Arsip Bulanan: Maret 2015

Mari Berhitung

Untuk 10.000 Follower pertama akan mendapatkan voucher senilai 300.000. Caranya : Follow dan capture lalu post di akun instagram kamu lalu tag kami

Pertama kali gw liat hal semacam ini di instagram feed tuh rasanya penasaran. Terus ikutan follow ty?

Kagaaakkk, soalnya gw gak ngerti cara capture foto di IG gimana dan males rempong 😀

Bulan berganti dan tiba-tiba ramai lagi, hanya aja akun yang harus di follow berbeda. Kalau yang duluan ada akun yang ngakunya Sephora Indonesia, lalu muncul akun yang ngakunya IKEA Indonesia lalu entah apa lagi gw gak ngerti..

Modusnya selalu sama, mengiming-imingi orang dengan produk/voucher gratis supaya mau follow akun mereka.

Mari berhitung :

Kalo 1 orang bakalan dapet 300.000 rupiah dalam bentuk voucher. Berapa uang yang harus dikeluarkan akun tersebut jika dia menjanjikan voucher pada 10.000 orang ?

3 Milyar rupiah loh.

Besar banget kan untuk ukuran biaya promosi akun instagram.

Aaahh yang bikin kan perusahaan Internesyenel dan uangnya buanyakkk, jumlah segitu mah kecil seus.

Jangan salah loh, jumlah segitu tetep jumlah yang besar untuk ukuran Indonesia. Lagipula logikanya aja sih, kalo dia memang perusahaan sekelas Sephora dan IKEA, mereka gak perlu ngeluarin uang seperpun orang udah berbondong-bondong follow akun dia.

Gak perlu iming-iming voucher pun orang pasti penasaran sama produknya, karena mereka udah punya nama. Well established ceunah.

Tapi gw gak rugi apa-apa kok kalo follow akun dia, jadi apa salahnya??

Kalo kemudian akun ini dijual kepada orang lain atau akun ini dimanfaatkan untuk hal-hal yang gak bener, apa situ masih rela?

Secara umum orang Indonesia masih mengukur jumlah banyak atau sedikitnya follower untuk mengkategorikan seseorang/sesuatu itu bisa dipercaya atau enggak.

Ahh mau belanja di toko anu di IG tapi followernya masih sedikit, takut ah jangan-jangan gak terpercaya. Padahal terpercaya atau enggak nya seseorang gak bisa dinilai dari situ.

Jadilah bisnis jual beli akun semacam ini laris, akun-akun dengan jumlah follower yang udah sekian ribu itu harganya lumayan loh. Gak adil kan buat orang yang berjuang dari follower masih ratusan sampe akhirnya dia bisa punya follower puluhan ribu.

Jadi mari berhitung, dan menghindarkan diri dari sesuatu yang tidak jelas. Kita tidak rugi sekarang bukan berarti kita tidak rugi besok.

Cara tau itu akun yang bener atau bukan gimana? Kan bisa rugi kalo ternyata itu akun beneran 🙁

  1. Cek website resmi dari perusahaan tersebut, disitu pasti di tulis semua akun sosial media yang mereka punya. Lihat, sama apa enggak sama akun yang nawarin voucher itu;
  2. Kalo emang mereka ngadain promosi besar-besaran semacam itu pastilah di tulis di website resmi mereka, monggo di cek-ricek;
  3. Kalo ternyata enggak ada, silahkan putuskan mau terus percaya atau enggak. The desicion is in your hand or fingertip 🙂

Upik Abu The Movie (not a proper review)

Mau jujur-jujuran nih yaa, Gw 7 taun terakhir jarang nonton film di bioskop jadi kalo ada film yang sampe dibela-belain ditonton di bioskop pastilah dese spesial pake banget.

Jadi kenapa atuh film upik abu sampe ditonton di bioskop mah? Karena mamah imannya lemaah, terbujuk godaan duniawi *lirik Instagram*

Kebetulan mamah follow akun ibu-ibu kekinian dan SEMUANYA nonton film upik abu ini, dan puja-puji nya sungguh selangit, gimana iman mamah gak goyah.

Yaudah karena kebetulan gak bokek-bokek amat jadilah cuss kita putusin untuk nonton.

Jeng jeng jeng

image

Padahal baru jam 11 siang!!!
Itu baru Antrian mau naik ke bioskopnya doang, edan warga Cibubur pada janjian nonton semua apa gimana sik?

Tapi buat anak apa yang enggak dijabanin sih? Jangankan ngantri tiket bioskop, jual ginjal juga rela.

Akhirnya mamah berhasil dapet tiketnya, dan kita bisa nonton film Cinderella juga. Horee eksis!!!

Terus filmnya gimana mah?

Mah?

Mamaaaahhhh!!!!

Hoammmmmzzzzz, ternyata mamah ngantuk nontonnya. Si neng malah ketiduran di 15 menit terakhir. Gagal eksis deh neng.

Padahal mamah ngarepinnya neng antusias sambil terus memuja-muji film yang tiketnya aja pake ngantri ini. Ternyata dia lebih semangat nontonin frozen fever yang diputer dibagian awal film.

Kalo diliat dari genre film nya sih bagus yah, sesuai kalo yang nonton anak-anak, walopun susunya neng Ella kemana-mana *tutupin lap dapur*. Gaun khas nya yang biru itu juga baguuus banget, dan pinggang neng ella cuma seukuran sebelah paha mamah *nangis darah*

Sebenernya kalo mau di bikin lebih rumit dan disasarkan untuk orang dewasa, mamah mau sumbang saran sih buat skenarionya…

1. Lebih masuk akal kalo neng Ella adalah simpenan pangeran, makanya dese gak disukai sama adipati;
2. Mungkin neng Ella ini “wanita penghibur” elit yang disodorin si kapten, Makanya kapten ini pro banget Ella;
3. Adipati yang lebih mikir kemajuan kerajaan ke depan, tentunya milih ngawinin pangeran sama putri beneran yang menghasilkan tambahan kekuatan secara ekonomi dan keamanan buat kerajaan (mengingat kerajaannya kecil);
4. Pangeran dan kapten berkomplot ngedatengin Ella ke pesta dansa, biar raja tersepona dan paham anaknya punya gebetan;
5. Di pesta dansa itu, Ella yang di make over abis-abisan sampe direntalin kereta kencana paling trendy berhasil mempesona semua orang kecuali mantan ibu tirinya yang kebetulan dateng juga;
6. Ibu tiri nya ngadu ke adipati bahwa Ella ini bukan gadis baik-baik, sama adipati tentunya diterusin ke raja makanya sampe raja wafat pangeran ga bisa ngawinin Ella;
7. Tapi pangeran gak bisa move on dari neng Ella, dese kekeuh mau kawin cuma sama Ella seorang. Adipati abis kesabarannya, Ella di culik dan dibawa ke tempat ibu tirinya;
8. Menurut lu diapain Ella sama ibu tirinya? Yang jelas bukan sekedar dikonciin di loteng lah, mbok ya patahin kakinya kek sebelah atau mukanya disilet2 gituh, Katanya benci ceu??

Hahahahahaa maafkan mamah ya pemirsa, maklum biasa nonton game of thrones jadinya otak konslet kalo nonton yang manis-manis sampe enek begini.

EF 10 : Outfit of the day

Huaaaa how many challenge did I missed? *faint*
Blame it to loads of work at the office. But i couldn’t resist the temptation of this week challenge, OOTD.
How can I skipped the opportunity to promote myself *big grin*

image

This photo I’ve upload at my Instagram account @mpok_etty.
This photo was taken at metland hotel cirebon while I’m on vacation (will post it separately).
The ripped pant is my favourite fashion item lately. This is a glimpse of my daily style, can you guess what kind of style I adopt?

Di situ kadang saya merasa

Siang hari, perut kenyang terisi nasi segabruk beserta pesmol dan tahu-tempe. Angin dari AC bertiup sepoi-sepoi menerpa wajahku yang sedikit menyiratkan gurat kedewasaan.

Tiba-tiba datanglah sesosok mahluk..

Anak PKL 1 : “Permisi kak saya mau antar surat”

Mamah ceria : “Iya sini”*srat-sret membubuhkan sekecrut paraf dan tanggal pada lembaran lusuh buku ekspedisi*

Anak PKL 1 : “Terimakasih ya kak”

Mamah ceria : *tersenyum manis*

Sesosok mahluk yang tiba-tiba datang membuyarkan keceriaan sang mamah.

Anak PKL 2 menghadap ke arah temannya :”Ibu tau manggilnya, gila lu.”

Kemudian mengalihkan pandangannya ke arahku seraya berkata

“Maaf ya bu..”

sambil menyiratkan penyesalan mendalam di wajahnya.

Anak PKL 1 menampakkan wajah sangat menyesal : “Maaf ya bu”

Mamah tak lagi ceria tapi masih menyunggingkan senyum yang sekarang terasa pedih, ingin rasanya mamah memborehkan semangkuk sambal pada bibir anak PKL 2, ingin rasanya mamah meneriakkan “Aku rapopoooo dek dipanggil kakak, aku rapopooo”

 

Balada Matthew

Alkisah ada cleaning service di kantor Gw, sebut sana Matthew tentunya bukan nama sebenarnya. Takutnya kalo Gw kasih nama sebenarnya nanti banyak yang ngepens.

Karena Matthew ini kadang nginep di kantor maka tentunya dia lumayan sering di rubung nyamuk, untungnya bukan lalat atau hutang karena gak ada yang lebih horror daripada hidup dirubung hutang *mengandung curhat 35%*

Melihat kenyataan Matthew sering digigit nyamuk, seorang temen kantor yang baik hati, tidak sombong tapi kurang ganteng tergerak hati nya memberikan Matthew amunisi melawan nyamuk. Diberikanlah obat nyamuk semprot merek xxx yang cukup sekali semprot bisa menewaskan nyamuk sekelurahan. Mulia sekali hati pak xx itu. Pasti diam-diam dia naksir Matthew.

Keesokan harinya Matthew menghampiri kami dengan muka agak pucat, keliatan banget kurang sehat. Kasian Matthew, selama ini dia cuma kurang tenar eh hari ini jadi kurang sehat.

Matthew: Bu, saya kok pusing banget ya dari tadi malem. Mau izin berobat dulu ke puskesmas sebentar ya.

Ibu Bijak: kenapa Mat? Kurang tidur?

Matthew : Enggak tau sih Bu, semalem saya pake obat nyamuk dari pak xx jadi pusing.

Ibu Bijak : Lah kok bisa? Kamu makenya gimana emang?

Matthew : ini saya pake biasa kok Bu, di semprot.

Ibu Bijak : Bener kok ini pake nya di semprot. Kok jadi pusing ya?

Bapak Cerdas : Kamu semprot kemana mat?

Matthew : Saya semprot ke badan, kan Kata pak xx buat gantiin Aut@n.

Semua : *kejengkang* Ya ampuun Mat, ini di semprotnya ke ruangan bukan ke badan.

Emang niat baik aja kadang gak cukup yah *puk-puk pak xx yang nyaris membuat Matthew mati konyol*