Arsip Bulanan: Agustus 2013

Yang Random

Menyiksa diri itu..

Udah tau tanggal tua tapi malah buka-buka instagram OL shop, bangke bener emang instagram ituh, lebih membunuh dibandingkan OL shop di FB.

Yang mau kewong adek gw tapi kenapa gw yang kebelet pengen punya kebaya cantik. Kenapa oh kenapa *sambil mangap liat IG nya verakebaya*.

Ya Allah berat nian cobaan jadi suami hamba, butuh banyak kesabaran dan lautan maaf tak bertepi kayaknya, yabes tiap kali gw punya kepengenan yang udah pasti gak kesampean pasti dia jadi sasaran keluh kesah gak penting.
Kepo-in twitter nya seseorang dan kemudian bete tapi besoknya buka lagi ini ibarat tiap hari ngiris nadi sedikit-sedikit namanya.

Ada yang bentar lagi ulang tahun..

Kalo liat daisy path sih 2 minggu lagi Shira ulang tahun, rayain gak yaa?!?

Shira nih belom pernah di pestain loh ulang tahunnya, bukan cuma karena emaknya pelit sih tapi juga karena emaknya pasti sakit kepala kalo ada banyak anak kecil dan berisik….. zzzzzz…..

Si Neng juga kayaknya meragukan deh, sanggup gak dia ngeliat kue ulang tahunnya di iris dan dibagiin ke temen-temennya?? Secara dese posesif banget sama makanan, apa lagi kalo makanannya enak. Udah lah ya paling mentok bikin goody bag aja kayak tahun-tahun kemaren terus dibagiin ke anak-anak tetangga sama temen-temen sekolahnya.

Kangen blok A

Salah satu efek samping dari kebanyakan browsing di IG adalah ini, gw kebelet pengen ke belanja ke blok A. Tapi duitnya manaa???   *cari iklan jualan tuyul*

Apalagi gw punya pembenaran karena lebaran kemaren selain baju yang kembaran sama Shira itu gw gak beli apa-apa lagi, jadi boleh dong kalo gw sekarang beli baju baru?! Terus kan bentar lagi kewongan adek gw tapi gw males jait baju kebaya jadi boleh banget dong kalo beli jadi aja?! Iya kan iya kan?!?

Terus kami (gw dan shira) butuh sprei baru nih, shira butuh sekali lagi yaa BUTUH sprei Hello Kitty supaya matching sama gorden kamarnya dan emaknya butuh sprei baru supaya emmm supaya makin nyenyak 😀

Jadi abis gajian harus banget ke Blok A dong ya?? *disambit sisa tagihan masang konblok*

Pasal berkebun

Dengan tren urban farming yang makin mewabah harusnya bisa banget dong di tiru, apalagi dengan sisa lahan seuprit dan sekarang di tutup pake konblok pula (setelah setahun gak di apa-apain) harusnya gw beli pot kecil-kecil atau kalo mau total ngikutin tren ya pake apalah gitu biar bisa berkebun ke atas bukan ke samping.

Harusnya bisa kan ya?!

Ini yang namanya niat susah banget dijadiin aksi, dari dulu niat doang.

Ada yang tau toko online yang jualan bibit berupa biji-bijian? Asal bukan biji ganja ya, susah nanemnya nanti.

Ada yang bisa bahagia dengan sedikit baju dan banyaakkk buku di rak nya

Ada yang baru bisa lega kalo udah minum kopi tertentu

Ada yang perlu ceramah panjang lebar baru dapat kelegaan di hati

Ada yang masih bisa senyum di jadiin “tempat sampah” tiap hari

Ada yang harus punya uang sejumlah xxx baru bisa senyum lebar

Ada yang gak punya uang tapi punya segudang cerita

 

Jadi gak perlu lah kita capek-capek berseberangan kalo bisa jalan beriringan sambil ketawa.

Karena bahagia itu memang relatif, ketenangan juga relatif, segala hal yang mengikutsertakan perasaan itu relatif.

Sementara yang satu gak bisa tenang karena belum merdeka secara finansial yang lainnya bisa tidur pulas dan beranak pinak tanpa mikirin apa itu kemerdekaan finansial.

Bertukar informasi itu bagus tapi gak berarti harus sepaham.

Yang Tercecer

Selama blog ini jarang di updet, bukan semata karena males loh ya (males sih tapi gak sampe males banget) tapi lebih karena koneksi internet yang byar pet dan seringan pet nya daripada byar nya. Bawa modem sendiri? modal amaaat, ogah deh gw. Maka mari kita liat apa saja yang tercecer.

Tgl 28 Juli 2013, sehari bersama neng Shira..

PhotoGrid_1374914182569Jadi di hari minggu itu, gw berdua Shira nyobain naek Commuter Line ke Bogor. Ternyata bagus dan adem ya Commuter line itu, yaiyalah orang yang naek gak penuh desek-desekan kayak hari kerja. Berangkat pagi-pagi dari rumah ke stasiun terdekat yaitu : Stasiun UI, zzzzzz nasib banget ya buat yang rumahnya jauh banget dari stasiun ya begini.

Sampe di Stasiun Bogor jam 10an, Alhamdulillah sepanjang perjalanan lancar dan si Neng anteng dan khusyuk naek keretanya. Keluar Stasiun (yang sekarang jadi bersih dan rapi) ada yang matanya langsung nangkep logo KFC dan langsung deh nyanyi-nyanyi minta makan. Jadilah selama nona besar makan emaknya nelen ludah aja.

Kelar makan ngapain neng? Jalan-jalan muterin kota Bogor ya? Beli asinan buat mama nya buka puasa ya?

KAGAK CYNN, abis kelar ngabisin ayam gorengnya dan kekeuh minta sisa nasinya dibungkus bawa pulang, Shira nya mau NAEK KERETA LAGII *tepok jidat* yawes lah nyebrang lagi ke stasiun beli karcis balik ke stasiun UI. Kereta balik lebih penuh daripada pas berangkat jadilah mangku anak 19 kilo ini sampe UI. Pas mau turun dari kereta gw udah rencana mau ninggalin bungkusan yang isinya cuma sisa nasi sedikit sama tulang ayam itu di kereta, eh anaknya nyadar dan teriak “ITU AYAM AKU KETINGGALAN MAMA” hahahahahahaha yanaseeeb kenapa posesif amat sih ama makanan kayak emaknya aja

Nyampe Stasiun UI terus ngapain nih Neng?

Tentunya menuju toko buku kesayangan Shira yaitu Gramedia Depok, ini rikwes anaknya loh, kebetulan udah sering Shira kita ajakin kemari jadi udah hapal dia. Nyampe toko buku apakah penderitaan si mama selesai? Ooooh tentu tidak, enak amat hidup kalo gak pake perjuangan.

Sesampenya di toko buku waktu udah menunjukan pukul 12an, yang mana seharusnya si bocah masih kenyang setelah makan ayam tadi, tapi ngelewatin kios es teler 77 adalah godaan buat si anak dan cobaan buat emaknya. ” Maaa mau nasi goreng ya? Aku lapaaaaarrrr” yasalaaammm itu perut kecil muatnya banyak amat sih.

Jadilah episode nelen ludah  kedua dimulai 😀

Pulang dari depok jam 2 saja dan NAEK ANGKOT, karena anaknya gak mau naek taksi, panas, macet, haus dan capek tapii yang berasa di hati banyakan senengnya. Walopun cobaan emaknya masih berlanjut karena anaknya tidur di angkot dan perlu sedikit perjuangan buat nemuin posisi wenak. Kapan-kapan boleh lah dicoba lagi jalan-jalannya tapi ajak bapaknya Shira biar ada korban penderita tambahan 😀

Edisi Bawa anak ke Kantor ( 2 Agustus 2013)

PhotoGrid_1376628109969

Karena taun ini ada payung aturan yang mengizinkan bawa anak ke kantor selama seminggu sebelum dan sesudah lebaran jadinya ya lebih santeii, padahal pas belom ada aturannya juga udah bawa sih 😀

Untungnya hari itu gw lagi gak puasa kalo enggak pasti ada episode nelen ludah lagi karena Shira ini anteng kalo sajennya cukup, kalo sajennya kurang dia bisa nyanyi pake satu kata dan terus-terusan. Contohnya? nyanyiin lagu satu-satu aku sayang ibu tapi pake kata DONAT , mau gw sumpel pake kertas tapi ini anak sendiri 😀

Tapi sialnya di hari terakhir ngantor itu kerjaan gw justru tiba-tiba jadi banyak, jadilah shira gw angkut ke kantor pusat, balik lagi ke kantor balik lagi ke kantor pusat (macam setrikaan) untungnya sih jarak kantor gw ke kantor pusat sepelemparan beha aja (beha siapeee??). Kesemrawutan ini juga mengakibatkan buyarnya janji gw dengan Yani bundanya Samara buat ngambil uang recehan yang gw pesen *sungkem ke Yani*

Hari ditutup dengan dijemput pak suami ke kantor dan pulang bertiga dengan si bocah tepar kecapean, emaknya jajan counterpain ajadeh kakaa.

Neng Poni saba kota (6 Agustus 2013)

PhotoGrid_1376628388916

Jadi dalam rangka ngambil recehan yang udah dijanjikan oleh Yani bunda Samara, sekaligus mengenalkan sedikit pemandangan mall-mall ibu kota pada neng Shira, jadilah hari-hari menjelang lebaran kami justru nangkring di Mall *dijejelin buku ceramah sama pak ustadz*

Pembelaannya sih karena sebelumnya Shira emang belom pernah nginjekin kaki di mall-mall perkotaan, paling mentok maennya ke Cibubur Junction itupun gak dua bulan sekali (terdengar nyanyian satu-satu aku sayang ibu dengan satu kata PELIT)

Ujung-ujungnya : emak bapaknya gak beli apa-apa (emmm ini murni emang gw yang kepelitan ya, abisnya harga barang-barang sekarang kok najong amat mahalnya) dan si neng cuma beli sendal diskonan, leging diskonan dan bando yang sama sekali gak diskon.

Kok emak pelit beli bando yang gak diskon sih?

Jadiii ceritanya Shira ini ga mau disuruh beli sendal karena dia udah punya sendal jepit yang masih baru (yang harganya 15 rebu dan warnanya ungu dengan bunga dangdut sebagai hiasannya) dan kayaknya udah puas banget sama kinerja dan tampilan sendal jepitnya itu.

Tapi karena emaknya takut di tuduh kelewat pelit sama semua sodara karena lebaran-lebaran anaknya pake sendal jepit (padahal emang pelit) dan selaen sendal jepit itu Shira cuma mau pake sepatu sekolahnya yang rempong itu, maka diputuskan shira harus beli sendal yang agak pantes dan gak rempong.

Terus anaknya mau?

Enggak lah, ini bocah kan batu banget kayak bapaknya (kalo yang jelek-jelek gini pasti turunan bapaknya deh, pasti). Jadinya syuusaahh, ini dibilang jelek yang itu aku gak suka *jejelin sendal*

Eh pas lewat bagian aksesoris dia naksir bando hello kitty kecil (dan gak diskon) , naksirnya pake banget pula. Jadinya langsung gw manfaatin dong, boleh deh beli bandonya asal pilih sendal dulu, dan berhasiil, HOREEE…

Padahal kan mending beli bando di tante mumut Shi, nanti mama bisa minta minta diskon sambil melotot *dicekek pake tutu*

Keliatan kan di foto dia pake bando berpita kecil? keliatan juga kan tampang frustasi dan capek bapaknya Shira? Heheheheheehe

Keliatan juga gak kalo Shira pake kaos yang sama kayak foto sebelumnya? Nah ini salah satu sifat yang sayangnya nurun dari gw, dia kalo suka sama satu baju maka baju itu terus yang dipake sampe buluk 😀

Inilah bagian-bagian yang tercecer, dikumpulin dikit-dikit disini biar aman gak kebuang bersama kotoran, jijay ih gw bahasanya.

Lebaran 2013

Adalah salah satu lebaran paling mengundang aer mata, bahkan si suami gengsian aja hampir nangis pas gw sungkem tapi ketahan gengsi dia *cuihhh*

Gw mah udah pasti hampir selalu nangis pas sungkeman, kayaknya sejak gw  dewasa dan ngerti masalah hidup sejak itulah gw nangis kalo sungkem lebaran. Adek gw si alis ulet bulu nangisnya lebih heboh, maklum dese lagi ngerasain cobaan menjelang pernikahan yang rasanya kok yaa gak kelar-kelar *bagai sinetron cinta fitri*

Shira lebih bisa diatur, jadinya sholat ied taun ini gw bisa khusyuk sholatnya. Yang lucu pas nungguin sholat dimulai gw sama mamah gw sempet ngobrol ngebahas betapa kami selalu sholat ied di mesjid yang sama bertahun-tahun, betah amaaat. Gw sempet curhat apa ini artinya gw terjebak di zona nyaman ya kok yaa betah amat disitu-situ aja sementara orang lain udah bertualang kemana-mana, kalo kata mamah gw di liat dari sisi positif ajalah banyak orang yang susah payah pulang kampung desek-desekan demi bisa ngerasain suasana yang gw rasain sekarang. Tapii kan mah gw pengen sholat ied di Pariiisss *di timpuk cobek*

Ritual lebaran gak berubah, setelah selesai sholat ied pulang kerumah dang sungkem-sungkeman abis itu keliling ke tetangga. Paling lambat jam 10 udah harus cabut ke rumah engkong dari mamah gw, demi apa??? demi makan siang lebaran bersama yang menunya bertahun-tahun gak pernah berubah yaitu : sambel (sepanci!!!), aneka ikan asin, aneka lalapan, sisanya sih biasa lah menu standar lebaran yaitu ketupat, semur daging kebo dan kawan-kawannya. Ini kalo keluarga gw datengnya ngaret bisa banyak yang ngamuk karena keburu lapar 😀

Sebagai penutup :

Saya dan keluarga mengucapkan Selamat Hari Raya Iedul Fitri 1434 H,

Taqaballahu Minna wa Minkum,

Happy Eid Mubarak

1376104687482NB: Iyes fotonya blur dan shira nutup muka :D, susah deh ga ada yang bakat fotografi *lirik suami dan adek-adek