Arsip Bulanan: Desember 2012

Yang Menarik Sepanjang Jalan Kenangan

Sebenernya cuma pengen nulis apa yang menarik disepanjang jalanan, karena seperti sering banget gw tulis disini gw ini kemana-mana naek motor, entah motor suami atau motor temen atau motor abang tukang ojek. Nah akhir-akhir ini gw kok pengen banget nulisin apa aja pemandangan menarik atau seringkali absurd yang gw liat sepanjang 25 km menuju rumah atau sepanjang 2 km tapi macet menuju Plasa Semanggi(dih curhat, salah sendiri keluarnya jam maksi).

Terus kok judulnya ada kata kenangannya segala? Ya abis gatel aja pengen nambahin, masalah banget emang?! *pembaca mulai males*

Udahan ah, langsung aja ke intinya napa gw kan paling payah ngasih intro, suka beleberan kemana-mana gitu gak pernah fokus.

1.”Celengan”

Fenomena “celengan” terjadi tidak hanya pada wanita tapi juga pria, baik tua ataupun muda. Apa itu “celengan” ? “celengan” adalah belahan p*ntat orang yang terekspos karena entah bajunya atau celananya yang gak pas, jadilah nampak si belahan mengintip dengan aduhai dan diameter (emm atau jari-jari??) nya pas buat nyemplungin koin seribu atau gopean.

Jijay gak sih? enggak juga sih kalo mulus dan bentuknya bagus *plaakkk, ditabok mamah dedeh* yang ganggu banget adalah: Udahlah bentuknya gak keruan eh burikan pula. Ampuuunn dijeee *buru-buru cuci mata pake aer tujuh sumur*

Jadi bagi anda pengguna motor, baik bawa sendiri atau ngebonceng kayak gw, hati-hati selalu pada pakaian yang anda kenakan¬†Wardrobe mailfunction bisa terjadi pada siapa saja, gak mesti arteiss ūüėÄ

2.Baca buku di Jalan

Kalo lagi musim ujian anak-anak sekolah pasti deh ada pemandangan anak yang tetep baca buku pelajaran walopun lagi dibonceng motor yang sibuk salib kanan kiri dan penuh manuver. Canggih gak sih? Gak mual yah baca sambil goyang-goyang gitu? Atau demi nambah masukan elmu menjelang ujian, sapa tau yang masuk terakhir bertahan lebih lama didalam *emm, ini agak ambigu gak sih kalimatnya?*

Tapi udah 2 mingguan ini gw nemu fenomena baru, baca Yassin dijalan. Kejadiannya di lampu merah pasaraya jl.minangkabau situ, selalu ketemunya pagi-pagi jam7 kurang 10 menitan lah. Ibu-ibu yang baca yassin, oh sungguh teramat soleha ibu itu. Buku Yassinnya bukan yang kecil imut dan bergambar foto almarhum kakek/nenek/kerabat yang sudah meninggal dunia, tapi buku Yassin berukuran cukup besar kira-kira 20cm x 20cm dan hurufnya pun besar-besar (makanya gw bisa ngintip dan yakin itu bacaan Yassin).

3. Rok Mini Ribet

Hihihihi ayoo yang sering naek motor, apalagi cowo-cowo pasti sering merhatiin deh ngaku semua ayoo. Seringnya tuh pengguna rok mini yang bawa atau bonceng motor ini ribet banget bentar-bentar benerin posisi rok yang makin naik atau sibuk nutupin paha pake pasmina dan pasminanya melambai-lambai kemana-mana dan harus dibenerin lagi posisinya. Pokoknya superr ribet, bikin yang liat pengen bantu benerin roknya atau megangin pasminanya deh.

Jadi bukannya gw bilang rok mini itu gak boleh dipake loh, tapii ada kok solusinya kalo tetep pengen pake rok mini ke kantor tapi tetep aman ketika naek ojek atau bawa motor. Caranya adalah : Pake leging dulu lah selama dijalan, nantikan bisa dilepas ketika udah sampe tujuan. Lagian leging kan gak tebel dan gak ribet kalo ditaro di tas perempuan yang isinya banyak itu.

Cara lainnya adalah: Rok mininya disimpen dululah ditas, jadi pas naek motor pakelah celana yang nyaman, apalagi kalo anda bawa motor sendiri dan bukan sekedar pembonceng cantik. Niscaya perjalanan lebih nyaman dan tentunya aman dari lirikan pengendara motor dikanan-kiri. Nanti ketika sampe ditempat tujuan tinggal ganti celana anda dengan rok mini cantik yang sudah dibawa dari rumah. Kusut? daripada paha yang kusut kena angin mendingan rok yang kusut sedikit ah.

4.The Two Towering Wedges.

Yaitu wedges-wedges super tebal, nah ini juga gak kalah bahaya. Bayangin sendiri deh udah naek motor dijakarta yang lalu-lintasnya edan eh dia bawa motornya pake wedges yang tebelnya 9cm. Edaaan.

Emang sih yang namanya perempuan pengen keliatan kece dimana aja, itu udah bawaan alami tapii yang namanya higheels apapun bentuknya memang gak dianjurkan jadi alas kaki selama mengendari kendaraan bermotor loh.

Jadi mendingan wedgesnya disimpan dikantong, pake lah sepatu/sendal yang tertutup dan bukan hak tinggi. Kalo mau lebih afdol sih pake sepatu khusus pengendara motor, tapikan bentuknya gak kece ya ibuk-ibuk?! Hihihihi jadi cukuplah pake sendal tinggi dan cantiknya ketika sudah sampai tempat tujuan.

Udah ah empat dulu, sekarang waktunya baca balesin komen, tadi buru-buru bikin postingan sebelum kena virus males lagi.

Ciao

Lain Padang Lain Serangganya..

Jadi sabtu malam minggu lalu gw, mamah, shira, adek gw si Ari dan adek ipar gw Tyas jalan-jalan ke Cibubur Junction sekedar cuci mata sambil mau nyari makan aja. Singkat kata kami pun makan di Richeese Factory yang kayaknya belom pernah dicoba. Makanannya sih standar palingan yang agak beda cuma chicken wing yang level kepedesannya sampe 5, FYI gw pesen yang level 4 aja dan sukses sampe ingusan saking pedesnya.

Sambil memamah biak dan liat-liat sekitar suasana tempatnya sih standar banget ya gak ada yang istimewa, sambil makan dengerin musik yang diputer disitu lumayan lah muternya album Dave Koz san bukan Kangen Band.

Tiba-tiba Mamah gw memecah kebisuan:

“Haduuuh mamah pusing deh denger lagunya kenapa kayak tonggeret gini sih?!”

Dan gw langsung melotot gak percaya,

“Seriusan mah, for some people ini relaxing loh musiknya”

Jawabannya lebih bikin kejengkang,

“Lebih rileks dengerin suara tonggeret beneran ah”

Berdasarkan Wikipedia, tonggeret adalah:

sebutan untuk segala jenis serangga anggota subordoCicadomorpha, ordo Hemiptera. Serangga ini dikenal dari banyak anggotanya yang mengeluarkan suara nyaring dari pepohonan dan berlangsung lama. Selain tonggeret, nama lain juga dikenal, biasanya dikaitkan dengan pola suara yang dihasilkan. Orang Sunda menyebutnya cengreret, orang Jawa menyebutnya garengpung atau uir-uir, tergantung suara yang dikeluarkan.

Serangga ini mempunyai sepasang mata faset yang letaknya terpisah jauh di kepalanya dan biasanya juga memiliki sayap yang tembus pandang. Bentuknya kadang-kadang seperti lalat yang besar, meskipun ada tonggeret yang berukuran kecil. Tonggeret hidup di daerah beriklim sedang hingga tropis dan sangat mudah dikenali di antara serangga lainnya, terutama karena tubuhnya yang besar dan akustik luar biasa yang dihasilkan dari alat penghasil suara di bawah sayapnya.

Banyak tonggeret memiliki daur hidup yang dipengaruhi musim. Di Indonesia, suara tonggeret garengpung yang nyaring akan muncul di akhir musim penghujan, saat serangga ini mencapai tahap dewasa, keluar dari bawah permukaan tanah untuk melakukan ritual musim kawin. Uir-uir dewasa baru keluar dari tanah di awal musim penghujan. Seusai kawin, betina meletakkan telur di tanah dan serangga ini mati. Tonggeret kadang-kadang dikira belalang atau lalat besar, meskipun mereka tidak mempunyai pertalian keluarga yang dekat. Tonggeret lebih mempunyai hubungan dekat secara taksonomi dengan wereng dan kutu loncat.

Maaf yaa om Dave, nasib mu apes deh disandingkan sama tonggeret.

Back From Hiatus..

Yah walopun cuman blog abal-abal tapi ternyata gw ngalamin juga yang namanya writer’s block *digampar KBBI sama penulis beneran* abisnya udah mau sebulan bawaannya maless banget ngupdet blog padahal banyak loh yang mau diceritain.

Maka untuk mempersingkat waktu marilah kita intip satu-satu :

  1. Pertama dan Paling utama dan menjadi highlight bulan ini adalah : GW ULANG TAHUN!! HOREEE…NOT. hehehehehe abisnya ternyata gw males banget ngerayain ulang tahun ke 28 ini *uhukk* malah izin bolos sehari pas dihari ultah demi bisa gegoleran dirumah aja.
  2. Badai kerjaan udah agak berlalu, tapi meninggalkan efek rasa males yang selama ini kelewat ditahan jadi menggelora kembali. Makanya sekarang rasanya ngerjain berkas satu biji aja dilama-lamain sampe budek deh. Trus kalo ada yang nanya ini-itu males banget jawabnya, yang mana ini bahaya karena gw kan ngurusin kepegawaian bisa-bisa digampar orang karena esmosi liat gw jawab ogah-ogahan kan.
  3. Shira makin cerewet dan banyaaakkk yang ditanyain, yang mana bikin gw kadang-kadang males jawabinnya *ibu pemalas*
  4. Rumah makin terisi sama perabotan *Horeee*, karena akhirnya gw dan suami memutuskan untuk pesen lemari baju karena udah bosen liat baju ditaro dilemari plastik pinjeman dari mamah dan bak baju bayi bekas shira dulu ehmm kalo ditulis begini kok kayaknya ngenesin amat hidup gw selama ini ya?! Hahahahaha selama ini gak kerasa udah hidup kurang layak. Dan gw juga udah beli gorden tambahan buat rumah juga, hore lagi dong ah Alhamdulillah udah lengkap gorden rumahnya sekarang. Trus kitchen set nya kapan sayang? *kedipin suami* *ditiban pake panci*

Udah ah segitu dulu, nanti bikin cerita lengkapnya kapan-kapan deh ya ūüôā

Yang penting sekarang ngilangin males bikin postingan dulu lah, mudah-mudahan malesnya ngilang untuk selamanya.

Amin.