Belanja Lebaran? Yuk Mari

Setelah postingan soal menabung, maka sekarang waktu yang pas kita bahas cara ngabisin duit versi orang Indonesia.

Belanja Lebaran.

Gw pernah diketawain Yeye karena taun lalu cerita dua bulan sebelum puasa udah nyicil beli persiapan lebaran. Buat mamah gw sih sebenernya, soalnya gw sendiri justru jarang beli perintilan buat lebaran. Ya kan duitnya udah abis buat belanjain my mamih,  jadi males mau belanja lagi 😀

Sekarang disaat teve-teve nasional mulai memutar iklan sirop marjan dan sarung cap gajah duduk (bintangnya nicholas saputra loh, jadi pengen sarungan berdua dia deh) itu tandanya…lebaran eh puasa sebentar lagi.

Disaat mamah-mamah yang lain sibuk mempersiapkan batiniah menyambut puasa, mamah etty mau to the point aja ngebahas bagian belanja lah. Kan kita harus fokus ke bidang yang merupakan keahlian kita.

Jadi kapan waktu yang pas?

Jangan seminggu sebelum puasa ya, berdasarkan pengalaman dan riset yang mendalam seminggu menjelang masuknya bulan puasa tuh mau di Tanah Abang atau Mall-mall pada penuh semua. Edan-edanan lah pokoknya.

Yang paling pas justru awal puasa alias minggu pertama, karena mungkin banyak yang masih adaptasi kondisi fisik jadi rada kendor deh itu Tanah Abang.

Emang mesti banget ya Mah belanjanya ke Tanah Abang?

Ya gak mesti sih sis, berhubung yang paling deket buat gw ya itulah yang dijadikan tolak ukur.

Emang kalo lebaran harus beli baju baru ya?

Ya gak harus lah, ibarat lulus-lulusan gak mesti nyoret-nyoret baju. Tapi umumnya orang Indonesia, momen lebaran justru jadi waktu yang pas untuk saling memberi hadiah atau bingkisan.

Umumnya orang membeli baju koko dan sarung untuk dijadikan bingkisan. Gak jarang juga yang belanja mukena atau sajadah.

Tapi sebelum melangkahkan kaki indah anda menuju Tanah Abang atau mall langganan, ada baiknya dilakukan langkah-langkah pencegah kebobolan sebagai berikut:

  1. Buat catatan. Jangan mau kalah sama mas Boy yang catatannya sampe berseri-seri lah. Tulis jenis barang yang mau dibeli dan rencana jumlah yang mau dibeli. Keliatannya sepele tapi ini lumayan bikin fokus;
  2. Cari perkiraan harga, dan usahakan membawa/mengambil uang gak jauh dari jumlah itu. Lebih boleh asal jangan berlebihan banget. Misal : rencana cuma beli sarung kualitas biasa selusin sama baju koko ganteng dan kaya setengah lusin ya gak perlu juga bawa duit 2 juta. Bawa duit berlebihan cenderung bikin kita nafsu belanja. Takut duit kurang, yaelah plis deh sekarang ATM dimana-mana berceceran;
  3. Gak perlu belanja ke pusat perbelanjaan yang jauh walaupun disana harga barangnya lebih murah. Apalagi kalo belinya bukan dalam jumlah yang banyak. Karena ketika kita pergi jauh dan ngeluarin tenaga yang gak sedikit, kita cenderung merasa ada tambahan alasan untuk belanja lebih banyak. Ah udah capek-capek ke Tanah Abang nih, sekalian deh beli daster selusin. Padahal gak butuuuh. Kecuali ente mau nyetok buat jualan, gak perlu lah belanja jauh-jauh cuma nyari beda harga sepuluh ribu. Gak material ituuu. Mending belanja deket rumah, gak capek dan gak macet-macet amat cyn;
  4. Kalo bisa gak bawa anak, mendingan gak dibawa deh. Bukan apa-apa, buat kita orang dewasa kegiatan membanding-bandingkan harga mungkin mengasyikkan yah tapi buat anak-anak itu sungguh menyiksa sekali pake banget. Bukan sekali-dua kali gw ngeliat balita bahkan yang anak yang lumayan gede ngamuk karena bosan disaat belanja lebaran di pusat perbelanjaan. Kalopun anak terpaksa dibawa karena gak ada yang jagain dirumah, usahakan belanja dalam waktu yang gak terlalu lama. Tapi kan gak khusyuk mah belanjanya, yaitu udah jadi resiko kita, tanggung lah resiko itu dan jangan nyalahin anak. Jangan anak dimarah-marahin karena rewel, padahal emaknya masih mau nawar kaftan ala-ala;
  5. Hal yang sama berlaku untuk suami, kalo bisa gak dibawa ya gausah 😀 bukan apa-apa yang namanya laki-laki kebanyakan gak hobi keliling toko-toko setengah harian demi beda harga sepuluh ribu. Kecuali laki situ demen belanja dan jago nawar boleh lah dibawa. Kalo bukan, ya mending pak suami ditinggal dirumah bersama anak deh. Percayalah suami pun kalo cranky nyebelinnya warbiyasak;
  6. Jangan pake falsafah “mending nyesel beli daripada nyesel gak jadi beli” karena yang dibeli bukanlah tas Birkin atau Kelly nya Hermes yang emang susah dapetinnya. Kalo yang dibeli cuma sarung atau mentok-mentok gamis mah dimana-mana pasti ada dan selalu ada yang lebih kece. Jadi gausah keburu nafsu dibeli kalo emang gak sreg-sreg amat.

Sekian tips belanjan dari mamah etty, sekiranya ada yang ngajak belanja bareng bisa kirim email ke mamah. Trus ditemenin mah? Ya kagak lah, palingan mamah kirimin do’a ajah 😀

 

31 gagasan untuk “Belanja Lebaran? Yuk Mari

  1. desweet26

    wwkwkwkwkwwkwkwkwwkwkwkwkk bener kata Yeye…warbiyasaaaakkkk udeh belenjong aje desee 😀
    gue sih niatnya juga mau nyicil bela beli baju lebaran sekarang2 inih, cuma duitnya ra ono, jadi nunggu thr deh… kalo kayak gitu kepiye mah ? :p

    Balas
  2. Roro Wilis

    wkwkkwk.. ngikik deh bacanya,. makasih deh tipsnya mb, etapi tapi kalo pd baca tips ini smua, bisa2 pada rame2 pindah blanja waktu mggu2 pertama puasa, naah g jd sepi donk itu emol xixixiixi…

    Balas
  3. Arman

    Beli online biar gak kena rame nya Mall…

    Tapi, dipikir pikir justru seru kan ya kalo belanja di tempat rame, lbh berasa kayak mau lebaran hehehe

    Balas
  4. joeyz14

    Huahahahaha…etty!!! Paling bisakkk deh sih mamah satu ini. Tipsnya ketje ty! Bener bangrt tuh ga usah beli jauh2 kalo cuma beli dikit.. trus ntar pake kata “mumpung disini” duh gue banget tuh.

    Btw sarungan bedua ama Nicsap ga knpa2 tuh mah? Apa kata para pendengar ceramah mamah etty? 🙂

    Balas
  5. rizzaumami

    sarannya sangat penting dan perlu dicatat nih (buat yang hobi 😀 )

    ternyata, suara anak juga ikut dipertimbangkan, kesian anaknya bete gara-gara nemenin maknya belanja lama beut.

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Anak-anak mah bukan nature nya buat belanja soalnya, jadi mendingan mereka maen dirumah atau ke taman bareng bapaknya sementara emaknya belanja seharian.

      Balas
  6. tia putri

    “mending pak suami ditinggal dirumah bersama anak deh. Percayalah suami pun kalo cranky nyebelinnya warbiyasak”

    Itu rangkaian kata paling bikin ngakak dan 1000% setuju mak… kecuali klo terpaksa dibawa mesti disediain smartpon full charge dan paket internet unlimited deh :p

    Balas
  7. rahmafenti

    Maaaakk ini setuju semuah! Hahahaha warbiasak lah! masih mending ngadepin crankynya barra deh drpd cranky suami pas belanja 😀
    btw, orang2 dari kampungkoeh (Serang-Pandeglang) itu mestiiiii bgt belanja lebaran ke Tanah Abang. Gw mah puyeng yak jauh2 gitu belinya baju 3 biji doang

    Balas
  8. lost in science

    nyaris ga pernah belanja lebaran sejak beberapa tahun belakangan :))). Pake batik atau koko udah beres.

    Balas
  9. IndKur

    Ish, loe samaan kayak gw ya, Ty.
    Di WA Al Galaxyah, mulai dari dua bulan yang lalu, gw udah heboh nanya-nanya gamis syar’i pake khimar berapaan, bagusnya dimana.
    Terus temen gw, si Uwi yang emang udah hijab syar’i semangat deh tuh jawab-jawabin gw.
    Sangkain gw lagi ngumpulin gamis syar’i. Pas gw bilang buat lebaran, langsung gubraaak.
    Katanya puasa aja masih lama udah mikirin baju lebaran.
    yabwesh, kalo puasa kan kita mo pokes ibadah kan ya, Ty….wakakakak *panjangin jilbab*

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *