Monthly Archives: April 2016

(Giveaway) Hadiah untuk Laki-laki Tersayang

Postingan ini dibuat dalam rangka mengikuti Giveaway nya Ken Dani, diketik sambil menahan nyut-nyutan jahitan karena abis lahiran *harus disebut supaya menambah nilai dalam penjurian* *menatap bul penuh cinta*
Selama hayat dikandung badan, gw sering banget beli kado buat laki-laki terdekat gw, yaitu Papah ,dua adek gw dan mantan pacar (-pacar) tersayang. Satu hal yg gw pelajari adalah, laki-laki itu demennya dikadoin sesuai yg fungsional dan sesuai kebutuhan mereka.

Bukan berarti mereka ga suka kado yg bersifat sentimentil, penuh cinta tapi kurang berguna semacam scrap book kumpulan foto-foto , atau kejutan dibawain kue pas tengah malem yah (emm kecuali kalo lu bawa kue beserta selusin sexy dancer) tapi namapun laki-laki maka fungsi adalah segalanya buat mereka.

Jadilah template utama kado gw buat mereka gak jauh-jauh dari jam tangan, kemeja, sepatu (tentunya nanya dulu ukuran kaki) dan duit (ini buat adek-adek gw).

Setelah menikah entah kenapa gw pengen banget sesuatu yg agak beda sebagai kado ulang tahun pak Suami. Sayangnya tahun pertama menikah gw gak bisa ngasih apa-apa kecuali cinta karena bokek berats. Maklum nikah di bulan Juli, Suami ultah bulan Oktober ya mana ada duit kakaak. Abis semua buat modal berumah tangga 🙂

Di tahun kedua, karena abis beli tanah (yang sekarang kami tempati) dan kondisi yang baru aja punya bayi maka ulang tahun pak Suami pun berlalu begitu saja. Gw kasih kado sih, jam tangan gitu tapi cencunya bukan merek mahal semacem Rolex apalagi robex.

Barulah di tahun ketiga, kondisi keuangan dan keadaan memungkinkan buat kami untuk merayakan ulang tahun pak Suami.

Di rayainnya  ngapain sih mah?

Tentunya tidak melibatkan selusin sexy dancer yah, karena itu sangat tidak ekonomis dan beresiko di geruduk FPI.

Merayakannya cukup dengan acara jalan-jalan sekeluarga ke Jogja selama 4 hari 3 malam.

Kenapa jalan-jalan?

Karena gw pengen menciptakan tradisi yg khas keluarga kami. Juga karena gw agak miris, karena setelah dikulik-kulik Suami gw ini jarang jalan-jalan sekeluarga waktu kecil dulu kecuali pas pulang kampung.

Miris banget deh nasib ente pak Suami.

Masa sekali-kalinya dia ke jogja itu pas ada kawinan temen Kantor dan cuma satu malam (tanpa cinta).

Jadi sekali tepok dua lalat tertewaskan, sambil merayakan ultah pak suami gw juga berusaha menciptakan kenangan buat Shira dimasa pertumbuhannya.

Buat ngasih kado model begini tentu modalnya gak sedikit bray, makanya gw bela-belain nyisihin jauh-jauh hari caranya konvensional banget yaitu lewat arisan. Gw sengaja ikut arisan yang sistem dapetnya bisa by request jadi gw bisa ambil pas bulan Suami ultah.

Sejauh ini sudah 4 tahun tradisi jalan-jalan pas ulang tahun pak Suami ini berjalan dimana 3 tahun terakhir lokasi jalan-jalannya garut melulu.

Shira juga selalu seneng dan nungguin moment bapaknya ulang tahun karena tau bakal jalan-jalan.

Mudah-mudahan ke depannya keluarga kami selalu diberikan kesehatan dan kesempatan merayakan ulang tahun pak suami. Mengingat tahun ini kami ketambahan anggota keluarga baru, dan baru aja masukin kakak shira SD maka besar kemungkinan sih tahun ini ngerayainnya di dalam kota dulu.

Gimana perasaan pak Suami sendiri dengan kado yang selama ini mamah kasih?

Alhamdulillah dia selalu seneng dan bersemangat tuh. Menurut dia kado semacam ini tuh sangat berkesan melebihi kado barang, karena kenangan (dan foto-foto) yang tercipta insya Allah jadi bisa diingat sepanjang masa.

Kebayang kan kalo udah tua nanti, kami bisa ketawa ngeliat foto Shira makan nasi belepotan di Jogja atau mengingat betapa hebohnya mamah gw belanja tas kulit di Garut *yang bikin dompet anaknya cenat-cenut*

Apalagi kalo orang-orang yang kita cintai berpulang lebih dulu, tentunya tinggal kenangan yang kita punya *peluk keluarga komedi ku erat-erat*

P.S Ken dan bul sebenernya gw mau masukin banyak foto tapi file nya ada di PC dirumah. Boleh lah yaa fotonya nyusul belakangan??
Apa?? Gak boleh???