Arsip Kategori: family

Lebaran 2013

Adalah salah satu lebaran paling mengundang aer mata, bahkan si suami gengsian aja hampir nangis pas gw sungkem tapi ketahan gengsi dia *cuihhh*

Gw mah udah pasti hampir selalu nangis pas sungkeman, kayaknya sejak gw  dewasa dan ngerti masalah hidup sejak itulah gw nangis kalo sungkem lebaran. Adek gw si alis ulet bulu nangisnya lebih heboh, maklum dese lagi ngerasain cobaan menjelang pernikahan yang rasanya kok yaa gak kelar-kelar *bagai sinetron cinta fitri*

Shira lebih bisa diatur, jadinya sholat ied taun ini gw bisa khusyuk sholatnya. Yang lucu pas nungguin sholat dimulai gw sama mamah gw sempet ngobrol ngebahas betapa kami selalu sholat ied di mesjid yang sama bertahun-tahun, betah amaaat. Gw sempet curhat apa ini artinya gw terjebak di zona nyaman ya kok yaa betah amat disitu-situ aja sementara orang lain udah bertualang kemana-mana, kalo kata mamah gw di liat dari sisi positif ajalah banyak orang yang susah payah pulang kampung desek-desekan demi bisa ngerasain suasana yang gw rasain sekarang. Tapii kan mah gw pengen sholat ied di Pariiisss *di timpuk cobek*

Ritual lebaran gak berubah, setelah selesai sholat ied pulang kerumah dang sungkem-sungkeman abis itu keliling ke tetangga. Paling lambat jam 10 udah harus cabut ke rumah engkong dari mamah gw, demi apa??? demi makan siang lebaran bersama yang menunya bertahun-tahun gak pernah berubah yaitu : sambel (sepanci!!!), aneka ikan asin, aneka lalapan, sisanya sih biasa lah menu standar lebaran yaitu ketupat, semur daging kebo dan kawan-kawannya. Ini kalo keluarga gw datengnya ngaret bisa banyak yang ngamuk karena keburu lapar 😀

Sebagai penutup :

Saya dan keluarga mengucapkan Selamat Hari Raya Iedul Fitri 1434 H,

Taqaballahu Minna wa Minkum,

Happy Eid Mubarak

1376104687482NB: Iyes fotonya blur dan shira nutup muka :D, susah deh ga ada yang bakat fotografi *lirik suami dan adek-adek

They Know Me Too Well…

Kalo ada yang mau protes kenapa akhir-akhir ini postingan gw isinya becandaan doang, sini gw kasih tau yak, sebenernya udah banyak postingan lebih berbobot yang nasib nya mentok di draft doang jadi kalo mau postingan yang agak berbobot bantuin gw mikir dulu atuh, disogok kueh kek, roti kek, duren kek biar semangat kakaa 😀

Lagian emang otak miring gw isinya kebanyakan yang gak penting gitusih *nunduk sedih*

Oiaa jadi ceritanya masih dalam rangka persiapan kawinan adek gw si alis ulet bulu, kemaren gw, mamah,shira, adek gw dan pak suami yang terganteng sedunia akherat itu pergi ke toko furniture serba ada semi-semi supermaket yang bernama ” Diana Eva Furniture” Cibubur yang lokasinya persis disamping R.S Mitra Keluarga Cibubur, rencananya kami mau beli matras baru buat kamar penganten nanti.

Oiaa si Diana Eva ini tokonya gede banget bok ada 3 lantai gitu, cuma namanya toko furniture ya rada berdebu emang. Namanya aja orang udik yah kalo pergi ke tempat baru pasti suka penasaran gitu deh, jadi walopun judulnya mau beli matras tetep aja semua lantai dijelajahin, dan berujung pada laper mata mameen.

Hanjis suranjis banget emang, apalagi kenyataanya rumah hejo gw masih banyak spot kosong yang minta di isi jadinya yaa makin nafsu. Terus berhubung disini judulnya semi supermaket jadinya kan semua barang udah dilabelin harga yang berujung pada……. gw makin nafsu liatin harga semua barang yang dipajang *tepok jidat*

Liat meja makan nafsu, liat rak buku nafsu, liat meja konsol nafsu banget, yang gak nafsu cuma mikirin gimana bayarnya nanti. Dan berhubung dodol 1 (mamah) , dodol 2 (gw) dan dodol 3(adek)  pergi barengan, pastinya banyak kedodolan yang terjadi.

Di area meja makan

Ada meja makan ukiran besar dan rada aneh, karena yang lebay itu kursinya, ukurannya gede dan ukirannya heboh.

Mamah : Teeh, teteeh sini.. (muka udah nahan ketawa)

Gw: Iya teteh tauu.. (udah baca aura kedodolan yang terpancar)

Mamah : Hahahahahahaha, ini meja makan serasa di kerjaan singosari yak.

Gw : Hahahahahahahaha, iya mah, bener-bener..

Adek : Beli ajalah, biar makannya pake teri tapi serasa kerajaan.

Gw : Ho-oh, serasa makan sama Ken Arok tiap hari, tolong mas ken arok itu pepes teri kesiniin dikit.

Adek : Iya Bang, itu botol kecap taro di tengah meja dong.

Mamah : Huahahahahahahahahaha *ketawa sampe megangin perut*

Mbak-mbak SPG bengong..

Di area Lemari

Ada ukiran bentuk singa ala cina ukuran gede yang dipajang di deket lemari-lemari, mamah gw udah ngelus-ngelus aja berasa akrab.

Adek : Beli aja mah, cuma 12 juta tuh *nada sinis*

Mamah : Iya ya, entar kalo lu lapar  kita usap-usap singanya sampe perut lu kenyang.

Di area Matras

Setelah menerangkan budget yang kita mau *akhirnya, setelah puas nyiksa SPG*, akhirnya disodorin beberapa pilihan yang paling memungkinkan.

Gw : Ini gak ada yang lebih murah lagi?

SPG : Ada bu tapi ya kualitasnya dibawah ini, lagian sayang kalo beli matras terlalu murah nanti baru sebentar udah jelek.

Adek : *manggut-manggut*

Mamah : Udah deh bayar aja *sambil buka dompet ngeluarin duit*

Gw : Ehhh bayarnya dikasir, emangnya beli cabe maen bayar-bayar aja.

SPG : Iya bu bayarnya dikasir dibawah nanti.

Adek : Tapii ini kualitasnya bagus kan mbak?

SPG : Iya pak, ini kualitasnya udah yang bagus dikisaran harga ini.

Gw : Itu aja yang merek Guhd*, bedanya lumayan 600 ribu.

Adek : Enggak ah, kata papah jangan ngedengerin teteh, teteh kan pelitnya kelewatan.

Gw : Lah terus buat apa gw disuruh nemenin??

Adek : Buat nambahin takutnya duitnya kurang.

Gw : Sialan, sini gw tabok dulu pake lemari.

Oiaa, buat yang penasaran hihihiih kali aja gitu ada yang penasaran, gw gak tersinggung loh dibilang pelit sama keluarga gw abisnya emang kenyataan sih huahahahahahahahaha….

Pas bayar belanjaan

Gw : Jadi notanya digabung aja mbak sekalian sama matrasnya.

SPG : Iya bu, ini juga digabungin kok, alamat pengirimannya sama?

Gw : Iya samain aja.

SPG : Pembayarannya?

Gw : Pisahin dong, mana mah duitnya?

Mamah : Nih *sambil ngasi uang pas*

Gw : Saya debit aja mbak (akibat nemenin beli matras ini, gw sama suami jadi lapar mata dan beli rak buku sama tempat jemuran)

Si mbak SPG bersiap menggesek kartu debit gw

Gw : *menghela napas panjang* Astagfirullah..

SPG : Kenapa bu?

Gw :  Saya suka lemes kalo mau ngeluarin duit.

SPG : Gapapa kok bu, kalo beneran pelit kan berarti duitnya banyak di tabungan

Gw : Nah itu dia, udah pelit segini aja duit gak banyak-banyak juga mbak.

SPG : Hahahahahaha, ibu ini cerah banget ya, ada aja yang dikomentarin sama diketawain dari tadi.

Dan entah mengapa gw ngerasanya si mbak SPG ini ngiranya gw sama adek gw ini, adek-adeknya mamah gw, hahahahahaha naseb-naseeb punya emak masih muda ya begini deh *nyemil anti aging* *tempel KTP dijidat*

Dan Shira kemaren ngerengek terus minta kasur bunga-bunga (maksudnya tempat tidur yang ada gambar bunga-bunganya) sama lemari hello kitty, emaknya ngelus celengan ayam dulu deh biar bisa nambah duitnya. Sabar ya neng, insya Allah nantikalo mama sama ayah punya duit lebih lagi dibeliin lemari helo kitty nya sama kasurnya sekalian..

Oia kalo ada yang nanya gimana harga-harga di Diana Eva ini, berdasarkan pengalaman gw belanja kemaren dan pengalaman gw belanja di Klender sebelum-sebelumnya, harga di Diana Eva ini hampir sama kayak di Klender. Enaknya kalo di Klender dengan harga segitu kita bisa nge-desain sendiri furniture yang kita mau sedangkan kalo di Diana Eva kita liat barang, beli terus bayar, jadi kalo mau nge-desain lagi kayaknya sih nambah biaya ya.

Terus untuk kualitas ya sama aja, ada harga yaa ada rasa. Kalo belinya jati ya walopun pergi ke Klender tetep aja harganya lebih mahal dibandingin yang blok teak, finishing juga berpengaruh sama harganya, udah pasti yang duco itu mahal kalo mau murah yaa cukup finishing HPL atau melamik saja.

Gw sendiri tipe orang yang kalo beli sesuatu mesti survey harga dulu di internet, nah untuk harga matras yang kemaren di beli adek gw yaitu : Romanc* Harmonis Pillow Top, harganya lebih murah 80 rebu dibandingin rata-rata harga yang gw survey dan karena lokasi si Diana Eva ini deket banget dari rumah gw jadinya gak perlu mikirin ongkos kirim dong yes *elus dompet*

Nah sekian dan terima duit buat nambahin beli meja makan..

Akhirnya..

Shira bisa naek sepeda sendiri, padahal udah beli sepeda dari taun kemaren tepatnya bisa diliat disini ,tapi banyakan nangkring di gudang.
Akhirnya setelah hampir setahun itu sepeda ungu terong nan gonjreng berhasil juga ditaklukan. Dan hari ini resmi sudah Shira dinyatakan bisa naek sepeda. Alhamdulillah, gak percuma emaknya sampe sakit pinggang ngedorong-dorong sambil ngasi semangat. Oia naek sepedanya masih pake roda kecil ya, jadi bukan sepeda roda dua tapi empat.
Penampakan shira naek sepeda sendiri belom ada, besok-besok pengen sekalian dibikin videonya ah.

image

Fotonya justru pas Shira lagi asik maen pianika, kalo kata neneknya sember bener hihihihi namanya juga masih belajar.

Terus berita tambahannya adalah :

Akhirnya gw bisa bikin bolu marmer, hehehehe setelah dulu-dulu pernah nyoba dan bantet dengan sakseis eh kemaren sore nemu resep bolu marmer jadul terus penasaran pengen nyobain dan ternyata bisa *mata berkaca-kaca* beneran mungkin ini yang namanya moment grammy, citranya sungguh nyataa *dikepret sahroni*

image

Penampakan bolu marmer moka buah karya emaknya Shira.

Bener-bener weekend penuh prestasi,bikin gw pengen melintasi khatulistiwa dan mendarat di halim perdanakusuma bersama idolaku.

Om kesayangan..

Jadi gw punya adek cowok 2 orang, berarti 4 biji dong ya *oposeh* nah yang tertua udah umur 26 tahun alias cuma beda 2 tahunan sama kakaknya ini.

Sejak shira hadir diperut gw, dia udah semangat 45 mau jadi om. Sebelum jenis kelamin jabang bayi dalam perut ketauan (shira ini setiap di USG hobinya muter-muter kayak gasing waktu masih diperut) dia udah pede jaya beli boneka sampe buanyakk. Waktu awal-awal Shira lahir dia termasuk tim hore yang nemenin begadang sementara ayahnya Shira tidur pules.

Sekarang?? Hihihihi sering gw manfaatin buat ngangon Shira keliling kampung. Lah mau pergi pacaran aja gw sodorin si bocil biar diajakin, hahahahaha emang gw kakak yang soleha ya.

Kalo sama om nya yang ini Shira mau maen apaan aja mesti diturutin deh, malem ini buktinya, si om dipaksa nemenin Shira maen barongsai pake selimut keliling rumah nenek. Emaknya? Nungguin tukang sate lewat di depan rumah dong, kan bagi tugas 😀

Semoga ini bisa jadi latian buat si om, kan rencananya abis lebaran mau kewong ya om, hihihihihihi entar di doaken supaya lancar persiapannya deh. Terus kalo nanti punya anak tolong jangan lupakan ponakan mu yang tengil, bossy dan nyusahin ini, tolong dia ajakin maen juga biar emaknya bisa ngupil dengan tenang.

image

Ini maen barongsainya lumayan lama loh, adalah setengah jam, kok betah siiih om???? *Kemudian emaknya shira ditabok koyo*

Tentang Generation Gap

Dirumah

mamah : Ih itu ceweknya si anu mukanya antagonis banget yah.

gw: Ho-oh, ngeri mukanya mah, padahal keliatannya cakep dari jauh.

mamah : Iya mukanya mirip itu loh yang dulu maen film. Duhh film nya mamah lupa.

gw: *diem aja dan mulai curiga*

mamah : Oiyaa film “Guna-guna istri muda”

gw: *diem aja, takut kalo nyautin nanti diulek*

Dimobil (waktu nebeng mobil pak Bos)

etty manis (EM) : Jadi bapak dateng ya ke resepsinya si xxx di kota xxx kemaren?

Pak Bos (PB) : Iya ti saya dateng, cantik sekali loh istrinya.

EM: Iya sih pak saya udah liat fotonya di Facebook, cantik kayak artis gitu.

PB : Iya benar itu, kayak artis memang. Mirip-mirip Rahayu Effendi.

EM : *membatu*

Kebayang dipikiran gw adegan 20 tahun yang akan datang

Mama : Duuh ganteng banget ya pacarnya si anu

Shira : Iya ma, ganteng ya.

Mama : Mirip ituloh, yang maen film AADC  dulu.

Shira : *Diem*

Mama : Oiyaaaa Nicholas Saputra, haduuh matanya ituloh Shi.

Shira : *Pura-pura budek*

Lain Padang Lain Serangganya..

Jadi sabtu malam minggu lalu gw, mamah, shira, adek gw si Ari dan adek ipar gw Tyas jalan-jalan ke Cibubur Junction sekedar cuci mata sambil mau nyari makan aja. Singkat kata kami pun makan di Richeese Factory yang kayaknya belom pernah dicoba. Makanannya sih standar palingan yang agak beda cuma chicken wing yang level kepedesannya sampe 5, FYI gw pesen yang level 4 aja dan sukses sampe ingusan saking pedesnya.

Sambil memamah biak dan liat-liat sekitar suasana tempatnya sih standar banget ya gak ada yang istimewa, sambil makan dengerin musik yang diputer disitu lumayan lah muternya album Dave Koz san bukan Kangen Band.

Tiba-tiba Mamah gw memecah kebisuan:

“Haduuuh mamah pusing deh denger lagunya kenapa kayak tonggeret gini sih?!”

Dan gw langsung melotot gak percaya,

“Seriusan mah, for some people ini relaxing loh musiknya”

Jawabannya lebih bikin kejengkang,

“Lebih rileks dengerin suara tonggeret beneran ah”

Berdasarkan Wikipedia, tonggeret adalah:

sebutan untuk segala jenis serangga anggota subordoCicadomorpha, ordo Hemiptera. Serangga ini dikenal dari banyak anggotanya yang mengeluarkan suara nyaring dari pepohonan dan berlangsung lama. Selain tonggeret, nama lain juga dikenal, biasanya dikaitkan dengan pola suara yang dihasilkan. Orang Sunda menyebutnya cengreret, orang Jawa menyebutnya garengpung atau uir-uir, tergantung suara yang dikeluarkan.

Serangga ini mempunyai sepasang mata faset yang letaknya terpisah jauh di kepalanya dan biasanya juga memiliki sayap yang tembus pandang. Bentuknya kadang-kadang seperti lalat yang besar, meskipun ada tonggeret yang berukuran kecil. Tonggeret hidup di daerah beriklim sedang hingga tropis dan sangat mudah dikenali di antara serangga lainnya, terutama karena tubuhnya yang besar dan akustik luar biasa yang dihasilkan dari alat penghasil suara di bawah sayapnya.

Banyak tonggeret memiliki daur hidup yang dipengaruhi musim. Di Indonesia, suara tonggeret garengpung yang nyaring akan muncul di akhir musim penghujan, saat serangga ini mencapai tahap dewasa, keluar dari bawah permukaan tanah untuk melakukan ritual musim kawin. Uir-uir dewasa baru keluar dari tanah di awal musim penghujan. Seusai kawin, betina meletakkan telur di tanah dan serangga ini mati. Tonggeret kadang-kadang dikira belalang atau lalat besar, meskipun mereka tidak mempunyai pertalian keluarga yang dekat. Tonggeret lebih mempunyai hubungan dekat secara taksonomi dengan wereng dan kutu loncat.

Maaf yaa om Dave, nasib mu apes deh disandingkan sama tonggeret.

Weekend Produktif

Holaa, selamat siang ditanggal tua.

Jadi setelah cuti 4 hari yang diambil dalam rangka mengantarkan suami liburan ke kampung halaman orangtuanya ditanggal 11-15 Oktober ditambah recovery seharian dirumah, now i’m back and ready *gayaaa, padahal kemaren-kemaren udah BW kemana-mana tapi ngupdet blog sendiri males*

Cerita liburan dikampuangnya nanti aja lah ya, panjaaang dan fotonya pun gak ada di gw. Gak seru kan berpanjang lebar carito tapi gak ada penampakan wajah manis gw diantaranya. Jadi kita bahas weekend kemaren aja yang udah jelas-jelas mengandung wajah manis gw tentunya. Buat apa bikin blog capek-capek kalo penampakan wajah sendiri bisa dihitung pake jari sebelah bukan?! *disembur aer sama ibuk-ibuk*

Jadi latar belakang ceritanya, balik dari cuti kok gw ngerasa agak terpayah-payah ngikutin kerjaan kantor yang kebetulan emang sengaja ditumpukin demi menyambut gw. Sehari-dua hari masih gak semangat kerja juga, masuk kerja hari selasa masa sampe jumat masih males, minta banget diselepet pake SP gak tuh?! Untungnya punya bu bos rada baek dikit,  jadi gak disindir-sindir apalagi diomelin 😀

Nah demi menambah semangat pas weekend kemaren gw mencanangkan untuk bebersih rumah, kalo ada yang nanya apa hubungannya sini deh gw jelasin :

Jadi menurut gw kalo lagi males atau kurang semangat dan butuh direcharge tapi males keluar duit, jawaban paling tepat adalah bebersih. Bisa bebersih apa aja, muka atau rambut nah dalam kasus gw adalah rumah. Karena setelah bebersih atau beberes tadi dan menatap hasil kerjanya yaitu berupa kebersihan niscaya muncul energi positif. Gw jamin deh. Tambahan lagi, gak ada after taste rasa bersalah kayak abis belanja 😀

Jadilah hari sabtu gw habiskan dirumah, nyapu dan ngelap semua pojokan yang bisa dijangkau oleh tangan mungilku ini. Bertemankan sapu dan kanebo serta diramaikan oleh ember dan lap pel setengah hari sendiri barulah kelar itu kerjaan. Hasilnya? secara sekilas mungkin gak begitu kerasa tapi sampahnya kok banyak banget yak? Padahal rumah gw kan belom lama banget, apa ini tanda-tanda yang nyapu selama ini gak pernah bersih *lirik si teteh terus melengos*, sementara si teteh yang biasa bantuin udah tamat ceritanya males ah gw bahas.

Efeknya sungguh ruarr biasa, kayaknya sabtu sore tiba-tiba gw banyak ide bermunculan, semisal tiba-tiba pengen bikin nasi uduk hahaha padahal tiap pagi ada yang jualan keliling dideket rumah loh. Kayaknya efek dapur bersih bikin nyonya pengen masak 😀

Tapi karena udah sore semua ide baru bisa diwujudkan dihari minggu dong. Mulai dari pagi gw bikin persiapan si nasi uduk dan aksesorisnya, yang ternyata bikinnya rempong *tau gitu mendingan beli 3 bungkus deh sama tukang jualan* siangan dikit bikin onde-onde ketawa yang setelah jadinya kok ketawanya kurang lebar yah kayak ada beban gitu menggelayut dipikiran onde-onde buatan gw. Dan malemnya bikin puding coklat buat bekel si neng dihari senin.

Mantep kan?! Eeeehh jangan meremehkan pencapaikan gw yak, buat orang laen mah mungkin biasa bikin masakan buat 4000 porsi sehari *karena punya katering* tapi buat gw ini ruarr biasa maklum biasanya males bebikinan dan cuma ngandelin minta makan ke rumah mamah sama jajan aja.

Tentunya postingan ini harus diselipin barang bukti yak kan no pic hoax yes.

Keliatan kan penampakan si onde-onde yang cuma senyum simpul dan enggak ketawa lebar, dan buat yang bingung tenang anak dalam foto diatas itu tentunya bukan hasil produksi weekend kemaren tapi udah lama. Puding coklatnya ditaburin keju parut karena emang selera si anak ya begitu, apa gak enek ya makan puding coklat pake keju *penulis selama ini cuma bikin tapi gak pernah ikutan makan karena emm anaknya pelit*

Difoto kiri atas keliatan wajan yang dipake ngegoreng dan berwarna hitam legam, itu bukan wajan keramik sodara-sodara *pembaca berteriak Boooooooo* maklum sampe sekarang belom kesampaian beli wajan keramik. Wajan alias penggorengan itu wajan besi atau baja hitam gitu deh dan anti lengket banget, jadi ini andalan gw buat kehidupan berumah tangga semacem jimat gitulah. Dan wajan ini bukan beli atau kredit gitu ya tapi warisan, jadi dulu mamah gw dapet wajan ini dari engong gw dan katanya engkong gw sih belinya zaman dia masih awal berumah tangga dan baru punya anak 1 (akhirnya beranak 9 saja). Panjang yah cerita wajan gw (atau gw aja yg hobi ngelantur).

Bulan kemaren gw sempet nanyain ditukang perabotan di Pasar Munjul, kali-kali mereka jual gituh, ternyata enggak. Kata si uda tukang perabotan wajan semacem ini harus pesen di pabriknya langsung, konon pabriknya di daerah Cileungsi-Bogor sana. Jadi daripada rempong yes, mending gw pake yang ada aja dan uangnya ditabung buat beli wajan keramik ukuran 36 cm yang udah di idamkan beberapa bulan ini.

Kenapa gak ada penampakan nasi uduknya yah? Karena tentunya pemilik blog yang budiman lupa buat motoin kakak, budiman tapi pikun.

Seperti sudah dituliskan dibagian atas, postingan ini harus memuat penampakan gw jadi marilah kuatkan hati baca bismilah bagi yang muslim karena yang punya blog menampakan diri. Loh kok fotonya kayak lagi jajan diwarung? yaiyalah kan sabtunya gak masak ya kakak 😀

Ini penutup postinganya kok enggak banget sih? Biarin weeeekkkk, yang penting minggu ini pendek dan jumat udah libu r lebaran lagi kita.

Ciao 🙂

Weekend Tanpa Mall #2

Sebenernya gak istimewa bikin postingan weekend tanpa mall, lah gw kan emang jaraang banget weekend maen ke mall, jadi mestinya kalo bikin postingan weekend ke mall barulah istimewa. Tingkat ke-merki-an makin tinggi salah satu indikatornya ya itu, jarang ke mall *elus-elus dompet*

Sabtu

Bangun pagi shira aja belum mandi langsung rame-rame ke pasar munjul cari sarapan, pasar munjul ini pasar yang paling deket dari rumah dan lumayan lah gak pake becyek walopun banyak tukang ojek.

Kelar sarapan langsung dong belanja-belinji sayur mayur dan lauk-pauk nya. Jadi sebagai pendatang baru di dunia perdapuran yang kejam, gw lagi latian masak lauk setengah mateng siap goreng semacam empal dan ayam ungkep, kan bentar lagi bulan puasa ya kakaa. Mudah-mudahan bulan puasa di rumah baru dan dapur baru bisa sukses, gak perlu gotong-gotong shira ke rumah mamah buat numpang sahur.

Balik ke rumah karena perut masih kenyang gak perlu langsung masak makan siang, jadinya mari kita bersih-bersih rumah. Kan belum punya asisten yang bisa bantu jadinya ya semua dikerjain sendiri, suami lantai atas gw lantai bawah. Bersih-bersihnya termasuk nyapu-ngepel lantai, ngelap jendela dan nyikatin lantai kamar mandi, mudah-mudahan bikin langsing deh.

Dan karena udah capek bebersih jadinya makan siangnya gak mau masak yang repot-repot *dadah-dadah sama ayam dan daging* masaknya tahu-tempe goreng sama sayur bening aja. Anti klimaks banget, padahal suami gw udah ngebayangin makan siang pake empal katanya *tampar pake panci presto*

Tapi apapun menu makan siangnya yang penting minumnya teh botol sosro perut kenyang hati senang, buktinya abis makan siang bisa bobo siang berjamaah dan bangunnya errr jam 4 aja gitu. Curiga tempe sama tahunya mengandung obat tidur deh.

Bangun tidur langsung melangkah pasti mencari cemilan diluar rumah, percuma deh ngilangin lemak tadi siang. Tujuannya : Taman Flamboyan di Cilangkap, jadi emak-bapaknya jajan anaknya bisa maen lari-larian.

pemandangan taman flamboyan

Lumayan banget deh ada taman beginian deket  rumah. Taman ini luasnya lumayan banget ada kali 3000 meter dan sebagian besar isinya ya pohon-pohon besar macam rambutan, durian tapi enggak ada pohon flamboyan *ngokkk*

ijo-ijo dimana-mana

Kalo weekend pagi-sore ramee, sampe ada yang bawa kasur angin buat latihan silat gitu. Didalem tamannya gak boleh ada tukang jualan, tapi tukang jualannya berjejer dipagar luar.

terdeteksi mas-mas topi merah bawa sebungkus singkong keju ditangan

pemandangan lapangan ditengah taman

Ditaman ini juga ada jogging track yang beneran bisa buat lari-lari ditempat, tracknya lumayan panjang lah,tapi gw belom pernah nyobain sih. Permainan anak cuma ada yang buat dipanjat-panjat itu sama bak pasir ajasih, enaknya kalo ke taman ini bawa bola atau raket buat main badminton deh.

Kekurangan taman ini cuma satu : kalo malem gak ada penerangan lampu samsek, iih takutnya kan jadi tempat pacaran mesum atau ngumpul anak begajulan ya. Mudah-mudahan kedepannya dikasih lampu deh sama pemda, dan mudah-mudahan lagi taman kayak gini diperbanyak dimana-mana.

Minggu

Berenaanngggg.

Setelah janji palsu selama hampir 2 minggu, akhirnya renang juga. Tapi lupa nih, fotonya adanya di Hp suami. Jadi foto yang sekarang adalah foto renang bulan kemaren.

Kolam seluncur

nah yang tengah-tengah ini kolam sungai nya.

Tempat gw biasa berenang itu di CX waterpark ciracas, tempatnya masih baru tapi lumayan lengkap. Kolamnya ada 3, kolam seluncur , kolam anak-anak (lengkap dengan ember gede yang tumpah-tumpah itu), dan kolam dewasa (buat yang serius pengen berenang, bukan ngegiring anak bebek kayak gw), selain itu juga ada kolam sungai pake terowongan.

pemandangan ke kolam anak

Disini juga ada pujasera nya (tapi gw gak afdol kalo gak bawa makanan sendiri) dan terutama ada indomaretnya dongs lengkap dengan ATM Mandiri :). Lumayan kalo ternyata lupa bawa duit didompet. Tiket masuknya 30 ribu/orang, dan mulai bulan lalu shira udah bayar tiket.

Gak enaknya kemaren tuh ramee karena musim liburan sekolah, jadinya antri banget pas ganti baju dan bilasan. Apalagi shira kan kayak princess, kalo pipis maunya dikamar mandi dan mesti dibukain dulu baju renangnya. Ribet deh kamu nak, mbok yaa pipisnya dikolam renang aja gitu kan sekalian sama cebok tuh *ditoyor pake gayung sama shira*

Buat gw dengan harga tiketnya yang 30 ribu per orang, tempat ini fasilitasnya lumayan lah, itung-itungannya masih lebih hemat daripada jalan ke mall. Jalan-jalan bermodalkan 100 ribu? bisa banget, udah sama parkir pula, dengan catatan makan minum ngebekel dari rumah yaa.

Pergi dari rumah jam 8 pulang lagi udah jam 12 aja, acaranya dilanjut bobo siang jamaah lagi sampe jam errrr 4 lagi. Hahahahaha gak bisa nyalahin tahu tempe lagi, karena makan siangnya nasi pake empal *ciyeeeh gaya udah bisa masak empal*

So, teman-teman weekendnya gimana? Dirumah aja? Dirumah juga meriah kok, yang penting happy.

Laki-Laki Terhebat

Bisa dibilang bahwa gw tumbuh besar menatap punggung seorang laki-laki hebat; terhebat di dunia kalo menurut gw; yaitu :  papah gw.

Papah gw tersayang, sejauh ini memang dia laki-laki yang paling hebat dimata gw; oh dear husband kalo kamu baca ini : kamu belum teruji oleh waktu sayangku. Sementara papah gw sudah melewati segala masalah kehidupan, dan dia selalu jadi papah yang baik selama masalah itu terjadi.

Dulu keluarga gw pernah mengalami “badai” hebat; papah gw dituduh korupsi dikantornya dan diharuskan mengganti sejumlah besar kerugian yang katanya dikorupsi itu. Jelas gw gak percaya; kehidupan keluarga gw aja cuma sekedar pas-pasan kok mana buktinya kalo papah gw korupsi? Kemana semua duit itu pergi kalo bener papah gw yang ngembat? Gw tau papah gw cuma orang berpendidikan rendah dan terlalu percaya sama orang lain; bahkan untuk urusan yang harusnya ada hitam diatas putih.

Yang paling bikin gw kesel ketika orang yang katanya atasan papah gw kerumah untuk membujuk supaya papah gw ngundurin diri aja dan masalah kerugian itu gak perlu diganti; karena kebetulan papah gak ada dirumah jadilah yang nerima dia cuma gw sama mamah aja. Jelas mamah gw gak terima, karena sebenernya mereka pun gak punya bukti yang cukup kuat yang nunjukin kalo papah gw yang salah. Dan yang bikin keki waktu mamah gw bilang “coba liat kehidupan kami ini, apa iya orang yang katanya korupsi puluhan juta rumahnya cuma begini?” eh seenak udel dia jawab “ibu gak tau kan siapa tau suami ibu punya istri lagi atau duitnya buat maen perempuan diluaran” .

Yang orang  gw inget mamah gw ngusir orang itu dan bilang jangan nginjekin kakinya lagi dirumah kami selama mamah gw masih hidup. Long story short, papah gw tetep kerja di perusahaan itu(atas pertimbangan dari seluruh keluarga besar)  dan mengganti duit yang katanya dikorupsi itu secara mencicil dan baru lunas 5 tahun kemudian. 5 tahun itu dari gw kelas 3 SMP sampe akhirnya lulus D1 STAN.

Motor satu-satunya dan sejumlah barang elektronik juga ikutan dijual untuk bayar ganti rugi itu. Berat banget tiba-tiba ngeliat rumah kami melompong; bahkan adek yang terkecil (umur 3 tahun waktu itu) menangisi kulkas kami yang dibawa pergi pemilik barunya. Tapi seinget gw gak sekalipun papah gw nangis, gw pun seinget gw cuma sekali nangis karena nerima telpon orang yang katanya dari kantor polisi dan bilang mau nangkep papah gw (makasih loh om yang waktu iseng, selera humornya bagus banget deh).

Selama kami hidup dibawah garis kemiskinan; manalah cukup buat makan kalo pas gajian sisa duitnya gak sampe 50 rebu; papah gw selalu terlihat tabah. Pulang pergi kerja naik sepeda (sebelum bike to work jadi trend), melihara ayam dirumah buat tambahan penghasilan, mamah gw juga jualan jajanan dan kue-kue kering. Sejauh yang gw inget kami sekeluarga malah selalu tertawa, ngejar ayam buat dimasukin kandang rasanya seru banget waktu itu.

Kalo ada yang bilang orang miskin selera humornya bagus, itu kayaknya bener banget, gw udah buktiin. Papah dan terutama mamah gw paling anti nelangsa meratapi nasib; ditangisin pun gak bikin hidup terasa jadi enteng. Jadi miskin pun gak bikin mereka ngedidik anaknya bermental ngemis, gak ada tuh cerita minta duit sama engkong gw (yang rumahnya sebelahan) buat makan, mendingan ngejual ayam buat beli beras deh.

Pendidikan selalu jadi fokus utama, bolehlah kita miskin sekarang tapi anak semua harus sekolah masalah uang bayaran sering nunggak urusan belakangan. Gw inget banget pertama kali liat papah gw nangis waktu lagi nambel sepatu gw yang bolong, waktu itu musim hujan padahal gw gak pernah bilang kalo sepatu gw bolong. Hati gw rasanya sedih liat papah gw nangis sambil jaitin sepatu gw.

Ketika gw udah kelas 3 SMU papah sama mamah bilang kayaknya gak mungkin bisa biayain gw kuliah, paling engga sampe tahun depannya lagi. Tapi waktu gw bilang ada tempat kuliah yang gratis mereka akhirnya setuju gw daftar kuliah. Setelah akhirnya keterima di STAN dan atas bantuan sahabat-sahabat tersayang (seha dan nisa, gw pada kalian selalu) gw akhirnya bisa beneran ngerasain kuliah. Kayaknya gw adalah anak yang paling sering bikin papah gw nangis, karena waktu gw lulus kuliah papah gw nangis lagi.

Sekarang setelah tahun berlalu, waktu yang menunjukan jawabannya, segala masalah itu hadir mungkin agar gw dan adek-adek gw tau, kami punya papah yang hebat. Papah yang rela kepanasan dan kehujanan supaya anak istrinya bisa makan, yang rela dihina banyak orang dan tetap menegakkan kepala. Yang sampe sekarang; walopun udah pisah rumah; tetep bangunin pagi  jam 5 teng karena takut anaknya kesiangan.

Shira kalo kamu baca ini nanti, mama gak lebay nak, dalam banyak hal mama mungkin lebay, tapi Kakek Shira itu jauuuuh lebih hebat dari yang mama tulis disini. Jadi kamu harus sayang dan bangga sama kakek ya sayang. Kakek loh yang bela-belain begadang tiap kamu sakit, ketika  mata mama udah terlalu berat untuk dibuka. Kakek yang gak pernah marahin kamu walopun rumahnya abis kamu coretin krayon; bahkan diruang tamu pun penuh coretan kamu.

Papah, maafin teteh ya nyusahin papah terus, sehat selalu ya pah sampe cucunya belasan (lah anaknya cuman 3) dan punya cicit-cucut. Selamat ulang tahun ya pah, walopun ultahnya tanggal 22 nanti. Minta kado pah sama foke, kurang betawi apa coba lahirnya aja pas ultah Jakarta.

Terimakasih ya pah, udah ngajarin teteh banyak hal, bikin teteh tau laki-laki yang baik itu kayak apa. Semoga Allah gak cuma mempertemukan kita di dunia tapi kita juga bisa barengan di akherat nanti.

Teteh sayang Papah banget.