Aku Ingin Begini Aku Ingin Begitu

Jadi ceritanya bulan ini Pak Suami tampan kesayangan bakal merayakan ulang tahun yang ke-29, horeeee….NOT.

Kenapa??

Karena budget hura-hore ultah udah dikuras buat ngerayain ulang tahun Shira bulan kemaren (yang tanpa perencanaan) , jadi pundi-pundi belom penuh lagi dong. Terus karena biasanya di ulang tahun pak suami inilah dese mendapat kehormatan untuk milih kado yang agak mahalan dikit atau minta liburan kemana gitu, pokoknya dese mendapat keistimewaan deh.

Dan bebas pelototan istri, surga banget kan itu pak? πŸ˜€

Jadi sejak nikah gw usahain banget-banget untuk menabung jauh-jauh hari atau menyisihkan bonus demi beli kado mahal atau biaya liburan. Sayangnya kembali ke masalah pundi-pundi yang masih kosong tadi itu, curiganya tahun ini dese gak bisa minta kado mahal atau minta liburan deh.

Kasian amat.

Nahh karena gak tega dan pikiran juga sebenernya udah mumet minta liburan, akhirnya gw inisiatif ngajak liburan yang deket-deket ajalah. Liburan sejeti-dua jeti kalo istilah gw. Jadi Garut yang jadi kota kaporit suami karena cuacanya pas buat dia dan cewe-cewenya cakep alami Β terpaksa dicoret, karena hotel favorit (cih baru sekali udah favorit) agak kemahalan.

Yogya, yang kami rindukan karena terakhir kesana tahun 2010 terpaksa dicoret juga karena bokkk nanggung amat kalo udah sampe Yogya tapi gak kemana-mana demi pengiritan. Tapi kalo mau kemana-mana sejeti-dua jeti manalah sampai kakaaa πŸ™

Bali? Tampar nih yaaa *pake bibir tapinyah*

Sejeti-dua jeti buat beli tiketnya aja gak cukup tauk.

How abaout Bandung?

Nah ini diaa, kami punya hubungan yang benci tapi rindu sama Bandung. Benci karena kalo weekend macetnya ngalahin Jakarta. Benci karena kok isinya jadi orang Jakarta semua, kemana mojang-mojang kece yang dulu ada? Kemana perginya aa-aa kasep yang dulu berseliweran?

Ke Jakarta kelleuss, pertukaran pelajar πŸ˜€

Tapi rindu jajanannya, rindu suasananya yang enak banget buat pacaran. Rindu-rindu Aisawa banget makk.

Dan kabar gembiranya, sejeti-dua jeti itu cukup banget buat ke Bandung, dengan catatan gak usah ke FO (cuih, ngapain juga kesono) dan nginepnya kudu di hotel mursidah. Terus karena di Bandung juga ada ex-boss kesayangannya pak Suami dan ada mbantuk, baginda ratu dan mbak-mbak kece lainnya jadi kemungkinan bisa sekalian silaturahmi nya besar dong ya.

Terus gimana dong jadinya?

Auk deh, masih gelap ini. Mungkin setelah bayar-bayar ini-itu dan sisa-sisa duit yang beneran bisa dipake liburan udah keliatan barulah beneran diputuskan mau ke Bandung apa enggak.

40 gagasan untuk “Aku Ingin Begini Aku Ingin Begitu

    1. emaknyashira Penulis

      Ahahahahaha aku belom pernah naek kereta ekonomi mbak, katanya bagus yah sekarang.
      Nginep dirumah mu? mauuu,, tapi sayangnya kami ini serombongan sirkus kasian nanti rumahnya penuh.

      Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Heh kamuuu *sebor aer got*
      ngasih ide ga kira-kira
      ini teh judulnya liburan sejeti-dua jeti bertiga Na, mau tidur di erpot sama makan pop mie doang kami disana pake duit segitu?? πŸ˜€ πŸ˜€

      Balas
  1. desi

    hihihi surga banget yak kalo tanpa pelototan lo Ty… πŸ˜€
    ya udin liburan di puncak aja Ty… disana paling jajan jagung bakar ama bandrek doangan…hihihi ;p

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Macicaa kakaa πŸ˜€
      Ogah banjet capek doang dijalan terus sampe sana tepar tidur doang ah. Kecuali kalo perginya hari kerja tapi kan mesti cutai, yang mana sayang amat cutai dipake kesono doang *mbulet*

      Balas
  2. mommyazki298

    Rasanya ketujles2 yaaak kalo liburan tapi ngirit di segala lini. Backpacker aja kakaaaaak…

    *sori baru nongol.bukan somse bukan somnget…tapi yaaah hidup memang rumit utk dijelaskan πŸ˜€

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      anaknya mau ditaro diransel juga kakak?
      ahahahahaha jujur loh ya, gw sebenernya ga demen bekpekeran.
      Maklum walopun dompet tipisnya kayak burger abang-abang gerobak, tapi jiwa ini manjanya kayak princess πŸ˜€

      Balas
  3. Maya

    Kaga usah ke jalan Riau Ty, udah ngingiteran di PeVeJe ajah atau kopdar aja bareng blogger bandung, Shira lepas ama bapaknya *eaaa* πŸ˜†

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Gw udah 3 tahun selalu nge-skip semua FO dan semua Mall kalo ke Bandung loh May, kagak kuat macetnyah. Itu dia yang gw pengenin, ketemu temen-temen biar bisa ngerumpi terus suami yang ngasuh anak *kemudian ditalak*

      Balas
      1. Maya

        Eymbeeer. Demi kesehatan jiwa *dan dompet* emang kalo ke Bandung jauh jauh deh dari Mall & FO, masa ke Bandung cuma ketemu macet lagi, di jakarta juga banyak cyn πŸ˜‰

        Balas
    1. emaknyashira Penulis

      mbeerrr, macetnya ituloh yang mana tahan mut.
      Udahlah sehari-hari kena macet masa liburan juga macet-macetan.
      Itulah kenapa gw hampir selalu nge-skip Bandung jadi tujuan weekend getaway. Tapi kalo sekarang duitnya cuman cukup sampe Bandung, gimana dong?? *lah malah curhat*

      Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Kagaakk, suami gw males ke sana. Panas soalnya kalo cirebon mah Le, dia kan demennya kota yang masih rada adem terus hawanya santai terus kalo bisa cewenya cakep-cakep πŸ˜€

      Balas
  4. IndKur

    Aish…mas suami sebenarnya mo minta kado adiknya Shira. Hihihi…#istrimesum

    Etty, kalo menurut gw, liburan mah sebenarnya bisa kemane aje, biaya berapa aje.
    Bisa ke Kebon Raya Bogor, gelar tiker, tinggal loe pilih angle-angle nya biar terkesan piknik ala-ala bule-bule juga bisa.
    Modal transport doang ama goceng buat sewa tiker.
    kalo mo hemat goceng, gotong tiker dari rumah. Makanan ngebawa rantang dari rumah.

    Heiiitttsss…kenapa gw jadi terinspirasi liburan irit atas komen gw sendiri yaaa ? Hihihi

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Kalo tujuannya cuma pengen tiduran sambil gelar tiker di kebon mah ga usah ke Kebon Raya Bogor ndah, depan rumah gw ada kebon kosong πŸ˜€
      Wahahahahahaha suami gw sekarang ga terlalu maksa minta anak ke dua lagi sih, kalo bikinnya mah tetep *kedip manja*

      Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Puuut gw sebulan sekali sih ke Bogor, biasanya cuma bolak balik naek KRL sambil jajan2 cantik, masa iya liburannya kesana lagi.
      Tauk nih put, gw kok jadi ga semangat liburan yah, padahal udah di teken cutinya, duit juga ada tinggal nyabutin di kebon, tapi niatnya malah menguap *curhaaaattt*

      Balas
    1. emaknyashira Penulis

      gw liat web nya kok kartipah kayaknya nuansanya klasik-klasik gitu ya Dan, duh gw cucoknya kalo hotel nuansanya mistis, gimana dooong.
      Apa bawa kemenyan sama kembang setaman dari rumah aja ya?

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *