Arsip Bulanan: Januari 2013

Pilates Hari Ini

Jadi demi mempertahankan kesehatan dan menambah kebugaran badan, cewe-cewe dikantor gw ngadain senam pilates khusus wanita tiap hari rabu siang. Jamnya tentu saja pas jam istirahat, biar gak dituduh magabut. Oia kegiatan ini direstui banget sama ibu kepala kantor, bahkan beliau ikutan juga.

Buat gw yang anemia dan punya tekanan darah rendah, emang lebih cocok olahraga kayak yoga atau pilates ini, kalo yang high impact mah udah bye-bye ajah, pingsan kalo dipaksain. Makanya senam aerobik bersama tiap jumat pagi pun gw skip bagian high impact nya.

Enaknya lagi, karena khusus wanita jadi gak perlu jaim-jaiman. Udah jelas banyak ngos-ngosannya nih, gilee ngangkat paha sama p*ntat rasanya bueratt banget. Ketauan deh cewe sekantor gak ada yang lentur badannya. Yang lebih enak lagi, tentunya biaya manggil instrukturnya ditanggung bersama. Hemat. Gak perlu keluar kantor pula.

Setelah berjalan sebulan lumayan juga, walopun masih super ngos-ngosan paling enggak badan udah gak sekaku waktu awal-awal dulu. Mudah-mudahan kegiatan ini tetep berjalan terus gak anget-angetan doang (kayak sebelumnya, yoga yang cuma bertahan 6 bulan). Walopun tentunya sesuai kodrat sebagai pegawai pajak pastinya bulan maret-april gak akan ada kegiatan apa-apa karena waktunya SPT Tahunan.

Jadi sampe maret tiba, mari ibu-ibu diangkat pahanya *hugghhh* *prettt*

pilates

Gambar dipinjam dari sini

(Akhirnya) Bukan Pilihan Yang Salah

“Pertama-tama saya ucapkan terimakasih kepada papah-mamah, suami dan anak dirumah juga untuk adik-adik saya atas dukungannya selama ini. Tanpa mereka saya tak akan bisa menjadi seperti sekarang “

Pidato Etty ketika menerima pengharggan Artis wanita terbaik untuk kategori musikal/komedi di Golden Globe Award 2013.

Abaikan intronya yang agak garing, inget kata pepatah “berakit-rakit ke hulu berenang-renang ke tepian” okehh??

Ugghh seperti biasa pembukaannya selalu beleber kemana-mana 🙁 Sudahlah, yang jelas postingan ini dibuat dalam rangka mengikuti give away nya desi-mama raditya yang kece-surece *kedip manja*

Jadi ya des selain postingan soal makanan yang sering ada di blog lu dan selalu bikin gw banjir iler ada satu postingan yang jadi favorit gw, yaitu postingan berjudul “salah jurusan” di postingan itu desi bercerita ketika dia salah naek bis yang harusnya jurusan kalideres malah naek jurusan kampung rambutan *kemudian digaplok desi*

Jadi dipostingan itu desi membagi kisah perjuangan zaman kuliah dulu yang karena pilihan orang tua terdampar di jurusan Teknologi Informatika yang enggak dia sukai. Gw ngerti banget loh perasaan salah jurusan ini, karena gw juga ngalamin sendiri. Emm gw udah pernah cerita belom sih disini kalo gw kuliahnya dulu di STAN? Kayaknya sedikit-sedikit sih pernah gw sebutin ya.

Gw terpaksa masuk STAN, sangat terpaksa karena yaa emang cuma itu pilihan yang gw punya. Eh kalo pilihannya cuma satu berarti itu keadaan tanpa pilihan kan ya?! Nah persis seperti itu keadaannya, gw gak punya pilihan selain masuk STAN. Bisa sih milih gak kuliah, tapi gw gak mauuu, gila gak kebayang umur baru lulus sma begitu gw harus nyari kerjaan, yang jadi bayangan gw “emangnya ijazah sma laku ya?”

Bukan maksud meremehkan mereka yang lulusan sma ya, tapi waktu itu kan gw masih abege masih gak punya bayangan mau jadi apaan, gak tau dunia luar kayak apa. Dalam pikiran gw tuh kalo enggak kuliah, abis deh gw.

Karena kondisi orang tua gw gak memungkinkan jadinya opsi untuk kuliah di PTN udah ditutup rapet-rapet dari sejak gw naek kelas 3 sma, PTS? yaelah PTN aja mamah-papah gw gak bisa bayar apalagi PTS kan. Dan gw tau ada kampus STAN ini dari senior-senior alumni sma gw yang masuk kesana dan promosi disekolah soal kampusnya mereka yang konon katanya gratis dan ada ikatan dinas untuk jadi pegawai negeri.

Menarik? Enggak juga sih, secara seumur-umur gw gak pernah kebayang mau jadi pegawai negeri. Bayangan gw tuh pegawai negeri pasti semodel sama petugas kelurahan yang zaman gw dulu kerjaanya makan gaji buta doang, cuihhh. Sebenernya karier impian gw itu kalo enggak jadi pustakawati (yang ngurus perpustakaan) atau yaa kriminolog yang kerjaannya emm kerjaaan kriminolog apaan sih??

Dan sama kayak cerita desi, ketika gw tercebur dalam lembah STAN yang kelam, gw gak bisa menemukan satu hal pun yang gw sukai. Gw juga shock, itu beda banget dari sekolah gw di sma. Apa yang dulu zaman sma gw anggap wajar eh di STAN dianggap aneh. Contoh waktu itu cara berpakaian gw, untuk ukuran sma gw mah udah masuk kategori solehah yaa *kan gw pake jilbab* tapi di STAN gw masuk kategori kurang sopan pakaiannya, kok bisaa??

Jilbab gw kurang panjang, gw pake celana jeans dan kaus gw katanya kurang longgar. Bingung kan? ini sekolah buat calon pegawai negeri apa pesantren sih?! Lingkungannya berbeda, pergaulan yang juga berbeda bikin gw mati kutu dan ngerasa kayak ikan salah kolam. Gw kayak ikan mas koki di kolam ikan lohan, kenapa ikan yang laen jenong dan gw genduut??

Kuliahnya? Neraka cabang bintaro buat gw. Gak satupun mata kuliah yang gw suka, dan disini gw harus ketemu berbagai jenis pelajaran akuntansi Ya Allah satu jenis aja bikin mabok apalagi kalo lebih dari satu. Mabok. Setres. Itu kondisi yang gw alamin. Mundur? Gak berani, gw takut merusak impian dan harapan keluarga gw dirumah. Mereka bangga gw bisa ada disana, gak bisa gw merusak semua harapan mereka.

Jadi terdamparlah gw disana dan seperti kata dori di finding nemo “Just Keep Swimming” walopun ikan yang laen nampak sangat pintar dan gw selalu keliatan lambat dan lebih kurang pintar, so what yang penting gak DO deh, cepetan lulus biar cepet kerja ajadeh. Itu mantra gw tiap hari selama gw kuliah. Masa bodo kalo yang laen IP nya 3,5, prioritas gw mah asal gak kena DO, udah cukup sekian.

Karena sebego-begonya dan sebenci-bencinya gw sama pelajaran, gw lebih takut di DO, gw takut mamah-papah gw kehilangan satu-satunya kebanggaan mereka saat itu. Dan ketakutan gw itu justru berhasil menyelamatkan gw dari setiap keadaan paling terjepit sekalipun. Seterjepit apa? Seterjepit gw gak tau apa yang haru ditulis di lembar ujian Intermediate Accounting, jangankan balance lah neracanya harus diisi apaan aja gw gak ngerti. Dan yang  lebih bikin frustasi adalah : Kok ada sih yang minta kertas tambahan? Punya gw masih kosong nih, pake aja.

Tapi toh gw bisa lulus juga dan alhamdulillah penempatan di Jakarta, jangan tanya IP berapa yak pokoknya asal cukup ajah. Dan kerjaan gw setelah lulus apaan? Beragam mulai dari sekretaris sampe sekarang kepegawaian. Akuntansinya kepake gak ty? Boro-boro, jangankan akuntansi, ilmu pajak aja jarang dipake.

Tapi setuju sama desi, asal well paid maka gak masalah tuh. Alhamdulillah berkat kecebur di STAN gw jadi punya kerjaan, ketemu jodoh *uhukk* dan sekarang udah punya anak lucu. Tapi gw berharap Shira gak ngalamin apa yang gw alamin, gw pengen dia nanti punya banyak pilihan dan gw gak akan memaksa dia nurutin maunya gw atau ayahnya. Emm kecuali masalah orientasi seksual dan agama mungkin??

My little Sunshine

Buat menghapus yang lemes-lemes dari badan dan pikiran, mari posting soal anak gw ajah.

Sumber semangat hidup gw nih.

image

image

Tampilan tadi siang waktu nganter mama nya ke kantor polisi buat bikin surat kehilangan kartu ATM *gratis loh kan polisinya udah remunerasi*

image

Nah yang ini setelah capek loncat-loncat, langsung isi bensin alias nyemil. Maafkeun ada yang numpang tenar ikutan difoto.

Oia hobi barunya Shira adalah :
Niupin jerawat mama, biar cepet sembuh katanya. Baeknyoo, coba ya sekalian beliin mama miracle waternya SKII ya neng 🙂

Hari Jumat Yang Bikin Lemes

Jadi karena jakarta masih banjir dan akses jalan ke kantor susah ditempuh, bukannya gak bisa ya tapi syusaah. Normalnya sih 1 jam udah nyampe (kalo pagi) karena banjir jadi berapa? 2,5 jam bahkan lebih dan itu gak jaminan nyampe dengan kece yang ada kucel sama stress.
Demi akal sehat maka diputuskan : gw ambil cuti aja. Ngebayanginnya aja udah lemes apalagi dijalanin beneran coba? *Etty warga jakarta bermental tempe*

Dari kamis kemaren gw udah nangkring cantik dirumah gw yang Alhamdulillah gak kena banjir. Hari kamis dilalui dengan damai sentosa ngurus anak dirumah.
Tapi jumat ini keadaannya berbalik, banyak kejadian yang bikin capek dan lemes baik lahir maupun batin *pembaca mulai bertanya-tanya*

Nah udah cukup sekian ceritanya, kan gw lemes lahir batin *ditimpukin sampah sama pembaca*

Enggak deng, ini mau ditulis disini kok biar bisa gw ungkit-ungkit dimasa depan.
Dimulai dari :
1.Tukang canopy yang ujug-ujug masang hari ini, jadi ceritanya kan gw emang udah pesen dan udah diukur tempatnya tapi belom DP.
Udah lama juga sih adalah 2 mingguan lalu, jadi gw pikir karena belom gw DP pasti jadinya masih lama. Ternyata enggak dong, yang mana bikin gw panik pas mereka dateng.
Bok, gak megang duit inih. Ini membawa pada kejadian nomor 2.

2. Segera menuju ATM terdekat buat ngambil duit dong, disini terjadilah kebodohan yang gw sesali sampe detik ini.
Pas lagi ngambil duit itu gw kok sempet-sempetnya bengong yang mana menyebabkan kurang konsentrasi.
Sebab bengongnya mah jelas : kebanyakan berhitung dikepala, kok duit tinggal segini, ini tukang canopy bisa gak ya dibayar pake daun rambutan atau daun pisang.
Baru ambil duit sedikit, mikir lagi sambil bengong, eh apa nelpon suami dulu aja ya suruh pulang kan gw males banyak mas-mas gajelas gitu dirumah.

Kebanyakan bengong menyebabkan apa ibu-ibu dan bapa-bapa sekalian? Kartu ATM gw ketelen sama mesinnya tanpa gw sadari.
Jadi gw jalan sambil bengong terus dibonceng lagi sama papah gw dan pulang. Sampe rumah masih sempet masak sama seduh teh buat tukang.

Belom sadar Kartu ATM udah gak ada.
Trus kapan sadarnya neng? Abis makan baru sadar, dan itu udah 3 jam kemudian *dong-dong-dong*
Astagfirullah pas nyadar ATM kok gak ada dikantong HP (gw jaraang banget pake dompet) langsung lemes banget, mencelos gitu rasanya.

Naluri dasar langsung mengambil alih, abang tukang canopy langsung ajak kemon nganterin gw ke ATM yang tadi pagi, nanya-nanya sama pegawai minimarket (tempat ATM nangkring) gak ada yang ketinggalan, berarti emang ketelen lah ya.

Tapi belom tenang banget, langsung nelpon 14000 buat blokir ATM, Alhamdulillah saldo gak ngurang. Tapi teteup ngebayangin mesti ke kantor polisi sama ke bank buat mbikin kartu baru bikin males.

Pesan dari cerita diatas apa?
1. Kalo belom makan jangan melakukan aktifitas yang butuh mikir, secara otak gw buntu kalo lagi laper.
2. Jangan kebanyakan bengong mikir ini-itu kalo lagi diluar rumah deh, udah syukur gak dihipnotis orang.

Yang terakhir yang paling bikin lemes magrib ini adalah ini : http://m.news.viva.co.id/news/read/383382-pemerkosa-bocah-ri-ayah-kandungnya-sendiri

Pas cerita berita ini ke suami reaksi dia juga sama, cuma bisa ngurut dada dan mengutuk.

Astagfirullah hal adzim, semoga kamu bahagia disurga ya nak. Tempat yang penuh kedamaian dan kasih sayang.

Resep Bronketem Alias Brownies Kukus Ketan Item

Resep aslinya dapet dari sini, blog mbak Ricke yang udah cantik juga jagoan baking.

Tapi seperti biasa banyak terjadi penyesuaian dilapangan ya buibu, namanya juga amatiran apalagi sifat dasar gw itu pemalas 😀

Bahan :

6 butir telur

200 gram gula pasir (gw pakenya 6 sendok gula pasir sisanya pake 6 sendok gula kastor, gula pasirnya habis 😀 )

1 sdt emulsifier (gw pake SP)

1/4 sdt garam

1 sdt vanilla (gw pake vanilla bubuk)

2 sdm Susu Kental Manis

250 gram tepung ketan item

20 gram coklat bubuk

100 gram Dark Cooking Chocolate beken disingkat DCC  (gw pake collata)

200 gram minyak goreng atau mentega yang dilelehkan (gw pake 1 gelas belimbing minyak goreng males ih nimbangnya)

Coklat meises untuk bahan isian secukupnya.

Cara Pembuatan:

1. Cairkan DCC, cara mencairkannya gw pake panci kecil kasih air dikit terus taroh mangkok berisi DCC yang udah dipotong-potong. Cukup sampe cair aja ya, jangan sampe mendidih. Campurkan dengan minyak goreng, lalu sisihkan.

image

2. Panaskan dandang, isi dengan air cukup banyak (gw parno takut hangus). Tutup dandangnya pakein serbet ya, supaya gak netes-netes airnya.

3.Ayak tepung ketan item dan coklat bubuk jadi satu lalu sisihkan.

image

4.Kocok telur, gula, emulsifier dan garam dengan kecepatan mikser tertinggi sampe adonan mengembang, kental  dan berjejak. Jadi yang dimaksud berjejak ini kalo pas mixernya kita angkat sedikit terus ada adonan yang jatoh ke mangkok, adonan yang jatoh itu gak langsung menghilang tapi membentuk tumpukan kecil dulu baru kemudian menghilang.

image

Bingung? Cuss menuju blognya mbak Ricke, di bagian step by step bikin bolu gulung, klik disini ada tuh contoh gambar apa itu kental berjejak. Duh mbak Ricke sungguh mulia hatimu, secara diluar sana banyak orang yang buta sama sekali masalah per-bakingan (contohnya gw) , semoga diberi balasan Pahala berlimpah yaa.

5. Masukkan vanila bubuk dan susu kental manis, aduk lagi pake mikser.

6. Masukkan campuran tepung ketan item dan coklat bubuk yang sudah diayak. Masukkan sedikit demi sedikit. Aduk dengan kecepatan mikser terendah ya buibu, malah ada yang bilang gak bagus kalo diaduk pake mikser, mendingan pake spatula. Tapi gw kemaren pake mikser kecepatan terendah dan Alhamdulillah gak bantet kok.

image

7. Masukkan campuran DCC dan minyak gorengnya, aduk dengan spatula sampe rata. Diresepnya mbak Ricke ditulis aduk balik, jadi gw aduk bolak-balik aja *dodol bener ya?!

8. Bagi adonan jadi dua bagian, masukkan bagian pertama ke dalam loyang yang sudah diolesi margarin dan dialasi dengan kertas roti bagian dasarnya. Masukkan ke dalam dandang yang sudah dipanaskan sebelumnya. Kukus 10 menit dengan api sedang.

9. Buka dandang, taburin coklat meises ke atas adonan yang sedang dikukus. Lalu tuang sisa adonan yang ada. Jadi si meises ini buat isian gitu loh, bagusnya kalo ditaroin segabruk-gabruk biar kece ada layernya, gw kemaren kedikitan. Kukus kembali 20-25 menit sampe mateng.

10. Angkat, keluarkan dari loyang dan dinginkan lalu potong-potong deh dan siap disajikan.

image
image

Hasilnya pas menurut gw, gak kurang manis padahal udah pesimis karena gula yang gw pake kedikitan kayaknya. Oia, aslinya gw ini gak terlalu suka ketan item karena menurut gw agak bau, tapi pake resep ini bau ketan itemnya ilang sama sekali loh. Teksturnya aja yang masih berasa, khas agak berpasir, tapi karena kuenya lembut sekali jadi malah unik lembut sedikit berpasir plus rasanya enak karena ada campuran coklatnya 😀

I love you mbak Ricke.

Updettt:
Karena kemaren gw bikin lagi jadi bisa difotoin step-stepnya. Terus pas bikin kemaren cuma pake 5 butir telur, tapi rasa teteup enak kok. Resep segini cukup untuk loyang tulban 22 cm yang gw pake. Dan pengaturan api yang sedang gak terlalu besar sukses bikin permukaan kuenya rata gak bergelombang lagi.

Akhirnya Bronketem Juga

Seperti sudah dijanji palsu kan dari kemaren-kemaren, akhirnya minggu sore ini bisa juga nyobain resep Bronketem hasil browsing sana-sini.

Jembrengan resepnya nanti dulu, yang terutama mau gw catet dan bagi pengalaman disini adalah hal-hal yang mungkin gak ditulis di resep para ahli baking.

Apa aja:

1. Cocokin dulu ukuran loyang yang mau dipake buat manggang dengan kukusan/dandang buat manggangnya. Yang kejadian di gw adalah: loyangnya gak muat ma meeen. Panik dong gw, jadinya harusnya pake loyang brownies jadi pake loyang tulban (yang ada bolongan ditengahnya), untung ternyata gak bermasalah.

2. Ikutin step by step resep dengan seksama, kalo ditulis suruh nyairin coklat duluan sama manasin dandang duluan ya kerjain lah, gw kemaren mikirnya sayang gas ya kan masih lama dipakenya *medit* tapii ternyata mengukus untuk kue itu dari awal udah harus dalam kondisi mendidih. Jangan sotoy kayak gw yak 😀

3.Siapkan dan kalo perlu jejerin deh bahan-bahan kue dalam jarak jangkauan, apalagi kalo bikin kuenya sendirian jadi gak rempong.

4. Kalo ditengah jalan ada sesuatu yang terduga; dalam kasus gw adalah tekstur bagian atas brownies nya bergelombang; tetep fokus lanjutin langkah-langkah selanjutnya. Kejadian di gw, karena panik jadi lupa masukin meises buat isian brownies kedikitan (-__-)

5. Terakhir jangan lupa berdo’a, kalo gagal ya mari browsing resep lagi. Jangan menyeraaah jangan menyeraaahhh #nyanyik

image

Hihihi teaser dulu, pejeng 1 foto bronketem nya, mekar walopun bagian atas sedikit bergelombang.
Rasa alhamdulillah enak, pas lah dilidah pemirsa dirumah 😀

Ke Pesta Ulang Tahun

Hari minggu pagi ini Shira dapet undangan dari dedek Rafka yang ngerayain ulang tahun pertama nya.

Kemaren sore udah beli dan bungkus kado buat dedek, walopun diwarnai insiden jealous (“kok Shira gak ada kado mama? Kok cuma dede aja?” *dengan tatapan mata ala puss in boots) jadi demi kedamaian hati emaknya Shira juga dibeliin mainan (yang murah aja tentunya, yang penting anaknya anteng).

Bangun tidur langsung heboh mau ke ulang tahun padahal masih lama mulainya, dan jam 10 pagi langsung berangkat deh. Rumahnya dedek Rafka deket aja, dibelakang rumah Shira.

Pestanya meriah ada badut sama winnie the pooh, banyak batita yang langsung nangis dong zzzz cape deh. Shira anteng dan play along banget, heboh tunjuk tangan dan teriak-teriak ngikutin om badut.

image

image

Dan in tampilan Shira ke pesta ulang tahunnya dedek Rafka, diantara cewek-Cewek bergaun dia sendirian pake kebaya batik dan celana jeans tak lupa bandana bunga segede bagong.

So proud of you dear baby.

Kutukan Bantet

“Loh ini belanjaan apaan?”

“Bahan kue beb”

“Ya makanya coba terus, itu tantangan, kamu kan belom pernah sukses bikin kue nya”

“Iya aku kena kutukan bantet emang, lah punya suami aja bantet”

“Grmbl grmbl sialan”

Tapi tenang, istrinya cuman diuyel-uyel mesra kok pake golok

Pasar Benhill Siang Ini..

Demi mewujudkan salah satu ambisi 2013 gw yaitu  ambisi nomor 1 : Lebih Sering Masak dan Nyobain resep baru, maka segeralah gw cari resep-resep baru yang kira-kira bisa gw praktekin.

Tertumbuklah gw pada satu resep : Bronketem atau Brownies Kukus Ketan Item, langsung nafsu dong yaa secara kalo brownies kan bawaan dasarnya bantet kan ya, cocok banget deh sama gw yang sampe sekarang masih kena kutukan bolu bantet ini.

Dan karena siang ini kebetulan makan siang nya ke Pasar Benhill maka terbelilah bahan-bahan sebagai berikut :

1. Tepung Ketan Item

Tepung Ketan Item

Tepung Ketan Item Merek Mahkota

Sumpah tadinya gw pikir tepung ketan item itu gak ada yang dalam kemasan begini, bayangan gw tuh harus beli ketan item terus digiling jadi tepung. Alhamdulillah yah di era modern ini semua serba siap saji dan siap pakai. Oia harganya 6 ribu rupiah/250gram ya buibu.

2. Gula Halus/ Gula Kastor

Ini sih gak tau bakal kepake apa enggak tapi yaa sekedar beli aja buat cadangan, gak fanatik merek tertentu sih jadi seadanya di toko aja, kebetulan adanya di toko hari ini merek Claris dan harganya 4500/250gram.

3. Chocochips

Gak keliatan di foto, karena stok dirumah udah abis waktu minggu kemaren bikin chocochips cookies makanya harus beli lagi buat persediaan. Disini harganya 4ribu/100 gram, lebih murah daripada di Pasar Munjul yang  5 ribu/100gram, jadi langsung dong beli 200 gram, zzzzz gak sekalian sekilo aja gitu ty? Iihh nanti bisa gelap mata Shira liat coklat kecil-kecil ada banyaaak, lagian sekali bikin kan kepakenya dikit-dikit bu.

Ditokonya si encik ini juga lumayan lengkap, ada pasta coklat wilton segala; lumayan lah buat belenji bahan-bahan bikin kue gak perlu jauh-jauh karena emang gak bisa pergi jauh juga sih *menatap lemas ke arah berkas* lokasi tokonya sih nyempil deket gado-gado Bu Bambang Pasar Benhill.

Terus resepnya mana ty?

Belom ada yang pasti nih, masih milih-milih. Nanti deh kalo udah pasti baru gw jembrengin disini.