Arsip Bulanan: Agustus 2019

Serunya Ngangon Bocah ke Batu – Malang (Cerita Perjalanan)

Jujur nih ya, semenjak harga tiket pesawat domestik melambung jauuh terbang tinggi maka kandaslah juga impian gue jalan-jalan bawa anak-anak keliling Indonesia. Ya atuhlah gimana nyiapin dana jalan-jalannya kalau harga tiket pesawatnya sendiri udah sekian juta.

Sampai kemudian, karena ngeliat istrinya udah sakaw jalan-jalan maka tercetuslah ide brilian pak suami: “Yaudah sih kita naik kereta aja yuk ke Malang”.

Pertama-tama gue sibuk membayangkan ribetnya bawa koper-koper naik kereta, ribetnya anak-anak tidur di kereta, ribetnya pipis dan pup di kereta (because you know, naek kereta ke Malang dari Jakarta kan 14 jam maliiih).

Hatiku gentar, jiwa ini tidak siap.

Tapi pengen bat jalan-jalan Ya Rabb.

Hamba harus gimanaa???

Malang yang bikin kangen, pic from ngalam.com

Akhirnya sih dibeli juga itu tiket kereta gambir-malang kota, karena pasĀ  godaan diskonan tiket kereta api yang lumayan banget. Emang jiwa miskin ini mudah tergetar kalo baca diskon. Setelah tiket udah didapet barulah gue bener-bener yakin: “Buset beneran jadi liburan iniih”.

Setelah browsing sana-sini sampe berhari-hari, akhirnya diputuskan kami akan lebih mengeksplorasi kota Batu aja dan dengan berat hati tidak akan mengunjungi Bromo. Pertimbangannya sih karena Rayna (anak bontot kami sementara ini) masih terlalu kecil dan kayaknya akan capek banget kalo ke sana.

So let’s focus on Batu ajalah gaees, lha setelah nilik-nilik peta wisata Batu ternyata buanyaak banget objek wisatanya. Lagian kan kita bisa ke Bromo tahun depan lagi yaa *kedipin pak suami*

Euforia mau jalan-jalan ini sempet bikin gue lupa kekhawatiran gue akan perjalanan lama berkereta bareng anak-anak. Tapi menjelang keberangkatan yang tentunya sempet diwarnai drama print-an tiket ketinggalan di rumah hati ini sempet gentar duh jangan-jangan ini pertanda buruk, bismillah ajalah let’s go!

Berdasarkan banyak saran-saran yang gue baca di berbagai postingan blog temen-temen yang udah pernah bawa anak-anak dalam perjalanan jauh (baik kereta atau pesawat) adalah:

  1. Bawa mainan dan buku seperlunya, dan keluarkan satu persatu. Jadi satu dulu deh keluarin ntar kalo udah gumoh kebosenan baru keluarin mainan atau buku yang lain;

  2. Persiapkan cemilan, makanan dan minuman kesukaan anak-anak. Ini membantu juga supaya mereka gak masuk angin karena perut kosong;

  3. Jelaskan sejak jauh-jauh hari (kayak cuci otak ) bahwa kita akan menempuh perjalanan jauh dan gak bisa turun atau berhenti sembarangan. Gue jelasinnya lebih ke Rayna sih, kalo Shira mah udah paham lah dia;

  4. Ajak anak menyusun rencana perjalanan sama tempat-tempat yang mau dikunjungin. Di gue ini kayak pisau bermata dua, satu sisi anaknya jadi seneng dan gak sabar mau jalan-jalan tapi di sisi lain mereka jadi terlalu bersemangat dan gak sabar cepet sampe. Sampe melepuh bibir ini rasanya jawab pertanyaan “Kapan sih sampenya?” dari mereka;

  5. Ganti pakaian tidur dan persiapkan anak-anak selayaknya waktunya tidur di rumah. Ini gak tau kalo orang lain, tapi anak-anak gue karena kebiasaan jadi pikirannya eh dipakein piyama nih, berarti udah waktunya tidur. Aaaand it works, jam tidur mereka gak bergeser walaupun tidurnya gak senyaman di rumah.

Walaupun ya sempet lah drama-drama dikit pas mau pipis, karena toilet kereta api tentunya gak sebagus dan senyaman toilet rumah. Tapi hamdalah 14 jam terlewati sampe akhirnya kami mendarat (lah emang tadi keretanya terbang bu?) di stasiun Malang Kota.

dibujukin bakal liat yang beginian, udah pasti demen. Pic from batu secret zoo web.

Daaan baru nginjek malang ku udah jatuh cinta, kotanya, suasana ademnya, dan makanannya….

Ya gimana enggak, baru turun langsung dijemput supir yang kami sewa hari itu. Meluncur sedikit ke arah rawon tessy. Perut yang emang gak kenyang makan hokben kotakan di kereta semalam langsung anget dan nyaman.

Udahlah rasanya pengen pensiun di Malang ajah!

Rasanya bersyukuur banget gak gentar waktu ditantangin suami ke Malang naek kereta, hayuk lah pak besok-besok tantangin gue pergi ke Banyuwangi *ngelunjak*. Bersyukur juga kemaren itu pas beli tiket dapet promo di pegi-pegi jadinya kan masih ada budget buat jajan-jajan, andalan banget emang si pegi-pegi ini. Pilihan hotel buat di Malang juga gue beli sekalian di sini.

Cerita lanjutan jalan-jalannya kita bahas di postingan berikutnya aja ya gaees.