Arsip Kategori: blablabla

Hobi dan Inspirasi : Patahkan 5 Alasan Malas Olahraga

Amplop coklat itu tidak tertutup rapat, sederet huruf tertulis dibagian depannya. Sebuah alamat di daerah Jakarta Pusat. Dalam amplop itu ada selembar kertas putih bertuliskan sederetan angka. Nyaris tanpa makna buat orang lain.

Tapi deretan angka dalam kertas itu lah yang membuat gue membongkar rak sepatu di pojokan dapur malam hari sepulang kerja hari itu. Seonggok sepatu olahraga berwarna pink gue ambil dan bersihkan dengan lap.

“Mulai besok kamu ikut mamah ke kantor ya”

bisik gue mesra pada sepatu itu. Untung sepatu pink itu tidak memberi jawaban sama sekali. Kalo sampe dia menjawab rasanya gue bakal pingsan di dapur.

burger-1334176__340

salah satu kenikmatan dunia LOL

Kertas putih itu gue buka dan baca kembali untuk kesekian kalinya.

Kolesterol : 224

Gula sewaktu : 113

Asam urat : 6.6

KO-LES-TE-ROL gue tinggi amat mamiih. Padahal usia masih ranum-ranumnya *uhuk* . Walaupun dokter kantor dengan senyum manisnya sempat menenangkan bahwa keakuratan hasil tes tersebut sekitar 80% tetap tidak berhasil meredakan kegusaran hati gue.

Kenapa?

Because deep inside i know there’s something wrong with my lifestyle lately. Sejak hamil kemudian melahirkan dan menyusui gue seolah terjebak ilusi bahwa gue harus makan super banyak supaya ASI (air susu ibu) lancar.

Kenyataannya?

Bukan cuma ASI yang lancar mengalir tapi berat badan dan kolesterol juga lancar sekali bertambah *nangis darah*

Maka berdirilah gue di atap kantor keesokan paginya dengan langkah mantap menatap sekeliling. Tempat inilah yang tersedia karena tidak mungkin berolahraga dilapangan parkir. Pelan tapi mantap gue ayunkan langkah kaki berjalan memutari tempat itu.

my morning view

my morning view for the past two months. berolahraga itu bisa dimana saja.

Sepi. Jam di layar telepon genggam gue menunjukkan pukul 06:48. Di bawah sana jalan pejompongan mulai menampakkan kesibukannya. Suara klakson kendaraan berpadu dengan asap knalpot mulai mewarnai pagi di Jakarta.

30 menit kemudian aktifitas olahraga santai gue akhiri. Rasanya menyegarkan, seiring keringat mengalir melalui pori-pori dan angin yang sesekali bertiup ditempat itu.

Kenapa 30 menit?

Karena Center for Disease Control and Prevention (CDC) menyarankan ini kalau kamu ingin berolahraga setiap hari. Jurnal Scandinavian Journal of Public Health juga menyatakan latihan rutin 30 menit sehari mengurangi berat badan tiga kali lebih banyak. Hasil ini lebih banyak dibandingkan latihan yang rutin dilakukan satu jam sehari.

Kementerian Kesehatan negara kita bahkan memasukkan rajin berolahraga dalam salah satu program kampanye pencegahan penyakit diabetes loh. Lagi-lagi jangka waktu yang direkomendasikan adalah 30 menit setiap hari secara rutin.

Kenapa sih orang malas olahraga rutin setiap hari?

Nih Gue kasih 5 alasan terbanyak orang malas olahraga

Alasan 1 :

Malas ke pusat olahraga dan gak ada tempat dan waktu  buat olahraga di rumah atau kantor

Kata mamah :

tet-tot!! Olahraga itu bisa dimana aja woy. Liat deh akun instagram Jennifer Gelman (@bwmcfitness) yang adalah ibu dari 4 anak laki-laki, seorang PhD Ed. Di akun instagramnya Jenn berbagi aktifitas kesehariannya mengurus anak dan berolahraga DI MANA SAJA.

screenshot_2016-12-07-23-10-35Hayoo yang masih alasan gak punya waktu sama tempat nanti ditampar pake oven loh sama mbak Jenn. LOL.

Alasan 2 :

Gak punya sepatu atau peralatan olahraga yang baru.

Kata mamah :

Jangan kayak orang susah pelit. Beli aja yang kalo gak punya. Jangan giliran jajan cireng sama bakwan dompet gampang kebuka giliran diajak beli sepatu olahraga dompetnya kayak kena lem super.

Sepatu olahraga itu banyak pilihan kok mulai dari produk lokal dengan harga terjangkau sampai yang import harga jut-jutan. Sesuaikan kemampuan lah. Kurangin pos jajan alihkan ke belanja perlengkapan olahraga!

bukalapak

Alasan 3 :

Gak kuat olahraga karena gampang sakit. Atau olahraga bikin badan jadi pegel-pegel.

Kata mamah :

Helloww, kota Roma aja gak dibangun dalam sehari kondisi badan pun sama. Makanya olahraga nya sesuai porsi, kalo belum kuat lari mulai dari jalan santai. Kalo belum kuat 30 menit mulai dari 10 menit aja. Perlahan ketika kondisi tubuh udah siap tambah porsi olahraga nya.

Alasan 4 :

Olahraga itu boros biaya, sayang duitnya mendingan buat nabung atau beli beras.

Kata mamah :

Yang bikin boros itu bukan olahraga tapi nafsu keduniawian nak *benerin hijab mamah dedeh*

Alasan 5 :

Malas mandi

Kata mamah :

Yassalaaamm. Speechless *guyur yang ngomong alasan ini pake aer got biar mandi junub sekalian*

Gue sendiri masih dan akan terus rutin berolahraga. Karena olahraga itu gak repot kalo kita bikin gampang. Gak capek kalo kita bikin santai dan gak mahal kalo kita bikin murah.

Dalam dua bulan ini udah banyak hasil yang gue rasakan kok, angka kolesterol alhamdulillah udah sampe di 147. Berat badan dari 64 kilogram sudah berkurang 4 kilogram.

Yang repot, capek dan mahal itu komitmen untuk tetap rutin olahraga. Yuk ah, kalo gue aja yang rumahnya jauh dari kantor (Tanah Abang – Cibubur jauh jek)  dan sebenernya juga males mandi bisa rutin tiap hari olahraga pasti semua orang juga bisa.

Masa mau terus-terusan Pake hitam-hitam biar keliatan langsing. Olahraga aja yuk.

Masa mau terus-terusan Pake hitam-hitam biar keliatan langsing. Olahraga aja yuk biar langsing beneran.

Sebenernya ada 2 cara mudah menambah semangat olaharaga :

  1. cari temen
  2. beli perlengkapan penunjang olahraga sesuai warna favorit kita

Gue sendiri sempet ikutan pilates barengan cewek-cewek sekantor, jadi kami patungan panggil instruktur pilates ke kantor pas jam istirahat. Lumayan lama nih ikutan pilates ini sampai kemudian gue hamil.

Gue kemaren juga sempet beli matras yoga di bukalapak.com dalam rangka memberi tambahan semangat olahraga. Kenapa di bukalapak.com ?

  1. Karena jaminan pembayarannya aman. Gue gak perlu takut duit gue (yang nyari nya susah banget itu) ditilep penjual nakal. Karena bukalapak.com punya 3 langkah belanja online mudah 100% bebas penipuan.
  2. Otomatis refund, kalo dalam jangka waktu 3 hari penjual enggak kirim barang yang kita pesan. Gak perlu repot-repot kirim pesan ke penjualnya semua bukalapak yang urus.
  3. tim customer service yang siap bantuin kita kalo kita masih belum paham sistemnya bukalapak.com.

Nah sekarang gak perlu banyak alasan malas olahraga lagi yah, jadikan hobi lakukan setiap hari. Gaya hidup sehat itu dimulai ketika masih sehat loh bukan sesudah sakit.

Bonus dari gaya hidup sehat belakangan ini : Selain berat badan secara perlahan turun, gue juga gak gampang lelah. Bisa banget nih kalo dirayakan dengan beli baju atau hijab baru di hijup supaya makin seger penampilan.

Jadikan hobi sebagai inspirasi untuk selalu lebih baik.  Musuh terbesar kita selalu diri sendiri, jangan gentar lawan rasa malas.

Merdeka!!!

 

Tulisan ini diikutsertakan pada kompetisi blog “Hobimu, Inspirasi Sekelilingmu” yang diselenggarakan oleh Hijup dan Bukalapak.

banner-kompetisi-blog-inspirasi-wanita

Kayaknya Keberatan deh

Wiih apaan tuh mah yang kayaknya keberatan?

Tenaang kita enggak akan membahas perjuangan gue menurunkan berat badan. Takutnya malah jadi cerita horror kalo ngebahas berat badan gue LOL.

Jadi begini ceritanya, seperti biasa di hari minggu pagi adalah jadwalnya mamah etty ngangon anak-anak tersayang di depan rumah. Karena di hari minggu depan rumah gue jadi tempat mangkalnya anak-anak kecil tetangga, riuhnya udah ngalahin paduan suara bebek. Rame dan meriah.

Apalagi sekarang lagi musim-musimnya anak-anak bermain sepatu roda. Ada yang balapan, ada yang baru belajar jadi jalannya kayak robot ada pula yang cuma bisa ngeliatin karena belum dibeliin sepatu roda sama orang tuanya. Lengkap-kap-kap.

Ya teruus?

Ishh, sabar atuh *benerin sanggul*

Nah disela-sela ramainya anak-anak itu tersebutlah 4 (empat) orang oknum anak yang berusia antara 5-7 tahun duduk didepan pagar rumah gue. Keempatnya asik berbincang sembari sesekali mengomentari permainan sepatu roda teman yang lain.

Sumber gambar : pixabay

Sumber gambar : pixabay

Sebut saja mereka sebagai A, B, C dan D jangan disebut mawar, melati, kemboja dan kenanga yah. Ribet. Begini kurang lebih transkrip obrolan mereka, kurang  lebih satu atau dua kata mohon dimaafin yah karena situasi agak ramai cenderung bikin kuping budek.

A : Sekarang aku kelas 2 tahun depan naik kelas 3.

B : Iya abis itu nanti masuk SMP ya

C : Aku tahun depan masuk SD doong

A ke B : Nanti abis SD kita masuk SMP terus masuk SMA ya

B : Iya abis SMA nanti kita kuliah

D langsung menyambar : Eh kerja dulu dong, kakak aku aja kerja dulu baru kuliah.

C : Iya kerja dulu doong (si C ini paling kecil jadi cenderung membeo omongan temen-temennya)

A dan B : Iih harusnya kuliah dulu abis itu baru kerja. Nanti abis kerja menikah.

C : Iya menikaah.

D : Ih nabung dulu tauk, enggak boleh langsung menikah

C : Iya nabuung

Dan tante etty terhenyak dibalik pagar, duh dek kasian kalian masih kecil udah harus mikirin nabung buat nikah LOL. Ini kebanyakan nonton sinetron Tukang Bubur Naek Gaji apa gimana sih kalian?!?

Sebelum diskusi anak-anak ini semakin berat dan memanas maka gue keluarkan jurus jitu, yaitu menawarkan minuman dingin. Takutnya kalo enggak dikasih minuman dingin nanti diskusi mereka berkembang terlalu jauh.

Salah-salah nanti mereka berdebat mengenai kontroversi memilih pemimpin non muslim dan pengaruh kemenangan Donald Trump terhadap kebijakan fiskal Indonesia. Berbahaya sekali itu. Untungnya setelah masing-masing diberi segelas air mineral dingin tanpa sianida, keempat anak itu kembali pada habitatnya … ngomongin film kartun *lap keringet*

Moral of the story nya apaan cobak?

Ajarkan anak menabung untuk biaya menikah sedini mungkin dan ingatkan mereka bahwa berinvestasi itu tidak harus menunggu dewasa.

Salam super

 

Anger Management dan Tips Bersabar Saat Bokek

“ليس الشديد بالصرعة؛ إنما الشديد الذي يملك نفسه عند الغضب
The strong person is not the good wrestler. Rather,the strong person is the one who controls himself              when he is angry.
(Sahih al-Bukhari, Book 73, #135)”

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh *benerin hijab*

Ahahahahaha jarang-jarang loh blog ini mengutip hadist, ini pasti bikin pembaca setia langsung mengernyit dan berpikir dalam hati “kesambet apaan lagi ini mamah etty?”

Sebagai manusia dengan ketebalan kadar sabar yang hanya sekulit bawang alis tipis sekali, kadangkala kalau menghadapi situasi tertentu tuh bener-bener pain in the @ss. Dapet tukang ojek bau ketek, pengen ngomel. Disuruh minggir dijalan tol sama vorrijder yang mengawal pejabat tertentu juga bikin kesel, diserobot antrian eh yang nyerobot lebih nyolot rasanya pengen banting kursi. KZL.

Dan keadaan yang lebih menyakitkan adalah : kehabisan stok sabar disaat lagi bokek. Double trouble. Sudahlah dompet kering kerontang eh stok kesabaran minta diisi ulang. Hasyem sekali.

Tapi sebagai manusia, kita gak boleh nyerah sama keadaan dong. Berusaha menjadi lebih baik itu wajib hukumnya, apalagi kebanyakan marah-marah juga konon bisa memicu kerusakan organ tertentu dalam tubuh dan bikin cepet keriput. Hiiiyyyyy ogah amat keriputan gara-gara marah melulu mendingan keriput gara-gara nyinyir deh *ehhh*

Nah sekarang gue mau berbagi tips yang sering banget gue terapkan ketika lagi kesel dan bokek (yang mana hampir tiap bulan gue bokek, kok sedih amat ya).

Tips-tips ini lumayan berguna menurunkan kadar kesel-o-meter gue, yah kira-kira kalo pakai skala 1 sampai 10, gw kalau lagi kesel bisa sampai 8 lah.

  • Cuci muka sampai bersih, buat yang muslim lebih dianjurkan dilanjutkan berwudhu lalu sholat. Kalau gue seringnya abis cuci muka terus lanjut pakai pelembab dan pupuran bedak dan blush on. Terakhir polesin lipstick warna favorit. Kalau urusan bedak, blush on dan lipstick sebenernya khusus wanita yah tapi kalau laki-laki juga mau menerapkan ya gue bisa bilang apa 😀 Rasanya muka lebih cerah terus hati ikutan cerah deh. Kesel-o-meter langsung turun 3 poin.

    fashion-girl-makeup-paint-large

    source:pexels.com

  • Ganti wallpaper handphone atau komputer dengan gambar yang menyenangkan hati, bisa berupa gambar pangeran tampan dari negeri seberang atau sekedar foto lucu anak. Gue sendiri seringnya ganti wallpaper menjadi pemandangan alam dan kesel-o-meter langsung turun 1 poin juga.
pexels-photo-130879-large

kalau lagi kesel terus menatap yang indah-indah begini tuh rasanya lumayan nyess.                                                                                                                        pic source: pexels.com

  • Merencanakan liburan halusinasi. Bingung? Yah namapun bokek mana bisa liburan beneran karena pasti butuh duit, tapi kan kita tetap bisa merencanakan liburan. Susunlah itinerary sedetail-detailnya, sampai ke hotel dan tempat wisata yang mau dikunjungi. Kalo kerjaan kantor lagi numpuk-numpuknya, kayaknya ngebanyangin bisa menikmati matahari terbit di Bromo tuh sesuatu yah *lirik tetangga*
    bromo

    bagus yah, kayak di Cibitung gitu suasananya.                                                                              pic source: jazzyhomestay.com

    Sambil menatap gambar-gambar tempat wisata di lokasi impian, ngebayangin makan makanan khas daerah sana. Mudah-mudahan bisa mengurangi stress, errr atau malah nambah? 😀  Kalau gue sih kegiatan merencakan liburan palsu begini bisa menurunkan kesel-o-meter 1 poin, lumayaaan. Dan kalau penyakit bokeknya udah sembuh, kita jadi tau kan pengennya liburan kemana?

  • Minta dipeluk sama yang tersayang, bisa anak, suami, sahabat atau mungkin atasan dikantor *kemudian digosipin segedung* karena pelukan konon bisa meredakan stress dan depresi. Tapi ingat, berpelukan dengan suami orang bisa memicu stress tambahan apalagi kalau kemudian istrinya mengirimkan pembunuh bayaran. Buat gue pelukan dari anak dan suami tuh bisa menurunkan kadar kesel-o-meter sampai 3 poin malah bisa langsung hilang semua rasa kesel gue. Kok bisa? Kalau selesai dipeluk terus dikirimin duit sama suami, waaaaaahh bubar semua keselnya.
    hug hush

    tenang bro, gaji udah masuk rekening.                                               pic.source:pexels.com

     

Berhubung gajian mamah masih hari selasa nanti, mamah mohon do’anya supaya mamah dikuatkan dari godaan belanja online dan jajan cireng segerobak.

Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuuh.

 

Tertanda

Mamah Etty yang tingkat keimanannya meningkat begitu tanggal tua tiba.

Panggil Saja Dia Joni

Jadi seperti layaknya kantor lainnya dibelahan dunia ini, kantor gue pun sering menerima pegawai baru. Diharapkan dengan masuknya darah-darah baru ini bisa menambah kencang laju instansi kami mengejar target yang hampir selalu cuma nyaris tercapai itu.

Tahun lalu salah satu pegawai baru dikantor kami bernama Joni, iya sebut saja dia Joni, tentunya nama sebenarnya karena buat apa disamarkan kalau anaknya sendiri sedang merintis jalan untuk tenar *lirik joni penuh makna*

Joni adalah pemuda sederhana, bertutur kata halus dan berbudi pekerti baik. Singkat kata Joni ini berkepribadian menarik, jangan tanya mukanya lah karena apalah artinya muka ganteng kalo keperibadian ga menarik, ya gak Jon?

Apa sih menariknya si Joni ini, sampe dibikinin postingan khusus kayak gini diblog gue?

Joni ini pandai meyakinkan orang, bahkan dengan tutur katanya yang lembut dia cukup gigih menawarkan ide-ide yang menarik. Contohnya : Pernah suatu sore dalam suasana yang santai dan tanpa keinginan menggandakan uang, Joni berkata pada Iqbal rekan sejawat kami bahwa memelihara kambing itu sangat menguntungkan karena kambing bisa hamil sendiri.

Iya dia bilang KAMBING BISA HAMIL SENDIRI. S-E-N-D-I-R-I-A-N. Dengan lembut tapi penuh keyakinan Joni bahkan menyuruh Iqbal untuk mencari artikel “Keunikan-keunikan kambing” di internet dan dengan lebih yakin dia berkata bahwa di artikel itu pasti akan mencantumkan kelebihan kambing yang bisa hamil sendiri ini.

Kalo hatchi si lebah adalah anak yang sebatang kara pergi mencari ibunya, bayangkan betapa kasian nasib anak kambing yang dipelihara Joni karena pasti kebingungan siapa bapaknya.

Yang lebih membuat miris, betapa pun konyol ide ini terdengar di telinga siapapun yang pernah mendapat pelajaran biologi di SMA ternyata keyakinan Iqbal bahwa kambing seharusnya memiliki pasangan untuk bereproduksi goyah segoyah-goyahnya. Dan ketika itulah gue mempertanyakan pelajaran apa yang mereka ambil ketika kuliah di Bintaro sana? Kenapa mereka bisa satu almamater sama gue coba?!? Duh Gusti Allah mohon beri hamba kekuatan dan kesabaran *benerin jilbab*

Kalo Joni memutar haluan karier dan menjadi agen MLM gue rasa masa depannya pasti cerah. Yang terpenting jauhkan Joni dari kambing betina yang kesepian.

katakan siapa ayah ku mas Joni, katakaannn!!! pic from pixabay

katakan siapa ayah ku mas Joni, katakaannn!!!
pic from pixabay  

Selain pandai meyakinkan orang lain, Joni juga penuh percaya diri.

Pernah suatu ketika di akhir pekan, ketika Joni dan rekan sejawatnya yang bernama Ardi (juga nama sebenarnya, karena bohong itu dosa. Daripada dosa karena ngebohong hal yang enggak penting mendingan nyium bibir Nicholas Saputra deh) hendak pergi ke SCBD untuk membeli sepeda di toko Rod@link.

Karena tidak memiliki kendaraan sendiri mereka sepakat untuk naik ojek online menuju ke sana. Tentunya karena tidak ingin disamakan dengan cabe-cabean mereka naik dua motor yang berbeda. Sesampainya ditempat tujuan Ardi segera menelpon Joni yang belum juga nampak batang hidungnya. Joni dengan penuh percaya diri berkata bahwa dia sudah sampai di toko yang dimaksud.

Dengan kebingungan Ardi bertanya kembali apa Joni yakin. Karena Ardi juga sudah berada di toko itu dan yakin tidak ada Joni disana kecuali kalau Joni menyamar sebagai roda sepeda sehingga sulit dikenali. Sekali lagi Joni berkata bahwa mas-mas penjaga di toko itu juga berkata bahwa toko Rod@link di SCBD cuma ada satu.

Dengan setengah putus asa Ardi meminta Joni untuk keluar dari toko tempat dia berada dan melihat papan nama toko yang tergantung di toko tersebut. Apa nama toko itu??? Tentunya bukan Rod@link, karena kemudian dengan tergopoh-gopoh Joni segera keluar dan mencari toko yang benar. Mas-mas penjaga itu memang benar, toko Rod@link di SCBD itu cuma satu tapi bukan disitu.

pesan moral : Selalu percaya diri dalam segala situasi walaupun anda belum memakai obat ketek

bicycles-1245274_640

bahkan dari sepeda bisa muncul cerita

Cukup sampai disini dulu edisi cerita santai bersama Joni, tentunya masih banyak cerita-cerita lainnya. Tapi seperti blogger pada umumnya, prinsip kami kalo bisa dibikin banyak postingan kenapa harus dibikin satu. Ya kan?!? *kemudian diselepet tali kolor*

Ingat selalu, jagalah kesehatan anda setiap hari, banyak berolah raga dan minum air putih yang cukup. Karena cukup hidup ini yang berat jangan sampe badan anda juga *curhat amat sis?*

Salam super *sambil beresin setrikaan panas pak maryono*

#TUMLuncheon – Asuransi Sebagai Bagian dari Perlindungan Keluarga (adv)

Ngaku deh sebagai keluarga modern masa kini, ada yang hari gini belom punya asuransi kah??

mnc5

Alhamdulillah pas tanggal 29 September 2016 kemaren mamah etty agak beruntung karena bisa makan siang GRATIS (penting banget ditanggal tua) dan nambah ilmu karena terpilih ikutan #TUMLuncheon. Di edisi #TUMLuncheon kali ini Temanya tentang “Peran Penting Orang Tua Untuk Perlindungan Keluarga” bersama narasumber #TUMExpert Fioney Sofyan A.K.A Mba Oney.

Mba Oney mengingatkan, sekali lagi mengingatkan karena gue yakin sebenernya hampir semua orang pasti tau Cuma sering pura-pura lupa pentingnya kita sebagai orangtua dan pencari nafkah melindungi keluarga, salah satu caranya ya melalui asuransi.

Prinsip utamanya sih selalu : ASURANSI ITU PERLINDUNGAN, PROTEKSI, BUKAN INVESTASI. Tuh dicamkan baik-baiklah jangan sampe diludahin temen gue si Ken Dani. Jadi carilah yang perlindungannya maksimal sesuai kebutuhan keluarga kita masing-masing.

Sayangnya nih ya, kesadaran berasuransi di Indonesia itu rendah banget loh, cuma 10% dari jumlah penduduk Indonesia yang punya asuransi CMIW. Buktinya asuransi kesehatan yang wajib dari pemerintah dan iurannya terjangkau macam BPJS Kesehatan aja masih ada yang gak punya. Apa kabar asuransi lainnya yang gak diwajibkan pemerintah?!? *sedih* *lesu*.

Tapi kan premi asuransi itu mahal mamaah…

Tergantung juga sih, setau gue kalo asuransi murni ga dicampur investasi preminya lebih terjangkau. Kalo udah dicampur investasi ina-inu barulah harganya melambung jauh terbang tinggi bersama mimpi…*kemudian dilempar sendal mbak anggun*

Tapi takut ketipu ikut asuransi nih

Ishh, jangan takut lah. Asal tau apa yang mesti diperhatikan dari penawaran asuransi yang datang ke kita, yakin kita gak akan ketipu dan menyesal di kemudian hari.

Yang selalu harus di ingat ketika membaca brosur penawaran atau kebetulan lagi diprospek agen asuransi adalah :

  1. Berapa Uang Pertanggungan yang diberikan pihak asuransi? Sesuai apa enggak dengan kebutuhan keluarga kita? Coba baca postingan mbak Oney mengenai do’s and don’t tentang asuransi ini;
  2. BACA POLIS ASURANSI!! Iya itu buku polis yang isinya huruf berderet-deret gak ada gambarnya dan bikin pusing itu harus dibaca! Perhatikan apa yang termasuk dan tidak termasuk dalam perlindungan asuransi itu karena bukan gak mungkin berbeda dengan penjelasan si agen. Cek juga apa asuransi itu terhubung dengan jaringan asuransi di seluruh dunia.

Asuransi sendiri ada banyak ragamnya dan mungkin sebagian sudah akrab dengan kita seperti:

1. Asuransi Jiwa
2. Asuransi Kesehatan
3. Asuransi pendidikan
4. Asuransi kendaraan
5. Asuransi untuk property

Nah kemaren itu di #TUMLuncheon MNC Insurance berpartisipasi dan mengenalkan yang namanya asuransi kecelakaan untuk keluarga yang namanya MNC Family Care. Jadi satu KELUARGA polisnya satu ajah, bukan satu orang satu buku polis macam buku harian mas Boy (plis atuhlah mas boy udah tahun 2016 mah bikin blog lah, masa kalah ama emak-emak). Bahkan kita bisa masukin pembantu dan supir (kalo punya supir pribadi, jangan supir angkot dimasukin juga) ke dalam perlindungan asuransi ini.

flyer-outline-02

Nah coba, kalo penawaran asuransi preminya setahun cuma 500 ribu buat SATU KELUARGA. Mursidah bambang amatan yaa

Laah kalo masukin pembantu sama supir ke dalam polis asuransi keluarga kita kayak begitu rempong dong mah kalo pembantu kita kabur sama Brad Pitt?

Bisa dirubah keleuss, tinggal telpon  MNC Family care ini aja dan lakukan perubahan polis via telpon. Kalo saran gue sih, kalo pembantu atau supirnya belum teruji oleh waktu dan belum dianggap keluarga banget mah ya mending ga usah.

Kok murah amat sih preminya mah?

Nah itu dia, gue pun pas pertama baca sampe gak percaya dan nanya ke Pak Edison dari MNC FAMILY CARE nya, itu yakin 500 ribu setahun (untuk keluarga dengan 3 anak) bukan sebulan ya pak? Secara ngekost di jakarta aja sebulan gak dapet segitu loh harganya.

Tapi kembali lagi, karena asuransi ini murni tanpa embel-embel investasi dan perlindungannya pun spesifik sekali yaitu : KECELAKAAN maka preminya bisa terjangkau.

Tapi ada Pengecualian nih :

  1. Kematian alami bukan karena kecelakaan
  2. Penyakit
  3. Bunuh diri
  4. Pilot, kru pesawat terbang, kru kapal laut dan kegiatan militer
  5. Kegiatan olahraga ekstrim

Ya judulnya aja asuransi kecelakaan keluarga ya, jadi sebab lain semacam sakit atau bunuh diri sudah pasti gak masuk pertanggungan laah.

Terus cara daftarnya gimana?

Ini dia yang gue juga demen, selain spesifik sebagai Asuransi Kecelakaan Keluarga dan gak ribet karena polisnya cukup satu untuk sekeluarga, Asuransi MNC Family Care ini juga cara daftarnya gampil amatan.

Ibu-ibu bermuka manis tapi berotak gaptek macam gue juga gak bingung *uhuk*

mnc-family-care-04

tampilan halaman muka website nya MNC Family Care

Tinggal bukawebsitenya aja dan lakukan pendaftaran secara online. Gak perlu ketemu sama agen asuransi, gak perlu naek ojek ke kantor asuransi, bisa sambil ngupil eh ngemil.

Emang siapa sih yang butuh asuransi kecelakaan mah?

Semua yang menjadi pencari nafkah dalam keluarganya dan punya mobilitas tinggi dalam rangka mencari nafkah, walopun menurut gue sih namanya kecelakaan itu bisa terjadi dimana aja gak mesti keluar rumah.

Tapi kembali lagi, sesuaikan dengan kebutuhan keluarga kita masing-masing ya. Ingat asuransi itu perlindungan dan asuransi kecelakaan ini melindungi kita dari kemungkinan terburuk kalo (amit-amit dah) sampe terjadi kecelakaan pada diri kita yang mengakibatkan cacat tetap atau meninggal dunia.

d3s_9661-editBuat keluarga, selalu siapkan yang terbaik bahkan dalam kondisi terburuk.

Salam super *kibas poni pak maryono*

Piyama untuk ke kantor

Pajamas, or pyjamas (British English), often shortened to PJs, jimmies, jimjams or jammies, can refer to several related types of clothing. Pajamas are loose-fitting, two-piece garments derived from the original garment and worn chiefly for sleeping, but sometimes also for lounging, also by both sexes. More generally, pyjamas may refer to several garments, for both daywear and nightwear, derived from traditional pyjamas and involving variations of style and material.

The word pyjama  was incorporated into the English language via the British Empire from c. 1800 through the Bengali (পায়জামা payjāmā), itself from the Persian word pāy-jāmeh (پايجامه lit. “leg-garment”). The original pyjāmā are loose, lightweight trousers fitted with drawstring waistbands worn by Muslims in India and adopted by Europeans there.

Source: Wikipedia

Jadi piyama sejatinya memang lahir dari kebutuhan manusia berbusana yang nyaman untuk tidur.

Coba baca judulnya sekali lagi, yak.. anda sekalian gak salah baca kok emang tulisannya piyama untuk ke kantor dan kantor tentunya bukan tempat yang pas untuk tidur.

Begini ceritanya, ditempat gue belanja di Blok E ex Auri Lantai 2 Tanah Abang ada banyak toko yang menjual baju bermerek dan berkualitas eksport dengan harga bersahabat. Disana ada satu toko yang berjualan piyama brand J.Crew. Kemungkinan ini adalah barang reject yang gak lulus quality control pabrik yang mengerjakan orderannya J.Crew, atau ada kemungkinan ini “tembakan” ? entah yaa, kurang tau juga gue.

Ditoko ini atasan dan bawahan piyama dijual secara terpisah, yang mana semakin menggoda iman tipis ini untuk mengadopsi atasan piyamanya. Begini kurang lebih penampakannya:

gambar dari polyvore.com

pic source:  polyvore.com

pic source: wheretoget.it

pic source: wheretoget.it

 

 

 

 

 

 

 

Duh gue naksir berat sama piyama yang biru bintik-bintik itu apalagi setelah pegang bahannya kok kayaknya adem dan empuk yah, padahal Blok E ini gak ada AC sama sekali loh. Plus nya lagi, harganya pun gak sampai 50 ribu.

“Yaudah beli aja satu terus dipakai buat tidur, jangan ribet” mungkin itu isi hati pembaca budiman sekarang ini. Tapi tahukah anda bahwa otak manusia dirancang sedemikian sempurna hingga kadang dia merancang kerumitan dari hal sesederhana sepotong pakaian tidur?

Begitulah yang terjadi siang ini, otak gue yang cemerlang justru disaat-saat tidak penting ini menawarkan sebuah ide untuk didengar. Kenapa repot-repot beli piyama bagus cuma buat tidur, lihat deh itukan piyamanya lengan panjang kenapa enggak dipakai ke kantor aja? Triiing… sedemikian rupa otak mengirim ide tersebut dan langsung gue terima bulat-bulat, bener juga yaa, sayang banget ah kalo buat tidur doang.

Tahukah anda bahwa manusia itu membutuhkan penerimaan dari manusia lainnya? Demikian juga yang terjadi antara gue dan ide berpiyama ke kantor ini. Demi mencari sepotong penerimaan masyarakat gue akhirnya mendarat disebuah blog kece yang pemiliknya telah menerapkan ide berpiyama ke kantor selama SEMINGGU.

042216-pajamas-for-a-week-slide-3

http://www.sourcedavenue.com/2016/04/i-wore-pajamas-to-work-for-week-and.html

Kece banget dah si embak piyamanya dipadu sama trench coat begitu, sayangnya cuaca Jakarta yang kalau panas gak kira-kira tidak memungkinkan gue ber-trench coat dipinggir jalan Sudirman sambil nunggu bis. Nanti Hayati bisa pingsan dipinggir jalan.

Si piyama jadi demikian trendy dan kece juga karena sumbangsih badan langsing singset si mbak, kalau gue yang pakai kemungkinan gak akan se-greget itu *pandang lemak menggelambir*

Gue lebih memilih untuk mengadopsi atasan piyamanya aja ya, sedangkan untuk bawahan harus tetap menggunakan celana atau rok yang lebih bernapaskan suasana kerja karena pekerjaan gue kan mengharuskan busana formil. Cuma kok rasanya masih belum sreg juga hati ini *pandang nanar ke arah langit*

Tapi majalah inStyle aja udah menggelontorkan artikel

“Pajama Dressing: Three Tips for Perfecting the Relaxed Look”

dan ibu-ibu komplek pun sudah mengamalkan tampilan santai berpiyama ke tukang sayur dan minimarket bahkan kadang mengantar anak ke sekolah, maka ide ini tentulah sangat mudah diaplikasikan.

Lagipula sebagai seorang hijabers gue diuntungkan oleh faktor jilbab sebagai penutup kepala, karena jilbab yang cantik pasti langsung “meng-upgrade” tampilan santai berpiyama ke kantor gue nanti.

Ide tampilannya sih kurang lebih begini :

pic source: oraclefox.com

pic source: oraclefox.com

tumblr_oau4hgyQrS1rsuch2o1_500

pic source: iwanttobeher.com

Tentunya dengan bawahan berwarna gelap dan jilbab warna senada namun setingkat-dua tingkat lebih kece 😀

Wish me luck yaaa

P.S kapan-kapan diupdate lah dengan foto tampilan sebenarnya kalo tampilan ini sukses, kalo enggak sukses mah jangan harap ya 🙂

Cinta dalam sepiring sambel

Sebagai orang indonesia tulen, gue di anugerahi kemampuan makan nasi berpiring-piring hanya bertemankan sambel. Tidak perlu ikan apalagi daging, kalau sambelnya udah paten cukuplah sudah.Jangan tanya jumlah kalori yang masuk ya, tutup mata aja deh kalau sudah begini.

Enaknya zaman sekarang, banyak banget yang jualan aneka jenis sambel dalam kemasan siap saji. Kalau zaman dulu rasanya enggak banyak sambel siap saji yang beredar ya, rasanya gue cuma tahu sambel bu Rudy yang di impor langsung dari Surabaya.

Sekarang? Sebut saja kepengen makan sambel jenis apa, pasti ada yang jual. Mulai dari sambel terasi pabrikan besar sambel sambel-sambel home made dengan resep keluarga dari berbagai daerah.

Sambal-tomat-2

pic source : janetdeneefe.com

Enaknya jadi orang Indonesia, karena beragamnya suku bangsa dan kebudayaan yang kita punya bikin sambelnya pun jadi unik-unik. Mulai dari yang berbahan baku standard seperti cabe dan tomat, sampai sambel berbahan ikan roa dari manado yang endess itupun ada.

Kebayang temen gue yang tinggal jauh dari indonesia rata-rata kangennya selain sama keluarga dan teman di tanah air juga kangen berat sama sambel di kampung halaman.

Keluarga gue sendiri punya 2 resep sambel yang selalu kami pakai sehari-hari, karena apapun lauknya pasti tersedia sepiring kecil sambel di meja makan.

Sambel tomat

10 buah cabai merah keriting (boleh dicampur rawit kalau suka lebih pedas)

1 butir tomat ukuran sedang

terasi bakar secukupnya

garam dan gula secukupnya

cara membuatnya pun gampang :

rebus cabai dan tomat sampai cukup empuk, lalu angkat daa tiriskan.

ulek dengan tambahan terasi, garam dan gula.

Nah ini yang versi rebus, kalau suami gue lebih suka yang versi mentah. Bahannya sama persis hanya saja cabai dan tomatnya tidak direbus melainkan langsung diulek dengan bahan tambahan.

Titik kritis pada pembuatan sambel terletak pada : bagaimana menakar terasi, gula dan garam sehingga rasanya pas. Kuncinya : banyak-banyak praktek alias coba-coba aja terus sampe dapet rasa yang disuka. Karena menurut gue gak ada resep baku untuk sambel, it’s all about your personal taste. Suka rasa terasi yang kuat, cuss pake terasi banyak-banyak.

Saat weekend, kadang gue menyempatkan buat stok sambel goreng yang kemudian disimpan dalam botol bekas selai. Sambel semacam ini sangat berguna untuk ibu-ibu bekerja yang terkadang malas disuruh bikin sambel sepulang kerja. Makannya sih enak, nguleknya itu loh sungguh menguras tenaga.

Sambel bajak ini dalam pembuatannya tidak melalui proses ulek-mengulek tetapi menggunakan food processor karena cabai yang digunakan banyak, bisa kekar nanti lengan hayati kalau ngulek cabai 250 gram 😀

Resep sambel goreng

250 gram cabai merah (boleh campur rawit kalau suka pedas banget)

10 butir bawang merah

5 butir bawang putih

terasi secukupnya

50 ml air asam jawa (di dapat dari hasil rendaman asam jawa dengan sedikit air)

gula merah secukupnya

garam secukupnya

lengkuas digeprek

daun salam dan daun jeruk masing-masing 2 lembar

minyak goreng secukupnya

cara membuat:

haluskan cabai dan bawang yang sudah dibersihkan dalam food processor, masukkan terasi, haluskan lagi, angkat lalu tumis dengan minyak goreng.

tumis sampai agak harum kemudian masukkan lengkuas, daun salam dan daun jeruk, tumis sampai cabai dan bawang matang.

masukkan air asam jawa, aduk rata, masak lagi sampai sambal agak kering. terakhir masukkan gula jawa yang sudah disisir.

angkat sambel lalu dinginkan.

masukkan ke dalam toples.

Itu resep sambel goreng terdasar sebenarnya, kalau suka bisa ditambahkan bahan lain supaya sambelnya terasa makin “nendang” misalnya: ikan teri, jambal roti atau ikan tongkol yang sudah dihaluskan. Dijamin bisa makan nasi berpiring-piring, kemudian gendut 😀

Apapun resepnya, menurut gue yang terpenting kalau memasak buat keluarga adalah rasa cinta yang besar yang hadir dalam proses memasaknya. Mungkin itu sebabnya ya, walaupun sudah bisa masak sendiri tapi masakan ibu dirumah akan selalu jadi yang terenak dan dirindukan anak-anaknya.

Semoga kelak anak-anak gue selalu merindukan masakan emaknya yaa, kemana pun mereka melangkah tapi hatinya tertambat dirumah.

P.S : Suamiku sayang, maafin aku yaa jarang bikin sambel akhir-akhir ini. Tau sendiri lah yaa kalau punya bayi kan repot kalau rumahnya bau sambel atau tangan ibunya pedes karena cabai 😀

nanti aku beliin sambel bu Rudy aja segerobak yaaa, i love you.

Masih Edisi Nguping : Gaji dan Anak Muda

source:publicdomainarchive.com

impian anak muda masa kini,  pic source : publicdomainarchive.com

Jadi ceritanya gue si emak-emak soleha ini pulang-pergi ngantor selalu naik bis selain mengurangi polusi udara juga karena gue gak bisa nyetir kendaraan apapun selain sepeda. Tentunya naik sepeda dari cibubur ke tanah abang tidak sanggup gue jalani, gile aje lu ndro bisa-bisa paha hayati lecet.

Disuatu sore yang ditanggal 26, tanggal yang cukup menggembirakan bagi yang bekerja sebagai karyawan karena gaji udah masuk sementara yang PNS masih menatap nanar ke arah langit seakan hal tersebut bisa mempercepat bendahara mencairkan tunjangan.

Dibilangan Jl.Gatot Subroto naiklah dua orang mbak-mbak kantoran muda, karena bis sudah penuh maka berdirilah mereka disamping kursi gue. Dari sekilas obrolannya nampaknya mereka sesama pegawai disebuah kantor.

Karena naluri mendengarkan gue yang tinggi sekali maka terekamlah percakapan sebagai berikut:

mbak A : *mengeluarkan hape, karena ada dua jenis penumpang bis di kota Jakarta yaitu mereka yang mainan hape dan mereka yang tidur selama naik bis*

mbak B : Iih hapenya pasti udah lama banget (pengen nampar gak sih kalo ada temen yang ngomong begini)

mbak A : Tenang aja aku udah pesen hape baru di blablabla (sorry ga sebut merek, ga diendorse sih) liat aja besok udah sampai kok.

mbak B : Merek apa? Eh emang kamu udah gajian kan pegawai baru?

mbak A : Liat ajalah besok. Udah kok, aku udah gajian tapi hitungannya dari tanggal 9 sampai tanggal 25 aja. Lumayan kok, masih terima 2,2 juta makanya aku langsung pesen hape baru. Kalo udah full kan 3 jutaan yah *tersenyum penuh arti*

mbak B : Aku juga pengen ganti hape nih tapi masih sayang.

mbak A : Beli aja, di blablabla itu murah-murah kok dibandingin capek-capek ke ITC.

mbak B : Nanti-nanti aja ah.

mbak A : Aduuuh ini bis panas banget ya.

mbak B : Makanya naik mobil sendiri dong.

mbak A : Nanti kalau gaji aku udah 5 jutaan kayak ibu xx deh aku beli mobil sendiri.

Pada bagian inilah gue termenung lama, dua mbak-mbak ini walaupun muda terbilang sudah dewasa kan ya. Gue juga dulu awal-awal kerja mikirnya cuma hape sama jajan sih, tapi gak kelamaan juga karena kemudian bergaul dengan teman sekantor yang lebih tua dan diracun masalah keuangan.

Pertama, gaji 5 juta ukuran kota besar semacam Jakarta itu kecil loh. Jangankan untuk membeli mobil pribadi secara kontan untuk kredit pun pasti berat kecuali mendapat bantuan dari orang tua atau pasangan. Karena biaya hidup di Jakarta ini tinggi sekali, jadilah uang 5 juta mungkin hanya cukup buat makan, ongkos kerja dan bayar tagihan-tagihan. Apalagi kalau sudah berumah tangga, gaji sejumlah itu bisa langsung habis digerus tagihan KPR dan beli kebutuhan anak.

Kedua, jangan berinvestasi dengan membeli mobil lah. Wahai kalian pegawai-pegawai fresh graduate yang bertebaran di ibukota dan kota-kota besar lainnya di Indonesia. Kecuali mobil itu untuk dipakai untuk mobilitas usaha (misalnya kamu punya usaha antar jemput anak sekolah atau jadi supir ojek mobil online). Karena mobil itu tinggi biaya pemeliharaan, pajak dan konsumsi bahan bakarnya. Tanyakan dulu ke diri sendiri : sudah layak kah saya punya mobil?

Ketiga, sekarang keadaan ekonomi dunia (bukan cuma indonesia loh ya) sedang kurang bagus. Alangkah baiknya sebagai orang yang masih muda punya cadangan dana andaikata tiba-tiba dipecat dari perusahaan. Atau lebih buruk lagi, bersiap-siaplah seandainya tiba-tiba harus berperan sebagai pencari nafkah utama dalam keluarga karena orangtua kehilangan pekerjaan. Percayalah, ekonomi kita semembahayakan itu kondisinya!  Atau mau lebih ekstrim, kalo tiba-tiba negara kita kolaps macam venezuela atau kena krismon lagi kayak tahun 1998 🙁

Keempat, bersenang-senang selagi muda itu wajar tapi lebih hebat mereka yang berbisnis sejak muda. Selagi belum ada keluarga yang bergantung dan belum banyak pertimbangan ini-itu. Jangan kayak mamah etty udah tua belum punya bisnis apa-apa selain pabrik ketombe 🙂

http://publicdomainarchive.com

Jangan terlalu sibuk menatap kilau kota besar sampai lupa dimana kita berdiri,   pic source : publicdomainarchive.com

 

Ada satu cerita edisi nguping juga soal bisnis-bisnisan ini, suatu sore seorang pengamen yang baru saja selesai menunaikan pekerjaannya berbincang santai dengan penjual masker yang juga baru selesai menjajakan dagangannya.

Pengamen : Bro, lu jualan di bis doang apa online juga?

Penjual masker : Di bis doang bro, emang kenapa?

Pengamen : Sayang amat, jualin online aja. Gue aja nyambi sambil jualan online kok. Lumayan buat nambah bayar kuliah.

Penjual masker : Lu kuliah?

Pengamen : Iyalah, gue kuliah malem di Univ.XXX di Bekasi. Ngamen sama jualan online buat nambah uang jajan. Masa udah gede jajan minta nyokap, malu ah.

Nah, gue lihat pengamen itu punya pola pikir yang maju. Dia belajar berbisnis sedari muda. Karena kalau keburu tua kebanyakan takutnya memulai bisnis *curcol*

Jadi yang sudah gajian, abisin aja gajinya gak apa-apa. Tapi abisin buat nabung sama investasi aja yaa. Karena mereka yang kerja keras dari muda aja belum tentu bisa santai di masa tua apalagi mereka yang dari muda cuma tau ngabisin duit.

Hidup itu keras men, ga cuma di Jakarta tapi dimana-mana.

MPASI dini : Edisi Tergigit Realita

Jadi ceritanya si adek, sebut saja Rayna (nama sebenarnya) yang baru 4 bulan 3 minggu mendadak harus mpasi. MPASI dini!!

*kemudian emaknya ditatap sinis ibu-ibu judgemental sedunia maya*

Lah kok bisa kan belom 6 bulan?

Ya udahlah yaa, ini toh atas petunjuk dokter anak juga. Jadi ceritanya pertambahan berat badan si adek masuk kategori pas-pasan banget. Persis kondisi dompet emaknya.

Yakin anaknya siap makan?

Gatau bayinya belom bisa ngomong, tapi kalau menurut insting keibuan gue *uhuk* kayaknya sih lampu ijo

Emang emaknya udah siap?

Boro-boro, walaupun masalah Berat Badan (BB) ini udah menghantui sejak bulan lalu tapi terus terang saya tidak siap. Sedih lah pokoknya mah, sempet merasa bodoh banget jadi ibu. Padahal si adek minum asi, padahal kakaknya dulu gendut, kok adek bisa kurus? 🙁

Tapi selama ini kekhawatiran gue sebagai emaknya si bayi cuma berujung pada galau tak bertepi, enggak berlanjut pada kegiatan beli-beli peralatan MPASI apalagi bahan-bahannya.

Karena apa? Karena sesungguhnya gue masih dalam tahap penyangkalan alias in denial terhadap gigitan realita yang begitu menyakitkan. Jadi berbekal sisa pengalaman ngasih MPASI si kakak dan sedikit petunjuk dokter dan setumpuk kegiatan berselancar di dunia maya, disusunlah menu mendadak MPASI untuk seminggu dengan bahan yang mudah dicari di toko buah depan kantor emaknya.

Bahan yang dibeli :

    • wortel organik sekilo (karena diskon, yea i’m that cheap)
    • tepung beras coklat organik satu kotak ukuran 250gram merek Bionic Farm karena adanya itu doang
    • kentang dua butir,beli di tukang sayur aje inimah, yang organik mahal aja
    • alpukat mentega setengah kilo. Asli enak banget ini alpukatnya, bapaknya bayi juga doyan
ayo belanja ke pasar buat persiapan mpasi dini si bayi pic source:pexels.com

ayo belanja ke pasar buat persiapan mpasi dini si bayi,                                                   tapi jangan dikasih cabe ya bu
pic source:pexels.com

 

Hari 1

Alpukat mentega dicampur sedikit asi

catatan : si bayi mengernyit dan menatap ibunya dengan nanar seolah takut diracun. Hari pertama cuma sekali makan karena ibunya belom siap mental.

Hari 2

Pagi dan sore dikasih alpukat campur asi. Karena alpukatnya terlanjur matang semua ini. Haduuuh mana harganya mahal dan tanggalan tua hahahaha.

Catatan : bayi masih mengernyit tapi tampak mulai menerima kenyataan

Hari 3

Masih alpukat juga, kayaknya kalo besok masih alpukat juga menunya bayi gue bisa ngelempar mangkok nih 😀

Hari 4 (besok)

Pagi : Rencananya bubur kentang campur asi aja.

Sore : bubur beras coklat organik (penting disebut supaya kesannya emaknya tuh soleha dan penuh perhatian pada anak) campur asi aja.

Hari 5

Pagi : Bubur beras coklat campur puree wortel ah, kalo dicampur asi mulu nanti emaknya tekor asi.

Sore : Bubur kentang campur puree wortel.

Hari 6

Pagi : Bubur beras coklat campur kaldu daging rencananya, kaldunya belom bikin sih tapi udah ada rencana sekalian buat nyetok daging-dagingan.

Sore : Bubur kentang campur asi

Segini dulu ajalah, semoga emak dan anak gembira menjalani proses MPASI ini.

Doakan kami yaaa…

Yang Manis-Manis

Daripada pusing mikirin kerjaan terus, coba sejenak kita istirahatkan mata dan pikiran dengan menatap yang manis-manis…

tpj1tpj3tpj2Pangeran negeri seberang niih, Tunku Panglima Johor, johor ya johooor yang ada Legoland nya ituloh bukannya pangeran Kelantan kayak mantan suaminya Manohara 😀

Ganteng? Check   *lirik rambut william yang semakin menipis*

Kaya? Check

Hobi Olahraga? Check

Mobil Mewwaah? Check

Dan bisa nyetir sepawaaatt ehh pesawaatt  *meleleh*

Coba cek instagramnya (@tunku_abdul_rahman) dese deh buibu dan para gadis sekalian, udah saatnya emang poster pangeran william diturunkan dari tembok.

Update :

Berhubung tadi pagi postingan ini diketik penuh nafsu wanita maka siangan dikit kita update lah sis, biar lebih lengkap 😀

Yang Mulia Tunku Panglima Johor ini anak ke-5 dari 6 bersaudara, dia punya 4 saudara lelaki (1 sudah meninggal dunia, kakak pertamanya konon mantan pacarnya Raline yang bintang iklan shampoo itu) dan satu saudara perempuan yang stylish dan kece abish (monggo cek @ttaootd).

keluarga raja johor

cakep yah, kayak keluarga cendana *ehhh*

Demen yah liatnya, sederhana gimanaa gituh *kemudian keselek koleksi tas hermes tuan puteri*

Tapi emang kerajaan Johor ini termasuk yang paling tajir di Malaysia sana sih ya, maka wajar-wajar ajalah jikalau Tunku Puteri nya bajunya serba branded dan koleksi Hermesnya sekamar penuh.

tunku tun aminah yang super stylish, beda tipis lah ama gw *halu*

tunku tun aminah yang super stylish, beda tipis lah ama gw *halu*

 

tunku idris, calon kakak ipar gw juga

tunku idris, calon kakak ipar gw juga

Minggir kamu Ridho Rhoma, yang ini mobil sport nya segarasi penuh dan bokapnya raja beneran bukan raja dangdut.

 

Nadia ada komen dibawah kalo dese lebih demen Pangeran abdul mateen dari Brunei, yang belom tau nih mari gw jembrengin biar ibu-ibu penggemar royal brondong pada ileran semua 😀

ikut abang boboan yuk neng

ikut abang boboan yuk neng

Gw sendiri tetep lebih demen pangeran Johor karena kayaknya gaya hidupnya gak seheboh pangeran-pangeran brunei *dadah-dadah ke pangeran azim*

Jadi buibu, mau mimpiin yang mana malam ini?

 

 

 

 

 

Kemudian Nicholas Saputra datang, menatapku nanar seakan bertanya

“jadi segitu aja cintamu padaku?”

Ampuuuuunn Nico ampuuuunn