Arsip Bulanan: April 2018

Mari Kita Nyinyirin Duit (dan kehidupan) Episode1

Haee buibu semuaa.

Apa kabar keuangan anda hari ini?

Appaahh?!? Kamu nangis tiap buka dompet??

Itu dompetnya terbuat dari apaan sih?

Bawang merah apa surat cinta mantan pacar??

“Love conquers all things except poverty and toothache.” – Mae West

Yep yep yep, cinta mungkin aja bikin gula jawa terasa bagai coklat belgia tapi seperti kata bijak mamah gue yang sering sekali gue amini dalam hati:

Boleh aja nikah karena cinta, tapi inget cinta itu gak bisa dimasak kayak indomie

Buibu sekalian, adakah yang sudah baca atau ngintipin akun instagram @jouska_id yang sekarang tiba-tiba menyeruak dan menghentak kalangan kelas (sok) menengah ngehe di ibukota?

Kalau belum pernah ngintipin akun itu, sini mamah etty ceritain yah. Jadi akun instagram Jouska itu adalah akun instagram Perencana Keuangan yang sering sekali berbagi kisah-kisah inspiratif mengenai kesalahan perencanaan keuangan yang dibuat oleh klien-klien mereka.

Ada yang orangtuanya terjebak hutang karena ngebiayain pesta pernikahan mewah anak, ada yang gagal bisnis dan kebanyakan adalah: kegagalan ngatur duit karena kebanyakan gaya.

Gak heran kalo kenyamanan palsu kaum (sok) menengah ngehe ibukota tiba-tiba terguncang yekaan? Kebanyakan gaya adalah penyakit yang umum sekali menginfeksi kaum kelas (sok) menengah di kota-kota besar di seluruh dunia.

Ho-oh, kamu gak perlu ngerasa sendirian kalo menderita penyakit ini. Banyak banget kok yang diam-diam menderita penyakit kebanyakan gaya yang hampir kronis.

Yang bikin lebih kaget lagi sih, kebanyakan rumah tangga pasangan muda (atau sok muda) ternyata menderita penyakit keuangan. Boro-boro punya dana darurat dan tabungan, rumah tangganya justru bermandikan hutang.

Kok bisa? KPR (Kredit Pemilikan Rumah dan KPM (Kredit Pemilikan Mobil), the roots of all evil 😀

Berbeda dengan anggapan sebagian orang, ternyata menurut mimin Jouska punya rumah dan mobil sendiri itu gak penting kalo belum butuh. Nyoh nyoh nyoh, ternyata gak semua orang butuh punya rumah dan mobil sendiri apalagi yang dibeli pake kreditan.

Coba yaa itu mimin Jouska suruh ngomong sama ibu-ibu yang suka ngegerombol di gerobak tukang sayur deket rumah gue. Secara tuntutan sosial  yang secara umum diterima sama manusia yang hidup di Indonesia itu ada beberapa tingkatan:

  1. Ditanyain kapan Lulus sekolah dan kuliah (dengan catatan khusus, kalo perempuan pasti dibilangin jangan tinggi-tinggi. Cuih cuih cuih)

  2. Ditanyain kapan Kawin, kapan kawin, kapan kawin eh giliran lu kawin nyumbang nya dikit (lagi-lagi pret cuih)

  3. Diminta Beranak-pinak, giliran kita beranak pinak bantu ngebiayain beli popok aja kagak.

  4. Diharapkan Punya rumah sendiri (plus dinyinyirin kalo masih ngontrak)

  5. Diharapkan Punya mobil

Jadi ngeredit rumah apalagi sampe puluhan tahun dengan bunga yang aduhai sekali jumlahnya itu ternyata bukannya menguntungkan secara keuangan tapi justru menjerumuskan banyak sekali rumah tangga pada kubangan hutang yang tak bertepi.

gambar dari: rumahdijual

Padahal selama ini kan anggapan yang sering muncul tuh:

beli rumah itu gak pernah rugi

Yang memegang keyakinan ini pasti udah diludahin nih sama mimin jouska, karena ternyata yang dipaparkan sama mimin jouska itu kebalikannya, yaitu:

beli rumah itu gak selalu untung

Kenapa oh kenapa wahai mimin Jouska yang budiman gak nyaranin ambil rumah lewat KPR?

Kalau hasil ngerangkum di instastory nya Jouska_id bab KPR sih, karena:

  1. Rumah atau apartemen itu enggak selalu cocok buat investasi, karena ada biaya perawatan dan lain sebagainya yang sebenarnya jadi beban buat kita sebagai pemilik. APALAGI KALAU RUMAHNYA GAK DITEMPATIN TERUS GAK DIKONTRAKIN PULA, YA ANCUR DONG YANG ADA *jeritan hati banget inih*;
  2. Kalaupun disewain, harga sewanya kadang lebih rendah dibandingin sama bunga deposito (dengan asumsi duit buat beli property di depositokan) apalagi kalau dibandingin sama investasi lainyang lebih gede return nya;
  3. Harga property itu gak selalu naik setiap senin seperti apa yang dikatakan oleh lambenya Feni Rose di TV;
  4. Kalau memang niatnya buat investasi, masih banyak pilihan investasi yang lebih pas buat pemula. Karena lagi-lagi menurut mimin Jouska property ini bukan investasi yang pas buat pemula.

Terus gimana mamah etty, setujes apa enggak sama lambenya mimin Jouska_id??

Berhubung gue adalah orang yang terlanjur beli rumah lewat KPR dan nyicil mobil lewat KPM, pastinya di mata mimin Jouska aku ini penuh dosa, aku ini kotor *brb mandi aer tujuh sumur*

Kalau dibilang setuju, ya enggak juga sih.

Kalau dibilang gak setuju, ada beberapa hal yang setelah gue alami sendiri yaa emang ada benernya juga lambenya si mimin jouska ini.

Tapi justru ada beberapa hal soal pernikahan yang gue jadiin highlight dan pengen gue bagiin (setelah diaduk sama ide sendiri di kepala tentunya) di sini, mudah-mudahan sih ada gadis-gadis yang belum menikah yang nyasar ke postingan ini dan bisa mengambil hikmah dari tulisan tante etty ini *benerin beha*

  • Sebelum kenalan sama pensil alis ada baiknya kita sebagai perempuan kenalan dulu sama cara ngatur duit dan investasi yang baik dan benar. Jangan males belajar masalah ini karena jadi bangkrut atau bokek itu berat,kamu gak akan kuat.

  • Daripada kebanyakan buang waktu browsing-browsing kebaya atau gaun nikah sama riasan yang elegan dan kece (padahal ujung-ujungnya cuma nyewa di sanggar) ada baiknya kalian satuin visi misi berumahtangga dulu sama calon suami termasuk apa dan bagaimana nanti mengatur keuangan rumah tangga.

  • Plis banget, akad sama resepsi  cuma sehari tapi pernikahan itu diharapkan seumur hidup. Punya perencanaan visi misi berumah tangga itu lebih penting daripada setelah kawin lu nyesel karena terlanjur kecebur di pernikahan yang rasanya kayak neraka. Gak percaya ada pernikahan yang rasanya kayak neraka? Hemmm kayaknya kamu maennya kurang jauh ya. Baca juga dong postingan mamah soal menjadi perempuan. Ada keselip dikit cerita kehidupan pernikahan yang gak bahagia di situ.

  • Oh cinta jelas penting buat berumah tangga tapi TOLONG YAA SADAR, CINTA PALING KEPAKENYA CUMA 10%, 90% sisanya apaan dong? Kerja keras membangun kerjasama, ngebangun komunikasi, ngebangun segala-galanya lah. Cinta doang gak pake duit? Mamam tuh, palingan setahun udah abis tuh cinta yang dulu menggebu-gebu *ngegas amat siis*

  • beliin seragam bridemaids sampe 20 orang atau bikin bridal shower di kafe keren buat postingan di instagram? Yaelah paling banyak yang nge-likes 150-200 terus gambar lu diambil sama akun-akun inspirasi gaun dan kebaya atau inspirasi wedding blablabla. Untungnya buat lu apa ngebuangin duit beli ina inu yang gak penting-penting amat begitu? Kagak ada.

  • Kalau duit lu banyak gak berseri dan abis resepsi nikahan lu gak perlu numpang hidup sama ortu atau mertua sih silakan sazaaa.. Tapi pikir lagi deh. Lagian dikasih seragam atau enggak, KALAU EMANG TEMEN YANG BAIK PASTI TETEP DATENG DAN IKUT BERBAHAGIA KOK.

gak mau kan hidup dalam pernikahan yang berkubang hutang sampe mati?

Udah nyinyir maksimal belom bacanya?

Emang ini selain lambenya mamah etty yang emang kebangetan nyinyirnya juga karena gue kzl bgt ngeliat kehidupan setelah pernikahan beberapa orang di deket gue yang sering bikin gue ngebatin:

itu lu dulu sebelum nikah mikir pake otak apa enggak sih?

Ada yang kerjaannya curhat penderitaan rumah tangga di sosial media, padahal dulu sebelum nikah muji calon suaminya udah kayak malaikat tanpa cela. Apalagi pas baca curhatan di instagramnya @irrasistible masalah perceraian, duh Gusti Allah itu kok pada kuat yaa punya rumah tangga yang penuh drama begitu.

Dan percayalah, urusan duit ini megang peranan besar dalam menciptakan drama dalam rumah tangga.

Balik lagi ke urusan duit, buat yang terlanjur kelilit utang KPR kayak gue jangan sedih saay karena kamu gak sendirian sini kita pelukan rame-rame.

Tenang, gak ada kata terlambat dalam memperbaiki kesalahan kita asalkan gak keburu dipanggil sama Yang Maha Kuasa alias metong. Jadi yuk kita berusaha lunasin hutang-hutang kita, kemudian kita berjanji gak akan pernah terjebak hutang lagi. Bantu baim ya Allaah. Dan khusus kepada mereka yang belum nikah:

Salam super.

Ayo Kita Kenali 5 Potensi Ini Supaya Anak Berprestasi

Assalamualaikum,

 

Apa kabar buibu se-Indonesia? Siapa yang lagi pusing bayar tagihan silakan ngacung?!

Tapi sepusing-pusingnya bayar tagihan gak mungkin ngalahin pusingnya ngedidik anak-anak kan?!? Apalagi zaman sekarang, tantangan mendidik anak semakin berat. Pengennya sih ya, anak-anak kita gak ada kendala dalam pengasuhan, gak ada kendala dalam pendidikan, gak ada kendala dalam kehidupan.

Ngarepnya sih jadi orang tua tinggal ongkang-ongkang kaki di rumah tau-tau anak mereka gede jadi orang sukses.

Tapi kan itu haluuuu *digampar buibu netizen*

Apa sih kriteria sukses mendidik anak buat buibu semua?

Kalo buat gue pribadi, gue akan menganggap diri gue sendiri sukses ngedidik anak kalau mereka bisa mengembangkan bakat dan potensinya secara maksimal.

Gak harus jadi dokter atau astronot, kalau bakat dan potensinya ternyata di bidang seni atau musik ya silakan maksimalkan.

Semua anak lahir dengan potensi dan bakatnya sendiri yang semuanya unik dan spesial. Gak bisa disamaratakan, jangan karena anak tetangga sebelah jago matematika terus anak kita dicambuk supaya bisa saingan.

Nah tanggal 18 April lalu, bertempat di Kaffeine Cafe Jakarta dalam acara Media dan Blogger Gathering dengan tema “Dukung Potensi Prestasi Generasi Maju Indonesia.”  Di acara tersebut, hadir Mba Anna Surti Ariani, S.Psi., M.Si., Psi., dan Dr. Capri Anjaya, SPd. M. Hum sebagai Narasumber yang membahas tentang  Cara Menggali Potensi dan Prestasi Anak Generasi Maju. Selain itu, hadir juga Zee Zee Shahab, Selebriti dengan 1 orang anak yang mendukung positif acara ini.

 

Tenyata dengan mengenali potensi anak lalu menstimulasinya secara maksimal, bisa  mewujudkan Generasi Anak Maju yang sarat prestasi di Indonesia ini.

Apa aja sih 5 Potensi Prestasi Anak Generasi Maju ini?

1.Potensi Tumbuh Tinggi dan Kuat

Mau gak mau potensi fisik itu menjadi fondasi, anak harus sehat supaya bisa tumbuh tinggi dan kuat. Caranya gimana? Walaupun kesannya klise dan sering banget disebut dimana-mana tapi ya memang balik lagi, nutrisi buat anak harus cukup. Anak yang kekurangan nutrisi apalagi di masa pertumbuhan gak bisa tumbuh secara maksimal.

Makanya buibu yang anaknya lagi GTM (Gerakan Tutup Mulut) atau yang anaknya picky eater alias pemilih makanan, yuk mari kita berjuang bersama *kepalkan tangan ke udara*

2. Potensi Percaya Diri

Nah ini sering disalah artikan sama banyak orang tua kata Mbak Nina, anak yang percaya diri itu bukan selalu anak yang beranisenang tampil. Apa sih percaya diri itu?

Percaya diri itu yakin pada kemampuan diri sendiri

Jadi kalo sebenernya gak yakin-yakin amat sama kemampuan diri sendiri tapi seneng tampil ya itungannya bukan percaya diri ya, itu mah kayak gue, haus panggung LOL

Berani tampil karena yakin sama kemampuan diri sendiri, itu baru namanya percaya diri.

3. Potensi Cerdas dan Kreatif

Inget yaa anak yang cerdas itu bukan selalu yang paling mentereng nilai-nilai akademisnya, bukan berarti yang paling cepet bisa baca atau paling cepet bisa lari. Anak yang cerdas menurut mbak Nina adalah anak yang cepat tanggap dan mengerti.

Sedangkan anak kreatif itu adalah anak yang punya banyak ide buat menghadapi dan memecahkan masalah.

Jadi cerdas dan kreatif itu kek mananya?

Ketika anak cepat tanggap dan mampu memecahkan masalah yang dia hadapi.

4. Potensi Mandiri

Ketika anak, sesuai tahapan tumbuh kembangnya mampu melakukan sesuatu dan menyelesaikannya sendiri. Misalnya anak mampu makan, minum dan berpakaian sendiri.

Menstimulasi anak supaya tumbuh mandiri bukan berarti menjadikan anak anti meminta bantuan, tapi membiarkan anak menyelesaikan apa yang sudah dia mulai. Jangan gatelan lah, ngajarin anak beresin mainan sendiri tapi leletnya minta ampun terus buru-buru digantiin.

Ya gimana anak mau tumbuh mandiri atuh ya *ngomong sama kaca*

5. Potensi Supel

Pengen anak supel? Sama dong kita.

Yuk kita ajarin anak-anak kita bersosialisasi yang baik. Caranya ajarkan anak sopan santun, ajarkan dia berbagi tentunya sesuai tahapan umurnya ya buibu. Kodratnya manusia kan emang mahluk sosial kan ya.

Jaga jarak ketika nemenin anak main di play ground, biar anak PD tapi hati orang tua tetap tenang karena anak masih dalam jangkauan mata.

 

Nah udah tau 5 potensi anak, terus gimana menstimulasinya?

Supaya anak sehat dan kuat ya jelas harus cukup nutrisi. Period. Gak bisa ditawar-tawar itumah. Ajarkan anak untuk aktif bergerak dan berolahraga, ingat yaa men sana in corporesano.

Pengen anak percaya diri, buat anak yakin dengan kemampuannya. Jangan serta merta dikritik kalau anak melakukan kesalahan. Ajakin anak ikut lomba juga boleh nih supaya jiwa kompetisinya sekalian diasah.

Tapi yang terutama: ajarkan anak menerima kegagalan.

Ikutan lomba terus gak menang? Ya harus bisa diterima dan yang penting ajarin anak jangan nyerah buat nyoba lagi dikemudian hari. Berapa orang yang justru gak mau mencoba lagi karena pernah gagal? Padahal yang namanya kesuksesan kan gak ada yang instan.

Mie instan aja harus diseduh dulu baru bisa dimakan. Apalagi perjuangan hidup yekaan.

Kunci stimulasi yang baik itu: bertahap. Secara kontinyu sesuai tahapan umur anak kita tentunya. Dan jangan suka membanding-bandingkan, inget buuk mendidik anak ini bukan lomba tingkat kelurahan atau kecamatan jadi gak perlu saingan sama tetangga atau sodara lah.

Faktor Lingkungan dan peranan orang tua juga memegang kunci nih. Saking pentingnya sampai Dr. Capri Anjaya, SPd. M.Hum selaku Pemerhati Pendidikan Usia Dini bilang bahwa salah satu kunci kemajuan Indonesia mendatang tergantung pada bagaimana kualitas anak-anak saat ini.

Sahabat yang selalu setia

Apa rasanya kalau kita punya sahabat setia yang nemenin kita mengembangkan potensi anak supaya terus berprestasi?

Seneng dong yaa. Apalagi kalau sahabatnya kayak SGM Eksplor yang setia membantu orang tua melengkapi nutrisi anak  dan telah hadir lebih dari 60 Tahun menemani tumbuh kembang anak Indonesia.

Marketing Manager SGM Eksplorasi, Astrid Prasetyo “Sejalan dengan visi SGM Eksplor, kami percaya bahwa setiap anak Indonesia berhak untuk memiliki masa depan yang cerah sehingga dapat meraih cita-citanya” .

SGM eksplor sekarang ada kemasan kotak siap minumnya looh. Dengan 2 varian rasa: strawberry dan coklat, SGM eksplor siap minum ini membawa semua kebaikan dari susu bubuk SGM eksplor yang udah jelas lah rasa dan kandungan nutrisinya. Psstt… udah bisa dibeli nih di minimarket dan supermarket andalan buibu semua.

Mba Astrid juga bilang, “Dukungan yang selama ini telah diberikan oleh SGM Eksplor dalam hal edukasi nutrisi akan terus dilakukan dalam skala yang lebih besar. Dapat dilihat melalui kegiatan Mini Mobil dan Aktivitas Digital.” Di tahun 2018, aktivitas Mini Mobil akan berkeliling ke 8.000 area di Indonesia dan akan melakukan edukasi nutrisi dan stimulasi bagi anak-anak melalui berbagai permainan yang edukatif.

Sebagai wujud nyata komitmen SGM Eksplor di bidang pendidikan, di tahun 2018 ini, SGM Eksplor juga  mengajak kita sebagai orang tua  untuk mendukung bakat atau potensi prestasi yang dimiliki anak melalui kegiatan Sahabat Generasi Maju.

Kalau mau ikutan, buibu semua bisa mengunggah cerita potensi prestasi anak-anaknya melalui Facebook Aku Anak SGM mulai 19 April – 10 Juni 2018. Kirim sebanyak-banyaknya juga bisa, lho!

 

Yuk buibu kita terus maksimalkan potensi prestasi anak-anak kita!