4 Hal Teraneh Yang Bisa Ditemukan Dalam Makanan Versi Gue

4 Hal Teraneh Yang Bisa Ditemukan Dalam Makanan? Sebagai pecinta kegiatan makan ( kecuali makan temen dan makan hati ) banyak hal yang sudah gue lewati dan banyak makanan sudah gue lahap kadang dengan hati gembira kadang dengan hati bertanya-tanya. Gue sendiri pengennya bisa hidup bermewah-mewahan dan cuma makan makanan yang enak dan enak banget.

Akan tetapi karena takdir menempatkan gue lahir dalam keluarga cemara dan bukan keluarga cendana maka kegiatan makan gue belum pernah menyentuh ranah bintang lima apalagi bintang tujuh. Tempat gue mencari makanan kalo enggak di meja makan rumah ya meja makan warteg atau gerobak pinggir jalan. Ciyan deh.

tempat makan favorit banyak orang di Jakarta. Pinggir jalan. gambar dari wikipedia.

tempat makan favorit banyak orang di Jakarta. Pinggir jalan. gambar dari wikipedia.

Menurut gue pengalaman makan ditempat-tempat semacam itu menumbuhkan daya tahan tubuh yang cukup baik pada sistem pencernaan gue. Artinya apaan tuh mah? Artinya gue jarang sakit perut karena makanan kurang bersih atau kobokan cucian piring yang se-ember buat seharian. Perut gue kuat.

baca juga dong postingan tempat makan pinggir jalan favorit gue di Benhil

Tapi pernah enggak sih ketika lu lagi asik ngunyah makanan dengan khusyuk tiba-tiba lu merasa ada yang aneh di makanan lu?

Gue sering, yah balik lagi mungkin karena pilihan tempat makan gue kurang elit LOL. Nah hal-hal aneh apa yang bisa lu temuin di makanan lu, ini yang pernah gue temuin :

1.Karet Gelang.

Ini kayaknya paling sering deh, entah nyelip di dalam mie ayam, mie bakso atau dalam tumisan bihun warteg. Gak sampe bikin gue jijay atau mual, cukup gue pinggirin dan kegiatan makan bisa dilanjutkan lagi dengan tenang dan damai.

Buat yang seumur hidupnya ga pernah nemuin karet gelang dalam makanan atau belum pernah ngeliat karet gelang ini gue taroin gambar supaya paham. Oiya ini karet gelang yang sejenis yang biasa dirangkai jadi panjang terus buat maenan lombat tali sama anak-anak.

sangat mungkin sekali tercampur dalam mia ayam kesukaan anda semua.

sangat mungkin sekali tercampur dalam mie ayam atau bakso kesukaan anda semua.

Kenapa gue enggak jijik? Karena menurut gue masih agak masuk akal sih kalo karet gelang terkadang nyampur sama masakan, mengingat karet ini sering digunakan sebagai pengikat sayur-mayur dan bahan makanan kalo kita belanja di pasar-pasar tradisional.

Jadi bayangan gue :

Pakde Tukang Mie Ayam sedang membersihkan sawi eh karet gelang iketan sawi nya lupa dibuang. Kemungkinannya kan Pakde lagi agak lelah karena biaya cicilan helikopter semakin mencekik atau dia bersihin sawi nya sambil nonton DangDut Academy Asia. Masih wajar dan bisa gue terima kok Pakde *tatap pakde penuh makna*

2. Isi steples

Emang sih gue pernah di diagnosa kekurangan zat besi tapi menambahkan isi steples dalam makanan jelas bukan pilihan gue untuk hidup yang lebih sehat. Karet gelang gue masih rada paham sih, tapi kenapa isi steples?

Why mamang-mamang dan eceu-eceu or pakde-pakde dan bukde-bukde gerobakan sering sekali menaroh secuil isi steples ke mangkok atau piring makanan gue?

bukan cemilan favorit untuk menambah zat besi

bukan cemilan favorit untuk menambah zat besi

Selain dalam mangkok atau piring makanan, gue juga sering banget nemuin isi steples dalam bungkusan keripik atau cemilan bungkusan lainnya yang home made alias non pabrikan alias industri rumahan.

Yang paling mungkin terjadi sih pas lagi asik-asik mengemas keripik atau cemilan laennya ehh tiba-tiba drama india favorit si pembungkus adegannya tegang dan meleset deh isi steples ikutan masuk dalam bungkusan. Ckckckckck emang kalo mau nyemil pun kita harus tetap waspada ya.

Jijik apa enggak? Tentu saja tidaaakk *kokop keripik sama bungkusnya sekalian*

3. Rambut atau “Rambut?!?”

Kenapa ada “rambut ?!?” karena dalam beberapa kejadian gue gak yakin itu rambut apa bukan LOL. Ampuuun Gusti, males juga menelaah jenis rambut apa atau permasalahan yang dihadapi si rambut sampai dia bisa mendarat di dalam makanan gue.

Cuma kadang pengen nyanyik

“rambut, rambut siapaa inii kasiiih. Bikin tak enak hati. Semalam engkau dimana semalam makan dimana semalam tidur dimana. Mana mana mana” *sembari goyang koplo*

walaupun yang punya rambut sekeren dan secantik Kim Tae Hee aku tetap tak sudi kalo rambutnya nyampurr di soto atau ketoprak cih

walaupun yang punya rambut sekeren dan secantik Kim Tae Hee aku tetap tak sudi kalo rambutnya nyampur di soto atau ketoprak cih

Jijik apa enggak? Jijiiikk. Gue langsung berenti makan dan mungkin ga balik makan disitu selama seminggu. Abis itu? Balik lagi, emang aku mah wanita beriman lemah *nunduk lesu*

 4. Binatang

Nah ini yang paling epik, mendebarkan dan sungguh memacu adrenalin. Pernah gak ketika lu sedang menikmati tumisan sayuran atau sesendok pecel sayuran dengan khidmat tiba-tiba terasa ada yang aneh dalam sayuran yang lu makan?

Kenapa kok tekstur sayuran dalam pecel ini terasa agak crunchy alias renyah dan kenapa tiba-tiba terasa ada kaki dalam sayuran ini ya? Apa sekarang kangkung sudah berevolusi atau bermutasi sehingga memiliki kaki?!?

Dalam pikiran langsung terbayang yang enggak-enggak tapi gue tetap coba mempertahankan akal sehat. Seeing is believing right ? No Pic Hoax katanya para buzzer ibukota. Maka gue keluarkan kembali sayuran yang sudah separo jalan di kunyah itu.

Dan eng ing eng…wakwaww kangkung gue beneran ada kakinya *pingsan*

Kenapa ada kamu dalam kangkung yang aku kunyah??

Kenapa ada kamu dalam kangkung yang aku kunyah??

Kejadian kangkung berkaki alias pecel berkecoak itu terjadi pada diri gue sendiri secara nyata di sebuah kampus di Bintaro sana. Menu yang gue makan pecel sayuran, nama warungnya : sederhana kalimongso. Yang anak STAN mah pasti tau dah karena warungnya beneran pas di samping pintu kampus dari arah kalimongso.

Bukan cuma jijik, gue sempet trauma dan menolak makan di warung itu lagi selama…sebulan. Itu lumayan hebat untuk wanita dengan iman selemah gue LOL.

Gue kira pengalaman-pengalaman yang pernah gue alami udah cukup mengenaskan, tapi temen gue ada yang pernah mendapat bonus cicak – cicak di dinding ketika memesan sebuah menu penyetan. Untungnya temen gue udah keburu sadar sehingga cicak itu gak sempet bercampur dengan sambel penyetan.

Sayang kan sambelnya *kemudian ditiban cobek*

Gue kira pengalaman horor semacam ini gak akan terjadi kalo kita makan di restoran atau tempat makan lain yang lebih higienis dari gerobak pinggir jalan atau warteg. Nyata nya kesialan semacam ini mungkin saja terjadi walaupun kalian makan di restoran.

Mahal gak menjamin makanan bebas “ranjau”

Jadi beberapa hari yang lalu gue sempet baca berita di salah satu portal berita. Ceritanya mengenai seorang cewek yang menemukan serangga dalam sayuran yang menjadi pendamping menu steak yang dia pesan.

Sayurannya udah setengah dikunyah, yess ada yang senasib ama gue LOL. Restoran steak tempat makan pun bukan jenis pinggiran got yang murah meriah meriang kayak biasa gue makan.

Ini link beritanya :

https://news.detik.com/berita/d-3393093/ada-kecoak-di-holycow-pesanannya-ini-alasan-vyna-tetap-bayar

Mantap djiwa!!

hal teraneh yang pernah ditemukan dalam makanan

hal teraneh yang pernah ditemukan dalam makanan, kira-kira mirip serangga apa ya?!

Sempet viral nih gambar dan beritanya mbak Vyna mengunyah serangga di berbagai portal berita. Pesen gue ke mbak Vyna : yang sabar ya mbak, dirimu gak sendirian kok. Saya juga pernah mamam serangga *peluk si mbak nya*

Makanya saran gue buat temen-temen yang hobby makan atau jajan : selalu waspada, karena salah kunyah bisa mengakibatkan rasa kesal berkepanjangan, sakit perut, trauma dan kadang emosi yang tertahan.

Salam

 

5 thoughts on “4 Hal Teraneh Yang Bisa Ditemukan Dalam Makanan Versi Gue

  1. Sandra Nova

    Steples, rambut & benang sih yg paling sering gw temuin… pernah laler di restoran mevvah tp diganti… yg penting tiap makan bismillah & baca doa semoga dilindungi aja gue mah & ga makan makanan yg gw rasa ga bersih ?

    Reply
  2. Tia putri

    Kalau daku pernah nemu ulet brokoli sama ulet kacang panjang, gelinya minta ampun. Tapi dua sayuran itu kan emang sering banget uletan, kata abangnya berarti sayuran organik.

    Yang pernah dapet jekpot hewan2 lebih banyak si suami, dan doi orangnya traumaan kalau udah gitu, lawong pernah liat ada tikus lari di warung bakso aja langsung diblaklist itu warung. Hahaha….

    Reply
  3. doena

    Gue pernah nemuin ulet hidup di ikan tongkol di rumah makan dekat kantor.
    Waktu itu baru satu kali suap, dan gue langsung pergi kekasir dan bayar. Waktu ibunya nanya, kenapa ga dihabisin, gue ga bilangin kalo di ikannya ada ulet. Harusnya dibilangin kali yaa
    Sejak saat itu ga pernah lagi makan di sana

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *