terus.

Ayam nya ayam kampung dong, gayaaa, padahal minta sama mamah gw kan dia ayamnya banyak tinggal potong aja seekor. Enaknya sih gitu, jadi ayam kampung dan telornya gampang gak perlu beli *elus dompet*, untungnya halaman rumah mamah gw lumayan luas jadi gak masalah miara ayam.

Merhatiin gak kalo latar belakang foto gw diatas itu tanah kosong yang luas? Mudah-mudahan yang punya tanah itu selamanya ngebiarin tanah itu kosong, lumayan banget loh 1000 m2, jangan sampe jadi cluster-clusteran deh.

Ini pengaruh puasa apa gimana sih, kok kalo gw baca-baca antara paragraf satu sama paragraf lainnya rada kurang nyambung ya? Hmmm biarlah, namanya juga ngelindur. Abis sahur langsung siap-siap kerja ya begini jadinya, ngantukkkk.

Yuk mari, udah adzan Zuhur waktu pejompongan…

Yang Nyasar Kesasar

Kesini dengan kata kunci : Istri susah minta jatah

Hahaha you really make my day, mudah-mudahan setelah nyasar kemari dapet jawaban sendiri ya bok. Karena sejujurnya gw gak pernah susah minta jatah *tsaaahhhhhh*

Yang lain normal-normal ajasih, misalnya:

Thamrin city

Ini yang terbanyak. Lagi padet kayaknya deh, senasib sama blok A. Makanya gw gak kesana akhir-akhir ini (padahal emang bokek). Kalo mau agak santei belanjanya coba pas H-1 deh, taun kemaren gw begitu dan sepiii. Buat yang penasaran kenapa H-1 masi ke tanabang, gw taun kemaren H-1 masih ngantor tauk. Yang lagi trendy sekarang adalah : Kaftan, biasalah menjelang puasa-lebaran. Trus sama bros-bros rajut dan batik-batik yang lucu sih tapi gw bokek jadi gak beli. Jilbab masih sama aja, belom ada trend yang baru lagi, palingan yang cotton silk itu, sama

Toko Ayang Thamrin City

Setelah berkali-kali kesini, baik untuk kepentingan pribadi atau sekedar anter temen kesimpulannya adalah : Biasa aja, sama aja sama toko yang lain. Jadi kalopun toko ini gak ketemu, jangan putus asa bukan berarti anda gagal belanja di thamcit. Sekali lagi, gak perlu terobsesi sama toko ini.

Beli Jilbab Selain Di FX

Banyaak tempat lain, percaya deh. Atau kalo emang bosen liat desain jilbab yang di pasaran, bikin sendiri aja. Sapa tau bisa sukses kan.

Toko Arnessio ITC Kuningan

Sama aja sama toko Arnessio dimana pun, gak ada yang istimewa juga. Harga dan kualitasnya lumayan aja. Terjangkau banget lah buat semua kalangan. Gw gak langganan toko ini sih, sebenernya gw gak pernah langganan toko apa-apa ya. Jadi tiap belanja ganti toko biar gak terbatas dan bosen.

Julian Adrian Pasha Ganteng

Emang, seriusan dia ganteng banget. Dan yang gw paling suka adalah suaranya dia yang berwibawa gimana gitu. Rasanya gw kalo dibisikin sama dia bisa meleleh deh.

Foto Keluarga

Udah lama sejak gw terakhir bikin foto keluarga, waktu itu Shira baru 13 bulan dan sekarang dia udah 3 tahun. Rencananya tahun ini abis lebaran mau bikin foto lagi, di studio yang biasa, malibu 62 cibubur. Tapi kembali ke dana ya, kalo ada duit lebih foto gak ada duit lebih gak jadi foto.

Harga Inan Salon Juli 2012

Gak tau kakak, dari bulan juni gw gak pernah ke inan lagi, bokek pun diri ini.

Ah udahan ah, udah males ngelanjutinnya. Maklumin ya, hari pertama puasa. Ciyee etty anti mainstream puasanya duluan *tabok*, kan ngikutin imam keluarga yaa. Maka di hari jumat yang indah ini izinkan gw mewakili keluarga memohon maaf lahir batin dan selamat berpuasa bagi semuanya yang menjalankan. Semoga puasanya lancar dan bisa dimaksimalkan buat ibadah ya.

Lanjutin kerja dengan mata setengah watt.

Tangan Yang Rajin

Ngaku lah gw mah, dari kecil paling jeblok masalah kerajinan tangan. Jangankan yang ribet macem bikin sulaman, lah bikin apa tuh yang kayak motif ketupat dari kertas krep waktu SD aja hasilnya jelek gak rapi. Kalah sama temen gw yang cowok.

Ngebungkus kado? Baru dua bulan yang lalu bisa agak rapihan. Itupun setelah ngedownload tutorial dari yutub, jadi bungkus kadonya sambil mantengin tutorial di ipad. Hasilnya lumayan, rapi dan pake pita yang juga bikin sendiri.

Seperti biasa, kalo abis berhasil gitu gw jadi lebay, berasa ada bakat lah. Mulai deh gw cari-cari referensi bikin-bikinan alias DIY thing dalam dan luar  negeri. Saddisss men, ada yang bisa bikin cardigan atau hiasan macem-macem. Gw mah ngeliatnya aja udah keder.

Tapii, baca postingannya laila disini, asli ngakak gw. Emang yaa, dasar bulay semua resek, yang keren resek yang gagal apalagi. Ketawa sampe bego deh gw, gak jaminan ente bule terus gak pernah gagal bikin kerajinan tangan yes. Dan setuju sama komennya rika di situ, kayaknya emang bakat itu berpengaruh besar. Walopun kalo tiada bakat bukan berarti harus nyerah, untuk itulah segala buku/ les/ kursus sehari itu ada bukan?! *merasa ada cahaya di ujung jalan gelap*

Jadi kayaknya bulan ini wishlist nya adalah : ikutan kursus sehari, entah itu bikin aksesoris atau ngelukis toples, APAPUN. Asal jari-jari gw jadi terlatih bukan cuma buat ngupil. Udah liat di tabloid Nova, macem-macem lah pilihannya, ada juga yang hari jumat (kalo jumat jam istirohat kan agak panjang ya, tambah ijin sejam boleh ya bu?)

Mohon do’anya ya adik/kakak semua, semoga rumah tangga semakin sakinah, mawwadah warohmah seiring tangan yang semakin rajin. Kalo pun setelah kursus masih kurang telaten, gak apa-apa lah, yang penting usaha dulu. Kalo kepepet beli ajalah di tanah abang sarung bantal sama taplak tambahin sulaman nama sendiri dipojokannya buat dipamerin/ diaku-aku sebagai hasil tangan yang rajin.

Edisi Majang Foto

Sesuai judulnya, postingan ini akan berisikan foto-foto aja karena emaknya lagi males nulis. Gak apa-apa kan ya, blog gw sendiri inih *kemudian disambit ibu-ibu trendy dunia maya*

lirik-lirik idola

biarpun tante nawarin bukunya maksa, tapi aku gak bisa beli “aku gak punya duit tantee”

TKP: Gramedia Depok.

Ini Shira yang minta foto loh karena lihat bannernya Dewi ” Dee” Lestari yang cantik bagai ABG kinyis-kinyis ini. Emang dunia gak adil ya nak, dia udah cantik pinter nulis pula, kamu tiru dia masalah bakat ini ya nak.


penampakan sepeda ungu dari ayah tolong abaikan perut gak rata pak suami 😀

Agak burem, jelek nih kameranya *padahal mencet tombolnya aja yang tremor*

Jadi waktu dapet gaji 13 kemaren, Shira dibeliin sepeda sama ayah warnanya ungu dan bermotif bunga-bunga. Dangdut sekali. Tapi mama suka kok nak yang dangdut-dangdut gini, beneran deh. Mereknya Family, harganya sebenernya murah gak sampe seperempat uang gaji 13, tapii karena ekonomi lagi ketat jadi belinya nunggu ada duit lebih.

Belinya sepedanya di toko sarana Sepeda Jatinegara, dulu waktu beli mobil remote nya Shira juga disini dan puas lah sama harga dan pelayanannya. Lagian alasan utamanya karena deket dari kantor ayahnya sih *cetek* kan jadi gampang kalo ada yang dikomplain.

baju renang baruuu

Ini foto waktu berenang terakhir, pernah diceritain disini. Mau mamerin baju renang baru nya shira ajah. Lucu kan lucu kan? Kalo kata adek gw alay *sambit pake sendal*  jadi 3 pieces gitu, ada baju nya, rok terpisah dan tutup kepala. Ada detil renda-renda dan bunganya juga, norak-norak bergembira lah pokoknya. Sesuai selera emaknya yang super dangdut.

Jadi waktu Pepi bikin postingan masalah keromantisan laki-laki dan bunga gw jadi inget kejadian ini, waktu itu temen sekantor gw mba elin dapet kejutan bunga di hari ulang tahun pernikahannya dia yang ke-10.

Istimewa banget, karena tumben kan ada yang ngirim bunga ke kantor ini *ketauan cewek kantornya desperate romance semua* dan bunganya juga gede gitu bukan yang kecil murah.

Lebih meleleh lagi karena toko bunganya yang ngirim sama kayak toko bunga waktu mereka lamaran dulu, kata mba elinnya nih. Ini suaminya yang kelewat romantis jadi ngerusak rata-rata apa suami yang lain emang pada kurang usaha sih.

Pokoknya hari itu kami cewek-cewek sekantor jadi iri setengah mati sama mba elin, tapi tetep dong foto-foto sama bunganya. Iri kan bukan berarti berhenti narsis, apalagi bunganya bagus buat jadi background.

Betewe pas gw berusaha nge-link ke blognya pepi gw baru sadar, loh blog nya pepi digembok toh sekarang?!

Amigos de Benhil

Berhubung bentar lagi bulan puasa, jadi mari bikin postingan soal makanan. Jadi sebagai istri soleha, kalo gak bikin sarapan buat suami tugas gw adalah sarapan bareng sama suami. Tempat sarapannya tentunya gak jauh-jauh dari kantor gw, karena rutenya kan rumah-kantor suami-kantor gw. Kalo istilah gw buat pak suami adalah ojek cinta, dibayar pake sarapan plus segudang cinta tentunya.

Waktu itu mak ira sang seleb blog sempet bikin postingan soal amigos ini, alias agak minggir got sedikit. Kebetulan tempat sarapan gw rata-rata amigos semua, namapun hemat yah jadinya gak ada tuh sarapan di Pizza Hut atau Sevel dan Lawson (buat gw sevel/Lawson itu mahal buat sarapan).

Kuncinya makan di Amigos ini ada 2 :

1. Baca Do’a sebelum dan sesudah makan.

2. Jangan liat ember cuci piringnya.

1. Soto Lamongan depan Kantor PAM

Kalo kata temen gw, yang jual mirip Pasha ungu, kalo kata gw ” Lu aja matanya burem, mirip apanya??”. Yang penting mirip pasha atau enggak, rasa soto lamongannya enak. Makan berdua cukup Rp.14.000,- saja, kecuali kalo nambah sate atau kerupuk berarti nambah lagi.

Sering juga jadi langganan dipanggil ke kantor gw, buat menu sarapan setelah senam hari jum’at (dulu, sekarang gak pernah senam lagi). Gw udah nyobain beberapa tukang soto lainnya, tapi yang ini paling enak dan konsisten rasanya.

Gak enaknya, karena deket banget dari kantor gw kalo sarapan disini pasti ketemu orang kantor, jadi gak bisa sarapan mesra dong *gaya, pegangan tangan doang padahal*

2. Soto Mie Pengkolan

Tepatnya depan rumah yang banyak pohon kambojanya, deket House of Arsonia, pertigaan Jl.Danau Limboto dan Jl.Danau Tondano situ. Jualannya sampingan sama Tukang Bubur Ayam. Jadi bisa lah gw sarapan soto mie suami sarapan buryam.

Rasa Soto Mie nya pas buat gw, ditambah peresan jeruk dikit, tambah seger. Bisa request kalo gak mau pake lemak, tapi kalo gw mah campur semua lah. Soto Mie ini jualnnya sampe siang, tapi gw nafsunya cuma pagi aja buat sarapan.

Kalo siangan dikit sering saingan sama pegawai RSAL Mintohardjo yang abis olahraga. Sarapan berdua biayanya Rp. 20.000,- asal gak gatelan pengen minum teh botol atau aqua botol *lirik tajam pak suami*

3. Nasi Uduk/ Nasi Kuning depan RSAL Mintohardjo

Nah ini pas kiosnya depan RSAL, disamping rumah makan aceh Seulawah. Jam operasinya cuma pagi aja, kalo siang enggak. Pagi pun mesti pagi-pagi banget, pernah gw dateng jam 7:30 dan nasi kuning/uduknya udah abis tinggal lauknya aja. Yaelah bu’de masa gw sarapan pake bacem tempe gak pake nasi sih.

Menu favorit buat gw adalah : Nasi kuning lengkap lauknya bacem tempe. Lengkap berati pake kering kentang, serundeng, kering tempe, telor dadar iris, lengkap kan?! 😀

Sarapan berdu’a cukup bayar Rp.19.000,- saja, karena pak suami menunya selalu pake dendeng manis. Minumnya teh tawar anget, gratis. Gak heran deh si bu’de ini laris manis tanjung kimpul.

4. Mie Keriting Benhil

Nah kalo mie keriting ini udah femes lah buat pencari sarapan daerah sini. Porsinya besar dan rasa mienya lumayan banget. Menu sarapan gw&suami selalu: Mie Yamin baso pangsit dan Teh botol & Aqua Botol.

Tekstur mienya kenyalnya pas buat gw, rasa kuahnya juga. Topping ayam nya juga banyak dan pas teksturnya masih berasa crunchy nya ayam. Kayaknay ditambahin jamur, iya gak sih? Gak yakin juga sih gw, maklum newbie di dunia dapur.

Disini saos sambelnya tuh saos cap dua belibis kesukaan gw. Sampe gw jadiin indikator, kalo tukang mie pake saosnya itu maka rasa mie nya udah pasti enak lah buat gw. Dan selalu suka sarapan disini, walopun kalo pagi ngantri tempat duduk dan lagi-lagi gak bisa sarapan mesra.

Total kerusakan sarapan berdua adalah Rp. 34.000,- termahal sejauh ini tapi selalu puas.

5. Mie Gamat

Alamatnya di Jl.Danau Toba, gang yang ada puskesmas Benhil itu terus ke dalam. Belakang SD 01 & 02Benhil. Mie disini adalah Mie Sehat , bahkan ayam dan sawinya aja katanya organik. Sungguh canggih.

Saos yang dipake tetep si Dua Belibis idolaku. Kuahnya juga pas, gak rasa MSG, karena disini NO MSG ya kakaa. Rasa mie nya enak, teksturnya juga tetap kenyal walopun mie keriting lebih kenyal. Yang agak kurang buat gw adalah si ayam yang jadi topping nya kenapa ancuran kayak di suir-suir  halus gitu sih, kan lebih enak kalo masih berbentuk dan kerasa tekstur ayamnya lengkap dengan bulu-bulu.

Sarapan berdua (masing-masing 1 porsi, sorry we don’t share food just love) bayarnya Rp.30.000 (udah sama teh botol inih). Buat makanan organik sih murah meriah ya.

Update : Lupa gw tambahin, sebenernya mie gamat ini bukan amigos, tapi dia jualannya digarasi rumah gitu. Bersih kok, nyuci piring sama gelasnya kan di kitchen sink. Dan bapak yang jualan baek banget , hari ini gw dapet diskon waktu beli sari kurma disitu *etty muraah dikasih diskon goceng aja langsung diupdate*

Nah sejauh ini baru 5 ini yang bisa ditulis, mudah-mudahan kedepannya bisa makan ditempat yang lebih variatif lagi. Atau tiba-tiba gw jadi gak irit dan bisa makan direstoran yang agak mihil.

Work Hard Pray Harder

Jangan pernah takut untuk bermimpi karena mimpi adalah bagian dari do’a.

Beneran deh, kalimat itu udah sering banget gw buktikan di kehidupan nyata. Dulu gw sering berkhayal punya rumah di deket rumah gw, lebih spesifik nya lagi yaa di lokasi yang sekarang jadi rumah kami.

Mengkhayalnya udah dari zaman gw SMU loh zaman makan aja susah  *tapi udah ngayal beli tanah* , jadi bukan baru-baru aja. Dulunya tanah rumah kami ini punya tetangga gw sesama orang betawi, terus dijual ke orang lain. Sampai sini pupus lah harapan gw untuk suatu saat bisa beli dan bangun rumah di tanah itu. Sedih deh. Dijualnya tuh waktu gw masih kuliah.

Tapi emang Allah tuh punya rencana sendiri yang kita sebagai manusia gak pernah tau dan gak bisa menduga.

Bulan Agustus 2009, suami baru aja mengajukan pinjaman ke Bank untuk ngerenovasi rumah cikeas supaya nantinya bisa kita tempatin setelah Shira lahir. Hati ini udah pasrah, mungkin memang nasib gak bisa deketan rumahnya sama mamah. Berusaha nyenengin diri sendiri “ah gapapa jauh dikit dari mamah yang penting rumah sendiri”.

Tau-tau ada tetangga yang nawarin tanah mau dijual, bukan tanah yang gw mau sih tapi lokasinya masih di deket rumah mamah gw juga. Agak kurang sreg sih, abisnya yang jual labil banget. Gw kan maunya minimal 100 M2 lah, eh dia cuma mau jual 50m2 sisanya dikredit aja katanya. Ini nih jeleknya orang betawi *ngomong sama kaca* tanah kok di kreditin.

Gw kan males ya sama janji-janji gak pasti begitu, tapi yang jual ini kekeuh banget sampe tiap hari ke rumah. Pake acara bilang gapapa deh dibayarnya nyicil, minta cepetan di DP pula. Makin males deh. Gak tau kenapa, walopun kayaknya buat orang lain malah enak dikredit gitu, gw gak mau, maunya yang praktis dan cepet ada hitam di atas putihnya aja.

Ngeliat gw kayaknya gak sreg gitu, mamah gw langsung turun tangan bilangin ke yang mau jual tanah itu bahwa gw gak jadi belinya alesannya dananya buat persiapan biaya lahiran. Eh masih kekeuh aja dia, masa katanya lahiran kan gak perlu biaya banyak-banyak. Dih, malesin banget. Dia pasti gak tau berapa biaya ngelahirin di KMC deh *padahal sendirinya lahiran dibidan*

Nah disaat tak terduga ini, tau-tau ada orang lewat yang nanyain masalah tanah impian gw yang konon mau dijual sama yang punya. Langsung dong mamah gw nyari informasi dari pemilik lama yang masih tetangga kami juga. Ternyata beneran, si pemilik tanah yang baru mau ngejual tanah itu lagi, dan alasannya BUAT PERSIAPAN BIAYA MELAHIRKAN ISTRINYA. Terlalu aneh untuk dibilang kebetulan kan?!

Setelah diskusi sama pemilik lama yang dipercaya untuk memasarkan tanah itu kembali, disetujui lah harga buat tanah itu. Dan MURAH. Subhanallah. Jadinya harga yang gw dapet tuh bedanya hampir 30% sama harga yang ditawarin ke orang lain, alesannya karena GW BETAWI JUGA. SARA dikit gapapa ah, yang penting hemat.

Tanahnya sendiri luasnya cuma 100 m2, gw bujukin supaya bisa nambah 50m2 tapi yang jual gak mau. Yasud lah, segitu pun gw udah puas banget. Akhirnya impian gw beli tanah itu kesampaian juga.

Akhir ceritanya di akhir bulan Agustus tahun 2009 akhirnya dana yang rencananya buat renovasi rumah cikeas kami belikan tanah ini. Waktu itu Shira masih diperut mama ya nak, dan dua minggu kemudian Shira lahir. Betewe Shira lahirnya kan delay 2 minggu dari HPL dokter. Jadi sebenernya kalo lahirnya sesuai jadwal, Shira harusnya lahir di hari kami tandatangan akta jual beli tanah ini. Kebetulan lagi? Hmmm.

Jadi ditanah inilah, tanah yang sejak zaman  abege gw impikan, rumah kami dibangun. Gak mudah juga mewujudkan impian ini. Tapi Allah selalu memudahkan jalan kami. Jujur lah gw sebenernya kan gak soleha banget, berdo’a yang bener pun jarang sekalinya berdo’a banyakan minta dan minta lagi daripada bersyukur dan berterimakasih atas apa yang udah gw dapetin.

Jadi mungkin ini saham do’anya mamah papah sama engkong-engkong gw juga, pasti deh mereka rajin banget ngedo’ain anak sama cucunya biar hidupnya gak belangsak. Kerja keras emang harus dibarengin do’a yang gak kalah keras lah, jadi sekarang gw mau ngayalin beli mobil yang cakep atau menang undian *teteupp, mudah-mudahan gak ada ustadzah yang baca*