Arsip Kategori: Family Story

Yang Random

Menyiksa diri itu..

Udah tau tanggal tua tapi malah buka-buka instagram OL shop, bangke bener emang instagram ituh, lebih membunuh dibandingkan OL shop di FB.

Yang mau kewong adek gw tapi kenapa gw yang kebelet pengen punya kebaya cantik. Kenapa oh kenapa *sambil mangap liat IG nya verakebaya*.

Ya Allah berat nian cobaan jadi suami hamba, butuh banyak kesabaran dan lautan maaf tak bertepi kayaknya, yabes tiap kali gw punya kepengenan yang udah pasti gak kesampean pasti dia jadi sasaran keluh kesah gak penting.
Kepo-in twitter nya seseorang dan kemudian bete tapi besoknya buka lagi ini ibarat tiap hari ngiris nadi sedikit-sedikit namanya.

Ada yang bentar lagi ulang tahun..

Kalo liat daisy path sih 2 minggu lagi Shira ulang tahun, rayain gak yaa?!?

Shira nih belom pernah di pestain loh ulang tahunnya, bukan cuma karena emaknya pelit sih tapi juga karena emaknya pasti sakit kepala kalo ada banyak anak kecil dan berisik….. zzzzzz…..

Si Neng juga kayaknya meragukan deh, sanggup gak dia ngeliat kue ulang tahunnya di iris dan dibagiin ke temen-temennya?? Secara dese posesif banget sama makanan, apa lagi kalo makanannya enak. Udah lah ya paling mentok bikin goody bag aja kayak tahun-tahun kemaren terus dibagiin ke anak-anak tetangga sama temen-temen sekolahnya.

Kangen blok A

Salah satu efek samping dari kebanyakan browsing di IG adalah ini, gw kebelet pengen ke belanja ke blok A. Tapi duitnya manaa???   *cari iklan jualan tuyul*

Apalagi gw punya pembenaran karena lebaran kemaren selain baju yang kembaran sama Shira itu gw gak beli apa-apa lagi, jadi boleh dong kalo gw sekarang beli baju baru?! Terus kan bentar lagi kewongan adek gw tapi gw males jait baju kebaya jadi boleh banget dong kalo beli jadi aja?! Iya kan iya kan?!?

Terus kami (gw dan shira) butuh sprei baru nih, shira butuh sekali lagi yaa BUTUH sprei Hello Kitty supaya matching sama gorden kamarnya dan emaknya butuh sprei baru supaya emmm supaya makin nyenyak 😀

Jadi abis gajian harus banget ke Blok A dong ya?? *disambit sisa tagihan masang konblok*

Pasal berkebun

Dengan tren urban farming yang makin mewabah harusnya bisa banget dong di tiru, apalagi dengan sisa lahan seuprit dan sekarang di tutup pake konblok pula (setelah setahun gak di apa-apain) harusnya gw beli pot kecil-kecil atau kalo mau total ngikutin tren ya pake apalah gitu biar bisa berkebun ke atas bukan ke samping.

Harusnya bisa kan ya?!

Ini yang namanya niat susah banget dijadiin aksi, dari dulu niat doang.

Ada yang tau toko online yang jualan bibit berupa biji-bijian? Asal bukan biji ganja ya, susah nanemnya nanti.

Kangen

Baru kelar baca postingan Dhira yang ini dan sukses bikin mata jadi panas, pengen nangis banget deh.

Kangeeen banget sama segala ritual yang gw jalani waktu kecil di bulan ramadhan, betapa lucunya dulu ngeliat adek gw si alis ulet bulu ketiduran di meja makan sampe belepotan nasi mukanya. Betapa agenda ramadhan dari sekolah jadi momok , yang seringnya kalo gw kelewatan nyatet ceramah pas taraweh gw nyontek punya orang dan malsuin tandatangan pak ustadz 😀

Betapa adek gw, lagi-lagi si alis ulet bulu, kalo puasa bener-bener tidur lemes seharian, sampe buka kulkas demi ngadem atau atau buka baju dan nempelin perut ke ubin demi ngademin badan.  Masakan-masakan yang mamah gw bikin buat buka puasa, yang seringnya itu-itu aja tapi kok yaa enak.

Dulu waktu gw kecil dan bibi gw (adeknya mamah yang bontot dan cuma beda 4 taun umurnya) masih tinggal sama kami, bibi gw ini udah abege waktu itu jadi namanya juga abege demennya jalan-jalan subuh sama gebetan dan gw ketiban sial harus nemenin.

Bibi gw ini, namanya Nita, juga paling lemah kalo urusan ngedengerin ceramah. Pernah suatu kali kejadian, gw mau nyontek agenda ramadhan punya dia dan nemu kata-kata yang aneh di catatan isi ceramahnya, apaan sih ini kok ada kata-kata cakaran mautnya segala.

Langsung lah si etty kecil yang udah nyolot dari bayi ini protes (iyes, udah nyontek protes pula) dan terjadilah dialog ini:

Etty : ” Bi, ini apaan sih kok ceramahnya aneh ada kata-kata cakaran mautnya segala?”

Bi Nita: “Emang ustadz nya bilang begitu kok, cakaran maut itu beneran deh, gak salah kok”

Etty : “Emang ustadz nya ngomongin apaan sih kemaren (efek taraweh kebanyakan becanda, ceramah gak kedengeran) ?

Bi Nita : ” Itu loh, jadi intinya itu manusia harus mempersiapkan diri, ketika ajal menjelang, kalo bisa matinya bagus gitu, gak lagi judi apa gimana”

Etty : ” Ooooh khusnul khotimah, lah terus itu cakaran maut buat apaan?”

Bi Nita : ” Iya itu khusnul apaan tadi itu, nah pas mau mati itu cakaran maut datang”

Etty : “Buset dah, itu mah sakaratul maut kali, kok bisa jadi cakaran maut?!! ”

Bi Nita : “Oooooh namanya bukan cakaran maut, ya abisnya miknya sember bener jadi suara pak ustadznya gak kedengeran “

Hadeeeh untung yah gw protes dulu, kalo enggak apa jadinya kalo itu agenda ramadhan bibi gw pake kata-kata cakaran maut emangnya film silat. Besok-besoknya gw ogah nyontek agenda punya dia lagi 😀

Dulu kalo puasa msuk minggu ke tiga, kami si keluarga betawi ini udah rempong banget deh, bantu tetangga kiri-kanan-depan-belakang bikin dodol dan uli. Apa itu dodol dan uli? Google deh, kata kuncinya : dodol betawi dan tape uli. Jadi bahan pembuat kedua makanan ini simpel banget, cuma cara bikinnya yang bikin mojrot.

Kok bisaa?? Yaiyalah bayangin aja bikin dodol itu kalo mulainya pagi-pagi abis subuh paling cepet kelarnya abis adzan Ashar deh, malah kalo bikinnya sampe 10 kilo bisa-bisa kelarnya pas adzan magrib. Dan cara bikinnya juga gak maen-maen, mendayung kayak lagi naek kano gitu. Dijamin kalo bikin dodol tiap minggu pasti otot tangannya kayak kuli bangunan.

Bikin uli emang gak selama kayak bikin dodol tapii gak gampang juga, karena intinya si uli ini adalah nasi ketan campur kelapa parut yang kemudian ditumbuk sampe halus dan jadi kenyal dan menyatu. Numbuknya ituloh, haduuuh, mana gw waktu kecil bagian megangin baskom/lumpang tempat si ketan di tumbuk, sampe terlompat-lompat lah gw meganginnya.

Kok rajin bener bantuin tetangga? Ya kalo enggak gitu nanti pas kami bikin dodol sama uli gak ada yang bantuin dong. Gotong royong banget lah pokoknya waktu itu. Sekarang? Gak pernah lagi bikin, semua kami pesen di tukang kue yang emang spesialisasi kue khas betawi.

Jadi gak ada lagi pemandangan kuali segede pesawat UFO berisikan cairan manis yang terdiri dari gula dan tepung ketan dan santan yang dimasak sampe jadi dodol, semacam ini

dodol betawigambar dapet dari sini

Dan di minggu-minggu akhir puasa ini juga banyak pemandangan yang nyaris serupa di kampung gw, yaitu pemandangan semua genteng rumah ada ikan asin yang lagi dijemur. Itu ikan asin satu rumah bisa beli berkilo-kilo dan barengan ngejemurnya, sampe ada semacam peer pressure kayaknya kalo udah seminggu mau lebaran tapi belom ngejemur ikan asin takut dikira kismin sampe gak kebeli ikan asin 😀

Pantes ya dulu itu bulan ramadhan kerasa banget spesialnya, lha wong ritualnya banyak, banyak hal yang emang cuma terjadi di bulan ramadhan.

Padahal gw sampe sekarang masih tinggal di kampung yang sama, tapi semua udah gak sama lagi. Segala yang gw alami waktu gw kecil udah hampir hilang.

Sedihnyaaa  (T__T) (bukan nangis karena gak mampu beli ikan asin)

Bersama mu

5th anniversaryJadi ceritanya tanggal 4 Juli kemaren itu gw dan pak suami tersayang merayakan hari ulang tahun pernikahan yang ke 5. Gak berasa tau-tau udah 5 taun aja kita kewong mas, semoga besok-besok perasaan gw sama cicilan KPR juga sama yah, gak berasa tau-tau udah lunas 😀

Sebenernya dari jauh-jauh hari udah digadang-gadang akan dirayakan dengan agak spesial tapii seperti pepatah mengatakan ” Manusia cuma bisa berencana, Allah yang menentukan”

  1. Rencana bikin kue agak kece, yang pake-pake buttercream atau kalo perlu dikucurin coklat sekilo, pengen ngerasain babak belurnya bikin kue kece ——–> GAGAL TOTAL, karena gw udah babak belur sama kerjaan jadinya manalah sempat beli-beli bahan kue apalagi sampe bikin yang rempong-rempong.
  2. Rencana beli cincin kawinan, jadi ceritanya dulu kami gak pake cincin kawinan karena pas lamaran (yang berlangsung sebulan sebelum nikah) udah pake cincin jadikan pemborosan kalo beli lagi buat kawinan toh jarinya itu-itu juga (padahal BOKEK) dan berjanji lah kami, kelak di ulang tahun perkawinan kelima akan beli cincin lagi pake berlian segede strawberry kalo perlu ——–> GAGAL JUGA, yahh dulu mana kepikiran sih kalo ternyata setelah 5 tahun kewong kita masi kismin juga 😀
  3. Ada masalah internal keluarga, gak perlu dijelasin detailnya lah, intinya masalah ini lumayan menggerogoti kedamaian hati gw. Alhamdulillah dari kami udah selesai, kalo ada pihak lain yang merasa belum tuntas itu kembali ke hati masing-masing yah *kalem*
  4. Rencana bikin postingan dihari itu juga, lengkap dengan kata cinta berbunga-bunga buat suami ku yang terganteng dunia akherat itu karena diem-diem dia suka mantengin blog istrinya ini ——-> GAGAL MANING-GAGAL MANING SON!, yahhh dengan segala kombinasi hal-hal diatas manalah mungkin gw sempet bikin postingan ya kakaa.

Dulu waktu nyiapin segala perintilan perkewongan ini gw termasuk calon penganten yang gak berbunga-bunga, bukan karena gak bahagia atau sedih karena dipaksa kawin (sapa juga yang maksa) tapi karena gw tau banget pernikahan bukan hal yang mudah, banyak contoh disekitar gw yang pernikahannya gagal atau yang bertahan tapi keliatan hidup segan mati tak mau.

Kalo banyak pasangan memulai pernikahan dari 0 maka gw dan suami memulai dari minus sekian, kadang ada saatnya rasa iri datang kenapa banyak orang kayaknya lebih mudah hidupnya, kok mereka jalannya landai dan bertabur bunga sih? kok jalanan gw banyak amat kerikilnya? siapa sih ini kontraktornya? *mulai genggeus*

Tapi setelah 5 taun berlalu, kok rasanya gw percaya emang ini jalan kami. Mungkin kalo hidup kami selancar yang kami mau, kami gak akan sekuat sekarang, gak akan punya cinta sebesar ini, gak akan sebersyukur sekarang. Ibaratnya biasa makan nasi aking terus ketemu tempe kok rasa tempenya jadi 100 kali lebih enak.

Mungkin ini jalan Allah untuk mengajarkan kami rasa bersyukur, mengajarkan kami untuk bisa saling menghibur, untuk menyadarkan kami bahwa kadang yang kami miliki cuma keluarga kecil ini, sehingga kami bisa menghargai apa yang kami punya.

Terimakasih atas kerjasamanya di 5 tahun pertama ini yaa pak suami tersayang , semoga kerjasama kita makin hari makin lancar , terus taun depan gak bokek lagi jadi aku bisa mandi berlian 😀

Amiin

They Know Me Too Well…

Kalo ada yang mau protes kenapa akhir-akhir ini postingan gw isinya becandaan doang, sini gw kasih tau yak, sebenernya udah banyak postingan lebih berbobot yang nasib nya mentok di draft doang jadi kalo mau postingan yang agak berbobot bantuin gw mikir dulu atuh, disogok kueh kek, roti kek, duren kek biar semangat kakaa 😀

Lagian emang otak miring gw isinya kebanyakan yang gak penting gitusih *nunduk sedih*

Oiaa jadi ceritanya masih dalam rangka persiapan kawinan adek gw si alis ulet bulu, kemaren gw, mamah,shira, adek gw dan pak suami yang terganteng sedunia akherat itu pergi ke toko furniture serba ada semi-semi supermaket yang bernama ” Diana Eva Furniture” Cibubur yang lokasinya persis disamping R.S Mitra Keluarga Cibubur, rencananya kami mau beli matras baru buat kamar penganten nanti.

Oiaa si Diana Eva ini tokonya gede banget bok ada 3 lantai gitu, cuma namanya toko furniture ya rada berdebu emang. Namanya aja orang udik yah kalo pergi ke tempat baru pasti suka penasaran gitu deh, jadi walopun judulnya mau beli matras tetep aja semua lantai dijelajahin, dan berujung pada laper mata mameen.

Hanjis suranjis banget emang, apalagi kenyataanya rumah hejo gw masih banyak spot kosong yang minta di isi jadinya yaa makin nafsu. Terus berhubung disini judulnya semi supermaket jadinya kan semua barang udah dilabelin harga yang berujung pada……. gw makin nafsu liatin harga semua barang yang dipajang *tepok jidat*

Liat meja makan nafsu, liat rak buku nafsu, liat meja konsol nafsu banget, yang gak nafsu cuma mikirin gimana bayarnya nanti. Dan berhubung dodol 1 (mamah) , dodol 2 (gw) dan dodol 3(adek)  pergi barengan, pastinya banyak kedodolan yang terjadi.

Di area meja makan

Ada meja makan ukiran besar dan rada aneh, karena yang lebay itu kursinya, ukurannya gede dan ukirannya heboh.

Mamah : Teeh, teteeh sini.. (muka udah nahan ketawa)

Gw: Iya teteh tauu.. (udah baca aura kedodolan yang terpancar)

Mamah : Hahahahahahaha, ini meja makan serasa di kerjaan singosari yak.

Gw : Hahahahahahahaha, iya mah, bener-bener..

Adek : Beli ajalah, biar makannya pake teri tapi serasa kerajaan.

Gw : Ho-oh, serasa makan sama Ken Arok tiap hari, tolong mas ken arok itu pepes teri kesiniin dikit.

Adek : Iya Bang, itu botol kecap taro di tengah meja dong.

Mamah : Huahahahahahahahahaha *ketawa sampe megangin perut*

Mbak-mbak SPG bengong..

Di area Lemari

Ada ukiran bentuk singa ala cina ukuran gede yang dipajang di deket lemari-lemari, mamah gw udah ngelus-ngelus aja berasa akrab.

Adek : Beli aja mah, cuma 12 juta tuh *nada sinis*

Mamah : Iya ya, entar kalo lu lapar  kita usap-usap singanya sampe perut lu kenyang.

Di area Matras

Setelah menerangkan budget yang kita mau *akhirnya, setelah puas nyiksa SPG*, akhirnya disodorin beberapa pilihan yang paling memungkinkan.

Gw : Ini gak ada yang lebih murah lagi?

SPG : Ada bu tapi ya kualitasnya dibawah ini, lagian sayang kalo beli matras terlalu murah nanti baru sebentar udah jelek.

Adek : *manggut-manggut*

Mamah : Udah deh bayar aja *sambil buka dompet ngeluarin duit*

Gw : Ehhh bayarnya dikasir, emangnya beli cabe maen bayar-bayar aja.

SPG : Iya bu bayarnya dikasir dibawah nanti.

Adek : Tapii ini kualitasnya bagus kan mbak?

SPG : Iya pak, ini kualitasnya udah yang bagus dikisaran harga ini.

Gw : Itu aja yang merek Guhd*, bedanya lumayan 600 ribu.

Adek : Enggak ah, kata papah jangan ngedengerin teteh, teteh kan pelitnya kelewatan.

Gw : Lah terus buat apa gw disuruh nemenin??

Adek : Buat nambahin takutnya duitnya kurang.

Gw : Sialan, sini gw tabok dulu pake lemari.

Oiaa, buat yang penasaran hihihiih kali aja gitu ada yang penasaran, gw gak tersinggung loh dibilang pelit sama keluarga gw abisnya emang kenyataan sih huahahahahahahahaha….

Pas bayar belanjaan

Gw : Jadi notanya digabung aja mbak sekalian sama matrasnya.

SPG : Iya bu, ini juga digabungin kok, alamat pengirimannya sama?

Gw : Iya samain aja.

SPG : Pembayarannya?

Gw : Pisahin dong, mana mah duitnya?

Mamah : Nih *sambil ngasi uang pas*

Gw : Saya debit aja mbak (akibat nemenin beli matras ini, gw sama suami jadi lapar mata dan beli rak buku sama tempat jemuran)

Si mbak SPG bersiap menggesek kartu debit gw

Gw : *menghela napas panjang* Astagfirullah..

SPG : Kenapa bu?

Gw :  Saya suka lemes kalo mau ngeluarin duit.

SPG : Gapapa kok bu, kalo beneran pelit kan berarti duitnya banyak di tabungan

Gw : Nah itu dia, udah pelit segini aja duit gak banyak-banyak juga mbak.

SPG : Hahahahahaha, ibu ini cerah banget ya, ada aja yang dikomentarin sama diketawain dari tadi.

Dan entah mengapa gw ngerasanya si mbak SPG ini ngiranya gw sama adek gw ini, adek-adeknya mamah gw, hahahahahaha naseb-naseeb punya emak masih muda ya begini deh *nyemil anti aging* *tempel KTP dijidat*

Dan Shira kemaren ngerengek terus minta kasur bunga-bunga (maksudnya tempat tidur yang ada gambar bunga-bunganya) sama lemari hello kitty, emaknya ngelus celengan ayam dulu deh biar bisa nambah duitnya. Sabar ya neng, insya Allah nantikalo mama sama ayah punya duit lebih lagi dibeliin lemari helo kitty nya sama kasurnya sekalian..

Oia kalo ada yang nanya gimana harga-harga di Diana Eva ini, berdasarkan pengalaman gw belanja kemaren dan pengalaman gw belanja di Klender sebelum-sebelumnya, harga di Diana Eva ini hampir sama kayak di Klender. Enaknya kalo di Klender dengan harga segitu kita bisa nge-desain sendiri furniture yang kita mau sedangkan kalo di Diana Eva kita liat barang, beli terus bayar, jadi kalo mau nge-desain lagi kayaknya sih nambah biaya ya.

Terus untuk kualitas ya sama aja, ada harga yaa ada rasa. Kalo belinya jati ya walopun pergi ke Klender tetep aja harganya lebih mahal dibandingin yang blok teak, finishing juga berpengaruh sama harganya, udah pasti yang duco itu mahal kalo mau murah yaa cukup finishing HPL atau melamik saja.

Gw sendiri tipe orang yang kalo beli sesuatu mesti survey harga dulu di internet, nah untuk harga matras yang kemaren di beli adek gw yaitu : Romanc* Harmonis Pillow Top, harganya lebih murah 80 rebu dibandingin rata-rata harga yang gw survey dan karena lokasi si Diana Eva ini deket banget dari rumah gw jadinya gak perlu mikirin ongkos kirim dong yes *elus dompet*

Nah sekian dan terima duit buat nambahin beli meja makan..

Aroma Surga

Disuatu sore yang cerah..

Gw : Teteh mau ambil kue ke toko kue michelle, ada yang mau dibeli lagi gak?

Papah : Papah nitip sekalian isi parfum dong.

Gw : Parfum isi ulang pah?

Papah : Iya nih bawa botolnya aja lagi. Yang malaikat subuh ya, jangan salah.

Gw : Buset pah, gak salah tuh mereknya?

Adek buluk : Yang malaikat Izroil aja pah sekalian.

Papah : Udah jangan protes, pokoknya yang malaikat subuh.

Akhirnya demi status anak solehah berangkatlah gw dengan membawa botol kecil buat di isi parfum Papah tersayang.

Tapii karena dasarnya nyinyir dan gatelan akhirnya gw ngegosip juga sama suami tersayang.

Gw : Beb, Papah minta isiin parfum di tempat isi ulang. Masa mereknya Malikat subuh, jijay banget.

Suami : Ih kok malaikat subuh, bagusan merek aku yang Hajar Aswad.

Gw : ??????

(dalam hati bertanya, apakah sejauh ini gw ketinggalan berita dunia merek parfum,kok sekarang semua namanya religius gitu)

 

Keterangan:

Malaikat Izroil = Malikat maut dalam agama Islam

Hajar aswad = adalah batu hitam yang berada ditenggara ka’bah dan konon berasal dari surga, ini yang direbutin jemaah pas umroh atau haji buat dicium.

Lupa

Perhatian:

Postingan ini dibikin oleh seorang cucu yang kangen setengah mati sama engkongnya yang udah 1,5 tahun berpulang.

 

Ada satu hal yang sampe sekarang selalu bikin gw sama mamah gw ketawa sampe nyaris terkencing-kencing, kejadiannya hampir 6 tahun lalu.

Bermula dari mata engkong gw yang kayaknya sih kataraknya mulai pecah, jadi itu kacamata dia yang lama kok kagak ngaruh, kata beliau sih makin burem endesbre. Jadi sebagai menantu yang baik, karena papah gw kerja maka mamah gw yang kebagian jatah ngebawa engkong ke dokter mata di rumah sakit.

 

Setelah proses antri-antri segala macam, akhirnya masuklah mamah dan engkong gw ke ruangan sang dokter, setelah sesi tanya jawab de-el-el es-be-ge dimulailah rangkaian pemeriksaan mata buat engkong.

 

Dokter: Jadi bapak tolong liat ke papan ya pak, nanti kalo saya tanya tolong dijawab.

engkong : Iya dok

dokter memerintahkan asistennya pasang slide.

Dokter : coba diliat pak, huruf yang paling atas, huruf apa?

Engkong : gak tau dok

Dokter: Oooh, sebentar diganti aja slidenya, tolong yang hurufnya lebih besar mas *ngomong ke asisten*

Dokter : Nah sekarang keliatan pak, huruf yang paling atas huruf apa?

Engkong: gak tau dok.

Dokter: Waahhh berarti memang gak keliatan sama sekali ya pak?

Mamah gw yang dari tadi duduk dipinggir tiba-tiba teriak “ASTAGFIRULLOOH”

Dokter : Kenapa bu?

Mamah : BAPAK SAYA BUTA HURUF DOKTER!! Saya lupa gak bilang sama dokter.

Akhirnya setelah ketawa sampe sakit perut akhirnya tesnya dilanjutin tapii slide nya diganti bukan huruf-huruf abjad lagi gak tau deh pake gambar apaan 😀

The Tale Of Lakbed

Si suatu sore yang indah, keluarga hemat sedang bercengkrama di dekat kandang kelinci..

Alis Ulet Bulu : Pah, bagusnya kalo punya duit lebih kita beli bibit kelinci baru aja. Ituloh yang bulunya tebel kayak karpet.  Mahal sih emang tapi kan kalo kita kawin silang sama yang biasa bisa lebih irit.

Papah Ganteng : Papah pengen nyoba beli burung lakbed aja, kemaren udah liat di tukang Pur (pakan ternak) sepasang 350ribu. Bagus banget warna-warni gitu.

Menantu Teladan : Burung apaan tuh pah?

Alis Ulet Bulu : Aa kok baru denger burung lakbed, papah salah nama kali.

Menantu Teladan : Love Birds kali pah.

Anak Soleha : Iya pah, love birds kali.

Papah Ganteng : Ahh tukang Pur nya aja bilang ke papah itu burung namanya lakbed, trus ada bapak-bapak pake mobil bagus juga nyebutnya lakbed. Jadi namanya lakbed lah.

Anak Soleha : Yaelah Papah salah denger kali.

Menantu Teladan : *Browsing di hape* kayak gini kan pah burungnya?

Papah Ganteng : Iya bener, kayak gini.

Menantu Teladan : Ini namanya Love birds pah.

Papah Ganteng : Ah ribet, tukang pur aja bilangnya lakbed kok.

Anak Soleha : Yaelah papah, tukang pur aja dipercaya. Saking aja teteh sayang banget sama papah kalo enggak udah teteh jejelin kamus deh.

Papah gw emang suka gengsi ngaku salah, apalagi kalo kira-kira bisa bikin dese jatoh wibawa hihihihi jadilah kekeuh sumekeuh.

Prinsipnya : Biar salah asal ngotot 😀

Oiaa ini penampakan si burung cinta

love birdsGambar dapet dari  http://uniqueagro.co.in/Product.aspx

Cuma disini emang..

Serius ngebahas persiapan kewongan adek tersayang.

Mamah : coba di itung lagi kalo ditotal jadi berapa?

Gw : edaaan, mahal ya kawin.

Adek : makanya teteh tambahin doong.

Gw : yaelah rempong, jual ginjal aja sono.

Memasuki bahasan pasca perkawinan.

Mamah : ya terserahlah nanti mau tinggal dimana. Disini boleh, ngontrak dulu juga gak apa-apa. Mamah mah gak peduli.

Adek : apa mendingan gak usah hajatan terus aa dibikinin rumah mah?

Gw  : diih amit-amit, mental minta.

Mamah : tuh kandang kelinci ada yang kosong, pake aja kalo mau.

Memasuki bahasan cobaan-cobaan di masa awal pernikahan.

Gw : biasanya emang rempongnya diawal, adaptasinya agak susah apalagi kalo emang dasarnya keras kepala.

Adek : iyasih teh, aduuuuh mana dia hobinya numpukin piring kotor, males bebersih gitu.

Mamah : yah asal mau berusaha, jangan ambekan mamah males dengerinnya.

Gw : lagian jorok doang mah gak masalah. Kalo hobi tidur baru deh masalah.

Adek : itumah laki lu kali teh.

Mamah : iya si pemuja belek.

Gw : hahahahahahah biarin yang penting ganteng sih.

Cuma dirumah ini yang level kesadisan becandanya advance plus-plus.

Tentang Generation Gap

Dirumah

mamah : Ih itu ceweknya si anu mukanya antagonis banget yah.

gw: Ho-oh, ngeri mukanya mah, padahal keliatannya cakep dari jauh.

mamah : Iya mukanya mirip itu loh yang dulu maen film. Duhh film nya mamah lupa.

gw: *diem aja dan mulai curiga*

mamah : Oiyaa film “Guna-guna istri muda”

gw: *diem aja, takut kalo nyautin nanti diulek*

Dimobil (waktu nebeng mobil pak Bos)

etty manis (EM) : Jadi bapak dateng ya ke resepsinya si xxx di kota xxx kemaren?

Pak Bos (PB) : Iya ti saya dateng, cantik sekali loh istrinya.

EM: Iya sih pak saya udah liat fotonya di Facebook, cantik kayak artis gitu.

PB : Iya benar itu, kayak artis memang. Mirip-mirip Rahayu Effendi.

EM : *membatu*

Kebayang dipikiran gw adegan 20 tahun yang akan datang

Mama : Duuh ganteng banget ya pacarnya si anu

Shira : Iya ma, ganteng ya.

Mama : Mirip ituloh, yang maen film AADC  dulu.

Shira : *Diem*

Mama : Oiyaaaa Nicholas Saputra, haduuh matanya ituloh Shi.

Shira : *Pura-pura budek*

Sadis adalah

Ketika maen kuda-kudaan sama ayahnya.

Shira: “sini tuda, aku naek”

Shira: “ayo tuda jalan”

Shira turun dan nyisirin rambut kuda.

Ayah: “mau kemana lagi shi?”

Shira: “sini tuda dipotong”

Hahahahahahahahaha anak siapa ini sadis amat.

image

Jangan percaya tampang kalemnya pemirsa 🙂