Arsip Bulanan: Desember 2013

Review: Salon Seputaran Benhil (Updated Version)

Sebagai wujud tanggung jawab gue atas postingan review salon daerah Benhill yang dirilis tanggal 5 November 2012 dan menjadi kata kunci pencarian terbanyak untuk blog ini selama setahun belakangan (tuuuh kan, terbukti orang tuh nyarinya informasi bukan curhatan) maka gue putuskan untuk menerbitkan edisi yang telah diperbaharui sekarang. Serasa jualan buku paket buat anak sekolahan. LOL.

Jadi setahun terakhir ada beberapa perubahanyang terjadi dalam dunia persalonan di Benhill sini, apa aja beritanya :

  • Rhea’s Chamber Benhil ditutup!!!

Mengezutkan emmm atau sebenernya gak terlalu mengejutkan juga sih ya secara ini salon mehong abis *labil* , salon yang gue nobatkan sendiri sebagai salon terkece dan terdepan di Benhil sini ternyata tutup dan meninggalkan ku dalam kehampaan. Dan parahnya gue baru nyadar minggu lalu pas makan siang deket situ (ada tukang tongseng kambing yang sedep di trotoar seberangnya, viva la kolesterol)  ternyata gedung kece 3 lantai itu sudah tidak menyisakan jejak sebagai salon kecantikan lagi.

Tapii bagi yang terlanjur kesemsem dan terjerat pesona pelayanan Rhea’s Chamber ini, mereka ternyata buka di Lippo Mall Kemang lantai 2 jadi cuss kejar deh kesana kalo minat. Gue? Yudadababay aja deh, jauuh bener bok dari kantor, bisa-bisa gue dari sana kece berat eh keburu luntur dijalan sampe kantor udah demek lagi.

Jadi mari kita ucapkan ” Daaahhh” ke Rhea’s Chamber, terimakasih atas kenangan yang kamu tinggalkan dan jangan campakkan benih yang ku tanam,  kamu selalu yang teratas dihatiku.

woman-girl-beauty-mask-large

kebayang enaknya dirawat kayak princess,                              pic source:pexels.com

  • Banyak Salon Baru

Seperti kata pepatah “mati satu tumbuh seribu” yang selalu berlaku untuk banyak hal kecuali duit, perginya Rhea’s dari kancah persilatan salon daerah Benhill gak membuat daerah sini kehilangan gairah dalam dunia Salon Kecantikan. Gue perhatiin dalam setaun belakangan ini ada banyak salon-salon baru yang buka di daerah Benhil sini.

Salah satunya adalah Velvet Salon,berdasarkan direktori di Vemale.com :

Salon – Salon and spa – Jakarta

Hair Cut & Styling Services
Extension & Rebonding Services
Colouring & Perming Services
Creambath Treatments
Hair Spa/Mask Treatments
Body scrub & Massage Treatments
Body Mask & Body Bleaching Treatments
Reflexology & Waxing
Acupressure for Face Treatments
Facial Treatments
Hand & Foot Treatments
Ear Candle Treatments
V-Spa Treatments
Bust Treatments
Make-Up Services

Jl. Danau Toba No. 136, Bendungan Hilir, Jakarta Pusat
Telp    : 021-9214 1895

Kalo dari luar nampak lumayan menjanjikan sih, kenapa gue belom nyobain? Jadi lokasinya si salon velvet ini kebetulan bukan di pinggir jalan raya utama Benhill – Pejompongan tapi masuk ke jalan Danau Toba itu, dan gak dilewatin angkot.

Nah!! Ketauan kan alesan sebenarnya adalah : selama ini gue cuma nyobain salon yang lokasinya dilewatin sama angkot 😀

Kebetulan tadi pagi pas lagi nyari sarapan gue ngelewatin jalan ini dan pandangan gue segera tertumbuk pada spanduk yang dipasang diluar salonnya, woww ada sistem paket-paketannya juga kayak Salon Inan. Sekilas pandangan yang kebaca itu “creambath dan ratus 60 ribu” dan masih banyak paket menarik lainnya.

Cucok deh sama dompet tanggal tua.

Jadi bolehlah besok-besok kalo lagi santai gue ngabur jam istirahat buat creambath *lirik kanan-kiri*

Pastinya kalo udah gue cobain bakal ditambahin di sini deh, jadi sebenernya ini bukan review ya tapi pre-review *disambit pembaca*

Nah segini dulu deh, biarin deh dikatain nanggung daripada mengejar kesempurnaan postingan yang baik dan benar tapi malah bikin blog mati suri *senyum tiga jari*

Sun jauh buat mba-mba sekalian yang nyari review salon di seputaran Benhil dan nyasar di blog kurang bermutu ini, oiaaa ternyata postingan salon gue yang dulu itu dibaca temen gw yang AR kantor sebelah karena dia nyari info salon buat dihimbau, hihihihihihi makanya mas nya ke salon dooong jangan cuma ke bengkel 😀

Liburan di Ujung Genteng Part 1

Karena tebak-tebakan di postingan sebelumnya udah gak lucu *lirik luluk* jadi mending langsung dibahas aja ya buibu cerita liburan yang terjadi di minggu long weekend kapan tau ituh.

Bukan itu bukan pantai anyer apalagi ancol, hihihihihihi mamah gw mana mau diajak ke ancol soalnya takut dikira dugong lepas. Jadi pantai tujuan kami liburan kemaren itu namanya ujung genteng adanya di provinsi jawa barat sana, hihihihihi garing pisan yah orang-orang udah dari kapan tau pada kesini.

Tapi seperti kata pepatah “lebih baik terlambat datang bulan  tapi punya suami”.. hemmm… krik krik krik…

Bismillahirahmanirrahim…yuk mari dimulakan ceritanya kakaa *benerin jilbab*

Keberangkatan (gaya euy padahal cuma ke propinsi sebelah aje)

Dimulai dari tanggal 12 Oktober (buseeett udah 2 bulan berlalu baru dibahas) rencana muluknya sih kami mau berangkat jam 5 pagi, ambisius seperti biasanya. Kenyataan nya? Jam 6:30 baru jalan itupun Shira gak sempet dimandiin dan gak diganti bajunya, jadilah dia berangkat dalam kondisi masih bau iler dan acak adut hehehehehe yang penting kan gembira bu.

Perjalanan lancar-lancar aja sampe Bogor cuma 20 menitan pasti berkat do’a Syahrince, tapi begitu ngelewatin Bogor mulai deh cobaan kehidupan dimulai, macyeeettt mamen. Perjalanan tersendat-sendat sampe akhirnya jam 8 kami berhenti disebuah SPBU untuk memenuhi hajat hidup semua orang yaituu… sarapan dan BAB.

Singkat kata singkat cerita *ketauan mulai keabisan ide* sekitar jam 2 sore sampailah kami semua di daerah Cikaso, sesuai jadwal yang disusun seenak jidat sendiri maka kita mulakan liburan ini dengan mengunjungi air terjun atau nama sundanya Curug Cikaso.

Kalo ngeliat di blog-blog orang-orang yang udah pernah mengunjungi curug ini adalah… INDAH pake Banget  dan wajib banget dikunjungi kalau kita berkesempatan wisata di daerah sini. Coba itu siapa yang gak mupeng dan tergoda lari ke curug Cikaso kalo diiming-imingi kata-kata semacem itu?!

Apalagi kalo dasarnya emang pribadi yang mudah terbujuk semacam gw ini *meratap dalam gelap*

 

IMG-20131019-WA0021

Di pinggir sungai sambil nunggu perahu yang mau kita naikin datang, abaikan tampilan anak gw yang dari pagi belom mandi dan gak mau pake celana

Mungkin udah pada tau ya kalo jalan menuju curug Cikaso ini harus ditempuh dengan naek kapal yang biaya sewa perkapalnya itu Rp.65.000, sedangkan biaya masuk ke curug nya sendiri adalah Rp.5.000/orang, gw bayar berapa? Rp.80.000 all in 😀

Sepanjang jalan menuju curug ini lagi banyak perbaikan disana-sini, baguslah siapa tau makin meningkatkan animo pengunjung maen-maen ke daerah sini. Karena kalo gw baca di review-review blogger yang pergi ke ujung genteng tahun-tahun kemaren semuanya mengeluhkan jalanan yang jelek.

Seperti biasa bukan etty namanya kalo gak asal bunyi dan asal becanda, jadi begitu masuk ke daerah Cikaso ini di mobil gw udah becanda-becanda babu sama mamah gw

gw : (menirukan logat orang sunda, eh tapi ini sunda kasar ya) aduuuuuuhhh maaf neng iyeu curugna saat, maklum keur kemarau.

terjemahan : aduuuuuuuuuuh maaf neng, ini air terjunnya kering, maklum lagi kemarau.

Mamah : ya kalo kering beneran terus kita ngapain?

gw : Yakali aer terjun segede gitu bisa beneran kering mah??

Dan setelah melewati perjalanan naek perahu yang ternyata cuma sekecrutan doang udah sampe (nyeseeellll tau gitu gw minta Rp.40.000 all in) CURUG NYA BENERAN KERING MAMAHHH…

Jadi si Curug yang dalam kondisi primanya tampilannya kayak gini

curug cikaso permai

Gambar dari www.panoramio.com

Menjadi seperti ini…..

1387287506114

*lari mengejar mamang tukang perahu dan minta duit gw dibalikin*

Kok mamangnya gak bilang dari tadi siiih kalo curugnya kering, kan hati kami jadi meleyot karena kuciwa mang. Mamang harusnya mengerti dong perasaan kami *usap aer mata di pipi*

Tapi yasudahlah ya, udah sampe juga jadi mending dinikmati cuma ngenesnya yang kering itu bukan cuma curugnya aja tapi semua sumber air disekitar curug itu jadi WC umumnya semua kering tak berair padahal sungainya sendiri airnya masih banyak. Terus kalo mau pipis gimana? disuruh pipis dipinggir sungai dong, aeehhh mate kan gw takut ada ulernya jadi mending ditahan aja sampe mabok.

Shira sih sempet pipis, dicebokin pake aqua gelas yang kita bawa, elit benerr cebok aja pake aqua 😀

Tapi walaupun curugnya kering pemandangannya tetep indah kok *menghibur diri sendiri*

Puas memandangi sisa-sisa keindahan curug cikaso
, kami langsung melanjutkan perjalanan menuju pantai ujung genteng.

Rencananya kami sekeluarga bakal nginep di pondok Adi di pinggir pantai deket pelelangan ikan di ujung genteng sini.

Terus pondoknya gimana?
Pantainya gimana?
Ada brondong ganteng apa enggak?

Udah kepanjangan inih, bersambung aja yaa…
*Kemudian disambit cucian kotor*

Ini udah ngaretnya sampe dua bulan pake berseri pula *sungkem atu-atu*

Overheard Part 3

Lagi khusyuk nunggu angkot di pengkolan ehhh ngedenger rumpian bapak-bapakgak jelas

latar suara radio butut yang mainin lagu-lagu lawas taun 1980an, di duga penyanyinya adalah kembaran Mariah Carey versi Indonesia.

Udah pada tau kan penyanyi nya siapa? Mumut gak tau? Ihhhh *jejelin katepe*

End#ng S.Taurina sodara-sodara..

Oknum Bapak #1 : Ini penyanyi udah mukanya pas-pasan badannya bantet tapi suaranya merdu yak

Oknum Bapak #2 : Ho-oh, mukanya demek bangat dah

Oknum Bapak #1 : Tapi syahdu bangat dah ini lagu, pas bener lagi gerimis begini

Yaoloo Paak baek-baek keselek payung hitam loh

Angkot idaman udah dateng tapi ngetem doong, plis deh gimana gak stress naek angkutan umum coba, kalo gw mampu sih rasanya pengen putus sama semua supir angkot, biarin deh kemana-mana disupirin naek alphard *ngimpiiii*

Seperti biasa dimana ada angkot ngetem maka disitu ada polisi cepeknya, dia ini semacem perantara antara penumpang dan supir angkot gitu. Walopun menurut gw keberadaan si polisi cepek ini lebih mengarah ke premanisme sih ya, soalnya kan ada atau enggak ada dia kita tetep mau naek angkot kok dia seenaknya minta komisi sama si supir angkot.

Begitu penumpang dirasa cukup maka melajulah angkot idaman menuju Los Angeles  masa depan yang gemilang, tentunya setelah supir memberi beberapa koin recehan buat si polisi cepek.

Penumpang (ibu-ibu, tapi bukan gw) : Bisa ya itu ngasih makan anak istri pake duit recehan

Supir angkot : Lah jangan diliat recehnya bu, sehari bisa dapet seratus ribu dia

Penumpang : Banyak amat ya bang

Supir angkot : satu angkot ada kasih seribu paling dikit gopek kalo seharian ya banyak, sehari dapet       seratus ribu mah gampang. Coba di itung sebulan bisa 3 juta itu bu dia dapet duit.

Penumpang : Waaahhh gedean dia dapet duitnya daripada suami saya.

Supir angkot : Suaminya suruh nongkrong aja bu di pinggir jalan

Hahahahahahaahaa, boleh juga sih sarannya tapi kalo penghasilan si bapak jadi banyak, takutnya si bapak buka cabang dimana-mana loh bu..

Emang kalo naek angkot banyak romantikanya, apalagi kalo dijalannya sampe 3 jam yah itu dari komedi, drama sampe horror ada semua (horror nahan pipis hihihihiii)

 

 

Happy Birthday To Me

Jadi pembaca yang budiman sekalian melalui postingan ini diberitahukan bahwa pemilik blog ini ULANG TAHUN dong hari ini..
Masih muda sih, dikiiit..
Sisa kemudaan sedikit maksudnyah..
Buat yang bertanya-tanya kenapa kemaren blog ini diprivate, hemmm…
Udahlah gak perlu dibahas yang penting sekarang udah dibuka kan 🙂

Jadi walopun pemilik blog ini judes, suka mencela dan kadang-kadang becandanya tidak berperikemanusiaan tapi tolong dong di do’aken bersama-sama supaya makin tua diriku ini bisa makin solehah beneran, makin ciamik dan makin disayang semua orang *kemudian pembacanya muntah*
Dan Ulang tahun itu = nraktir, ini siapa yang membudayakan sih?! Bikin gw bokek ajah..
Jadi selaen do’a tolong kirimin duit dong sekalian duhai yang kebetulan baca postingan inihh..

*kabur pake becak sebelum dirajam massa*