Monthly Archives: March 2013

Tentang Generation Gap

Dirumah

mamah : Ih itu ceweknya si anu mukanya antagonis banget yah.

gw: Ho-oh, ngeri mukanya mah, padahal keliatannya cakep dari jauh.

mamah : Iya mukanya mirip itu loh yang dulu maen film. Duhh film nya mamah lupa.

gw: *diem aja dan mulai curiga*

mamah : Oiyaa film “Guna-guna istri muda”

gw: *diem aja, takut kalo nyautin nanti diulek*

Dimobil (waktu nebeng mobil pak Bos)

etty manis (EM) : Jadi bapak dateng ya ke resepsinya si xxx di kota xxx kemaren?

Pak Bos (PB) : Iya ti saya dateng, cantik sekali loh istrinya.

EM: Iya sih pak saya udah liat fotonya di Facebook, cantik kayak artis gitu.

PB : Iya benar itu, kayak artis memang. Mirip-mirip Rahayu Effendi.

EM : *membatu*

Kebayang dipikiran gw adegan 20 tahun yang akan datang

Mama : Duuh ganteng banget ya pacarnya si anu

Shira : Iya ma, ganteng ya.

Mama : Mirip ituloh, yang maen film AADC  dulu.

Shira : *Diem*

Mama : Oiyaaaa Nicholas Saputra, haduuh matanya ituloh Shi.

Shira : *Pura-pura budek*

Tentang Teman dan Kopdar

Dari judulnya pasti mah udah ketebak ini mau kemana juntrungannya, iyaa ini masih seirama dengan blog-blog temen-temen gw yang laen, ini mau cerita tentang jumpa fans nya seleb blog dari Surabaya yaitu Mentyk (sengaja gak ngelink ke blog nya dese, masih pundung sayah).

Jadi dari akhir bulan februari si empunya ndutyke handmade ini woro-woro mau ke Bandung dan di usahakan bakal mampir ke Jakarta, seketika banyak yang melonjak gembira dong yaa *lirik desi, gw mah cuma berucap hamdalah aja maklum soleha**kemudian dilempar bakiak sama tyka*

Untuk janjian sama gw di akhir pekan apalagi tempatnya jauh dari rumah harus lah jauh-jauh hari, karena walopun tampang gw galak dan keliatan bisa makan orok tapi gw ini takut sama suami. Jangan kira muka songong begini gak ada takutnya ya 😀

Akhirnya setelah izin di dapat, saatnya menunggu hari yang dijanjikan dong ya. Oia janjiannya di GI aja dong, mall yang jauhnya serasa pergi umroh buat gw kalo berangkat dari rumah. Entah kenapa pada suka banget sih sama mall ini, padahal menurut gw masih bagusan Pasar Induk Kramat Jati loh, sambil ngobrol cantik kita bisa milih cabe keriting sekarung sama kol gepeng dua karung kan.

Niat suci gw buat naek bis menuju GI pupus karena mataharinya kok hari itu aneh sekali, puanasss poll dicampur sama gerimis. Sungguh cuaca yang labil, demi keamanan make up dan kewarasan otak mending naek taksi dong ya daripada gw sampe GI dikira ojek payung saking lepeknya. Tapi perjuangan gw mah gak seberapa dibandingkan saudari Pungky yang berangkat dari bekesyong, nyetir sendiri pula, gak bisa menggelayut manja kayak gw dibahu pak supir yang sedang bekerja.

Dan gw yang pertama sampe ke GI dan bertemu pemilik tangan malaikat ini, mananya yang gendut coba?! Dan dia langsung terpesona pada : Kecentilan  gw pada abang-abang kasir dan kemudian pada Kejudesan gw tentunya, hahahaha maaf ya tik tapi ocha itu bagusnya emang diambil sendiri biar pas takarannya.

Gak lama bertambah banyak penggemar memtyk yang berkumpul di Yoshinoya GI, ada Novi , henny, uwi dan tentunya Pungky. Selain gw yang datang sendirian yang lain datang bersama anak masing-masing, malah uwi dan pungky ada ibunya segala dan henny dianter suaminya (suaminya kebagian jatah ngangon anak kayaknya 😀 ). Kenapa Shira gak gw ajak? Hehehehe biar praktis ajasih, mumpung suami juga mau ngangon anak di rumah jadi emaknya lebih leluasa ocip-ocip. Lagian suami gw alergi mall papan atas, takut tiba-tiba istrinya kelojotan dilantai minta beliin sendal kali.

Selain pungky dan Novi yang emang udah gw kenal sebelumnya lewat blog masing-masing, uwi dan henny ini gw baru pertama kenal. Kalo nama uwi sih pernah baca di blognya seleb sejabodetabek : the one and only Indah Kurniawaty yang sayangnya batal ikut kopdaran sabtu itu dan menggeser ke hari minggu.

Kopdar kali ini : puas ngobrolnya dan puas ketawa-ketawanya. Masya Allah emang perempuan tuh dimana aja sama yak, kalo udah ngumpul obrolan segaja jenis bisa bermunculan. Dari yang serius dan berbobot sampe yang aneh-aneh dan absurd. Siapa itu mbak ani pembantunya mas Adam?? Gw juga baru tau 😀

Dan gw juga menyaksikan kelincahan Katy (anaknya Novi) , keramahan nya Hanif (anak pungky) serius ini Hanif ada bakat jadi leboy deh. Dan ngeliat anaknya uwi dan Henny yang asik maen tablet sambil merancang masa depan mungkin?!

Tyka sendiri gak beda dari bayangan gw, rame dan seru, tapi ada aura ibu gurunya berwibawa gimana gituh bikin gw takut disetrap deh*bergidik*. Sayangnya kita gak bisa terus-terusan ngobrol, karena Pungky harus ngejar pesawat mau pergi liburan, dan gak lama Novi juga memutuskan pulang. Gw? Pulang juga dong kan mau nebeng Novi, biar gak garing banget naek taksi sendirian.

Dan disepanjang jalan gw mikir : Kenapa akhir-akhir ini gw jadi jarang ketemu temen lama gw ya. Ada yang udah bertahun – tahun gak ketemu, kangen gw. Ada yang rumahnya deket tapi udah berbulan-bulan gak pernah ketemu juga. Karena apa? Banyak hal, tadinya gw sibuk dan kalo weekend bawaanya udah capek dan males maen. Akhirnya lama-lama jadi canggung kalo mau maen lagi.

Temen-temen ku tersayang, duh gw ini orang yang gak pandai memelihara tali persahabatan kayaknya. Eh ini kok postingan jadi mellow. Yasudahlah namanya emak-emak labil ya begini, bentar seneng bentar sedih.

Yang jelas gw mau berterimakasih buat Tyka, Novi,Pungky, Henny dan Uwi atas kopdaran kita dan segudang ceritanya. Semoga bukan pertemuan terakhir  dan bisa ada pertemuan selanjutnya. Dan semoga pertemanan yang kita jalin melalui dunia maya ini bisa terus terjalin.

Foto mana fotoo??

Hihihihii sayangnya gw cuma nebeng foto kemaren itu, maklum begitu ketemu tyke batere hape mendadak ngedrop, minder kayaknya.

Jadi seadanya aja yaa, kalo mau lengkap cuss meluncur ke blognya Henny karena lengkap ada disana 🙂

DSC_053613632193640381362813543063

Sadis adalah

Ketika maen kuda-kudaan sama ayahnya.

Shira: “sini tuda, aku naek”

Shira: “ayo tuda jalan”

Shira turun dan nyisirin rambut kuda.

Ayah: “mau kemana lagi shi?”

Shira: “sini tuda dipotong”

Hahahahahahahahaha anak siapa ini sadis amat.

image

Jangan percaya tampang kalemnya pemirsa 🙂

Overheard Part 2

Gw pikir setelah kejadian ngupingin mas-mas tengil PDKT di warung mie yamien gw gak bakal ngalamin lagi kejadian se-absurd itu, tapi gw salah.

Tadi sore gw nunggu angkot di pinggir jalan *yakali nunggu ditengah jalan* barengan ibu-ibu berjilbab yang bajunya adalah berupa kebaya warna silver dan transparan. Kemudian naik lah kami pada angkot yang sama.

Ibu kebaya duduk di depan di samping supir dan gw duduk di belakang deket pintu. Baru semenit angkot jalan percakapan udah terjadi di kursi depan.

“Mau kemana neng?”

“Ke depan bang”

“Mendingan nemenin abang muter-muter aja”

“Gak mau ah nanti bini abang marah”

“Ahh saya mah udah gak bener sama bini neng, beneran. Makanya temenin saya aja, kan enak serasa aspal punya berdua”

“Iiih abang bisaan aja ngomong nya”

Sampe tahap ini gw nyesel kenapa naek angkot ini sih tadi, malesin deh.

Tiba-tiba:

“Ibu mau turun dimana?”

Dalem hati gw “sialan nih abang angkot, si ibu kebaya yang dari mukanya keliatan seumuran emak gw dipangil neng-neng dari tadi lah gw yang kinyis-kinyis dipanggil ibu”

Tapi tetep gw jawab dengan elegan dong yaa
“Pom bensin bang”

Dan gak lama turunlah gw di tempat tujuan, meninggalkan ibu kebaya dan abang angkot yang melanjutkan perjalanan serasa aspal punya mereka berdua.

Pertanyaannya adalah:
Perasaan gw sering duduk di depan disamping pak kusir yang sedang bekerja  deket supir situ tapi gak pernah tuh diprospek abang-abang angkot.
Apa karena gw gak pernah naek angkot pake kebaya apalagi yang transparan??

Misteri akhir zaman inih.