Antara (rencana) kuliah, anak dan ASI

Di umur neng Shira yang udah mau 11 bulan ini Alhamdulillah masih ASI. Tapi percaya deh ini bukan perjalanan yang tanpa hambatan apalagi bertabur bunga. Malah kadang-kadang pake cucuran air mata #lebay.

Rencananya gw mau kuliah lagi tahun ini, karena sampe umur segini gw belom S1 juga. Jangan salahin gw lah, salahin STAN aja lah. Trus nasib si neng kumaha? Belom tau gw. Kuliah nya insya Allah abis lebaran nanti pas banget si neng udah lewat setahun yang berarti udah bisa minum UHT.

Nah Plan A nya adalah :

Gw kuliah malem sepulang dari kantor, kira-kira sampe rumah jam 9 malem. Si Neng teteup mimik ASI dengan konsekuensi gw harus mompa lebih banyak daripada sekarang. Duh Gusti, tampak kurang realistis ­čÖé

Plan B nya :

Gw kuliah malem sepulang kantor, sampe rumah jam 9 malem. Neng teteup minum ASI seadanya sisanya kalo kurang di tambah susu tambahan. Secara ASIP udah kjar tayang bgt, alias mompa sekarang buat minum besok. Itupun dapetnya udah pas-pasan 400-500ml cuma cukup buat neng minum sampe sore. Plan B ini lebih realistis. Tapi gak relaa, soalnya kata emak-emak yang lebih pengalaman kalo udah dicampur-campur gini pasti ASInya yang kalah alias mengering. Gak ikhlas gw kalo posisi gentong gw diganti sama yang lain.

Plan C ( set dah banyak amat Plan nya) :

Gw daftar kuliah  dikampus yang gak rebes, alias tinggal bayar trus dateng pas ujian trus lulus. Jujur yaa, ini plan yang paling menggoda iman gw.  Udahlah iman tipis eh digoda yg beginian. Tapi ini opsi terakhir lah, karena jujur gw pengen kuliah tuh bukan sekedar ngejar kenaikan pangkat aja tapi pengen dapet ilmunya juga.

Lepas dari Plan-plan diatas masih ada kebimbangan di hati gw (ciyeee bahasanya) kayaknya kok gak tega ninggalin anak lebih lama daripada sekarang. Anak gw si neng cantik masih kecil masih butuh gw banget, tapi kalo ditunda-tunda terus kapan gw kuliahnya. Takutnya gw kelamaan gak kuliah karatan deh otak gw karena gak pernah dipake mikir.

Gini deh dilema ibu bekerja, ada jenjang karier yang ingin dikejar tapi terbentur banyak pertimbangan. Pengennya sih bisa dirumah jadi emak-emak full time sambil kipas-kipas┬á duit. Berhenti kerja?? Gak berani gw ­čÖü

Duhh Illahi beri hamba Mu petunjuk.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *