365 hari yang menakjubkan

Gak kerasa setaun sudah umur mu nak #ngelap aer mata

Dohhh emak macem apa ya gw ini kelewat aja gitu bikin postingan setaunnya neng Shira, padahal udah direncanain nulis ini sejak hmmm 2 bulan yang lalu kali tapi gagal maning gagal maning son.

Setaun bersama pastinya banya cerita lah, banyak ketawa banyak nangis juga. Kebanyakan kayaknya kalo ditulis disini lah. Lagian takut ah dianggap lebay ma yang baca(kalo ada). Secara baru setaun. Tapi bener deh punya anak tuh kayak naek roller coaster setiap saat. Demam? Panik, Tumbuh gigi? Demam, berputar-putar di demam, tumbuh gigi dan imunisasi. Buat yg belom punya anak mungkin gak ngerti, tapi yang udah punya anak pasti paham lah. Yang namanya demam tuh bikin panik setengah mati deh.

Dan apa pula itu ASIX, RUM,MPASI rumahan,MMR,IPD semua gw google dan gw cerna setaun belakangan. Kenyang deh makan tulisan sejembreng, hihihi. Tapi seperti banyak ibu lain didunia, apa pun catet yaa APAPUN bakal gw lakuin demi anak kecuali jual diri sama setan 😛

Bagaimana perkembangan neng shira sendiri? Alhamdulillah baik-baik aja, keliatan bakat jadi MC nya alias cerewettt trus kayaknya bossy pula #tepok jidat. Aaahh buat gw asalkan dia sehat dan bahagia gak apa-apa deh. Mau cerewet, lebay, drama queen, bossy yahh namanya juga bayi masih cari jati diri yang penting gw dan hubby selalu berusaha ngasih contoh yg baik dan mengajarkan mana yang baik dan mana yang gak baik.

Emang anak pertama ibarat sekolahan, tempat kita belajar bagaimana jadi orang tua. Banyak trial and error. Tapi yang penting adalah konsistensi, ini harus dicatet dan digarisbawahin. Karena anak butuh yang disiplin, sekali kita kehilangan kontrol blass jadi deh anak yang ngendaliin kita (ini kata super nanny).

Kesan setelah setaun jadi orang tua buat neng shira? Pastinya seneng lah udah dipercaya sama Allah, sempet mikir juga sih kok Dia mau ya percaya sama kita? hahaha la wong gw aja kadang gak percaya sama diri sendiri gini 🙂 merasa masih bocah, masih bego, masih kere. Tapi yaa di pede-pedein ajalah, Yang Maha Kuasa udah percaya berarti ada makna dibalik titipannya ini buat gw dan hubby.

Yang paling berkesan? Selain saat melahirkan pastinya adalah saat kita (gw, hubby dan neng shira) tidur bertiga untuk pertama kalinya. Waktu itu neng umur 5 bulan mau 6 bulan dan udah gak mau tidur di boks nya lagi. Kejerr nangisnya kalo pas bangun dia ada di boks. Akhirnya diputuskan untuk tidur bertiga di kasur kita, awalnya deg-degan bgt takut neng ketindihan guling atau ketendang sama gw maklum gw tidurnya suka kung-fu. Ternyata lancar-lancar aja dan akhirnya justru gw dan hubby yang dijajah sama neng, karena bakat tidur gak bisa diem gw menurun ke dia. Dan tidur bertiga itu rasanya mesra dan hangat banget deh :)) gak bohong gw.

Dan setelah setaun umurnya sekarang neng shira udah bisa diajak belanja, nongkrong di J.co atau sekedar jalan-jalan cari makan. Udah asik diajak gaul lah. Apalagi entar kalo udah 10 atau 15 taun ya? Bisa dugem bareng kayaknya #emak lebay

Dan gak ada perayaan untuk ulang taun pertama ini, selain karena jatuhnya pas takbiran kayaknya si neng juga belom ngerti ulang taun. Jadi cukuplah gw bikin goody bag plus bikin amplop angpau lucu bergambar foto si neng yg paling ciamik diisi uang Rp. 10 ribu buat dibagiin ke temen-temen kecilnya si neng yang notabene tetangga kita semua. Lumayan seru juga kok. Pada rebutan amplop semua, dasar bocah jaman sekarang matre-matre.

Sekarang gak sabar menunggu ulang taun kedua dong, sambil merancang kostum, kue dan perintilan lainnya. Yak namanya juga emak-emak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *