Arsip Bulanan: September 2018

Racun Dunia Belanja: Sepatu Kulit dan Cara Perawatannya Supaya Awet

kring-kring-kring ada sepeda, sepedaku roda tiga

ku dapat dari ayah karena rajin bekerja

tok-tok-tok ada sepatu, sepatuku kulit lembu

ku dapat dari ibu karena rajin membantu

Yeaaahh you sing you loose *kemudian dilemparin sendal jepit*

Assalamualaikuuum,

Nah langsung ajanih ya, gak usah pake basa-basi kelamaan. Selain baju sama tas, sepatu kayaknya adalah satu jenis benda favorit banyak perempuan. Ehm kalo mau jujur-jujuran kaum adam juga banyak loh yang sebenernya penggila sepatu, sayangnya belum ada kaum pria yang popularitasnya sebagai penggila sepatu mengalahkan Imelda Marcos.

Kemudian geng millenials bertanya:

Imelda marcos itu siapa tante?

Hahahahaha jadi pengen benerin sanggul nih tante etty.

tante Imelda ini saking banyaknya sepatu yang dia punya sampe bisa dibikin museum loh gaes

Apalagi kan perempuan punya banyak jenis sepatu untuk berbagai kesempatan. Dari jenis aktifitas aja udah beragam jenis sepatunya:

  • Sepatu Kerja
  • Sepatu Main
  • Sepatu Pesta
  • Sepatu olahraga

Nah kalo dari modelnya ada lebih banyak lagi kan sepatunya perempuan, nih yaa coba disimak:

  • High heels alias hak tinggi
  • Flats atau sepatu teplek
  • Boots
  • Sneakers
  • dan masih banyak lagi, serius banyak banget nanti lu mabok bacanya LOL

Nah sekarang gue mau ngeracunin sepatu-sepatu berbahan kulit sapi alias kulit lembu (tapi bukan vocalis band club 80s)

Hooorrreeeeee racuuuunn..

Postingan ini sebenernya lanjutan dari postingan ter-racun di blog ini, yaitu:

tas kulit dari Jogja

Yang sampe sekarang udah menghasilkan ribuan orang nyasar ke blog ini, hahahahahaha emang perempuan paling demen diracunin belanja kayaknya.

  1. Serlium_leather

 

 

Nah Sepatu kuning yang imut dan menggemaskan itu gue ambil gambarnya dari akun instagram @serlium_leather. Semua sepatu dan sandal yang dijual sama mereka sistemnya PO alias pre-order ya say.

Cara ordernya nih gue lampirin sekalian, kalo ngeracun kan harus total dan menyeluruh.

Harga sepatu dan sandal yang dijual di serlium_leather ini masih bersahabat banget sih menurut gue, rata-rata dipatok mulai dari 300ribuan sampai 500ribuan saja.

Yang membedakan harganya selain model adalah jenis hak sepatu yang kita pesan. Sepatu flats alias teplek harganya lebih murah dibandingkan highheels atau hak tinggi. Semakin tinggi haknya juga semakin mahal harganya. Adil kan?

Kalo gak sabar banget pengen make sepatunya tapi males nunggu 7-8 minggu gimana caranya? Sayangnya sih Serlium Leather ini gak punya barang ready stock, kalopun ada itu biasanya adalah sisa pre order yang gak bertuan alias digantung statusnya sama calon pembeli.

Kalo lagi beruntung mungkin ajasih ada ukuran yang pas buat kaki kamu, coba aja diintip di akun instagram khususnya, yaitu: @serlium.sales

Keunggulannya si serlium ini:

Kita bener-bener bisa custom sepatu yang kita pesan, mulai dari hak sepatu, warna kulit yang dipakai sampai kalo ada aksesoris kayak tassel atau tali warnanya pun bisa dipilih.

Eksklusif banget yah, apalagi harganya mursidah.

2.shoeka_shoes

Kalo kamu tipe enggak sabaran (kayak gue) dan gak sanggup rebutan posisi kemudian ikutan pre order yang harus nunggu 7-8 minggu baru kemudian bisa make sepatunya, mendingan kamu ngintipin akun instagramnya si shoeka_shoes ini.

Kalo diliat-;iat dari foto-foto yang mereka unggah ke akun instagramnya sih kayaknya gak kalah lucu lah sama serlium, yah walopun tetep banyakan serlium sih model sepatu sama sandalnya karena kan mereka bisa dicustom sesuka hati.

Keunggulannya ya sepatunya mereka ready stock bahkan ada toko offlinenya di kota Malang. Jadi kalo kamu kebetulan lagi di Malang dan pengen langsung nyobain dan beli sepatunya Shoeka shoes  monggo mampir ke toko mereka, alamatnya:

Jl.Danau Maninjau Barat B3/A34, Malang

Buat harga, sedikit diatas serlium leather tapi tetep masih bersahabat dengan dompetnya sobat qismin Indonesia lah. Apalagi bahannya kan kulit sapi dan dibuat sama pengrajin lokal Indonesia, jadi harganya masyuuk akaal bangeet pak ekoooo…

Nah kalo dua model diatas sepatu kerja banget tampilannya, nah gue kasih lagi dah yang bisa buat main atau pergi ke pesta, nih-nih-nih…

3. Theolinleather

 

Nah kalo sepatu  dari @theolinleather harganya memang gak semurah dua sepatu yang diatas tadi. Kalo liat di akun intagramnya mereka rata-rata sepatu dan sandalnya dikasih harga 700ribu sampai diatas 1Jutaan per pasang.

Yah tentunya sih karena dari penampakannya saja craftmanship nya lebih ribet daripada mereka-merek yang sebelumnya gue jembrengin. Tau sendiri lah kalo untuk model anyam-anyaman kayak dandal dibawah ini misalnya, itu perlu bahan dua kali lebih banyak daripada model sandal atau sepatu yang biasa saja.

Belum lagi keruwetan modelnya juga bikin pengrajinnya butuh lebih banyak waktu pembuatannya. Thus, harganya jadi lebih mahal deh. Masuk akal kan?!

Sebenernya buat ukuran dompet sobat qismin kayak gue, harga sepatu sama sandal yang dijual sama mereka ini masih tak terjangkau.

Tapi tenang shaay, theolinleather ini rutin bikin diskon 20% untuk beberapa barang ready stock yang mereka punya. Rajin-rajin lah mantengin akun instagramnya mereka.

Bukannya mau sok nasionalis, tapi kalo bukan kita yang mencintai dan dengan bangga memakai produk-produk karya pengrajin lokal kita terus siapa lagi? Boleh lah yang selama ini rajin beli sepatu import yang harganya jutaan itu sekali-sekali beli sepatu lokal kayak gini.

Nah kalo sepatu dan sandal kulit udah dibeli, jangan lupa dirawat yaa. Perawatan yang tepat pasti bisa bikin sepatu sama sandal berbahan kulit jadi awet. Lumayan kan kalo sepatunya awet siapa tau nanti kita bisa bikin museum sepatu kayak tante imelda juga.

Cara perawatan sepatu dan sandal berbahan kulit asli beda jauh sama perawatan sepatu dan sandal berbahan kulit sintetis atau kanvas.

Nah kalo udah tau tempat belinya, udah tau cara ngerawatnya berarti tinggal cuss bungkus aja sepatu sama sandalnya kan?!?

Sekali-sekali nyenengin diri sendiri beli sepatu atau sandal cantik gak apa-apa banget loh sis, ahahahahaha *kabur sebelum dilempar sepatu*

Yuk mari cuss kita belanjaa…

Gila! Drama Musikal Mamma Mia! Memang Kelas Dunia!

Assalamualaykum pemirsa di rumah, di kantor, di jalan, di mana-mana…

Akhirnyaaa, setelah bulan maret lalu sempet nulis di sini soal drama Musikal Mamma Mia! yang bakal dateng ke Jakarta alhamdulillah mereka dateng juga.

Yeeaayyyy!!

Buat yang enggak tau gue pernah nulis  rencana kedatangan mereka ke Jakarta yang diboyong sama Sorak Gemilang Enternatainment (SGE) :

MAMMA MIA! DRAMA MUSIKAL FENOMENAL YANG SIAP MENGGUNCANG JAKARTA

Jalan ceritanya apasih si Mamma mia! ini:

Tokoh utama cerita Mamma Mia! kan namanya Sophie Sheridan dan Donna Sheridan, buat yang rada lupa cerita Mamma Mia! ini berpusat di kehidupan sepasang orangtua tunggal dan anak perempuannya yaitu Donna dan Sophie Sheridan.

Mereka selama ini hidup bahagia di sebuah pulau bernama Kalokairi di Yunani sana, Donna jadi orang tua tunggal buat Sophie anak gadisnya semata wayang. Nah disela kesibukannya nyiapin kawinan, si Sophie ini galau pengen banget tau siapa bapaknya. Nasibmu Sop Sop, mau kawin kok malah ribet nyari bapak kandung. Padahal pake wali hakim kan juga bisa 😀

Siapa bapak kandungnya? Donna kok ga pernah cerita? Jadi kawin pake wali hakim apa enggak?

kalo penasaran sama kelanjutan ceritanya bisa kali di goggle ajah *kemudian mamah disambit duit segepok*

Kalo dari segi cerita cocoknya ya memang buat remaja sampai dewasa lah, gak cocok buat anak-anak.

Pemeran dan Jadwal Pertunjukan:

Deretan pemeran drama musikal Mamma mia! cowo kaos item jangan sampe lepas 😀

Buat pertunjukan selama di Jakarta mereka inilah deretan pemeran utamanya. Buat yang penasaran dan haus cowok ganteng, itu cowo yang pake kaos item namanya Phillip Ryan yang berperan jadi Sky pacarnya Sophie Sheridan.

Penting banget yang ganteng dikenalin duluan LOL.

Shona White sebagai Donna Sheridan

Lucy May Barker sebagai Sophie Sheridan

Daniel Crowder sebagai Harry Bright (kayak merek tabung gas ya)

Matthew Rutherford sebagai Bill Austin

Tamlyn Henderson sebagai Sam Charmichael

Helen Anker sebagai Tanya

Nicky Swift sebagai Rosie

Kebetulan gue dapet tiket nonton di tanggal 28 Agustus di hari pertama mereka tampil. Oiyaa jadwal mereka tampil selama di Indonesia tuh cuma 16 kali pertunjukan loh. Nih yaa gue jembrengin buat kebetan kalian kalo mau ikutan nonton.

Selasa – Kamis, 1 kali pertunjukan di pukul 20.00 WIB
Sabtu:
dua pertunjukan di pukul 14.30 dan 19.30 WIB
Minggu:
dua kali pertunjukan pukul 13.00 dan 18.30 WIB

Kesan setelah nonton:

Wagelaseeh dari yang duduk manis manja goyang santai ngikutin lagu di awal pertunjukan, mulai masuk setengah jalan duduk udah rada gelisah karena akyu pengen ikutan joged. Akhirnya pertahanan runtuh menjelang akhir, jogedin aja deh shayy jogediiin.

Ya tau sendiri lah, semua lagu di pertunjukan ini kan dari salah satu band paling karaoke-able dan joget-able di planet bumi, ABBA. Ya kali dah ada yang kuat ga pengen ikutan nyanyi sama sekali, patut dicurigai lah kalo sampe ada yang begitu takutnya bukan orang beneran LOL.

Padahal durasi pertunjukannya cukup lama loh, 2.5 jam karena ada istirahat segala 20 menit di sela pertunjukan (ini buat pemaen ganti kostum sama minum kali ya). Tapi sumpah ga berasa sama sekali loh lamanya.

Dari segi cerita sendiri, walaupun temanya agak berat soal hubungan orang tua dan anak juga hubungan percintaan rada njlimet tapi bisa dikemas jadi ringan dan kocak. Apalagi pemeran sahabat-sahabatnya Donna, Tanya dan Rosie bisa banget bikin kelakuan ajaib tante-tante paruh baya tapi kebanyakan gaya. Ngakak Pool!

Kostumnya rapi, terang dan bagus-bagus. Sound systemnya mantap djiwa, bikin lagu-lagu yang dinyanyikan secara LIVE alias langsung sama para pemerannya kedengeran tetap merdu. Ini nih yang paling gue demenin tiap nonton drama musikal, kok ya bisaa orang-orang itu joget, nyanyi sambil akting sekaligus?!? Canggih mameen.

Makanya gue bilang 2.5 jam ga berasa, tau-tau udah berdiri ikutan nyanyi lah segedung. Jadi buat yang protes kok tiketnya mahal dan sebagainya.

Hemmm harus membuktikan sendiri, harga tiketnya setimpal banget sama kualitas pertunjukannya. Gak bakalan nyesel, aslik!