Awas kalo kamu begitu

Sebagai orang yang sering ketiban urusan belanja baik barang dan jasa untuk pribadi dan juga kantor, Gw sering banget berhubungan dengan bagian sales dan juga pramuniaga toko.
Nah dari berbagai pengalaman baik manis dan kurang manis yang sudah gw lalui dengan mereka, ada tingkah-tingkah yang membuat Gw ilfil, kesel tapi pernah juga terharu.
Yang mau gw bagi disini kebetulan pengalaman-pengalaman kurang manis nya, dengan harapan semoga ada pemilik-pemilik usaha yang baca terus bisa membawa perubahan ke pelayanan dan cara penjualannya.
Awas aja kalo kamu begitu terus, nanti akuh mogok belanja loh terus uang nya ku taro bawah kasur.

  • Gak Tepat Janji

Hiiihhh, mereka yg janji mereka pula yang mangkir.  Di email gak  dibales, ditelponin katanya nanti emailnya dibales. Kenyataannya?
Seminggu berlalu dan email gw gak dibales juga.
Langsung gw blacklist nih perusahaan model begini.

  • Gak Tepat Waktu

Janji datang buat presentasi jam 11, sampe jam 3 sore baru nongol. Dan cuma cengar-cengir alesan macet. Hellooowww situ niat jualan gak sih?

  • Gak Bisa Move On

Ini biasanya kejadian kalo belanja ke toko. Mungkin aja pramuniaga itu masih bete karena baru aja melayani pembeli resek.

Tapi plis deh Mbak/mas, ini ada calon pembeli baru loh jadi stop ngomongin betapa menyebalkan perilaku orang yang batang hidungnya pun udah gak keliatan.

Fokus atuuuh jualan nya. Dan gak ada calon pembeli yang seneng dengerin hal-hal semacem itu ya, yang ada malah bete.

  • Enggak Ngerti Apa Yang Dijual

Duh, sales atau pramuniaga itu tugasnya memang menjual tapi seenggaknya miliki pengetahuan dasar tentang apa yang dijual.
Pernah gw belanja disuatu toko yang pramuniaganya gak tau itu baju bahannya apa dan pramuniaga elektronik yang gak tau garansi barangnya berapa taun.

Dan yang bikin makin gondok mereka seringnya gak berusaha nanya dulu ke temen atau atasannya kek. Atuhlah mas/mba saya teh harus nanya siapa? Dan tolong pemilik toko/ usaha ditraining nya yang mantep atuh sebelum dilepas melayani pembeli.

  • Yang sering menatap pembeli dengan nista.

Ya amplop mas/mba gak semua orang mau pergi belanja tuh dandan rapi loh. Dan gak semua yang keliatan kinclong itu duit nya banyak 😀

Sekian curhatan mamah etty yang lagi sedih abis ditatap nista SPG *hiiiihhhh pengen tak kepret duit*

15 thoughts on “Awas kalo kamu begitu

    1. emaknyashira Post author

      Alesannya mereka sih seringnya macet Man, maklum jakarta emang edan banget dah macetnya.
      Tapi mosok ga bisa sms/watsap ngabarin telat gitulo. Atau atur janji sekalian diundur. Kan yang nungguin sampe kering yang bete

      Reply
  1. IndKur

    Kalo temen gw lebih sadis lagi. Suka bete kalo lewat Sogo, Centro dkk, gw dibagiin contoh parfum di kertas itu lho, terus giliran dia kagak ikut dibagiin.
    Gw bilang ini contoh satu untuk berdua, dia kagak percaya hahahaha

    Reply
  2. desweet26

    Tuh pramuniaga toko pada kaga tau aje yeee..padahal duit lo di lemari banyak bener kan….besok2 kalo mau belenjes, pake tas yg transparan Ty..jadi keliatan duit2nya yess.. Hihihihi :p

    Reply
  3. matrioska62

    Pernah punya pengalaman nyakitin waktu beli oleh oleh disalah satu toko oleh oleh terkenal didenpasar. Aku nanya nih ” mbak ada pie susu isi…..” belon juga kalimat nya selesai. Si mbak nya udah ngejawab ” ndak ada..” dengan nada judes..ya amplop rasanya pengen aku timpuk dengan keranjang belanjaan

    Reply
  4. mama-nya Kinan

    hehehe…closingnya bikin ngekek…semoga bisa jadi boster pumping sore hari maklum emak emak perahan ..*walah mau dong mbak etty di lempar duit..bukan di kepret sama duit hehehe…

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *