Arsip Bulanan: Agustus 2012

Lempar-Lempar Ketupat

Walopun telatnya ngalahin polisi india di film-film tapi niatan tulusnya tetap berasa dihati para pemirsa pastinya.

Izinkanlah pemilik blog yang sampe sekarang masih abal-abal ini mengucapkan :

Minal Aidin Wal Faizin Mohon Maaf Lahir Batin ya temans semua…

Salah-salah kata, salah-salah ketik atau salah-salah muka mungkin? Pokoknya tolong semuanya dimaafin lah para pembaca yang kece-kece sekalian..

Semoga Setelah melewati puasa sebulan lamanya bibir gw yang seksi ini gak nyinyir lagi sama bapak-bapak seksi sebelah yang suka genggeuss.

Maafkan kalo postingannya gak dilengkapi foto keluarga edisi lebaran kayak blog laen yang cihuy-cihuy uhuy, sibuk banget gw gak sempet foto-foto padahal kamera udah dibawa kemana-mana.

Suasana masih lebaran, kue-kue masih ada dimeja-meja, oleh-oleh dari temen yang pada pulang kampung masih dicemilin dimulut tapi kenapa postingan ini diketik dengan latar suara debat temen sama bos kecil yang semi jerit-jerit sih 🙁

Jadi alasan jarang posting jelas.. Kerjaan lagi kampreto sekali..

Yuk mari kakak-adek sekalian, saya mau pura-pura duduk cantik dibelakang meja..

Belanja Lebaran di Tanah Abang.

Seperti biasa godaan terbesar setelah dapet gaji adalah : BELANJA!!

Dan bulan ini godaannya makin berat karena tentunya semua hawa lebaran yang mulai berasa, bikin semangat belanja makin membuncah di dada. Berbekal uang gajian yang setelah dipotong tagihan ini-itu ternyata tinggal sedikit, gak membuat langkah gw lantas surut dong. Cemen banget kalo gak jadi belanja karena duit sedikit, itu cobaan buat pembelanja amatiran, bukan gw, gw ini pembelanja tingkat penggalang lah.

Nah karena PR buat lebaran adalah beliin baju buat beberapa orang, langkah pertama yang harus diambil adalah :

  1. SURVEY HARGA, tapi pertama-tama harus nentuin dulu kualitas barang yang kita mau cari. Karena udah hukum bisnisnya ada harga ada rasa. Jadi rasional juga lah. Untuk kaos dengan print tulisan dan/atau gambar dan bahan yang adem dan gak melar (sering disebut bahan Guess sama pedagangnya) banyak buka harga di 40.000/pc, ini kalo ambil minimal setengah lusin harganya jadi murah loh.
  2. Punya ancer-ancer model baju yang kita mau, DILARANG LABIL DI TANAH ABANG!! Karena banyaknya jumlah toko dengan display yang beraneka pula sering bikin pikiran labil. Kuatkan iman, kalo bisa ya udah punya bayangan mau beli baju model apaan, browsing dulu di internet lah. Ini bisa menghemat waktu banget loh dan menghindari diomelin pedagang karena gonta-ganti liat barang tapi gak jadi beli. Ingat yaa tanah abang itu bukan Departemen Store macam Matahari atau Debenhams.
  3. Jangan termakan rayuan tren dipasaran, apalah itu kaftan Ashanty atau Ayu Ting-ting kalo dipakenya gak pantes dibadan ya jatohnya jelek aja. Emang kalo liat dimanekin kayaknya cakep banget ya, tapi manekin itu badannya beda tipis sama Gisele Bundchen loh bukan badan orang biasa.
  4. Jangan terpaku merek tertentu, kebanyakan toko di tanah abang ini punya merek sendiri padahal mesennya di konveksi yang sama. Jadi gak perlulah terpaku merek, yang perlu dicermati adalah kualitas bahan dan jahitannya bukan mereknya.
  5. Makin ngeblusuk tempatnya, makin murah pula harganya. Hukum ini masih berlaku dimana-mana ya, kalo mau lebih hardcore belanjanya coba deh di blok F yang masih pasar semi becek, harganya beda lumayan ternyata. Gw pun kepasar ini karena diajak Kakak Senior ku yang cantik mba Heni, dulu-dulu mah gak berani.

Hasil belanjaan gw kemaren adalah :

  • Baju tunik buat neneknya suami, bahan katun ukuran 3L harganya Rp.50.000. Siyal padahal selama ini gw beli yang ukuran S nya di Thamcit harganya segini juga, disini harga segitu udah dapet ukuran jumbo.
  • Baju tunik buat adek ipar, bahan katun ukuran S harganya Rp.40.000. Nah kan disini ukuran S harganya cuma segini.
  • Baju tunik norak-norak bergembira (penuh mote-mote dan bercorak cerah ceria) buat asisten tersayang, ukuran all size bahan katun juga harga Rp.35.000. Nah toko tempat gw beli baju ini nerapin sistem harga pas, jadi tiap model udah dipasang dimanekin dan dikasih papan harga. Harganya murce-murce banget ternyata, setelan baju muslim aja harganya cuma Rp.60.000 modelnya emang gak terlalu up to date tapi lumayan banget loh kalo buat kado atau bingkisan lebaran.
  • Baju tunik berpayet ukuran 3L buat nenek suami, belinya masih ditoko yang sama kayak diatas harganya Rp.50.000.
  • Kaos Tunik lengkap dengan belt kecil warna ungu-pink buat gw dong ukuran XS All Size, harganya Rp.60.000. Ini bukan buat lebaran kok, laper mata aja. Belinya di Blok B yang baru itu, di toko Trisha. Toko ini kayaknya jualannya baju-baju korean style gitu, bikin laper mata apalagi harganya gak ada yang lebih dari 100 ribu. Setelan tank top rajutan sama cardigan rajut (yang belakangnya bermotif bunga bolong-bolong gitu) harganya cuma Rp.80.000, padahal di ambasador ditawarin dari harga Rp.150.000.

Berhubung kemaren itu kebanyakan survey harganya, kayaknya gw bakal balik lagi dalam jangka waktu todak terlalu lama, buat ngelengkapin belanja lebaran. Masih kurang beli kaos-kaos buat adek-adek tersayang dan baju koko juga sama celana buat nenek. Oia buat baju koko toko paling gampang adalah Ar-Ridho karena dia masang harga pas dan murah juga. Range nya dari Rp.50.000 – Rp.70.000 saja. Kualitas bahan lumayan lah, mba heni malah beli banyak sekalian buat jualan juga.

Kalo masalah kaftan-kaftan-an harga berkisar antara 100 ribu- 250 ribuan, tergantung modelnya. Makin banyak pake bling-bling makin mahal pula harganya. Kalo kaftannya model pendek alias sepaha harganya kurang dari 100 ribu asalkan gak bling-bling. Sama yang sekarang lagi trendy itu baju dengan bahan tipis tapi bukan sifon dan gak gampang lecek. Gw beliin buat mamah gw harganya 130 ribu udah ukuran besar dan model sepaha. Dan mamah gw suka banget sama bahannya karena gak licin dan nyerap keringat, gak kayak sifon.

Belom puas sih belanjanya, tapi waktunya terbatas juga apalagi ramenya gak kira-kira. Pengalaman tahun-tahun kemaren itu sampe H-7 itu ramenya gak ketulungan, tapi kalo udah H-2 apalagi H-1 sepiiii dan kebanyakan udah pada tutup tokonya karena pedagangnya bayak yang udah pulkam. Jadi idealnya maksimal ke sananya yaa H-4 atau H-3 lah ya, secara gw pun ngantor sampe tanggal 16 Agustus jadi masih sempatlah.

Intinya, saya akan kembali dengan amunisi lebih lengkap *jejerin kartu ATM*

Liput-Liputan :D

Gladi Resik

Hihihihi mau nulis liputan acara nari yang kemaren inih, maafken lelet namanya juga kerjaan numpuk jadi kerja dulu lah baru ngeleler blogwalking dan akhirnya bikin postingan 😀

Jadi walopun menurut rundown acara, kami baru nari jam 5 sore tapi ternyata gladi resik(GR)nya sendiri adalah jam 10 pagi *duenggg*

Nah karena ngaret dan lain sebagainya, maklum begitu sampe dikantor hari itu (Selasa 31 Juli 2012) kami yang emang baru 2 kali latihan diharuskan untuk latihan intensif dari pagi, jadilah baru bisa GR diaula Chakti Budhi Bhakti itu jam 11.

Sampe diaulanya langsung kejengkang, lah ini panggungnya kok sempiit padahal aulanya sendiri luas banget loh. Tapi ternyata narinya gak dipanggung itu tapi dibawahnya, gak jadi kejengkangnya deh kalo begitu.

Dari foto diatas keliatan kan kalo gw narinya berenam, jadi 3 pasangan gitu lah narinya sendiri bernuansa Padang Sumatera Barat walopun gerakannya sendiri modifikasi semua. Jadi yang berdarah padang gak boleh protes yaa.

selesai GR mestilah foto-foto

Selesai GR itu sekitar jam 12, yang gak puasa segera mencari makan siang supaya tetep fit yang puasa? Solat lah sambil banyak berdoa supaya lancar semuanya walopun perutnya kerucukan dan betis rasanya mau copot.

Jam 1-an ibu-ibu dari Waty salon udah nelpon gw karena mereka udah sampe. Jadi mulailah di mek-up satu-satu para penari ini. Prosesnya sendiri lebih lama dibandingkan waktu nari diacara sebelumnya (pernah gw ceritain disini) padahal jumlah personel yang dimakeup lebih sedikit loh. Emang sih orangnya beda dibanding yang sebelumnya, dan itu juga kayaknya yang jadi sebab kenapa hasil make-upnya gak sebagus yang sebelumnya juga. Intinya, ternyata kali ini gw agak kecewa sama Waty Salon, lain kali kalo nyewa mereka lagi kayaknya harus ngetek-in orang yang untuk make-up nya yang udah jelas kita tahu kemampuannya.

Selesai proses make up dan pemakaian kostum sekitar jam 3-an, masih lama waktu sebelum acaranya dimulai. Jadinya ngapain lagi kalo bukan foto-foto dong. Tapi karena segala kerempongan dan kedodolan kami semua jadinya gak ada yang bawa kamera yang layak, untungnya mba heni yang cantik suaminya kerja di gedung yang sama dan bersedia minjemin kamera kantornya dia. Alhamdulillah, walopun ternyata hasilnya banyak yang blur karena yang megang kamera belum terbiasa sama kamera type itu.

saking lama dan deg-degan nunggu giliran nari, sempet-sempetnya bikin foto ala sinetron denga alur cerita “Akibat Melawan Orang Tua”

akhirnya nari juga Ya Allah, Tuh kan blur fotonya 🙁

Gerakan tari yang sesuai untuk suasana romadhon, minim goyang dan perbanyak senyum 🙂

Ada cerita lucu (setelah nari terasa lucu, pas nari mah gak lucu), jadi pasangan nari gw itu mas wawan namanya punya sindrom “latihan lancar pas show beneran belum tentu”, jadi dia konsisten salah waktu adegan narinya hadap-hadapan muka, jadilah sepanjang adegan itu gw sambil nari bisik-bisik “mas woy mas, salah mas” tapi dese gak nengok-nengok ke gw, sukses deh gw hadap-hadapan sama punggung mas wawan 😀

Jadi tarian yang kami tampilin kemaren itu sebenernya udah pernah dipentaskan sebelumnya ( 2 kali malah), tariannya medley dari Tari pendet-tarian Papua modifikasi- dan Tari Padang Modifikasi. Bedanya dari 2 pentas sebelumnya adalah tarian Padang ini, kalo sebelumnya urutannya adalah : tari pendet-tari papua modif-tari batak modif-tari jawa.

Sempet terjadi misscom juga sama operator musiknya, tapi sudahlah kesempurnaan itu emang mustahil buat dikejar toh. Alhamdulillah selesai dan lancar semuanya. Banyak yang muji-muji juga tarian kami *hidung mengembang*

Sempet juga foto-foto sama Pak Dirjen tercinta, yang ternyata kalo dari deket ganteng dan bersih sekali, tapi file fotonya sama orang kanwil. Kagum juga sama dedikasi semua pengisi acara ini, walopun gratisan dan bersifat sukarela gak berarti ngasi yang asal-asalan yah, semuanya all-out dan memberi persembahan terbaik.

Pak Fuaaadddd, keliatan banget ya sumringahnya gw foto deket om-om ganteng ini. Subhanallah bapake pake krim apasih mulus amatt?!

Foto dengan mbak MC yang cantik dan bersuara lembut membelai  (yang ditengah) yang setelah magrib mempersembahkan tarian ala padang pasir dan sukses bikin temen gw yang cowok termehek-mehek semua , Mbaaa kami pada muu 🙂

foto personel lengkap selesai nari.

Moral of the story nya apah? Yaelah walopun ini ceritanya liputan nari tapi tetep harus ada moral of the story dong, biar kerasa manfaatnya gituh.

Kalo disimpulkan kira-kira pesan moralnya adalah :

  1. Jangan ngedadak melulu kalo mau tampil, ada job gak ada job latian gituh biar siap sedia setiap saat. Walopun nampaknya sulit yah, namanya aja grup abal-abal dan gak pernah dibayar mana mau latian coba. Apa minta dibikinin Nota Dinas atau Keputusan Kepala Kantor biar berkekuatan hukum dikit ya? Hmmm.
  2. Sadar umur lah, akibat latian kelewat di forsir karena jobnya mendadak melulu adalah : Betis Rasanya mau copot dan harus di kasih koyo cabe atau counter pain biar bisa tidur pules. Kagak keren.
  3. Penting juga untuk belajar make up dan punya alat lenongan yang lengkap, lumayan bisa ngirit gak mesti panggil salon. 150ribu/orang untuk make up aja, dan hasilnya juga cuma so-so.

Untuk selanjutnya, kayaknya gw males kalo harus nari-nari begini lagi. Capek ah, enakan jadi penonton tinggal duduk manis nikmatin acara. Tapii kayaknya oktober nanti harus turun dan nari lagi, mudah-mudahan bisa lebih baik persiapannya karena ini buat boss gw sendiri.

Pengen ganti konsep juga sebenernya, udah agak bosen cuma nari-nari aja. Pengennya ada perubahan tapi bingung apaan ya, apa drama musikal atau apaan ya enaknya? Ada ide gak temans?