Arsip Bulanan: Mei 2017

Iklan Ramayana Nyebelin Banget

Asli siang ini gue kepatil iklan ramayana edisi ramadhan. Ada yang belum nonton?

Sedihnya nyebelin, gue ulang sampe belasan kali dan tetep sedih sampe ke tulang rasanya.

Padahal bintang iklannya gak ada yang ” cakep banget ” khas model iklan umumnya. Sudah beberapa iklannya Ramayana, terutama yang akhir-akhir ini yang menurut gue lumayan keren. Tapi iklan yang ini asli keren banget, plot twist nya ituloh *keprok-keprok*

Akhirnya era iklan ramayana dengan selebritis yang ngajak belanja lebaran disana berlalu juga. Lagian selebritisnya aja kagak belanja disitu. Tim agency yang dipake sama Ramayana handal banget dah ini, minta triple THR sana!

Gue yang niat awalnya mau ngibadah youtube dan biasanya selalu nge-skip iklan sukses teralihkan. Kemudian klik channel Youtube nya Ramayana dan dilanjutkan nyari-nyari soundtrack lagu yang dipake di iklan ini.

Memang ini bukan iklan ramadhan pertama yang bikin terharu tapi lumayan terkejut  karena biasanya iklan ramadhan yang bagus dan mengharukan itu selalu didominasi sama merek-merek rokok dan BUMN.

Tumbenan amat kamu Ram bikin aku terharu *toyor manja Ramayana*

Mungkin juga karena alur iklannya cocok banget sama segmen umur gue yang udah 30an tahun. Umur segini kan hidup lagi berubah haluan yah, dari umur 20an yang umumnya lebih ringan secara tanggung jawab menjadi lebih banyak tanggung jawab.

Punya pasangan, punya anak, punya rumah sendiri, kendaraan sendiri. Di umur 30an juga mulai mengalami kondisi orang tua kita yang semakin berumur mulai ada gangguan kesehatan. Another responsibility to hold.

Berumur 30an itu lumayan berat *gejala mulai curhat*

Banyak hal yang baru gue sadari sekarang setelah gue berumur 30an. Secara kepribadian gue juga banyak berubah, kalau dulu sangat meledak-ledak sekarang sudah jauh berkurang. Walaupun bagi sebagian orang gue tetap terlihat nyolot, ya atulaaah 🙁

Sekarang dalam mengambil keputusan pun gue enggak mau terburu-buru, i took days or even weeks to make a desicion. I treasure good friends in small number, yup my circle is getting way smaller than my 20ish era.

Bulan Ramadhan di umur segini pun sangat jauh berbeda dibandingin sama bulan Ramadhan zaman gue masih perawan apalagi kalo ngebandinginnya sama zaman SD. Jauh banget, kayak ngebandingin Raissa sama Ayu Ting-Ting *kemudian ditombak balajaer*

Kayaknya dari tadi gue ngomonginnya beban, beban, beban meluluk yes. Ya abisnya umur segini emang isinya beban semua kak Bukan berarti gak terselip rasa syukur loh ya, Alhamdulillah di umur segini kebahagian enggak melulu diraih dari benda atau orang lain.

Gue udah sadar kalau bahagia itu murni state of mind, bisa dipilih. Pun kesedihan bukan suatu yang tabu atau haram dirasain, embrace it people.

Ketika terpaksa bersedih, maka gue bersedih seperlunya. Ketika bahagia maka gue nikmati sepenuhnya.

Makasih loh iklan Ramayana, gara-gara kamu jadi terbit satu postingan curhat nih 🙂

Kalau kalian ada iklan yang sampe bikin baper banget gak sih?

 

Mau Resep kue lebaran tanpa oven yang pasti enak dan gampang? Ayo Mampir Kak

Seriusan kamu semua bisa dapet resep kue lebaran tanpa oven disini.

Eh bentar-bentar gue mau ngasih salam pembukaan dulu.

Assalamualaikum, Alhamdulillah yah lebaran 29 hari lagi. Selain kerepotan nyiapin menu sahur dan berbuka plus menebak-nebak kapan THR bakal keluar kekhawatiran utama gue tahun ini bertambah satu, yaitu :

Gimana caranya gue tetep bisa kue lebaran dengan batita yang lagi resek-resek aktif-aktifnya *lap keringet*

<resep kue lebaran tanpa oven> Dekorasi super unyu di acara #TUMBloggersmeetup bersama Blueband Cake and Cookie.

Tau sendiri lah ya bikin kue tanpa balita aja udah rempong gimana kalo ditambah balita sebijik? Ngebayanginnya aja hati udah lelah kak.

Alhamdulillah bagai membaca kekhawatiran gue dari jauh, tiba-tiba The Urban Mama mengundang untuk menghadiri event #TUMBloggersmeetup bersama Blueband Cake and Cookie yang bakal membahas “Resep Mudah Meriah Kue Lebaran Tanpa Oven”

Duh tau aja nih Blueband Cake and Cookie kalo gue di rumah punya nya cuma oven tangkring yang kalo pas dipake manggang kue bikin stress karena panasnya gak merata *crayyyy*.  Ada yang senasib sama gue gak?

<resep kue lebaran tanpa oven> Kebayang gak bikin kastangel gak pake oven gimana caranya?

Nah di Sabtu Pagi nan ceria, bertempat di Lucy in The Sky, Blueband Cake and Cookie berkolaborasi sama chef muda Ayu Anjani Rahardjo membagikan kreasi 10 Resep Kue Khas Lebaran yang bisa dibuat tanpa Oven.

Kenapa sih kayaknya kok penting banget bikin kue lebaran sendiri? Bukannya lebih praktis beli di toko atau bakul kue yang sudah pasti kue nya enak?

Kalo menurut gue, ada kebanggaan tersendiri kalo kita bisa menyuguhkan kue lebaran hasil karya sendiri di hari lebaran. Dan ternyata Ayudyah Bing Slamet, selebritis yang juga turut hadir di acara itu juga menyuarakan hal yang sama.

Ayudyah yang juga punya batita ini pengen tetap bikin kue lebaran sendiri karena menurutnya Lebaran itu moment spesial banget untuk keluarga untuk berkumpul bersama.

Setuju banget deh gue. Lagian menurut gue kue lebaran bukan sekedar suguhan biasa tapi ada “rasa” yang pengennya sih diwariskan ke anak-anak kita. Impian gue sih suatu saat anak-anak gue bakal meneruskan kebiasaan ini ke keluarganya juga.

Its not just a jar of cookies it’s love in a different form 

<resep kue lebaran tanpa oven> Ayudyah Bing Slamet aja bangga bikin kue lebaran sendiri apalagi gue

Kepuasan dan kebanggaan yang kita dapat kalo bikin kue lebaran sendiri bisa membayar semua kerepotan yang kita lalui. Apalagi kalo tamu ada komentar ” eh kue nya enak banget deh, bagi resepnya dong”. Duileee rasanya mau terbang kak nembus plafon ruang tamu.

Nah biasanya apa sih hambatan ibu-ibu kalo bikin kue lebaran di rumah?

  1. Peralatan bikin kue gak lengkap. Jangankan mixer mahal dan loyang aneka ukuran, malah banyak yang gak punya oven kan kan kan?? *nuduh*
  2. Resep kue lebaran yang ribet ketika dipraktekkan. Hayoo siapa yang sering nyontek resep dari internet terus setres sendiri pas nyoba?

Nah Chef Ayu Anjani ini paham banget deh kegelisahan hati ibu-ibu. Makanya semua resep yang dia buat udah dijamin gampang dipraktekkan dan gak perlu peralatan macem-macem. Seriusan, bahkan lu gak punya mixer pun tetep bisa bikin kue lebaran pake resep dia.

Pertanyaannya?

Kalo kue nya enggak di oven terus gimana caranya bisa mateng ya chef?

Duhai ibu-ibu sekalian ternyata panci kukusan (yang bisa buat masak nasi ituloh) bisa buat manggang juga. Caranya? pake air nya sedikit aja, kalo aernya banyak jadinya ngukus dong bukannya manggang LOL.

Kayak ibu-ibu zaman dulu kan sering tuh bikin bolu pake panci juga. Nah ini konsepnya hampir mirip. Kunciannya satu : pancinya harus yang agak tebal, karena kalo pancinya tipis takut hangus.

<resep kue lebaran tanpa oven> Nastar keju si favorit sejuta umat

Gue sendiri tadinya agak skeptis yah, mengingat biasanya pake oven pun hasilnya suka sekedarnya doang *curmat amat kak* tapi semua keraguan gue terpatahkan langsung.

Karena kami semua yang hadir diajak untuk mencoba resepnya dengan peralatan yang sudah disediakan. Asli no mixer, no oven, pure love. Modal bikin kuenya cuma whisk (Kocokan telor ituloh) dan tentunya tambahan Blueband Cake and Cookie yang bikin hasil kuenya nanti jadi makin spesial.

Resep yang dipraktekkan : Nastar Keju, Kastangel dan Putu Ayu.

Nah yang dari tadi udah penasaran gimana bikin Nastar sama Kastangel tanpa oven mana suaranya?

<resep kue lebaran tanpa oven> jadi inget dulu wkatu kecil paling seneng jilatin topping kue lebaran yang manis-manis

Ternyata gampang loh ibu-ibu, cukup kocok-kocok sebentar sama nyemplungin bahan-bahan cuss JADI KUE. Untuk Nastar Keju olesan kuenya unik banget karena pake gula merah yang dilelehkan, less cholesterol less worry. Nah jadi gak ada alesan lagi ogah-ogahan bikin kue lebaran yak.

 

Terus resep kue lebaran tanpa ovennya manaaa???

Nih resep nastar keju yang gue cobain kemaren.

Nastar keju

Bahan-bahan Nastar:
1. 2 butir kuning telur
2. 3 sdm gula halus
3. 200 gr tepung terigu
4. 150 gr Blue Band Cake and Cookie
5. 27 gr susu bubuk putih
6. 2 sdm keju cheddar parut
7. 2 sdt ekstrak vanila / 1/2 vanili bubuk
8. 2 sdm tepung maizena
9. 200 gr selai nanas untuk isian

Bahan karamel untuk pelapis:
1. 50 gr gula merah sisir
2. 50 gr gula pasir
3. 75 ml air

Cara Membuat


1. Campurkan Blue Band Cake and Cookie, kuning telur, dan gula halus ke dalam mangkuk besar lalu aduk hingga merata.
2. Tambahkan tepung terigu, ekstrak vanilla, tepung maizena, susu bubuk, dan keju parut. Aduk dengan spatula hingga membentuk seperti adonan.
3. Bentuk selai nanas menyerupai bola untuk isian.
4. Pipihkan 1 sendok adonan lalu beri isian selai nanas. Bentuk menjadi bola.
5. Panaskan panci pengukus tanpa air beserta dengan saringannya di atas kompor. Oleskan Blue Band Cake and Cookie pada saringan panci.
6. Masukkan bola-bola Nastar ke dalam panci. Masak Nastar hingga kurang lebih 15 menit dengan api kompor kecil sampai matang dan Nastar berwarna agak kecoklatan. Angkat, dinginkan.
7. Siapkan cairan karamel: panaskan gula merah, gula pasir, dan air di panci kecil, di atas kompor dengan suhu sedang. Biarkan mendidih lalu kecilkan suhu api hingga terbentuk cairan karamel. Matikan kompor.
8. Oleskan cairan karamel di atas permukaan Nastar yang telah matang untuk memberi kesan mengkilap.
9. Diamkan sejenak hingga lapisan karamel mengering. Nastar siap disantap.

Makanya buruan cek www.blueband.co.id/dapurnooven karena disitu lah Chef Ayu Anjani Rahardjo ngebagiin resep-resep kue lebaran tanpa oven nya. Kasih tau gue dong kalo kamu udah nyobain, favoritnya yang mana?

Yuk ah kita siapin kue-kue buat lebaran tapi jangan lupa perbanyak ibadah ramadhannya juga yaa.

You Complete Us, Nescafe Dolce Gusto Piccolo

 Alhamdulillah tahun ini kami (gue dan Pak Suami, bukan gue dan Nicholas Saputra apalagi Hamish Daud) akan memasuki tahun ke-10 perkawinan. Enggak kerasa banget dah, errr kalau bagian bayar-bayar cicilan sama SPP bocah sih berasa banget 😀

Enggak  menyangka  ternyata sudah 9 tahun berlalu sejak akad nikah di hari Jum’at pagi yang syahdu itu. Tau-tau sekarang udah berbuntut dua dan mulai tumbuh uban *tenggak anti aging*

NDG Piccolo yang bertahta manja di samping TV di rumah

Sebagai hadiah buat suami tersayang bulan lalu gue udah membungkus sebuah mesin kopi manual yang mungil dan cantik banget, Nescafe Dolce Gusto Piccolo. Mesin kopi ini sebagai tanda terimakasih atas cinta dan kesabaran dia selama jadi suami gue *uhukk*

Karena sesungguhnya dibalik seorang suami yang sabar

terdapat istri yang ngeyel dan bawel

 

Tapi urusan kesabaran masih kalah lah pak suami sama Om Ikang Fawzi, gilee Om Ikang hati mu pasti seluas samudera Pasifik *kemudian di lucknut sesetante*

baca dong cerita : keren nya kami ngopi di rumah

Banyak hal yang enggak berubah selama kami menikah, kami masih gila komik, seneng nyemil, bercanda-bercanda absurd dan gue masih males mandi di hari libur.Tapi ada satu hal yang berubah drastis dari kami berdua :

Kalau dulu kami seneng banget jalan-jalan ke luar rumah saat libur sekarang jadi males luar biasa. Kayaknya hari libur tuh pengennya dihabiskan di rumah aja dah. Mungkin ini faktor umur kali ya, rasanya ngebayangin hari libur harus macet-macetan ke mall bersama ratusan keluarga lain kok yaa males.

Siap menemani hari libur di rumah

Untungnya anak-anak pun enggak terbiasa menghabiskan weekend di mall atau play ground karena ibunya medit jadi kami aman dari rengekan bocah-bocah yang kebosenan. Lagian sebagai mamah muda masa kini, gue merasa bermain bersama teman sebaya di rumah lebih bagus buat perkembangan kemampuan Shira dan Rayna bersosialisasi.

Untungnya di sekitar rumah banyak anak yang sebaya mereka jadi betah deh anaknya main.

Yeeeaaayy ibu sama ayah bisa bebas.

Bebas ngapain hayoo?

Ya bebas baca komik sambil nyemil *senyum soleha*  Indah banget dah rasanya, apalagi sejak di rumah ada Nescafe Dolce Gusto Piccolo. Segelas mochacino hangat, setumpuk komik dan suami ganteng untuk bersandar *kemudian adek bayi nangis*

kopi, selalu cantik dan estetik kalo di foto

Kebersamaan-kebersamaan kecil kayak begini ini yang bikin 9 tahun ini terasa sangat menyenangkan. Sama kayak kebersamaan kami dan Nescafe Dolce Gusto Piccolo yang sudah dua minggu hadir menjadi pelengkap di keluarga kami.

Dua minggu dan dia bikin gue makin manja. Gimana gak makin manja kalau nyeduh kopi enak tinggal tarik tuas sedikit dan cuss jadilah kopi endess *peyuk piccolo*

Seminggu biasanya kami nyeduh kopi pakai Piccolo ini tiga sampai empat kali, cukuplah sekotak kapsul Cappuccino atau Mochaccino isi 8 itu. Kalau stok habis buru-buru deh Pak Suami beli kapsulnya lagi, dia lagi keranjingan nyoba kapsul berbagai rasa nih.

Dapetin kapsul-kapsul kopi ini juga gampang banget. Di supermarket-supermarket besar juga banyak. Kalau mau makin paripurna manjanya, ya beli online aja kayak kami. Kemaren gue sempet nyari di banyak toko online banyak si kapsul ini bertebaran, sebut aja Lazada, blibli, tokopedia.

Gue sih akhirnya order di Lazada karena banyak promo nya, namanya juga emak-emak gila diskonan. Tinggal klak-klik tau-tau si kapsul mendarat di rumah deh.

Karena naga-naganya kami bakal jadi sahabat manjanya di Nescafe Dolce Gusto Piccolo, gue udah daftar jadi member di NDG Club loh.

Walopun tulisannya komingsun tapi sudah bisa daftar loh

 

Apa tuh NDG CLUB?

 

Namanya juga mamah-mamah gak mau rugi kan ya. Jadi si NDG Club ini semacem loyalty rewards club nya Nescafe Dolce Gusto. Kalau kita terdaftar jadi membernya semua aktifitas pembelian mesin dan kapsul-kapsul kita bisa dikonversikan jadi poin yang nantinya bisa ditukarin sama hadiah.

HA.DI.AH

The magic spell that always works on me, LOL.

Cara daftarnya gimana?

Gampang aja, buka dulu websitenya di http://dolce-gusto.co.id/club terus kita tinggal register nomor mesin kopi dan struk pembeliannya disitu. Makin banyak poin yang kita kumpulkan makin besar juga hadiah yang bisa ditukar.

Tabel poin hasil karya @danirachmat blogger keuangan yang paham bener cara nyari diskon dan keuntungan

Yuk kita lomba banyak-banyakan poin siapa tau nanti bisa ditukar sama mesin kopi yang baru.

Thank You Piccolo, you complete us.

 

Mie Aceh Buzz, Jawaban Buat Penggemar Mie Aceh di Bintaro

Mie Aceh Buzz, ngumpul di sini lagi yuk. Model : dwiyani artha

Sebagai penggemar segala jenis olahan mie, mie aceh selalu disambut gembira oleh lambung gue dalam situasi apa pun. Lagi sedih, bete, bokek, galau enggak akan mengurangi selera gue makan mie aceh. Gimana gue gak girang banget ketika bulan lalu diajakin kumpul-kumpul sama geng kesayangan di Mie Aceh Buzz Bintaro.

Langsung kebayang nikmatnya ngunyah mie aceh tumis dengan sedikit kuah pedas yang bumbunya enak banget itu plus irisan daging , taburan bawang goreng plus emping *ngeces*

 

Kumpul sama geng yang ini susah luar biasa ngatur waktunya, maklumin dah banyak anggotanya yang selebritis *lirik bu yeye*. Lokasi Mie Aceh Buzz ini ada di deretan distro-distro di sektor 1 Bintaro, enggak terlalu jauh dari kampus perjuangan gue dahulu di Bintaro. Bisa sekalian nengokin kampus ngajak anak-anak nih.

Menurut gue Mie aceh itu khas banget rasanya dibadingkan olahan mie lain karena penggunaan rempah-rempah yang berani, which i really love. Masakan aceh kan emang banyak kena pengaruh timur tengah, india juga Cina di zaman dahulu makanya kulinernya pun kaya banget rasa.

Tuh, enggak selamanya pengaruh asing itu jelek kan?! Ambil yang baiknya ajah 🙂

The Place

Outletnya Mie Aceh Buzz ini sebenernya gabung sama sebuah distro dan dia terletak di bagian depan . Alamat tepatnya di Jalan Bintaro Utama I Blok F 2 No 3, RT.16/RW.8, Bintaro. Kalau bingung, ketik aja di google maps nya : mie aceh buzz bintaro yaa.

Interior mie aceh buzz yang seru dan warna-warni. Foto : @danirachmat

Tempatnya enggak begitu luas, kira-kira muat 20an orang. Pas lah kalo buat luncheon syantik, arisan atau kumpul-kumpul sama temen akrab. Interiornya sendiri lucu banget, warna-warna khas anak muda. Tersedia juga berbagai jenis permainan buat pengunjung loh, yang gue lihat sih ada uno dan monopoly. Lumayan buat obat bosen anak-anak.

sambil nunggu pesanan di mie aceh buzz, kita bisa ngisi waktu dengan aneka permainan yang disediakan. Model : Lea Imut dan Om Daris

Area smoking dan non smoking juga terpisah. Untuk yang merokok bisa duduk di terasnya. Non smokingnya sendiri ada dibagian dalam dan terpisah, jadi aman dan nyaman banget.

The Food

Karena kami masing-masing bawa keluarga, makanan yang dipesan pun warbiyasak banyaknya. Maklumin dah ibu-ibu kan paling takut kalo kekurangan makan, kalo lebih mah tinggal dibungkus aja toh *keluarin kotak makan kosong*

Tentunya karena di Mie Aceh Buzz ini yang nomor satu itu olahan Mie nya makanya kita pesan lah semua Mie yang ada di buku menunya. Enaknya pergi bareng temen-temen ya begini ini, pesennya beda-beda semua jadikan bisa icip-icip semua jenis makanan *ga mau rugi*

Gak lupa kami pesan juga aneka minuman dan cemilan cantiknya, soalnya harganya murah-meriah sih. Jadi gak perlu takut dompet kebakaran. Makanya walaupun disini gak menjual cemilan-cemilan khas aceh seperti kue timphan dkk tapi hati gue tetep gembira nyemilin menu cemilan disini.

Roti Cane Tissue Saus Cokelat di Mie Aceh Buzz yang bikin penasaran. Foto : @danirachmat

Roti cane cokelat kejunya Mie Aceh Buzz

Mie Aceh Tumis dengan taburan emping, rasanya endess

Nasi goreng Aceh,,gak kalah enak sama mie nya

The Service

Seenak-enaknya makan di restoran atau warung sekalipun pasti bakal bikin gue memble kalau pelayanannya gak memuaskan. Kalian juga sama kan? Bete kan kalo pelayan nya judes atau lelet luar biasa.

Alhamdulillah waktu makan di Mie Aceh Buzz itu gue puas sama pelayanannya. Kebetulan pemiliknya sendiri lagi nongkrongin, udahlah masih muda ramah banget pula *brb pupuran bedak*

Senyum ramah Pemilik Mie Aceh Buzz, lagi single katanya *uhukkk* . Foto : @danirachmat

Ternyata Mie Aceh Buzz Bintaro ini outlet ke-4 nya, 3 outlet lainnya kebetulan berlokasi di Bekasi semua. Jadi buat kalian yang rumahnya di Bekasi bisa banget dah maen ke outlet-outletnya Mie Aceh Buzz disana.

The Price

Udah gue sebut berapa kali di atas, harga-harga makanan dan minuman di Mie Aceh Buzz ini asli terjangkau dompet bahkan di tanggal tua sekalipun. Ya maklumin dah yang disasar kan para mahasiswa dan anak nongkrong di seputaran Bintaro.

Gak percaya? Nih gue kasih bocoran harga cemilannya yaa..

Harga makanan di Mie Aceh Buzz Bintaro, gilsss murah abis

Bisa banget kalo harga segitu mah, lu nraktir temen satu geng atau gebetan beserta keluarganya sekalian. Gak bikin bangkrut, dompet gak bakal nangis.

Berhubung gue belom puas majang foto makanan, makanya gue masukin semua foto makanannya aja dah. Rasain biar yang baca ngeces seember sekalian *kemudian dilemparin sendal sama yang baca*

Nasi Goreng Keju, cociks buat anak-anak yang gak suka pedes

Gue lagi makan martabak dengan sangat elegan (tapi penuh kepalsuan)

Abis kelar foto, martabaknya gue cemilin sampe abis *banting timbangan*

Asli khilaf banget dah waktu itu, entah berapa ribu kalori yang masuk. Itu martabak rasanya enak banget ada potongan-potongan daging di dalamnya, apalagi di cocolin sama kuah karinya terus ditambah irisan acar bawang itu. Ya ampuuun mertua lewat juga gak keliatan kali ya.

Tau bedanya martabak Aceh sama martabak telur biasa?? Ternyata bedanya di pelatakan kulit. Kalau martabak Telur kulitnya diluar sementara martabak Aceh kulitnya di dalam. Masih Bingung juga?? Ke Mie Aceh Buzz ajadeh terus pesen menu ini 🙂

Sambil nyemil martabak nyeruput es teh tariknya yang seger dan manisnya pas banget. Persis manisnya wajah suami gue seabis gajian, manis dan ngangenin. Bukan cuma es teh tarik yang gue minum siang itu tapi juga es timun.

Whattt? ES Timun???

Walaupun sehari-hari gak doyan nyemilin timun mentah tapi sumpah es timun disini tuh rasanya segerrrr banget. Gak bohong dah gue. Apalagi es timunnya ditambahin sirup juga, makin-makin segernya.

Konon es timun ini cocok buat menetralisir lemak yang banyak terkandung di menu-menu masakan Aceh. Jadi supaya tekanan darah gak melonjak tinggi, abis makan makanan Aceh ya enaknya nyeruput Es Timun.

apalah artinya bayar hosting ratusan ribu setahun kalo muke sendiri ga sering tampil 🙂 Es timunnya loh yang diliatin jangan muka akoh.. foto: @danirachmat

The Verdict

Tempat, rasa makanan, harga makanan dan pelayanannya cociks di hati dan kantong gue. Kalau aja lokasi Mie Aceh Buzz ini sepelemparan kolor dari Cibubur udah pasti bakal sering gue datengin.

Jadi buat kamu emak-emak nongrong Bintaro dan sekitarnya, kalau mau makan mie aceh atau nyemil-nyemil cantik bisa banget mampir ke sini. Lokasinya deketan sama d’hoek dan distro-distro di sektor satu. Parkirnya juga ga ribet.

Seneng udah kumpul-kumpul di sini, emang kalo kumpul sama temen-temen baik tuh rasanya waktu jadi cepet banget. Tau-tau udah sore dan kita semua harus bubaran, gak relaaa. Yuk gaees kapan kita ngumpul di mie aceh buzz lagi nih? *lirik grup*

The key of my sanity in the wild blogsphere world. Foto : kamera @danirachmat

5 Merek Tas Kulit Jogja Ini Dijamin Bikin Kita Klepek-klepek

Pesona tas kulit jogja. aw aw aw. Gambar dari Pixabay.

Ladies, please forgive me karena siang ini mau ngasih racun tas kulit Jogja. Kalau kesel jangan timpuk gue pake batako ya, tolong timpuk aja pake duit. Siapkan mental yaa melihat godaan iman dan dompet. Sengaja memang posting beginian mumpung tanggalan masih terasa muda 😀

Pada postingan gue yang merapatkan barisan, sempat gue singgung isu sedikitnya anak bangsa yang berkarya. Nah di postingan kali ini yuk kita imbangi dengan mengagumi hasil karya anak bangsa khususnya yang berasal dari kota Jogja. Tepatnya yuk kita pelototin merek-merek tas kulit Jogja.

Merek-merek yang gue jembrengin disini insya Allah merupakan merek tas kulit lokal berkualitas yang kiprahnya sudah cukup dikenal bukan cuma di kotanya tapi di Indonesia.

Sebenarnya banyak kota-kota lain di pulau Jawa yang juga terkenal sebagai sentra penghasil kerajinan kulit. Misalnya daerah Garut di Jawa Barat atau Tanggul Angin di Jawa Timur, tapi rasanya beberapa tahun terakhir justru merek-merek dari kota Jogja lah yang sering kali menjadi rebutan para penggemar tas kulit lokal.

Oke, sudah siap melihat tas kulit Jogja yang menggoda?

1.Abekani

Kita mulai dari yang paling dikenal dan dicari di kalangan penggemar tas kulit lokal, the infamous abekani. Merek tas kulit asli Jogja yang memiliki workshop di Perum Puri Potorono Asri C-18, Jl. Wonosari Km.8, Banguntapan – Bantul ini  sangat tenar di kalangan penggemar tas kulit lokal.

Bahkan untuk bisa memiliki tas kulit Abekani  kamu harus melalui proses yang panjang dan membutuhkan keberuntungan. Tapi jangan salah Abekani ini sudah punya die hard fans yang rela berjuang untuk itu.

tas kulit Jogja bermerek abekani. Warna pastelnya bikin hati cenat-cenut

Pertama kamu harus berebut slot pre order di Facebook Fan Page Abekani dengan ratusan penggemar Abekani lainnya. Kalau kamu beruntung memperoleh slot bukan berarti kamu bisa langsung mengelus tas yang kamu incar.

Kamu harus menunggu sampai tas yang kamu pesan selesai dibuat. Menunggunya bukan lagi hitungan hari atau minggu melainkan bulanan  konon bisa sampai setahun untuk type tas tertentu.

Ajegile! Mungkin begini rasanya ngantri beli tas hermes ya *mulai halu*

Harga tas-tas merek Abekani ini tergolong terjangkau, rata-rata masih di bawah 1 jutaan rupiah. Kualitasnya sendiri terkenal baik, untuk kulit ataupun aksesorisnya tidak terkesan dibuat asal-asalan. Pantesan aja penggemarnya rela rebutan.

(kelebihan) :

  • Harga cukup terjangkau
  • Kualitas prima (rata kulit yang digunakan jenis pull up dan Italian leather)
  • Model yang beragam dan keren-keren
  • Tersedia warna-warna pastel buat kamu yang feminin dan lemah lembut *uhuk*

(minusnya) :

  • Ngantrinya makjaaang. Hayati lelah ngebayanginnya.
  • Enggak bisa beli langsung di workshopnya.
  • Websitenya kalah pamor dibanding FB Fanpage nya

2. Aira Bag

Aira Bag, tas kulit jogja yang cantik

Buat kamu-kamu yang rasanya enggak sanggup rebutan Abekani, coba deh lirik merek Aira Bag ini. Karena oh karena dese ready stock qaqaaa *lari ke workshop aira*

Kualitasnya tas dan aksesoris buatan Aira Bag (material Kulit, aksesoris dan lining tas) sudah sangat baik. Gue pernah pegang langsung, gak kalah kok sama Abekani.

(kelebihan):

  • Ready stock loh. Kalau datang langsung ke workshopnya bisa langsung bungkus. Ga ququ dompet gue udah cenat-cenut ngebayanginnya.
  • Kisaran harganya sama kayak Abekani, masih dibawah 1 juta rupiah.
  • Bikin aksesoris dari bahan kulit juga, jadi gak cuma tas-tas semata.
  • Model tas nya banyak dan enggak cuma tas wanita tapi juga tas buat pria.

(minus) :

  • Gak bikin tas-tas warna pastel kayaknya, hiks.

3. Lucce Bags By Novelli

Kalo Dua merek tas sebelumnya rata-rata polosan (kayak hati gue) maka si Lucce ini berbeza. Merek Lucce justru menyajikan tas kulit jogja dengan hiasan patchwork super cantik. Emesh lah dipandang mata.

Selain motif patchwork bunga-bungaan, ada juga motif kawung dan pola garis. Walopun beberapa pola patchwork nya terasa plek-ketiplek dengan tas keluaran Fossil.

Beda dari yang lain. Tas kulit jogja yang ini gak cuma polosan sis.

 

(kelebihan) :

  • Motifnya yang unik dan cantik banget kayak gue.
  • Dari segi tampilan (karena gue belom pernah megang langsung) kayaknya si Lucce ini lebih kokoh dan kuat dibandingin saudara-saudaranya sesama tas kulit jogja.
  • Berdasarkan keterangan penjualnya, tas kulit Lucce ini sudah menggunakan bahan-bahan kulit, aksesori dan lining terbaik.

(minus) :

  • Harganya di atas dua merek sebelumnya. Tapi ya ada harga ada rasa. Karena proses pembuatan tas kulit Lucce ini jelas lebih rumit.
  • Seperti abekani, sistem pemesannya lewat jalur Pre Order. Untungnya waktunya enggak selama abekani.

Cek langsung ke TKP deh kalo belom puas, ada Facebook nya juga di  : Novelli Novelli

4. Berliano

Yang ini sempet bikin heboh Inacraft 2017 kemaren. Tas kulit Jogja dengan merek Berliano diserbu penggemarnya di ajang pameran kerajinan tingkat nasional itu. Saking semangatnya ibu-ibu rebutan tas kulit Berliano sampai mengganggu stand-stand di dekatnya.

Akhirnya demi kenyamanan bersama, Berliano hengkang dari Inacraft dan menjual sisa tas kulit dan aksesoris lainnya di hotel tempat tim mereka menginap. Beritanya sempet muncul di lifestyle kompas.

Bayangin ya, ratusan tas kulit  yang mereka bawa ludes dalam waktu se jam saja. Emang ibu-ibu gak ada lawannya kalau urusan belanja 😀

Tas Kulit Jogja Merek Berliano sempat hebohkan Inacraft 2017

Kalau urusan kualitas rasanya gak perlu diragukan lagi lah ya. Ini sih yang gue suka dari merek-merek tas kulit Jogja ini, mereka mengedepankan kualitas. Jadi penggemarnya enggak ragu-ragu cakar-cakaran demi tas-tas ini *asah kuku*

(Kelebihan) :

  • Selain tas kulit polos ada juga yang di emboss cantik bermotifkan batik khas Indonesia.
  • Model dan warnanya keren-keren, harganya juga masih sekelas dengan abekani dan aira bag. Masih di bawah satu juta rupiah.
  • Mengklaim melayani pembelian langsung di workshopnya.

(minus) :

  • Sama kayak abekani, kenapa website nya seolah hanya formalitas belaka. Kalau mau tau info-info terbaru justru harus melalui FB Fan page.
  • Belinya juga ngatri pake sistem Pre Order, hikssss.

5. Melrose by melanie leather

merek tas kulit jogja yang mesti kita lirik bareng-bareng

Fuschiaaaaa *gelap mata*

Gue lemah syahwat banget deh sama warna ini, rasanya pengen dikekepin semua tas nya. Merek Melrose ( singkatan nama pemiliknya yaitu mbak Melanie Rosari) ini mungkin belum seterkenal saudara-saudaranya sesama merek tas kulit Jogja tapi jangan diremehkan kualitasnya.

Baik material kulit, aksesoris dan lining enggak kalah sama seniornya. Yang bikin lebih demen, harganya masih di bawah harga para senior. Uhuuyy.

Kalau urusan model seperti juga para seniornya di awal kemunculan mereka di jagad tas kulit, bentuk dan model tas-tas kreasi Melrose masih plek-ketiplek serupa dengan model tas kulit dari merek terkenal (Fossil, anello dll).

Tapi menurut gue kemiripan model ini karena sebagai sebuah merek, tas-tas kulit asal Jogja ( sebenarnya seluruh Indonesia ) masih berproses mencari jati diri mereka. Dulu di awal kemunculannya abekani pun melalui fase yang sama.

Sekarang abekani dan juga berliano sebagai merek sudah menancapkan identitas mereka, desain tas-tas dan aksesoris produksi mereka pun lebih khas dan bisa dikenali sebagai produk mereka sendiri.

(kelebihan) :

  • ada warna fuschia gituloh, fuschiaaaaa *histeris*
  • Harganya masih bersaing banget, beda dikit sama tas zara , Bershka atau Pull n Bear ( referensinya ABG amat bu)
  • Model dan warnanya enggak kalah sama seniornya di dunia tas kulit Jogja

(Kekurangan) :

  • Lagi-lagi harus Pre Order (via aplikasi whatssapp) dan harus sabarrr
  • belum ada ready stock atau workshop
  • Belum ada website (curiganya kalaupun ada nasibnya sama kayak website para senior deh)

Special appearance, tas kulit bukan dari Jogja TAPI KECE BANGET  :

tas kulit Jogja ada saingannya nih, Merek Kaynn. KECE PARAH

Ini ibu-ibu yang kebetulan baca, udah cenut-cenut belum hati dan dompetnya?

Nanya juga, kalau kalian punya merek tas kulit lokal favorit gak?

Ceritain dong di kolom komentar, siapa tau gue bisa kepoin juga merek tas kulitnya.

Cak Budi, Lambe Turah dan Fenomena Kepedulian Sosial ( Media )

Cak Budi dan Lambe Turah

Cak Budi dan Lambe Turah

Kenapa Cak Budi? Siapa Cak Budi?

Sebentar biarkan gue menyapa pembaca blog ini dulu. Halo teman-teman, terutama pengguna aplikasi instagram pada umumnya dan pengikut akun gossip instagram pada khususnya. Sudah baca beberapa berita termutakhir di akun-akun gossip Instagram hari ini?

Nama Cak Budi pasti muncul kan?!

Cak Budi adalah sosok yang selama ini dikenal peduli pada masalah sosial, khususnya kemiskinan. Kiprahnya bisa dilihat di akun instagramnya @cakbudi_. Dua hari terakhir jagad gossip instagram dihebohkan kabar bahwa Cak Budi membeli mobil Fortuner dan sebuah Iphone 7 menggunakan uang donasi yang terkumpul dari masyarakat.

Dia pake uang sumbangan buat beli fortuner dan iphone 7. And i’m like, WHAAAAATTTTT? *muntah duit*

Sudah ada klarifikasi dari Cak Budi sendiri melalui akun Instagram pribadinya. Intinya dia tidak membantah telah menggunakan uang donasi untuk membeli mobil fortuner dan iphone 7. Pemberitaan mengenai hal ini sudah muncul juga di beberapa media berita online, salah satunya Tribun Surabaya.

Cak Budi dan istrinya, mbak Lina. Lewat akun instagram mereka berbagi kepedulian sosial.

Cak Budi dan istrinya, mbak Lina. Lewat akun instagram mereka berbagi kepedulian sosial. Gambar dari Bintang.com

Tapi menurut klarifikasi Cak Budi dia menggunakan mobil fortuner dan iphone tersebut untuk keperluan terkait penyaluran donasi, bukan untuk keperluan pribadi. Mobil jenis fortuner disebutnya memudahkan menjangkau ke daerah pedalaman-pedalaman ketika menyalurkan donasi. Sedangkan iphone diklaim Cak Budi untuk digunakan merekam dan memotret kegiatan penyaluran donasi.

Kalo masalah mobil gue gak mau protes banyak, karena memang mobil jenis itu kayaknya cocok buat menembus pedalaman (kecuali pedalaman hati seorang jomblo). Tapi beli iphone 7 cuma buat merekam dan memotret kegiatan donasi gue rasakan sebagai…. keanehan.

Cak Budi ini fan boy apple apa gimana ya? Banyak loh merek handphone yang bagus untuk memotret dan merekam video dengan harga gak sampai setengahnya iphone 7 Cak 🙁

Semrawutnya masalah dugaan penggunaan donasi secara pribadi oleh Cak Budi makin ruwet dengan dugaan terlibatnya akun gossip dengan pengikut terbanyak di Instagram yaitu Lambe Turah dalam masalah tersebut.

Apa urusannya akun gossip sama donasi yang terkumpul di Cak Budi?

Ada akun gossip lain yang menghembuskan dugaan keterlibatan Lambe Turah sebagai corong untuk menghalau pemberitaan negatif yang berhembus mengenai si Cak Budi ini. Lambe Turah dituding bekerja sama dengan Cak Budi dengan bayaran tertentu.

Plotnya kayak film-film banget yak? 😀

Coba kita telaah udah kayak plot film hollywood kan ya, ada sosok yang dipuja dan dikenal karena kebaikannya. Ada media yang bertugas memberitakan kebaikan sang tokoh sehingga kalau ada berita negatif yang muncul bisa diberi label sirik atau dengki akan kesuksesan si tokoh pujaan.

Lepas dari benar atau tidak, karena baik Cak Budi dan admin Lambe Turah kompak membantah hal tersebut. Gue pun selalu berusaha menjunjung asas praduga tak bersalah. Kecuali kalo sudah ada bukti yang kuat tapi gak mau ngaku juga *lirik raffi ahmad*

Satu hal yang gue cermati, kenapa banyak orang menyalurkan donasi lewat orang-orang pribadi atau lembaga non resmi semacam Cak Budi ini padahal banyak lembaga resmi untuk menyalurkan donasi kita?

Peduli aja enggak cukup. Kita harus peduli dengan cara yang benar

Peduli aja enggak cukup. Kita harus peduli dengan cara yang benar. Gambar dari pixabay.

Serius, ada BANYAK BANGET lembaga-lembaga resmi yang bisa kita hubungi untuk menyalurkan donasi kita. Sebut saja Dompet Dhuafa, Rumah Zakat, Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS), Akti Cepat Tanggap (ACT), dan banyak lagi yang lainnya.

Kenapa Lembaga-lembaga resmi kesannya kalah menarik? Apa karena lembaga resmi jarang posting foto atau video di instagram dengan caption yang mengocok emosi yang baca?

Menurut gue ada banyak keuntungan beramal lewat lembaga yang resmi, misalnya :

  1. Ada laporan keuangan yang terperinci kemana uang kamu donasikan disalurkan. Buat yang memegang asas ” yang penting nyumbang sisanya gue tutup mata “, well hello there menurut kamu beramal dengan begitu udah optimal? Keterbukaan dalam penyaluran donasi ini penting supaya uang yang terkumpul benar-benar disalurkan kepada mereka yang membutuhkan;
  2. Penyaluran sumbangan bisa lebih merata dibandingkan kalau disalurkan sendiri. Sering kan dengar berita penumpukan sumbangan di daerah tertentu aja? Kalau kita beramal lewat lembaga resmi hal itu bisa dikurangi. Karena lembaga resmi biasanya punya coverage area yang lebih luas untuk penyaluran sumbangan kita;
  3. Menghindarai terjadinya kekacauan dalam penyaluran sumbangan. Paling sedih kalau baca atau lihat berita ” muncul korban jiwa karena berhimpit-himpitan ketika mengantri sumbangan “. Rasanya kayak ngeliat Raissa ngelus-ngelus rambut Hamish Daud di depan mata kita, perih. Melalui lembaga resmi insya Allah hal ini tidak akan terjadi, mereka pasti punya metode yang lebih rapi dalam penyaluran sumbangan dibandingkan orang pribadi;
  4. Berzakat ( atau sumbangan yang wajib menurut agama yah) kalau disalurkan melalui lembaga resmi yang diakui oleh Direktorat Jenderal Pajak *penting sesekali bawa instansi sendiri* bisa mengurangi pajak yang kamu bayarkan. zakat atau sumbangan keagamaan ini dapat dikurangkan dari penghasilan bruto kamu. Daftar lembaga atau gimana cara ngitungnya tolong hubungi kantor pajak terdekat aja yah 🙂

Orang yang paling miskin adalah mereka yang tidak pernah berbagi  -unkown

Semoga semua kekisruhan yang muncul terkait masalah Cak Budi dan penyaluran donasi segera selesai dengan baik. Semoga semua pihak yang telah dan akan beramal untunk mereka yang kurang beruntung mendapat balasan pahala. Ayo terus peduli, ayo terus beramal tapi diawasi juga penyalurannya.

Kalau kamu punya pengalaman menyalurkan sumbangan atau donasi gak? Ceritain dong di kolom komen.