Arsip Kategori: Family Story

One fine sunday brunch

Gak brunch-brunch banget sebenernya, masih jam 8 juga. Tapii buat kita ini lumayan kesiangan.

Karena kemaren mamah dan ayahnya seharian kena penyakit malarindu gara-gara Shira diangkut ikut piknik kantornya kakek, makanya dari semalem dikekepin terus si bocil satu ini jadilah bangunnya kesiangan.

Jadilah kita sarapan dirumah aja gak kayak biasanya pergi nyari sarapan keluar. Menunya : nasi kuning (beli di ibu-ibu keliling) buat mamah, roti panggang buat shira dan ayah, sosis sama burger goreng buat temen si roti,  bronis kukus dan kopi.

Tempat brunch nya super elite, yaitu : teras tempat jemuran hahahahaha..

Tapi rumusan : yang penting makan sama siapa bukan makan dimana selalu berlaku, buktinya : semua makan lahap dan super bahagia.

image

penampakan cuma si bocil, emak bapaknya terlalu kucel belom mandi males sisiran ūüėÄ

Loh kok??

Istri lagi sebel dan merajuk :
I:¬† “Aku tuh ya saking sebelnya sampe mimpi¬†¬†¬† selingkuh sama si X (nama temen lelaki) semalem, absurd”

S:¬†¬† “Hah?? Ngapain aku selingkuh sama si X?!”

I:¬†¬†¬†¬† “Akuuu bebiii, dalem mimpi aku yang selingkuh. Kok jadi kamu, lagian si X kan lelaki”

S:¬†¬†¬† ” Hahahahahahahaha”

I:¬†¬†¬† ” Dih, kamu naksir si X ya?!”

Kutukan Bantet

“Loh ini belanjaan apaan?”

“Bahan kue beb”

“Ya makanya coba terus, itu tantangan, kamu kan belom pernah sukses bikin kue nya”

“Iya aku kena kutukan bantet emang, lah punya suami aja bantet”

“Grmbl grmbl sialan”

Tapi tenang, istrinya cuman diuyel-uyel mesra kok pake golok

Lain Padang Lain Serangganya..

Jadi sabtu malam minggu lalu gw, mamah, shira, adek gw si Ari dan adek ipar gw Tyas jalan-jalan ke Cibubur Junction sekedar cuci mata sambil mau nyari makan aja. Singkat kata kami pun makan di Richeese Factory yang kayaknya belom pernah dicoba. Makanannya sih standar palingan yang agak beda cuma chicken wing yang level kepedesannya sampe 5, FYI gw pesen yang level 4 aja dan sukses sampe ingusan saking pedesnya.

Sambil memamah biak dan liat-liat sekitar suasana tempatnya sih standar banget ya gak ada yang istimewa, sambil makan dengerin musik yang diputer disitu lumayan lah muternya album Dave Koz san bukan Kangen Band.

Tiba-tiba Mamah gw memecah kebisuan:

“Haduuuh mamah pusing deh denger lagunya kenapa kayak tonggeret gini sih?!”

Dan gw langsung melotot gak percaya,

“Seriusan mah, for some people ini relaxing loh musiknya”

Jawabannya lebih bikin kejengkang,

“Lebih rileks dengerin suara tonggeret beneran ah”

Berdasarkan Wikipedia, tonggeret adalah:

sebutan untuk segala jenis serangga anggota subordoCicadomorpha, ordo Hemiptera. Serangga ini dikenal dari banyak anggotanya yang mengeluarkan suara nyaring dari pepohonan dan berlangsung lama. Selain tonggeret, nama lain juga dikenal, biasanya dikaitkan dengan pola suara yang dihasilkan. Orang Sunda menyebutnya cengreret, orang Jawa menyebutnya garengpung atau uir-uir, tergantung suara yang dikeluarkan.

Serangga ini mempunyai sepasang mata faset yang letaknya terpisah jauh di kepalanya dan biasanya juga memiliki sayap yang tembus pandang. Bentuknya kadang-kadang seperti lalat yang besar, meskipun ada tonggeret yang berukuran kecil. Tonggeret hidup di daerah beriklim sedang hingga tropis dan sangat mudah dikenali di antara serangga lainnya, terutama karena tubuhnya yang besar dan akustik luar biasa yang dihasilkan dari alat penghasil suara di bawah sayapnya.

Banyak tonggeret memiliki daur hidup yang dipengaruhi musim. Di Indonesia, suara tonggeret garengpung yang nyaring akan muncul di akhir musim penghujan, saat serangga ini mencapai tahap dewasa, keluar dari bawah permukaan tanah untuk melakukan ritual musim kawin. Uir-uir dewasa baru keluar dari tanah di awal musim penghujan. Seusai kawin, betina meletakkan telur di tanah dan serangga ini mati. Tonggeret kadang-kadang dikira belalang atau lalat besar, meskipun mereka tidak mempunyai pertalian keluarga yang dekat. Tonggeret lebih mempunyai hubungan dekat secara taksonomi dengan wereng dan kutu loncat.

Maaf yaa om Dave, nasib mu apes deh disandingkan sama tonggeret.

50 Tahun Lagi

Kalo kita punya umur yang panjang,

Mudah-mudahan saat itu kita berdua masih sehat dan bisa melihat cucu-cicit kita berkumpul. Mungkin aku akhirnya bisa bikin nasi kuning yang enak pake serundeng jadi kamu akhirnya bisa membanggakan masakan ku ke semua orang. Atau kita pesan katering karena jariku terlalu gemetar untuk dipakai memasak.

Mudah-mudahan hari itu kita bisa tertawa bersama dan menangis terharu mengingat betapa banyak hal telah kita lalui.

Mungkin aku akan heboh menjahit kebaya dan kamu ku belikan kemeja batik yang baru, dan kamu akan menertawakan segala kerepotan yang sengaja ku cari. Dan kita menertawakan perut yang sama-sama membuncit karena lemak dan semakin susah ditutupi.

50 tahun lagi masih lama ya sayang, masih akan banyak tawa-tangis sampai hari itu tiba. Masih akan ada ratusan bahkan ribuan pertengkaran yang akan kita lewati. Sabar ya sampai hari itu tiba.

4 tahun yang lalu di jumat pagi yang indah, kita berjanji tidak hanya untuk sehari tapi selamanya kita akan berbagi. Sejak hari itu waktu terasa terbang untuk kita, terlalu banyak hal terjadi, terlalu banyak hal untuk dikerjakan, sedikit waktu untuk merenung.

4 tahun itu ribuan hari ternyata, ribuan tawa juga tangis. Sekarang kita punya rumah ya sayang, hal yang dulu bahkan tak berani kita khayalkan. Sekarang kita punya anak yang cerewet berlarian dirumah kita, yang coretan krayon nya mewarnai tembok kita.

Hari ini tak ada bunga atau kue untuk kita, juga tak ada nasi kuning dengan serundeng. Kita berpisah setelah sarapan seperti biasa. Asal ada kamu untuk ku, dan kita melewati hari-hari kita bersama tak perlu banyak hiasan yang berlebihan itu.

Mudah-mudahan kita sehat terus ya sayang, dan sampai tua kita bisa rukun berbagi. Jangan hiraukan hiruk-pikuknya dunia ini ya sayangku, karena suara yang ingin kudengar cuma suara mu yang selalu tenang.

Maafkan istrimu ini ya sayangku, kadang aku terlalu banyak berharap dan kurang bersyukur. Melelahkan pastinya mengimami seorang makmum yang sering sok pintar dan susah diatur, terimakasih ya sayang selama ini kamu selalu sabar.

Terimakasih untuk semua hari yang telah dan akan kita lalui, mudah-mudahan setiap langkah kita mendapat kemudahan. Mudah-mudahan ditiap rezeki kita terdapat keberkahan.

Terimakasih karena tak pernah melepaskan genggaman tangan mu dan selalu ada ketika beban terasa begitu berat dan dunia terasa begitu asing. Semoga jodoh ini tak pernah berakhir.

Karena Kamu Hidup Ku Lebih Berwarna

Copas From FB, catatan tertanggal 02 Maret 2010..

pagi-pagi berangkat kerja dengan perut lapar sepasang suami istri yang lugu mencoba mewarnai kemacetan dengan sedikit ngobrol hal2 yg bermutu..

di daerah cawang

  • istri : beb,soto soto apa yang mirip?
  • suami: soto lamongan sama soto surabaya mirip tuh beb(blom sadar ini tebak2an)
  • istri : gak ah, kurang mirip
  • suami: emang apaan?
  • istri : soto copy lah (maksudnya foto copy)
  • suami: males komentar ah
  • istri : hehehehe

di daerah otista

  • suami : soto soto apa yang mirip (berjiwa penjiplak)
  • istri : gak kreatip ah
  • suami : udah jawab aja
  • istri : yaa soto copy lah
  • suami : bukan *bernada penuh kemenangan*
  • istri : trus apaan?
  • suami : soto kaki
  • istri : kok bisa????
  • suami : ya iyalah, kaki kan yang kiri sama yang kanan mirip
  • istri : ihh maless bgt

di daerah jatinegara

  • istri : kalo nasi, nasi apa yang males ayo..
  • suami : gak tau, apaan emang?
  • istri : nasi duduk (maksudnya tentu saja nasi uduk), kan kerjaannya duduk terus gak pernah bangun..
  • suami : ah gak bagus tebak2annya *lagi2 penyangkalan atas selera humor istri yg lebih bagus*

masih seputaran jatinegara

  • suami : nasi nasi apa yang males? (bener2 berjiwa penjiplak)
  • istri : gak tau *mulai curiga*
  • suami : nasi krawu
  • istri : ?????? ah gak mungkin, kok gitu?
  • suami : iyalah, kan krawu dalam bahasa jawa artinya males2 gituh ( memanfaatkan kelemahan istri dalam berbahasa jawa)
  • istri : bo’ong bgt!!!
  • suami : gak percaya?
  • istri : ya iyalah..

di daerah manggarai

  • suami : beb, kalo soto, soto apa yang bau?
  • istri : pasti soto kaki *udah hapal selera humor kasta rendah*
  • suami : pinter
  • istri (dalam hati) : bukan gw yg pinter, tp tebakannya aja yg juayusss

moral of the story :
kalo punya suami yang selera humornya suka bikin nangis ya dinikmati ajalah, insya Allah kalo sabar bisa nambah pahala..

Rabu : 16 Mei 2012, dalam perjalanan pergi kerja di daerah Halim.

Karena bulan-bulan segini tuh musimnya anak-anak TK-SD pergi Karyawisata, kebetulan di Halim pagi itu banyak bis-bis Karyawisata di sepanjang jalan.

Ngelewatin 1 bis.

  • Suami : sekolahan apa beb yang piknik?
  • istri soleha : Nurul Ikhwan *baca di tempelan bis*
  • suami: ooohhh

Ngelewatin bis ke 2

  • suami: Yang ini sekolahan mana?
  • istri soleha: Duh gak kebaca tulisannya, kayaknya SD Negeri berapaa gituh.
  • suami: oooohh

Ngelewatin Bis Ke-3

  • Suami : Ini sekolahan apaan beb?
  • Istri Soleha : Duhhh gak kebaca, tulisannya kecil-kecil *micingin mata baca karton yang nempel di bis*
  • Suami : hah? apaan?
  • Istri Soleha : Radiatul-radiatul apaan gituh. Radiatul Nuklir kali.
  • Suami : Hahahahahahaha
  • Istri Soleha : Lagian kamu, aku kan capek tau bacain nama sekolahan dari tadi. Buat apa coba?
  • Suami : iseng aja, lah kamu mau-maunya bacain..
  • Istri Mulai tidak soleha : Grmbl-grmbll

Ternyata dari tahun ke tahun kedodolan kami masih sama, yaolohh suami ku kapan kita ada kemajuan trus becanda cerdas mengenai teori evolusi darwin atau big bang nya Hawkins gituh.

Apapun itu, bersama mu segalanya tidak pernah membosankan..

Dear Mr.Hubby…

Mau mellow yellow dikit gapapa kan ya? *ngomong sama sapose neng?*
Postingan ini adalah hasil ikut pengajian rutin ibu-ibu kantor hari rabu kemaren, yes  ini sekaligus pencitraan bahwa gw adalah wanita soleha yg rajin mengaji..

Isi materi pengajian kemaren sebenernya tentang keluarga sakinah, mawwadah warahmah. Tapi ada suatu bagian yang membuat ibu-ibu seruangan langsung merasa tersentil, suer seruangan loh bukan gw sendirian, yaitu bagian “Lebih banyak mengingat kebaikan suami daripada keburukannya” bagian ini masuk di pokok bahasan cara komunikasi yang baik, supaya komunikasi kita dan suami baik akan lebih baik kalo kita lebih banyak mengingat kebaikannya daripada kekurangannya.

Nah kami diminta untuk menulis sebanyak-banyak kebaikan suami yang di ingat dalam waktu 1 menit. Setelah selesai ustadzah nya bertanya

“Adakah diantara ibu sekalian yang menuliskan memberi nafkah sebagai kebaikan suami?”

Dijawab kompak “Enggak , itu kan kewajiban” serius kompak bok seruangan hehehehehe. Ustadzahnya sampe ketawa liat kelakuan emak-emak labil.Kemudian dijelaskan lah sama ustadzahnya

” Memang memberi nafkah itu kewajiban suami, tapi sadarkah ibu berapa banyak suami-suami di luar sana yang melalaikan kewajibannya? Sementara ibu-ibu disini walaupun memiliki penghasilan sendiri tapi suami ibu tetap memberikan penghasilannya sebagai nafkah untuk keluarga. Jangan sampai kita lalai untuk bersyukur dan baru sadar ketika kenikmatan itu hilang bu.”

Makjleb, gw sebagai yang terlabil langsung mingkem deh. Berasa soalnya sering banget gak menghargai kebaikan suami kuh. Si ganteng yang hampir 4 tahun ini gak pernah lalai sama kewajiban-kewajibannya.

Oia ada lagi yang lucu, jadi masih dibahasan cara komunikasi itu tadi sang ustadzah mencontohkan bahwa berkomunikasi untuk menjaga kemesraan dengan kalimat memuji atau merayu sangat dianjurkan. Gw mah manggut-manggut sambil bilang “ah gancil ini mah” dalem hati tapi, sebelah gw dongs langsung nyeletuk ” susah bu, dirayu dikit langsung dikira minta jatah ” huahahahahaha. Emang laki-laki semuanya sama.

Emang kadang susah menghargai kebaikan-kebaikan suami, yang buat kita perempuan dianggapnya gak penting atau sepele. Gw pernah baca wawancaranya tante widiawati setelah kepergian almarhum suaminya dia bilang aduh repot sekali karena bertahun-tahun mereka menikah si om Sophan yang ngurusin pembayaran tagihan ini-itu, bahkan si tante widiawati ini mengaku kebingungan karena gak tau dimana SPPT PBB nya disimpan. Barulah terasa, betapa suaminya selama ini mengurusi banyak hal untuk dia dan dia gak tau apa-apa. Hikss…

Duh kalo begini, rasanya ingin deh ngelonin suami seharian dirumah dipijit-pijit sambil ngobrol gak penting. My dear hubby, makasiih banget udah jadi suami yang baik, ayah yang hebat buat istri dan anaknya.

Kalo disebutin disini, takutnya banyak wanita yang mengincar kamu ah, jadi mending kebaikan-kebaikan mu ku simpan di hati saja (aleesaan, padahal malu takut dibaca ybs).

Suamiku sayang Semoga Allah selalu melindungi kamu dimanapun, dan pertanyaan pamungkasnya “kapan kita kemana bang?”

Hey Kamu..

Iya kamu, yang hari ini ngecek blog ini mencari tau apa aku nulis yang enggak-enggak tentang kamu..

 

Enggak mungkin aku nulis sesuatu yang TIDAK BENAR , apa yang aku tulis semuanya berdasarkan kenyataan  sayang.

 

Jadiii kalo kamu kentutnya kenceng, tidurnya ileran trus suka naro barang sembarangan itu semuanya BENAR, iya kaaannnn?!

 

Dan tidak mengurangi rasa cinta aku buat kamu ūüôā

Foto Keluarga

akhirnya berani juga memejeng sedikit kenarsisan, foto ini bikinnya sekitar akhir september. Ambil paket promo di Malibu 62 Cibubur. Paketnya sih3 Pose plus 1 diperbesar di kanvas ukuran 30cm x 40 cm.

 

Tapi karena kami gw narsis berat akhirnya nambah 2 pose lagi. Total jendral habis idr 508rebu. Mayan juga ya harganya.

 

Kostum sengaja pake warna kesukaan gw yaitu ungu, hihihihi untungnya misua gak protes.

 

Hasilnya? Menurut gw mah lumayan ah.

Sumpah kepedean abis gw.