Arsip Kategori: family

Kejutan untuk sahabat terbaik ku

a very special gift for a very special person

a very special gift for a very special person

Sependek umur gue yang baru 32 tahun ini baru dua kali dua dikasih bunga, pertama oleh seonggok pria yang mengira membelikan gue bunga bisa berpengaruh positif terhadap perkembangan hubungan kami dan kedua dihari gue menikah ketika ibu perias pengantin membawakan sebuket besar mawar merah sebagai bunga tangan.

Bagaimana kesan pertama gue menerima bunga sebagai hadiah? Bingung karena gue bukan tipe wanita penggemar bunga-bungaan makanya nasib hubungan gue dengan seonggok pria yang gue sebut diatas kandas sebelum berkembang.

Makanya selama menikah suami pun gak pernah berniat membelikan gue bunga untuk merayakan momen penting kami. Gak pernah ada bunga untuk hari ulang tahun, ulang tahun perkawinan, hari pertama jadian pokoknya ga pernah.

Sedih? Kasian?

Ga perlu sis, buat gue yang penting limpahan kasih sayang dan kesetiaan ajah dan gak lupa kartu-kartu ATM beserta saldo tentunya *senyum soleha*

Terus mamah ga pernah kepengen beli bunga buat orang lain gituh?

Nah kalo ini lain ceritanya. Kalo gue aja yang baru 32 tahun baru dua kali nerima bunga, percaya gak kalo gue bilang mamah gue yang umurnya 52 tahun gak pernah nerima bunga sama sekali??

Karena konon buah jatuh gak pernah jauh dari pohonnya, maka kecuekan gue terhadap bunga tentunya merupakan turunan dari induk gue yang juga sangat tidak romantis sebagai wanita. Mamah gue gak pernah menyukai ungkapan-ungkapan manis apalagi kalo itu berlebihan.

Pokoknya segala sarkasme, pemikiran sinis, kebiasaan ngomong gak diayak gue adalah warisan dari si mamah. Herannya walaupun mamah gue sangat sederhana dalam pemikiran dan gak pernah manis dalam bertutur kata dia ini punya banyak sekali sahabat beda amat nasibnya ama gue.

selalu hadir dalam setiap momen penting hidup gue

sahabat yang selalu hadir dalam setiap momen penting hidup

Mungkin justru kesederhanaannya itu yang selalu membuat dia selalu jujur dan apa adanya terhadap sahabat-sahabatnya dan mereka ga perlu takut dikhianati apalagi ditusuk dari belakang.

Dan gue beruntung karena selain sebagai anak sudah 15 tahun (sejak gue umur 17) mamah menjadikan gue salah satu sahabatnya. Kami selalu berbagi cerita, berbagi cita-cita dan saling bertukar pikiran. Dia orang pertama yang kami (gue dan suami yang waktu itu masih calon) beritahu rencana kami menikah, gak ada kecanggungan dan gue gak perlu takut diceramahin ini-itu mengingat umur kami yang masih muda waktu itu.

Dia juga yang pertama gue beritahu ketika gue positif hamil (oh, you wouldn’t believe the reaction. One in a trillion dah kapan-kapan gue ceritain). Dia juga yang selalu menemani gue menjalani proses melahirkan anak-anak ucul itu. Dan selalu deh berurai air mata, duh mamah ku sayaang *cipok basah*

Maka di hari ibu bulan lalu, gue memutuskan kali ini harus spesial. Mamah gue harus dibeliin buket bunga biar kayak orang-orang. Maka gue cari di segala penjuru dunia maya dan akhirnya mendarat di asmaraku.com .

 Apa yang bikin buket bunga dari asmaraku.com ini berbeda?

Karena selain berisi bunga paket spesial hari ibu dari asmaraku.com ini juga berisi Pond’s wrinkle corrector!! Pas banget dah buat mamah gue yang walopun cantik dan menggemaskan tiada tara tapi tetap tidak bisa melawan kodrat manusia menjadi tua.

Padahal untuk ukuran orang seusianya mamah gue masih keliatan muda dan enerjik loh cuma ya namanya umur yang namanya kerutan pasti udah muncul dimana-mana. Itulah kenapa gue milih buket bunga dari asmaraku.com ini. Selain sangat cantik dia juga bermanfaat. Karena cantik aja gak pernah cukup kan?

cantik dan penuh manfaat

cantik dan penuh manfaat

Gimana reaksi mamah gue nerima buket bunga pertamanya?

Priceless.

Karena lewat asmaraku.com ini gue ngatur supaya buket bunga nya dikirim ke rumah mamah di siang hari tanggal 22 desember 2016 lalu. Kenapa siang? Kalo pagi mamah gue lagi nyuci 😀

Maka disiang hari ini, dengan kondisi dia masih dasteran dan habis belanja di warung datanglah si abang pengirim bunga membawa kotak keren berisi mawar putih yang sangat cantik. Asli cantik banget sampe mamah gue bilang “duh, ini mawarnya bagus banget pasti mahal yah”

Tenang aja mamah, gak ada yang terlalu mahal untuk mu kok. Seisi dunia ini gue beli pun gak akan sanggup mengganti kasih sayang dan pelajaran-pelajaran hidup yang udah mamah kasih. I love you mah and happy mother’s day.

Terimakasih AsmarakuxPond’s atas hadiah hari ibu yang luar biasa buat sahabat luar biasa gue. Because she meant the world to me.

 

Habis Alamat Baru terbitlah….

Rajin……. NOT!!!

Yang ada malah terbitlah bunting huahahahahaha.

Emang sejak pertengahan puasa udah terasa gejala-gejala Hamdan ATT, tapi belom berani GR karena masih bingung ini gejala hamil apa emang gejala males puasa *ditoyor sendal pak ustadz*

Emang gejala nya apa mah?

Bawaannya lemes, males dan tak bertenaga. Gw sempet beberapa kali batal puasa karena asli lemes banget. Tapi pas tespek kok ya negatif-negatif aja.

Itumah mamah etty aja kali emang males puasa, lah terus positif hamilnya kapan mah?

Saat ngetik postingan ini usia kehamilan berdasarkan USG kira-kira 9 minggu tapi hasil tespeknya baru 4 minggu yang lalu positifnya. Ya berarti perkiraan ke-GR-an mamah sih hamilnya dari akhir Juni dong ya.

Ngidam gak mah?

Ngidam banget dipeluk nicholas saputra sambil makan indomie kari ayam pake sawi segabruk, cabe rawit, kornet yang banyak dan keju setumpuk besaaaarr 😀

Setiap kali liat iklan indomie, pas bagian Nico ngomong “Gw Nico…” rasanya kepengen naro jari telunjuk mamah di bibir sensualnya sambil berkata “Iya kamu nico dan aku jodoh mu Nic”

*kemudian diguyur aer kobokan sama pak suami*

 

Shira gimana mah, seneng gak?

Yakali gak seneng orang dia yang minta tiap hari pengen punya adek sampe gw bosen.

Sejauh ini sih nampak menjanjikan ni bocah, tiap hari nanya ” capek gak bu? mau minum susu hamil gak?”

Tapiii namapun bocah ya, gw sih gak berharap muluk-muluk kalo dia bisa bantuin jagain adek atau nyuci popok *ehhh* tapi minimal dia gak sampe pengen jual adeknya ke tukang balon kayak gw dulu lah.

 

Hamilnya glowing gak mah?

Hehhh, gw ini hamil bukan perawatan muka pake SKII *peperin upil*

Percayalah gak semua orang dikaruniai hormon yang luar biasa saat kehamilan yang mengakibatkan dia hamilnya cantik dan bersinar. Kalopun ada yang pas hamil cantik dan bersinar yakinlah kalo itu emang bawaan mukanya dari dulu.

Jadi plis jangan jadikan jeung Alodita itu sebagai standar, dese mah hamil gak hamil udah cantik kalipun.

Yaudin yah, sekian dulu pengumuman penting gak penting ini, doakan mamah hamilnya cantik dan langsing kayak seus Kate Middleton *keselek gendongan*

Byeeee…

 

Mamah mewakili keluarga besar Jolie-Pitt, mengucapkan :

Taqaballahu Minna waminkum,
Shiyamana wa shiyamakum.

Minal Aidin wal faidzin,
Mohon maaf lahir dan Batin.

Maafkan mamah atas segala khilaf yang pernah mamah lakukan, atas segala janji postingan yang gak terpenuhi, atas selera humor mamah etty yang kadang kelewatan.

Maafin mamah ya gaeesss…

Tertanda,

Mamah Etty Jolie Pitt, brad Pitt dan Zahara Marley Jolie-Pitt

image

Ah biarlah

Kejadian ini terjadi di pesta ulang tahun si neng kesayangan yang ke 5, di bulan September taun lalu. Untuk menghemat anggaran *uhuk, pemerintah bgt bahasanya* maka gw menunjuk diri sendiri dan adek gw si ulet bulu menjadi pembawa acara.

Pertimbangannya?
Karena kami murah, gratis malahan. Titik. Gak ada pertimbangan lain.

Acara anak-anak pastinya ada permainan dong, walaupun hadiahnya cuma chiki-chiki penuh msg dan tempat bekal murahan yang penting meriah.

Permainannya terstandar di dunia, disuruh nyanyi sama baca doa-doa islami. Maklumin yah, temen nya si neng kan rata-rata masih TK dan Islam semua agamanya.

Sampai di suatu ketika :
Gw : ayoo siapa yang bisa baca do’a dalam perjalanan?

Anak-anak figuran: saya-saya-saya *dengan semangat 45*

Ulet bulu : nah kamu, yang baju merah. Ayo sini maju.

Anak baju merah maju.

Ulet bulu : ayoo dibaca ya do’anya keras-keras biar temen nya denger semua.

Anak baju merah komat-kamit baca do’a.

Ulet bulu : aduuh suaranya kekecilan temennya gak bisa denger.

Gw : ayoo kalo suaranya keras nanti hadiahnya ditambahin.

Anak baju merah kemudian membaca do’a dengan lantang.

Tapi kok rasanya ada yg aneh ya, Gw memandang si ulet bulu yang juga keliatan bingung.

Anak baju merah memandang Gw, kayaknya kode minta chiki sekarung *cih, bocah matre*

Gw : yeeeeaaayyy pinteeerrr. Ini yaa hadiahnya *dengan kehebohan palsu demi toleransi*

Ulet bulu : terimakasih yaa.

Anak baju merah dengan bahagia menerima seplastik besar chiki dan kotak bekal murahan, tanpa tau masa depan kesehatannya telah dinodai.

Ulet bulu berbisik : itu tadi do’a apaan sih teh? Kok gw baru denger.

Gw : jangankan eluu, gw aja yang ngaji nya rajin baru denger.

Ulet bulu : wahh ngarang tuh bocah.

Gw : hushh, jgn suudzon. Siapa tau dia islamnya beda.

Ulet bulu : kurang ngaji kita kayaknya ya.

Alhamdulillah yah, kita bisa memetik hikmah dari kejadian disekitar kita. Apa hikmahnya ?

Jangan kebanyakan jajan msg lah, jadinya otak lemot. Dan perbanyak membaca do’a diperjalanan tentunya.

Yuk mari permisi, mau nganter mamah dedeh dulu ke pasar beli cabe.

Bogor dan Goyang bersama ARB

Jadi ceritanya Shira nagih minta naek kereta ke taman mini dari minggu kemaren, berhubung minggu lalu emaknya outing kantor (danb pake nambah nginep semalem bersama pergenggongan segala) dan baru pulang minggu sore jadilah dijanji(palsu)kan naek keretanya minggu depan aja.

Harapan gw sih semoga Shira gak nagih jalan-jalan  ke taman mini karena gw kan bosen ke sono melulu. Tapi dasar niatan busuk emaknya gak mendapat restu dari Allah jadilah dari hari kamis tuh anak kunyil udah nagih naek kereta melulu *lap kringet*

Tapi karena bapaknya jatuh iba *as usual, cuih* jadilah dia berusaha mencari jalan terbaik untuk istri dan anaknya yang ngerepotin ini. Di dapatlah ide, kita naek kereta commuter line aja ke Bogor dari Depok terus pulangnya kita mampir ke toko buku gramedia, emaknya seneng anaknya apalagi. Sungguh bapak yang bijak deh suamiku.

Maka di sabtu pagi yang kelewatan cerahnya (jam 10 mah siang kelleus) kami bertiga berangkat dari pondok ranggon yang damai dan tentram  menuju depok yang selalu mataharinya ada tiga. Parkir motor di gramedia dilanjutin nyebrang jalan ke stasiun Pondok Cina. Gak pake lama kita bertiga udah terangkut di commuter line menuju kota Bogor. Nyaman, bersih dan adem deh keretanya 🙂

Dan seperti perjalanan ke Bogor sebelumnya, langsung dong nyebrang dan makan di KFC. Setelah kenyang semuanya, niatan utamanya sih kita mau nyari asinan buat mamah ku tercinta tapi karena males naek angkot dan panas banget yah jadinya urung deh niatnya *sungkem sama mamah*

Dan setelah sekian ratus kali ke Bogor (dari bayi ya ngitungnya) baru kali ini gw ke Taman Topi, dulu-dulu kemana aja ya  Taman Topi ini kok gak pernah keliatan?! Dan ternyata taman topi ini isinya cuma tukang jajanan dan kantor-kantor kecil gitu ya, tapi itu ada keramaian apa di ujung taman topi??

Ternyata Taman topi ini bersebelahan sama Taman Ade Irma Suryani, bedanya kalo Taman Topi itu ruang terbuka untuk umum nah si Taman Ade Irma Suryani ini pake tiket masuk. Tiket masuknya seharga 7 ribu saja, tapi sungguh dahsyat efeknya karena berhasil memecah belah keluarga kami. Loh kok bisa? karena emaknya shira kelewat medit, maka terjadilah kompromi bahwa cuma boleh satu orang yang nemenin shira masuk ke taman bertiket masuk 7 ribu itu. Dan seperti bisa di duga, ayahnya shira milih ngadem di bawah pohon di depan taman dan merelakan emaknya yang nemenin anak maen.

Disinilah pertemuan kami dengan ARB terjadi. Abu Rizal Bakri* maen ke Taman Ade Irma Suryani?? Wooohhhh tentu saza bukan. Inget bapak-ibu sekalian, pemilu sudah berlalu jadi masa-masa tokoh masyarakat dan elit politik berbaur dengan rakyat jelata sudah berlalu. Sekarang elit politik dan tokoh masyarakat telah kembali ke tempat mereka semula, tinggi dan tak tersentuh 😀

Jadi siapa ARB yang kami lihat di taman itu? Siapa hayooo? *pembaca mulai ngumpulin kayu bakar*

ARB yang kami lihat dan membaur bersama di taman tak lain dan tak bukan adalah…….Anak Reggae Bogor *pembaca mulai membuat api unggun*

Ahahahahahahaha, kaget gak? kaget gak? *pembaca mulai mengikat emaknya shira ke tiang*

Jadi ternyata di Taman Ade Irma Suryani sabtu itu lagi ada acara “STEADYREGGAESKALATTE #3” dimana ada penampilan dari band-band reggae yang lagi ngetren dikalangan remaja Bogor sana. Weeeww. Jadilah banyak abg-abg dari umur 12-17 tahun kumpul disana. Sayangnya banyak yang ngerokok, sedih ih liat anak kecil-kecil begitu pada ngebulin asep rokok.

Di dalem Taman Ade Irma Suryani ini ada banyak permainan untuk anak-anak, mulai dari yang standar kayak kereta-keretaan, kuda-kudaan, Komedi Putar sampe mini flying fox dan kapal-kapalan yang mesti dikayuh ngelewatin semacem got gitu. Lumayan lah buat anak dibawah 10 tahun, tiket permainannya rata-rata 5 ribu saja.

Pas kami lagi main disana, pas banget pertunjukan band reggae nya dimulai jadilah banyak ARB yang bergoyang-goyang mengikuti irama musik di depan panggung. Dan dasar gw orangnya emang solehah, jadilah shira gw ajak ngelewatin depan panggung berkali-kali pas musiknya lagi seru. Aahahahahaha, jadi pas lagu yang nampaknya favorit dimaenin dan ARB nampak bersemangat lari ke arah panggung gw sama shira ikutan lari ke arah panggung dong.

Palingan itu ARB pada bete, ngapain sih ini emak-emak bawa anak ikutan heboh hihihihihi.

Setelah puas bermain dan bergoyang bersama ARB, dan karena matahari teriknya bikin semaput maka diputuskan kami mesti udahan mainnya. Ngerinya kalo kelamaan, pas keluar taman ayahnya  shira rambutnya udah gimbal 😀

Pas mau di deket pintu taman inilah gw melihat ada yang aneh, jadi nampaklah segerombol abg perempuan berkumpul (gw duga mereka sebagai ARB yang gak mampu beli tiket masuk) lalu datanglah segerombol ARB cowok seumuran mereka menghampiri. Lalu terjadilah sesuatu yang membuat gw sampe melotot dan bertahan ngeliatin mereka selama 30 detik.

Jadi para ARB cewe ini cium tangan sama semua ARB cowok yang baru datang itu. Semuanya. Gw ngertilah kadang kan ada anak bau kencur yang suka merintis karier sebagai istri solehah dengan mencium tangan pacar ketika bertemu atau berpisah. Tapi ini beda. ARB cewe ini cium tangan sama semua ARB cowok, bokk terakhir gw liat adegan cium tangan semassal ini adlah ketika lebaran kemaren 😀

Aliran reggae apakah ini yang dianut oleh para ARB ini? Solehah amat cewe-cewenya 😀

Dan setelah adegan melototin tingkah laku para kawula muda tadi, kembalilah kami ke stasiun Bogor yang ada di sebelah taman ini dan membeli tiket kembali ke depok. Dan matahari masih gahar ketika kami kembali ke toko buku gramedia, maka terjadilah adegan ngadem-ngadem cantik sambil beli komik. Setelah dirasa cukup, segera kami pulang kembali ke haribaan tanah air kami pondok ranggon. Adem dah bener kampung halaman gw.

Capek dan seneng jalan-jalan di hari sabtu. Total kerusakan juga masih bisa ditoleransi dompet tanggal 12.

Jadi buat yang sering jalan ke Bogor, udah pernah ke taman topi sama taman ade irma suryani belom?

Ihh jangan-jangan situ ke Bogornya cuma ke Kebun Raya, Puncak sama Taman Safari dowang 😀

*padahal dimari kagak kesitu karena bokek*

Cita-citaku Ingin Menjadi..

 

Dipinggir pantai..

Shira : Ibu cita-citanya ingin menjadi apa?

Ibu : *menatap kejauhan dan menerawang lalu menarik napas panjang* ibu dulu pengen jadi desainer Shi..

Shira : apa itu disiner?

Ibu : *menarik napas panjang lagi* de-sai-ner itu yang kerjanya bikin-bikin baju (dalam hati khawatir Shira ngira desainer itu tukang jait)

Shira : Ooooooohhh bikin baju, kalo aku cita-citaku ingin jadi… PUTRI DUYUNG (nada yakin dan sangat mantap)

Ibu : *Yaelahhhhh, gw udah pake acara mikir berat-berat segala*

 

Di jalan pulang setelah 3 hari liburan dipantai..

Shira : Nenek cita-citanya ingin menjadi apa?

Nenek : Ingin jadi orang berguna

Ibu : *dalam hati berkata Cuiiihhhh, belom tau aja lu ini pertanyaan jebakan*

Shira : Berguna itu apa?

Nenek : Orang berguna itu yang sering nolong orang lain

Ibu : *Uhuuyyy dia juga kejebak, kita tunggu aja ntar juga kejengkang*

Shira : Oooooohhhh kalo aku, cita-citaku ingin jadi Putri duyung

Nenek : Hahhh??

Ibu : *ketawa setan dalam hati*

Kakek : Hehhh, cita-cita kok jadi putri duyung *esmosi dia*

Shira : Kenapa itu heh-heh sama aku? Aku mau jadi putri duyung!!!

Kakek : *kaget*

Ibu : *rasain lu semua, hahahahahahahahahahaha kelewat serius sih nanggepinnya*

Tentunya semua dialog ibu dilakukan dalam hati sambil menahan tawa yaa, kalo gw ketawa beneran takut disambit Nenek sama Kakeknya Shira pake cucian kotor 😀

Berdamai dengan “istri kedua” suami

Amit-amit cabang bayi, bukannya bapake Shira kawin lagi atau semacemnya yah, awas aja kalo berani *asah golok keramat*

Ini gegara tiba-tiba rumpian di TM nyangkut di pembahasan hobi para misua dan betapa mereka rela ngerogoh kantong cukup dalam demi hobinya itu.

Ada yang suaminya hobi olahraga, ada yang hobi ngoleksi komik *tunjuk tangan* ada juga yang hobi ngoleksi burung, bukan “burung” yah *memperkeruh suasana”.

Sejauh mana sih para estri nan soleha masa kini berlapang dada pada hobi suami? Sejauh tagihan aman atau sejauh piring melayang? Hihihihiii…

Kebanyakan yang gw tau sih rata-rata rela suami menekuni hobinya, kasian kan udah capek-capek nyari duit masa ga boleh menikmati. Asal hobinya halal dan ga mengganggu stabilitas rumah tangga rasanya jarang istri yang ngelarang deh.

Tapi ini beneran pada ikhlas bu? Sebenernya ya engga juga sih, eh apa gw doang yang begini yak? Hahahaahaaa kadang untuk menumbuhkan dan memperlancar hadirnya keikhlasan dihati *rempooong amat bahasanya* gw merasa perlu mengkompensasi dengan… Punya hobi juga 🙂

Supaya impas gitu kan, situ punya sini juga bisa. Masalahnya kalo suami bisa ngeluarin duit dengan santai sejauh istri gak ngamuk, kok buat gw susah ya ngeluarin duit demi hobi?!

Cenderung muncul rasa bersalah, kok egois amat kalo gw ngeluarin duit segini buat hobi doang, makanya gw akalin lagi, nyari hobi yang gak pake duit lah. Ngapain ty? Ngupil yaaa??

Beuhhhh bukan lah, nista amat punya hobi ngupil *tempelin upil dikolong meja*. Nyari hobi yang bermanfaat doong, berpahala kalo perlu, baca quran atau zikiran gituh.

Sayangnya gw belom se-solehah itusih, jadi hobinya cukup….ngosrek lantai (sekalian nyalurin emosi) sama sesekali bikin kueh.

Sejauh ini lumayan bikin gw tetep waras dan tenang sih, paling enggak sih belom pernah gw ribut gara-gara hobi si suami ini.

Berdamai dengan hobinya bukan berarti ngebiarin dia ngeluarin duit seenak udel sih, cihhh dapet salam dari cicilan KPR tauk, tetep lah gw batasin cuma boleh sekian rupiah sebulan dengan catatan semua tagihan udah dibayar.

Emang rumah tangga itu ajang penyesuaian diri tiada henti yah. Betewe kalo nulisnya beraroma curcol emang bikin lancar yah, beda banget sama tulisan yang ga pake curcol *lirik draft yang bejibun”

Selamat akhir pekan semuanyaaa, dan tolong jangan banting-banting piring atau panci kalo suaminya pulang nenteng “cem-ceman” berupa lensa kamera atau tongkat golf huahahahahaaa…

Liburan di Ujung Genteng Part 1

Karena tebak-tebakan di postingan sebelumnya udah gak lucu *lirik luluk* jadi mending langsung dibahas aja ya buibu cerita liburan yang terjadi di minggu long weekend kapan tau ituh.

Bukan itu bukan pantai anyer apalagi ancol, hihihihihihi mamah gw mana mau diajak ke ancol soalnya takut dikira dugong lepas. Jadi pantai tujuan kami liburan kemaren itu namanya ujung genteng adanya di provinsi jawa barat sana, hihihihihi garing pisan yah orang-orang udah dari kapan tau pada kesini.

Tapi seperti kata pepatah “lebih baik terlambat datang bulan  tapi punya suami”.. hemmm… krik krik krik…

Bismillahirahmanirrahim…yuk mari dimulakan ceritanya kakaa *benerin jilbab*

Keberangkatan (gaya euy padahal cuma ke propinsi sebelah aje)

Dimulai dari tanggal 12 Oktober (buseeett udah 2 bulan berlalu baru dibahas) rencana muluknya sih kami mau berangkat jam 5 pagi, ambisius seperti biasanya. Kenyataan nya? Jam 6:30 baru jalan itupun Shira gak sempet dimandiin dan gak diganti bajunya, jadilah dia berangkat dalam kondisi masih bau iler dan acak adut hehehehehe yang penting kan gembira bu.

Perjalanan lancar-lancar aja sampe Bogor cuma 20 menitan pasti berkat do’a Syahrince, tapi begitu ngelewatin Bogor mulai deh cobaan kehidupan dimulai, macyeeettt mamen. Perjalanan tersendat-sendat sampe akhirnya jam 8 kami berhenti disebuah SPBU untuk memenuhi hajat hidup semua orang yaituu… sarapan dan BAB.

Singkat kata singkat cerita *ketauan mulai keabisan ide* sekitar jam 2 sore sampailah kami semua di daerah Cikaso, sesuai jadwal yang disusun seenak jidat sendiri maka kita mulakan liburan ini dengan mengunjungi air terjun atau nama sundanya Curug Cikaso.

Kalo ngeliat di blog-blog orang-orang yang udah pernah mengunjungi curug ini adalah… INDAH pake Banget  dan wajib banget dikunjungi kalau kita berkesempatan wisata di daerah sini. Coba itu siapa yang gak mupeng dan tergoda lari ke curug Cikaso kalo diiming-imingi kata-kata semacem itu?!

Apalagi kalo dasarnya emang pribadi yang mudah terbujuk semacam gw ini *meratap dalam gelap*

 

IMG-20131019-WA0021

Di pinggir sungai sambil nunggu perahu yang mau kita naikin datang, abaikan tampilan anak gw yang dari pagi belom mandi dan gak mau pake celana

Mungkin udah pada tau ya kalo jalan menuju curug Cikaso ini harus ditempuh dengan naek kapal yang biaya sewa perkapalnya itu Rp.65.000, sedangkan biaya masuk ke curug nya sendiri adalah Rp.5.000/orang, gw bayar berapa? Rp.80.000 all in 😀

Sepanjang jalan menuju curug ini lagi banyak perbaikan disana-sini, baguslah siapa tau makin meningkatkan animo pengunjung maen-maen ke daerah sini. Karena kalo gw baca di review-review blogger yang pergi ke ujung genteng tahun-tahun kemaren semuanya mengeluhkan jalanan yang jelek.

Seperti biasa bukan etty namanya kalo gak asal bunyi dan asal becanda, jadi begitu masuk ke daerah Cikaso ini di mobil gw udah becanda-becanda babu sama mamah gw

gw : (menirukan logat orang sunda, eh tapi ini sunda kasar ya) aduuuuuuhhh maaf neng iyeu curugna saat, maklum keur kemarau.

terjemahan : aduuuuuuuuuuh maaf neng, ini air terjunnya kering, maklum lagi kemarau.

Mamah : ya kalo kering beneran terus kita ngapain?

gw : Yakali aer terjun segede gitu bisa beneran kering mah??

Dan setelah melewati perjalanan naek perahu yang ternyata cuma sekecrutan doang udah sampe (nyeseeellll tau gitu gw minta Rp.40.000 all in) CURUG NYA BENERAN KERING MAMAHHH…

Jadi si Curug yang dalam kondisi primanya tampilannya kayak gini

curug cikaso permai

Gambar dari www.panoramio.com

Menjadi seperti ini…..

1387287506114

*lari mengejar mamang tukang perahu dan minta duit gw dibalikin*

Kok mamangnya gak bilang dari tadi siiih kalo curugnya kering, kan hati kami jadi meleyot karena kuciwa mang. Mamang harusnya mengerti dong perasaan kami *usap aer mata di pipi*

Tapi yasudahlah ya, udah sampe juga jadi mending dinikmati cuma ngenesnya yang kering itu bukan cuma curugnya aja tapi semua sumber air disekitar curug itu jadi WC umumnya semua kering tak berair padahal sungainya sendiri airnya masih banyak. Terus kalo mau pipis gimana? disuruh pipis dipinggir sungai dong, aeehhh mate kan gw takut ada ulernya jadi mending ditahan aja sampe mabok.

Shira sih sempet pipis, dicebokin pake aqua gelas yang kita bawa, elit benerr cebok aja pake aqua 😀

Tapi walaupun curugnya kering pemandangannya tetep indah kok *menghibur diri sendiri*

Puas memandangi sisa-sisa keindahan curug cikaso
, kami langsung melanjutkan perjalanan menuju pantai ujung genteng.

Rencananya kami sekeluarga bakal nginep di pondok Adi di pinggir pantai deket pelelangan ikan di ujung genteng sini.

Terus pondoknya gimana?
Pantainya gimana?
Ada brondong ganteng apa enggak?

Udah kepanjangan inih, bersambung aja yaa…
*Kemudian disambit cucian kotor*

Ini udah ngaretnya sampe dua bulan pake berseri pula *sungkem atu-atu*

Intip-intip Foto Liburan

Tempatnya? Ayoo ditebak

Personilnya? Tim hore ceria, keluarga dangdut ku.

Kejadiannya tanggal 12-14 Oktober kemarin

IMG-20131019-WA0015Nenek Duyungwati dan cucu kesayangan

IMG-20131019-WA0005

Yah biarin deh lebay dikit maklum cucu jarang liat laut bersih

IMG-20131019-WA0020

Ciyeeeehhh tukang ikan nge-date sama tukang ojek 😀

IMG-20131019-WA0010duhh Shiraa kenapa gelap *yaeyalah mataharinya dibelakang bu*

Ceritanya entar-entaran deh ya, ini males ngumpulin tenaga 😀

Yang Tercecer

Selama blog ini jarang di updet, bukan semata karena males loh ya (males sih tapi gak sampe males banget) tapi lebih karena koneksi internet yang byar pet dan seringan pet nya daripada byar nya. Bawa modem sendiri? modal amaaat, ogah deh gw. Maka mari kita liat apa saja yang tercecer.

Tgl 28 Juli 2013, sehari bersama neng Shira..

PhotoGrid_1374914182569Jadi di hari minggu itu, gw berdua Shira nyobain naek Commuter Line ke Bogor. Ternyata bagus dan adem ya Commuter line itu, yaiyalah orang yang naek gak penuh desek-desekan kayak hari kerja. Berangkat pagi-pagi dari rumah ke stasiun terdekat yaitu : Stasiun UI, zzzzzz nasib banget ya buat yang rumahnya jauh banget dari stasiun ya begini.

Sampe di Stasiun Bogor jam 10an, Alhamdulillah sepanjang perjalanan lancar dan si Neng anteng dan khusyuk naek keretanya. Keluar Stasiun (yang sekarang jadi bersih dan rapi) ada yang matanya langsung nangkep logo KFC dan langsung deh nyanyi-nyanyi minta makan. Jadilah selama nona besar makan emaknya nelen ludah aja.

Kelar makan ngapain neng? Jalan-jalan muterin kota Bogor ya? Beli asinan buat mama nya buka puasa ya?

KAGAK CYNN, abis kelar ngabisin ayam gorengnya dan kekeuh minta sisa nasinya dibungkus bawa pulang, Shira nya mau NAEK KERETA LAGII *tepok jidat* yawes lah nyebrang lagi ke stasiun beli karcis balik ke stasiun UI. Kereta balik lebih penuh daripada pas berangkat jadilah mangku anak 19 kilo ini sampe UI. Pas mau turun dari kereta gw udah rencana mau ninggalin bungkusan yang isinya cuma sisa nasi sedikit sama tulang ayam itu di kereta, eh anaknya nyadar dan teriak “ITU AYAM AKU KETINGGALAN MAMA” hahahahahahaha yanaseeeb kenapa posesif amat sih ama makanan kayak emaknya aja

Nyampe Stasiun UI terus ngapain nih Neng?

Tentunya menuju toko buku kesayangan Shira yaitu Gramedia Depok, ini rikwes anaknya loh, kebetulan udah sering Shira kita ajakin kemari jadi udah hapal dia. Nyampe toko buku apakah penderitaan si mama selesai? Ooooh tentu tidak, enak amat hidup kalo gak pake perjuangan.

Sesampenya di toko buku waktu udah menunjukan pukul 12an, yang mana seharusnya si bocah masih kenyang setelah makan ayam tadi, tapi ngelewatin kios es teler 77 adalah godaan buat si anak dan cobaan buat emaknya. ” Maaa mau nasi goreng ya? Aku lapaaaaarrrr” yasalaaammm itu perut kecil muatnya banyak amat sih.

Jadilah episode nelen ludah  kedua dimulai 😀

Pulang dari depok jam 2 saja dan NAEK ANGKOT, karena anaknya gak mau naek taksi, panas, macet, haus dan capek tapii yang berasa di hati banyakan senengnya. Walopun cobaan emaknya masih berlanjut karena anaknya tidur di angkot dan perlu sedikit perjuangan buat nemuin posisi wenak. Kapan-kapan boleh lah dicoba lagi jalan-jalannya tapi ajak bapaknya Shira biar ada korban penderita tambahan 😀

Edisi Bawa anak ke Kantor ( 2 Agustus 2013)

PhotoGrid_1376628109969

Karena taun ini ada payung aturan yang mengizinkan bawa anak ke kantor selama seminggu sebelum dan sesudah lebaran jadinya ya lebih santeii, padahal pas belom ada aturannya juga udah bawa sih 😀

Untungnya hari itu gw lagi gak puasa kalo enggak pasti ada episode nelen ludah lagi karena Shira ini anteng kalo sajennya cukup, kalo sajennya kurang dia bisa nyanyi pake satu kata dan terus-terusan. Contohnya? nyanyiin lagu satu-satu aku sayang ibu tapi pake kata DONAT , mau gw sumpel pake kertas tapi ini anak sendiri 😀

Tapi sialnya di hari terakhir ngantor itu kerjaan gw justru tiba-tiba jadi banyak, jadilah shira gw angkut ke kantor pusat, balik lagi ke kantor balik lagi ke kantor pusat (macam setrikaan) untungnya sih jarak kantor gw ke kantor pusat sepelemparan beha aja (beha siapeee??). Kesemrawutan ini juga mengakibatkan buyarnya janji gw dengan Yani bundanya Samara buat ngambil uang recehan yang gw pesen *sungkem ke Yani*

Hari ditutup dengan dijemput pak suami ke kantor dan pulang bertiga dengan si bocah tepar kecapean, emaknya jajan counterpain ajadeh kakaa.

Neng Poni saba kota (6 Agustus 2013)

PhotoGrid_1376628388916

Jadi dalam rangka ngambil recehan yang udah dijanjikan oleh Yani bunda Samara, sekaligus mengenalkan sedikit pemandangan mall-mall ibu kota pada neng Shira, jadilah hari-hari menjelang lebaran kami justru nangkring di Mall *dijejelin buku ceramah sama pak ustadz*

Pembelaannya sih karena sebelumnya Shira emang belom pernah nginjekin kaki di mall-mall perkotaan, paling mentok maennya ke Cibubur Junction itupun gak dua bulan sekali (terdengar nyanyian satu-satu aku sayang ibu dengan satu kata PELIT)

Ujung-ujungnya : emak bapaknya gak beli apa-apa (emmm ini murni emang gw yang kepelitan ya, abisnya harga barang-barang sekarang kok najong amat mahalnya) dan si neng cuma beli sendal diskonan, leging diskonan dan bando yang sama sekali gak diskon.

Kok emak pelit beli bando yang gak diskon sih?

Jadiii ceritanya Shira ini ga mau disuruh beli sendal karena dia udah punya sendal jepit yang masih baru (yang harganya 15 rebu dan warnanya ungu dengan bunga dangdut sebagai hiasannya) dan kayaknya udah puas banget sama kinerja dan tampilan sendal jepitnya itu.

Tapi karena emaknya takut di tuduh kelewat pelit sama semua sodara karena lebaran-lebaran anaknya pake sendal jepit (padahal emang pelit) dan selaen sendal jepit itu Shira cuma mau pake sepatu sekolahnya yang rempong itu, maka diputuskan shira harus beli sendal yang agak pantes dan gak rempong.

Terus anaknya mau?

Enggak lah, ini bocah kan batu banget kayak bapaknya (kalo yang jelek-jelek gini pasti turunan bapaknya deh, pasti). Jadinya syuusaahh, ini dibilang jelek yang itu aku gak suka *jejelin sendal*

Eh pas lewat bagian aksesoris dia naksir bando hello kitty kecil (dan gak diskon) , naksirnya pake banget pula. Jadinya langsung gw manfaatin dong, boleh deh beli bandonya asal pilih sendal dulu, dan berhasiil, HOREEE…

Padahal kan mending beli bando di tante mumut Shi, nanti mama bisa minta minta diskon sambil melotot *dicekek pake tutu*

Keliatan kan di foto dia pake bando berpita kecil? keliatan juga kan tampang frustasi dan capek bapaknya Shira? Heheheheheehe

Keliatan juga gak kalo Shira pake kaos yang sama kayak foto sebelumnya? Nah ini salah satu sifat yang sayangnya nurun dari gw, dia kalo suka sama satu baju maka baju itu terus yang dipake sampe buluk 😀

Inilah bagian-bagian yang tercecer, dikumpulin dikit-dikit disini biar aman gak kebuang bersama kotoran, jijay ih gw bahasanya.