(Akhirnya) Bukan Pilihan Yang Salah

“Pertama-tama saya ucapkan terimakasih kepada papah-mamah, suami dan anak dirumah juga untuk adik-adik saya atas dukungannya selama ini. Tanpa mereka saya tak akan bisa menjadi seperti sekarang “

Pidato Etty ketika menerima pengharggan Artis wanita terbaik untuk kategori musikal/komedi di Golden Globe Award 2013.

Abaikan intronya yang agak garing, inget kata pepatah “berakit-rakit ke hulu berenang-renang ke tepian” okehh??

Ugghh seperti biasa pembukaannya selalu beleber kemana-mana πŸ™ Sudahlah, yang jelas postingan ini dibuat dalam rangka mengikuti give away nya desi-mama raditya yang kece-surece *kedip manja*

Jadi ya des selain postingan soal makanan yang sering ada di blog lu dan selalu bikin gw banjir iler ada satu postingan yang jadi favorit gw, yaitu postingan berjudul “salah jurusan” di postingan itu desi bercerita ketika dia salah naek bis yang harusnya jurusan kalideres malah naek jurusan kampung rambutan *kemudian digaplok desi*

Jadi dipostingan itu desi membagi kisah perjuangan zaman kuliah dulu yang karena pilihan orang tua terdampar di jurusan Teknologi Informatika yang enggak dia sukai. Gw ngerti banget loh perasaan salah jurusan ini, karena gw juga ngalamin sendiri. Emm gw udah pernah cerita belom sih disini kalo gw kuliahnya dulu di STAN? Kayaknya sedikit-sedikit sih pernah gw sebutin ya.

Gw terpaksa masuk STAN, sangat terpaksa karena yaa emang cuma itu pilihan yang gw punya. Eh kalo pilihannya cuma satu berarti itu keadaan tanpa pilihan kan ya?! Nah persis seperti itu keadaannya, gw gak punya pilihan selain masuk STAN. Bisa sih milih gak kuliah, tapi gw gak mauuu, gila gak kebayang umur baru lulus sma begitu gw harus nyari kerjaan, yang jadi bayangan gw “emangnya ijazah sma laku ya?”

Bukan maksud meremehkan mereka yang lulusan sma ya, tapi waktu itu kan gw masih abege masih gak punya bayangan mau jadi apaan, gak tau dunia luar kayak apa. Dalam pikiran gw tuh kalo enggak kuliah, abis deh gw.

Karena kondisi orang tua gw gak memungkinkan jadinya opsi untuk kuliah di PTN udah ditutup rapet-rapet dari sejak gw naek kelas 3 sma, PTS? yaelah PTN aja mamah-papah gw gak bisa bayar apalagi PTS kan. Dan gw tau ada kampus STAN ini dari senior-senior alumni sma gw yang masuk kesana dan promosi disekolah soal kampusnya mereka yang konon katanya gratis dan ada ikatan dinas untuk jadi pegawai negeri.

Menarik? Enggak juga sih, secara seumur-umur gw gak pernah kebayang mau jadi pegawai negeri. Bayangan gw tuh pegawai negeri pasti semodel sama petugas kelurahan yang zaman gw dulu kerjaanya makan gaji buta doang, cuihhh. Sebenernya karier impian gw itu kalo enggak jadi pustakawati (yang ngurus perpustakaan) atau yaa kriminolog yang kerjaannya emm kerjaaan kriminolog apaan sih??

Dan sama kayak cerita desi, ketika gw tercebur dalam lembah STAN yang kelam, gw gak bisa menemukan satu hal pun yang gw sukai. Gw juga shock, itu beda banget dari sekolah gw di sma. Apa yang dulu zaman sma gw anggap wajar eh di STAN dianggap aneh. Contoh waktu itu cara berpakaian gw, untuk ukuran sma gw mah udah masuk kategori solehah yaa *kan gw pake jilbab* tapi di STAN gw masuk kategori kurang sopan pakaiannya, kok bisaa??

Jilbab gw kurang panjang, gw pake celana jeans dan kaus gw katanya kurang longgar. Bingung kan? ini sekolah buat calon pegawai negeri apa pesantren sih?! Lingkungannya berbeda, pergaulan yang juga berbeda bikin gw mati kutu dan ngerasa kayak ikan salah kolam. Gw kayak ikan mas koki di kolam ikan lohan, kenapa ikan yang laen jenong dan gw genduut??

Kuliahnya? Neraka cabang bintaro buat gw. Gak satupun mata kuliah yang gw suka, dan disini gw harus ketemu berbagai jenis pelajaran akuntansi Ya Allah satu jenis aja bikin mabok apalagi kalo lebih dari satu. Mabok. Setres. Itu kondisi yang gw alamin. Mundur? Gak berani, gw takut merusak impian dan harapan keluarga gw dirumah. Mereka bangga gw bisa ada disana, gak bisa gw merusak semua harapan mereka.

Jadi terdamparlah gw disana dan seperti kata dori di finding nemo “Just Keep Swimming” walopun ikan yang laen nampak sangat pintar dan gw selalu keliatan lambat dan lebih kurang pintar, so what yang penting gak DO deh, cepetan lulus biar cepet kerja ajadeh. Itu mantra gw tiap hari selama gw kuliah. Masa bodo kalo yang laen IP nya 3,5, prioritas gw mah asal gak kena DO, udah cukup sekian.

Karena sebego-begonya dan sebenci-bencinya gw sama pelajaran, gw lebih takut di DO, gw takut mamah-papah gw kehilangan satu-satunya kebanggaan mereka saat itu. Dan ketakutan gw itu justru berhasil menyelamatkan gw dari setiap keadaan paling terjepit sekalipun. Seterjepit apa? Seterjepit gw gak tau apa yang haru ditulis di lembar ujian Intermediate Accounting, jangankan balance lah neracanya harus diisi apaan aja gw gak ngerti. Dan yangΒ  lebih bikin frustasi adalah : Kok ada sih yang minta kertas tambahan? Punya gw masih kosong nih, pake aja.

Tapi toh gw bisa lulus juga dan alhamdulillah penempatan di Jakarta, jangan tanya IP berapa yak pokoknya asal cukup ajah. Dan kerjaan gw setelah lulus apaan? Beragam mulai dari sekretaris sampe sekarang kepegawaian. Akuntansinya kepake gak ty? Boro-boro, jangankan akuntansi, ilmu pajak aja jarang dipake.

Tapi setuju sama desi, asal well paid maka gak masalah tuh. Alhamdulillah berkat kecebur di STAN gw jadi punya kerjaan, ketemu jodoh *uhukk* dan sekarang udah punya anak lucu. Tapi gw berharap Shira gak ngalamin apa yang gw alamin, gw pengen dia nanti punya banyak pilihan dan gw gak akan memaksa dia nurutin maunya gw atau ayahnya. Emm kecuali masalah orientasi seksual dan agama mungkin??

36 thoughts on “(Akhirnya) Bukan Pilihan Yang Salah

  1. Desi

    hauahahah ejiieeh dibikin postingaan nih yee….jadi terharu gue Ty.. :,)
    bener2 berat ye bo, kuliah di bidang yang kita kaga suka..ampe mati2an gue belajar pemograman dulu bok..hhihihi

    Moga2 anak2 kita ga ngerasain apa yang kita rasakan dulu yaa..pokoknya mah nanti radit musti kuliah kedokteran, atau ga arsitek atau pilot sekalian hahaha *belom2 udah ambisi emaknya*

    thengkyyuu yaaaa udin ikutan…mmuuaaah…;p

    Reply
  2. Zipora Maria

    duh…et..kog aku tiba2 mellow sih wkwkwkwk…biarpun salah jurusan tapi akhir2nya ngrasain enaknya ya et, apalagi ketemu bapaknya shira…, coba kalo masuk jurusan laen sapa tahu lu malah ketemunya dek nat….*sinyal ilang*

    Reply
  3. risti

    aaa, kalo pelajarannya susah tapi ketemu jodoh sih akyu jugak maukkk hihihi. namanya jodoh, gaktaunya ketemu di neraka cabang bintaro yah et

    Reply
  4. sondangrp

    Hahaha sebagian temen-temen (termasuk aku) yg dr stan biasanya ngerasa salah jurusan & punya penghiburan dpt jodoh di situ.aseek impres dikali dua hihi . Smoga menang giveawaynyaa

    Reply
  5. indah Kurniawaty

    Lah loe udah beranak cucu, Ty ? *sungkem sama yang lebih sepuh*
    Tapi ditengah keterjepitan loe, gw salut lebih milih mempertahankan kebanggaan bokap nyokap loe ketimbang ngemut panadol ato negak baygon, Ty. Bangga jadi temen loe.

    Reply
  6. Arman

    neraka cabang bintaro? huahahaha… ntar diocehin orang2 bintaro lho… πŸ˜›

    gua mirip2 kayak lu dulu pas kuliah masuk accounting. tapi emang pas mau kuliah itu gua clueless lho gak tau mau kuliah apa. huahaha. akhirnya bokap suruh masuk accounting aja. ya udah masuk. dan gua gak tau apapun mata kuliahnya. soalnya sma nya gua di A1 (ipa). tapi ya udah lah dijalanin aja… lulus juga kok akhirnya… lulusan terbaik pula.. huahaha *sombong* πŸ˜›

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      Ciyeeh yang dari A1, ketauan deh angkatan taun berapa.
      Kok bisa sih man jadi lulusan terbaik? Kapan-kapan dibikin postingan dong. Gw sampe lulus gak suka akuntansi, nilai juga mepet ajah asal cukup.

      Reply
  7. yeye

    Hah lu sama banget ky gw, gw jg ga mau ambil accounting tp apa daya, setelah kuliah jurusan lain, bokap masih ngejar2 gw buat ambil acc itu huhuhuhuhu

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      Kalo shira mau belajar akuntansi, gw langsung panggilin guru les ajalah, udah gak mudeng sekarang πŸ˜€
      Emang hikmah terbesar kuliah di stan ya dapet kerja sama dapet suami itu rin, kalo pengalaman kuliahnya mah pahit..

      Reply
  8. kania

    critamu srupa tapi tak sama nih sama diriku, kalo di tempatku bisa masuk STAN tuh brati anak pinter lo. Ehm, brarti etty pint,,,,,,*minder di pojokan* Sukses GA nya

    Reply
  9. Della

    Sy lgsg tercenung bacanya. Mati2an bertahan karena lebih takut ngecewain ortu. Insyaallah rezekinya melimpah dan berkah ya mbak..
    Yaabis stan gitu lho mbak adek saya ampe nngging, koprol biar masup situ tetep ga masup2 juga hahaha….

    Reply
  10. Icha SF

    mbak ety.. salam kenal.. saya juga waktu itu disuruh ortu masuk stan, *dari yang sebelumnya kuliah di bidang kesehatan*, tapi waktu itu enjoy ajah.. belajar biasa aja asal gak DO, seneng2 aja, tapi ber-azzam dan ber-ikhtiar biar dapet jodoh non-stan, alhamdulillah dapet πŸ˜€

    salam kenal, hari ini nyasar ngeblog..baca2 n suka~~ πŸ˜‰

    Reply
  11. vivi

    ya ampun mbak, i feel you. dulu aku juga ga punya pilihan, masuk STAN biar bisa kuliah di jakarta atau kuliah di PTN di palembang yg jurusannya juga ga sesuai (pengennya teknik, masuknya keperawatan). akhirnya pilih STAN biar bs ke jakarta. ga taunya kampusnya mantep bgt. dateng2 disambut kambing sm kebo sampe aku bengong, kirain salah masuk. haha…

    alhamdulillah, jodoh juga ketemu di STAN *salim

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *