Monthly Archives: October 2015

Surga yang …………. *ilang sinyal*

Pertama-tama dan terutama gw mau melakukan disclaimer yah :

postingan ini tidak untuk mengharamkan poligami, karena apalah mamah etty ini hanya butiran lemak yang menggumpal. Jadi tolong pak ustadz atau bu ustadzah itu sendal jepit sama botol bekasnya ditaro dulu, gak perlu atuh ditenteng apalagi dilempar ke mamah.

Setiap kali ada kasus poligami yang mencuat, udah pastilah grup-grup ibu-ibu dimana-mana memanas. Kadang grup bapak-bapak ikutan heboh sih, tapi mereka mah hebohnya beda, lebih bernuansa penasaran ditambah dengan sedikit …… emmm kepengen mungkin 😀

Kalo ibu-ibu mah asli panas, dikupas lah itu penderitaan istri yang dimadu begina-begini, suaminya yang konon katanya begini-begitu (padahal kenal juga kagak, haha).

Kalo sedemikian pahit tolong atuh lah jangan pake istilah dimadu,nama yang lebih cocok diracun kayaknya *kemudian diracun grup bapak-bapak*

Tapi apa iya sepahit itu buibu?

Berdasarkan pengalaman hidup gw yang dekat dengan orang-orang yang berpoligami *lirik sanak pamili betawi ku* dan juga kebetulan punya sodara dekat yang menjadi istri kedua alias “madu” jadi bisa dikit-dikit gw simpulkan beberapa hal dari poligami yang banyak terjadi lingkungan sekitar gw.

1. Seburuk-buruknya istri pertama mereka ceritakan pada anda,jarang banget laki-laki pelaku poligami yang  menceraikan istri pertamanya.

Jadi kalau anda wanita dan sekarang sedang didekati pria beristri dan dia berjanji akan segera menceraikan istri pertamanya, tolong suruh dia datang lagi kalau surat cerainya sudah jadi.

Mereka pasti punya sejuta alasan kenapa belum juga punya surat cerai, kasian anak-anak masih kecil lah, nanti kalo anak-anak udah selesai sekolah lah, apalah-apalah. Percaya deh, hal itu gak akan terjadi.

Kok yakin amat mah?

Jadi bibi ada gw yang udah 18 tahun menjadi istri kedua, dia selalu mendengar versi sang suami betapa judes dan menyebalkan sang istri tua. Istri tua digambarkan sebagai orang yang pelit, tidak sopan pada suami, dingin dan tidak perhatian.

5 Tahun pertama sang suami beralasan anak-anaknya masih kecil, kasian kalo mereka melihat orang tuanya bercerai (kalo ngeliat orang tuanya ribut tiap hari gak kasian ya pak?!?). Lewat 5 tahun sang suami beralasan menunggu pensiun supaya pengurusan pensiun dia nanti tidak bermasalah (uhuk pegawai negeri nih yee).

Setelah pensiun apakah akhirnya dese cerei? Oh tentu tidaaaaakkk *kemudian bibi gw lari ke pantai* sampe semua anaknya menikah dan beranak pinak perkawinan mereka tetap bertahan tuh. Nasib bibi gw gimana? Ya tetep jadi yang kedua, yang bahkan pada hari perkawinan anak-anak tirinya dia gak di undang.

Yahh mengakhiri pernikahan emang sesuatu yang sulit sih ya, Mcdreamy aja butuh waktu :

Derek: [to Meredith]

Look I was married for 11 years. Addison is my family. That is 11 Thanksgiving’s, 11 birthdays, 11 Christmas’s, and in one day I am supposed to sign a piece of paper and end my family? A person doesn’t do that, not without a little hesitation. I’m entitled to a little uncertainty here. Just a moment to understand the magnitude of what it means to cut somebody out of my life. I am entitled to at least one moment of painful doubt and a little understanding from you would be nice.

2. Perempuan selalu jadi pihak yang disalahkan.

Kalo ada laki-laki yang tiba-tiba diketahui publik melakukan poligami, otomatis pandangan segera tertuju pada istri pertamanya. Oooh pantes istrinya kurang kece, ah pasti gara-gara istrinya gak perhatian nih, ihh ini mah servisnya kurang total.

Setelah puas mengomentari istri pertama biasanya dilanjutkan dengan mengamati dan mengomentari sang “madu”. Aaaah inimah keliatan nih, pasti laki-lakinya digodain duluan, gatelan nih cewek. Iiiihh kok cakepan istri tuanya, dipelet nih pasti 😀

Padahal siapapun tau, namanya hubungan itu terjadi karena kesepakatan dua pihak. Bukan cuma perempuan wooy, itu laki-lakinya punya peranan juga. Bahkan seringnya ketika istri pertama tau ada wanita lain dalam rumah tangganya, siapa yang diserbu? Yaa istri mudanya *lirik jeng mayangsari*

Jadi pikir-pikir lagi deh yaa kalo mau jadi orang ketiga di rumah tangga orang lain. Siapin mental kalo perlu siapin pager rumah yang kuat dan anti jebol walopun ditubruk pake truk tronton.

3. Kerepotan yang muncul setelah poligami kadang gak setimpal sama kebahagiannya.

Ini asli dan bukan mamah buat-buat untuk menakut-nakuti pihak laki-laki loh ya. Encang gw (kakak lelaki mamah) tersayang pernah bilang (saat itu istrinya masih 3, sekarang tinggal 2 dan yang pertama gak dicerai tuh) :

Kawin lagi itu gampang, yang susah itu ngurusinnya setelah dikawin.

Karena 2 istri = dua kali pengeluaran rumah tangga wahai bapak-bapak sekalian 😀

Ah duit saya mah gak berseri nomornya mah, jadi cuma ngasih belanjanya aja mah gampang.

Kalo itungannya mamah bikin begini :

2 istri = double drama

Istri satu aja dramanya bukan main loh, udahlah drama cerewet pula. Kalo dikali dua bayangin deh puyengnya, kalo masih kurang coba bayangin dari dua istri itu anda punya 4 balita yang super rewel atau sakitnya barengan.

Inget kewajiban mengurus dan mendidik anak bukan cuma pada ibunya tapi juga ada dipundak bapaknya.

Sebenernya kalau semua laki-laki memikirkan dan menjalankan tanggung jawab sebagai kepala keluarga dengan segala konsekwensinya, yakin deh pasti sedikit banget yang maju melangkah ke ranah poligami.

Oooohh jadi mamah nuduh yang ngelakuin poligami itu kurang tanggung jawab gitu mah?

Ishhh jangan disimpulkan ke arah situ dong ah *brb pake rompi anti peluru*

Hanya saja kebanyakan orang justru gak memikirkan konsekwensinya akan sampai sejauh itu. Encang gw sendiri sempet keteteran dengan istri-istrinya, ditambah beberapa drama yang muncul dari pihak anak.

Dan setelah beberapa tahun menjalani dia sempet bilang, kalo bisa diulang lagi dia gak akan poligami, karena capek banget ya bray ternyata *puk-puk encang*

Kok mamah gak ngutip ayat Al quran sama hadist sih mah? Kan kesan religiusnya jadi kurang..

Yakeleuuusss, lagian ini bukan ditinjau dari sudut agama kok. Kalo mau pandangan yang akurat dari sudut itu, sila kunjungi bapak/ibu ustadz/ustadzah yang menurut anda paling baik ilmu agamanya.

Ya mamah kan hanya butiran lemak yang menggumpal, bisanya yaa nyinyir doang cyyyn 😀

Parenting dan lika-likunya

Berhubung anak udah mau 2, pelan-pelan gw mulai kepikiran masalah ngedidik anak yang baik dan benar dan cocok dengan gw sekeluarga tuh yang model gimana sih.

Ebuseeettt telat banget yaa, secara anak pertama udah 6 tahun umurnya 😀

 

Terus selama ini anaknya dididik ala apa dong mah?

Terus terang sih gw gak menganut aliran tertentu, yang gw banyangin dulu tuh gw gak mau anak gw modelnya : ambekan (tet tot!! anak anda ternyata ambekan), manja gak keruan (Alhamdulillah sih enggak) dan pengennya anaknya tau dan paham agama yang dianut kami sekeluarga (terimakasih kepada sekolah dan guru ngaji, sumbangsih emaknya mah cuma 15% kayaknya).

Setelah tau hal-hal yang gw hindari dan yang gw harapkan bisa ada di anak- (anak) gw, barulah gw petakan kira-kira kami sebagai orang tua harus bagaimana.

 

Lah berarti udah sukses dong mah?

Apanyaahhh?!? seperti yang gw bilang berhubung gw cita-citanya punya anak gak ambekan ternyata Shira itu ambekan aja dong.

Tapi gw percaya, anak, seperti juga hal lainnya dalam hidup punya dua fungsi buat orang tuanya : anugerah supaya merasa bersyukur dan cobaan supaya pandai bersyukur.

Jadi yah anggap aja ambekan nih bocah kunyil satu sebagai cobaan.

Alhamdulillah *tapi tangan udah nyiapin karet buat nyelepet anak*

 

Terus sekarang kenapa mikirin masalah didik-ngedidik ini sih mah? Udah atuh jalanin aja lagi.

Karena kalo cobaannya dikali 2, takutnya sabar gw yang cuma ada sedikit ini makin abis. Jadinya ya mau-gak mau harus mikir gimana ini caranya supaya gak kedodoran di jalan (ini ngebayangin yang ngambek ada dua orang aja dengkul udah dredeg mamiih).

 

Sekedar mau berbagi, gw punya daftar kegagalan sebagai orang tua sepanjang enam tahun ini. Lumayan panjang kalo mau di jembrengin dimari, tapi kita coba kulik-kulik sikit aja lah ya tanggung imej udah rusak inih.

 

  1. Anak pertama ku yang udah 6 tahun itu tidurnya masih umpel-umpelan sama kami, alasan pertama tentu karena inkonsistensi gw sebagai emaknya yang bolak-balik susah pisah sama dia;
  2. Seringkali saat lelah untuk meredam perbedaan pendapat dan perdebatan (gak penting) antara gw dan shira, gw cenderung menggunakan kesuperioran gw sebagai orangtua dibandingkan diplomasi yang panjang lebar dan melelahkan itu. Pokoknya kalo ibu bilang gak boleh ya gak boleh. Titik :((
  3. Kesinisan gw dalam memandang kehidupan kadang begitu kuat, tentunya hal ini susah dipahami anak gw yang hatinya masih selembut sutra yah. Misalnya masalah : liat pengemis dijalan atau hal-hal kecil remeh temeh lainnya. Gw takut gw menularkan kesinisan ini secara tak disengaja. Kenapa sih ibu getir amat?? kebanyakan cicilan apa gimana?!? :((
  4. Kemalasan gw sebagai orang tua untuk meladeni pertanyaan-pertanyaan enggak penting anak yang gw curigai justru membunuh rasa ingin tahu dan kecerdasan anak secara perlaha. Kenapa langitnya enggak warna pink aja sih bu, kan lebih cantik? Mbuhh Allah ngasihnya begitu sih *kemudian lanjut ngemil*

 

Ini nyusun daftar segini aja ibu udah pengen buang badan ke kasur terus nangis gerung-gerung loh nak. Makanya dikehamilan kedua ini gw banyak banget mikir ina-inu, gak sesantai waktu hamil pertama dulu. Gimana mau sellow coba, kalo gw dibayang-bayangi dosa-dosa parenting yang gw pikul :((

 

Kayaknya emang harus seriuuuusss banget mikirin dan nyusun langkah-langkah mendidik anak ini. Udahlah yaa, gw mau kontemplasi diri dulu sambil baca materi seminar parenting hasil nyomot sana-sini.

 

Dihari itu dan ditempat itu

Jadi ceritanya pas tanggal 9 oktober kemaren kami bertiga ayah, ibu dan anak yang berbahagia pergi jalan-jalan ke Taman Bunga Nusantara – Cipanas.

 

Bukaaaannn, plis jangan GR kalo gw mau cerita gimana wisata di sana yah, males gw upload fotonya (cih, dasar blogger gak bermutu). Ya kecuali lu semua mau menatap foto bunga-bunga di kejauhan dan muka gw di jarak yang dekat dan cukup mengganggu 😀

 

Tamannya sih bagus yah, penuh bunga, kan ada yah sejenis taman bunga yang isinya justru kebanyakan daun-daunan rimbun dan orang pacaran dibandingkan jumlah bunganya sendiri *tatap nista taman bunga wiladatika*

 

Puncak seperti biasa lalu lintasnya najis tralala bahkan dihari kerja, dan karena kami datang dari arah Sukabumi (hari sebelumnya kami nginep di hotel daerah situ) dan google maps sempet mengantarkan kami ke belakang pasar Cisarua aja dong.

 

Duileeee, seakan hidup kurang cobaan dengan lalu lintas yang biasa maka kami diberi cobaan jalanan yang sempit dibelakang pasar dengan orang-orang yang seliweran padat dan parkiran motor yang makan separo badan jalan *tarik napas dalam-dalam*

 

Long story short, namanya tempat wisata di Indonesia selalu harus ada wahana permainan/ sarana pengeruk dompet orang tua. Kalo di Taman Bunga Nusantara ini nama tempat permainannya adalah : ALAM IMAJINASI.

 

Wahana yang tersedia lumayan lengkap mulai dari komedi putar, bianglala, mandi bola sampe naik kuda beneran yang rambutnya dicat warna pink ala-ala kudanya barbie. Harga tiket tiap permainan antara 10 ribu – 20ribu rupiah lumayan lah buat ngeruk dompet para orang tua tapi masih wajar untuk ukuran tempat wisata asal anaknya naiknya satu kali aja tiap permainan.

 

Kekurangannya cuma satu : ini wahana permainan anak tapi kok lagu yang diputer di seantero wahana sedih-sedih galau semua sih.

 

Piye iki, masa playlist lagunya isinya antara sadisnya Afghan, someone like you nya adelle dan masih banyak lagi lagu-lagu sedih-galau-gundah-gulana lainnya. Emangnya gak bisa lagunya standar-standar aja macem potong bebek angsa, balon ku ada lima, soleram atau di obok-oboknya Joshua?? Kan lebih bagus buat membangun suasana ceria dan riang gembira wahananya.

 

Yang paling menohok dan menghujam perasaan gw adalah lagu yang diputer di komedi putar. Udahlah itu komedi putar yang naek cuma anak gw sendirian, dan ada sesuatu antara kuda-kuda yang berputar-putar naik turun dan lampu kelap-kelip yang menurut gw justru membangkitkan rasa mellow di hati ini.

 

Jadi di wahana ini lagu yang diputar berjudul Huo Lai, sebuah lagu mandarin yang kebetulan sering banget gw denger dimasa-masa terngenes hidup gw. Artinya mbuh aku ora paham, lah lagunya aja bahasa mandarin jek. Pokoknya lagunya buat gw sedih banget dah.

 

Tiap denger lagu ini udahlah pasti menitik air mata dipipi, jadi pas kemaren anak gw dengan riang gembira naik komedi putar emaknya sibuk ngelap air mata dipinggir wahana.

Yang bikin lebih nelongso itu suami yang duduk sebelahan ama gw gak sadar kalo bininya nangis cobak *toyor pake selop*

To make it even worse, karena anak gw naik wahana ini sendirian dan kondisi wahana yang sepi makanya si mas penjaga wahana berbaik hati memanjangkan durasi perputaran komedi putarnya.

Ya Allah mas nyaaahhhh, robek aja hati aku mas sekalian *lari ke tengah taman mawar*

Sesedih apa sih lagunya?

Ntar deh gw upload vidio nya kalo udah dirumah.

Kumpulan-kumpulin

Biasanya gw kalo hiatus lama sekalinya muncul yaa bikin postingan random.

Nah, sekarang gw mau begitu lagi *nyengir selebar-lebarnya*

Ini kumpulan percakapan gw yang gak penting – penting – gak mutu tapi yah dengan niatan mulia sebagai kenang-kenangan maka gw kumpulkan di blog ini.

 

#1

Di kamar tidur, ibu kuda nil sedang tiduran dengan bahagia bersama anaknya;

anak : Perut ibu sekarang besar sekali ya

ibu : iyalaaah kan ibu lagi hamil, jadi ada adek bayinya di perut makanya besar.

anak : pahanya juga besar sekali, emang ada bayinya juga?

ibu menarik napas dalam-dalam;

dalam keadaan ini sungguh sang ibu merasa karma itu nyata adanya, karena ibu bermulut silet ternyata melahirkan dan membesarkan anak yang tanpa dia sadar telah menyilet hati ibunya dengan membeberkan fakta bahwa paha ibunya besar sekali.

 

#2

anak : nanti kalo ibu udah tua, ibu meninggal dunia ya?

ibu menarik napas dalam-dalam lagi, duh gustiiii kenapa sih bocah ini belakangan demen bener ngomongin metong.

ibu : semua orang pasti meninggal sayang, gak harus tua. Kamu juga nanti meninggal.

anak : *muka polos* tapi ibu duluan kan? kan ibu lebih tua

ibu buang muka, auk ah gelap.

 

#3

suasana kantor akhir-akhir ini gak enak pake banget, rasanya kayak lagi tanggal tua terus tiba-tiba ada diskon gede-gedean dimana-mana terus duit terakhir di rekening lu dipinjem sama sodara buat kawinan anaknya.

sepet.

udahlah sepet kadang masih ada aja yang suka resek.

bapak-bapak gak jelas : lu cuti lama amat ngapain ty?

etty solehah : suami saya ulang tahun pak.

bapak-bapak gak jelas : lah ulang tahun aja pake cuti emang ngapain?

etty solehah : *muka bete* saya kalo suami ulang tahun pergi ke gunung kawi pak, ngelengkapin pesugihan biar cepet kaya gak capek  apalagi pake lembur-lembur sampe malem.

bapak-bapak gak jelas : yaelah ty jauh-jauh amat ke gunung kawi, yang deket aja ke gunung pancar sekalian nyari jamur.

etty solehah : jamur apaan?

bapak-bapak gak jelas : jablay dibawah umur hehehehehehe

etty buang muka ke tong sampah terdekat