Monthly Archives: October 2014

Overheard Part….. 5

Wooww udah part 5 ajah ternyata, edisi nguping-nguping obrolan sekitar..

Jadi seperti kebiasaan keluarga hemat ditanggal tua  setiap hari libur kami mesti main ke taman yang lokasinya deket rumah , sekedar nongkrong-nongkrong sore ajalah. Lumayan jadi bisa ngeliatin bocah main ayunan sambil lari-larian. Nah kebetulan kemaren justru suami yang kebetulan denger percakapan dua abege yang main ayunan deket si neng, sampe di watsapin lengkap ke gw segala isi obrolan mereka 😀

Rasanya pak suami mulai ketularan hobi ngedengerin obrolan orang kayak istrinya.

Cuss ah langsung menuju TKP..

Abege baju garis-garis: Nanti malem gw mau beli cup cake ah ke manggaria city

abege baju ijo lumut : Manggaria? Manggarai kali.

Abege baju garis-garis : Hah? emangnya manggarai ya? Pokoknya gw mau beli cupcake ke situ.

Abege baju ijo lumut : Emang dimana sih Manggarai city?

Abege baju garis-garis : Jauh lah  di Jalan Raya Bogor sana, pokoknya jauh.

Kasian suami gw sampe ngikik pelan-pelan sendirian, padahal tiap hari tante etty lewat manggarai city loh dek mending nitip aja sinih..

Tapi yang tante etty liat sih yang banyak di manggarai city itu tukang ojek sama metromini, gak tau deh kalo cupcake jualannya sebelah mana.

Updettt :

Gw lupa kalo banyak orang yang gak tau manggarai bahkan mungkin enggak tau jakarta sama sekali, jadi saya jelaskan deh kenapa pak suami bisa sampe terkikik-kikik ngedengerin obrolan duo abege diatas.

Manggarai itu terletak di Jakarta Selatan  dan berbatasan dengan jakarta timur, lokasinya terkenal dengan stasiun manggarai, terminal manggarai (sekarang udah kece) dan tukang ojeknya yang berjejer-jejer bak finalis kontes kecantikan internesyenel.

Adakah Manggaria City? Nope, ra ono.

Kalo Manggarai City? Apa lagi.

Mall di Manggarai adalah the infamous Pasaraya Manggarai.

Ada yang jual capkeik gak di Manggarai? Mungkin saja ada, monggo di gugel 😀

Pada Inget Gak?

Hal-hal yang sekarang terasa aneh tapi dulu nyata adanya dan merupakan bagian hidup sehari-hari.

Misalnya apa?

Iuran Televisi

Yang lahirnya setelah 1990 udah pasti ga paham yah, dulu itu dek siaran TV gak gratisan begitu aja.

Ada semacam iuran yang tiap bulan ditagih kerumah oleh petugas, gw inget banget dulu gw yang sering kebagian jatah dititipin uang buat bayar iuran TV sama mamah. Besarnya beda-beda, tergantung TV dirumah lu berwarna apa cuma item putih dan ukurannya berapa.

Hah?? Item putiih??

Iyak TV zaman dulu gak semuanya berwarna loh dek, kakak masih ngalamin layar TV yang warnanya item-putih itu.

Siaran Berita tiap jam 7 dan jam 9 malem

Ini yang seriiing banget bikin kesel dan esmosi, acara TV algi seru-serunya mesti disela sama berita yang wajib disiarkan dari TVRI. Kebayang gak itu misalnya lagi nonton film action dimana adegan dewi perss*k lagi mau nenggak darah ayam terus pas dia baru megang ayamnya buat digigit lehernya terus JENG JENG JENG disela oleh berita.

Seringnya sih gw udah ilfil mau ngelanjutin nonton dan akhirnya malah tidur.

Sewa Laser Disk dan Kemudian VCD dan DVD

Kalo yang vcd sama dvd mungkin lebih banyak yang inet yah, tapi ada masanya film-film itu hadir dalam bentuk piringan yang lebih besar dan sangat tidak praktis buat dikantongin yaitu laser disk. Gw inget bahkan pemutarnya pun cuma golongan tertentu yang punya, which is the haves lah yaa. Horang kayah pada zaman ituu, dan yang less fortunate macam awak ni cuma bisa sewa mesin pemutar dan sewa laser disknya sekalian.

Jadi harganya si pemutar laser disk ini konon enggak murah, jadi yang rada kismin biasanya nyewa sama yang punya dan udah termasuk paket beberapa film gitu. Duluu banget bapak gw nyewa Laser disk ini buat ngerayain adek gw si ulet bulu abis sunatan, circa 1993 kayaknya.

Layar tancap untuk semua

Terus gimana dong nasib orang bokek yang bahkan nyewa laser disk aja gak mampu? Tenaaangg, untuk golongan ini masih tersedia hiburan layar tancap yang layarnya guedee dan suaranya menggelegar sampe ke tiga RT. Pemutaran layar tancap ini biasanya dilakukan pas ada acara-acara tertentu aja, selametan sunatan anak orang kaya, hiburan untuk acara kawinan, tujuh belasan di kelurahan dll sbg lah.

Biasanya orang akan berbondong-bondong datang, bawa tiker bahkan kadang bawa bekal dari rumah untuk kemudian mereka piknik di depan layar lancap sekeluarga. Is it fun? BANGETTT, ane berani zamin. Di sekitaran lokasi si layar tancap ini biasa nya juga banyak tukang jualan yang mangkal, bakso dan mie ayam yang paling banyak, dan juga tukang kopi. Iyaa, karena layar tancap ini acaranya malem, yakalo siang gambarnya gak keliatan kan silau jadinya banyak yang ngantuk. Tukang kopi lah solusinya kalo gak mau repot bawa termos dan gelas dan kopi dan sendok dari rumah 🙂

Sayangnya zaman sekarang gak mungkin bisa bikin acara layar tancap begini di deket rumah gw, secara yaa tanah makin lama makin abis jadi rumah sementara layar tancap ini menuntut pemakaian lahan yang cukup luas. Sekarang sih hiburan layar tancap ini udah tergeser panggung dangdutan organ tunggal 🙁

Telepon Umum dan Telepon Umum Kartu

Masih ada gak sih ini?

Zaman dulu waktu gw masih SD, gw sama temen gw seha paling sering pake telepon umum di kelurahan. Nelpon sapa neng? temen yang punya telepon rumah lah. Padahal kami berdua punya telepon rumah loh, TAPI DIKUNCI SAMA MAMAH. Nah salah satu keanehan zaman dulu juga tuh, segala hal dikonci. Telepon dikonci, kulkas dikonci 😀 😀

Kartu telepon ini gw pernah punya, dikasih sama papah gw. Kalo setelah dipake dia nanti muncul bolongan kecilnya, nah kalo bolongannnya udah sampe jumlah tertentu berarti pemakaiannya udah habis.

Hehehehehehe udah ah cukup nostalgilanya. Ceu etty mau makan siang duluk

Ciao bellah

Back to reality

Abis liburan langsung kerja itu rasanya hoammmmmzzzz  *tidur di meja*

Alhamdulillah liburannya terlaksana juga, bisa kebayar juga *lirik belanjaan si mamah*

Pokoknya mah seneng-seneng-seneng

Bisa ketemuan sama beberapa temen di Bandung, later on i’ll make a separate post about it :))

Sekarang biarkan aku menikmati tumpukan berkas dulu.

Aku Ingin Begini Aku Ingin Begitu

Jadi ceritanya bulan ini Pak Suami tampan kesayangan bakal merayakan ulang tahun yang ke-29, horeeee….NOT.

Kenapa??

Karena budget hura-hore ultah udah dikuras buat ngerayain ulang tahun Shira bulan kemaren (yang tanpa perencanaan) , jadi pundi-pundi belom penuh lagi dong. Terus karena biasanya di ulang tahun pak suami inilah dese mendapat kehormatan untuk milih kado yang agak mahalan dikit atau minta liburan kemana gitu, pokoknya dese mendapat keistimewaan deh.

Dan bebas pelototan istri, surga banget kan itu pak? 😀

Jadi sejak nikah gw usahain banget-banget untuk menabung jauh-jauh hari atau menyisihkan bonus demi beli kado mahal atau biaya liburan. Sayangnya kembali ke masalah pundi-pundi yang masih kosong tadi itu, curiganya tahun ini dese gak bisa minta kado mahal atau minta liburan deh.

Kasian amat.

Nahh karena gak tega dan pikiran juga sebenernya udah mumet minta liburan, akhirnya gw inisiatif ngajak liburan yang deket-deket ajalah. Liburan sejeti-dua jeti kalo istilah gw. Jadi Garut yang jadi kota kaporit suami karena cuacanya pas buat dia dan cewe-cewenya cakep alami  terpaksa dicoret, karena hotel favorit (cih baru sekali udah favorit) agak kemahalan.

Yogya, yang kami rindukan karena terakhir kesana tahun 2010 terpaksa dicoret juga karena bokkk nanggung amat kalo udah sampe Yogya tapi gak kemana-mana demi pengiritan. Tapi kalo mau kemana-mana sejeti-dua jeti manalah sampai kakaaa 🙁

Bali? Tampar nih yaaa *pake bibir tapinyah*

Sejeti-dua jeti buat beli tiketnya aja gak cukup tauk.

How abaout Bandung?

Nah ini diaa, kami punya hubungan yang benci tapi rindu sama Bandung. Benci karena kalo weekend macetnya ngalahin Jakarta. Benci karena kok isinya jadi orang Jakarta semua, kemana mojang-mojang kece yang dulu ada? Kemana perginya aa-aa kasep yang dulu berseliweran?

Ke Jakarta kelleuss, pertukaran pelajar 😀

Tapi rindu jajanannya, rindu suasananya yang enak banget buat pacaran. Rindu-rindu Aisawa banget makk.

Dan kabar gembiranya, sejeti-dua jeti itu cukup banget buat ke Bandung, dengan catatan gak usah ke FO (cuih, ngapain juga kesono) dan nginepnya kudu di hotel mursidah. Terus karena di Bandung juga ada ex-boss kesayangannya pak Suami dan ada mbantuk, baginda ratu dan mbak-mbak kece lainnya jadi kemungkinan bisa sekalian silaturahmi nya besar dong ya.

Terus gimana dong jadinya?

Auk deh, masih gelap ini. Mungkin setelah bayar-bayar ini-itu dan sisa-sisa duit yang beneran bisa dipake liburan udah keliatan barulah beneran diputuskan mau ke Bandung apa enggak.