Arsip Bulanan: Juni 2016

101 Tanah Abang

Kapan Timing Terburuk Belanja Lebaran di Pasar Tanah Abang?

H-14 sampe H-5, PERIOD.

Ini udah berdasarkan riset mendalam selama 7 kali puasa 7 kali lebaran loh ya *kalah dah bang toyib ajamah*

Dan jangan remehkan pemilihan waktu belanja, kalo mau bawa anak ,yang mana gak pernah gw sarankan, saat terbaik tentunya pagi hari saat si anak dan emak-bapaknya dalam kondisi prima.

Apa sih yang harus dibeli di Pasar Tanah Abang?

Tentunya baju muslim, karena walaupun udah ada Thamrin City sebagai pesaing utama Pasar Tanah Abang tetap unggul dalam hal keberagaman.

Keberagaman amat sih mamaah bahasanya??

Ya emang itu kata yang tepat, dari harga termurah sampe mahal ada yang jual disini. Yang jarang adalah yang super mahal, misalnya ente mau nyari baju muslim yang 1 jutaan keatas maka jangan pergi ke Pasar Tanah Abang mendingan ente ke Thamrin City karena disana ada butik-butik yang jual baju muslim eksklusif.

Keunggulan dari tempat lain apasih?

  • Disini model baju cepet banget berganti, jadi cocok kalo buat orang yang belanja buat jualan.
  • Harga grosirnya asli murah dah, tapi ya emang harus grosir mameen, jangan ngarep dapet harga grosir padahal lu belinya sebijik *yakeleus*
  • Nyari baju apa aja ada kayaknya dan harganya boleh dibilang bersaing banget dibanding tempat laen, kecuali urusan tas-tas dan aksesoris yang masih kalah dari Pasar Asemka.

Kalo Kekurangannya apaan mah?

  • Gak ada tempat permainan anak, jadi silakan hibur anak ente sebisanya kalo lagi ngambek 😀
  • Ini bukan mall, jadi penataan displaynya awut-awutan gak pake seni sama sekali.

Naek apa kesananya?

Plis atuhlah hari gini masa iya masih bingung mau naek apaan? Secara ojek online dan ojek mobil online bertaburan. Commuter line juga tersedia loh, silakan pilih mau yang dari Stasiun Karet atau Stasiun Tanah Abang sesuaikan sama jurusan masing-masing lah.

Hobi naek angkot? adaaa banyaak.

Sekian dulu edisi per-tanah abang-an kali ini.

Selamat belanja

Pertolongan Allah itu dekat

Asli deh beneran, bukan karena ini edisi bulan Ramadhan makanya judulnya jadi soleha begini.

Jadi begini ceritanya *benerin kerudung*

Peristiwa 1

Bangun pagi telat, kena macet, did you know kalo jalan Gatot Subroto-Sudirman-thamrin setelah 3in1 dihapuskan jadi makin setan macetnya?

Gak tau? Gw kasih tau yah, macetnya itu setaaaaann banget.

Saking buru-burunya gw sampe gak bisa mencapai morning glory alias buang hajat sukses dipagi hari. Karena prinsip hidup orang kan beda-beda yah, ada yang menjunjung tinggi kejujuran, ada yang mengutamakan keluarga.

Nah salah satu prinsip hidup gw adalah, daripada buang hajat diburu-buru mendingan kaga usah sekalian. Karena buat gw itu semacam ritual yang perlu kondisi khidmat. Emang rada gak guna prinsip gw ini, tapi karena udah prinsip makanya gw pertahankan.

*sampe paragraf ini pembaca mulai menyangsikan korelasi antara judul dan isi tulisan*

Tenaaaang, ntar ada hubungannya juga kok.

Nah karena macet makanya daripada stress gw berniat tidur dibus yang gw naekin. Tapi gak bisa-bisa, karena apa? ya apalagi, perut gw memutuskan bahwa ini saatnya morning glory dituntaskan. Makanya supaya teralihkan sedikit hasrat itu gw mutusin buat pura-pura tidur aja, pengennya sih ngantongin batu tapi kan ga ada yah.

Ohh andai gw naik elang raksasa aja dari Cibubur.

Kok gak maen hape kayak orang-orang pada umumnya mah?

Iiiihh mamah mah anti-mainstream anaknyah *padahal hapenya lowbat*

Akhirnya setelah melewati gunung dan lembah serta 7 kelokan sepanjang cawang-gatot subroto, akhirnya sampe juga gw di depan Plaza Mandiri Gatot Subroto.

Waktu menunjukan pukul 7:25 , 5 menit menuju jam absen pagi gw yang 7:30 itu.

Keringat dingin udah mulai menampakkan diri, ku tatap nanar jalanan yang macet tak bergerak di depan. Reseeeekkk, ini orang dijalanan pada mau kemana sih? Gak tau apa kalo gw kebelet *ya keleeuss*

Gw langsung turun dari bus dengan harapan kalo banyak bergerak hasrat itu akan terlupakan.

Akhirnya gw melabuhkan harapan terakhir gw, gw buka tas *tenaaangg gw gak akan buang hajat disitu*

Gw pegang hape gw *tenaaaaang gw gak akan buang hajat pake itu*

7% aja sisa nyawa hape gw, gw nyalain wifi, buka aplikasi ojek online di hape, klik tempat pick up dan tujuan lalu klik.

5% sisa nyawa hape yang tersisa, tatapan gw semakin nanar.

Waktu menunjukkan pukul 7:27,  waktu yang dibutuhkan supir ojek online buat sampe ngejemput tuh rata-rata 5 menitan yah, bahkan gw pernah 10 menit baru dateng abang ojeknya.

Ada panggilan masuk dihape gw dari nomor tidak dikenal hati gw langsung membuncah penuh harap, langsung gw angkat dong, bener aja dugaan gw itu ternyata abang ojek yang mau jemput gw ternyata dia cuma berjarak 10 langkah di depan gw.

Waktu menunjukkan pukul 7:28 abang ojek melaju menembus macetnya jalanan. Gw? Sibuk menahan hasrat, tentunya bukan hasrat ingin memeluk abang ojek, ini masih hasrat yang tadi.

Rasanya kalo lagi kayak gini Nicholas Saputra ngajak kawin juga bakal gw tinggalin. Bhay Nico,bhayyy, gw pengen buang hajat.

nico

dasar perempuan, diajak kawin malah kabur naek ojek.

Waktu menunjukkan pukul 7:33, entah bagaimana ceritanya abang ojek berhasil mengantarkan gw selamat sampe dikantor. Kalo gak lagi kebelet tentu akan gw sempatkan ngasih sekecup-dua kecup ucapan terimakasih.

Maaf bang gw buru-buru nih jadi cukup gw lebihin aja yak ongkosnya.

Waktu menunjukkan pukul 7:40, akhirnya morning glory juga *nangis terharu*

Gw sampe ngebatin, hebat bener dah servernya ojek online ANU, cepet banget gw dapet ojeknya terus pelayanannya bagus blabliblu. Sampe melupakan faktor utama, ini PASTI pertolongan ALLAH.

Peristiwa 2

Bangun pagi, gak kesiangan banget, udah mencapai morning glory juga. Intinya ini seharusnya pagi yang lancar jaya tanpa hambatan berarti.

Lalu lintas cukup bersahabat, tapi gw memutuskan buat naek ojek online lagi aja dari depan Plaza Mandiri demi efisiensi waktu.

Waktu menunjukkan pukul 7:10, masih ada 20 menit sebelum waktu absen pagi. Batere hape pun masih 25%, masih cukup buat buka IG sambil nunggu dijemput si abang ojek.

Diatas kertas harusnya gw bisa sampe tepat waktu.

Nyatanya gw baru sampe dikantor pukul 7:40.

Emang jadi manusia gak boleh sombong.

Harus selalu inget Allah, jangan cuma muja-muji ciptaan manusia doang.

Mamam tuh server aplikasi ojek online yang katanya handal terpercaya, nyatanya butuh 10 menit cuma buat finding driver padahal didepan mata banyak abang ojeknya seliweran.

Harus selalu inget, pertolongan Allah tuh deket dan kita rasakan TIAP SAAT, tapi kita sering gak sadar. Sekalinya hidup gak lancar dikit, ada hambatan dikit sibuk minta kemudahan dan pertolongan.

Giliran hidup lancar, lupa sama yang nolongin.

Sekian renungan siang ini, ingatlah selalu untuk meninggalkan rumah dipagi hari SETELAH mencapai morning glory. Bukannya apa-apa, kali-kali aja pagi itu mendapat sedikit ujian hidup, alangkah indahnya kalo kita udah siap *kantongin powerbank*

AADC 2 : Antara Cinta dan Kenyataan, Kemana Gue Harus berpijak?

Peringatan: Postingan ini sangat panjang dan bertele-tele serta mengandung unsur halusinasi berlebihan dari penulis. Penulis tidak dibayarin nonton film AADC2 ini oleh siapapun *sedih*

Peringatan Tambahan : Tidak untuk anak dibawah umur 17 tahun, karena tingkat kedewasaan kata-katanya lumayan, kata yang udah baca 😀

Berhubung film nya udah turun layar, jadi marilah kita spoiler kan saja semuanya yah 😀

Siapa yang belom nonton AADC2 ayoo angkat tangannya???

Gue termasuk golongan yang nonton AADC2 ketika filmnya hampir turun layar dan spoilernya bertebaran DIMANA-MANA ngalahin tukang gorengan dibulan puasa.

Buat yang udah sering baca blog gue pasti paham kalo gue punya obsesi yang sedikit berlebihan terhadap Nicholas Saputra.

Sedikit mah? Yakin?

Okeh, Banyak deh, banyaakkk obsesi gue sama Nicholas Saputra in person yah bukan cuma dia sebagai Rangga. Sampe pernah belasan tahun lalu pas lagi ngayal babu mau kawin ama dese tiba-tiba gue kaget sendiri karena ingat suatu hal penting yang terlupakan, agamanya dia apa? Bagaimana kalo kami gak direstui nikah karena beda agama?

Buat adek-adek generasi millenials tentu ga ngerti susahnya nyari informasi di zaman itu yah, mengingat zaman sekarang hape murah pun udah bisa internet dan paket internet harganya semurah ongkos angkot.

Jadilah gue harus ke warnet yang mana baru bisa dilakukan keesokan harinya sepulang sekolah, jadilah selama belasan jam gue gelisah mikirin apa agamanya Nicholas Saputra. Asli kalo inget itu sekarang gue rasanya geli-geli jijik, kok mau mengkhayal aja sampe ribet banget. Baidewey, Alhamdulillah kami ternyata seagama hihihihihihii..

Jadi bisa atuhlah Nic, bisa kan??? *pasang senyum manja*

nico2

pelototin aku mz, pelototin sampe pagi, pelototan maut yang jadi andalan di AADC pertama

Gue sendiri bukan penggemar puisi, tapi gue bisa menikmati nonton film AADC waktu itu. Dan memang impact film AADC itu besaaar sekali pada zamannya *helllooww semua geng cewek yang punya diary bersama*

Tentunya gue termasuk barisan penggemar yang menunggu kelanjutan film ini, pas LINE ngerilis versi singkat film AADC  aja gue udah kelojotan kegirangan jadi ngerti dong gimana perasaan gw pas Miles Films ngumumin bakal bikin versi Full sekuel AADC ini.

Duh wajahmu ngajak berumah tangga amat sih

Kamu masih belum nonton AADC2 juga?

Segembira-gembiranya gue, sempet agak khawatir sih gimana kalo film sekuelnya jelek, tapi yah cuma belasan detik khawatirnya abis itu lupa.

Setelah akhirnya nonton gimana perasaan mamah etty?

Emmmm tergantung sih, ada beberapa bagian filmnya yang menurut gue agak aneh dan terlalu dipaksain. Misalnya adegan adek tirinya Rangga yang tiba-tiba muncul nyariin rangga sampe ke New York, emmm gak bisa DM di twitter dulu emangnya sis? atau email? atau sms/whatsapp/Line?

Ya gimana yah, ongkos Jogja-New York kan mehoong, gimana kalo ternyata Rangga udah pindah negara, apa gak keselek dollar itu adek tirinya? Zaman sekarang jangankan nyari orang ke New York, mau maen ke rumah temen sebelah RT aja kita mesti telpon atau ngirim pesan singkat dulu.

Kalo banyak review yang menyoroti persahabatan genk nya cinta yang katanya kurang keliatan kayak temen lama, menurut gue sih….IYA BANGET yabes namanya temen lama biasanya kan gak sesopan-santun itu satu sama lain.

Namanya temen lama banget, belasan taun gituloh paling enggak fase becanda-becanda anggun udah berlalu yah, kecuali kalo mereka temenannya karena arisan berlian atau arisan istri petinggi partai politik.

Tetapi penyesalan terbesar gue atas film ini bukan pada penggambaran persahabatan geng Cinta yang terlalu anggun melainkan pada………..

Trian dan alesan kenapa Cinta dan Rangga putus dan kenapa pula harus  balikan lagi

Karena rasanya kayak kurang setrong gituh. Enggak greget.

Okeh, pacar eh mantan pacar lu dateng lagi buat ngejelasin kenapa dia dulu mutusin lu tanpa alasan dan lewat surat pula.

Helloowww, udah bener itu mbak sampeyan gampar itu laki, ludahin kalo perlu. Cuihhh..

Lah ngapa ujug-ujug sampeyan mau diajakin keliling Jogja dan magelang terus sampeyan sosor pula bibir si mantan pacar??? Kenapaa??

ya mantan pacarnya napsuin begono, mamah juga pengen nyosor sih

Masih cinta banget mbaknyah? Emang sih kekhilafan semacem ini mungkin banget terjadi di dunia nyata. Yang bikin agak gak mungkin adalah keputusan mbak Cinta buat mutusin tunangannya yang ganteng, mapan dan siap nikah itu.

Di dunia nyata, mungkin aja lu kebawa suasana sama mantan pacar sampe cipok-cipokan bobok bareng kalo perlu  tapiii itukan kebodohan sesaat. Kebanyakan wanita yang sedewasa mbak Cinta biasanya pertimbangannya panjaaaaang. Rasanya kalo cuma hampir nubruk truk karena lu bawa mobil sambil nangis galau mah kurang deh.

Plis atuhlah mbak Cinta, itu si Rangga bikin buku aja ga kelar-kelar loh, gimana dia mau ngelarin kisah cinta kalian sampe ke pelaminan.

Eaaaaa….

Kebayang kalo gue jadi emak-bapaknya mbak Cinta ini, kalo anak gue ngasih tau dia mutusin tunangan nya terus mau nyusul mantannya yang gak tau diri itu ke New York.  Lepas dari Rangga itu ganteng dan minta dicipok banget bibirnya, menurut standar orang tua dari seorang Cinta tentunya Rangga ini setaaaaannn banget.

Udahlah lu mutusin anak gue sampe ancur dan gak tentu kabar rimbanya selama 9 TAHUN loh ya, bukan 9 bulan eh sekarang lu bikin pertunangan anak gw berantakan???

BAKAAAAAARRRR…

Lagian itu si Trian mobilnya BMW loh sis, terus body nya kekar-kekar gimanaaa gitu. Yakin gak bakal nyesel? 😀

ario bayu

Kalau Cinta tega mutusin kamu, mending kamu kawin sama aku aja mz

Adegan jalan-jalan keliling Jogja dan magelang  nya sih gue suka benget, gak heran sekarang lokasi syuting film AADC2 ini jadi ngehits abis  *itu gereja ayam adanya di Magelang ya buibuu*

Walaupun ada beberapa logika yang dipaksakan, karena di dunia nyata pertunjukan teater boneka papermoon ga bisa didatengin ngedadak kayak beli cireng gitu. Pertunjukan yang ditonton Rangga sama Cinta itu bukan pertunjukan tetap, curiganya  Rangga udah ngelobi mbak Ria Papermoon makanya dia bisa langsung go-show bawa Cinta nonton kesitu.

Bisa aja emang si Rangga ini modusnya, mbok yaa gue sesekali dimodusin juga *senyum mesum*

Ide masukin pertunjukan teater boneka papermoon ini yang gue suka, karena emang unik banget yah, sayang cerita yang lagi dipentaskan ga dijelasin di film. Buat yang gak paham palingan cuma bingung kenapa  Cinta kok nangis nonton pertunjukan itu?

Ya karena ceritanya sedih bangat bray…

papermoon

kopi dari playa oleh teater papermoon dalam salah satu adegan film AADC2

foto dari rappler.com

Cerita “Kopi dari Playa” yang dipentaskan teater boneka papermoon ini emang cucok sama ceritanya Cinta-Rangga, cinta yang hilang, bedanya kalo “Kopi dari Playa” mah lakinya terpaksa mas gak bisa hubungin si tunangan bertahun-tahun karena kebijakan politik negara yang berubah, bukannya galau  9 tahun karena alesan kurang “greget” kayak sampeyan mas Rangga.

Lagi-lagi, kekurangan terbesar cerita AADC2 ini menurut gue adalah alesan putusnya Cinta-Rangga yang kurang “greget”. Jadinya mau ditambel ini-itu ya terasa masih agak kurang.

Untung loh tokoh utamanya gak ada yang ganti, kalo aja tokohnya terpaksa ganti jadi aktor atau aktris lain gue yakin gak ketolong deh, karena kekuatan utamanya AADC itu sendiri ya Dian Sastro sama Nicsap. Karena chemistry nya mereka kuat banget sampe banyak penggemar yang berharap di dunia nyata mereka beneran pasangan walaupun kenyataannya Dian Sastro udah berbuntut dua biji.

Gue sih enggak ngarep begitulaah, mendingan Nicsap kawin ama gue terus kami tinggal di Flores. Terus tiap sore gue seduhin indomie buat kamu Nic, pake cabe rawit dua sama sawi seiket.

Udah puas mah ngayal babu nya?

Hahahahahaha, giliran postingan isinya halusinasi bisa sampe seribuan kata yah ternyata 😀

Tapi ada lagi nih satu lagi kekurangannya AADC2, kenapa gak sampe kawin siiih? Kan gue mikirnya ah palingan abis ini  Rangganya galau lagi, gara-gara ortunya Cinta maunya kawin di gedung pake katering mahal. Padahal dia pengennya kawinnya sederhana aja.

Terus mereka putus *kemudian mamah dirajam penggemar AADC seindonesia raya dan sekitarnya*

Walaupun ada kekurangan disana-sini, karena kesempurnaan kan hanya milik Allah ya mbak-mbak sekalian. Gue berterimakasih banget sama Miles Production dan semua pendukung film ini karena mewujudkan mimpi ABG nya banyak orang.

Gambar-gambar di film ini indaaaah banget dan gue masih pengen banget punya muka kayak Dian Sastro *sapa yang enggak siiih??*

Tapi plis gausah lah ada AADC 3. Apalagi kalo AADC nya di mix sama cerita tukang bubur naik haji *ternyata bapak kandungnya Cinta adalah Haji Muhidin*

Sekian halusinasi siang ini, dan tetap percayalah semua mimpi bisa jadi nyata.

*peluk erat nicholas saputra*

Apa Kabar Indonesia?

Akhirnya kembali juga mamah ke rutinitas yang walaupun membosankan tapi ternyata sangat ku rindukan ketika cuti melahirkan dua bulan kemaren itu.

Emmm kok cuti melahirkannya dua bulan ya bukan tiga bulan?

Yaelah  dua bulan aja gw karatan di rumah gimana kalo  tiga bulan 😀

It’s nice to be back to my daily routine, jadi mari mengelap debu-debu yang menebal di blog ini. Mamah mau buka-buka file-file postingan yang harusnya terbit dua bulan lalu dulu yah.

Gak enak kan kalo punya utang 😀