Arsip Kategori: ASI

Pekan ASI Sedunia, yuk buibu kita rayakan lewat saling mendukung.

Assalamualaykum buibu soleha yang selalu cetar membahana walaupun dikelilingin cucian kotor dan setrikaan segunung.

 

Wabil khusus buat buibu yang masih hamil atau sedang menyusui bayinya, karena gue tau banget capeknya ibu hamil itu bukan cuma double tapi triple bahkan quadruple saking capeknya 😀

Bahkan blog ini awalnya tercipta karena gue lagi stress-stressnya menyusui anak pertama LOL. Gak percayaa?

nih yaa baca ajaa http://mamah-etty.com/sedih-dan-gak-semangat/

itu isinya cuma dua paragraf dan yaa semua curhatan karena sedih mompa asi terus hasilnya cuma seiprit.

Nah bulan Agustus ini ternyata spesial banget loh buat ibu menyusui, karena di bulan ini tepatnya di tanggal 1-7 Agustus dirayakan sebagai world breastfeeding week alias Pekan Menyusui Sedunia.

Nah Alhamdulillah banyak banget sekarang yang merayakan Pekan Menyusui Sedunia iniloh, salah satunya adalah sahabatnya para ibu di saat hamil dan menyusui yaitu Anmum Indonesia. Untuk menyambut Pekan Menyusui Sedunia, Anmum Indonesia bikin acara heboh yaitu Peluncuran …….

Eitsss ntar dulu, sebelum ngasih tau apaan sih yang diluncurkan sama Anmum Indonesia ini gue pengen nanya dulu nih ke semua pembaca blog ini yang pernah atau masih menyusui anaknya.

Gampang gak sih sebenernya menyusui itu?

Buat yang belum pernah menyusui pasti gak kebayang ya, tapi gue yakin pasti sebagian besar jawaban ibu menyusui adalah…

Gak gampang sis

Iyaa beneran, menyusui itu gak semudah nyodorin payudara terus si bayi tinggal nyot-nyot sampai kenyang kemudian mereka berbahagia selama-lamanya LOL.  Menyusui itu ternyata banyak lika-likunya. Ada memang yang masa menyusui nya lancar jaya tanpa drama sampai 2 tahun. Gob Bless them, tapi sayangnya yang begitu hanya minoritas.

Ada yang namanya asi gak lancar, perlekatan kurang tepat, payudara lecet, tongue tied dan masih banyak drama menyusui lainnya. Kalah semua sinetron kalo ditulis drama nya di sini.

Tapi mohon maaf nih mau nanya lagi sayanya

Segitu banyak dramanya, Bahagia gak sih menyusui itu?

Beuuuhhh pasti mamah disawer duit nih sama ibu-ibu menyusui, karena pasti 100% jawabannya YAIYALAH BAHAGIA, MENURUT NGANA???

Apasih yang paling dibutuhkan sama ibu-ibu selagi menyusui yang kadang banyak kendalanya itu?

Dukungan dari support system alias keluarga terdekat dan lingkungan sekitar. Ibu menyusui gak butuh dihakimi apalagi diajak ribut di sosmed masalah pompa asi lah, bingung puting lah, pake botol lah.

Makanyaa Anmum Indonesia yang sadar banget akan hal ini kemudian meluncurkan…

Digital Platform Online buat ibu-ibu yang lagi hamil dan menyusui yaitu Anmum Mum to Mum. Ya di era semua serba digital tentunya lebih gampang saling berbagi dan mendukung lewat media digital yes. Kalau medianya pake sandi asap apalagi pake Sandi Uno tentunya gak nyambung jek.

Kita bisa ngapain aja di Anmum Mum To Mum?

Di Anmum Mum To Mum ini selain tersedia banyak informasi, para ibu juga bisa banget berbagi pengalaman dan juga bisa  diskusi sesama ibu, topiknya bisa macam-macam (kayak gak tau ibu-ibu aja kalo ngerumpi gimana) dan bisa saling mendukung selama perjalanan luar biasa di masa hamil dan menyusui ini.

Ada juga fitur “Tanya Sekarang” buat para ibu yang butuh jawaban segera dari para ahli, nanti pertanyaannya akan terhubung ke Facebook  nya Anmum Indonesia. Tenaaang segala informasi di Anmum Mum to Mum ini terpercaya dan bisa diandalkan karena diambil dari ahlinya.

Mengatasi Berbagai Kendala Menyusui

Seperti gue tulis diatas, menyusui itu tidak (selalu) mudah kawan, nyatanya ada berbagai halangan dan rintangan yang harus kita lalui. Fakta sedihnya:

Cuma 35,73% ibu Indonesia yang sukses memberikan ASI Ekslusif. Ini data resmi kementerian kesehatan loh. Hiks

Nah di peluncuran Anmum Mum to Mum itu, ada DR. Dr. Ariani Dewi Widodo, Sp.A(k) yang ngasih pencerahan ke semua yang hadir. Apa sih penyebabnya ibu-ibu menyusui bertumbangan kemudian gagal memberikan ASI Eksklusif?

Ternyata penyebabnya bisa banyak hal, misalnya:

  • Kurang memperhatikan kesehatannya (kelelahan) 
  • Terlalu banyak mengkonsumsi caffeine 
  • Merokok 
  • Sedang mengkonsumsi obat
  •  Stress 
  • Pola makan yang tidak sehat (diet)

Tapi tenaang, ketika ibu merasa kok kayaknya ASI makin sedikit bahkan nyaris habis, aduh kayaknya bakalan gagal nih, aduh udahlah aku nyerah aja.

Coba tarik napas, hembuskan dan baca dulu ini:

Jangan nyerah bu, mari kita relaktasi

Iyaa RE-LAK-TA-SI, ini upaya meningkatkan kembali produksi ASI yang menurun bahkan nyaris gak keluar supaya bisa lancar jaya kembali.

Caranya relaktasi gimana sih?

  1. Sering menempelkan puting ke mulut bayi. Pastikan perlekatannya udah benar ya bu.
  2. Perbanyak minum air putih 
  3. Curi waktu untuk istirahat 
  4. Minum suplemen galaktagog 
  5. Memperkuat bonding dengan bayi, bisa melalui pijat atau skin to skin 
  6. Melakukan pijat oksitosin. Ayoo kita belajar pijat ini! 
  7. Pentingnya dukungan keluarga, teman dan tenaga kesehatan.

 

Shira : 14 Bulan

Demi mengembalikan blog ini ke tujuan semula yaitu mencatat pertumbuhan si neng tersayang, maka mari kita lihat perkembangan pertumbuhan neng shira di umur yang ke – 14 bulan ini.

Bedewey, ini foto waktu shira umur 12 bulan lebih 2 minggu hasil foto studio di Malibu 62 juga.

 

Di umur yang sekarang Shira belom bisa jalan dengan lancar dan ini bikin gw harus nebelin kuping dan muka ngedenger komentar orang-orang. Hadeeehh ini orang pada ngira gw sengaja apa bikin anak gw terlambat bisa jalan. Gw juga gak mau kali.

 

Giginya udah 5 mau  6, lagi tumbuh nih yang ke-6. Tumbuh gigi nya sekarang gak pake demam loh, cuma GTM aja. Padahal kalo lagi enggak GTM neng Shira ini termasuk gampang makan. Makannya pun udah sama kayak penduduk rumah lainnya kecuali sambel ya. Tahu tempe dia doyan, sayur bayem sayur asem doyan, ini bikin yang ngurusin gak repot.

Ngomongnya udah banyak kata, coba kita hitung :

  1. Ayay = ayah
  2. Mom = mommy
  3. nek = nenek
  4. a’e = kakek
  5. ninih = sini
  6. num = minum
  7. mam = makan
  8. dak = enggak
  9. ta ta = minta

Ehmmm apa lagi yaa, lupa euy.

 

Oia neng Shira ini suka banget aksesoris loh, kalung, gelang, bandana dia betah makenya. Malah suka minta punya orang, misalnya nyokap gw alias si nenek pake iket rambut pasti dia minta ” nek ta ta”. Keliatan lah bakat genitnya.

 

Sayangnya rambutnya belom ada kemajuan, masih tipiss aje. Sempet ada wacana untuk ngebotakin rambutnya neng Shira, tapi melihat contoh anak tetangga yang sejenis rambutnya dan udah berkali-kali dibotakin teteup aje tumbuhnya tipis maka batal deh neng shira di botakin. Kayaknya masalah rambut ini genetis alias turunan ya, secara gw sama misua pun rambutnya tipiss ya mau gimana lagi.

 

ASI? Alhamdulillah masih. Mompa diwaktu kerja hasilnya cuma 300 ml- 350ml aje. Yah gw mah positif thinking berarti emang kebutuhan dia segitu, untungnya dia mau minum susu  UHT  walau gak banyak palingan cuma 200 ml sehari. Karena neng shira ini menolak sufor segala merek, udah cape gw nyobain.

 

BB nya udah 11 kg tinggi badannya 74,5 cm. Penampakan ? agak bantet hahaha persis kayak gw #tepok jidat.

 

Emang secara kasat mata bisa dilihat neng Shira ini mirip gw banget tapi untuk beberapa hal yang sayangnya gak bisa disebutin dia lumayan mirip bapaknya. Ah apa sebutin aja ya kalo dia kentutnya kenceng, hahahaha. Mudah-mudahan misua tersayang gak baca 😛

 

Hmm apa lagi yaa yang bisa diceritain?! Kayaknya udahan dulu lah. Gak bakat emang nih gw ngebahas beginian. Intinya sih Shira Alhamdulillah sehat, pertumbuhan kayaknya normal-normal aja, udah cukup sekian terimakasih.

Antara (rencana) kuliah, anak dan ASI

Di umur neng Shira yang udah mau 11 bulan ini Alhamdulillah masih ASI. Tapi percaya deh ini bukan perjalanan yang tanpa hambatan apalagi bertabur bunga. Malah kadang-kadang pake cucuran air mata #lebay.

Rencananya gw mau kuliah lagi tahun ini, karena sampe umur segini gw belom S1 juga. Jangan salahin gw lah, salahin STAN aja lah. Trus nasib si neng kumaha? Belom tau gw. Kuliah nya insya Allah abis lebaran nanti pas banget si neng udah lewat setahun yang berarti udah bisa minum UHT.

Nah Plan A nya adalah :

Gw kuliah malem sepulang dari kantor, kira-kira sampe rumah jam 9 malem. Si Neng teteup mimik ASI dengan konsekuensi gw harus mompa lebih banyak daripada sekarang. Duh Gusti, tampak kurang realistis 🙂

Plan B nya :

Gw kuliah malem sepulang kantor, sampe rumah jam 9 malem. Neng teteup minum ASI seadanya sisanya kalo kurang di tambah susu tambahan. Secara ASIP udah kjar tayang bgt, alias mompa sekarang buat minum besok. Itupun dapetnya udah pas-pasan 400-500ml cuma cukup buat neng minum sampe sore. Plan B ini lebih realistis. Tapi gak relaa, soalnya kata emak-emak yang lebih pengalaman kalo udah dicampur-campur gini pasti ASInya yang kalah alias mengering. Gak ikhlas gw kalo posisi gentong gw diganti sama yang lain.

Plan C ( set dah banyak amat Plan nya) :

Gw daftar kuliah  dikampus yang gak rebes, alias tinggal bayar trus dateng pas ujian trus lulus. Jujur yaa, ini plan yang paling menggoda iman gw.  Udahlah iman tipis eh digoda yg beginian. Tapi ini opsi terakhir lah, karena jujur gw pengen kuliah tuh bukan sekedar ngejar kenaikan pangkat aja tapi pengen dapet ilmunya juga.

Lepas dari Plan-plan diatas masih ada kebimbangan di hati gw (ciyeee bahasanya) kayaknya kok gak tega ninggalin anak lebih lama daripada sekarang. Anak gw si neng cantik masih kecil masih butuh gw banget, tapi kalo ditunda-tunda terus kapan gw kuliahnya. Takutnya gw kelamaan gak kuliah karatan deh otak gw karena gak pernah dipake mikir.

Gini deh dilema ibu bekerja, ada jenjang karier yang ingin dikejar tapi terbentur banyak pertimbangan. Pengennya sih bisa dirumah jadi emak-emak full time sambil kipas-kipas  duit. Berhenti kerja?? Gak berani gw 🙁

Duhh Illahi beri hamba Mu petunjuk.

10 Bulan

sudah 10 bulan saja gitu, dan si bayi montok itu makin gede aja. Ihh cepet bgt sih gedenya beib, tau-tau udah jadi gadis deh #emaklebay

Recap perkembangannya si neng,
* berat badan hampiir 9 kg, turun 5 ons karena sakit kemaren 🙁
* gigi udah 3, 1 diatas 2 dibawah. imyut sekali giginya si neng..
* jalan? belon. baru di titah titah aja. Tapi kecepatan ngerangkaknya mantap dah, cepett bgt.

* udah bisa manggil mommy, manggil ayah baru yah yah aja 🙂 bagooss harus mommy duluan ya neng..

* udah bisa dadah, aiih mate girang tak terkira pergi kerja di dadahin anak.

* emosinya makin keliatan, kalo ngambeg bujut dah dia ngejerit sekenceng-kencengnya kayak bayi di culik. Sungguh membahayakan dan tentunya menguras kesabaran.

* gak suka kondangan tapi banci mall, ini sudah di buktikan!!  kalo di ajak kondangan dia nangis ngejerit-jerit drama abis, giliran ke mall anteng ketawa-ketiwi sampe bisa ketiduran di Pizza hut. Ya oloh neng, kondangan itu sebagian dari iman loh :))

Segitu aja dulu recapnya, lupa lagi gw apa aja perkembangan si neng #emakpayah

Makan? udah nyobain nasi uduk aja loh , hadeeh ini nih resiko anak di urus ma neneknya, gak berdaya deh gw. Tapi gw usahain dia selalu makan makanan yang bergizi lengkap lah. Makanya kadang agak rempong bikin ina-inu buat dia sampe meng-anak tirikan bapaknya 😛

Alhamdulillah masi mimik ASI , walopun sekarang udah bergigi dan mangkin menggigits.. Awww sakitnyah, tapi demi anak ku tersayang tak apalah  sakit2 dikit *ngelap aer mata*

Udahlah segini dulu postingannya, gw mau survey2 harga barang2 buat bikin goody bag ulang taun nya si neng. Tinggal dua bulan lagi inih, takut gak sempet sama puasa ntar, kan lemeess kalo puasa..

hampiiiir 9 bulan

yup sesuai judul diatas, udah hampiir 9 bulan umur neng shiraku tersayang. Shira Ashia Kamilah lahir ke dunia di klinik deket rumah tanggal 9 bulan 9 tahun 2009 kemaren, proses kelahiranya cukup cepet, 1 1/2 jam dari sejak gw dan hubby dateng sampe neng rapi dimandikan. Alhamdulillah lancar tanpa kendala berarti.

Dan sekarang setelah hampir sembilan bulan Alhamdulillah masih ASI, maemnya mulai agak padettt alias gak lembek-lembek banget. Tapi gw bukan tipe emak-emak teladan yang rajin nyatetin resep atau malah bikin resep sendiri buat neng, maafkan tapi gw pemalas berat urusan dapur, jadi cukup copy paste resepnya emak-emak lain dan pilih yang paliiiing gampang. Step-step makanannya ikut petunjuk DSA ajalah biar aman.

Perkembangan neng shira di bulan ke-9 ini lumayan pesat mulai dari duduk yang makin tegak gak pake mabok goyang, eh besoknya udah belajar berdiri, gigi masih on the way nih, masih belom keluar juga. Hufftt mohon do’anya ajalah,  ini aja lagi rewel berat karena gusinya bengkak. Sabar ya neng.

Ngomong? inimah gak usah khawatir, nurun dari mommy nya cerewet banget. Udah suka teriak-teriak juga, hadeehh kadang pusying dengernya. Tapi disyukuri ajalah semua prosesnya.

Gw bukan tipe emak yang suka ngebanggain anak secara berlebihan dan gak suka ngebandingin anak apalagi kalo anak gw di banding-bandingin sm orang, males nanggepinnya.

Bodo amat anak lu 9 bulan udah lari kek, giginya udah 10pun gw gak peduli, bukan urusan gw!! Dan ini bukan karena gw malu si neng lambat atau “kalah” tapi aneh aja, anak kok dibikin kayak lomba. Even kalo nyokap gw sendiri. Teteup gw males nanggepin. Yaelah, tiap bayi kan beda kalo sama semua gak seru kali dunia ini.

Hihihi, kayaknya gw nyolot bgt yak, mungkin ini efek AC kantor lagi rusak plus Atm sebelah kantor out of service..  Yahh lagi-lagi nyari pembenaran. Lagi-lagi menyampah gak jelas nih gw 😛

sedih dan gak semangat..

hari ini gw gak semangat mompa asi karena p*ting ku sakit dan berdarah,hiks. padahal biasanya gw paling semangat mompa asi dan selalu bangga dengan hasilnya *halah,emangnya mau jualan susu*

ini kayaknya cobaan pertama gw sebagai pejuang asi ekslusif. tapi oh tapi setelah baca blog seorang ibu sesama pejuang asi kayaknya kok gw terlalu gampang nyerah ya. dia aja p*tingnya sampe bernanah tapi teteup mompa asi, jadilah gw putuskan walopun sakit gw tetap akan mompa asi. ayoo semangat semangat semangat..