Bertualang Sambil Liburan

Jumpa lagi dalam petualangan gak penting mamah dalam rangka menikmati libur lebaran. Apalah artinya liburan tanpa menghabiskan berjam-jam terjebak kemacetan untuk kemudian desek-desekan ditempat wisata dengan ratusan bahkan ribuan orang lainnya.

Kurang fun apa cobak?!?

Kegiatan memacu adrenalin tuh bukan sekedar bungee jumping atau naek halilintar bray, nyari toilet bersih yang gak pake antri disaat kebelet banget tuh jelas lebih menantang.

Jadi kemana mamah etty menghabiskan libur lebaran bersama keluarga yang seringkali menguras kesabaran itu?

Tadinya sih pengennya tetirah ke tempat yang tenang sembari kami sekeluarga bertasbih mensyukuri makna hari kemenangan. Cocoknya yah di Cappadocia-Turki sembari naek balon udara.

Tapi karena keterbatasan libur lebaran jadinya gak bisa, inget yaa bukan karena dana. Kalo urusan duit mah Alhamdulillah yah, cukup lah buat pergi sekeluarga ke Turki naik getek. Jadilah kami putar haluan, cukup lah liburannya yang deket-deket ajah.

Ke Singapore ya mah?

Ishhh, mamah sekeluarga kurang suka ke Singapore. Kalo ke sana dompet suka gatel-gatel, badan meriang, kepala pusing, tekanan darah turun dan bokek berbulan-bulan.

Yaelahhh mamah, mau cerita libur lebaran ajah muter-muter amat mah.

Yabes, kalo to the point cerita mamah sekeluarga liburannya ke Karanghawu- Pelabuhan Ratu bisa-bisa cuma jadi dua paragraf udah kelar.

Kurang ribet cuy 😀

*Pembaca mulai mengumpulkan tomat busuk*

Tapi bukan keluarga mamah etty kalo gak pake drama. Karena kami liburan kali ini nyaris tanpa perencanaan alias go show ajah, deg-degan dong gw secara Udah terbiasa penuh perencanaan ABC.

Sebelum ngebahas ina-inu liburannya, ada baiknya mamah jelasin karakteristik pantai-pantai di daerah Pelabuhan Ratu:

  • Disini ombaknya gede banget, lebih gede dari jumlah utang gw. Jadi jelas bukan tipe pantai dimana anak-anak dibiarin bebas main sementara orang tua ngeliatin dari jarak 5 meter. Disini anak-anak harus full diawasin kalo perlu dipegang terus kayak kupon sembako murah;
  • Kebanyakan pantai daerah sini berpasir hitam dan ada juga yang berkarang. Karangnya bukan yang kecil-kecil genggeus itu, melainkan karang segede-gede kulkas dua pintu. Bagus sih kalo difoto, sayangnya gw ga minat *kemudian kelilipan karang*
  • Jangan takut kalo budget ketat, karena tipe penginepan di daerah sini beragam banget dari yang kayak kandang kuda sampe yang bagus ada semua;
  • Inget yaa, ini pantai selatan. Ratunya konon the infamous Nyi Roro Kidul. Walopun gak percaya 100%, tapi toh gak ada salahnya mengikuti pantangan tidak berpakaian warna hijau kalo maen ke daerah sini. Untung Nyi Roro Kidul gak ngelarang warna ungu atau pink, lagian gw kucel banget kalo pake baju warna hijau :D;

Setelah paham karakteristik nya, kita jadi bisa mengeset ekspektasi biar gak gampang kecewa.

Jangan ngarep ada beach club trendy macem di Bali sana lah, dimari tongkrongannya abang tukang cilok.

Untuk mencapai pantai Pelabuhan Ratu dan sekitarnya sebenarnya mudah banget. Untuk yang berangkat dari Jakarta bisa menuju Bogor terlebih dahulu dengan Commuter Line atau bis kemudian dari Bogor bisa naik bus jurusan Pelabuhan Ratu. Dari Pelabuhan Ratu ada angkot jurusan Cimaja, warnanya ungu, nah angkot ini ngelewatin Pantai Pelabuhan Ratu, Citepus, karanghawu sampe ke Cimaja sana.

Kalo yang dari kota lain mah?

Ya ke Bogor dulu atuuuuh *kemudian dikepruk nanas*
Hahahahahaha gak lah, kalo dari kota lain bisa cari bis ke Sukabumi. Dari Sukabumi bisa disambung angkot lagi ke Pelabuhan Ratu.

Angkotable banget lah si Pelabuhan Ratu ini.

Mah, maaf ya mah, itu mamah dari tadi ngemeng aja gambar pantainya manaaa????

Owalaahhh Udah hampir seribu kata kagak ada fotonya yak. Yuk mariii…

image

image

image

Selama di karanghawu keluarga mamah nginep di Villa Gurilap. Kesannya :

  1. Terdiri atas dua lantai, Kamarnya ada dua biji doang tapi lantai atas ruangan luas terbuka yang kalo digelarin kasur lantai bisa buat 10 orang lebih. Kamar mandinya ada dua biji. Cocoknya buat rombongan lah;
  2. Ada dapurnya lengkap dengan perabotan, kompor gas, rice cooker dan kulkas jadi bisa banget bawa bahan masakan terus masak-masak disini;
  3. Ratenya untuk lebaran ini 1,5juta/malam. Masih masuk akal sih, mengingat hotel tanpa bintang aja tarifnya 500ribu/malam sekamarnya;
  4. Kasur dikamarnya kecil bangettt. Kayaknya ukuran 140cm x 200cm deh. Gak standard bgt. Dan gak cukup buat tidur bertiga;

Recommended gak mah??

Errrrr, kalo mau nyoba silakan.

image

image

Seneng ya mah ke Pelabuhan Ratu??

Gak juga sih, kalo bisa ke Bali sih mending ke Bali ajalah yaa..

*kemudian ditampar bupati Sukabumi*

Yabes gimana atuh, pantainya pinuh pisan kayak cendol, udah gitu tipikal wisatawannya pada jorok buang sampah sembarangan.

Kasian kan pantainya jadi Kotor. Udah gitu banyak banget kumpulan remaja bermotor yang touring ke sini, dan mereka tidurnya dipinggir pantai ajaa dong.

Ho-oh tidurnya dipasir, cuma beralaskan tiker dan beratapkan langit. Romantis emang tapi….. Genggeusss… Masa iya pagi-pagi pemandangannya orang bergelimpangan dipinggir pantai pada tidur.

Yang kelakuannya begini bukan cuma RTC atau remaja touring ceria tapi juga…

image

image

Yang beginian ada banyaaaakk banget. Mereka naik mobil bak terbuka bareng-bareng, penumpangnya penuh banget bahkan seringkali ada bayi atau balita.

Ini gimana ya pak/Bu pejabat daerah Sukabumi? Bahaya banget loh ini.

Udah kepanjangan nih, Udah dulu yah. Gak akan ada sambungannya loh, mamah Udah kapok bikin part 1,2,3 yang seringnya gak dilanjutin hihihihihihii.

Jadi sekian dan

#terimaduitbuatliburanketurki
#coinformamah
#coinnyaemas

21 gagasan untuk “Bertualang Sambil Liburan

    1. emaknyashira Penulis

      Ho-oh mending ikan asin, gegoleran juga seksi Non.
      Hebringnya mereka yang naik mobil bak terbuka itu well prepare banget loh, kompor gas dan air galon pun mereka bawa semua.
      Gw antara kagum sama bingung, gimana rasanya tuh selama diperjalanan.

      Balas
  1. Lisna

    Kenapa ya baru ketemu sama blog ini. Bikin ngakak deh si mamah, hahaha. Deuh yang kayak cendol gitu yang bikin males ke tempat wisata, huhuhu. Mending kenyang makan cendol beneran yak, hehehe. Salam kenal yaaaa.. 😀

    Balas
  2. Pungky KD

    Mamah…..knapa ga bilang siiih kalo mau ke Pelabuhan Ratu aku pan bisa nyusulll….*langsung dijejelin sendal swallow*

    eh itu, rombongan yang itu juga aku sering ketemu kalo ke Pelabuhan Ratu

    Balas
  3. leonyhalim

    Met Lebaran, Etty dan Keluarga! Mohon maaf lahir batinnnn!! Abis baca cerita liburan lu… gue malah jadi NGGA KEPINGIN ke Pelabuhan Ratu! Review macam apa ini?? Hahahahaha…. Ya semoga abis ini dapet pelan-pelan… pertama ke Bali dulu, terus lanjut ke Turki ya Mamaaahhh…..

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Hahahahahahhaha tadinya gw mau ngebohong bilang suasananya indah, damai, tentram dan beraroma surgawi.

      Tapi kan itu BOHONG 😀

      Mungkin Pelabuhan Ratu itu indah, asalkan dapet private beach dan gak membaur sama orang2 jorok.

      Mungkin pemda Sukabumi masih harus banyak belajar ngelola sumber daya alamnya, biar secara jangka panjang lebih menguntungkan. Gak sekedar penuh, rame tapi zonk kayak Sekarang.

      Balas
  4. IndKur

    Mamah, kenapa gak dijebreng foto mamah lagi guling-guling di pasir kayak Sally Marcelina ?
    Masa kami cuma disuguhi foto orang naik pick-up.
    Minta Foto mamah yang bersaing ketat dengan si Nyi Roro doooong.
    *kemudian diazab*

    Balas
  5. Arin

    Mama, syukaaa bgt baca blog Mama. Ayo dong nge blog nya tiap hari..selalu suka baca blog Mama…thank u utk bkin ceria hidupkuuuu…

    Balas
  6. Orin

    udah lama ga maen ke pantai nih Mah, dan ternyata tren pantai selatan tahun 2015 masih ijo aj ya Mah? kirain udah ganti lho hihihihi

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *