Arsip Bulanan: September 2014

Pernah Gak Sih?

 

Misalnya dalam hati kita bilang ” hati-hati banget ah bawa aernya takut tumpat, nanti ribet mesti ngelap-ngelap”

dan selalu berakhir dengan tumpah sedikit dan jadi tetep harus ngelap-ngelap lantai.

Atau pas lagi lewat dipinggir got yang kita tau airnya eeeewwwwhhh banget (saking bingung menggambarkan kondisi air got jakarta) dan otomatis gw langsung bilang dalam hati “jangan liat ty nanti enek, jangan liat pokoknya jangan liat!!” dan ujung-ujungnya tetep ngeliat juga (-__-“)

Fenomena apa sih itu namanya?

Kemaren itu pas Shira ulang tahun gw kan bagi-bagi goody bag ke tetangga , nah ada tetangga yang nama anaknya itu jelita tapi mamah gw sering salah nyebut jadi cantika 😀

Nah dalem hati sebelum menyentuh pekarangan rumahnya gw udah wanti-wanti banget dalem hati “hati-hati etty, jangan terperosok ke lubang yang sama kayak mamah. Inget nama anaknya itu jelita. JELITA BUKAN CANTIKA”

Terus kejadianlah “Ini bu ada sedikit jajanan dari Shira buat CANTIKA”

And the awkward silence begin….krik-krik-krik.

Dem yu mamah, dem yuuuu..

Atau yang udah kejadian ke orang yang sama beberapa kali. Pada tau Yani mamanya Samara kan ya? Blognya keluarga qudsy.blogspot.com. Nah suaminya Yani, Daris yang jadi idola anak-anak itu tuuh *lirik Yeye* namanya miripp banget sama pegawai kantor gw yang udah pensiun yaitu DarLis.

Nah pas baca di blognya dan tau nama bapaknya Samara itu gw udah membatin “Wah mirip nih ama nama pak Darlis yang resek itu,  jangan sampek salah sebut ah”. Terus bener dong manggil namanya? kagakkkkk.

Yang ada salah melulu. Darlis lagi darlis lagi *kemudian diguyur es teh manis sama Yani*

Terakhir pas komen di IG nya Yani, padahal dalem hati udah membatin “Inget etty tulis Daris gak pake L”

Ehladalahhh malah ketulis DarLis lagi.

Ya Allah kenapa sekrup otakku kendor sekali inihh.

Senyum

Sekarang gw lagi senyum lebarrrr banget di depan komputer di kantor.

Bukan, bukan karena dapet bonus.

Bukan juga karena hal-hal menyenangkan lainnya.

Malahan lagi bete-sebete-betenya dari pagi tadi.

Sempet misuh-misuh, memaki (dalam hati tapinyah, kan gw jaim).

Tapi malah jadi capek 🙁

 

Lalu gw duduk, menghela napas yang panjaaaanggg dan tersenyum.

Pertama rasanya aneh, lama-lama jadi nyaman.

Kemudian gw pikirin lagi hal-hal yang tadi gw pikir menyebalkan.

Kok rasanya gak semenyebalkan tadi ya?

Dahsyat sekali, padahal baru gw senyumin sebentar 🙂

 

Pantaslah senyum ini dinobatkan menjadi sedekah yang termudah dan termurah.

Memang gak menghapus masalah, tapi memperingan ternyata.

 

Jadi biarkan ku nikmati senyumku yang selebar-lebarnya ini.

Pergi jauh-jauh sanah *ngomong sama masalah*

Bogor dan Goyang bersama ARB

Jadi ceritanya Shira nagih minta naek kereta ke taman mini dari minggu kemaren, berhubung minggu lalu emaknya outing kantor (danb pake nambah nginep semalem bersama pergenggongan segala) dan baru pulang minggu sore jadilah dijanji(palsu)kan naek keretanya minggu depan aja.

Harapan gw sih semoga Shira gak nagih jalan-jalan  ke taman mini karena gw kan bosen ke sono melulu. Tapi dasar niatan busuk emaknya gak mendapat restu dari Allah jadilah dari hari kamis tuh anak kunyil udah nagih naek kereta melulu *lap kringet*

Tapi karena bapaknya jatuh iba *as usual, cuih* jadilah dia berusaha mencari jalan terbaik untuk istri dan anaknya yang ngerepotin ini. Di dapatlah ide, kita naek kereta commuter line aja ke Bogor dari Depok terus pulangnya kita mampir ke toko buku gramedia, emaknya seneng anaknya apalagi. Sungguh bapak yang bijak deh suamiku.

Maka di sabtu pagi yang kelewatan cerahnya (jam 10 mah siang kelleus) kami bertiga berangkat dari pondok ranggon yang damai dan tentram  menuju depok yang selalu mataharinya ada tiga. Parkir motor di gramedia dilanjutin nyebrang jalan ke stasiun Pondok Cina. Gak pake lama kita bertiga udah terangkut di commuter line menuju kota Bogor. Nyaman, bersih dan adem deh keretanya 🙂

Dan seperti perjalanan ke Bogor sebelumnya, langsung dong nyebrang dan makan di KFC. Setelah kenyang semuanya, niatan utamanya sih kita mau nyari asinan buat mamah ku tercinta tapi karena males naek angkot dan panas banget yah jadinya urung deh niatnya *sungkem sama mamah*

Dan setelah sekian ratus kali ke Bogor (dari bayi ya ngitungnya) baru kali ini gw ke Taman Topi, dulu-dulu kemana aja ya  Taman Topi ini kok gak pernah keliatan?! Dan ternyata taman topi ini isinya cuma tukang jajanan dan kantor-kantor kecil gitu ya, tapi itu ada keramaian apa di ujung taman topi??

Ternyata Taman topi ini bersebelahan sama Taman Ade Irma Suryani, bedanya kalo Taman Topi itu ruang terbuka untuk umum nah si Taman Ade Irma Suryani ini pake tiket masuk. Tiket masuknya seharga 7 ribu saja, tapi sungguh dahsyat efeknya karena berhasil memecah belah keluarga kami. Loh kok bisa? karena emaknya shira kelewat medit, maka terjadilah kompromi bahwa cuma boleh satu orang yang nemenin shira masuk ke taman bertiket masuk 7 ribu itu. Dan seperti bisa di duga, ayahnya shira milih ngadem di bawah pohon di depan taman dan merelakan emaknya yang nemenin anak maen.

Disinilah pertemuan kami dengan ARB terjadi. Abu Rizal Bakri* maen ke Taman Ade Irma Suryani?? Wooohhhh tentu saza bukan. Inget bapak-ibu sekalian, pemilu sudah berlalu jadi masa-masa tokoh masyarakat dan elit politik berbaur dengan rakyat jelata sudah berlalu. Sekarang elit politik dan tokoh masyarakat telah kembali ke tempat mereka semula, tinggi dan tak tersentuh 😀

Jadi siapa ARB yang kami lihat di taman itu? Siapa hayooo? *pembaca mulai ngumpulin kayu bakar*

ARB yang kami lihat dan membaur bersama di taman tak lain dan tak bukan adalah…….Anak Reggae Bogor *pembaca mulai membuat api unggun*

Ahahahahahahaha, kaget gak? kaget gak? *pembaca mulai mengikat emaknya shira ke tiang*

Jadi ternyata di Taman Ade Irma Suryani sabtu itu lagi ada acara “STEADYREGGAESKALATTE #3” dimana ada penampilan dari band-band reggae yang lagi ngetren dikalangan remaja Bogor sana. Weeeww. Jadilah banyak abg-abg dari umur 12-17 tahun kumpul disana. Sayangnya banyak yang ngerokok, sedih ih liat anak kecil-kecil begitu pada ngebulin asep rokok.

Di dalem Taman Ade Irma Suryani ini ada banyak permainan untuk anak-anak, mulai dari yang standar kayak kereta-keretaan, kuda-kudaan, Komedi Putar sampe mini flying fox dan kapal-kapalan yang mesti dikayuh ngelewatin semacem got gitu. Lumayan lah buat anak dibawah 10 tahun, tiket permainannya rata-rata 5 ribu saja.

Pas kami lagi main disana, pas banget pertunjukan band reggae nya dimulai jadilah banyak ARB yang bergoyang-goyang mengikuti irama musik di depan panggung. Dan dasar gw orangnya emang solehah, jadilah shira gw ajak ngelewatin depan panggung berkali-kali pas musiknya lagi seru. Aahahahahaha, jadi pas lagu yang nampaknya favorit dimaenin dan ARB nampak bersemangat lari ke arah panggung gw sama shira ikutan lari ke arah panggung dong.

Palingan itu ARB pada bete, ngapain sih ini emak-emak bawa anak ikutan heboh hihihihihi.

Setelah puas bermain dan bergoyang bersama ARB, dan karena matahari teriknya bikin semaput maka diputuskan kami mesti udahan mainnya. Ngerinya kalo kelamaan, pas keluar taman ayahnya  shira rambutnya udah gimbal 😀

Pas mau di deket pintu taman inilah gw melihat ada yang aneh, jadi nampaklah segerombol abg perempuan berkumpul (gw duga mereka sebagai ARB yang gak mampu beli tiket masuk) lalu datanglah segerombol ARB cowok seumuran mereka menghampiri. Lalu terjadilah sesuatu yang membuat gw sampe melotot dan bertahan ngeliatin mereka selama 30 detik.

Jadi para ARB cewe ini cium tangan sama semua ARB cowok yang baru datang itu. Semuanya. Gw ngertilah kadang kan ada anak bau kencur yang suka merintis karier sebagai istri solehah dengan mencium tangan pacar ketika bertemu atau berpisah. Tapi ini beda. ARB cewe ini cium tangan sama semua ARB cowok, bokk terakhir gw liat adegan cium tangan semassal ini adlah ketika lebaran kemaren 😀

Aliran reggae apakah ini yang dianut oleh para ARB ini? Solehah amat cewe-cewenya 😀

Dan setelah adegan melototin tingkah laku para kawula muda tadi, kembalilah kami ke stasiun Bogor yang ada di sebelah taman ini dan membeli tiket kembali ke depok. Dan matahari masih gahar ketika kami kembali ke toko buku gramedia, maka terjadilah adegan ngadem-ngadem cantik sambil beli komik. Setelah dirasa cukup, segera kami pulang kembali ke haribaan tanah air kami pondok ranggon. Adem dah bener kampung halaman gw.

Capek dan seneng jalan-jalan di hari sabtu. Total kerusakan juga masih bisa ditoleransi dompet tanggal 12.

Jadi buat yang sering jalan ke Bogor, udah pernah ke taman topi sama taman ade irma suryani belom?

Ihh jangan-jangan situ ke Bogornya cuma ke Kebun Raya, Puncak sama Taman Safari dowang 😀

*padahal dimari kagak kesitu karena bokek*

Sekolah Impian

Catatan: Postingan ini dibuat untuk meramaikan Joeyz Bloggiversary Giveaway, karena blognya bu guru jo ini ulang tahuuun *pasang petasan*

Nah salah satu syaratnya adalah bikin postingan mengenai sekolah impian yang akan gw/anda/kalian bangun jikalau diberikan dana 10 M oleh jo 😀

Sebenernya agak nekat sih gw ikutan bikin postingan sekolah-sekolahan begini, lha gw sendiri gak demen sekolah loh hahahahahaha. Asli, yang bikin gw semangat sekolah biasanya adalah temen. Sepanjang ingetan gw yang rada lemah ini, masa-masa gw semangat ke sekolah buat belajar itu adalah waktu SD. Semasa SD itu gw berangkat dengan sejuta harapan untuk belajar hal-hal baru, menambah pengetahuan dan menyiapkan diri jadi orang berguna.

Setelah SD? Gw berangkat ke sekolah buat ngedengerin guru, ngejar nilai dan memenuhi kewajiban gw sebagai pelajar. Yang terparah tentunya zaman kuliah, gw berangkat ke sekolah (iyeee kan gw kuliahnya di sekolah tinggi blablabla) cuma demi menggugurkan kewajiban absensi. Tak ada semangat mencari ilmu, tak ada semangat untuk tercerahkan (menurut gw sekolah yang baik itu bukan cuma membuat murid jadi kritis tapi juga tercerahkan).

Gw gak pernah nanya APAPUN sama dosen, gw cuma berharap jadi manusia transparan yang gak diliat dosen sama sekali. Kesian ih ceu etty.

Maka dari itulah *buseeeettt pembukaannya puanjaangg* sekolah impian gw adalah :

  1. Yang bangunan fisiknya gak seperti penjara yang terkotak-kotak dan mengurung siswa bagai tahanan, banyak ruangan terbuka untuk berdiskusi dan sesekali belajar di luar ruang. Kalo dananya 10M cukuplah beli tanah barang 2000-3000 meter di timur atau selatan jakarta. Gak perlu terlalu luas juga lah,takutnya kalo mau pipis nyasar nanti muridnya;
  2. Gurunya gak perlu semua S2 apalagi S3 tapi mereka yang memang “passion” nya mengajar, gw pernah diajar oleh seorang s2 tapi sungguh cara ngajarnya gak menarik dan dia kedengeran kayak radio rusak buat gw *kemudian ditampar pak guru*. Gw pernah diajar bahasa inggris non formil sama seorang  bapak-bapak lulusan SMA yang kebetulan emang bahasa inggrisnya bagus dan seneng ngajar. Hasilnya? PUAS. Gw gak pernah bosen, karena dia cara ngajarnya asik dan bikin gw semangat belajar;
  3. GRATIS,bagi mereka yang kurang mampu. Kalo mampu ya bayar dong ah, tapi gak mahal-mahal juga. Kasian liat orang tua zaman sekarang yang bayaran SPP sekolah anaknya jut-jutan sambil nyut-nyutan;
  4. Gak perlu lah praktek-praktek atau karyawisata nan mahal dan cuma memuaskan gengsi *entah gengsi siapa*. Sebenernya yang namanya anak sekolahan mau perginya ke Bali atau sekedar ke krukut, kalo barengan sama temen-temen mah udah pasti seru-seru ajah. Lagian apa sih yang mau dipelajarin di Bali apalagi di Korea *iyeee, ada loh anak sekolahan yang karya wisatanya ke korea*. Menurut gw daripada membawa murid kita kesana-kemari dengan biaya super mahal, bukannya lebih hemat dibangun imajinasinya. Jadikan mereka anak-anak yang siap melangkah ke seluruh penjuru dunia tapi tetap menempatkan tanah airnya di tempat khusus dalam hatinya;
  5. Yang menyatu dengan lingkungan, berapa banyak sih sekolah yang menyatu dengan lingkungan sekitarnya? Sedikit banget kayaknya, kebanyakan sekolah justru membuat pagar tinggi-tinggi yang membuat mereka merasa aman. Aman dan eksklusif. Bahkan gedung SD Negeri aja pagarnya tinggi dan bertaburkan beling dan dipasangin kawat. Ini sekolah apa penjara sih? Bukannya justru nanti murid-murid sekolah itu akan jadi bagian dari masyarakat ya? Sumpah logika gw gak nyampe 😀

Kayaknya kalo dananya 10 M mah insya Allah cukup yah, kalo kurang-kurnag sikit biar nanti kita suruh murid-muridnya praktek bikin kue terus kuenya dijual dipasar. Lumayan buat nambahin biaya operasional 😀

Udalah segiini dulu ntar kalo ternyata gw menang barulah dilanjutin lagi postingannya, kalo perlu jadi 9 musim kayak How I Met Your Mother. Kan rugi bandar dong gw kalo tulisannya udah sepanjang jalan kenangan taunya gak menang *kemudian di siram aer kobokan*

Alasan kenapa gw harus menang?

Karena siapa tau kalo menang terus gw semangat lagi ngelanjutin sekolah, lah ini umur udah mau 30 tahun tapi belom sarjana juga kakak *nangis di pancuran*

Selamat ulang tahun bayi kecil merah jambunya ibu, yang waktu ditinggal pagi ini masih ileran dan gak mau bangun walaupun diciumin 🙂

Semoga kamu bisa menghargai hidup, pandai bersyukur dan bisa melihat keindahan dari segala hal.

Dan tolong jangan warisi selera humor ibu sama nenek 🙂

Kwek-Kwek Gathering

Kejadiannya udah dari tanggal 8 Juni 2014, tapiii postingannya baru dibikin sekarang *meratap pada rumput yang bergoyang*

Jadii sebenernya sejak kita nengokin Mallea nya Yeye, bergulirlah wacana piknik bersama anggota tim kwek-kwek ini. Awalnya gw agak ragu bisa ikut apa enggak yah, mengingat suami belom tentu ngijinin dan Shira mood jalannya angin-anginan. Tapi bismillah aja, yang penting ijin dulu jauh-jauh hari sama suami.

Si Dani yang dari awal paling semangat ngajakin piknik di The Breeze BSD, ya apalagi alesannya selaen itu deket banget sama rumahnya dia, sepelemparan kolor lah kira-kira jaraknya. Gw sebenernya sih males yah kalo ke BSD gitu, soalnya menurut gw BSD tuuh kota banget dan panas *kemudian disiram es teh sama Dani*

Tapi karena suara terbanyak di grup setuju ke BSD maka diketok palu lah, cuss cyn kita ke BSD. Jeng Mumut udah jauh-jauh hari juga woro-woro agar kita persiapan, karena suaminya mumut yaituu Om Ipong yang budiman bersedia motoin kita semua dengan kameranya yang cihuy dan lensanya segede paha Shira gitu *penting dibahas*

Begitu ada wacana foto-foto siapa yang paling semangat? Yeye lah pastinya, huahahahahaha gak ada yang ngalahin ibu suri grup Kwek-kwek satu ini deh kalo urusan foto-foto. Gw sih entah kenapa ya, mau pake kamera gede dan bagus atau pake kamera kelurahan ya mukenye gitu-gitu aja, padahal ngarepnya tuh kalo muka udah pas-pasan mbok yaa fotogenic dikit kek.

Setelah semua urusan perijinan dan ina-inu (ina inu ini termasuk pembagian siapa mau bawa makanan apa, terus kita berangkatnya gimana) cuss lah di hari minggu pagi yang ceria gw berangkat dari rumah bersama Shira (yang sempet drama gak mau ikut) menuju tempat janjian yaitu McD Jati Asih, janjiannya sebenernya sih sama Pungky tapii karena satu dan lain hal malah Yeye yang dateng duluan dan jemput gw dan Shira.

Alhamdulillah perjalanan lancar, dan tibalah kami semua di rumah Dani. Rombongan yang paling awal sampe tentunya gw, Yeye dan suami dan Yani dan suami yang nyampe jam 9 teng sementara Pungky sama Mumut masih di antah berantah dan baru sampe sekitar errr…………… jam 11 😀

gathering kwek-kwek4

gathering kwek-kwek5

gathering kwek-kwek3

gathering kwek-kwekSebenernya foto-foto diatas udah di pajang di IG nya para kwek-kwek yah, tapi biar sahih dan paten makanya gw jembreng lagi di mari, lumayankan ada pemanisnya blog gw.

Pertama sampe di rumah Dani gw langsung kagum, beda emang yah kalo perumahan elite hihihihih rapiii, tapi panasnya Ya Allah, semaput gw jek. Padahal daerah rumahnya Dani ini lumayan rimbun dan banyak pohon loh tapi yaitu tadi panasnya ga nahan banget.

Shira sendiri langsung kagum karena rumahnya Dani ini deket taman dan ada perosotannya, emang anak-anak mah murahan yah, liat perosotan warna-warni aja udah seneng. Jadilah emak-bapaknya yang pada gempor nemenin bocah-bocah pada maen ditaman.

Kecuali…  Yeye dan suaminya, hahahahahaha enak bener bokk dese santai-santai ngadem dirumah Dani sementara  gw, Dani sama Daris (suaminya Yani) ngangonin bocah. Jadi ternyata Millie itu penggemar berat Om Daris, kemana-mana nempel terus, anteng walopun gak ditemenin ibu-bapaknya. Enak banget jadi ente dah Ye.

Dani sendiri nampak kelimpungan rumahnya di serbu, padahal waktu kami maen ke sana kondisinya Bul (istrinya Dani) lagi kurang sehat loh *sungkem sama Bul* tapii teteup kita mah kalo kumpul berisik banget yah, mana bocah-bocah juga bikin berantakan terus. Heboh. Rame.

Setelah Pungky dateng dan belakangan Mumut juga akhirnya dateng, dimulailah kegiatan yang menghasilkan foto-foto diatas tadi. Sebenernya fotonya masih bauanyakkk banget. Tapii gw males masukin foto banyak-banyak, ribet *kemudian ditimpuk Yeye*

Dan mana itu katanya mau piknik ke The Breeze?

Hahahahahaha ujung-ujungnya pikniknya di tanah kosong deket rumah Dani, abisnya udah males ngesot jauh-jauh, rempong pula ngajakin bocah-bocah dan panasnya naujubillah. Emang paling pas ngetem deket-deket rumah aja, kalo misalnya ada yang darurat perlu ke kamar mandi atau ngadem kan enak tinggal masuk rumah.

Dan pulanglah kami semua sore itu dengan hati bahagia kecuali… Dani, kan dia udah dirumah jadi gak perlu pulang 😀

Palingan dia bete-bete dikit karena rumahnya berantakan. Sedangkan gw mesti nenggak panadol merah karena kepala super pusing dan gak cocok sama matahari BSD.

Tapi kalo bisa ayolah kapan kita kemana lagi nih teman-teman, yang deket-deket ajalah kita ke Danau Toba atau Danau Tondano gimana?? Hihihihihihi…kalo ga kesampean yang asli yang versi nama jalan di benhil juga boleeeh..

Cuci Mata, mata di cuci

Terus abis dicuci jangan lupa dijemur *krik*

fazza1 fazza2 fazza3

So ladies, meet the crown prince of Dubai, Sheikh Hamdan. Berkat nyasar-nyasar di instagram, mendaratlah gw di akun instagramnya sheikh Hamdan (akrab disebut fazza) yaitu @faz3.

Sebagai penggemar brondong garis keras si fazza ini agak diluar jalur sih buat gw karena dia lebih tua dua tahun aja dong. Ish, kurang sampurno deh. Makin tidak sampurno karena menurut wikileaks dia ini emmm…. biseks dan pernah kecanduan narkoba *JENG JENG JENG*

Tapi menatap mata dan menikmati muka gantengnya toh gak perlu mendalami kepribadiannya kan ya, lagian kan kita harus husnudzon *giliran sama yang ganteng husnudzon, kalo sama yang jelek curigaan copet mulu*

Akun IG nya sih isinya foto-fotonya dia yang buagus-buaguss, ya namanya juga pangeran negara minyak yah udah pasti fotonya bagus semua. Terus berdasarkan wikipedia ternyata dia dikenal di dubai sana sebagai penulis puisi, dari situlah nama Fazza dikenal karena dipake sama Sheikh Hamdan ini sebagai nama pena.

Hobby nya mirip-mirip lah sama cowok-cowok kebanyakan duit lainnya, maen binatang buas (helloo Richard M*ljadi), olahraga ekstrim dan berkuda. Buat gw yang udah bosen sama kemanisan tingkat tinggi para idola korea, Fazza ini lumayan menyegarkan. Ibarat tiap hari makan es krim terus tiba-tiba dapet rujak 😀

Terus kalo ngomongin yang muda kinyis-kinyis dan ganteng-ganteng serigala,  jijik sih sebenernya karena sinetronnya enggak jelas banget tapiii ada satu nama pemerannya yang bikin ingatan gw melayang ke tahun 2000an..

Ciccio Manassero

kebelet pipis, kebelet pipis

kebelet pipis, mama

Iyess dia itu penyanyi lagu kebelet pipis yang zaman dahulu kala itu, geeezz tuwir ye gw masa bocah kecil itu sekarnag udah jadi serigala ajah 😀

cicio

Hahahahaha pagi-pagi ngomongin yang ganteng biar sampe sore semangat terus kerjanya, yuk ah cynn kita rebesin kerjaan *benerin konde*

Overheard Part 4

Di pinggir jalan lagi nunggu angkot, etty berdiri manis manja pake baju merah.

Datanglah angkot impian yang sayangnya supirnya tidak lagi muda dan tampan.

Supir : ayo bu masuk aja bu masih kosong kiri-kanan.

etty : *melongok mananya yang kosong, bawahnya kali*

Supir : ayo bu digeser-geser itu yang masih 5, ini ibu negara mau pulang.

etty: *langsung nelongso, masa sih gw segede bu Ani Yudh#yono*

Minta banget digampar pake duit itu supir angkot

Ditengah perjalanan angkot yang berjalan dengan gontai, yabes menurut ngana angkot jam pulang kerja jalannya kan gontai-gontai tanggal tua gitu. Seorang mas-mas berbaju biru mengangkat telponnya.

Mas-mas baju biru : Haloo, ehh kamu udah dijalan? Ehh ga usah dibungkusin, tapi aku bawa singkong                                                        goreng nih sama  minum.

Mas-mas baju biru : Eh aku udah di pertigaan nih, kamu nunggunya dimana? Oooh yaudah tunggu yaa                                                      sebentar lagi aku juga sampe situ.

Kemudian mas-mas baju biru menutup telpon, dia tampak tersenyum sumringah dan cerah ceria. Dan 50 meter kemudian turunlah mas-mas berbaju biru itu dan meninggalkan rasa penasaran di hati ibu ani etty, taun berapa sih ini? Kok masih ada yang janjian sambil bawa singkong goreng siiih? Bagi dooong singkong gorengnya mas 😀