Monthly Archives: January 2016

Kau Telah Berubah

Seperti hampir semua hal lainnya di dunia ini, gw juga berubah. Apalagi sejak kawin dan kemudian beranak dan kemudian dan kemudian ……. nyicil ini-itu dalam hidup 😀

Suatu ketika *uhuk* suatu ketika amat bahasanya mamaaahhh, tapi asli ujug-ujug gw tersadar banyak hal yang dulu sering gw lakukan dan sekarang gak pernah lagi gw lakukan. Banyak hal yang dulu berarti banget dan hampir jadi segalanya, sekarang boro-boro di inget, lupa semua.

  • Gak pernah lagi belanja benda fashion secara impulsif. Dulu mah gak boleh ngelewatin toko sepatu atau baju terus ngeliat ada diskon 50% pasti ada aja yang ditenteng dibawa pulang. Sekarang? Sering secara impulsif nyetok minyak goreng atau pospak atau bahan-bahan pokok lainnya yang lagi diskon 😀
  • Yang dikhayalkan adalah gadget rumah tangga, perabot rumah atau renovasi rumah. Kalo tas mahal mah emang dari masih lajang gw gak demen-demen amat yah, tapi paling enggak gw dulu sering mengkhayal kalo nanti punya duit mau beli baju model ini atau sepatu model itu. Sekarang? Kayaknya kalo pohon mangga gw berbuah duit, gw mau ganti semua perabot rumah sama ngerenov gede-gedean aja deh. Ooohh diriku semakin emak-emak;
  • Weekend bersama temen-temen, ngobrol sambil nongkrong gak jelas dari siang sampe malem. Sekarang? Apa itu nongkrong? Yang gw mau kalo lagi libur cuma tidur siang yang lamaaa dan makanan yang banyak dirumah. Ke mall? Males,capek karena harus ngangon bocah;
  • Ngurus rumah? kayaknya semasa muda dulu gw sampe capek deh dengerin mamah gw ngomel masalah kamar berantakan. Sekarang? Kerjaan gw ya ngomelin anak dan suami karena rumah berantakan sama barang-barang mereka. Karma apa gimana ini?
  • Boss bukan lagi orang paling menakutkan dalam hidup gw dan kantor bukan lagi segalanya. Kalo dulu zaman belom punya anak, boss itu mahluk Tuhan paling ngeri lah ya, apalagi kalo sampe di omelin. Sekarang yang gw takutin? Predator anak, anak sakit, salah milih sekolah, tukang bully, dan tagihan ini-itu tiap bulan tentunya;

Sejauh ini sih baru itu yang gw inget, kapan-kapan gw tambahin lah kalo ada lagi yang keingetan.

Hayooo ada yang senasib gak sama gw diluar sana?

*sodorin mik*

Menjinakkan Foto Keluarga

men.ji.nak.kan
Verba (kata kerja)
(1) melatih supaya jinak: menjinakkan harimau;
(2) Kiasan menaklukkan (musuh, perempuan); menanggulangi (bencana seperti banjir, bom atau bahan peledak): rakyat kecamatan itu sedang giat berusaha menjinakkan sungai yang sering menimbulkan banjir

Apanya yang mau dijinakkan mah dari seonggok foto keluarga?

Banyaakkk.

Percayakah anda bahwa membuat foto keluarga yang bagus dan layak pajang itu sama susahnya seperti mencari calon kepala keluarga disaat kita jomblo dulu?

Ehh kamu masih jomblo? *melipir ke pintu darurat*

Seringnya foto keluarga yang bagus itu ya dibuat dengan biaya yang gak sedikit pula, you pay peanut you get monkey, ana rega ana rupa. Masalahnya gak semua orang punya budget buat bayar fotografer handal buat bikin foto keluarga kan ya *edisi nyari temen*

Emang penting banget ya mah foto keluarga?

Penting gak penting sih, tergantung dari tujuan hidup masing-masing juga. Tapi di era sosial media merajalela gak ada salahnya juga kita punya foto keluarga buat dipamerin.

Hih. Ujung-ujungnya pamer.

Ya gak apa-apa dong, mau dipamerin ke seantero sosmed atau cuma buat dicetak dan dipajang di ruang tamu *ini pamer juga loh* itukan hak pribadi tiap orang. Gw sih termasuk yang seneng-seneng aja kalo bisa punya foto keluarga yang ciamik dan bisa dipamerin, masalahnya bikinnya itu butuh usaha banget.

Nah cara ngejinakin foto keluarganya sendiri gimana atuh?

1.Tentukan tema!

karena tema ini yang nanti kita jadikan patokan mau foto yang seperti apa. Tema santai, kasual dan semua anggota keluarga tersenyum manja semacam ini?

foto keluarga santaigambar dari playbuzz.com

Modalnya cukup cahaya matahari yang cukup, anak-anak yang kooperatif dan bapak yang senyumnya natural (kalo ibu-ibu gw mah percaya pasti jagoan senyum semua). Kayaknya modal kamera pocket ditambah tripod aja udah cingcay lah ini.

Sederhana kan?

Yakeleuuss sesederhana itu 😀

Bikin anak-anak terutama balita untuk kooperatif dan mau difoto aja udah satu perjuangan sendiri loh, hayooo ibu-ibu mana curahan hatinya? Belum lagi kalo ternyata Pak suami senyumnya canggung dan sama sekali gak natural *dohh* atau ternyata si ibu lagi jerawatan segede-gede jagung dan gak bisa ditutupin concealer *nangis bombay*

*brb minta ajarin fotosop ama riana rara kalsum*

Kalo masalahnya kayak gitu, tenaaangg ada solusinya kok.

Foto siluet ajah, semacem ini..

siluet2gambar dari playbuzz.com

Dijamin anak-anak yang lagi cemberut, senyum suami yang gak natural dan jerawat sang ibu gak keliatan semua-muanya 😀

Pengen tema yang glamourous ala-ala keluarga kardashian? Boleeehhh asal tau resikonya aja, karena tema semacem ini pastinya menuntut biaya lebih dari segi tata rias dan kostum. Belom tentu suami dan anak-anak demen loh difoto pake tema beginian.

kardashian2gambar dari: nydailynews.com

Pertimbangkan tema yang agak long lasting ya buibu, karena sesuatu yang keliatan lucu dan keren sekarang belom tentu keliatan lucu 10 atau 20 taun lagi (inget tren rambut megar-megar tahun 80-an). Kasian anak-anak kita kalo 10 atau 20 tahun lalu malu karena ketauan pernah punya foto itu. Apalagi kalo sampe bikin anak kita susah nyari jodoh, kasian atuuuh..

2. Tentukan Lokasi Foto.

Mau foto outdoor atau lebih milih foto studio, bisaa banget, karena studio foto zaman sekarang udah canggih dan variatif banget, atau justru pengen foto dirumah sendiri karena dekorasi rumah udah ciamik banget hasil keracunan pinterest dan instagram.

Karena selain tema, lokasi ini juga menentukan banget besarnya duit yang kita mesti siapkan. Tema bolehlah santai dan kasual tapi kalo lokasi buat tersenyum manja bersama seluruh anggora keluarganya mengambil lokasi tepat dibawah menara eiffel yang di kota Paris (bukan yang di Tasikmalaya) tentunya biayanya buesaaarrrr.

Lokasi dirumah sendiri juga sebenernya oke banget loh, apalagi kalo punya anak bayi, karena resiko si bayi gak nyaman dengan lingkungan tentunya kecil banget. Takut hasilnya gak ciamik? Ahh belom tentu, coba tengok foto dibawah ini:

axioo-gading-and-gisel-family-featuredgambar dari axioo.com

Yaiyasih fotografer yang dipake pasangan artis ini jelas-jelas mahal, tapi bukan berarti idenya gak bisa dicontek-contek oleh kalangan yang dompetnya lebih tipis dong.

Lucu maksimal kan fotonya.

3. Budget, Budget, Budget!!!

Jangan sampe hasrat punya foto keluarga yang membuncah-buncah dalam dada ibu (bapak-bapak mah mana kepikiran beginian) justru menjerumuskan si bapak pada pengeluaran ekstra yang besarnya bikin kena serangan jantung ringan.

Sepakati biaya yang akan dikeluarkan untuk foto keluarga ini.

Budget kecil kan bukan berarti gak bisa dapet hasil maksimal. Ada kok caranya ngakalin supaya biaya-biaya bikin foto keluarga ini bisa ditekan.

Caranya?

a. Pake kamera sendiri dan foto sendiri dengan bermodalkan tripod. Kalo dirasa kemampuan fotografi ente cukup mumpuni dan punya kamera yang lumayan kenapa enggak?

b. Kemampuan fotografi pas-pasan dan gak punya kamera bagus? Pinjem kamera temen atau pinjem kamera kantor. Yakin deh pasti setiap kantor punya kamera agak lumayan yang bisa dipinjem kalo weekend;

c. Gw gak ngasih opsi untuk minta tolong fotoin temen yang fotografer ya, kecuali kalo emang dia sendiri yang nawarin setelah lu kode-kode terus selama 3 bulan. Tapi inget, temen lu ini juga manusia, jangan mentang-mentang temen terus ngelunjak ah. Udah gratisan, ngabisin waktu dia seharian (yang seharusnya bisa dipake buat nyari duit) ehh minta cepet dan protes melulu pula, yassalam…

d. Minimalisir pembelian properti atau kostum, pake aja pakaian sama properti yang lu punya dan kira-kira sesuai tema yang kita mau. Makanya penting banget nih bikin tema yang kira-kira propertinya gak ribet. Misalnya tema warteg kan enak, tinggal modal serbet, meja, piring, sama kaleng kerupuk 😀

e.manfaatin fasilitas souvenir foto di kawinan yang lu datengin, apalagi kalo dekornya ciamik. Hajar bleh, hajar!! Lumayan kan, secara kalo pergi kondangan sekeluarga pasti udah dandan, dekor pun udah disediakan, modalnya kuat-kuatan dengkul aja karena biasanya ngantrinya lumayan panjang.

 

Tapi inget, sepandai-pandainya tupai melompat kadang-kadang jatoh juga, sebaik-baiknya manusia berencana, hasil akhir mah tergantung mood Allah Yang Maha Esa.

Jadi kalo udah merencanakan maksimal dan terperinci sejak jauh-jauh hari, udah pake baca do’a plus sholat malam, eeehhh hasilnya memble, yaudah sih pasrah aja.

awkward1gambar dari : http://twentytwowords.com/family-photos-gone-wrong/

Ngatur satu batita aja susahnya setengah mati, kebayang kan kalo ngatur dua bijik buat difoto.

gokils1gambar dari : http://twentytwowords.com/family-photos-gone-wrong/

ini temanya apa ya Allah? 😀 😀

Karena sesungguhnya kita gak pernah sendirian.

Hidup awkward family pictures!!

Selamat Senin Pagi Jakarta

jakartagambar dari : raunsumatra.com

 

Setelah kamis siang Jakarta diguncang teror dan dihebohkan oleh polisi ganteng yang trendy abis (yang harga tasnya 8 jeti itulooh), senin pagi ini hampir tidak bersisa lagi tuh kehebohan kemarin-kemarin. Orang Jakarta emang cepet move on yah, makanya kalo kamu tinggal atau nyari kerja di Jakarta tapi susah move on ayolaahh masa kalah sama kota kita tercinta.

Lepas dari kontoversi kenapa polisi-polisi yang ganteng ini gak ada yang pake helm dan rompi anti peluru, husnudzon ajah mungkin polo shirt yang mereka pake udah mengandung bahan anti peluru buibu sekalian.

Senin pagi berangkat dari rumah dipinggiran Jakarta tepat jam 6 teng, gak ada adegan sarapan bersama sambil minum teh tentunya (hellooww sinetron-sinetron yang sampe sekarang masih bikin adegan semacam ini) karena orang Jakarta itu sarapannya kalo gak dikantor ya dipinggir jalan 😀

Alhamdulillah sampe dikantor dipusat kota sekitar jam 7:15, tanpa kemacetan berarti. Sarapan dimakan dimeja kerja sambil buka dan baca-baca portal berita, oh Jakarta sekali.

Sesekali ngecek gossip artis, oke Fedi Nuril akhirnya menikah dan mematahkan hati banyak perempuan di penjuru Indonesia, siapa pula ini Bahrun Naim? *ngecek gambar, gak ganteng, skip aja beritanya*, Leonardo Dicaprio masuk nominasi piala oscar lagi tahun ini, duh mas Leo semoga kamu menang yah *padahal gak tau filmnya apaan, yang penting ganteng sis*

Tau-tau waktu menunjukkan hampir jam 8, demm, udah waktunya ngebanting tulang lagi kita. Jadi mari warga Jakarta, sekitar Jakarta atau yang cuma nyari duit di Jakarta, semangat senin pagi demi menjemput rezeki.

Karena apa?

Karena harga rumah naik tiap hari senin 😀

Wiro Sableng 212

Bukaaan, ini bukan mau ngebahas restoran seafood bernama serupa yang lokasinya di Kelapa Gading sana dan kebetulan kepiting soka telor asinnya favorit gw banget itu.

Tapi kalo ada yang ngirimin kepiting soka telor asin boleh lah, nanti alamat kantor gw kirimin lewat email *kitamah anaknya optimis sis*

Ini gw masih ngebahas edisi karya anak bangsa dibidang tulis-menulis, hebring kan yaa mamah etty bacaannya Wiro Sableng 😀

Udah pernah baca bukunya semua belom duhai pembaca blog saya yang sebulan terakhir makin sedikit? Minimal kalo kita seumuran, 31 tahun *uhukk* pasti pernah nonton sinetronnya pada zaman dahulu kala ya.

Sayangnya gw gak suka sinetronnya, karena menurut gw pemeran Wiro Sablengnya kurang ganteng, konyol sih tapi gak sekeren yang digambarkan di buku-bukunya yang bikin pendekar-pendekar cewek  rela buka kancing kebaya tergila-gila.

Penulis serial Wiro Sableng sendiri kebetulan mantan calon mertua gw om Bastian Tito, ayahanda dari mas Vino G. Bastian yang senyumnya sempat menghiasi bunga mimpi mamah selama beberapa bulan. Sayangnya kemudian kisah kami berakhir tanpa kepastian.

Karakter Wiro Sableng (sumber: Wikipedia)

Jika dicermati, terasa sekali perubahan karakter, sifat dan sikap Wiro seiring berjalannya waktu dan bertambahnya usia. Sejak Wiro masih muda dan masih sableng-sablengnya hingga dewasa, sedikit demi sedikit pribadinya berubah menjadi lebih bijaksana dan berpikirnya pun lebih dewasa serta mengurangi kesablengannya yang kadang menyakiti perasaan orang lain.

Walaupun sedikit ceriwis dan banyak disukai bahkan disayangi gadis-gadis cantik, tapi Wiro bukanlah tipe laki-laki brengsek pengobral cinta. Apalagi mulai dari episode Wasiat Iblis dan seterusnya, Wiro mengalami proses pendewasaan dalam dirinya, mulai dari cara berpikir maupun sikap dan tingkah lakunya.

Jumlah novel Wiro Sableng sendiri ada buanyaaakkk, asli, ratusan. Produktif banget emang Om Bastian ini. Sedangkan garis besar cerita Wiro Sableng sendiri tuh mengenai petualangan si Wiro (yang nama aslinya Wiro Saksana) putra semata wayang Raden Ronoweleng dan Suci yang sejak bayi diangkat sebagai murid oleh Pendekar Sakti dari Gunung Gede Eyang Sinto Gendeng (nenek-nenek loh ini) karena kedua orangtuanya dibunuh secara sadis oleh kawanan penjahat.

Tapi tolong jangan tanyakan apakah Wiro Sableng ini minum ASI ekslusif apa enggak, atau gimana perasaan si Wiro yang dibesarkan oleh Working at Home Eyang dan bukan Full Time Mom. Jangan tanya juga si Wiro ini di vaksin lengkap apa enggak yaa, karena sejak zaman dahulu kala itu perkara yang sensitip.

Ketika beranjak dewasa (17 tahun) dan telah menjadi pemuda gondrong, tengil tapi ganteng dan berilmu kanuragan tinggi si Wiro itu bertualang sambil membasmi kejahatan (sampe ke Jepang loh, hebriiing bener deh Kang Wiro inih)

Itulah garis besar isi novel-novelnya Wiro Sableng ini, petualang Wiro melawan penjahat-penjahat (kadang pejabat juga sih) yang lalim dan diselingi munculnya cewek-cewek kece entah itu pendekar, putri atau sekedar gadis desa yang polos kayak gw *benerin kemben melorot*

Settingnya sendiri mengambil masa pemerintahan kerajaan Mataram dan kerajaan Padjajaran masih eksis (tapi perkiraan tahun tidak dapat dipastikan). Dimana tempat nongkrong favorit adalah kedai (untuk laki-laki) dan pinggiran kali (untuk perempuan) dan usia 35 tahun dianggap sudah paruh baya *histeris*

Walaupun jumlah novelnya ratusan, tapi WIro Sableng ini tetap digemari loh pada zamannya. Bahkan rekor penjualan salah satu serialnya yang berjudul Guci Setan menembus angka 924.078 eksemplar pada tahun 1994.

Buat temen-temen yang sekarang jadi penasaran pengen coba baca, bisa donlot versi pdf nya di sini lengkap banget sis, bahkan ada karya-karyanya om Bastian Tito yang lain selain di Wiro Sableng 212 ini disitu.

Konon, konon loh ya ini, alias masih kabar burung, katanya di tahun ini akan ada versi adaptasi baru dari Wiro Sableng ini. Embuh itu jadinya shitnetron atau justru film layar lebar. Mudah-mudahan sih hasilnya bagus yah walaupun hati ini meragu 😀

Sekian pembahasan singkat mengenai Wiro Sableng.

Salam Kapak Nagageni 212!!!

 

 

Buku Antik

Sebagai orang yang ngaku-ngaku suka baca tapi jarang baca UUD 1945  gw sebenernya udah lama penasaran sama kitab-kitab warisan nenek moyang kita zaman dahulu kala.

Ya kitab-kitab semacam Sutasomanya Mpu Tantular, Negarakretagama nya Mpu Prapanca dan tak lupa buku stensilan karya Anni Arrow.  Karena rasanya lewat buku-buku itu kita bisa ngintip sedikit gambaran kehidupan leluhur kita dulu.

Jujur yaa gw penasaran banget, walopun konon isinya bukan menggambarkan kehidupan masyarakat umum. Sutasoma sendiri ceritanya semacam hikayat seorang putra raja bernama Sutasoma yang melarikan diri karena gak mau dinikahin (see? Siti Nurbaya you’re not alone) karena dia sendiri pengen jadi pertapa gilee hipster bener dah ini pangeran.

Nah kitab Sutasoma ini menceritakan apa yang terjadi sepanjang perjalanan, btw setelah selesai pertapaannya dia pulang dan menikah dan dinobatkan jadi raja.

Agak kurang seru? Ishhhh, kalo ente ngarepnya ada vampir-vampir berbedak tebel atau serigala dan harimau jadi-jadian sih pasti kecewa. Tapi tahukah ente kalo dari kitab inilah semboyan negara kita Republik Indonesia “Bhinneka Tunggal Ika” berasal?

Nah dalam kitab ini emang makna Bhinneka tunggal ikanya sendiri lebih ditekankan pada agama Hindu-Buddha sedangkan untuk semboyan negara kita maknanya diperluas menjadi menghormati segala perbedaan.

Diperkirakan kitab ini ditulis antara tahun 1365 dan 1389, jadiii adek-adek gemes sekalian sejak zaman dahulu kala perbedaan itu sudah ada tapi jangan dijadikan alasan untuk tidak bersatu dong ah.

Berminat baca buku ini?

sutasomaAda kok edisi dengan terjemahan bahasa Indonesia nya (karena versi asli berbahasa Sanksekerta) terbitan Komunitas Bambu. Gak ada salahnya dikoleksi buat bahan bacaan dirumah loh, diselipin disela-sela novel-novel masa kini koleksi bunda-bunda sekalian juga kayaknya lucu loh.

Mamah sendiri udah punya?

Beloooom *kemudian diselepet bunda-bunda blogger*

Huahahahhahahaha tenaang, dalam proses kok (maksudnya tukan buku di Blok M Square lagi nyariin buat mamah).

Mari bunda kita pelihara salah satu warisan budaya peninggalan leluhur kita *benerin keris*

Hello 2016

Mau nulis #berkahngeblog tapi males ah takut dituduh pamer padahal mah gak punya prestasi 😀

Jadi mari kita buka tahun 2016 di blog ini dengan ucapan Hamdalah 1000 kali, sampe ledes sis biar kesan solehanya maksimal.

Terimakasih buat pengunjung setia blog ini yang ribuan (seminggu tapinyah) dan teman-teman blogger yang sudah dan belum dikenal didunia nyata.

Sepanjang tahun 2015 gw merasa naik-turun mood ngeblog sangat dahsyat, ada kalanya gw bagai kesurupan dan kalap ngetik sekaligus nabung beberapa postingan terjadwal. Kali lainnya? Buka blog sendiri aja males.

Yah mood ngeblog gw emang sefluktuatif harga saham di bursa efek.

Jadi target ngeblog di 2016 ini juga gak mau muluk-muluk, yang realistis aja kayak pori-pori dian sastro. Karena apa? karena dian sastro dengan pori-pori pun tampak syantiik sekali.

Hubungannya apa mah?

Ya gak adalaaahhh…

Emangnya segala sesuatu harus berhubungan?

Emangnya kalo gak punya hubungan terus gak bisa dihubungin?

*kemudian pembacanya kabur ke pelukan dian sastro*