Arsip Bulanan: Juni 2015

Overheard Edisi Ramadhan

Disuatu sore yang cerah dihari ke-9 Ramadhan, pada sebuah acara peluncuran buku dari sebuah merek kosmetik.

Fotografer : Bro THR lu udah turun belom?
Videografer: Belom gw, lu udah?
Fotografer : *pelan* gw juga belom

Aduuuhh mamah juga belom dapet THR loh mas, gimana kalo kita berpelukan aja bertiga dan saling menguatkan.

Jadi yang nyuri Siapa?

Ini kejadiannya dulu banget, waktu Gw sama adek gw si ulet bulu masih SD.
Mamah gw yang emang dasarnya jarang masak sering banget nyuruh kami beli lauk ke warung.
Di suatu hari yang cerah, adek gw disuruh mamah pergi beli lauk ke warung Padang.
Adek gw yang baik hati, tidak sombong tapi pelupa tingkat tinggi itu sudah dilengkapi catatan lauk yang mau dibeli.
Gak sampai sejam adek gw udah pulang tapi dengan muka sediiiih banget.

Mamah gw : adek kenapa? Mana lauknya?
Adek: sendal adek ilang mah.
Mamah gw : ilang? Kok bisa? Ada yang ngambil?
Adek: gak tau sendalnya.
Mamah gw : loh terus ini adek pake sendal siapa?
Adek: Adek gak tau mah.
Mamah gw : jadi sendal adek ilang terus adek pinjem sendal orang?
Adek: Adek gak tau sendalnya yang mana, jadi adek pake yang ini aja.

Mamah gw mulai mengendus keanehan cerita ilangnya sendal adek gw.

Mamah : jadi sebenernya sendal Adek ilang apa enggak?
Adek : enggak tau mah. Adek lupa sendal Adek yang mana.
Mamah gw : Masya Allah!!! Jadi adek nyuri sendal orang dong.

Adek gw pun cuma bisa menunduk lesu dengan muka super sedih.

Terpaksa lah mamah dan adek gw balik lagi ke warung Padang untuk mengenali yang mana sendal yang sebenarnya dan ngebalikin sendal orang yang dicuri ehh pake adek gw 😀

Pesan moral :

kalo kamu pelupa, janganlah pergi ke tempat-tempat yang mengharuskan melepas sendal

Serba-serbi Cibubur Part 1

Berhubung mamah sering banget ditanyain ” Beli rumah di cibubur recommended gak sih? Macet gak sih? endesbre endesbre”. Makanya edisi hari ini mamah mau ngupas plus-minus nyari rumah di Cibubur. Dan mana sih yang beneran daerah Cibubur.

Cibubur

Daerah dengan kode 13720 ini adalah sebuah wilayah kelurahan di kecamatan Ciracas – Jakarta Timur yang terbentuk sejak 20 Maret 1991. Terdiri dari 14 Rukun Wilayah Luas wilayah kurang lebih 4.509 km2

sumber: www.kelurahan-cibubur.org

petakelurahancibubur

Nah kalo yang sekarang sering disebut “Cibubur” oleh banyak orang justru daerah-daerah yang secara geografis jauh dari Kelurahan Cibubur itu sendiri.

Perumahan Kota Wisata? Nope bukan Cibubur, secara wilayah itu masuk Bogor.
Perumahan raffles hills? Depok ituuu.

Makanya buat yang lagi nyari rumah di daerah Cibubur, pastikan dulu satu hal : anda mau jadi warga daerah mana?

Jakarta? Depok? Bekasi? Atau justru Bogor?

Jangan sampe dimulut sering menghina dina temen yang rumahnya Bekasi eeeh taunya lu beli rumah di Bekasi juga.

Contoh:

Budi sering menghina Badu yang rumahnya di Bekasi. Budi beli Rumah di Cibubur villa 2. Badu memberi selamat pada Budi karena telah menjadi warga bekasi. Budi syok karena Cibubur Villa 2 ternyata masuk wilayah Jati Sampurna – Bekasi. Selamat menjilat ludah sendiri ya Bud.

Buat warga Jakarta lagi nyari rumah dan pengen tetap jadi warga Jakarta, silakan mencari rumah di wilayah kelurahan Cibubur.

Kelebihannya:

  • Ente ga perlu ribet-ribet ngurus pindah kependudukan ke luar Jakarta. Tetep ngurus pindah sih tapi relatif lebih gampang karena masih Jakarta.
  • Sekolah Negerinya banyak dari SD sampe SMA (kalo Udah punya anak sekolah) dan kualitasnya beragam dari yang biasa sampe unggulan alias SSN ada.
  • Angkutan umum relatif lebih lengkap dan ada 24 jam, hampir semua wilayah dilewati angkot. Yang gak ada di Cibubur itu Stasiun Kereta sisanya lengkap dah.
  • Pilihan belanja beragam, mau yang tradisional atau modern ada semua. Oke, emang gak mungkin sekeren Pasar Modern BSD sih tapi yang penting ada lah. Mall andalannya tentunya the one and only : Cibubur Junction.

cibubur junctiongambar dari: sini

Kekurangannya:

  • Harga jual rumah atau tanah di daerah sini udah mahal banget. Harga tanah antara 3-5 juta/m tergantung lokasi.
  • Tidak ada pengembang besar, jadi yang ada adalah pengembang kecil atau pribadi. Umumnya sih bentuknya cluster kecil dengan jumlah 8-10 rumah bahkan ada yang kurang dari itu. Yang lebih banyak justru pilihan rumah second. Jadi kemungkinan pengurusan KPR lebih ribet sikit daripada kalo kita ambil rumah dari pengembang besar.
  • Ada beberapa kawasan yang kalo musim hujan udah pasti banjir. Lokasinya dipinggir kali Cipinang. Jadi pastikan kalo nyari rumah ya jangan daerah situ.
  • Macet, sebenernya di Jakarta hampir semua wilayah udah pasti macet, tapi untuk orang yang gak kuat macet saran gw: jangan beli rumah di Cibubur bray, lu cari yang ada pilihan transportasi kereta aja sana.

Untuk yang budgetnya tipis tapi masih pengen nyari rumah yang agak-agak “Cibubur” saran gw carilah rumah di Pondok Ranggon (Iyeee ini kampung gw emang, tapi promosi kampung sendiri berpahala loh).

Lokasi gak jauh dari Jalan alternatif Cibubur-Cileungsi, harga tanahnya jauuh lebih bersahabat dikantong dibandingkan Cibubur. Kekurangannya adalah : Lebih dikenal karena TPU nya. Jadi siapin mental dikira punya rumah dipinggir kuburan.

Kalo untuk rumah di Cibubur ente harus nyiapin budget 600 juta keatas, maka untuk rumah dengan ukuran yang sama di Pondok Ranggon cukup nyiapin setengahnya aja. Plus bebas banjir wilayahnya.

Dan Pondok Ranggon ini masih Jakarta loh (walopun kepleset dikit udah masuk Bekasi juga). Termasuk wilayah Kecamatan Cipayung, masih satu kecamatan sama TMII (Taman Mini Indonesia Indah) dan Lubang Buaya.

peta kecamatan cipayung

Sedap kan?? 😀

Untuk kelebihan dan kekurangan lainnya hampir sama lah kayak Cibubur yang sebenarnya. Sekolahan buanyak, ke Pasar deket, angkutan umum terjamin, tempat ibadah bertebaran dan deket sama hutan wisata Wiladatika jadi bawaannya adem.

Kelebihan yang dimiliki Pondok Ranggon tapi gak dimiliki Cibubur adalah : Pilihan pintu tolnya lebih banyak. Kalo rumah lu di Pondok Ranggon lu bisa milih masuk tol dari Cibubur (Macyet eym), Cilangkap (kalo mau ke JORR) atau ke TMII (langsung ke dalkot).

Type rumah yang di jual pun mirip-mirip dengan daerah Cibubur, yaitu cluster-cluster kecil dengan jumlah rumah gak sampe 20. Contohnya Cibubur Crown yang buka harga dari 300-an juta, ini lokasinya di Pondok Ranggon loh.

Kalo zaman dahulu kala daerah Cibubur dan Pondok Ranggon ini diibaratkan “tempat jin buang anak“, maka besar harapan mamah semoga pemerintahan negara jin sudah memiliki Undang-undang perlindungan anak dan Undang-undang anti kekerasan dalam rumah tangga.

Kenapa emangnya mah?

Soalnya daerah sini sekarang udah rame, takutnya itu jin-jin ngebuangnya makin jauh atau anak-anak mereka gak jadi dibuang tapi ditelantarkan. Mudah-mudahan enggak begitu ya gaes kejadiannya.

Udahan dulu Part 1 nya, untuk part-part selanjutnya mamah akan ngebahas “Cibubur” yang masuk wilayah Bekasi, Depok dan Bogor *Laaahh banyak*

It’s an #IHBevent

Udah pada tau  Indonesian Hijab Blogger aka IHB kan ya? Kalo belom sila buka webnya tuh klik disini .
Jadi sejak bergabung disini terus terang Gw belom pernah ikutan acara offlinenya *tutup muka pake karung* abisnya waktunya gak pas sih.

Kenapa sih mamah ikutan gabung IHB?

Cita-cita mulianya sih biar makin eksis *laaaaahhhh* huahahahahaha maafin kecetekan pola pikir mamah ya gaes. Ya maklum dulu zaman masih muda ga kesampaian ikut AFI sama Indonesian idol.

Ceritanya hari kamis kemaren IHB untuk pertama kalinya ngadain event talkshow sendiri nih. Judulnya “blogging 101” dan acara nya termasuk dirangkaian “In style hijab event” yang di bikin sama FX.

Sebenernya mamah udah sering nimba ilmu blogging 101 ini dari temen-temen mamah yang kebetulan selebblog tingkat kotamadya depok *lirik Yeye* dan selebblog Nomor 3 untuk daerah BSD *lirik dani, yang cuma kalah kece dikit dari tetangganya Metariza dan Mbak De*. Bukan cuma blogging 101 kayaknya tapi 1001 saking sering nya mamah nanya ina-inu sama mereka.

Alhamdulillah yah temen-temen mamah baek-baek banget.

Tapi tetep tertarik banget sama acara nya IHB ini lah, soalanya pasti ada goody bag *dimana ada gratisan, kesana aku datang* plus bisa ketemu hijab blogger kece badai kayak Suci Utami, Ola Aswandi, Larasati Putri, Nita dan kakak Witha yang ngisi acara nya.

Acara nya sendiri dimulai jam 2 tapi karena mamah kompetitip kelas berat, mamah sampe di FX jam 1. Super!!!

Mau bantu ngangkatin kursi mah?

Yabes konon 25 peserta pertama dapet voucher Foodpanda. Hahahahahah gratisan hunter militan kayak mamah mana mungkin melewatkan dong ah.

Sayangnya mungkin karena ini event pertama jadi panitia lupa bikin petunjuk semacam banner buat nandain lokasi acara dan ningkatin awareness pengunjung FX. It’s OK lah, lain kali pasti lebih baik mamah percaya kalian *tepuk pundak panitia*

Acaranya sendiri dimulai tepat waktu, peserta yang datang juga lumayan banyak. Seneng yaa ketemu temen-temen yang “sejenis” sama kita walaupun ga sempet kenalan sama semuanya juga sih.

image

Tuuh penampakan selebblog-selebblog kece lagi bagi ilmu. Tetep kece kan ya.

Terus seperti biasa kalo ada sesi Tanya jawab  mamah pasti nanya. Karena apa? Ya karena pasti dapet hadiah *kemudian ditabok panitia pake kursi*

Pun ketika sesi kuis, saking napsunya mamah sampe harus diingetin panitia untuk mengalah sama peserta yang laen *tutup muka pake voucher food panda*

image

Selain berhasil menggondol voucher food panda senilai total 400ribu, mamah juga berhasil dapat goody bag dari clothing line nya Ola yaitu Misla.

image

Alhamdulillah rezeki istri solehah.

Gimana? Kurang keren apa event nya IHB cobak? Udah lah gratis eeehh hadiahnya setumpuk.

Ayo dong panitia bikin event lagi dan please jangan blacklist mamah etty yaaa.

Awas kalo kamu begitu

Sebagai orang yang sering ketiban urusan belanja baik barang dan jasa untuk pribadi dan juga kantor, Gw sering banget berhubungan dengan bagian sales dan juga pramuniaga toko.
Nah dari berbagai pengalaman baik manis dan kurang manis yang sudah gw lalui dengan mereka, ada tingkah-tingkah yang membuat Gw ilfil, kesel tapi pernah juga terharu.
Yang mau gw bagi disini kebetulan pengalaman-pengalaman kurang manis nya, dengan harapan semoga ada pemilik-pemilik usaha yang baca terus bisa membawa perubahan ke pelayanan dan cara penjualannya.
Awas aja kalo kamu begitu terus, nanti akuh mogok belanja loh terus uang nya ku taro bawah kasur.

  • Gak Tepat Janji

Hiiihhh, mereka yg janji mereka pula yang mangkir.  Di email gak  dibales, ditelponin katanya nanti emailnya dibales. Kenyataannya?
Seminggu berlalu dan email gw gak dibales juga.
Langsung gw blacklist nih perusahaan model begini.

  • Gak Tepat Waktu

Janji datang buat presentasi jam 11, sampe jam 3 sore baru nongol. Dan cuma cengar-cengir alesan macet. Hellooowww situ niat jualan gak sih?

  • Gak Bisa Move On

Ini biasanya kejadian kalo belanja ke toko. Mungkin aja pramuniaga itu masih bete karena baru aja melayani pembeli resek.

Tapi plis deh Mbak/mas, ini ada calon pembeli baru loh jadi stop ngomongin betapa menyebalkan perilaku orang yang batang hidungnya pun udah gak keliatan.

Fokus atuuuh jualan nya. Dan gak ada calon pembeli yang seneng dengerin hal-hal semacem itu ya, yang ada malah bete.

  • Enggak Ngerti Apa Yang Dijual

Duh, sales atau pramuniaga itu tugasnya memang menjual tapi seenggaknya miliki pengetahuan dasar tentang apa yang dijual.
Pernah gw belanja disuatu toko yang pramuniaganya gak tau itu baju bahannya apa dan pramuniaga elektronik yang gak tau garansi barangnya berapa taun.

Dan yang bikin makin gondok mereka seringnya gak berusaha nanya dulu ke temen atau atasannya kek. Atuhlah mas/mba saya teh harus nanya siapa? Dan tolong pemilik toko/ usaha ditraining nya yang mantep atuh sebelum dilepas melayani pembeli.

  • Yang sering menatap pembeli dengan nista.

Ya amplop mas/mba gak semua orang mau pergi belanja tuh dandan rapi loh. Dan gak semua yang keliatan kinclong itu duit nya banyak 😀

Sekian curhatan mamah etty yang lagi sedih abis ditatap nista SPG *hiiiihhhh pengen tak kepret duit*

Belanja Lebaran? Yuk Mari

Setelah postingan soal menabung, maka sekarang waktu yang pas kita bahas cara ngabisin duit versi orang Indonesia.

Belanja Lebaran.

Gw pernah diketawain Yeye karena taun lalu cerita dua bulan sebelum puasa udah nyicil beli persiapan lebaran. Buat mamah gw sih sebenernya, soalnya gw sendiri justru jarang beli perintilan buat lebaran. Ya kan duitnya udah abis buat belanjain my mamih,  jadi males mau belanja lagi 😀

Sekarang disaat teve-teve nasional mulai memutar iklan sirop marjan dan sarung cap gajah duduk (bintangnya nicholas saputra loh, jadi pengen sarungan berdua dia deh) itu tandanya…lebaran eh puasa sebentar lagi.

Disaat mamah-mamah yang lain sibuk mempersiapkan batiniah menyambut puasa, mamah etty mau to the point aja ngebahas bagian belanja lah. Kan kita harus fokus ke bidang yang merupakan keahlian kita.

Jadi kapan waktu yang pas?

Jangan seminggu sebelum puasa ya, berdasarkan pengalaman dan riset yang mendalam seminggu menjelang masuknya bulan puasa tuh mau di Tanah Abang atau Mall-mall pada penuh semua. Edan-edanan lah pokoknya.

Yang paling pas justru awal puasa alias minggu pertama, karena mungkin banyak yang masih adaptasi kondisi fisik jadi rada kendor deh itu Tanah Abang.

Emang mesti banget ya Mah belanjanya ke Tanah Abang?

Ya gak mesti sih sis, berhubung yang paling deket buat gw ya itulah yang dijadikan tolak ukur.

Emang kalo lebaran harus beli baju baru ya?

Ya gak harus lah, ibarat lulus-lulusan gak mesti nyoret-nyoret baju. Tapi umumnya orang Indonesia, momen lebaran justru jadi waktu yang pas untuk saling memberi hadiah atau bingkisan.

Umumnya orang membeli baju koko dan sarung untuk dijadikan bingkisan. Gak jarang juga yang belanja mukena atau sajadah.

Tapi sebelum melangkahkan kaki indah anda menuju Tanah Abang atau mall langganan, ada baiknya dilakukan langkah-langkah pencegah kebobolan sebagai berikut:

  1. Buat catatan. Jangan mau kalah sama mas Boy yang catatannya sampe berseri-seri lah. Tulis jenis barang yang mau dibeli dan rencana jumlah yang mau dibeli. Keliatannya sepele tapi ini lumayan bikin fokus;
  2. Cari perkiraan harga, dan usahakan membawa/mengambil uang gak jauh dari jumlah itu. Lebih boleh asal jangan berlebihan banget. Misal : rencana cuma beli sarung kualitas biasa selusin sama baju koko ganteng dan kaya setengah lusin ya gak perlu juga bawa duit 2 juta. Bawa duit berlebihan cenderung bikin kita nafsu belanja. Takut duit kurang, yaelah plis deh sekarang ATM dimana-mana berceceran;
  3. Gak perlu belanja ke pusat perbelanjaan yang jauh walaupun disana harga barangnya lebih murah. Apalagi kalo belinya bukan dalam jumlah yang banyak. Karena ketika kita pergi jauh dan ngeluarin tenaga yang gak sedikit, kita cenderung merasa ada tambahan alasan untuk belanja lebih banyak. Ah udah capek-capek ke Tanah Abang nih, sekalian deh beli daster selusin. Padahal gak butuuuh. Kecuali ente mau nyetok buat jualan, gak perlu lah belanja jauh-jauh cuma nyari beda harga sepuluh ribu. Gak material ituuu. Mending belanja deket rumah, gak capek dan gak macet-macet amat cyn;
  4. Kalo bisa gak bawa anak, mendingan gak dibawa deh. Bukan apa-apa, buat kita orang dewasa kegiatan membanding-bandingkan harga mungkin mengasyikkan yah tapi buat anak-anak itu sungguh menyiksa sekali pake banget. Bukan sekali-dua kali gw ngeliat balita bahkan yang anak yang lumayan gede ngamuk karena bosan disaat belanja lebaran di pusat perbelanjaan. Kalopun anak terpaksa dibawa karena gak ada yang jagain dirumah, usahakan belanja dalam waktu yang gak terlalu lama. Tapi kan gak khusyuk mah belanjanya, yaitu udah jadi resiko kita, tanggung lah resiko itu dan jangan nyalahin anak. Jangan anak dimarah-marahin karena rewel, padahal emaknya masih mau nawar kaftan ala-ala;
  5. Hal yang sama berlaku untuk suami, kalo bisa gak dibawa ya gausah 😀 bukan apa-apa yang namanya laki-laki kebanyakan gak hobi keliling toko-toko setengah harian demi beda harga sepuluh ribu. Kecuali laki situ demen belanja dan jago nawar boleh lah dibawa. Kalo bukan, ya mending pak suami ditinggal dirumah bersama anak deh. Percayalah suami pun kalo cranky nyebelinnya warbiyasak;
  6. Jangan pake falsafah “mending nyesel beli daripada nyesel gak jadi beli” karena yang dibeli bukanlah tas Birkin atau Kelly nya Hermes yang emang susah dapetinnya. Kalo yang dibeli cuma sarung atau mentok-mentok gamis mah dimana-mana pasti ada dan selalu ada yang lebih kece. Jadi gausah keburu nafsu dibeli kalo emang gak sreg-sreg amat.

Sekian tips belanjan dari mamah etty, sekiranya ada yang ngajak belanja bareng bisa kirim email ke mamah. Trus ditemenin mah? Ya kagak lah, palingan mamah kirimin do’a ajah 😀