Dan inilah salah satu alasan gw untuk selalu beli kebutuhan pokok di warung tetangga, lebih mahal memang tapi insya Allah lebih barokah *lap ingus*

11 thoughts on “

  1. Indah Kurniawaty

    Jadi inget Nenek Istiqomah yang gw dan Mbak Rina kenal di Bekasi Timur.
    Dan melihat cerita kayak gini, yang bikin gw sebel setengah mati sama orang (terutama yang masih muda) yang suka mo gampang, bikin shortcut dalam nyari uang.

    Hidup itu memang gak gampang, Men ! Yang tua aja masih coba survive, masa kita yang masih muda, masih punya banyak tenaga, pikiran masih fresh, kalah sama yang udah sepuh, ya gak sih ?
    Tapi yang penting Barokah.
    *gw jadi meleleh*
    **maap masih #gagalmoveon! MUAH!!*

    Reply
  2. Heri Purnomo

    saya jarang nangis. tapi kali ini air mata deres ngalirnya saat baca tulisan ini.
    kagum dengan ketegaran hidup pak Tua ini, mental kita belum tentu bisa setegar itu..
    semoga rejekinya barokah.. amin.
    makasih emak 🙂 sudah mengetuk hati ini hingga menjadi lembut..

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *