Bukan Sekarang Tapi Nanti

Pembuka:

Postingan ini dibuat dalam rangka ikut berpartisipasi dalam GiveAway nya Della si Ibu Labil. Buat yang berminat ikutan juga bisa klik disini.

——-

——-

Sebagai orang yang rada keblinger udah pasti gw banyak nerima banyak nasehat dalam perjalanan hidup gw, baik nasehat langsung yang ditujukan ke gw atau nasehat tidak langsung yang gw sering ke-GR-an merasa tertampar olehnya.

Misalnya Forest Gump ngomong :

” My momma always said, Life was like a box of chocolates. You never know what you’re gonna get.”

 

Bikin gw tertampar dan pengen lari ke Alf# Mart terdekat buat beli cokelat sekotak deh. Okeeyyy, abaikan. Seperti biasa intro postingan bermoduskan ikut Giveaway gw selalu garing, tapi percaya deh hati gw lembut dan soleha *benerin jilbab*

 

Salah satu nasehat terbaik dalam hidup gw adalah : Nasehat dari guru sejarah pas gw kelas 1 SMA. Guru yang namanya bahkan gw udah lupa *punten ya bu* *cium tangan* tapi nasehatnya tetep gw inget bahkan gw teruskan ke orang lain.

 

Nasehatnya ini sebenernya gak ditujukan ke gw sendiri tapi ke seluruh kelas, beliau ngomong nya juga dalam kondisi lagi ngajar gitu. Trus nasehatnya apaan?

Jangan liat kondisi sekarang, kita liat 7 tahun lagi, siapa kau dan siapa aku.

 

Hal yang membuat gw sangat terkesan sama nasehat beliau ini adalah karena menurut gw beliau sangat peka terhadap kondisi murid-murid yang dia ajar. Asal tau aja ya SMA gw itu (pada zaman gw ya) muridnya sangat beragam, dari yang bisa gonta-ganti mobil sampe yang susah makan ada semua. Lengkap. Walopun yang tajir-tajir melintir kebanyakan orangnya humble dan yang cuman setengah kaya yang tengil pamer ini-itu

 

 

 

Sebagai remaja SMA yang secara emosional masih labil semua, gak sedikit anak-anak yang merasa minder dengan kondisi kayak begitu. . Gw masuk kategori yang minder, pastinya.  Dapet nasehat kayak begini bikin gw merasa semangat. Boleh lah sekarang kasta gw sekarang cuma setara rumput sekolahan tapi itu semua gak akan berlangsung selamanya.

 

 

Gw bisa kok jadi lebih baik dari lu semua *tunjuk jidat anak sok kaya yang tengil setengah mati* asal gw tekun dan kerja keras. Bolehlah sekarang lu petantang-petenteng nenteng hape lu yang baru dan tas lu yang harganya setengah juta (beneran loh, 13 taun yang lalu harganya udah setengah juta) itu semua kan hasil kerja bapak-ibu lu, bukan kerja keras lu sendiri.

 

 

Nasehat ini juga yang bikin gw gak pernah kehilangan semangat belajar, walopun udah jelas orang tua gw gak sanggup biayain gw kuliah. Gw merasa rugi kalo gw nyerah dan cuma sekedarnya aja sekolah. Mau dikuliahin apa enggak, nilai yang bagus gak akan bikin gw rugi. Yang namanya kerja keras gak akan terbuang percuma kok. Gw percaya itu semua.

 

 

 

Dan sekarang setelah 13 tahun berlalu, paling enggak gw bisa menikmati hasil kerja keras gw selama ini. Ternyata yang namanya sukses emang relatif banget. Buat orang lain mungkin gak seberapa tapi buat gw kondisi sekarang ini udah Alhamdulillah banget. Paling enggak gw berguna buat keluarga dan orang disekitar gw.

 

 

 

Nasehat ini juga sering banget gw kasih ke adek sepupu-adek sendiri-adek ipar yang kadang menurut gw kurang motivasi sekolah. Zaman sekarang mah udah enak banget, sekolah gak ada SPP (Kalo negeri ya), informasi udah bertebaran dimana-mana asal mau buka internet. Dan internet pun udah murah-semurah-murahnya, gak kayak zaman gw dulu yang modem aja merupakan barang mewah.

 

 

 

Buat adek-adek yang nyasar ke blog ini, kakak *ciyeeeh kakak, tante lebih pantes kayaknya* cuma mau nerusin nasehat ini. Jangan minder dengan kondisi sekarang, belajar yang tekun dan teruslah bekerja keras, karena Allah pun gak akan merubah kondisi suatu kaum kecuali mereka berusaha.

 

Ganbatte!!!!

 

 

 

P.S:

Postingan ini diikutsertakan pada Give Away Perdana Dellafirayama, seorang ibu labil yang tidak suka warna HITAM dan HIJAU.

 

 

32 gagasan untuk “Bukan Sekarang Tapi Nanti

  1. della

    Yuhuuuuu.. makasih ya, Etty 🙂
    Nasihatnya bagus tuh, mudah-mudahan yang baca juga termotivasi 😀
    Udah gue catet ya, makasih partisipasinya. Semoga menang 😉

    Balas
  2. Bibi Titi Teliti

    Hai Etty…
    Dan sejatinya diriku termasuk mahluk cupu jaman SMA dulu lho…hihihi…
    gak nyangka yah sekarang bisa keren abis begeneee…*plak*..

    Mudah2an sukses ngontes di Give Awaynya Della yaaaah 🙂

    Balas
  3. De

    suka banget tuh ama kata2 “liat 7 tahun lagi”

    Itu juga yang memotivasi de saat direndahkan orang karena “lo kan cuma anak STM, de”

    Smoga dapat GA nya

    Balas
  4. lulu

    sukaaaa!
    merenung diatas pohon bs bkn Etty bijak bgt ya!
    sukses dg GA nya ya Et!
    aku jg udah alhamdulillah bgt sama hidup aku skrg, biar kata org gak ada apa2 nya, tp aku bersyukur bgt 😀

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Amin semoga menang, soalnya gw napsir seprei nya luk.
      Gak penting apa pendapat orang lain, standar orang masalah kesuksesan kan gak sama luk, asal kita pandai bersyukur apa yang menurut orang gak berarti pun jadi terasa cukup dan indah-indah aja kan?!

      Balas
  5. octanh

    Neng Etty, yey dulu SMA-nya di mana sih? Perasaan kita dulu satu SMP doang yak? Kagak satu SMA?

    Ah, jaman SMA gue sampe sekarang penyakit gue masih sama: IC (Inferiority Complex). Sekarang udah mendingan sih. 😀

    Sakses GA-nya yak. Weekend depan gue mau mbikin kue lumpur labu parang dong. Penasaran sangat gue gimana rasanya. ^^

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      gw di *bisik-bisik* 39 ta, dirimu di 58 kan?!
      iya kita cuma satu smp doang sama les bahasa inggris bareng *penting*
      Makasiih, pengen nyoba ikutan GA nanti kalo udah pede baru naekin level ikut yang lebih serius, sapa tau bisa dapet aipon juga 😀
      Enak ta pake labu parang, warnanya baguus.

      Balas
      1. octanh

        Iya, gue di 58. Gak banyak anak SMP kita yang di 58. Banyakan di 99.

        Taburannya lo pake apaan? Kismis? Susah deh kismis di marih. Barang langka gitu. Selaen labu parang, pake apaan lagi yang bisa, Ty? Pisang?

        (Maap ini jadi banyak tanya-tanya kue lumpur. Heheheeeee….) 😀

        Balas
        1. emaknyashira Penulis

          Sejauh ini gw baru cobain kabocha sama labu parang ajah, tapi kayaknya ubi pasti bisa juga, kalo pisang gw agak ragu sama teksturnya nanti sih ta.
          Cobain gih sana pake pisang, kalo sukses kabarin di blog yaa 😀

          Balas
  6. felyina

    Ah iya, Ett. Aku jadi inget jaman masih SMA dulu. Ada sedikit rasa minder karena masuk kelas menengah ke bawah. Hihihihihihi…… Coba postingan ini dibuat 16 tahun yang lalu yah. Ga bakal kubuka sih, soalnya waktu itu aku ngertinya MIRC an doang. :p

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Iyalah 16 tahun lalu mah Mirc paling ngehits, youtube aja belom ada kayaknya ya?! *mikir*
      Boro-boro ada FB, Twitter kayak sekarang.
      Eh tapi untungnya itu ya fel, belom ada socmed kayak sekarang ini. Kalo udah ada kayaknya kehidupan masa remaja gw bisa lebih suram deh 😀

      Balas
  7. arum wulandari (@ahayurumi)

    Bener bangeeeeeeetttttt tanteeeee *oups, keceplosan pangil tante :p

    Iya, tuh Mbak, nasihatnya. Dulu saia juga termasuk kategori cupu, tp mudah-mudahan sih enggak minder, malah seneng bergaul sama orang tajir (tp baik) kan bsa sambil belajar mainin gadgednya dengan gratis.. xixixixixixixi *tanduk :p

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Iya yang tajirnya pol-polan emang rata-rata baik dan sopan yang tengil yang cuma setengah kaya rum.
      Enaknya bertemen sama yang kaya yaitu : fasilitas mereka lengkap yah, bisa ikut nikmatin deh.

      Balas
  8. Desi

    Gw bisa kok jadi lebih baik dari lu semua *tunjuk jidat anak sok kaya yang tengil setengah mati* —> ejieeeeh curcooool maak , hihihihi ;p

    mari kita saling mendoakan supaya bisa menang ya kakaaaaaak….mmmmuaaah ;p

    Balas
  9. Evy

    Makjleb maakk nasehatnya, suka dan emang bikin semangat deh. Ayo deh yang ngandelin ortu sadar dan mulai mengembangkan dirinya *bicara ke adek2 yang mungkin baca komen ini* *dih jadi eike kakak dong, sama ama lo ya ty hihi*
    Eniwe smoga menang ya GAnya 🙂

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *