Monthly Archives: February 2013

One fine sunday brunch

Gak brunch-brunch banget sebenernya, masih jam 8 juga. Tapii buat kita ini lumayan kesiangan.

Karena kemaren mamah dan ayahnya seharian kena penyakit malarindu gara-gara Shira diangkut ikut piknik kantornya kakek, makanya dari semalem dikekepin terus si bocil satu ini jadilah bangunnya kesiangan.

Jadilah kita sarapan dirumah aja gak kayak biasanya pergi nyari sarapan keluar. Menunya : nasi kuning (beli di ibu-ibu keliling) buat mamah, roti panggang buat shira dan ayah, sosis sama burger goreng buat temen si roti,  bronis kukus dan kopi.

Tempat brunch nya super elite, yaitu : teras tempat jemuran hahahahaha..

Tapi rumusan : yang penting makan sama siapa bukan makan dimana selalu berlaku, buktinya : semua makan lahap dan super bahagia.

image

penampakan cuma si bocil, emak bapaknya terlalu kucel belom mandi males sisiran 😀

Dulu dan sekarang

Dulu:

Bisa pake baju 20 rebuan obralan ITC. Ukuran all size pun gak masalah.

Sekarang:

Jangan ngimpi, cari ukuran L atau XL ajadeh kakak.

Dulu:

Hamil 5 bulan pun belom perlu beli baju hamil, masih bisa pake kemeja ukuran ITC.

Sekarang:

Salah pake baju, keliatan kayak hamil 5 bulan.

Dulu:

Gak pernah ngerasa langsing.

Sekarang:

Jelas-jelas gak langsing.

Edisi weekend

Berhubung daftar resep yang udah gw tandain *dalam hati* mau dibuat udah banyaaak banget makanya weekend ini dicoba lagi satu-satu.

Resep pertama adalah:
Nasi bakar ikan peda, dibikin buat menu makan siang hari minggu ini.

Hasil: enaakk, ikan peda suirnya masih gw sisain buat bekel besok ke kantor.

Tadi makan siangnya pake menu lengkap :
Nasi bakar, tehu dan tempe goreng, sayur asem dan sambel bajak. Sampe khilaf nasinya nambah *tutup muka*

image

Sekilas penampakan nasi bakarnya, berantakan tapi enyakk.

Resep kedua:
Bakpao.

Dapet resepnya dari pinterest sajian sedap, resep aslinya pake kentang tapi kentangnya udah terlanjur jadi sayur asem jadi gw skip ajah.

Ternyata bikin bakpao itu gak susah yah, minim peralatan cuma ngandelin kekuatan tangan ajah. Makin kekar deh tangan gw.

Tadi gw bikin 2 sesi, pagi-pagi pake isian saus bolognese sisaan bikin spagetti kemaren. Bakpao yang ini dimakan buat sarapan.

image

Sesi yang kedua di isi coklat sama keju buat cemilan nona besar. Hamdalah anaknya suka. Kayaknya besok-besok pengen coba bikin yang pake ubi deh. Masih penasaran gara-gara di grup mahmud ada yang ngomongin bakpao telo yang konon endeus surendeus.

image

Penampakan bintang iklan bakpao 😀
Oiaa jembrengan resepnya besok aja yaa, dikantor lebih nyantai ngeditnya. Lagian sekarang waktunya bocican alias bobo ciang cantik.

Ngerayain atau enggak ngerayain palentin mah gw gak ngurusin, yang jelas lagunya bagus bikin pengen buru-buru ke stasiun jemput pacar ganteng.

Sambil minum susu non fat mungkin, biar cintanya sehat dan awet *kemakan iklan*

Jumat antara Harapan dan Kenyataan

Jadi setelah merangkai janji dengan seseorang untuk makan siang bareng hari ini, hari gw dimulai dengan galau milih baju.

Yea rite, kerana gw ngerasa lagi gendutan dan orang yang mau temui kayaknya langsing banget *sigh* jadinya gw ribet suribet gonta-ganti baju supaya keliatan agak langsing. Oia gonta-ganti bajunya tentunya diiringi tatapan ngenyek dari suami dong ya, again yaa suami kalo ga mau ribet mah jangan kawin sama perempuan.

Menjelang siang setelah bedakan, yang mana adalah peristiwa yang hanya terjadi kalo ada moment spesial, ditanya kanan-kiri karena sekali lagi gw jarang bedakan kalo dikantor. Ini kenapa pada ribet sama bedak gw sih?  *tujes satu-satu*

Udah mau berangkat, tas udah nyangkut dibahu ku yang kekar, eeeh ada kerjaan yang mengharuskan dilanjutkan dengan  ngegosip *hehehehe, ada loh jenis kerjaan yang begitu* jadinya ngaret 10 menit dari yang gw jadwalkan baru bisa berangkat. Dibonceng abang ojek andalan cuss menuju Grand Indonesia, mall yang deket banget dari kantor tapi jarang gw jamah karena emmm mahal-mahal isinya 😀

Setelah gelisah sekitar 10 menitan dateng juga dia yang gw tunggu, dan sesuai bayangan beneran aslinya langsing banget dan muda banget yak, sampe tahap ini gw udah pengen minum SKII biar awet mudanya lebih cepet. Setelah nemu tempat untuk makan siang, mulailah mengalir cerita dari kami berdua.

Dan ternyata banyaak banget hal, khususnya masalah dunia blogging yang gw baru tau karena denger dari dia, maklum senior banget nih di dunia blogging. Dan melompatlah kami dari satu cerita ke cerita yang lain dengan lancar. Gw yang awalnya pesimis karena udah minder duluan jadi gak ngerasa minder lagi. Ahli banget deh mbak satu ini bercerita dan gak terasa baru kenalnya. Berasanya justru kayak udah lama gak ketemu aja.

Sebenernya gw gak perawan banget dalam hal perkodaran, kan udah pernah juga kopdaran sama desi. Tapi kalo sama desi sebelumnya kami udah sering bertukar sapa dan cerita di WA, nah sama mbak satu ini belom pernah, makanya awalanya gw rada jiperr gimana kalo ternyata begini dan kalo begitu banyak seliweran dipikiran gw. Alhamdulillah hal yang gw takutin gak kejadian sama sekali.

Makasih banget ya mbak de buat makan siangnya dan juga ceritanya yang sejibun, mudah-mudahan gak kapok ketemu gw yaa.

Oiaa, ternyata usaha gw gonta-ganti baju tadi pagi percuma dong, begitu buka email dari mbak de dan liat fotonya, omaigoood lengan gw segede tales bogor *langsung edit-crop* Hahahahahaha gini nih resikonya ketemuan sama orang langsing.

Eh tapi foto tetep harus dipajang dong yaa, dan senyum gw emang sesumringah itu, hahahahahaha keliatan banget deh noraknya.

mbak de editNice to finally know you in person mbak de, dengan sejuta pengalaman dan cerita. Dan kalo ada yang pembaca yang ngira kami seumuran, gw menerima sumbangan SKII dan krim anti aging lainnya loh, bisa kontak gw untuk alamat pengirimannya. Sekian terimakasih.

 

Bukan Sekarang Tapi Nanti

Pembuka:

Postingan ini dibuat dalam rangka ikut berpartisipasi dalam GiveAway nya Della si Ibu Labil. Buat yang berminat ikutan juga bisa klik disini.

——-

——-

Sebagai orang yang rada keblinger udah pasti gw banyak nerima banyak nasehat dalam perjalanan hidup gw, baik nasehat langsung yang ditujukan ke gw atau nasehat tidak langsung yang gw sering ke-GR-an merasa tertampar olehnya.

Misalnya Forest Gump ngomong :

” My momma always said, Life was like a box of chocolates. You never know what you’re gonna get.”

 

Bikin gw tertampar dan pengen lari ke Alf# Mart terdekat buat beli cokelat sekotak deh. Okeeyyy, abaikan. Seperti biasa intro postingan bermoduskan ikut Giveaway gw selalu garing, tapi percaya deh hati gw lembut dan soleha *benerin jilbab*

 

Salah satu nasehat terbaik dalam hidup gw adalah : Nasehat dari guru sejarah pas gw kelas 1 SMA. Guru yang namanya bahkan gw udah lupa *punten ya bu* *cium tangan* tapi nasehatnya tetep gw inget bahkan gw teruskan ke orang lain.

 

Nasehatnya ini sebenernya gak ditujukan ke gw sendiri tapi ke seluruh kelas, beliau ngomong nya juga dalam kondisi lagi ngajar gitu. Trus nasehatnya apaan?

Jangan liat kondisi sekarang, kita liat 7 tahun lagi, siapa kau dan siapa aku.

 

Hal yang membuat gw sangat terkesan sama nasehat beliau ini adalah karena menurut gw beliau sangat peka terhadap kondisi murid-murid yang dia ajar. Asal tau aja ya SMA gw itu (pada zaman gw ya) muridnya sangat beragam, dari yang bisa gonta-ganti mobil sampe yang susah makan ada semua. Lengkap. Walopun yang tajir-tajir melintir kebanyakan orangnya humble dan yang cuman setengah kaya yang tengil pamer ini-itu

 

 

 

Sebagai remaja SMA yang secara emosional masih labil semua, gak sedikit anak-anak yang merasa minder dengan kondisi kayak begitu. . Gw masuk kategori yang minder, pastinya.  Dapet nasehat kayak begini bikin gw merasa semangat. Boleh lah sekarang kasta gw sekarang cuma setara rumput sekolahan tapi itu semua gak akan berlangsung selamanya.

 

 

Gw bisa kok jadi lebih baik dari lu semua *tunjuk jidat anak sok kaya yang tengil setengah mati* asal gw tekun dan kerja keras. Bolehlah sekarang lu petantang-petenteng nenteng hape lu yang baru dan tas lu yang harganya setengah juta (beneran loh, 13 taun yang lalu harganya udah setengah juta) itu semua kan hasil kerja bapak-ibu lu, bukan kerja keras lu sendiri.

 

 

Nasehat ini juga yang bikin gw gak pernah kehilangan semangat belajar, walopun udah jelas orang tua gw gak sanggup biayain gw kuliah. Gw merasa rugi kalo gw nyerah dan cuma sekedarnya aja sekolah. Mau dikuliahin apa enggak, nilai yang bagus gak akan bikin gw rugi. Yang namanya kerja keras gak akan terbuang percuma kok. Gw percaya itu semua.

 

 

 

Dan sekarang setelah 13 tahun berlalu, paling enggak gw bisa menikmati hasil kerja keras gw selama ini. Ternyata yang namanya sukses emang relatif banget. Buat orang lain mungkin gak seberapa tapi buat gw kondisi sekarang ini udah Alhamdulillah banget. Paling enggak gw berguna buat keluarga dan orang disekitar gw.

 

 

 

Nasehat ini juga sering banget gw kasih ke adek sepupu-adek sendiri-adek ipar yang kadang menurut gw kurang motivasi sekolah. Zaman sekarang mah udah enak banget, sekolah gak ada SPP (Kalo negeri ya), informasi udah bertebaran dimana-mana asal mau buka internet. Dan internet pun udah murah-semurah-murahnya, gak kayak zaman gw dulu yang modem aja merupakan barang mewah.

 

 

 

Buat adek-adek yang nyasar ke blog ini, kakak *ciyeeeh kakak, tante lebih pantes kayaknya* cuma mau nerusin nasehat ini. Jangan minder dengan kondisi sekarang, belajar yang tekun dan teruslah bekerja keras, karena Allah pun gak akan merubah kondisi suatu kaum kecuali mereka berusaha.

 

Ganbatte!!!!

 

 

 

P.S:

Postingan ini diikutsertakan pada Give Away Perdana Dellafirayama, seorang ibu labil yang tidak suka warna HITAM dan HIJAU.

 

 

Shira : Edisi Hampir 41 bulan.

Ulbulnya masih 6 hari lagi sebenernya, tapi mumpung lagi sehat dan punya waktu luang makanya buru-buru bikin postingan.

Di bulan yang ke *hampir* 41 ini, balita dengan berat 14,5 kg dan tinggi 96 cm (ini ukuran paling updet loh, tadi pagi didatengin petugas posyandu ke rumah buat diukur) udah bisa apa aja:

1. Ngambeknya udah makin variatif, dalam artian punya gaya ngambek tambahan. Ini efek ada tambahan penghuni rumah kayaknya. Karena sekarang dirumah Shira ada yuyut sama tante (adek suami) juga, jadinya berasa punya audience baru terus nambah deh gaya nya.

2. Gak pernah lupa bilang terimakasih atau versinya Shira jadinya Amkasiih. Dibantuin apapun pasti langsung bilang amkasih. Kata favorit lainnya adalah : dadah. Abis nemenin mama ambil duit di atm langsung bilang ” dadah duiit”, yang konyol kalo abis pipis atau pupi dia bilang ” dadah pipis/pupi “.

3. Makanan favorit bulan ini : sayur sop pake baso sama sosis. Wortelnya harus dimakan yang banyak, biar pupinya gak keras. Efektif loh, dibilangin begitu dia nurut. Good girl 🙂

4.  Udah bisa wudhu walopun jadinya basah semua bajunya. Kalo sholat masih belum bisa anteng, abis satu rokaat bablas kabur kemana-mana.

5. Penyakit anti sosialnya makin berkurang. Dulu-dulu kan paling anti dibawa ke rumah engkong gw yang warganya berisik dan bejibun pula, sekarang udah mau. Kalo ketemu orang yang lebih tua langsung ajak salaman pake cium tangan. Gak nangis lagi kalo ada banyak sodara maen ke rumah, udah bisa berbagi maenan juga. Kalo dulu mah boro-boro, pelitnya setengah mati.

6. Suka segala jenis musik, termasuk dangdut. Sekali lagi DANGDUT. Omaigat gustiii, sampe bingung gw.

7. Punya inisiatif nelpon mama atau ayah yang lagi kerja, kalo dulu kan biasanya ditelpon, tapi masih males ngobrol paling mentok cuma minta dibeliin martabak keju aja kalo mama atau ayah pulang nanti.

8. Kalo ditanya mama atau ayah kerjanya dimana, jawabnya adalah : nyari duit buat beli beras. Ajaran mamah gw nih.

9. Lagu favorit bulan ini : kasih ibu. Udah berhasil menggeser lagu nina bobo sebagai pengantar tidur. Jadi urutan lagunya sebelum tidur sekarang : kasih ibu – nina bobo – shira (ini lagu khusus, gw yang bikin dari dia bayi sering gw nyanyiin, liriknya super narsis) – kasih ibu – nina bobo.

10. Do’a yang udah dihapal : do’a sebelum tidur, bacanya dengan penekanan pada kata ” amuut” bisa jadi panjaaaaang banget amuuuut nya.

11. Udah bilang mau kalo ditanya mau punya adek apa enggak. Entah serius entah cuma angin-anginan aja. Lah kadang masih sering belagak jadi bayi gimana mau dikasih adek bayi coba?!

12.  Kalo diajak maen bisik-bisik belom bisa ngecilin volume suara, sekalinya bisa eh bukannya ngomong yang bener malah cuma bilang “wisiwisiwisi”, kalo ngomongnya beneran eh suaranya gede lagi.

13.  Tidurnya sekarang makin malem, padahal waktu belom 3 tahun Shira tidurnya jam 8, sekarang bisa jam 9 sampe jam 10. Zzzzz emaknya yang tidur duluan deh.

image

image

Yakk, rekapannya segini dulu saza. Besok- besok diedit lagi supaya rapih.

Loh kok??

Istri lagi sebel dan merajuk :
I:  “Aku tuh ya saking sebelnya sampe mimpi    selingkuh sama si X (nama temen lelaki) semalem, absurd”

S:   “Hah?? Ngapain aku selingkuh sama si X?!”

I:     “Akuuu bebiii, dalem mimpi aku yang selingkuh. Kok jadi kamu, lagian si X kan lelaki”

S:    ” Hahahahahahahaha”

I:    ” Dih, kamu naksir si X ya?!”