Arsip Bulanan: September 2012

Suatu Pagi di Benhil

” Mas tolong kita difotoin dong”

Setelah klak-klik kemudian,

” Yaah goyang dikit hasilnya, gapapa deh upload aja dari pada enggak”

Serapat-seruput kemudian,

” Makin dewasa anak makin lama waktunya dihabiskan di mobil, makanya perlu dibeliin mobil sendiri. Anak ku yang besar tak beliin sedan biar nyaman sekalian”

Semua perkataan ini keluar dari ibu-ibu 50 tahunan yang kebetulan sarapan bareng gw di tukang soto mie.

Moral of the story :

Jangan suka nguping makanya ti, hampir keselek soto mie kan jadinya ๐Ÿ˜€

Buat Yang Mau Ikutan

Bulan ini ada banyak lomba nulis blog loh.

Coba ceki di blognya temen gw OCTA, dia kerajinan sampe dibikin timelinenya tuh. Oia Octa ini menang ipun loh waktu lomba nulis blognya Wardah, mantap kan. Isi blognya juga padet dan penuh informasi bermanfaat, jauh lah sama blog ini yang kebanyakan curhatnya.

Yuk mari yang mau ikutan lomba, sapa tau menang, lumayan kan hadiahnya.

Generasi Lebay??

Jadi ceritanya gw ini punya adek dan adek ipar umur 15 tahun. Sesuai umurnya, mereka ini lagi labil-labilnya masalah percintaan. Kalo adek gw karena cowok jadi gak terlalu ekspresif masalah cinta-cintaan, punya sih pacar tapi lebih sering ngapelin PS sama Warnet kayaknya. Nah kalo adek ipar gw karena cewek kali ya, lebaynya minta ampun, 11-12 lah sama dek Lolly. Apalagi gw sering ngepoin twitter sama FB nya dia, beuhh pengen nenggak panadol rasanya. Pusiiing.

Kalo kebetulan lagi punya pacar, diitungin tiap bulan kayaknya, semisal “Happy first monthiversary, love u more each day” yang baca tetiba mual. Padahal bulan depannya putus aja gitu. Trus putus pun lebayatun, ngetweet “after i gave you EVERYTHING, and now you’re leaving “ , everything ini apa coba? dese udah gak perawan gitu? Masya Allah. Bikin yang baca ย jantungan banget deh.

Tapi kalo gw liatin ya emang anak sekarang ini lebay banget di socmed, yang namanya cinta, benci atau galau ga jelas semua ditulis di socmed. Zaman gw mah cuma bisa nangis sambil nulis diary. Apalagi sahutan berupa komen atau reply dari temen-temen mereka super lebay juga. Masa anak umur 15 tahun yang lagi ulang bulan pacaran di do’ain awet sampe kakek-nenek, geli deh.

Gw juga dulu zaman abege labil kayak mereka, tapii karena zaman dulu gak ada socmed jadinya kelabilan dan kelebayan gw cuma tersalurkan ke dalam diary bergembok warna pink; jadi gak ada lah tambahan kelebayan dari temen-temen. Bisa matek kayaknya kalo ada temen yang baca diary gw itu.

Tapii kalo ngeliat Shira kadang gw juga ngebatin, nih bocah 3 tahun udah mulai keliatan lebay nya. Misalnya kemaren dia jatoh waktu bercanda di depan rumah sama ayahnya, sampe lecet dan berdarah sih tapi sedikit. Cuma abis jatoh itu dia gak mau jalan sama sekali, kalo disuruh jalan langsung teriak “Satiiitt mamaaa, kai shi satiiitttt”.

Trus baca postingan rika yang ini, bikin gw mikir jangan-jangan dia ketularan gw yak? Gak mungkin dong ketularan ayahnya lha cerita aja jarang dese. Aduuh apa gw udah menurunkan bakat lebay ke Shira? Bahaya gak sih?

Lah kalo nanti lebaynya sampe kayak om-tantenya yang abege bijimana? Dan teruus banyak pertanyaan lain sampe gw mabok. Ini punya anak satu kadang bikin kepala pusing tujuh keliling, tambahin adek aja apah biar sekalian pusingnya *modus*

Sekarang sih gw berusaha supaya gak nimpalin kelebayan Shira aja, jadi kalo dia nangis-nangis atau cerita yang agak lebayatun gw cuma manggut-manggut aja, gak mau nambahin bumbu drama semacem teriak “WOW” trus koprol. Soalnya kalo gak didengerin takutnya dia gak mau cerita lagi ke gw, jadi yasudahlah.

Gak mau juga membesarkan satu generasi lebay lainnya, liat yang sekarang aja udah enek. Ada yang punya sarankah masalah kelebayan ini, atau ini cuma fase aja dan nanti ilang sendiri?

Kangen :)

Sama blog ini.

Sama blogwalking.

Banyak yang mau diceritain termasuk rekapan perkembangannya si neng yang udah genap 3 tahun, tapi kesehatan gak mendukung ๐Ÿ™

Sedihnya banyak yang gak percaya gw bisa sakit, duh padahal walopun bertampang gahar dan bertingkah laku seperti preman, aslinya badannya ringkih kayak princess.

Semoga maag dan aksesorisnya ini segera berlalu Ya Allah, dan tolong buat semua tukang penyetan yang pedes-pedes menjauh dalam radius 3 KM.

Terimakasih.

Makan (dan Berhemat) Dimana-mana

Rabu (5 Sept 2012)

Sekali-kali ngomongin makanan dong,ย  dalam rangka bersyukur karena gw dan mba Heni naik grade yang sebenernya udah lama banget tapi rapelannya baru keluar ๐Ÿ˜›

Dan karena ada sedikit aroma kebebasan, jadi makan siangnya di Bandar Djakarta Alam Sutera saja. Perginya sih jam makan siang, tapi jangan ditanya baliknya ah, takut di shashimi massa.

Setiap kali kesini setiap itu juga terkagum-kagum sama penataan perumahan disini, rapih dan cakep-cakep ya rumahnya gak heran kalo harganya juga cakep. Pokoknya Cibubur jadi keliatan kamseupil kalo ngeliat daerah sini.

Sebenernya ada fotonya tapi kok males yaa nguploadnya *alasan cetek*

Yang terutama adalah : Makan Berlima, total kerusakannya cukup Rp.381.000 saja. Perasaan gw pesen makanannya udah lumayan banyak deh, kerang sekilo, cumi 7 ons, kepiting sekilo dimasak lada hitam dan telur asin (Hidup kolesterol!!), ikan pari sekilo juga, sayurannya kangkung dan toge plus aneka minuman, TAPI TERNYATA MURAH!! Yuk mari sering-sering kesini kalo begitu *trus dicambuk kepala kantor*

Kamis (6 Sept 2012)

Pulang cepet karena ada surat tugas jadinya bisa sampe rumah jam 3 sore dan ngeliat matahari sore di Pondok Ranggon. Shira kegirangan emak dan ayahnya pulang cepet (kalo suami gw mah sering banget deh punya Surat Tugas), langsung ngegelendot dan minta diajak makan bakso (murah deh kamu neng).

Langsung lah melipir ke Munjul buat makan bakso kesukaan Shira dan emaknya juga. Karena selesai makan masih sore juga jadinya diputuskan buat manjain anak sekali-kali dengan melipir ke Kranggan. Maen di Fantasy Land nya Cibubur Factory Outlet, beli koinnya cukup 10 biji saja (Rp.15.000) udah cukup bikin si bocah puas maen sampe maghrib. Karena asas pengiritan maka minumnya bawa dari rumah dan disini cukup beli susu ultra buat Shira (Rp.3.000).

Total Kerusakan adalah Rp.70.000 (karena ngebungkus bakso dimunjul 3 porsi)

Jumat (7 sept 2012)

Galian dimana-mana itu kampreto sekali deh, bikin senewen tiap pagi dan sore. Jadinya karena kemaren udah pulang cepet diputuskan untuk sekali-kali pulang lebih lambat dan kentjan bersama pak suami.

Kentjannya ngapain? Dinner romantis? Nonton film sambil pelukan? Ih basi. Trus ngapain? Melakukan aktifitas favorit kami berdua sejak zaman pacaran dan masih berkantor di Matraman yaituuuu…….. Baca gratis di Gramedia Matraman ๐Ÿ˜€

Toko bukunya gede dan bukunya pasti ada sample nya. I love Gramed Matraman lah pokoknya. Untungnya SPG sama satpamnya sering di ganti, kalo enggak takutnya muka gw sama suami di Blacklist karena keseringan baca gratis disini.

Oia kalo anak pajak yang ngantornya dimatraman pasti ngerti deh, disini kan tempat ngeceng andalan. Bahkan temen gw ada yang sampe nikah sama pegawai Gramediaย  karena keseringan maen kesini. Gimana gak jadi andalan coba, cukup modal 10 ribu buat makan mie ayam bang Boy depan ajah, bacanya kan gratis ๐Ÿ™‚

Tapii malam itu kami gak makan di Mie Ayam bang Boy, udah bosen jadi nyari tempat yang baru lah. Nyari nya sambil jalan pulang, otomatis wilayah pencarian meliputi Mantraman Raya ke arah Otista.

Tiba-tiba pandangan tertumbuk pada sebuah warung pinggir jalan yang jualan mpek-mpek dan Bakmie,Lokasinya persis di depan Hotel Fiducia, kok kayaknya rame yaa yaudin melipir masuklah. Mesennya standar pesenan orang yang amatir di dunia mpek-mpek : Kapal Selam sama Keriting buat gw dan Kapal Selam dan Kulit buat suami.

Rasanya? Enaak, at least lebih enak daripada Pak Raden buat lidah gw. Cuman cuko nya base rasanya kok agak manis ya, jadinya gw tumplekin sambel yang banyak biar agak “menggigits”. Minumnya es teler buat suami dan jus terong belanda.

Berapa Total Kerusakan? Rp.59.000 saja (ditambah sama parkirnya seribu)

Total Kerusakan ditambah Komik suami Rp.100.000 (karena suami beli komik 2 pc ,harga komiknya Rp.20.000/pc anjritt makin mahal aje nih komik)

Terbukti kan, bisa kok makan dan jalan-jalan kemana-mana tapi dompet gak jebol. Kuncinya tentu saja : Pengendalian diri dan tagihan KPR dan tagihan lain-lainnya yang terus membayangi tiap langkah anda ๐Ÿ˜€

Hidup Hemat!! Hidup Merki!!!

Harus dikasih judul apa inih?

Hahaha dari judul aja udah gak penting gitu, terbayanglah isinya kayak apa ๐Ÿ™‚

Mau ngebahas yang ringan-ringan tapi random banget, se-random isi dompet gw (ini blog isinya curcol mulu deh, heran gw)

  • Diary

Alias buku harian, gak afdol jadi cewek yang besar di tahun 90-an kalo gak punya diary. Gw punya 2 seinget gw, zaman SD sama zaman SMP. Diary yang zaman SD udah ke laut kayaknya, tapiii yang zaman SMP masih ada dan bertengger dengan manis dilaci keramat bersama buku rekening dan surat-surat berharga lainnya.

Walopun masih ada dan masih bisa dibaca terus terang gw GAK BERANI bacanya, takut muntah. Secara zaman SMP itu gw labil banget, berantem dikit sama temen gw pasti gw tulis di situ lengkap dengan makian “dasar nenek lampir”. Jadi daripada gw muntah dan dihantui aib masa lalu yang malu-maluin dalam mimpi, mending gw jauhin aja. Aib ini juga termasuk cowok-cowok yang pernah gw taksir zaman itu *yaolohhh aib maha dahsyat ituh*

  • Hilang dimana saja

Dari zaman kecil gw sering banget hilang dimana-mana, waktu piknik sekolah, waktu belanja ke Tanah Abang sama Engkong gw, waktu piknik kantor bokap juga waktu arisan keluarga ke Ragunan.

Nyokap gw sampe bosen dan gak mau nyariin kalo gw hilang, dia nunggu ada panggilan aja dari halo-halo. Jadi dari umur 5 tahun gw udah terbiasa lapor ke Satpam atauย  bagian informasi kalo gw hilang, gw juga udah hapal nama gw, nama bokap dan alamat rumah lengkap (beberapa tahun kemudian ditambah hapalan nomor telepon rumah).

Gila atau tepatnya begonya gw dulu adalah, MENGIRA BAHWA SEMUA SUPIR TAKSI PASTI TAU RUMAH GW. Najis banget ya, tapi gw dulu mikirnya gitu. Kalo dimarahin sama bokap atau nyokap gw masalah bahayanya sering seruntulan sendiri dan suka ngilang adalah berakhir jadi gembel di Jakarta, excuse gw selalu “Kan bisa pulang kerumah sendiri naik taksi”. Yaoloh semoga Shira gak keblinger kayak gw dulu.

  • Bryan Adams

Adalah penyanyi bule pertama yang memotivasi gw belajar bahasa inggris. Pertama kali belajar bahasa inggris waktu mulai diajarin disekolah kelas 4 SD. Dan gw semangat banget karena pengen tau arti lirik lagunya Bryan Adams yang (Everything I do) Ido it For You. Belakangan lagu ini sempet jadi jingle iklan Matahari Dept.Store juga “~dengan kehangatan dan kasih sayang matahari…..” hahaha gw sempet gak rela lagu ini jadi jingle dept. store ๐Ÿ˜€

  • Geng-gengan dan Bully-Bully-an

SD gw termasuk yang masuk geng tertentu (kebetulan populer dan mendominasi) dan sering mem-bully anak lain yang kurang sepaham. SMP masih ikutan geng tertentu tapi gak religius, masih suka mem-bully adek kelas kalo ada yang ngajakin. SMA gak ikutan geng karena masuk kasta “rumput sekolah” tapi gak pernah di bully juga karena yang di bully biasanya kalo enggak tengil banget ya cakep banget sampe kakak kelas sirik.

  • Kue Nastar

Adalah kue andalan keluarga gw kalo lebaran sejak tahun 1995. Kalo keluarga lain cukup beli/bikin 2 toples ukuran 250 gram, khusus keluarga gw harus bikin minimal 2 kilogram supaya semua kebagian. Malah dulunya gw selalu ngebawa-bawa toples nastar ukuran jumbo kemana-mana didalam rumah. Jadi pindah rumah toples nastarnya dibawa, bahkan gw bawa ke kamar kalo mau tidur supaya gak ada yang ngembatin kue jatah gw.

Postingan random ini lagi-lagi jauh dari informatif dan bermanfaat, tapi gw lagi berusaha supaya hidup gak suram-suram banget ah.

Tapii sebelum ditimpuk pembaca yang melintas, alangkah baiknya gw melipir cantik dulu dan berlindung dibalik pohon jambu terdekat ๐Ÿ™‚

O-ow Kamu Ketauan..

*plakk*

Tampar diri sendiri karena judulnya lagu yang udahlah gak nge-hits lagi trus alay pula.

Jadi lebaran kemaren suaminya temen gw yang masih temen gw juga ketauan selingkuh. Duhh, karena gw kenal dua-duanya udah lama dan mereka juga tinggalnya gak berapa jauh dari rumah gw jadi kabarnya nyampe juga ke kuping gw.

Sedih banget, bukan karena gw gak percaya tapi karena gw juga tau banget kisah mereka dulu. Mereka juga mulai semuanya dari minus, 7 tahun yang lalu. Menata mimpi bersama, jatuh bangunnya kehidupan mereka juga rasakan. Pernah sama-sama kehilangan kerjaan, akhirnya dapet kerjaan lagi, gitu lah.

Yang terlintas pertama dipikiran gw adalah:

apasih alasannya sampe lu harus selingkuh?

belum punya anak?

rumah tangga membosankan?

capek sama rutinitas?

haus tantangan?

Sebenernya si istri udah cukup lama curiga dan makin yakin setelah lebaran pun si suami ternyata lebih memilih gak pulang karena alasan kerjaan. Sesuatu yang wajar kalo kerjaaan lu adanya diseberang pulau atau benua, tapi kalo kerjaan lu tempatnya cuma 20 Km dari rumah?!

Dan entah kenapa gw jadi ikutan kecewa juga, karena gw pikir gak mungkin lah si lelaki bisa begitu, gw ngerasa kenal dia dan tau kualitas dia sebagai pribadi. Ternyata yaa bisa-bisa aja. Dan rasanya kayak gw yang diselingkuhin juga, patah hati banget gw. Karena gw ngerasa kalo temen gw bisa aja diselingkuhin kayak begitu, gak menutup kemungkinan gw bisa bernasib sama.

Makanya bawaan gw jadi kurang semangat.

Dan gw gak cerita ke suami, takut dia terinspirasi.

Oh dear husband, kupastikan satu hal kalo kamu selingkuh :

Menteri Keuangan harus tau!!

Gw bikinin surat pengaduan ditembusin ke semua orang penting instansi kita, biar gak cuma sanksi moral dari keluarga yang kamu dapet tapi juga sanksi finansial dari instansi ini.

Tapii amit-amit ya Allah jauhin atuh godaan dan cobaan yang kayak begitu ๐Ÿ™

Duh udah lama gak bikin postingan, sekalinya bikin isinya galauan emak-emak. Maafkan aku ya blog tercinta, gagal deh cita-cita luhur mulia memenuhi kamu dengan hal-hal berguna penuh informasi dan segudang manfaat.