Ah biarlah

Kejadian ini terjadi di pesta ulang tahun si neng kesayangan yang ke 5, di bulan September taun lalu. Untuk menghemat anggaran *uhuk, pemerintah bgt bahasanya* maka gw menunjuk diri sendiri dan adek gw si ulet bulu menjadi pembawa acara.

Pertimbangannya?
Karena kami murah, gratis malahan. Titik. Gak ada pertimbangan lain.

Acara anak-anak pastinya ada permainan dong, walaupun hadiahnya cuma chiki-chiki penuh msg dan tempat bekal murahan yang penting meriah.

Permainannya terstandar di dunia, disuruh nyanyi sama baca doa-doa islami. Maklumin yah, temen nya si neng kan rata-rata masih TK dan Islam semua agamanya.

Sampai di suatu ketika :
Gw : ayoo siapa yang bisa baca do’a dalam perjalanan?

Anak-anak figuran: saya-saya-saya *dengan semangat 45*

Ulet bulu : nah kamu, yang baju merah. Ayo sini maju.

Anak baju merah maju.

Ulet bulu : ayoo dibaca ya do’anya keras-keras biar temen nya denger semua.

Anak baju merah komat-kamit baca do’a.

Ulet bulu : aduuh suaranya kekecilan temennya gak bisa denger.

Gw : ayoo kalo suaranya keras nanti hadiahnya ditambahin.

Anak baju merah kemudian membaca do’a dengan lantang.

Tapi kok rasanya ada yg aneh ya, Gw memandang si ulet bulu yang juga keliatan bingung.

Anak baju merah memandang Gw, kayaknya kode minta chiki sekarung *cih, bocah matre*

Gw : yeeeeaaayyy pinteeerrr. Ini yaa hadiahnya *dengan kehebohanΒ palsu demi toleransi*

Ulet bulu : terimakasih yaa.

Anak baju merah dengan bahagia menerima seplastik besar chiki dan kotak bekal murahan, tanpa tau masa depan kesehatannya telah dinodai.

Ulet bulu berbisik : itu tadi do’a apaan sih teh? Kok gw baru denger.

Gw : jangankan eluu, gw aja yang ngaji nya rajin baru denger.

Ulet bulu : wahh ngarang tuh bocah.

Gw : hushh, jgn suudzon. Siapa tau dia islamnya beda.

Ulet bulu : kurang ngaji kita kayaknya ya.

Alhamdulillah yah, kita bisa memetik hikmah dari kejadian disekitar kita. Apa hikmahnya ?

Jangan kebanyakan jajan msg lah, jadinya otak lemot. Dan perbanyak membaca do’a diperjalanan tentunya.

Yuk mari permisi, mau nganter mamah dedeh dulu ke pasar beli cabe.

31 thoughts on “Ah biarlah

  1. Pungky KD

    “Gw : jangankan eluu, gw aja yang ngaji nya rajin baru denger.”

    Salim sama mamah etty…
    Jadi si bocah bener doanya, doa perjalanan? cocokin atuh ama anak2 lain.

    Reply
  2. mandor

    halah, saya malah ngikik sendiri.
    Barangkali kalau doa nya ditulis di postingan ini, mungkin saya tahu. Atau mungkin saya malah sama tidak tahunya. xixixixi …

    Reply
  3. miwwa

    Ampun deh ini tulisan nya Your Majesty bikin saya cekikikan sampe hampir pipis berdiri..
    Please deh ya itu perlu dijelasin ciki penuh msg dan kotak bekal murahannya :))))))

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *