Monthly Archives: August 2016

Masih Edisi Nguping : Gaji dan Anak Muda

source:publicdomainarchive.com

impian anak muda masa kini,  pic source : publicdomainarchive.com

Jadi ceritanya gue si emak-emak soleha ini pulang-pergi ngantor selalu naik bis selain mengurangi polusi udara juga karena gue gak bisa nyetir kendaraan apapun selain sepeda. Tentunya naik sepeda dari cibubur ke tanah abang tidak sanggup gue jalani, gile aje lu ndro bisa-bisa paha hayati lecet.

Disuatu sore yang ditanggal 26, tanggal yang cukup menggembirakan bagi yang bekerja sebagai karyawan karena gaji udah masuk sementara yang PNS masih menatap nanar ke arah langit seakan hal tersebut bisa mempercepat bendahara mencairkan tunjangan.

Dibilangan Jl.Gatot Subroto naiklah dua orang mbak-mbak kantoran muda, karena bis sudah penuh maka berdirilah mereka disamping kursi gue. Dari sekilas obrolannya nampaknya mereka sesama pegawai disebuah kantor.

Karena naluri mendengarkan gue yang tinggi sekali maka terekamlah percakapan sebagai berikut:

mbak A : *mengeluarkan hape, karena ada dua jenis penumpang bis di kota Jakarta yaitu mereka yang mainan hape dan mereka yang tidur selama naik bis*

mbak B : Iih hapenya pasti udah lama banget (pengen nampar gak sih kalo ada temen yang ngomong begini)

mbak A : Tenang aja aku udah pesen hape baru di blablabla (sorry ga sebut merek, ga diendorse sih) liat aja besok udah sampai kok.

mbak B : Merek apa? Eh emang kamu udah gajian kan pegawai baru?

mbak A : Liat ajalah besok. Udah kok, aku udah gajian tapi hitungannya dari tanggal 9 sampai tanggal 25 aja. Lumayan kok, masih terima 2,2 juta makanya aku langsung pesen hape baru. Kalo udah full kan 3 jutaan yah *tersenyum penuh arti*

mbak B : Aku juga pengen ganti hape nih tapi masih sayang.

mbak A : Beli aja, di blablabla itu murah-murah kok dibandingin capek-capek ke ITC.

mbak B : Nanti-nanti aja ah.

mbak A : Aduuuh ini bis panas banget ya.

mbak B : Makanya naik mobil sendiri dong.

mbak A : Nanti kalau gaji aku udah 5 jutaan kayak ibu xx deh aku beli mobil sendiri.

Pada bagian inilah gue termenung lama, dua mbak-mbak ini walaupun muda terbilang sudah dewasa kan ya. Gue juga dulu awal-awal kerja mikirnya cuma hape sama jajan sih, tapi gak kelamaan juga karena kemudian bergaul dengan teman sekantor yang lebih tua dan diracun masalah keuangan.

Pertama, gaji 5 juta ukuran kota besar semacam Jakarta itu kecil loh. Jangankan untuk membeli mobil pribadi secara kontan untuk kredit pun pasti berat kecuali mendapat bantuan dari orang tua atau pasangan. Karena biaya hidup di Jakarta ini tinggi sekali, jadilah uang 5 juta mungkin hanya cukup buat makan, ongkos kerja dan bayar tagihan-tagihan. Apalagi kalau sudah berumah tangga, gaji sejumlah itu bisa langsung habis digerus tagihan KPR dan beli kebutuhan anak.

Kedua, jangan berinvestasi dengan membeli mobil lah. Wahai kalian pegawai-pegawai fresh graduate yang bertebaran di ibukota dan kota-kota besar lainnya di Indonesia. Kecuali mobil itu untuk dipakai untuk mobilitas usaha (misalnya kamu punya usaha antar jemput anak sekolah atau jadi supir ojek mobil online). Karena mobil itu tinggi biaya pemeliharaan, pajak dan konsumsi bahan bakarnya. Tanyakan dulu ke diri sendiri : sudah layak kah saya punya mobil?

Ketiga, sekarang keadaan ekonomi dunia (bukan cuma indonesia loh ya) sedang kurang bagus. Alangkah baiknya sebagai orang yang masih muda punya cadangan dana andaikata tiba-tiba dipecat dari perusahaan. Atau lebih buruk lagi, bersiap-siaplah seandainya tiba-tiba harus berperan sebagai pencari nafkah utama dalam keluarga karena orangtua kehilangan pekerjaan. Percayalah, ekonomi kita semembahayakan itu kondisinya!  Atau mau lebih ekstrim, kalo tiba-tiba negara kita kolaps macam venezuela atau kena krismon lagi kayak tahun 1998 🙁

Keempat, bersenang-senang selagi muda itu wajar tapi lebih hebat mereka yang berbisnis sejak muda. Selagi belum ada keluarga yang bergantung dan belum banyak pertimbangan ini-itu. Jangan kayak mamah etty udah tua belum punya bisnis apa-apa selain pabrik ketombe 🙂

http://publicdomainarchive.com

Jangan terlalu sibuk menatap kilau kota besar sampai lupa dimana kita berdiri,   pic source : publicdomainarchive.com

 

Ada satu cerita edisi nguping juga soal bisnis-bisnisan ini, suatu sore seorang pengamen yang baru saja selesai menunaikan pekerjaannya berbincang santai dengan penjual masker yang juga baru selesai menjajakan dagangannya.

Pengamen : Bro, lu jualan di bis doang apa online juga?

Penjual masker : Di bis doang bro, emang kenapa?

Pengamen : Sayang amat, jualin online aja. Gue aja nyambi sambil jualan online kok. Lumayan buat nambah bayar kuliah.

Penjual masker : Lu kuliah?

Pengamen : Iyalah, gue kuliah malem di Univ.XXX di Bekasi. Ngamen sama jualan online buat nambah uang jajan. Masa udah gede jajan minta nyokap, malu ah.

Nah, gue lihat pengamen itu punya pola pikir yang maju. Dia belajar berbisnis sedari muda. Karena kalau keburu tua kebanyakan takutnya memulai bisnis *curcol*

Jadi yang sudah gajian, abisin aja gajinya gak apa-apa. Tapi abisin buat nabung sama investasi aja yaa. Karena mereka yang kerja keras dari muda aja belum tentu bisa santai di masa tua apalagi mereka yang dari muda cuma tau ngabisin duit.

Hidup itu keras men, ga cuma di Jakarta tapi dimana-mana.

MPASI dini : Edisi Tergigit Realita

Jadi ceritanya si adek, sebut saja Rayna (nama sebenarnya) yang baru 4 bulan 3 minggu mendadak harus mpasi. MPASI dini!!

*kemudian emaknya ditatap sinis ibu-ibu judgemental sedunia maya*

Lah kok bisa kan belom 6 bulan?

Ya udahlah yaa, ini toh atas petunjuk dokter anak juga. Jadi ceritanya pertambahan berat badan si adek masuk kategori pas-pasan banget. Persis kondisi dompet emaknya.

Yakin anaknya siap makan?

Gatau bayinya belom bisa ngomong, tapi kalau menurut insting keibuan gue *uhuk* kayaknya sih lampu ijo

Emang emaknya udah siap?

Boro-boro, walaupun masalah Berat Badan (BB) ini udah menghantui sejak bulan lalu tapi terus terang saya tidak siap. Sedih lah pokoknya mah, sempet merasa bodoh banget jadi ibu. Padahal si adek minum asi, padahal kakaknya dulu gendut, kok adek bisa kurus? 🙁

Tapi selama ini kekhawatiran gue sebagai emaknya si bayi cuma berujung pada galau tak bertepi, enggak berlanjut pada kegiatan beli-beli peralatan MPASI apalagi bahan-bahannya.

Karena apa? Karena sesungguhnya gue masih dalam tahap penyangkalan alias in denial terhadap gigitan realita yang begitu menyakitkan. Jadi berbekal sisa pengalaman ngasih MPASI si kakak dan sedikit petunjuk dokter dan setumpuk kegiatan berselancar di dunia maya, disusunlah menu mendadak MPASI untuk seminggu dengan bahan yang mudah dicari di toko buah depan kantor emaknya.

Bahan yang dibeli :

    • wortel organik sekilo (karena diskon, yea i’m that cheap)
    • tepung beras coklat organik satu kotak ukuran 250gram merek Bionic Farm karena adanya itu doang
    • kentang dua butir,beli di tukang sayur aje inimah, yang organik mahal aja
    • alpukat mentega setengah kilo. Asli enak banget ini alpukatnya, bapaknya bayi juga doyan
ayo belanja ke pasar buat persiapan mpasi dini si bayi pic source:pexels.com

ayo belanja ke pasar buat persiapan mpasi dini si bayi,                                                   tapi jangan dikasih cabe ya bu
pic source:pexels.com

 

Hari 1

Alpukat mentega dicampur sedikit asi

catatan : si bayi mengernyit dan menatap ibunya dengan nanar seolah takut diracun. Hari pertama cuma sekali makan karena ibunya belom siap mental.

Hari 2

Pagi dan sore dikasih alpukat campur asi. Karena alpukatnya terlanjur matang semua ini. Haduuuh mana harganya mahal dan tanggalan tua hahahaha.

Catatan : bayi masih mengernyit tapi tampak mulai menerima kenyataan

Hari 3

Masih alpukat juga, kayaknya kalo besok masih alpukat juga menunya bayi gue bisa ngelempar mangkok nih 😀

Hari 4 (besok)

Pagi : Rencananya bubur kentang campur asi aja.

Sore : bubur beras coklat organik (penting disebut supaya kesannya emaknya tuh soleha dan penuh perhatian pada anak) campur asi aja.

Hari 5

Pagi : Bubur beras coklat campur puree wortel ah, kalo dicampur asi mulu nanti emaknya tekor asi.

Sore : Bubur kentang campur puree wortel.

Hari 6

Pagi : Bubur beras coklat campur kaldu daging rencananya, kaldunya belom bikin sih tapi udah ada rencana sekalian buat nyetok daging-dagingan.

Sore : Bubur kentang campur asi

Segini dulu ajalah, semoga emak dan anak gembira menjalani proses MPASI ini.

Doakan kami yaaa…

Tentang Menjadi Perempuan

images

Women empower one another

Memberdayakan, saling menguatkan.

Bukan memperdayakan ya 😀

Tumben banget ya judul postingan diblog ini rada berat, ini gue lagi kesambet jin judulnya. Pernah gak sih kita merasa gak berdaya, gak bisa ngapa-ngapain, terbatas pilihan hidupnya karena terlahir sebagai perempuan.

Perempuan dan bukan laki-laki.

 

Mudah-mudahan sih enggak pernah ya dan jangan sampe deh.

Tapi percaya enggak sih kalo ternyata disekeliling kita masih banyak perempuan yang terjepit disituasi yang bikin mereka merasa begitu tidak berdaya sampai kadang mereka sedih terlahir jadi perempuan.

Sedih loh gue, di tahun 2016 masih banyak perempuan yang merasa bahwa situasi mereka yang sulit itu karena tidak terlahir sebagai laki-laki.

Contoh 1 :

Santi (34 tahun) ibu rumah tangga dengan dua anak usia sekolah. Setiap bulan mendapat jatah uang belanja sebesar 700 ribu dari sang suami yang bekerja sebagai supir pribadi. Uang sejumlah itu harus cukup untuk makan sekeluarga selama sebulan, uang jajan anak sekolah,tagihan listrik dan biaya gas.

Cukupkah uang sejumlah itu?

Tentu tidaaak.

Kenapa gak minta ditambah aja uang belanjanya?

Sudah dan tidak berhasil.

Berapa gaji suaminya?

Dia tidak pernah tau, yang jelas suaminya masih mampu membiayai hobby memancing setiap hari.

Akibatnya Santi menjadi sangat bergantung pada kebaikan hati orang tuanya yang pensiunan PNS untuk membiayai pengeluarannya setiap hari. Dia malas berkonfrontasi dengan suaminya karena pasti ujungnya pertengkaran yang biasanya diiringi dengan perginya sang suami dari rumah dan itu memalukan apalagi mereka masih menumpang di rumah orang tua.

Contoh 2 :

Mimi (40 tahun) ibu bekerja dengan 2 anak usia remaja bersuamikan seorang wiraswasta dengan penghasilan jauh dibawahnya. Tidak pernah mendapat uang bulanan dari suami. Semua pengeluaran dibayar sendiri oleh Mimi. Suaminya temperamen bahkan untuk hal remeh seperti telat membukakan pintu. Berkomunikasi dengan mesra bersama suami adalah kemewahan yang sudah hilang bertahun lalu.

Mimi pernah terjerat hutang kartu kredit ketika anaknya jatuh sakit dan butuh biaya besar, ketika suaminya tau pecahlah ketenangan dirumah mereka oleh bantingan gelas. Suaminya menuduh Mimi berselingkuh dikantor sampai punya hutang kartu kredit.

Dimana sang suami ketika anak mereka sakit?

ada dirumah.

Tau gak sih dia biaya rumah sakit mahal?

entah, yang jelas suaminya tidak pernah bertanya pada Mimi darimana uang yang dipakai untuk membayar biaya perawatan anak mereka.

Pernah Mimi terpikir untuk bercerai tetapi kemudian diurungkan niatnya, karena pernikahan mereka dulu awalnya ditentang orang tua Mimi dan kehidupan sebagai janda belum tentu lebih baik daripada keadaan dia sekarang.

Jadi perempuan ataupun jadi laki-laki sama-sama tidak gampang, tapi dalam beberapa hal keadaan untuk perempuan terasa lebih berat.

Imej sebagai janda lebih berat disandang dibandingkan imej sebagai duda, ini kenyataan.

Perempuan yang meninggalkan anak dianggap lebih kejam dibandingkan lelaki yang melakukan hal yang sama, karena kita sebagai perempuan dipandang sebagai ibu yang menjadi sumber kasih sayang dan kelembutan.

Banyak faktor yang menyebabkan komunikasi dalam rumah tangga mandek tapi bukan kapasitas gue buat menasehati Santi atau Mimi mengenai hal itu. Yang jelas PR mereka dibidang itu banyak banget.

Yang pengen banget gue bahas justru bagaimana kita menjadi kuat ketika keadaan memaksa kita menjadi lemah. Perceraian? Gue tidak menyarankan ini, dan menurut pemikiran gue kalo masih bisa diperbaiki ya harus diperbaiki kecuali memang membahayakan keselamatan jiwa.

queen bDirumah atau diluar rumah jadi perempuan itu tidak boleh menye-menye alias cengeng, bukan berarti harus kekar apalagi kasar karena kelembutan sendiri adalah kelebihan kita.

Uang bulanan dari suami kurang? Join MLM sis Banyak kok cara mudah dan relatif minim modal untuk nambah penghasilan. Mamah gw pernah menerapkan sendiri belasan tahun lalu.

  • Bikin makanan kecil untuk dititipkan dikantin sekolah atau warung-warung. Cari makanan yang gampang dibuat dan tidak cepat basi. Tidak jago memasak? Tidak perlu bisa memasak semua jenis masakan cari satu aja yang kita bisa dan poles deh resepnya. Lontong bikinan kamu enak? ya jualan itu aja. Bisa bikin kering kentang yang lumayan rasanya kenapa enggak dijual?
  • Jadi pembantu pulang pergi spesialiasi cuci setrika, ada tetangga gw yang menerapkan cara ini dan berhasil tuh. Hari gini siapa yang tidak butuh pembantu sih? Rasanya pembantu di kota besar tuh lebih banyak demand dibandingkan supply nya, terbukti tiap habis lebaran kan. Zaman sekarang justru pembantu yang bisa milih mau majikan yang mana 🙂
  • Mengajar les mata pelajaran atau baca tulis untuk anak-anak. Percaya gak kalo buka tempat les itu tidak perlu modal dan cuma perlu niat? Lagi-lagi dibuktikan oleh tetangga gue, seorang ibu rumah tangga lulusan SMA yang sekarang mungkin muridnya hampir 50 orang. Ngerasa kurang jago mata pelajaran anak zaman sekarang? Tenaaang selalu ada celah kok, asal kita bisa baca tulis dan matematika sederhana sudah bisa jadi pengajar. Modal terbesarnya justru di kesabaran dan ketekunan mengajar.
  • Menerima titipan anak tetangga yang orang tuanya bekerja. Daycare ala-ala. Anak yang dititipkan bisa kita urus bareng sama anak sendiri dan kita dapat penghasilan tambahan.

 

Apa hubungannya memberdayakan perempuan sama nyari penghasilan tambahan? Bukannya harusnya suaminya yang menambah jumlah nafkah? Iiih keenakan suaminya dong.

Tenang ibu-ibu sekalian, sekarang gue tanya “Pernah gak ketika kita suntuk banget sama kerjaan dan kemudian memutuskan mengoles lipstick warna cerah dan rasanya jadi lebih baik?”

Bahkan dalam Islam kita dianjurkan segera mandi atau berwudhu untuk menghilangkan rasa marah, emmm kalo itusih karena setan katanya terbuat dari api yang sifatnya tentu saja panas.

Back to topic, menurut gue sih karena kalau perempuan mampu mencari tambahan nafkah untuk dia dan keluarganya disaat keadaan sulit seperti Santi dengan sendirinya rasa percaya dirinya akan tumbuh. Saat rasa percaya dirinya sudah tumbuh itu dia bisa menata kembali cara berkomunikasi dengan suaminya.

Tapi kan perempuan kalau bisa nyari duit sendiri sering kurang ajar sama suami?

Oh helllooowww *tabok pake konde* Kurang ajar atau tidak kurang ajar itu bukan ditentukan dari bisa atau tidaknya nyari duit tapi akhlak. Titik.

Itu si Mimi bisa nyari nafkah sendiri tapi kenapa malah merana?

Nah inilah yang tadi gue bilang, kurang ajar atau gak kurang ajar itu bukan disebabkan duit kok. Kalo buat ibu Mimi sih gw cuma bisa mendo’akan semoga dia selalu mendapat kekuatan dan kesabaran.

Kalo mau dapet nasehat dan solusi yang mantap mendingan konsultasi ke Bu Rieny yang di tabloid Nova itu.

Lah kagak ngasih solusi? Terus buat apa dibahas panjang lebar?

Supaya kalo ada adek-adek dibawah umur nyasar ke postingan ini mereka bisa tau, begini loh aneka macam problematika rumah tangga. Rumah tangga itu bukan sekedar ayo kita nikah pake baju yang bagus terus dipajang di sosial media.

Rumah tangga itu lebih dari sekedar bobo-bobo lucu tapi halal, perlu kerja sama juga komitmen untuk terus bersama.

Jadilah perempuan yang bukan cuma cantik tapi juga penuh kekuatan ya adik-adik perempuan sekalian, karena memang lebih enak menghadapi problema hidup kalau alis sudah rapi dan lipstick sudah terpoles *ehhh*

Jangan pernah menyesal lahir sebagai perempuan, karena hanya kita yang bisa punya bibir sepasang tapi lipsticknya selaci penuh. Karena sebagai perempuan kita tetap bisa jadi yang terdepan.

Buat yang masih belasan, tolong lah sekali-kali baca koran yang bermutu jangan cuma main instagram atau snapchat. Jadi perempuan cerdas, jangan malah minder dan pura-pura bego supaya kelihatan lebih imut (?). Indonesia itu memberi banyak kesempatan buat perempuan maju kok, kita punya menteri bahkan pernah punya presiden perempuan.

Jadilah cerdas, kuat dan mandiri dengan sendirinya kamu pasti dihargai oleh laki-laki. Dengan sendirinya kamu hanya akan didekati oleh mereka yang tidak kalah cerdas dan tidak minder pada kemandirianmu.

Sebagai penutup..

aadc

Kebayang gak kalo filmnya dilanjutin pasti mereka ribut melulu, karena rumah tangga gak cukup dibacain puisi doang 🙂

Yang Manis-Manis

Daripada pusing mikirin kerjaan terus, coba sejenak kita istirahatkan mata dan pikiran dengan menatap yang manis-manis…

tpj1tpj3tpj2Pangeran negeri seberang niih, Tunku Panglima Johor, johor ya johooor yang ada Legoland nya ituloh bukannya pangeran Kelantan kayak mantan suaminya Manohara 😀

Ganteng? Check   *lirik rambut william yang semakin menipis*

Kaya? Check

Hobi Olahraga? Check

Mobil Mewwaah? Check

Dan bisa nyetir sepawaaatt ehh pesawaatt  *meleleh*

Coba cek instagramnya (@tunku_abdul_rahman) dese deh buibu dan para gadis sekalian, udah saatnya emang poster pangeran william diturunkan dari tembok.

Update :

Berhubung tadi pagi postingan ini diketik penuh nafsu wanita maka siangan dikit kita update lah sis, biar lebih lengkap 😀

Yang Mulia Tunku Panglima Johor ini anak ke-5 dari 6 bersaudara, dia punya 4 saudara lelaki (1 sudah meninggal dunia, kakak pertamanya konon mantan pacarnya Raline yang bintang iklan shampoo itu) dan satu saudara perempuan yang stylish dan kece abish (monggo cek @ttaootd).

keluarga raja johor

cakep yah, kayak keluarga cendana *ehhh*

Demen yah liatnya, sederhana gimanaa gituh *kemudian keselek koleksi tas hermes tuan puteri*

Tapi emang kerajaan Johor ini termasuk yang paling tajir di Malaysia sana sih ya, maka wajar-wajar ajalah jikalau Tunku Puteri nya bajunya serba branded dan koleksi Hermesnya sekamar penuh.

tunku tun aminah yang super stylish, beda tipis lah ama gw *halu*

tunku tun aminah yang super stylish, beda tipis lah ama gw *halu*

 

tunku idris, calon kakak ipar gw juga

tunku idris, calon kakak ipar gw juga

Minggir kamu Ridho Rhoma, yang ini mobil sport nya segarasi penuh dan bokapnya raja beneran bukan raja dangdut.

 

Nadia ada komen dibawah kalo dese lebih demen Pangeran abdul mateen dari Brunei, yang belom tau nih mari gw jembrengin biar ibu-ibu penggemar royal brondong pada ileran semua 😀

ikut abang boboan yuk neng

ikut abang boboan yuk neng

Gw sendiri tetep lebih demen pangeran Johor karena kayaknya gaya hidupnya gak seheboh pangeran-pangeran brunei *dadah-dadah ke pangeran azim*

Jadi buibu, mau mimpiin yang mana malam ini?

 

 

 

 

 

Kemudian Nicholas Saputra datang, menatapku nanar seakan bertanya

“jadi segitu aja cintamu padaku?”

Ampuuuuunn Nico ampuuuunn

FAQ Tax Amnesty Versi Gw

Sebenernya gw males nulis masalah perpajakan di blog sendiri karena hawa blog ini langsung berasa kayak kerja *jeng-jeng-jeng*

Tapi setelah roadshow ke 5 gedung di wilayah kerja kantor sebagai asisten dan pembantu umum (masih sisa 4 gedung lagi, sigh) dan ternyata pertanyaannya itu-itu aja kayaknya lebih bijaksana kalo dibikin postingan 😀

Kita mulai aja yah, sapa tau bermanfaat buat anda-anda sekalian para pirsawan di rumah.

Oia sebenernya FAQ mengenai tax amnesty ini udah banyak beredar dimana-mana loh, di websitenya DJP juga ada, jadi kalo mau versi baik dan benar ya monggo donlot atuuh, jangan kayak orang susah kuota gitu lah..

Sebelumnya gw jelaskan hal terdasar dari Pengampunan Pajak alias Tax Amnesty ini dulu yaaa :

  • Setiap wajib pajak baik itu Orang Pribadi atau Badan boleh mengikuti tax amnesty ini, kecuali wajib pajak yang sedang dalam proses penyidikan dan udah P-21, sedang proses peradilan dan wajib pajak yang sedang menjalani hukuman atas pidana dibidang perpajakan;
  • Boleh ikut artinya kalo mau ya monggo enggak ya silahkan, DJP tidak memaksa WP ikut loh yaa;
  • Wajib Pajak itu artinya mereka yang punya NPWP yaa, enggak punya NPWP tapi kepengen ikut?! Ya bikin dulu atuuh.
  • Harta yang dilaporkan untuk program tax amnesty ini adalah harta yang belum dilaporkan di SPT Tahunan yaa, kalo udah dimasukkan sih gak perlu di ikutkan lagi.

pertanyaan:

  1. Yang dilaporkan di tax amnesty ini nilai perolehan atau nilai buku?

Coba NgeJawab:

Yang dilaporkan adalah nilai wajar pada tanggal 31 Desember 2015. Apa itu nilai wajar? Kalo untuk property biasanya nilai pasar wajar pada transaksi non istimewa.

pertanyaan:

2. Uang Tebusan bisa dicicil apa enggak?

Coba NgeJawab:

Sayangnya gak bisa 😀

Pertanyaan :

3. Rumah warisan masih atas ayah/ibu yang sudah meninggal dunia, wajib ikut Tax amnesty gak sih?

Coba NgeJawab:

Kalo salah satu dari orang tua masih hidup (misalnya ibu) boleh ikut tax amnesty , kalo orang tua sudah tidak ada gak perlu ikut karena subyek pajaknya sudah meninggal. Bikin SPT (laporan pajak tahunan) pembetulan aja yaa.

Dan sebagai informasi, harta warisan itu bukan obyek pajak penghasilan.

Pertanyaan:

4. Katanya harta yang diungkap untuk tax amnesty ini yang nilainya material aja, tolong dong kantor pajak bikin standar nilai yang material ini segimana!

Coba NgeJawab :

Agak sulit membuat standar nilai yang material untuk di ikutkan program tax amnesty tuh sebesar atau sejumlah berapa apalagi untuk wajib pajak pribadi karena kan standar tiap orang berbeda.

Gampangnya sih gini, kalo harta itu hilang dan rasanya nyeseeekkk banget sampe kita kepikiran terus, gak doyan makan, gak bisa tidur, susah buang air besar *eh, maka bisa disimpulkan bahwa nilainya material banget buat kita.

Pertanyaan:

5. Kan katanya asuransi unit link termasuk harta, kalo asuransi unit link saya rugi gimana dong ngelaporinnya?

Coba NgeJawab :

yang dilaporkan adalah kondisi per tanggal 31 desember 2015, bukan masalah lagi untung atau rugi sih. Lagian hari gini masih pada investasi unit link aja sih, kalo ketauan junjungan gw si Dani Rachmat bisa dinyinyir ente.

Pertanyaan:

6. Saya punya rumah yang kondisinya masih kredit dan belum lunas, kreditnya dibayar suami tapi rumah tersebut atas nama saya. Jadi gimana dong?

Coba NgeJawab :

Pertama-tama toss dulu ah bu, rumah saya juga belom lunas-lunas nih *sedih, lesu, ga nafsu belanja*

Yang ikut ya istrinya doong, kan dimata negara pemilik sah adalah istrinya. Hebat deh ibu, tolong bilangin suaminya dong bu, cicilin satu lagi buat saya 😀

Udah ah, hayati lelah, kalo ada yang mau materi (bentuknya tentu saja slide pdf) boleeeh ntar gw emailin.

Mau nanya lewat email? Gak bisa, maaf hayati takut nanti baper kalo bales-balesan email soal kerjaan.

Mending telpon kring pajak di 1500200, disana banyak rekan hayati yang lebih mumpuni dan siap menampung pertanyaan-pertanyaan anda kecuali pertanyaan mengenai kapan jodoh anda datang.