Monthly Archives: December 2014

The Wisdom From Pendekar Kapak

Seperti pernah gw singgung, gw punya rekan baru satu seksi yang sungguh lah menguji kesabaran dan keimanan gw yang dasarnya emang tipis, setipis dompet tanggal 31 Desember  *eaaaaaa*

Bapak satu ini sering gw sebut dengan Pendekar kapak, karena beliau ini penggemar minyak cap kapak garis keras.  Walaupun kadang menguji kesabaran tapii jangan remehkan kemampuan bapak satu ini dalam kreatifitas mengolah kata, jagoan dah pokoknya.

Wisdom #1

Pendekar Kapak (PK) : Jadi Bunga (bukan nama sebenarnya) lu abis diklat jadi item begitu, terus batuk pilek yak. Mendingan lu di steam aja, kan panas  tuh biar keringetan sekalian.

Etty solehah (ES) : dikukus dong pak kalo di steam.

PK : Bukan, ituloh yang cucian motor (eaaa dia ngeles aje kayak bajaj), sekalian mandi susu aja pake susu Bender@ biar murah, enak.

Bunga terus melanjutkan pekerjaan tanpa menindaklanjuti saran pak SK, ribet ya rasanya kalo harus bawa susu kaleng ke tukang cuci steam terus numpang mandi disitu sesuai saran beliau 😀

Wisdom #2

 PK : Jadi kalo beli kalender, beli aja yang meteran jadi sekalian panjang.

ES : Itu kalender apa kain sih pak? Kok meteran?

PK : Kalender, tapi yang modelnya spanduk.

ES dan figuran gak penting : Yaelahh..

Wisdom #3

Kerika suasana hening, semua orang sibuk kerja, entah apalah itu yang dikerjakan.

Tiba-tiba terdengar suara “Broott”

Figuran gak penting yang kebetulan berada pas disamping sumber suara : Yaelahh pak, kira-kira dong kentutnya.

PK : Kentut itu penyakit yang keluar, masa mau ditahan? Orang gak bisa kentut bayarnya jutaan loh di rumah sakit supaya bisa kentut.

ES : Ya gak gitu juga kali pak, melipir kemana kek kalo mau kentut.

Figuran gak penting kemudian buru-buru pindah takut penyakit yang keluar dari si pendekar keburu masuk ke paru-paru dia.

Sebenernya selain garing dan suka ngeles kayak bajaj pak PK ini punya kelebihan, yaituu… istrinya pinter masak. Emmm, berarti itu kelebihan istrinya yah jadi pak PK ini kelebihannya apa? pinter milih istri?

Roller Coaster

Rencana nya kalo umur udah 30 taun, gw pengen gak pelit sama diri sendiri lagi.

Niatan sucinya,mau beli tas yang jutaan lah (biar kayak orang-orang)

Pengen ngurung diri di Spa lah barang setengah hari.

Pengen beli miracle water nya SK II buat mandi lah sekalian.

Intinya, jangan kayak orang susah!!!

 

Tapi begitulah hidup, begitu sampe di pengkolan semua rencana berubah total.

Duitnya dikekep di ketek (bukan di tok*t) dan akhirnya ada yang beli vespa anyar 😀

Sepertinya emang gw kurang berbakat royal ke diri sendiri.

Udah ah gw mau ngumpulin botol aqua bekas buat dikiloin ke abang-abang, lumayan sapa tau kalo dapat satu ton bisa buat beli tas herpes.

Jatuh cinta

Yah gw sih haqul yaqin semua yang baca pasti pernah jatuh cinta, kalo enggak sama orang ya minimal pernah cinta sesuatu lah entah itu lagu , buku atau malah sepatu.

Gw terus terang kagum sama orang yang jatuh cintanya produktif banget, yunolah tipe orang yang kalau jatuh cinta mesin otaknya justru lancar dan bukannya mampet kayak otak gw.

Ada temen nya temen gw (ciri khas Indonesia, ribet hubungannya) yang kalo jatuh cinta jadi puitis banget. Dan puitisnya in a good way, gak dangdut lah.

Sementara gw kalo jatuh cinta paling mentok bengong atau cengengesan. Kasian.

Gw ngebayangin kalo gw jadi raja zaman dahulu kala, disaat raja lain bikin candi sebagai tanda cinta gw mungkin cuma ngirim pasukan buat mata2in gebetan gw.

Di saat seorang penulis menghasilkan novel, gw paling top nulis “atu tayoung amuh”.

Pernah gak sih kalian ngeliat dua orang yang kayaknya cocok banget satu sama lain dan kayaknya kalo mereka jadi pasangan bakal serasi dunia akhirat semacem Dewi perssik sana saipul jambul *ehh* sayangnya mereka gak saling jatuh cinta.

Si cowok adalah orang yang pernah deket sama Gw, Sekarang mah musuhan *nyengir sedih* secara fisik enak banget lah diliat, secara finansial lumayan mapan.

Si cewek lagi-lagi adalah temen nya temen nya temen gw *kemudian etty diguyur cendol*, cantik manis juga pintar. Mereka udah saling kenal bahkan akrab. Mereka udah beberapa kali jatuh cinta, berhubungan lalu gagal dengan orang lain.

Selera humor pun nampak cocok. Latar belakang keluarga pun kayaknya seimbang (etty sakit jiwa sampe nelusurin hal ini). In fact they’re each other favorite person.

Terus kenapa ga jatuhin mereka cinta ajasih ya Allah??

Padahal mereka bisa jadi pasangan yang tidak biasa. Pasangan lain mungkin berinvestasi dengan saham atau logam mulia tapi mereka bisa menghabiskan tabungan dengan petualangan ke Siberia.

Tapi yagitudeh, cinta bukan matematika. Gak harus 1 + 1 = 2 atau 3.

Cuma bisa ngeliat dari jauh sambil berdo’a, semoga walaupun mereka tidak saling jatuh cinta sekarang atau nanti, mereka dijatuhi cinta pada orang yang tepat dan akhirnya makin bahagia hidupnya.

Terus kenapa ngomongin cinta? Karena menurut Gw walaupun sering di eksploitasi secara berlebihan dan sering nya terlalu di agung-agungkan, cinta emang ajaib.

Se sinis-sinisnya orang sama hidup atau kehidupan pasti ada sesuatu yang dia pernah cintai. Cuma yaa kalo gw disuruh ngungkapin makna cinta buat gw sih, duh gimana yaa *ngupil*

Konyol

Pagi.

Lokasi Indomar*t Benhil, pas mau bayar cimory yoghurt kok beda ya di label harga di rak tulisannya 8000 dikasir ternyata 8500, udah protes tapi kasirnya gak peduli.

Jadilah aku pundung mamaahh.

Nyamperin suami yang lagi makan sotomie di seberang, karena aku diet *nunduk* jadi pesen soto nya aja dibungkus gak pake nasi gak pake mie nanti mau dimaem pake oatmeal aja dikantor.

Ternyata si pakde nya ngebungkusin terpisah antara kuah+daging di satu plastik sementara onderdil lainnya di plastik terpisah. Gw langsung manyun. Pakde tukang sotomie langsung sadar gw bete *yaiyalah muke gw gitulooh, plis deh* tapi dese gak minta maaf karena hasilnya beda dengan yang gw order, malah nanggepin santai “yaudah mie nya nanti buangin aja mbak, gampang itu”

Gw tambah bete.

Manyunin suami, kesian yah yang salah siapa dese yang kena getahnya. Selalu.

Setelah cerita panjang lebar sambil manyun-manyun karena kesel, ternyata cuma ditanggepin cengar-cengir doang. Ih, Bete.

Siang

Ketinggalan sesi pemanasan yoga karena ternyata mulai lebih awal. Bete.

Selesai yoga harus nerima tukang servis mesin antrian, ehh orang-orang yang kemaren kenceng banget komplainnya ternyata hari ini mengaku gak ada masalah. Bete.

Konyol.

Padahal apa artinya duit 500 perak kalo udah masuk dompet, seringnya malah kebuang barengan bon belanja karena ngegeluntung.

Konyol.

Karena ternyata onderdil soto mie yang gw permasalahkan itu  ternyata sama sekali gak tersentuh.

Konyol.

Kenapa dari pagi hal-hal kecil selalu mengontrol emosi gw sementara hal-hal besar jadi gak terlihat. Hal besar apa? Paha gw besar *kemudian nangis di pinggir jalan*

Enggak lah, kesehatan hari ini prima. Alhamdulillah cuaca cerah jadi bisa pelukan dijalan sama pak suami *ditimpukin pembaca pake duit*

Tapi beneran deh, muke gw kenapa tuwir amat yak?! Guru yoga yang gw kira umurnya 26-27 tahun ternyata 32 tahun aja dong. Masya Allah mbaknyaaa kok kinyis-kinyis sekel gitu sih.

If I could be someone else

who i’d rather be?

Super woman?

Super model?

Super….Mie? *kemudian direbus campur sawi*

 

Gegara ngasih ide ke Dani yang lagi ngegenjot traffic blognya dengan bikin giveaway berhadiah mobil, ayo sana yang belom ikutan pada ikut cepetan, gw jadi inget dari dulu pengen bikin postingan tentang hal ini.

Kalo bisa seminggu (iya seminggu, kalo sehari kan kurang bisa eksplorasi terus kalo sebulan berasa ngekos) aja jadi orang lain, gw akan milih jadi siapa? Gak sama persis sama ide yang gw kasih ke Dani lah, jadi kayaknya masih boleh dibikin postingan tersendiri.

Kalo bisa beneran ngerasain hidup jadi orang lain, gw akan milih jadi pemimpin parpol atau presiden sekalian. Kehidupan elit politik yang sampe sekarnag cuma bisa gw liat dari TV atau koran itu cem mana sebenernya?

Apa dan siapa yang sebenarnya mengendalikan kebijakan di seluruh dunia? Gara-gara nonton lagi film “The Interpreter” nya Nicole Kidman semalem gw jadi beranda-andai, andai gw jadi Obama.

Iya andai gw jadi presiden Barack Obama, gw akan punya posisi cukup tinggi untuk bisa melihat kejauhan, melihat lebih dalam dan melihat lebih banyak hal yang terjadi sebenarnya di seluruh dunia. Apa yang selama ini cuma berupa kilasan berita akan tersaji lengkap sebagai sarapan, makan siang dan makan malam berupa tumpukan data-data akurat.

Apa benar dunia ini cuma dikendalikan beberapa gelintir orang dan uang aja?

Apa benar sebenarnya kedaulatan negara-negara cuma hal yang semu aja?

Apa benar Indonesia udah lama tergadai dan kita cuma berputar-putar mengelilingi tempat yang sama tanpa pernah sadar?

Apa benar alien itu ada dan disimpen di area 51 ?

area 51

Berat yee bok, dan mungkin gw bisa kena “mental  breakdown” kalo beneran bisa tau kondisi dunia yang sebenarnya. But i’ll take the risk for sure 😀 gila giila deh sekalian, daripada gak pernah tau apa yang sebenarnya terjadi di sekeliling gw dan cuma berjalan ditempat kayak orang bodoh sampe tua.